Anda di halaman 1dari 31

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Istilah keramik, sesuai konteks modern, mencakup material anorganik
yang sangat luas, keramik mengandung elemen non metalik dan metalik yang
dibuat berbagai teknik manufaktur. Secara tradisional, keramik dibuat dari
mineral Silikat, seperti lempung, yang dikeringkan dan di bakar pada temperature
1200 - 1800C agar keras. Jadi nampaknnya kata Yunani Keramos, yang berarti
bahan yang dibakar atau material yang dibakar di tungku / tanur sudah sangat
tepat sejak dulu. Namun demikian keramik modern seringkali dibuat dengan
proses tanpa tahap pembakaran di tungku (misalnya penekanan panas, sintering
reaksi, detrifikasi gelas, dan sebagainya). Meskipun keramik kadang kadang
dikatakan memiliki karakter nonmetalik secara sederhana untuk membedakannya
dari logam dan paduan ini tidak memadai lagi karena kini telah dikembangkan
dan digunakan keramik dengan sifat yang luar biasa.
Perkembangan teknologi material keramik pada saat ini telah diarahkan
kepada spesifikasi kegunaannya dalam berbagai kebutuhan, antara lain :
kebutuhan rumah tangga, industri mekanik, elektronika, cordierite, refraktori,
teknologi ruang angkasa, keramik berpori , dan lain sebagainya. Industri keramik
telah bermula dalam tahun 4500 sebelum Masehi yang di usahakan oleh penduduk
di perkampungan neolitik di dalam daerah Shanxi di negeri China. Industri
keramik pada masa itu hanya tertumpu pada penghasilan tembikar.Tembikar
tertua di temui di England, dapat di kesan kembali pada pertama tahun masehi dan
penaklukan Roma. Antara masa itu dan 1500 tahun Masehi, perkembangan yang
paling penting adalah porselin yang dapat memantulkan cahaya. Aktiviti di
England bermula dengan tembikar eistercian pada awal abad ke enam belas. Abad
ketujuh belas mulai nampak permulaan industri tembikar Inggris melalui Tofst
bersaudara yang membuat tembikar slip di Staffordshire. Dalam abad ke delapan

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 1

belas menampakkan bibit perkembangan yang telah menjadikan industri tembikar


sebagaimana yang terdapat pada hari ini.
Di bagian akhir abad ini pengenalan api elektro telah membawa kepada
bibit permulaan industri porselin elektro. Dalam tempoh selepas perang dunia
kedua, industri keramik tertumpu kepada produksi yang boleh memberikan ciriciri yang istimewa serta Modern. Ia dihasilkan daripada bahan mentah alami atau
sintetis atau campuran yang melibatkan metode berteknologi modern. Keramik
jenis ini digolongkan kepada keramik Modern atau advance keramik.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apakah yang dimaksud dengan keramik ?
2. Apa saja komposisi keramik ?
3. Bagaimana sifat dari bahan keramik?
4. Apa saja jenis-jenis bahan keramik ?
5. Bagaimana proses pembuatan keramik ?
6. Bagaimana metoda uji bahan keramik ?
7. Apa saja kegunaan dan manfaat dari keramik ?

1.3 Tujuan Penulisan


1. Untuk mengetahui definisi dari keramik.
2. Untuk mengetahui komposisi dari bahan keramik.
3. Untuk mengetahui sifat dari bahan keramik.
4. Untuk mengetahui jenis-jenis bahan keramik .
5. Untuk mengetahui proses pembuatan keramik.
6. Untuk mengetahui metoda uji bahan keramik.
7. Untuk mengetahui kegunaan dan manfaat dari keramik.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 2

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Defenisi Keramik


Keramik pada awalnya berasal dari bahasa Yunani, keramikos yang
artinya suatu bentuk dari tanah liat yang telah mengalami proses pembakaran.
Kamus dan ensiclopedia tahun 1950-an mendefinisikan keramik sebagai suatu
hasil seni dan teknologi untuk menghasilkan barang dari tanah liat yang dibakar
seperti gerabah, genteng, porselin, dan sebagainya. Tetapi saat ini tidak semua
keramik berasal dari tanah liat. Definisi pengertian keramik terbaru mencakup
semua bahan bukan logam dan anorganik yang berbentuk padat.

2.2 Komposisi Keramik


2.2.1 Jenis-jenis Bahan Komposisi Keramik
Bahan keramik terdiri dari fasa kompleks yang merupakan senyawa unsur
metal dan non metal yang terikat secara ionic maupun kovalen. Keramik pada
umumnya mempunyai struktur kristalin dan sedikit electron bebasnya. Susunan
kimia keramik sangat bermacam-macam yang terdiri dari senyawa yang sederhana
hingga campuran beberapa fasa kompleks. Hampir semua keramik merupakan
senyawa-senyawa antara unsur elektropositif dan elektronegatif. Keramik
memiliki sifat-sifat antara lain mudah pecah dan getas. Kekuatan dan ikatan
keramik menyebabkan tingginya titik lebur, tahan korosi, rendahnya konduktivitas
termal, dan tingginya kekuatan kompresif dari material tersebut. Secara umum
keramik mempunyai senyawa-senyawa kimia antara lain: SiO2, Al2O3, CaO,
Na2O, TiC, UO2, PbS, MgSiO3, dan lain-lain.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 3

Secara umum komposisi bahan mentah keramik dikelompokkan sebagai


berikut :
a. Kaolin
Kaolin disebut juga clay (tanah liat) , merupakan bahan baku yang
dominan untuk pembuatan keramik halus, berwarna putih, abu-abu, krem, hingga
kuning.
Komposisi kimia kaolin :
Al2O 2SiO2 2H2O
39.8%

13,9%

46,3%
Bentuknya seperti lempengan kecil-kecil hampir berbentuk segi enam
dengan permukaan yang datar. Bentuk kristal; seperti ini menyebabkan tanah liat
bila dicampur dengan air mempunyai sifat liat (plastis), mudah dibentuk karena
kristal-kristal ini meluncur di atas satu dengan yang lain denga air sebagai
pelumasnya.
Mineral liat terbentuk dari hasil hancuran iklim terhadap mineral primer
atau batuan yang mengandung mineral feldspar, mika, piroksin dan eamfibol.
Pada dasarnya mineral liat dapat dibedakan atas 2 kelompok senyawa, yaitu liat
silikat dan liat bukan silikat. Liat silikat kemudian dibedakan pila dalam 3 tipe
yaitu : tipe 1:1, 2:1, dan tipe 2:2. Tipe dalam hal ini menunjukkan perbandingan
antara Si-tetraeder dengan Al-oktaeder. Dengan mengetahui tipe mineral liat juga
dapat ditentukan tingkat hancuran suatu tanah. Tanah yang mengandung liat 1:1
menunjukkan suatu tanah yang lebih tua daripada tanah berliat tipe 2:1. Karena Si
telah habis tercuci. Disamping liat silikat amorfus, yaitu alofan. Liat bukan silikat
merupakan kelompok senyawa hidrus oksida besi dan aluminum. Nama hidrus
oksida mencerminkan asosiasi antara molekul air dan oksida.
Tanah liat memiliki sifat-sifat yang khas yaitu bila dalam keadaan basah
mempunyai sifat plastis tetapi bila dalam keadaan kering akan menjadi keras,
sedangkan bila dibakar akan menjadi padat dan kuat. Pada umumnya, masyarakat

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 4

memanfaatkan tanah liat (lempung) sebagai bahan baku pembuatan bata dan
gerabah.
Dari penjelasan mengenai tanah liat diatas, dapat disimpulkan :

fungsi tanah liat

: mempermudah proses pembentukan keramik

Sifat dan keadaan bahan

- berbutir kasar
- rapuh
- dalam keadaan basah mempunyai sifat plastis tetapi bila dalam keadaan
kering akan menjadi keras
- bila dibakar akan menjadi padat dan kuat
- sangat tahan api.

