Anda di halaman 1dari 6

PENYELIDIKAN DETAK

JANTUNG DAN SIRKULASI


Ikhsan Pratama
Rina Yulianti
Erstiana Arifin
Rifqi Hendrik
Sidik Permana
Widad Kuswardana
DEPARTEMEN BIOLOGI, FMIPA-UNPAK
ABSTRACT
The heart is divided into three chambers frog sinus venosus, two atria and
one ventricle. Temperature and chemicals can affect the heart rate. Low temperature
(cold) will lower the heart rate, while high temperatures will increase the heart rate.
The heart has its own automation in the form of heart muscle fibers and Purkinje
fibers of his. Without the coordination of cardiac sympathetic and parasympathetic
nerves can still beat out. Broadly speaking toad blood circulation just like the human
circulatory blood but when the blood flows back through the venous sinus venosus
first fill. Frog heart have more or less the same response to the human heart, for
example, the heart rate will increase when hot and cold slows down time, work can
be affected by hormones, and have the moderator band.
Key word : heart rate, automation, arteries veins and capillaries
DASAR TEORI
Jantung mempunyai fungsi
memompa darah ke dalam sistem
pembuluh darah sehingga darah dapat
dialirkan ke semua organ di dalam
tubuh sesuai kebutuhan organ masingmasing.
Untuk
memungkinkan
melakukan
tugasnya
jantung
mempunyai beberapa sifat morfologis
dan fungsional yang berbeda dengan
otot lurik. Sifat-sifat ini intrinsik antara
lain : otomasi, peka rangsang, daya
hantar dan daya kontraksi.
Fungsi utama dari sistem
sirkulasi terdapat pada mikrosirkulasi,
anteriol mengatur aliran darah ke
jaringan tertentu, sebaiknya situasi
lingkungan pada jaringan tersebut
mempengaruhi
diameter
anteriol.

Arteri paling tidak harus bercabang 6-8


kali sebelum menjadi kapiler dengan
penampang 5-9 mikrometer. Sehingga
menyebabkan alirannya berbeda.
TUJUAN
Mempelajari
morfologi
dan
denyut jantung, beberapa faktor yang
mempengaruhi
denyut
jantung,
otomasi jantung, asal denyut jantung,
dan mempelajari sifat-sifat aliran darah
dalam sistem pembuluh darah arteri,
kapiler dan vena.
BAHAN DAN ALAT
1. Katak, larutan fisiologis 0,65%,
kapas, klorofom.
2. Papan berlubang, jarum sonde,
pentul, stoples dan Mikroskop.

Jurnal Fisiologi Hewan


Penyelidikan detak Jantung dan Sirkulasi FMIPA - Universitas Pakuan

METODE/CARA KERJA
Morfologi dan denyut jantung
1. Katak dibius dengan klorofom
atau katak desebrasi.
2. Letakkan katak terlentang dan
fiksasi kaki-kakinya pada papan
fiksasi dengan jarum pentul.
Dengan sebuah pinset jepitlah
kulit bagian dada kemudian
gunting arah kranial terus kea rah
lateral.
3. Lipat kulit keatas, potong tulang
sternum dan klavikula.
4. Dari rongga akan terlihat jantung
yang masih berdenyut, bebaskan
dari lapisan perikardium maka
akan tampak terlihat bulbus
arterioususnya.
5. Gambarlah bagian jantung.
6. Amati kontraksi jantung, kontraksi
otot jantung yang disebut sistole
ditandai oleh warna pucat,
relaksasi
jantung
tersebut
diastole ditandai dengan warna
merah kecoklatan

1.

2.

3.

4.

Pengaruh suhu dan zat kimia


terhadap denyut jantung
Basahi jantung dengan larutan
ringer (suhu kamar) hitunglah
frekuensi denyutnya
Dinginkan cairan ringer dengan
es yang tersedia sampai suhu 410oC, teteskan beberapa tetes di
sekitar jantung, biarkan sebentar
kemudian
hitung
frekuensi
denyutnya.
Perlakukan cairan ringer dingin
berturut-turut diganti dengan
ringer panas (40-50oC), asetilkilin
adrenalin.
Setiap
pergantian
perlakuan
hendaknya denyut jantung di
normalkan
dulu
dengan
pemberian ringer suhu kamar.

