Anda di halaman 1dari 2

1.

Judul

NAMA

: TANTI YUNIARSIH

KELAS

: DIV- 4A / 24

: Preferensi Resiko dalam Penganggaran Partisipatif

2. Pertanyaan Riset :
1. Bagaimana cara pengambilan keputusan untuk membuat anggaran partisipatif di bawah
resiko dan keragu-raguan?
2. Bagaimana pengaruh dari efek khusus domain preferensi resiko dari Teori Prospek
dalam pengaturan anggaran?
3. Latar Belakang
Tversky dan Kahneman (1981) mengajukan teori prospek sebagai teori alternatif perilaku
pengambilan keputusan di bawah risiko. Mereka menyajikan temuan empiris bahwa pilihan
perilaku konsisten melanggar aksioma tertentu dari model utilitas yang diharapkan,
Schoemaker (1982) menyimpulkan bahwa pada tingkat individu sebagian besar bukti
empiris sulit untuk menyesuaikan dengan prinsip maksimisasi utilitas yang diharapkan.
Dengan demikian, validitas deskriptif dari prinsip pada tingkat individu masih dalam
pertanyaan.
4. Tujuan dan Kegunaan
1. Untuk mengetahui cara pengambilan keputusan untuk membuat anggaran partisipatif di
bawah resiko dan keragu-raguan.
2. Untuk mengetahui efek domain khusus pada preferensi resiko dari Teori Prospek dalam
pengaturan anggaran.
5. Teori dan pengembangan hipotesis
H1: Bawahan lebih cenderung memilih anggaran yang ketat ketika di bawah rata-rata
kinerja, dan anggaran yang aman ketika di atas rata-rata kinerja sesama pekerja.
H2: Kedua kelompok disposisional pencari resiko dan disposisional penolak resiko
menunjukkan domain preferensi risiko tertentu.
6. Metoda Penelitian
Desain penelitian : Desian eksperimental adalah 2 x 2 faktorial. Faktor-faktor yang
statusnya subjek relatif terhadap kinerja rata-rata (di bawah rata-rata vs di atas rata-rata) dan
sikap risiko disposisional subyek (Penghindaran resiko vs Mencari risiko).
Subjek : Subjek adalah seorang akuntan entry level di sebuah perusahaan akuntan publik
yang tidak memiliki riwayat kerja. Ini dilakukan untuk mengontrol efek pembaur dari
riwayat kerja pada pilihan anggaran.
Prosedur

Pengukuran sikap risiko disposisional. Subyek menerima kuesioner pengukuran sikap


risiko. Masing-masing subjek menunjukkan kemauannya (laki-laki atau perempuan)

untuk memainkan judi (spekulasi) yang mirip dengan spekulasi yang digunakan oleh
Kahneman dan Tversky (1979).

Skala respon subjek berkisar antara 1 (kesediaan ekstrim) sampai 9 (keengganan


ekstrim). Rata-rata sikap risiko disposisional subjek adalah 5,3, untuk keseluruhan
mengacuhkan atau mengabaikan untuk bermain berjudi.

Berdasarkan elisitasi, subjek diklasifikasikan sebagai mencari risiko atau menolak.


Subjek tergolong penolak resiko jika respon di atas 5 ( ketidakpedulian ) dan pencari
risiko jika sama dengan atau di bawah 5.

Subyek kemudian diminta untuk memilih antara anggaran yang ketat dan anggaran
yang aman dan untuk menunjukkan kekuatan preferensi mereka.

Pilihan anggaran ketat (berisiko) dicatat sebagai "-" dan pilihan anggaran yang aman
(tanpa risiko) dicatat sebagai "+".

Setelah percobaan eksperimental utama diselesaikan. Subyek menanggapi pertanyaan


manipulasi cek.

7. Hasil penelitian
Hasil dari uji ANOVA adalah untuk memeriksa signifikansi keseluruhan dari dua variabel
independen dalam menjelaskan variasi dalam pilihan anggaran subjek.
Hipotesis pertama berpendapat bahwa bawahan lebih mungkin untuk memilih anggaran
yang ketat ketika di bawah, dan anggaran yang aman ketika di atas rata-rata kinerja
pekerja lain. Uji hipotesis H2 memberikan dukungan tambahan untuk hipotesis H1 yaitu
preferensi risiko yang berbeda secara signifikan diamati tidak hanya untuk semua subjek
rata-rata tetapi juga di seluruh subjek yang berbeda dalam sikap mereka terhadap risiko
disposisional.
8. Simpulan
Preferensi resiko adalah fungsi dari efek gabungan dari konteks dan disposisi. Uji empiris dalam
penelitian ini dapat dilihat sebagai ujian bersama konsep titik preferensi dan preferensi risiko
domain-spesifik. Temuan ini konsisten dengan pandangan bahwa bawahan set point preferensi
mereka (atau tingkat aspirasi) terhadap kinerja rata-rata pekerja mereka serta pandangan bahwa
bawahan adalah menghindari risiko untuk hasil di atas titik preferensi dan risiko-mencari hasil
di bawahnya.
9. Pertanyaan
1. Bisa diberikan penjelasan mengapa memilih subjek seorang akuntan pada eksperimen
tersebut ?
2. Apa hubungannya penelitian untuk mengetahui kemauan subjek untuk memainkan judi
(spekulasi) dengan judul penelitiannya Preferensi Resiko dalam Penganggaran Partisipatif ?