Kaolin yang berasal dari preshidrotermal yaitu pengikisan yang terjadi


akibat pengaruh air panas yang terdapat pada retakan dan patahan serta daerah
permeable lainnya dalam batu-batuan. Kaolin yang berasal dari proses pelapukan
(sedimentasi) yaitu pelapukan batuan beku dan batuan metamorpik yang
reaksinya adalah sebagai berikut :

KAlSi3O8

HAlSi3O8 + KOH

(Hydrolysis)

HAlSi3O8

HAlSiO4 + 2Si O2

(Desilikation)

2HAlSiO4 + H2O

(OH)4Al2Si2O5

(Hydration)

Garis besar deretan reaksi atau perubahan fasa kaolin yang dipanaskan
adalah sebagai berikut :
a. Tahap pertama : Sekitar 500oC yaitu reaksi endotermis yang
sehubungan dengan hilangnya struktur air atau dehidrasi kaolinit dan
pembentukan metakaolin, 2Al2O3.4SiO2.
b. Tahap kedua : Sekitar 950oC yakni reaksi eksotermis, sehubungan
dengan pengkristalan yang cepat fasa bentuk jarum (spinel), disebut -Al2O3, oleh
Brinley dan Nakahira dinyatakan dengan 2Al2O3.3SiO2.
c. Tahap ketiga : Sekitar 1050 1100oC, sehubungan dengan reaksi
eksotermis kedua dimana struktur bentuk jarum berubah menjadi fasa mullit dan

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 5

selanjutnya muncul kristobalit. Jika pemanasan diteruskan akhirnya mullit akan


mengkristal dengan baik dengan komposisinya 3Al2O3.2SiO2.
b. Lempung
Lempung atau stone clay adalah bahan campuran untuk badan keramik
yang berfungsi :
- Meningkatkan workability massa plastis
- Meningkatkan kuat kering
- Membantu sintering

Lempung digunakan pada keramik karena memiliki plastisitas tinggi


dengan tegangan patah tinggi serta pernah digunakan sendiri. Fire clay terdiri dari
tiga jenis yaitu: flin fire clay yang memiliki struktur kuat, plastic fire clay yang
memiliki workability yang baik, serta high alumina clay yang sering dipergunakan
sebagai refraktori dan bahan tahan api.

c. Bentonit
Termasuk bahan plastis yang mengandung mineral clay jenis smectite atau
monmorilonit. Bentonit memiliki tingkat keplastissan tinggi begitu pula kekuatan
keringnya tinggi, tetapi komposisi dalam badan keramik relatif kecil, antara 3-5 %
berat. Bentonit jarang digunakan pada pembuatan pottery, tapi banyak digunakan
untuk bone china yang sifatnya kurang plastis. Fungsinya sebagai binder atau
plasticizer.

d. Feldspar
Feldspar adalah suatun senyawa alumina silikat yang mengandung satu
atau lebih unsur basa atau alkali seperti K, Na, dan Ca. Feldspar umumnya
digunakan dalam pembuatan keramik sebagai bahan fluks (Fluxing Material)
yaitu sebagai sumber alumina dalam gas dan sumber alkali dalam gelas serta
sumber alkali dalam glasir dan enamel.
Ada tiga jenis feldspar yang umum, yaitu potas (K2O.Al2O3.SiO2), soda
(NaO.Al2O3.6SiO2), batua gamping (CaO.Al2O3.6SiO2), yang semuanya dipakai

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 6

dalam produk keramik. Feldspar sangat penting sebagai pemberi sifat fluks dalam
formulasi keramik. Feldspar bias terdapat di dalam lempung hasil penambangan,
atau bisa juga ditambahkan sesuai keperluan.
Bahan ini dapat berupa pelebur (fondaut) dengan kandungan aluminosifat-alkali yang beraneka ragam terdiri dari:
a. Arthose

: (Si3Al)O8K, Potasis

b. Albite

: (Si3Al)O8Na, Sodis

c. Anorthite

: (Si3Al)O8Ca, Kalsis

Dari komposisinya dapat dilihat bahwa struktur feldspar tidak berbeda


dengan struktur tanah liat, merupakan silikat alamiah, berwarna merah jambu atau
kecoklat-coklatan

dan

merupakan

mineral

keramik

dengan

salah

satu

komposisinya adalah NaAlSi3O8. Feldspar juga merupakan jaringan silikat dan


satu diantara empat atom silicon digantikan oleh atom aluminium. Diatas
temperature 900oC feldspar umumnya masih dalam keadaan stabil dan tidak
mengalami perubahan fasa.
Spesifikasi Feldspar untuk keramik (SII No. 1145, 1984)
Oksidasi

Porselen (%)

Saniter (%)

K2O + Na2O
Fe2O3
TiO2
CaO

6 - 15
0,5
0,3
0,5

6 - 15
0,7
0,7
0,5

Gerabah halus
padat (%)
6 15
0,8
1,0

2.2.2 Bahan Dasar Keramik


Bahan dasar keramik terdiri dari fasa kompleks yang merupakan senyawa
netral dan non netral yang terikat secara ionic maupun kovalen. Keramik pada
umumnya mempunyai struktur kristallin dan sedikit electron bebasnya.
Susunanbsenyawa kimianya sangat bervariasi, terdiri dari senyawa yang
sederhana hingga campuran dari beberapa fasa kompleks.
Pada dasarnya bahan baku keramik terdiri dari :
a. Bahan Plastis
Bahan ini berupa tanah liat (argiles) dengan kandungan mineral yang
bersifat liat dan mineral tambahannyang berasal dari endapan kotoran. Mineral
berupa silikat, Mg, Fe, bersifat kapur dan alkali.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 7

b. Bahan Pelebur
Bahan ini berupa feldspar dengan kandungan alumino silikat alkalin yang
beraneka ragam terdiri dari :
Orthose : (Si3Al)O8K, Potasis
Albithe : (Si3Al)8Na, Sodis
Anorthite : (Si3Al)O8Ca, Kalsis

c. Bahan penghilang Lemak


Bahan ini adalah bahan baku yang mudah di haluskan dan koefisien
penyusutannya sangat rendah. Biasanya bahan ini berfungsi sebagai penutup
kekurangan-kekurangan yang ada karena plastisitas yang eksesif dari tanah liat,
terdiri silica (SiO2) atau kwarsa yang berbeda bentuknya.

d. Bahan tahan panas


Bahan ini terdapat bahan yang mengandung Mg dan SIlikat aluminium

e. Bahan pencampur
Bahan penguat selalu digunakan kaolin, bahan ini merupakan bahan baku
utama dalam pembuatan keramik, berfungsi untuk mengontrol tentang
pembahasan dan distorsi selama pembakaran. Kaolin akan membentuk fasa cair
pertama dalam system pada sekitar suhu 9000C. kemudian fasa kristalisasi utama
dan berkutnya Mullite.
2.3 Sifat Sifat Keramik
Secara umum kramik merupakan paduan antara logam dan non logam ,
senyawa paduan tersebut memiliki ikatan ionik dan ikatan kovalen . untuk lebih
jelasnya mengenai sifat-sifat kramik berikut ini akan dijelaskan lebih detail.
a. Sifat Mekanik
Keramik biasanya material yang kuat, dan keras dan juga tahan korosi.
Sifat-sifat ini bersama dengan kerapatan yang rendah dan juga titik lelehnya yang
tinggi, membuat keramik merupakan material struktural yang menarik.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 8