2. Jepitlah ujung ventrikel jantung


dan angkat ke atas
3. Bebaskan jantung dari jaringan
sekitarnya, kemudian potong
pembuluh-pembuluh darah yang
berhubungan dengan jantung
sejauh mungkin dari jantung.
4. Angkat jantung dan simpan
diatas cawan petri. Jantung akan
tetap berdenyut, hitung frekuensi
nya.
Asal denyut jantung
1. Letakkan jantung pada kertas
saring yang dibasahi dengan
cairan ringer, amati denyutdenyut bagian jantung dan hitung
lagi frekuensinya.
2. Dengan menggunakan pipet
yang berisi air dingin atau batang
gelas dingin, tempelkan pada
bagian sinus venosus, hitung
frekuensinya.
3. Ulangi hal tersebut di atas
dengan menempelkan pipet yang
berisi air panas atau batang
gelas panas pada sinus venosus.
4. Setiap
pergantian
perlakuan
normalkan
denyut
jantung
dengan pemberian ringer suhu
kamar.
5. Potong jantung pada batas
atrium ventrikel, hitung frekuensi
potongan-potongan tersebut.

1.
2.

3.

4.
Mempelajari otomasi jantung
1. Sediakan cawan petri yang diisi
larutan ringer suhu kamar

Sirkulasi pada pembuluh darah


perifer
Katak dibius dengan klorofom
atau katak desebrasi
Bentangkan selaput renang pada
papan berlubang dan jepitlah
dengan jarum pentul.
Amati
dibawah
mikroskop
dengan perbesaran 100x atau
450x.
Identifikasi
pembuluh
darah
arteri, kapiler dan vena dengan
cara memperhatikan ketebalan
dinding percabangan pembuluh,

Jurnal Fisiologi Hewan


Penyelidikan detak Jantung dan Sirkulasi FMIPA - Universitas Pakuan

TABEL HASIL PENGAMATAN


Macam
percobaan
Faktor tempera
tur pada frekuensi denyut
Dingin
Panas
Pengaruh suhu
dan zat kimia
terhadap denyut
jantung
Asetilkolin
Adrenalin
Otomasi
Asal denyut
Ringer
dingin
Ringer
panas
Ringer
suhu kamar
Pemotongan
Atrium +
sinus
venosus
Ventrikel

Frekuensi denyut
jantung/menit
Sesudah Sebelum

18 x
16 x

20 x
20 x

17 x
18 x

22 x
22 x

12 x

8x

20 x

14 x

18 x

12 x

25 x

22 x

10 x

14 x

PEMBAHASAN
Jantung katak berbeda dengan
jantung manusia. Secara anatomis
jantung katak terbagi menjadi tiga
ruang yaitu sinus venosus, dua atrium
dan satu ventrikel. Sinus venosus
adalah ruangan sekitar jantung.
Melalui pengamatan darah mengalir
melalui sinus venosus kemudian darah
mengalir ke atrium dan mengisi ruang
ventrikel sebelum darah dipompa
kembali oleh otot- otot di ventrikel
keseluruh tubuh.
Darah vena dari seluruh tubuh
mengalir masuk ke sinus venosus dan
kemudian mengalir menuju ke atrium.
Dari atrium, darah mengalir ke
ventrikel yang kemudian di pompa

keluar melalui arteri pulmonalis.


