Anda di halaman 1dari 2

Cara identifikasi senyawa golongan saponin

a. Tumbuhan dibuat menjadi simplisia terlebih dahulu, kemudian simplisia


ditanbahkan air dan digerus dalam mortar hingga lumat, kemudian
dipindahkan kedalam tabung reaksi lalu ditambahkan lagi sedikit air dan
panaskan. Setelah dingin tabung dikocok lagi selama beberapa menit.
Pembentukan busa sekurangkurangnya setinggi 1 cm dan persisiten selama
beberapa menit dan tidak hilang dengan penambahan asam menunjukan
adanya senyawa saponin. (Farnsworth, 1966).
b. Timbang 500 mg serbuk simplisia masukan kedalam tabung reaksi,
tambahkan 10 ml air panans, dinginkan kemudian kocok kuat-kuat selama 10
detik terbentuk buih putih yang stabil tidak kurang dari 10 menit sehingga 110 cm. Pada penambahan 1 tetes asam klorida 2 N buih tidak hilang,
menunjukan bahwa dalam simplisia tersebut mengandung saponin.
c. Uji Saponin dilakukan dengan metode Forth yaitu dengan cara memasukkan 2
mL sampel kedalam tabung reaksi kemudian ditambahkan 10 mL akuades lalu
dikocok selama 30 detik, diamati perubahan yang terjadi. Apabila terbentuk
busa yang mantap (tidak hilang selama 30 detik) maka identifikasi
menunjukkan adanya saponin. Uji penegasan saponin dilakukan dengan
menguapkan sampel sampai kering kemudian mencucinya dengan heksana
sampai filtrat jernih. Residu yang tertinggal ditambahkan kloroform, diaduk 5
menit, kemudian ditambahkan Na2SO4 anhidrat dan disaring. Filtrat dibagi
enjadi menjadi 2 bagian, A dan B. Filtrat A sebagai blangko, filtrat B ditetesi
anhidrat asetat, diaduk perlahan, kemudian ditambah H2SO4 pekat dan
diaduk kembali. Terbentuknya cincin merah sampai coklat menunjukkan
adanya saponin. Timbulnya busa pada uji Forth menunjukkan adanya
glikosida yang mempunyai kemampuan membentuk buih dalam air yang
terhidrolisis menjadi glukosa dan senyawa lainnya (Rusdi, 1990).
d. Ekstrak uji dimasukkan ke dalam tabung reaksi, ditambahkan 10 mL air
panas, dinginkan dan kemudian dikocok kuat-kuat selama 10 detik.
Terbentuk buih yang mantap selama tidak kurang dari 10 menit setinggi 1-10
cm. Pada penambahan HCl 2 N, buih tidak hilang (Depkes RI, 19).
e. Untuk identifikasi senyawa saponin (pada tripang), sebanyak 1 gram ekstrak
simplisia ditambah dengan 20 mL akuades, kemudian dipanaskan selama 5
menit. Larutan dituang ke dalam tabung reaksi dalam keadaan panas. Larutan
diambil sebanyak 10 mL, kemudian dikocok kuat secara vertical selama 10 detik.

Adanya saponin ditandai dengan terbentuknya busa yang stabil setinggi 1-10 cm
selama 10 menit dan tidak hilang pada saat ditambahkan dengan satu tetes HCl
2 N (Harborne, 2006).
f. uji busa (pada daun ketela pohon) Sampel kering dirajang halus dimasukkan
ke dalam tabung reaksi ditambah Air suling dididihkan Selama 2 3 menit
didinginkan Dikocok kuat tes positif saponin Adanya busa stabil selama 5
menit.
g. Identifikasi
senyawa
golongan
saponin
(steroid
dan
terpenoid).
Saponin adalah suatu glikosida yang larut dalam air dan mempunyai
karakteristik dapat membentuk busa apabila dikocok, serta mempunyai kemampuan
menghemolisis sel darah merah. Saponin mempunyai toksisitas yang
tinggi. Berdasarkan strukturnya saponin dapat dibedakan menjadi dua macam
yaitu saponin yang mempunyai rangka steroid dan saponin yang mempunyai
rangka triterpenoid. Berdasarkan pada strukturnya saponin akan memberikan
reaksi warna yang karakteristik dengan pereaksi Liebermann-Buchard (LB)
(Harborne, 1987).
h. Identifikasi Saponin: Uji Busa

i.

j.

Untuk identifikasi saponin ini sebaiknya digunakan sampel yang sudah


dikeringkan, karena test yang digunakan adalah test pembentukan busa. Bila
sampel segar/basah dididihkan dengan air suling, kemungkinan cairan sel
akan membentuk busa bila dikocok.
Caranya: sampel kering dirajang halus, dimasukkan kedalam tabung reaksi
dan ditambahkan air suling, didihkan selama 2 - 3 menit. Dinginkan, setelah
dingin dikocok kuat-kuat. Ada busa yang stabil selama 5 menit berarti sampel
mengandung saponin.