Aplikasi struktural keramik maju termasuk komponen untuk mesin mobil


dan struktur pesawat. Misalnya, TiC mempunyai kekerasan 4 kali kekerasan baja.
Jadi, kawat baja dalam struktur pesawat dapat diganti dengan kawat TiC yang
mampu menahan beban yang sama hanya dengan diameter separuhnya dan 31
persen berat. Semen dan tanah liat adalah contoh yang lain, keduanya dapat
dibentuk ketika basah namun ketika kering akan menghasilkan objek yang lebih
keras dan lebih kuat. Material yang sangat kuat seperti alumina (Al2O3) dan
silikon karbida (SiC) digunakan sebagai abrasif untuk grinding dan polishing.
Keterbatasan utama keramik adalah kerapuhannya, yakni kecenderungan untuk
patah tiba-tiba dengan deformasi plastik yang sedikit. Ini merupakan masalah
khusus bila bahan ini digunakan untuk aplikasi struktural. Dalam logam, elektronelektron yang terdelokalisasi memungkinkan atom-atomnya berubah-ubah
tetangganya tanpa semua ikatan dalam strukturnya putus. Hal inilah yang
memungkinkan logam terdeformasi di bawah pengaruh tekanan. Tapi, dalam
keramik, karena kombinasi ikatan ion dan kovalen, partikel-partikelnya tidak
mudah bergeser. Keramiknya dengan mudah putus bila gaya yang terlalu besar
diterapkan.
Faktor rapuh terjadi bila pembentukan dan propagasi keretakan yang
cepat. Dalam padatan kristalin, retakan tumbuh melalui butiran (trans granular)
dan sepanjang bidang cleavage (keretakan) dalam kristalnya. Permukaan tempat
putus yang dihasilkan mungkin memiliki tekstur yang penuh butiran atau kasar.
Material yang amorf tidak memiliki butiran dan bidang kristal yang teratur,
sehingga permukaan putus kemungkinan besar mulus penampakannya. Kekuatan
tekan penting untuk keramik yang digunakan untuk struktur seperti bangunan.
Kekuatan tekan keramik biasanya lebih besar dari kekuatan tariknya. Untuk
memperbaiki sifat ini biasanya keramik di-pretekan dalam keadaan tertekan. Sifat
Hantaran Listrik. Sifat listrik bahan keramik sangat bervariasi. Keramik dikenal
sangat baik sebagai isolator. Beberapa isolator keramik (seperti BaTiO3) dapat
dipolarisasi

dan

digunakan

sebagai

kapasitor.

Keramik lain menghantarkan elektron bila energi ambangnya dicapai, dan


oleh karena itu disebut semikonduktor. Tahun 1986, keramik jenis baru, yakni
superkonduktor temperatur kritis tinggi ditemukan. Bahan jenis ini di bawah suhu

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 9

kritisnya memiliki hambatan = 0. Akhirnya, keramik yang disebut sebagai


piezoelektrik dapat menghasilkan respons listrik akibat tekanan mekanik atau
sebaliknya.Sering pula digunakan bahan yang disebut dielektrik. Bahan ini adalah
isolator yang dapat dipolarisasi pada tingkat molekular. Material semacam ini
digunakan untuk menyimpan muatan listrik.

Kekuatan dielektrik bahan adalah kemampuan bahan tersebut untuk


menyimpan elektron pada tegangan tinggi. Bila kapasitor dalam keadaan
bermuatan penuh, hampir tidak ada arus yang lewat. Namun dengan tegangan
tinggi dapat mengeksitasi elektron dari pita valensi ke pita konduksi. Bila hal ini
terjadi arus mengalir dalam kapasitor, dan mungkin disertai dengan kerusakan
material karena meleleh, terbakar atau menguap. Medan listrik yang diperlukan
untuk menghasilkan kerusakan itu disebut kekuatan dielektrik. Beberapa keramik
mempunyai kekuatan dielektrik yang sangat besar.Porselain misalnya sampai 160
kV/cm. Sebagian besar hantaran listrik dalam padatan dilakukan oleh elektron. Di
logam, elektron penghantar dihamburkan oleh vibrasi termal meningkat dengan
kenaikan suhu, maka hambatan logam meningkat pula dengan kenaikan suhu.
Sebaliknya, elektron valensi dalam keramik tidak berada di pita konduksi,
sehingga sebagian besar keramik adalah isolator. Namun, konduktivitas keramik
dapat ditingkatkan dengan memberikan ketakmurnian. Energi termal juga akan
mempromosikan
konduktivitas

elektron

meningkat

ke

pita

(hambatan

konduksi,
menurun)

sehingga
dengan

dalam

keramik,

kenaikan

suhu.

Beberapa keramik memiliki sifat piezoelektrik, atau kelistrikan tekan. Sifat


ini merupakan bagian bahan "canggih" yang sering digunakan sebagai sensor.
Dalam bahan piezoelektrik, penerapan gaya atau tekanan dipermukaannya akan
menginduksi polarisasi dan akan terjadi medan listrik, jadi bahan tersebut
mengubah tekanan mekanis menjadi tegangan listrik. Bahan piezoelektrik
digunakan untuk tranduser, yang ditemui pada mikrofon, dan sebagainya. Dalam
bahan keramik, muatan listrik dapat juga dihantarkan oleh ion-ion. Sifat ini dapat
diubah-ubah dengan merubah komposisi, dan merupakan dasar banyak aplikasi
komersial, dari sensor zat kimia sampai generator daya listrik skala besar. Salah
satu teknologi yang paling prominen adalah sel bahan bakar. Kemampuan

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 10

penghantaran ion didasarkan kemampuan keramik tertentu untuk memungkinkan


anion oksigen bergerak, sementara pada waktu yang sama tetap berupa isolator.
Zirkonia, ZrO2, yang distabilkan dengan kalsia (CaO), adalah contoh padatan
ionik.

b. Sifat Termal
Sifat

termal

bahan

keramik

adalah

kapasitas

panas,

koefisien

ekspansitermal, dan konduktivitas termal. Kapasitas panas bahan adalah


kemampuan bahan untuk mengabsorbsi panas dari lingkungan. Panas yang
diserap disimpan olehpadatan antara lain dalam bentuk vibrasi (getaran) atom/ion
penyusun padatantersebut.
Keramik biasanya memiliki ikatan yang kuat dan atom-atom yang ringan.
Jadigetaran-getaran atom-atomnya akan berfrekuensi tinggi dan karena ikatannya
kuat maka getaran yang besar tidak akan menimbulkan gangguan yang terlalu
banyak padakisi kristalnya.
Sebagian besar keramik memiliki titik leleh yang tinggi, artinya walaupun
pada temperatur yang tinggi material ini dapat bertahan dari deformasi dan dapat
bertahan dibawah tekanan tinggi. Akan tetapi perubahan temperatur yang besar
dan tiba-tiba dapat melemahkan keramik. Kontraksi dan ekspansi pada perubahan
temperatur tersebutlah yang dapat membuat keramik pecah.

c. Sifat elektrik
Sifat listrik bahan keramik sangat bervariasi. Keramik dikenal sangat baik
sebagai solator. Beberapa isolator keramik (seperti BaTiO 3) dapat dipolarisasi
dan digunakan ebagai kapasitor. Keramik lain menghantarkan elektron bila
energi ambangnya dicapai, dan oleh karena itu disebut semikonduktor. Tahun
1986, keramik jenis baru, yakni superkonduktor temperatur kritis tinggi
ditemukan. Bahan jenis ini di bawah suhu kritisnya memiliki hambatan = 0.
Akhirnya, keramik yang disebut sebagai piezoelektrik dapat menghasilkan
respons listrik akibat tekanan mekanik atau sebaliknya.
Elektron valensi dalam keramik tidak berada di pita konduksi,sehingga
sebagian besar keramik adalah isolator. Namun, konduktivitas keramik dapat

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 11

ditingkatkan

dengan

memberikan

ketakmurnian.

