Anda di halaman 1dari 6

Prinsip Kerja Detector Asap (Smoke), Panas (Heat),

Api (Flame)
Detektor kebakaran adalah suatu alat yang berfungsi mendeteksi secara dini kebakaran,
agar kebakaran yang terjadi tidak berkembang menjadi lebih besar. Dengan terdeteksinya cikal
bakal kebakaran, maka intervensi untuk mematikan api dapat segera dilakukan. Sehingga dapat
meminimalisasi kerugian sejak awal.
Jika dianalogikan detektor kebakaran adalah alat bantu seperti panca indera kita. Untuk
merasakan bau kita memiliki hidung, kalau untuk merasakan adanya kebakaran digunakanlah
detektor kebakaran. Deteksi kebakaran dilakukan pada kemunculan asap, kemunculan panas, dan
adanya kobaran api, berdasarkan hal itu detektor kebakaran dibagi menjadi tiga jenis, yaitu :

I Smoke Detector
Smoke detector adalah alat yang berfungsi mendeteksi asap.Ketika detektor mendeteksi
asap maka detektor akan segera mengirimkan sinyal sehingga fire alarm berbunyi. Smoke
detektor sendiri memiliki beberapa type kerja :

Photoelectric / optical ; mendeteksi asap menggunakan sensor cahaya. cahaya

(infra red) diarahkan ke sensor photoelectric, apabila ada asap maka cahaya tidak sepenuhnya
diterima sensor photoelectric. kejadian ini ditangkap sebagai sinyal yang kemudian diteruskan ke
fire alarm. Dari pengalaman lapangan diketahui kelemahan dari detektor ini adalah sering kali
menimbulkan false alarm yang diakibatkan oleh debu.

Ionization; detektor model ini menggunakan metode ionization chamber.

kelemahan dari detektor ini adalah setelah habis umur pakainya, detektor dikategorikan limbah
radioaktif, karena didalam detektor ini terdapat ameresium.

Cara kerja smoke detector:

Smoke Detector mendeteksi asap yang masuk ke dalamnya. Asap memiliki partikelpartikel yang kian lama semakin memenuhi ruangan smoke (smoke chamber) seiring dengan
meningkatnya intensitas kebakaran. Jika kepadatan asap ini (smoke density) telah melewati
ambang batas (threshold), maka rangkaian elektronik di dalamnya akan aktif. Oleh karena berisi
rangkaian elektronik, maka Smoke memerlukan tegangan. Pada tipe 2-Wire tegangan ini
disupply dari panel Fire bersamaan dengan sinyal, sehingga hanya menggunakan 2 kabel saja.
Sedangkan pada tipe 4-Wire (12VDC), maka tegangan plus minus 12VDC-nya disupply dari
panel alarm biasa sementara sinyalnya disalurkan pada dua kabel sisanya. Area proteksinya
mencapai 150m2 untuk ketinggian plafon 4m.

Jenis Smoke Detector:


a. Ionisation Smoke Detector yang bekerjanya berdasarkan tumbukan partikel asap dengan
unsur radioaktif Am di dalam ruang detector (smoke chamber).
b. Photoelectric Type Smoke Detector (Optical) yang bekerjanya berdasarkan pembiasan
cahaya lampu LED di dalam ruang detector oleh adanya asap yang masuk dengan
kepadatan tertentu.Smoke Ionisasi cocok untuk mendeteksi asap dari kobaran api yang
cepat (fast flaming fires), tetapi jenis ini lebih mudah terkena false alarm, karena
sensitivitasnya yang tinggi. Oleh karenanya lebih cocok untuk ruang keluarga dan
ruangan tidur.
Smoke Optical (Photoelectric) lebih baik untuk mendeteksi asap dari kobaran api kecil,
sehingga cocok untuk di hallway (lorong) dan tempat-tempat rata. Jenis ini lebih tahan
terhadap false alarm dan karenanya boleh diletakkan di dekat dapur.
Gambar detektor Asap

II.

Heat Detector
Heat Detector berfungsi mendeteksi terjadinya perubahan energi thermal (panas) yang

diakibatkan oleh adanya api. Detektor panas memiliki dua type yaitu detektor dengan
batasanan suhu yang tetap, dan detektor yang mendeteksi peningkatan suhu secara
seketika.Heat detector mempunyai sistem kerja dimana terjadi perubahan suhu disekitar Heat
Detector di Pasang. Perubahan suhu yg menjadi panas sekitar lebih dari 700 C maka akan
terjadi pemuaian element di dalam Device tersebut dan otomatis akan membuat short
konektor (L) dan (C). Yg tadinya Normaly Open (NO) kemudian Berubah Menjadi Normaly
Closed (NC).

