Anda di halaman 1dari 4

Bahasan Umum

Topic Substansi Asumsi redaksional

RTRW ini tidak memiliki visi dan objektif yang jelas dalam 
membentuk kota seperti apa yang diinginkan. Pengembangan Transportasi masih fokus kepada 
Untuk membentuk sistem transportasi yang dapat  pembangunan atau project oriented, bukan sebuah 
objective
memenuhi pergerakan penduduknya tergantung dari pola  program untuk mengurangi kemacetan, atau 
sebaran aktivitas. Namun dalam RTRW ini tidak  program untuk meningkatkan aksebility
mencantumkan adanya keterkaitan yang jelas antara 
aktivitas dan pengembangan transportasi

RTRW tidak memiliki keinginan untuk mengintegrasikan 
wilayah megalopolitan Jakarta, terutama masalah otoritas 
Integrasi angkutan umum. Dengan pola seperti ini maka sistem 
pengembangan angkutan umum massal tidak akan pernah 
dapat mengakomodir pergerakan warga Jabodetabek 
(Punjur)

Sudut pandang yang dipakai dalam penyusunan 
pengembangan sektor transportasi adalah car‐
oriented development. Transit Oriented 
Sudut Pandang
Development hanya merupakan Jargon disini dan 
hanya menghubungkan pusat aktivitas dengan 
angkutan umum (terutama yang berdekatan dengan 
titik perpindahan moda).

Bahasan Khusus per pasal
Pasal Substansi Asumsi redaksional
Transportasi tidak menjangkau integrasi wilayah sekitar 
Pasal 8
(Bodetabek)
Asumsi angkutan umum sebagai backbone 
transportasi tidak disertai dengan strategi 
pasal 8 meningkatkan penggunaan angkutan umum
Ada kekhawatiran bahwa konsep TOD yang dimaksud 
disini selalu mengikuti dimana simpul perpindahan 
moda/transfer koridor busway ataupun MRT. Hal ini tidak 
sesuai dengan konsep TOD dimana fitur utama dari TOD 
adalah area dengan pedestrian zone yang memadai. Jika 
diterapkan di Grogol dan Harmoni, dikhawatirkan hal ini 
tidak akan terjadi karena tidak adanya revitalisasi di area 
Pasal 12 tersebut
Dengan jumlah penduduk Jakarta diprediksikan 
hanya 10 juta pada tahun 2030, maka jumlah 
commuter akan meningkat secara signifikan, dan 
Tujuan pengembangan sistem Transportasi tidak  tidak ada upaya untuk mengatasi ini dari sektor 
pasal 13 (general) diarahkan kepada integrasi wilayah dengan area sekitar transportasi
Jalur sepeda tidak dimasukkan sama sekali, termasuk 
pasal 13 (general) penggunaan sepeda

Pengembangan kereta api tidak dimasukkan, termasuk 
integrasi spesifik dengan kereta api. Untuk kota dengan 
mayoritas penduduk berada di conurbation area, tidak 
pantas rasanya jika Jakarta tidak memiliki kendali dalam 
pasal 13 (general) pengembangan pelayanan kereta
Tujuan  untuk meningkatkan penggunaan angkutan umum 
tidak dicantumkan dengan jelas di ayat 1.  Hal yang serupa 
juga terjadi untuk Non‐Motorized Transport, tidak 
pasal 13 ayat 1 disebutkan secara explicit di ayat 1
Aspek Keselamatan tidak menjadi tujuan dari 
pengembangan sistem transportasi (yang ada justru  definisi Aman dan selamat jelas berbeda. Aman dari 
pasal 13 ayat 1 aman) copet belum tentu selamat dari kecelakaan
 Pengembangan sistem angkutan umum massal 
berdasarkan hirarki jalan adalah salah besar!!!! Jalan 
yang kecil belum tentu memiliki jumlah demand yang 
kecil. Kalimat "Disesuaikan dengan hirarki jalan" 
harus dihilangkan. Ayat 4 lebih tepat berbunyi: 
Pengembangan sistem angkutan massal berbasis 
jalan raya mengintegrasikan jalur utama (Trunk Line) 
dengan sistem pengumpan (feeder) dengan 
pengembangan jalur  prioritas bus untuk 
pasal 13 Ayat 4 meningkatkan pelayanan
Mengurangi konflik dan tundaan pada pergerakan 
kendaraan akan lebih general ketimbang membuat jalan 
Pasal 13 ayat 8 di Jakarta menjadi satu arah
Nggak penteeeng deech…. Berarti pengembangan 
angkutan massal dan pengembangan jalan tidak perlu 
Pasal 13 ayat 9 kajian yang komprehensif??
pasal 13 Ayat 10 Idem seperti pasal 13 ayat 4
pasal 13 ayat 11 Stasiun/Setasiun??
Pasal 13 ayat 12 idem dengan pasal 13 ayat 9
Pasal 13 ayat 15 Pedestrian = Pejalan kaki
Asumsi 12 koridor angkutan massal sebelum tol 
diimplementasikan tidak memiliki basis yang jelas. 
Namun, ini adalah siasat lain untuk mengatakan 
bahwa "kami tidak pro jalan tol, buktinya 12 koridor 
busway harus menjadi prioritas". Jahatnya asumsi ini 
adalah karena 12 koridor busway pada tahun 2012 
direncanakan sudah dibangun, dan memang untuk 
jalan tol paling cepat beroperasi adalah tahun 
2012/2013. jadi sebenarnya asumsi 12 koridor itu 
non‐sense. Kalau mau lebih pro angkutan umum, 
seharusnya komitmen untuk membuka tol setelah 
Pasal 14 ayat 3 seluruh 15 koridor busway dibuka
Konsep integrasi sudah harus diimplementasikan, bukan 
pasal 14 ayat 3 e hanya disiapkan

Tidak berhubungan dengan ayat‐ayat dalam pasal 
tersebut. Pasal 14 membahas tentang pengembangan 
sistem pola dan jaringan jalan, sementara ayat 6 
pasal 14 ayat 6 membahas tentang angkutan umum