Energi

termal

juga

akanmempromosikan elektron ke pita konduksi, sehingga dalam keramik,


konduktivitasmeningkat (hambatan menurun) dengan kenaikan suhu.
Beberapa keramik memiliki sifat piezoelektrik, atau kelistrikan tekan. Sifat
ini merupakan bagian bahan canggih yang sering digunakan sebagai sensor.
Dalambahan piezoelektrik, penerapan gaya atau tekanan dipermukaannya akan
menginduksipolarisasi dan akan terjadi medan listrik, jadi bahan tersebut
mengubah tekananmekanis menjadi tegangan listrik. Bahan piezoelektrik
digunakan untuk tranduser,yang ditemui pada mikrofon, dan sebagainya.
Dalam bahan keramik, muatan listrik dapat juga dihantarkan oleh ion-ion.
Sifat ini dapat diubah-ubah dengan merubah komposisi, dan merupakan dasar
banyakaplikasi komersial, dari sensor zat kimia sampai generator daya listrik
skala besar.Salah satu teknologi yang paling prominen adalah sel bahan bakar.

d. Sifat Optik
Bila cahaya mengenai suatu obyek cahaya dapat ditransmisikan,
diabsorbsi, ataudipantulkan. Bahan bervariasi dalam kemampuan untuk
mentransmisikan

cahaya,

danbiasanya

dideskripsikan

sebagai

transparan,

translusen, atau opaque. Material yang transparan, seperti gelas,mentransmisikan


cahaya dengan difus, seperti gelasterfrosted, disebut bahan translusen. Batuan
yang opaque tidak mentransmisikan cahaya.Dua mekanisme penting interaksi
cahaya dengan partikel dalam padatan adalahpolarisasi elektronik dan transisi
elektron antar tingkat energi. Polarisasi adalahdistorsi awan elektron atom oleh
medan listrik dari cahaya. Sebagai akibat polarisasi,sebagian energi dikonversikan
menjadi deformasi elastik (fonon), dan selanjutnya panas.

e. Sifat kimia
Salah satu sifat khas dari keramik adalah kestabilan kimia. Sifat
kimia dari permukaan keramik dapat dimanfaatkan secara positif. Karbon aktif,
silika gel, zeolit, dsb, mempunyai luas permukaan besar dan dipakai sebagai
bahan pengabsorb. Kalau oksida logam dipanaskan pada kira-kira 5000C,
permukaannya menjadi bersifat asam atau bersifat basa. Alumina g , zeolit,

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 12

lempung asam atau S2O2 TiO2 demikian juga berbagai oksida biner dipakai
sebagai katalis, yang memanfaatkan aksi katalitik dari titik bersifat asam dan basa
pada permukaan.

f. Sifat fisik
Sebagian besar keramik adalah ikatan dari karbon, oksigen atau nitrogen
dengan material lain seperti logam ringan dan semilogam. Hal ini menyebabkan
keramik biasanya memiliki densitas yang kecil. Sebagian keramik yang ringan
mungkin dapat sekeras logam yang berat. Keramik yang keras juga tahan terhadap
gesekan. Senyawa keramik yang paling keras adalah berlian, diikuti boron nitrida
pada urutan kedua dalam bentuk kristal kubusnya. Aluminum oksida dan silikon
karbida biasa digunakan untuk memotong, menggiling, menghaluskan dan
menghaluskan material-material keras lain.

2.4 Klasifikasi Keramik


Secara umum keramik dapat diklasifikasi menjadi tipe atau fungsi dengan
berbagai cara. Dalam bidang industri keramik dikelompokkan sebagai gerabah
produk lempung keras (bata, pipa keramik dan sebagainya), bahan tahan api (bata
tahan api, silica, alumina, basa, netral). Semen dan beton, gelas dan enamel
vitrous, dan keramik rekayasa.
Keramik dari kelompok keramik rekayasa memiliki kekuatan sangat tinggi
dan keras, memiliki stabilitas kimia yang luar biasa dan dapat dibuat dengan
toleransi dimensi sangat ketat, kelompok inilah yang akan dibahas. Pengenalan
komponen keramik rekayasa akhir akhir ini didasarkan pada pendekatan ilmiah
dan menimbulkan revolusi dalam praktek desain rekayasa. Secara umum
pengmbangan keramik rekayasa didorong oleh niat untuk membuat material yang
memiliki efisiensi energi yang lebih tinggi dan lebih baik, temperatur pemrosesan
yang lebih tinggi dan mengingat kelangkaan mineral strategis . berbeda dengan
keramik tradisional, yang memanfaatkan mineral alam yang dengan sendirinya
agak bervariasi, generasi keramik rekayasa yang baru bergantung pada
ketersediaan material yang dimurnikan dan material sintetis, dan pada
pengendalian mikrostruktur yang ketat selama pemrosesan, keramik memiliki

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 13

sifat yang bervariasi dan dalam prosedur desain seringkali perlu ditetapkan konsep
statistika untuk komponen bertegangan tinggi. Desain harus memperhatikan
kegetasan inheren, atau ketahanan perambatan letak yang rendah dan bila perlu
memodifikasi mode kegagalan. Keramik merupakan material rekayasa yang
sangat menjanjikan karena sifatnya yang unik, akan tetapi dalam praktek,
produksi pada skala komersial sesuai bentuk yang di spesfikasikan disertai sifat
yang ajeg menghadapi berbagai kendala.
Berdasarkan komposisi kimia, keramik dapat diklasifikasikan dalam lima
kategori utama :
1. Oksida

: alumina Al2O3 (isolasi busi, grit batu gerinda), magnesia, MgO

(lapisan tahan api untuk tanur, kowi ), zirkonia, ZrO2 (kepala piston, lapisan tahan
api tanur tangki gelas ), zirkonia / alumina (media gerinda ), spinel
2. Karbida

: silicon karbida, SiC (industri kimia kowi, pelindung keramik)

silikon Nitrida, Si3N4 (corong untuk aluminium cair, bantalan temperature


tinggi), boron nitirida, BN (Kowi, batu gerinda untuk baja kekuatan tinggi).
3. Silikat

porselin (komponen listrik), steatit (Isolator), mullit (bahan-

bahan api.
4. Sialon

: berbasis Si Al O N dan M Si Al O N dimana M =

Li, Be, Mg, Ca, Sc, Y, tanah jarang (mata pahat untuk pemotongan kecepatan
tinggi, die ekstrusi, sudut turbin),
5. Keramik :

gelas (piroceram, cercon, pirosil (cakram rekuperator untuk

alat penukar kalor).


2.5 Jenis Jenis Keramik
Pada prinsipnya keramik terbagi menjadi dua, yaitu :
1. Keramik Tradisional
Keramik tradisional yaitu keramik yang dibuat dengan menggunakan
bahan alam, seperti kuarsa, kaolin, dll. Yang termasuk keramik ini adalah: barang
pecah belah (dinnerware), keperluan rumah tangga (tile, bricks), dan untuk
industri (refractory).

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 14

2. Keramik Halus
Fine ceramics (keramik modern atau biasa disebut keramik teknik,
advanced ceramic, engineering ceramic, techical ceramic) adalah keramik yang
dibuat dengan menggunakan oksida-oksida logam atau logam, seperti: oksida
logam

(Al2O3,

ZrO2,

MgO,dll).

Penggunaannya:

elemen

pemanas,

semikonduktor, komponen turbin, dan pada bidang medis.