Secara garis besar peredaran darah
katak sama seperti peredaran darah
manusia namun saat darah dialirkan
kembali melalui vena darah terlebih
dahulu
mengisi
sinus
venosus.
Jantung katak memiliki respon yang
kurang lebih sama dengan jantung
manusia, contohnya denyut jantung
akan meningkat saat panas dan
melambat saat dingin, kerjanya dapat
dipengaruhi oleh hormon, dan memiliki
band moderator.
Percobaan
pertama
yang
dilakukan pada jantung katak adalah
mengenai pengaruh suhu terhadap
jantung katak. Saat jantung katak di
beri larutan fisiologis sebanyak 3 tetes
pada suhu kamar jantung bekerja
20/menit, itu adalah kerja normal
jantung pada suhu normalnya. Setelah
jantung diberi 3 tetes larutan fisiologis
pada suhu dingin ternyata ritme
jantung katak menurun menjadi
18/menit. Hal ini disebabkan oleh
respon feed back mechanism otot
jantung yang bekerja lebih lambat
untuk mempertahankan suhu normal
jantung. Begitu pula pada saat jantung
diberi 3 tetes larutan fisiologis dengan
suhu panas. Jantung bekerja lebih
lambat menjadi 16/menit.
Kedua
macam
kontraksi
menunjukkan bahwa siklus jantung
terdiri dari systole dan diastole.
Systole merupakan periode kontraksi
ventrikel, saat jantung memompakan
darahnya dari ventrikel ke sirkulasi
pulmonal (A pulmonalis) dan ke
sirkulasi sistemik (Aorta) Pada saat
sistole katub-katub AV (mitralis dan
bikuspidalis)
menutup
sedangkan
katub-katub semilunaris (katub aorta
dan
katub
pilmonal)
membuka
sehingga ventrikel yang berkontraksi
(tekanannya meningkat) memompa
kan darahnya ke aorta dan A
pulmonalis.
Sedangkan
diastole
menunjuk kan periode relaksasi
ventrikel (kontraksi atrium) saat

Jurnal Fisiologi Hewan


Penyelidikan detak Jantung dan Sirkulasi FMIPA - Universitas Pakuan

ventrikel menerima darah dari atrium


yang sebelumnya telah menerima
darah dari paru (V pulmonalis) dan
dari seluruh tubuh (vena cava). Pada
saat distole katub-katub semilunaris
(katub aorta dan katub pulmonal)
menutup sedangkan katub-katub AV
(mitralis dan bikuspidalis) membuka
sehingga atrium yang berkontraksi
(tekanannya meningkat) memompa
kan darahnya ke ventrikel.
Kontraksi atrium terjadi hampir
bersamaan dengan relaksasi ventrikel,
walaupun
pada
saat
ventrikel
relaksasi, atrium berkontraksi namun
besarnya tekanan kedua ruangan ini
hampir sama. Sedangkan pada saat
atrium relaksasi juga tak tampak
karena tertutup oleh besarnya tekanan
pada
ventrikel
yang
sedang
berkontraksi, dimana proses kontraksi
dan relaksasi (systole dan diastole)
dari atrium maupun ventrikel pada
keadaan normal akan terjadi terusmenerus.
Hal ini tidak sesuai dengan apa
yang seharusnya terjadi pada jantung.
Karena seharusnya peningkatan suhu
sebesar 1C saja akan meningkatkan
denyut jantung sekitar 10 denyut per
menit. Hal ini bisa dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain adalah
suhu air yang kami gunakan baik air
dingin, normal dan panas tidak berada
dalam suhu yang stabil. Dengan
kondisi demikian tentunya sangat
berpengaruh
pada
hasil
yang
diperoleh. Penurunan suhu sangat
menurunkan frekuensi denyut jantung,
sehingga turun sampai serendah
beberapa denyut per menit.
Selanjutnya, yang dilakukan
adalah jantung diberikan rangsangan
berupa hormon asetilkolin dan hormon
adrenalin. Sebelum diberikan hormon
asetilkolin jantung bekerja 22/menit.
Setelah diberikan asetilkolin kerja
jantung menjadi lebih lemah yaitu
17/menit. Hal ini disebabkan oleh
asetilkolin yang merupakan neurotrans