GAMBAR UNTUK DETEKTOR PANAS

Jenis-jenis dan cara kerja heat detector:


1. ROR (Rate of Rise) Heat Detector
Heat detector adalah pendeteksi kenaikan panas. Jenis ROR adalah yang paling banyak
digunakan saat ini, karena selain ekonomis juga aplikasinya luas. Area deteksi sensor bisa
mencapai 50m2 untuk ketinggian plafon 4m. Sedangkan untukplafon lebih tinggi, area
deteksinya berkurang menjadi 30m2. Ketinggian pemasangan max. hendaknya tidak melebihi
8m. ROR banyak digunakan karena detector ini bekerja berdasarkan kenaikan temperatur secara
cepat di satu ruangan kendati masih berupa hembusan panas. Umumnya pada titik 55oC 63oC
sensor ini sudah aktif dan membunyikan alarm bell kebakaran. Dengan begitu bahaya kebakaran
(diharapkan) tidak sempat meluas ke area lain. ROR sangat ideal untuk ruangan kantor, kamar
hotel, rumah sakit, ruang server, ruang arsip, gudang pabrik dan lainnya.
Prinsip kerja ROR sebenarnya hanya saklar bi-metal biasa. Saklar akan kontak saat
mendeteksi panas. Karena tidak memerlukan tegangan (supply), maka bisa dipasang langsung
pada panel alarm rumah. Dua kabelnya dimasukkan ke terminal Zone-Com pada panel alarm.
Jika dipasang pada panel Fire Alarm, maka terminalnya adalah L dan LC. Kedua kabelnya boleh
terpasang terbalik, sebab tidak memiliki plus-minus. Sedangkan sifat kontaknya adalah NO
(Normally Open).

2. Fix Temperature
Fix Temperature termasuk juga ke dalam Heat Detector. Berbeda dengan ROR, maka Fix
Temperature baru mendeteksi pada derajat panas yang langsung tinggi. Oleh karena itu cocok
ditempatkan pada area yang lingkungannya memang sudah agak-agak panas, seperti: ruang
genset, basement, dapur-dapur foodcourt, gudang beratap asbes, bengkel las dan sejenisnya.
Alasannya, jika pada area itu dipasang ROR, maka akan rentan terhadap False Alarm (Alarm
Palsu), sebab hembusan panasnya saja sudah bisa menyebabkan ROR mendeteksi. Area efektif
detektor jenis ini adalah 30m2 (pada ketinggian plafon 4m) atau 15m2 (untuk ketinggian plafon
antara 4 8m). Seperti halnya ROR, kabel yang diperlukan untuk detector ini cuma 2,
yaitu L dan LC, boleh terbalik dan bisa dipasang langsung pada panel alarm rumah merk apa
saja. Sifat kontaknya adalah NO (Normally Open).

III.

Flame Detector

Flame detector adalah merupakan salah satu alat instrument berupa sensor yang dapat
mendeteksi nilai intensitas dan frekuensi api dalam suatu proses pembakaran, dalam hal ini
pembakaran dalam boiler pada pembangkit listrik tenaga uap.

Prinsip kerja:
Flame detector bisa mendeteksi kedua hal tersebut dikarenakan oleh komponen-komponen
pendukung dari flame detector tersebut. Prinsip kerja flame detector adalah dimulai dari bahwa
api akan bisa dideteksi oleh keberadaan spectrumcahaya infra red maupun ultraviolet, dan dari
situ semacam sensor dalam flame detector akan bekerja untuk membedakan spectrum cahaya
yang terdapat pada api yang terdeteksi tersebut. Photo diode merupakan komponen utama yang
dapat menangkap intensitas dan frekuensi api yang terdapat dalam cahaya api. Jenis photo
diode yang digunakan adalah VTB5041 yang mana sensor ini sangat peka pada cahaya berwarna
biru .
Kemudian ada pula IC LM 258, IC ini adalah sebuah IC dengan dual operasional
amplifier yang mempunyai keunikan pada output yang dapat mengayun sampai ground, karena
sifatnya inilah sehingga output dari photo diode dapat dikonfersi kedalam bentuk sinyal-sinyal
listrik, sehingga dapat diketahui besarnya nilai intensitas dan frekuensi api yang diterima
oleh photo diode tersebut. Intensitas api yang dimaksud adalah kuat suatu intensitas api dalam

suatu proses pembakaran. yang man a pada flame detector, intensitas api ini akan dikonversi
kedalam bentuk sinyal-sinyal listrik. Semakin kuat intensitas api yang dideteksi flame
detector, maka semakin besar pula nilai sinyal-sinyal listrik yang dihasilkan oleh flame
detector tersebut. Kemudian sinyal-sinyal listrik tersebut akan diinputkan ke panelpanel instrument flame detector. yang kemudian dirubah lagi ke dalam bentuk bit-bit digital,
sehingga

dapat

ditampilkan

angka decimal,sehingga

dapat

pembakaran pada boiler PLTU.

Gambar Flame Detector

pada
terbaca

panel instrument yang


oleh

operator

berupa

kuat

tampilan

intensitas

api

angkasuatu