Keramik halus dapat dibedakan lagi menjadi beberapa jenis, yaitu :


1. Gerabah (Earthenware)
Dibuat dari semua jenis bahan tanah liat yang plastis dan mudah dibentuk
dan dibakar pada suhu maksimum 1000C. Keramik jenis ini struktur dan
teksturnya sangat rapuh, kasar dan masih berpori. Agar supaya kedap air, gerabah
kasar harus dilapisi glasir, semen atau bahan pelapis lainnya. Gerabah termasuk
keramik berkualitas rendah apabila dibandingkan dengan keramik batu
(stoneware) atau porselin. Bata, genteng, paso, pot, anglo, kendi, gentong dan
sebagainya termasuk keramik jenis gerabah. Genteng telah banyak dibuat
berglasir dengan warna yang menarik sehingga menambah kekuatannya.

2. Keramik Batu (Stoneware)


Dibuat dari bahan lempung plastis yang dicampur dengan bahan tahan api
sehingga dapat dibakar pada suhu tinggi (1200-1300C). Keramik jenis ini
mempunyai struktur dan tekstur halus dan kokoh, kuat dan berat seperti batu.
Keramik jenis termasuk kualitas golongan menengah.

3. Porselin (Porcelain)
Adalah jenis keramik bakaran suhu tinggi yang dibuat dari bahan lempung
murni yang tahan api, seperti kaolin, alumina dan silika. Oleh karena badan
porselin jenis ini berwarna putih bahkan bisa tembus cahaya, maka sering disebut
keramik putih. Pada umumnya, porselin dipijar sampai suhu 1350C atau 1400C,
bahkan ada yang lebih tinggi lagi hingga mencapai 1500C. Porselin yang
tampaknya tipis dan rapuh sebenarnya mempunyai kekuatan karena struktur dan
teksturnya rapat serta keras seperti gelas. Oleh karena keramik ini dibakar pada

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 15

suhu tinggi maka dalam bodi porselin terjadi penggelasan atau vitrifikasi. Secara
teknis keramik jenis ini mempunyai kualitas tinggi dan bagus, disamping
mempunyai daya tarik tersendiri karena keindahan dan kelembutan khas porselin.
Juga bahannya sangat peka dan cemerlang terhadap warna-warna glasir.

4. Keramik Baru (New Ceramic)


Keramik yang secara teknis, diproses untuk keperluan teknologi tinggi
seperti peralatan mobil, listrik, konstruksi, komputer, cerobong pesawat, kristal
optik, keramik metal, keramik multi lapis, keramik multi fungsi, komposit
keramik, silikon, bioceramic, dan keramik magnit. Sifat khas dari material
keramik jenis ini disesuaikan dengan keperluan yang bersifat teknis seperti tahan
benturan, tahan gesek, tahan panas, tahan karat, tahan suhu kejut seperti isolator,
bahan pelapis dan komponen teknis lainnya.

2.6 Konversi Kimia Keramik


Semua produk keramik dibuat dengan mencpurkan berbagai kuantitas
bahan baku yang tersebut diatas, membentuknya dan memanaskannya sampai
suhu pembakaran. Suhu ini mungkin hanya 700oC untuk beberapa jenis glasial
luar, tetapi banyak pula vitrifikasi yang dilakukan pada suhu setinggi 2000oC.
Pada suhu vitrifikasi terjad sejumlah reaksi, yang merupakan dasar kimia bagi
konversi kimia.
1.

Dehidrasi, atau penguapan air kimia pada suhu 150 sampai 650oC.

2.

Kalsinasi, misalnya CaCO3 pada suhu 600 sampai 900oC.

3.

Oksidasi besi fero dan bahan organik pada suhu 350 sampai 900oC.

4.

Pembentukan silika pada suhu 900oC atau lebih

Beberapa diantara perubahan awal tersebut cukup sederhana, misalnya


kalsinasi CaCO3 dan dehidrasi serta dekomposisi kaolinit. Reksi-reaksi lain,
misalnya pembentukan silikat, cukup rumit dan berubah-ubah sesuai dengan suhu
dan perbandingan penyusunnya.
Produk keramik hampir semua mempunyai sifat refraktori, artinya tahan
terhadap panas, dan tingkat kerefraktorian dari suatu produk tertentu bergantung
pada perbandingan kuantitas oksida refraktori terhadap oksida fluks didalamnya.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 16

Oksida refraktori yang terpenting adalah SiO2, Al2O3, CaO dan MgO, disamping
ZrO2, TiO2, Cr2O3, serta BeO yang lebih jarang dipakai. Oksida fluks yang
terpenting adalah Na2O, K2O, B2O3 dan SnO2, disamping fluorida yang juga
digunakan dalam komposisi beberapa fluks tertentu.
Pewaris umum dalam semua produk keramik adalah lempung (biasanya
kaolinit), dan karena itu reaksi kimia yang berlangsung pada pemansan lempung
sangat penting artinya. Efek yang pertama dari panas ialah mendorong air hidrasi
keluar; ini terjadi pada suhu 600 sampai 650oC dengan menyerap sejumlah besar
kalor, meninggalkan suatu campuran amorf alumina dan silica, seperti terlihat dari
penelitian sinar X.
Al2O3.2SiO2.2H2O Al2O3 + 2SiO2 + 2H2O
Bahkan, sebagian besar alumina dapat diekstraksi dengan asam klorida pada tahap
ini. Jika pemanasan dilanjutkan, alumina amorf tersebut berubah dengan cepat
pada suhu 940oC menjadi alumina kristal, yaitu -alumina sambil mengeluarkan
sejumlah besar kalor. Pada suhu yang sedikit lebih tinggi, mulai kira-kira 1000oC,
alumina dan silica bergabung membentuk mulit (3Al2O3.2SiO2). Pada suhu yang
lebih tinggi lagi, silika yang tersisa berubah menjadi kristobalit kristal. Jadi,
keseluruhan reaksi fundamental yang terjadi pada pemanasan lempung adalah :
3(Al2O3.2SiO2.2H2O) 3Al2O3.2SiO2 + 4SiO2 + 6 H2O

2.7 Proses Pembuatan Keramik


Proses Pembuatan Keramik Tradisional :
Ada beberapa tahapan proses yang harus dilakukan untuk membuat suatu
produk keramik, yaitu:
1.

Pengolahan bahan
Tujuan pengolahan bahan ini adalah untuk mengolah bahan baku dari

berbagai material yang belum siap pakai menjadi badan keramik plastis yang telah
siap pakai. Pengolahan bahan dapat dilakukan dengan metode basah maupun
kering, dengan cara manual ataupun masinal. Didalam pengolahan bahan ini ada
proses-proses tertentu yang harus dilakukan antara lain pengurangan ukuran butir,
penyaringan, pencampuran, pengadukan (mixing), dan pengurangan kadar air.
Pengurangan ukuran butir dapat dilakukan dengan penumbukan atau penggilingan

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 17

dengan ballmill. Penyaringan dimaksudkan untuk memisahkan material dengan


ukuran yang tidak seragam. Ukuran butir biasanya menggunakan ukuran mesh.
Ukuran yang lazim digunakan adalah 60 100 mesh.

Pencampuran dan pengadukan bertujuan untuk mendapatkan campuran


bahan yang homogen/seragam. Pengadukan dapat dilakukan dengan cara manual
maupun masinal dengan blunger maupun mixer.
Pengurangan kadar air dilakukan pada proses basah, dimana hasil
campuran bahan yang berwujud lumpur dilakukan proses lanjutan, yaitu
pengentalan untuk mengurangi jumlah air yang terkandung sehingga menjadi
badan keramik plastis. Proses ini dapat dilakukan dengan diangin-anginkan diatas
meja gips atau dilakukan dengan alat filterpress.
Tahap

terakhir

adalah

pengulian.

Pengulian

dimaksudkan

untuk

menghomogenkan massa badan tanah liat dan membebaskan gelembunggelembung udara yang mungkin terjebak. Massa badan keramik yang telah diuli,
disimpan dalam wadah tertutup, kemudian diperam agar didapatkan keplastisan
yang maksimal.