mitter yang dilepaskan oleh sarafsaraf parasimpatis dan juga sarafsaraf preganglionik. Sehingga apabila
rangsangan tersebut berasal dari saraf
vagus, akan menurunkan aktivasi NSA
sehingga aktivasi jantungpun akan
menurun. Asetikolin berfungsi sebagai
neurotransmitter.
Asetilkolin adalah satu dari
berbagai neurotransmiter pada sistem
saraf otomatis,
dan
satu-satunya
neurotransmiter pada sistem saraf
sadar. Sebelum diberikan hormon
adrenalin jantung bekerja 22/menit.
Setelah diberikan adrenalin, kerja
jantung seharusnya menjadi lebih
cepat. Namun dalam percobaan yang
dilakukan, kerja jantung menjadi lebih
lambat yaitu 18/menit.
Setelah itu, dilakukan otomasi
jantung diluar tubuh. Jantung memang
memiliki otomasi sendiri di otot jantung
berupa serabut purkinje dan serabut
his. Terbukti tanpa adanya koordinasi
syaraf simpatis dan parasimpatis
jantung tetap dapat berdetak diluar
tubuh yaitu 12/menit. Tetapi karena
kondisi diluar tubuh tidak cocok
dengan jantung maka jantung kerjanya
menjadi semakin melemah.
Selanjutnya dilakukan pemotongan antara sinus venosus dengan
ventrikel untuk melihat asal denyut
jantung. Ternyata setelah dipotong
sinus venosus tetap berdetak selama
10/menit dan ventrikel tidak berdetak.
KESIMPULAN
Jantung katak berbeda dengan
jantung manusia. Secara anatomis
jantung katak terbagi menjadi tiga
ruang yaitu sinus venosus, dua atrium
dan satu ventrikel. Sinus venosus
adalah ruangan sekitar jantung.
Melalui pengamatan darah mengalir
melalui sinus venosus kemudian darah
mengalir ke atrium dan mengisi ruang
ventrikel sebelum darah dipompa
kembali oleh otot- otot di ventrikel
keseluruh tubuh. Darah vena dari

Jurnal Fisiologi Hewan


Penyelidikan detak Jantung dan Sirkulasi FMIPA - Universitas Pakuan

seluruh tubuh mengalir masuk ke


sinus venosus dan kemudian mengalir
menuju ke atrium. Dari atrium, darah
mengalir ke ventrikel yang kemudian di
pompa
keluar
melalui
arteri
pulmonalis. Secara garis besar
peredaran darah katak sama seperti
peredaran darah manusia namun saat
darah dialirkan kembali melalui vena
darah terlebih dahulu mengisi sinus
venosus. Jantung katak memiliki
respon yang kurang lebih sama
dengan jantung manusia, contohnya
denyut jantung akan meningkat saat
panas dan melambat saat dingin,
kerjanya dapat dipengaruhi oleh
hormon, dan memiliki band moderator.
Sedangkan suhu dan zat kimia
dapat mempengaruhi frekuensi denyut
jantung. Suhu rendah (dingin) akan
menurunkan frekuensi denyut jantung,
sedangkan
suhu
tinggi
akan
meningkatkan
frekuensi
denyut
jantung. Jantung memiliki otomasi
sendiri di otot jantung berupa serabut
purkinje dan serabut his. Tanpa
adanya koordinasi syaraf simpatis dan
parasimpatis jantung tetap dapat
berdetak diluar.
Percobaan
pertama
yang
dilakukan pada jantung katak adalah
mengenai pengaruh suhu terhadap
jantung katak. Saat jantung katak di
beri larutan fisiologis sebanyak 3 tetes
pada suhu kamar jantung bekerja
20/menit, itu adalah kerja normal
jantung pada suhu normalnya. Setelah
jantung diberi 3 tetes larutan fisiologis
pada suhu dingin ternyata ritme
jantung katak menurun menjadi
18/menit. Hal ini disebabkan oleh
respon feed back mechanism otot
jantung yang bekerja lebih lambat
untuk mempertahankan suhu normal
jantung. Begitu pula pada saat jantung
diberi 3 tetes larutan fisiologis dengan
suhu panas. Jantung bekerja lebih
lambat menjadi 16/menit. Pekerjaan ini
tergantung kualitas katak desebrasi
yang masih hidup.

