Anda di halaman 1dari 21

Otitis Media Supuratif Kronis

Herry Aditriyana
08310143

Latar Belakang
Infeksi pada telinga merupakan kondisi yang
melibatkan dan menyebabkan peradangan
pada area-area yang berbeda dari telinga.
Penyebab infeksi berasal dari infeksi virus,
jamur dan bakteri.
Bila dibiarkan infeksi ini dapat menyebabkan
komplikasi yang serius, terutama pada pasien
anak

Otitis media supuratif kronik (OMSK)


merupakan penyakit infeksi telinga yang
memiliki prevalensi tinggi dan menjadi
masalah kesehatan di masyarakat. Di negara
berkembang dan negara maju prevalensi
OMSK berkisar antara 1-46%

Di Indonesia menurut Survei Kesehatan Indera


Penglihatan dan Pendengaran, Depkes tahun
1993-1996 prevalensi OMSK adalah 3,1%
populasi.

Definisi OMSK
Otitis Media Supuratif Kronis ( OMSK ) adalah
infeksi kronis telinga tengah dengan perforasi
membrane timpani dan sekret yang keluar
dari telinga tengah terus menerus atau hilang
timbul.
Masyarakat mengenal OMSK sebagai penyakit
congek, kopok, toher atau curek.

Otitis Media Akut dengan perforasi membrane


timpani menjadi Otitis Media Supuratif Kronis
apabila prosesnya sudah lebih dari 2 bulan.
OMSK terdiri atas OMSK tipe aman ( benigna )
dan tipe bahaya ( maligna ). Kedua tipe ini
dapat bersifat aktif ( keluar cairan ) atau tidak
aktif ( kering ).

Penyebab OMSK
Otitis Media Supuratif Kronik dapat terjadi
karena adanya perforasi membran timpani.
Perforasi ini dapat terjadi akibat trauma,
iatrogenik dengan kelainan pada tuba, atau
setelah terkena Otitis Media Akut yang
menyebabkan tekanan udara berkurang
melalui perforasi membran timpani

Bakteri patogen penyebab OMSK :


1. Bakteri aerob seperti Pseudomonas
aeruginosa, Eschericia coli, Staphylococcus
aureus, Streptococcus pyogenes, Proteus
mirabilis, dan Klebsiella.
2. Bakteri anaerobnya adalah Bacteroides,
Peptostreptococcus, dan Proprionibacterium

Gejala OMSK :
1. Keluar sekret dari telinga ( otore ), dapat
berupa encer atau kental, bening atau
berupa nanah.
2. Sekret yang keluar dari telinga akibat OMSK
dapat terus menerus atau hilang timbul.
3. Pasien mengeluh telinga berdenging (tinitus),
rasa penuh di telinga, dan gangguan
pendengaran

Epidemiologi OMSK
Di Indonesia menurut Survei Kesehatan Indera
Penglihatan dan Pendengaran, Depkes tahun
1993-1996 prevalensi OMSK adalah 3,1%
populasi.
Di Inggris, 0,9% anak dan 0,5% orang dewasa
menderita OMSK.
Prevalensi yang tepat di berbagai usia tidak
diketahui, namun beberapa penelitian
memperkirakan insidens OMSK per tahun 39
kasus per 100.000 anak dan remaja usia 15 tahun
kebawah.

Patogenesis OMSK
Edema mukosa saluran napas
Oklusi tuba

Tekanan negatif pada telinga tengah


Transudasi cairan di telinga tengah

Oklusi tuba menyebabkan penumpukan sekret


Kuman tumbuh

Supurasi

Membran timpani iskemi dan nekrosis

Membran timpani perforasi

OMSA
OMSK

Diagnosis OMSK

Anamnesis
Pemeriksaan Otoskopi
Pemeriksaan Audiologi
Pemeriksaan Radiologi

Diagnosis Banding OMSK

Langerhans cell histiocytosis


Neoplasia
Foreign body
Cholesteatoma
Sigmoid sinus thrombosis
Brain abscess
Otitic hydrocephalus
Extradural abscess
Meningitis
Tuberculosis
Petrositis
Labyrinthitis
Wegener Granulomatosis

Penatalaksanaan OMSK
Prinsip terapi OMSK tipe benigna adalah
konservatif atau dengan medikamentosa.
Bila sekret yang keluar terus menerus, maka
diberi obat pencuci telinga berupa larutan
H2O2 3% selama 3-5 hari.
Setelah sekret berkurang, maka terapi
dilanjutkan dengan memberikan obat tetes
telinga yang mengandung antibiotika dan
kortikosteroid

Cara pemilihan antibiotik yang paling baik


dengan berdasarkan kultur kuman penyebab
dan uji resistensi
Antibiotika topikal yang dapat dipakai pada
otitis media kronik adalah :
1. Polimiksin B atau polimiksin E
2. Neomycin
3. Chloramphenicol

Prinsip terapi OMSK tipe maligna adalah


pembedahan yaitu mastoidektomi.
Jadi, bila terdapat OMSK tipe maligna, maka
terapi yang tepat adalah dengan melakukan
mastoidektomi
dengan
atau
tanpa
timpanoplasti.
Terapi konservatif dengan medikamentosa
hanyalah terapi sementara sebelum dilakukan
pembedahan.

Komplikasi OMSK
OMSK dengan terapi yang tidak memadai
dapat berkembang menjadi komplikasi derajat
sedang hingga mengancam nyawa, yang dapat
digolongkan menjadi dua sub-golongan yaitu
intratemporal dan intrakranial.
Komplikasi intratemporal diantaranya
petrositis, facial paralysis, dan labyrinitis.

Sedangkan komplikasi intrakranial diantaranya


lateral sinus thrombophlebitis, meningitis, dan
abses intrakranial.
Komplikasi lainnya yaitu gangguan
pendengaran, kolesteatoma yang didapat, dan
tympanosclerosis

Prognosis
Pasien dengan OMSK mempunyai prognosis
yang baik apabila infeksinya dapat ditangani
dengan baik
Tingkat kematian akibat OMSK meningkat
apabila terdapat komplikasi intrakranial, tapi
OMSK sendiri bukanlah suatu penyakit yang
mematikan