2.

Pembentukan
Tahap pembentukan adalah tahap mengubah bongkahan badan tanah liat

plastis menjadi benda-benda yang dikehendaki. Ada tiga keteknikan utama dalam
membentuk benda keramik: pembentukan tangan langsung (handbuilding), teknik
putar (throwing), dan teknik cetak (casting).

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 18

Pembetukan tangan langsung


Dalam membuat keramik dengan teknik pembentukan tangan langsung,
ada beberapa metode yang dikenal selama ini: teknik pijit (pinching), teknik pilin
(coiling), dan teknik lempeng (slabbing).
Pembentukan dengan teknik putar
Pembentukan dengan teknik putar adalah keteknikan yang paling
mendasar

dan

merupakan

kekhasan

dalam

kerajinan

keramik.

Karena

kekhasannya tersebut, sehingga keteknikan ini menjadi semacam icon dalam


bidang keramik. Dibandingkan dengan keteknikan yang lain, teknik ini
mempunyai tingkat kesulitan yang paling tinggi. Seseorang tidak begitu saja
langsung bisa membuat benda keramik begitu mencobanya. Diperlukan waktu
yang tidak sebentar untuk melatih jari-jari agar terbentuk feeling dalam
membentuk sebuah benda keramik. Keramik dibentuk diatas sebuah meja dengan
kepala putaran yang berputar. Benda yang dapat dibuat dengan keteknikan ini
adalah benda-benda yang berbentuk dasar silinder: misalnya piring, mangkok,
vas, guci dan lain-lain. Alat utama yang digunakan adalah alat putar (meja putar).
Meja putar dapat berupa alat putar manual mapupun alat putar masinal yang
digerakkan dengan listrik.
Secara singkat tahap-tahap pembentukan dalam teknik putar adalah: centering
(pemusatan), coning (pengerucutan), forming (pembentukan), rising (membuat
ketinggian benda), refining the contour (merapikan).
Pembentukan dengan teknik cetak
Dalam keteknikan ini, produk keramik tidak dibentuk secara langsung
dengan tangan; tetapi menggunakan bantuan cetakan/mold yang dibuat dari
gipsum. Teknik cetak dapat dilakukan dengan 2 cara: cetak padat dan cetak tuang
(slip). Pada teknik cetak padat bahan baku yang digunakan adalah badan tanah liat
plastis sedangkan pada teknik cetak tuang bahan yang digunakan berupa badan
tanah liat slip/lumpur. Keunggulan dari teknik cetak ini adalah benda yang
diproduksi mempunyai bentuk dan ukuran yang sama persis. Berbeda dengan
teknik putar atau pembentukan langsung

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 19

3.

Pengeringan
Setelah benda keramik selesai dibentuk, maka tahap selanjutnya adalah

pengeringan. Tujuan utama dari tahap ini adalah untuk menghilangkan air plastis
yang terikat pada badan keramik. Ketika badan keramik plastis dikeringkan akan
terjadi 3 proses penting: (1) Air pada lapisan antarpartikel lempung mendifusi ke
permukaan, menguap, sampai akhirnya partikel-partikel saling bersentuhan dan
penyusutan berhenti; (2) Air dalam pori hilang tanpa terjadi susut; dan (3) air
yang terserap pada permukaan partikel hilang. Tahap-tahap ini menerangkan
mengapa harus dilakukan proses pengeringan secara lambat untuk menghindari
retak/cracking terlebih pada tahap 1. Proses yang terlalu cepat akan
mengakibatkan keretakkan dikarenakan hilangnya air secara tiba-tiba tanpa
diimbangi penataan partikel tanah liat secara sempurna, yang mengakibatkan
penyusutan mendadak.
Untuk menghindari pengeringan yang terlalu cepat, pada tahap awal benda
keramik diangin-anginkan pada suhu kamar. Setelah tidak terjadi penyusutan,
pengeringan dengan sinar matahari langsung atau mesin pengering dapat
dilakukan.

4.

Pembakaran
Pembakaran merupakan inti dari pembuatan keramik dimana proses ini

mengubah massa yang rapuh menjadi massa yang padat, keras, dan kuat.
Pembakaran dilakukan dalam sebuah tungku (furnace) suhu tinggi. Ada beberapa
parameter yang mempengaruhi hasil pembakaran: suhu sintering (matang),
atmosfer tungku dan mineral yang terlibat.
Pada proses pemanasan, partikel-partikel bubuk menyatu dan memadat.
Proses pemadatan ini menyebabkan objek keramik menyusut hingga 20 persen
dari ukuran aslinya. Tujuan dari proses pemanasan ini adalah untuk
memaksimalkan kekerasan keramik dengan mendapatkan struktur internal yang
tersusun rapih dan sangat padat.
Pembakaran biskuit
Pembakaran biskuit merupakan tahap yang sangat penting karena melalui
pembakaran ini suatu benda dapat disebut sebagai keramik. Biskuit (bisque)

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 20

merupakan suatu istilah untuk menyebut benda keramik yang telah dibakar pada
kisaran suhu 700 1000oC. Pembakaran biskuit sudah cukup membuat suatu
benda menjadi kuat, keras, kedap air. Untuk benda-benda keramik berglasir,
pembakaran biskuit merupakan tahap awal agar benda yang akan diglasir cukup
kuat dan mampu menyerap glasir secara optimal.

5.

Pengglasiran
Pengglasiran merupakan tahap yang dilakukan sebelum dilakukan

pembakaran glasir. Benda keramik biskuit dilapisi glasir dengan cara dicelup,
dituang, disemprot, atau dikuas. Untuk benda-benda kecil-sedang pelapisan glasir
dilakukan dengan cara dicelup dan dituang; untuk benda-benda yang besar
pelapisan dilakukan dengan penyemprotan. Fungsi glasir pada produk keramik
adalah untuk menambah keindahan, supaya lebih kedap air, dan menambahkan
efek-efek tertentu sesuai keinginan.
Kesemua proses dalam pembuatan keramik akan menentukan produk yang
dihasilkan. Oleh karena itu kecermatan dalam melakukan tahapan demi tahapan
sangat diperlukan untuk menghasilkan produk yang memuaskan.

Proses Pembuatan Keramik Industri :


1.

Pembentukan
Setelah pemurnian, sedikit wax (lilin) biasanya ditambahkan untuk

meekatkan bubuk keramik dan menjadikannya mudah dibentuk. Plastik juga dapat
ditambahkan untuk mendapatkan kelenturan dan kekerasan tertentu. Bubuk
tersebut dapat menjadi bentuk yang berbeda-beda dengan beragam proses
pembentukan (molding). Proses pembentukan ini diantaranya adalah slip casting,
pressure casting, injection molding, dan extruction. Setelah dibentuk, keramik
kemudian dipanaskan dengan proses yang dikenal dengan nama densifikasi
(densification) agar material yang terbantuk lebih kuat dan padat.
Slip Casting.
Slip Casting adalah proses untuk membuat keramik yang berlubang.
Proses ini menggunakan cetakan dengan dinding yang berlubang-lunagng kecil
dan memanfaatkan daya kapilaritas air.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 21

Pressure Casting.
Pada proses ini, bubuk keramik dituangkan pada cetakan dan diberi
tekanan. Tekanan tersebut membuat bubuk keramik menjadi lapisan solid keramik
yang berbentuk seperti cetakan.
Injection Molding.
Proses ini digunakan untuk membuat objek yang kecil dan rumit. Metode
ini menggunaan piston untuk menekan bubuk keramik melalui pipa panas masuk
ke cetakan. Pada cetakan tersebut, bubuk keramik didinginkan dan mengeras
sesuai dengan bentuk cetakan. Ketika objek tersebut telah mengeras, cetakan
dibuka dan bagian keramik dipisahkan.
Extrusion.
Extrusion adalah proses kontinu yang mana bubuk keramik dipanaskan
didalam sebuah tong yang panjang. Terdapat baling-baling yang memutar dan
mendorong material panas tersebut kedalam cetakan. Karena prosesnya yang
kontinu, setelah terbentuk dan didinginkan, keramik dipotong pada panjang
tertentu. Proses ini digunakan untuk membuat pipa keramik, ubin dan bata
modern.