Lampiran :
Pertanyaan :
1. Dari manakah asal mula denyut
jantung ?
2. Sebutkan bagian-bagian jantung?
3. Apakah perbedaan antara arteri,
arteriol, kapiler dan vena ?
Jawaban :
1. Denyut jantung terjadi akibat
adanya arus turbulen di dalam
rongga jantung & pembuluh
darah.
2. Jantung terdiri atas empat
bagian. Serambi kiri (bagian
atas
kiri
jantung)
fungsi untuk menerima darah
kaya oksigen dari paru paru,
Bilik kiri (bagian bawah kiri
jantung)
fungsi untuk menampung darah
kaya oksigen dari serambi kiri utk
kemudian diedarkan ke seluruh
tubuh. Serambi kanan fungsi
untuk menerima darah kaya
karbondioksida
dari
seluruh
tubuh. Dan Bilik kanan fungsi
untuk menampung darah kaya
karbondi oksida dari seluruh
tubuh untuk kemudian diedarkan
ke paru2.-paru.
3. Arteri adalah pembuluh darah
berotot yang membawa darah
dari jantung. Sedangkan arteriol
adalah cabang arteri yang sangat
kecil. Pembuluh darah kapiler
ialah pembuluh darah terkeci di
tubuh berdiameter 5-10 m, yang
menghubungkan arteriola dan
venula,
dan
memungkinkan
pertukaran air, oksigen, karbon
dioksida, serta nutrien dan zat
kimia sampah antara darah dan
jaringan di sekitarnya. Vena
adalah pembuluh elastik yang
mengangkut
darah
menuju
jantung.

Jurnal Fisiologi Hewan


Penyelidikan detak Jantung dan Sirkulasi FMIPA - Universitas Pakuan

DAFTAR PUSTAKA
Campbell, N. A., Reece, J. B., &
Mitchell, L.G Junqueira, Luiz
Carlos and JosCarneiro. 2007.
Histologi Dasar. Jakarta: EGC..
Dacie, J.V and S.M Lewis 1975.
Practical
Haematology.
5th
Edition. Churchil Livingstone.
Edinburg. London and New York.
Pp : 23, 47.
Effendi,
Mulyati
2010. Penuntun
Praktikum
Anatomi
Fisiologi
Manusia. Bogor. Laboratorium
farmasi. Fakultas Matematika
dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Pakuan
Fitra, alfan. 2009. Pengaruh Suhu
Terhadap
Denyut
Jantung.
Diakses
melalui http:
//
alfanisti.blogspot.com /2009 /06/
pengaruh-suhu-terhadap-denyutjantung.html pada tanggal 29
November 2011
Ganong, F.William. 1995. Buku ajar
Fisiologi Kedokteran. Edisi II.
Jakarta : EGC. Penerjemah H. M
Djuahari
Wdjokusumah.
Terjemahan dari review off
Medical Physiology
Guyton, A. C. 1995. Buku Ajar
Fisiologi Kedokteran. Penerbit
Buku kedokteranEGC, Jakarta.
Guyton, Arthur C. 1995. Buku Ajar
Fisiologi Kedokteran. Edisi 9.
Jakarta : EGC. Penerjemah Ken
Ariata
Tengadi.
Terjemahan
dari Textbook
of
Medical
Physiology
Isnaeni,
Wiwi.
2006.
Fisiologi
Hewan.Yogyakarta : Kanisius
Looker AC, Dallman PR, Carroll
MD, Gunter EW, Johnson CL.
Prevalence of iron deficiency in
the United States. JAMA 1997;
277: 973-6.
Moerfiah. 2013. Buku Penuntun
Praktikum
Fisiologi
Hewan,
Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam Universitas
Pakuan.

Lewis, R. 1998. Life. 3rd ed. Boston.


WCB/McGraw Hill Companies.
Marieb, E.N. 1993. Human Anatomy
and
Physiology.
Laboratory
manual. California. The benyamin
Cummings Publ.Co.Inc.
Raharjo,
dkk.
2011. Petunjuk
Praktikum
Fisiologi
Hewan
Surabaya : UNIPRESS
Stockley, Corin, et.al. 1999. The
Usborne Ilustrated Dictionary of
Science, Usborne, London.
Ward, J and Royer, L. 2008.
Physiology at a Glance. Second
edition.Oxford : England
Whole J.W. Jr. 1986. Human Anatomy
and Physiology. Brown Publisher.
USA Pp : 361-371.

Jurnal Fisiologi Hewan


Penyelidikan detak Jantung dan Sirkulasi FMIPA - Universitas Pakuan