2.

Densifikasi
Proses densifikasi menggunakan panas yang tinggi untuk menjadikan

sebuah keramik menjadi produk yang keras dan padat. Setelah dibentuk, keramik
dipanaskan pada tungku (furnace) dengan temperatur antara 1000 sampai 1700oC.
Pada proses pemanasan, partikel-partikel bubuk menyatu dan memadat. Proses
pemadatan ini menyebabkan objek keramik menyusut hingga 20% dari ukuran
aslinya. Tujuan dari proses pemanasan ini adalah untuk memaksimalkan
kekerasan keramik dengan mendapatkan struktur internal yang tersusun rapih dan
sangat padat.
Kegunaan Keramik Industri
Keramik dinilai dari propertinya. Kegunaan keramik beragam disesuaikan
dengan kemampuan dan daya tahannya. Keramik dengan properti elektrik dan
magnetik dapat digunakan sebagai insulator, semikoncuktor, konduktor dan

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 22

magnet. Keramik dengan properti yang berbeda dapat digunakan pada aerospace,
biomedis, konstruksi bangunan, dan industri nuklir.

Beberapa contoh penggunaan keramik industri:


Peralatan yang dibuat dari alumina dan silikon nitrida dapat digunakan
sebagai pemotong, pembentuk dan penghancur logam.
Keramik tipe zirconias, silikon nitrida maupun karbida dapat digunakan
untuk saluran pada rotorturbocharger diesel temperatur tinggi dan GasTurbine Engine.
Keramik sebagai insulator adalah aluminum oksida (AlO3). Keramik
sebagai semikonduktor adalah barium titanate (BaTiO3) dan strontium
titanate (SrTiO3). Sebagai superkonduktor adalah senyawa berbasis
tembaga oksida.
Keramik dengan campuran semen dan logam digunakan untuk pelapis
pelindung panas pada pesawat ulang-alik dan satelit.
Keramik Biomedical jenis porous alumina digunakan sebagai implants
pada tubuh manusia. Porous alumina dapat berikatan dengan tulang dan
jaringan tubuh.
Butiran uranium termasuk keramik yang digunakan untuk pembangkit
listrik tenaga nuklir. Butiran ini dibentuk dari gas uranium hexafluorida
(UF6).
Keramik berbasis feldspar dan tanah liat digunakan pada industri bahan
bangunan.
Keramik juga digunakan sebagai coating (pelapis) untuk mencagah korosi.
Keramik yang digunakan adalah jenis enamel. Peralatan rumah tangga
yang menggunakan pelapisan enamel ini diantaranya adalah kulkas,
kompor gas, mesin cuci, mesin pengering.

Jenis jenis tungku pembakaran :


1. Tungku berkala (periodik). Tungku yang digunakan untuk pembakaran secara
berkala, dimana sejumlah bahan keramik dibakar sekaligus sampai masak
kemudian tungku didinginkan lagi dan hasil bakarannya dibongkar. Demikian

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 23

dilakukan berulang secara berkala. Cara ini terlalu boros karena panas yang hilang
banyak sekali, terutama panas untuk memanasi badan tungku dan sewaktu tungku
dingin kembali.
Jenis-jenis tungku berkala :
1. Tungku ladang, tungku yang biasa digunakan untuk membakar bata merah,
bersifat tidak permanen. Lamanya pembakaran dari mulai memanasi tungku
sampai tungku dingin kembali adalah 5 Se 7 hari. Hasil bakaran pada
umunya menghasilkan rendamen rendah (60%).
2. Tungku berkala permanen. Tungku ini berbentuk ruangan permanen
(berbentuk segi empat dan lingkaran). Pada sisi bawah tungku diberi
lubang-lubang pembakaran. Hasil bakaran pada umumnya merata dan
menghasilkan rendamen antara 70 Se 85 0/0.

2. Tungku Kontinu
Tungku yang bekerja secara terus menerus (tak berhenti) kecuali produksi
berhenti. Proses pembakaran berlangsung berhari-hari, berbulan-bulan, dan
hasilnya diambil setiap hari atau dalam jangka waktu tertentu.
Jenis tungku ini ada 2, yaitu :
1. Tungku kamar, dikenal dengan tungku Hofman. Berbentuk lorong yang
bersekatsekat menjadi beberapa ruangan. Dengan tungku ini hasil produksi
cukup besar, dimana 1 kamar menghasilkan A 3500 bata dan lebih hemat
bahan bakar. Umumnya dipakai untu produksi keramik bangunan skala
besar (bata & genteng).
2. Tungku terowongan. Berbentuk terowongan yang beratap. Pemabakaran
dari samping, masa yang dibakar berjalan melalui lorong ini dengan
kereta/lori. Jenis tungku ini termasuk modern untuk saat ini dg bahan bakar
cair atau gas. Umumnya dipakai untuk produksi keramik halus, produkproduk keramik missal yang mutu dan harganya tinggi seperti produk
sanitair.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 24

2.8 Karakterisasi Keramik


Atom pembentuk keramik memiliki gaya ikatan yang sangat kuat, berupa
pengikatan ionik, kovalen atau campuran dari keduanya. Jadi untuk mengetahui
sifat-sifat dan kemampuan suatu bahan keramik, maka perlu dilakukan suatu
pengujian atau analisa yang meliputi :
1. Densitas dan Porositas
Densitas (rapat massa) didefenisikan sebagai perbandingan antara massa
(m) dengan volume (v). untuk pengukuran volume, khususnya bentuk dan ukuran
yang tidak beraturan sulit ditentukan. Oleh karena itu salah satu cara untuk
menentukan densitas (bulk Density) dan porositas dari sample keramik cordierite
berpori yang telah disentering adalah dengan menggunakan metoda Archimedes
(standar ASTM C. 373 72), memenuhi persamaan berikut :

Dimana :
Ws

: massa sampel kering (g)

Wb

: massa sampel setelah direndam air (g)

Wg

: massa sampel digantung didalam air (g)

Wk

: massa kawat penggantung (g)

2. Kekerasan (Vickers Hardness, Hv)


Kekerasan didefenisikan sebagai ketahanan bahan terhadap penetrasi atau
ketahanan terhadap deformasi dari permukaan bahan. Ada tiga tipe pengujian
terhadap ketahanan bahan, yaitu : tekukan (Brinell, Rockwell dan Vickers),
pantulan (rebound) dan goresan (scratch). Pada penelitian ini pengukuran
kekerasan

(Vickers

Hardness)

dari

sample

keramik

dilakukan

dengan

menggunakan microhardness tester. Kekerasan, Vickers Hardness (Hv) suatu


bahan dapat ditentukan dengan persamaan berikut :

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 25

Dimana :
P

= beban yang diberikan (kgf)

= Panjang jejak identor (mm)]

Hv

= kekerasan Vickers (kgf/mm2)

3. Kekuatan Patah (Bending Strenght)


Kekuatan patah sering disebut Modulus of Rupture (MOR) yang
menyatakan ukuran ketahan bahan terhadap tekanan mekanis dan tekanan panas
(Thermal stress) (Junshiro H, 1991). Pengkuran kekuatan patah (bending strength)
sample keramik digunakan metode tiga titik (triple point bending), nilai kekuatan
patah dapat ditentukan dengan standar ASTMC. 733-79 melalui persamaan
berikut :

Dimana :
P

= beban (kgf)

= jarak dua penumpu (cm)

b,h

= dimensi sampel (cm)

4. Koefisien Expansi Thermall ()


Secara umum material keramik bila dipanaskan atau didinginkan akan
mengalami perubahan panjang / volume secara bolak balik (reversible) sepanjang
material tersebut tidak mengalami kerusakan permanen. Pengukuran nilai
koefesien expansi thermall digunakan alat dilatometer. Dari alat ini diperoleh
kurva hubungan antara suhu dengan persen expansi, rentang suhu yang digunakan
dari hu kamar sampai suhu 1000C. sedangkan nilai koefisien expansi thermall
diperoleh dari nilai slope kurva hubungan suhu dengan persen expansi. Atau
koefisien expansi thermall () dapat ditentukan melalui persamaan :

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 26

Dimana :

= koefisien expansi termal (oC-1)

LT1

= panjang sampel pada suhu T1 (cm)

LT2

= panjang sampel pada suhu T2 (cm)

T1

= suhu awal (0C)

T2

= suhu akhir (0C)

5. Analisa Mikrostruktur
Pengamatan

mikrostrukur

material

keramik

dilakukan

dengan

menggunakan Scanning, Electron Microscope (SEM). Dari foto SEM pada


sample keramik yang telah disinter dilakukan pengamatan perubahan bentuk dan
ukiran butiran dan ukuran butirnya.
Sedangkan untuk mengidentifikasi struktur kristal atau fasa-fasa yang terbentuk
menggunakan difraksi sinar sinar X atau XRD. Sinar X adalah gelombang
elektromagnetik dengan panjang gelombang yang pendek sekitar 0,5 2,5 A dan
mendekati jarak antara atom kristal serta mempunyai energi yang besar. Berkat
sinar X dan Monokromatik ini ditembakkan pada suatu permukaan material,
maka atom-atom dalam kristal akan menyerap energi dan menghamburkan
kembali Sinar X ke segala arah. Hubungan antara jarak antar bidang, d dalam
bidang kristal dengan sudut hamburan memenuhi hokum Bragg dengan
persamaan :
2 d Sin = n (6)
gelombang sinar X yang digunakan.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 27

2.9 Karakterisasi struktur keramik


Struktur kristal keramik (terdiri dari berbagai ukuran atom yang berbeda
atau minimal terdiri dari 2 jenis unsur) merupakan salah satu yang paling
kompleks dari semua struktur bahan. Ikatan antara atom-atom ini umumnya ikatan
kovalen (berbagi elektron, sehingga ikatan ini kuat) atau ion (terutama
ikatanantara ion bermuatan, sehingga ikatan ini kuat). Ikatan ini jauh lebih kuat
daripada ikatan logam. Akibatnya, sifat-sifat seperti kekerasan dan ketahanan
panas dan listrik secara signifikan lebih tinggi keramik dari pada logam. Keramik
dapat berikatan kristal tunggal atau dalam bentuk polikristalin. Ukuran butir
mempunyai pengaruh besar terhadap kekuatan dan sifat-sifat keramik; ukuran
butir yang halus (sehingga dikatakan keramik halus), semakin tinggi kekuatan dan
ketangguhannya.
Kebanyakan bahan pembentuk keramik memiliki ikatan ion, ikatan
kovalen dan ikatanantara. Sebagai missal, bagian ikatan ion dalam sistem Mg-O,
Al-O, Zn-O dan Si-O dapat dikatakan masing-masing 70%, 60%, 60% dan 50%.
Yang sangat menarik adalah bahwa pada ReO3,V2O3 dan TiO, yang merupakan
oksida dan tidak pernah menunjukkan sifat liat ataudapat di deformasikan, tetapi
memiliki hantaran listrik yang relatif dapat disamakan dengan logam biasa.
Dalam Kristal yang rumit, berbagai macam atom berperan dan ikatannya
merupakan ikatan campuran dalam banyak hal. Struktur Kristal demikian dapat
dimengerti apabila mengingat bahwa Kristal tersusun oleh kombinasi dari
polyhedron koordinasi, dimana satuan kecil dari kation dikelilingi oleh beberapa
anion. Salah satu contoh adalah silikat yang merupakan bahan baku penting bagi
keramik.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 28

2.10 Kegunaan Keramik


Hampir sebagian besar orang telah menggunakan produk-produk yang terbuat dari
keramik,entah itu untuk kebutuhan rumah tangga seperti mangkok, piring,
cangkir,teko,tempayan dll. Atau keramik yang digunakan untuk bahan bangunan,
seperti batu-bata,genteng keramik, tegel keramik , pipa-pipa keramik untuk
pembuangan. Ada juga keramik yang digunakan untuk keperluan keperluan
khusus dan dibuat secara khusus pula misalnya keramik isolator yang digunakan
untuk kebutuhan industri perlistrikkan.
Dengan berkembangnya teknologi maka kini bahkan keramik telah digunakan
didalam berbagai keperluan bidang science seperti bidang kedokteran yang
dikenal dengan bio ceramics, misalnya beberapa organ tubuh manusia yang rusak
ternyata dapat digantikan dengan bahan keramik seperti tulang dan gigi.Keramik
juga banyak digunakan di dalam dunia elektronik. Ternyata banyak bagian dari
dari produk elektronik yang dibuat dari bahan keramik .
Dalam bidang teknologi kedirgantaraan maupun antariksa, ternyata bagian-bagian
tertentu dari pesawat terbang maupun pesawat luar angkasa terbuat dari bahan
keramik. Sebagai contoh, pesawat antariksa ulang alik Columbia dan Discovery
ternyata seluruh badan pesawat bagian luarnya dilapisi dengan mantel yang tahan
api yang terbuat dari keramik yang ringan (light refractory brick) yang tahan
terhadap suhu yang sangat tinggi. Tanpa dilapisi bahan keramik tersebut maka
pesawat antariksa tidaklah mungkin dapat terbang menjelajah luar angkasa,
karena ketika kembali ke bumi akan mengalami gesekan dengan atmosfir yang
mengakibatkan terjadinya suhu yang sangat tinggi itu.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 29

Bahan keramik juga digunakan dibidang teknologi nuklir. Hal ini disebabkan
karena bahan keramik, selain tahan terhadap suhu yang sangat tinggi, juga
sekaligus penghantar panas yang sangat buruk . Bahkan bahan keramik
merupakan

bahan

satu

satunya

yang

tahan

terhadap

radiasi

nuklir,sehingga reactor nuklir dimanapun menggunakan bahan keramik sebagai


pelindung,

agar

radiasi

tidak

menyebar

kemana-mana

karena

sangat

membahayakan .

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

1. Keramik pada awalnya berasal dari bahasa Yunani, keramikos


yang artinya suatu bentuk dari tanah liat yang telah mengalami
proses pembakaran.
2. Komposisi bahan keramik terdiri dari Kaolin, Lempung, Bentonit,
dan Feldspar.
3. Keramik terdiri dari berbagai bahan dasar yaitu: bahan dasar
plastis, bahan dasar pelebur, bahan penghilang lemak, bahan tahan
panas, bahan pencampur.
4. Keramik dapat diperoleh melalui proses pembuatan secara
tradisional dan proses pembuatan secara industri.

3.2 Saran
Dalam makalah ini tidak menutup kemungkinan masih terdapat banyak
kekurangan baik menyangkut isi maupun penulisan. Oleh karena itu, kami
mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan
makalah ini dan makalah selanjutnya.

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 30

MAKALAH KIMIA ZAT PADAT KERAMIK

Page 31