Anda di halaman 1dari 30

TK- 4090 KERJA PRAKTEK

EVALUASI PROSES DAN KINERJA KATALIS PADA SECONDARY


REFORMER

LAPORAN TUGAS KHUSUS

PT PUPUK SRIWIJAYA PALEMBANG


KELOMPOK TEKNIK PROSES
DEPARTEMEN TEKNIK PRODUKSI

Oleh:
Deriano Vidyatama (13010076)

Pembimbing:
Dr. CB Rasrendra
Alfa Widyawan, ST, M.Eng
M. Rio Rinaldy

SEMESTER I 2013/2014
PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KHUSUS

EVALUASI PROSES DAN KINERJA KATALIS PADA SECONDARY


REFORMER

Deriano Vidyatama (13010076)

Catatan/komentar:

Tempat Kerja Praktek


Periode kerja Praktek

: PT Pupuk Sriwijaya Palembang Palembang Sumatera Selatan


: 27 Mei 2013 26 Juli 2013

Telah diperiksa dan disetujui,

Pembimping Lapangan I

Pembimping Lapangan II

Supervisor Diklat

Alfa Widyawan, ST, M.Eng


No. Badge: 04.0410

M. Rio Rinaldy
No. Badge: 11.2516

Akhmad Noerdin A., S.Sos


No. Badge: 81.4451

Tanggal:_____________

Tanggal:_____________

Tanggal:_____________
i

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN.............................................................................................................. i
DAFTAR ISI ................................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................. 1
1.2 Permasalahan .................................................................................................................... 1
1.3 Tujuan ............................................................................................................................... 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................. 3
2.1 Termodinamika reaksi steam reforming ........................................................................... 3
2.2 Secondary Reformer ......................................................................................................... 4
2.3 Katalis reaksi steam reforming ......................................................................................... 5
BAB III METODE PENYESELAIAN ........................................................................................ 8
3.1 Evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D) ......................................................... 8
3.2 Evaluasi kinerja dan estimasi lifetime katalis unit Secondary Reformer (103-D) .......... 10
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................................... 12
4.1 Hasil evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D) .............................................. 12
4.1.1 Hasil evaluasi neraca massa .................................................................................... 12
4.1.2
Hasil evaluasi konversi metana ................................................................................... 13
4.2 Hasil evaluasi kinerja dan estimasi lifetime katalis unit Secondary Reformer (103-D) . 15
4.2.1 Hasil perhitungan estimasi lifetime katalis unit Secondary Reformer (103-D) ....... 15
4.2.2 Hasil perhitungan evaluasi kinerja katalis ............................................................... 17
4.2.2.1 Pressure drop katalis unit Secondary Reformer (103-D) ..................................... 17
4.2.2.2 Konversi metana keluaran unit Secondary Reformer (103-D) ............................ 17
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................... 19
5.1 Kesimpulan........................................................................................................................ 19
5.2 Saran .................................................................................................................................. 19
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 20
LAMPIRAN A SPESIFIKASI DAN DESAIN ......................................................................... 21
A.1 Skema unit Secondary Reformer (103-D) ...................................................................... 21
A.2 Spesifikasi katalis unit Secondary Reformer (103-D) .................................................... 22
LAMPIRAN B DATA MENTAH ............................................................................................. 23
B.1 Data laju alir dan steam to carbon ratio ......................................................................... 23
B.2 Data komposisi ............................................................................................................... 23
B.3 Data temperatur .............................................................................................................. 24

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Konsentrasi gas metana dalam kesetimbangan pada berbagai nilai S/C (Appl, 1999)
......................................................................................................................................................... 3
Gambar 2.2 Konsentrasi metana dalam kesetimbangan pada berbagai nilai tekanan (Appl, 1999)
......................................................................................................................................................... 4
Gambar 3.1 Algoritma evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D) .................................. 8
Gambar 3.2 Algoritma estimasi lifetime katalis pada unit Secondary Reformer (103-D) ........... 10
Gambar 3.3 Sketsa unit Secondary Reformer (103-D) dan letak indikasi temperatur ................ 11
Gambar 3.4 Grafik selisih temperatur unggun katalis terhadap waktu ....................................... 11
Gambar 4.1 Grafik fraksi temperatur terhadap waktu periode Mei 2009 Mei 2013 ................ 16
Gambar 4.2 Grafik pressure drop terhadap waktu periode Mei 2009 Mei 2013 ..................... 17
Gambar 4.3 Grafik CH4 leakage terhadap waktu periode Mei 2009 Mei 2013........................ 18
Gambar A.1 Desain reaktor unit Secondary Reformer (103-D) .................................................. 21

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 Data S/G hasil perhitungan neraca massa .................................................................... 12
Tabel 4.2 Hasil perhitungan laju alir per tanggal 24 Juni 2013 .................................................... 13
Tabel 4.3 Hasil perhitungan konversi kesetimbangan dan konversi aktual metana ..................... 14
Tabel A.1 Spesifikasi katalis Secondary Reformer (103-D) ........................................................ 22
Tabel B.1 Data laju alir dan steam to carbon ratio ...................................................................... 23
Tabel B.2 Data komposisi (dry basis) .......................................................................................... 23
Tabel B.3 Data temperatur unggun katalis unit Secondary Reformer (103-D) ............................ 24

iv

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Salah satu tahap penting dalam pembuatan pupuk urea adalah proses sintesis amonia. Untuk
membuat amonia dibutuhkan gas nitrogen dan gas gas hidrogen. Gas nitrogen dan gas hidrogen
didapatkan dari tahap pembuatan gas sintesis. Untuk itu tahap pembuatan gas sintesis merupakan
tahapan yang sangat penting dalam proses pembuatan amonia.
Gas sintesis dapat dihasilkan dengan reaksi steam reforming pada tahap pembuatan gas sintesis.
Reaksi steam reforming dilakukan dalam 2 tahapan, yaitu pada unit Primary Reformer (101-B)
dan secondary reformer (103-D). Pada unit primary reformer, proses yang terjadi adalah kontak
antara gas alam yang telah melalui dimurnikan dengan kukus hingga terjadi reaksi. Kemudian,
pada unit secondary reformer reaksi steam reforming disempurnakan sehingga dihasilkan gas
sintesis berupa gas hidrogen. Selain gas hidrogen, gas nitrogen juga dihasilkan dari proses
pembakaran dengan udara.
Reaksi steam reforming bersifat endotermik dan dapat berlangsung dengan bantuan katalis
berbasis nikel. Katalis tersebut merupakan salah satu komponen paling penting untuk menjalankan
proses dengan baik. Untuk itu dibutuhkan suatu evaluasi untuk mengetahui unjuk kerja reaksi
steam reforming dan aktivitas katalis yang digunakan sehingga dapat diambil langkah strategis
yang akan menjaga kelancaran proses produksi

1.2

Permasalahan

Menurut kelompok Process Engineer (PE) Pabrik PUSRI III PT Pupuk Sriwidjaja Palembang,
unit secondary reformer membutuhkan evaluasi kinerja terutama pada katalis yang telah
digunakan. Katalis yang digunakan unit secondary reformer adalah NiO/Al2O3 dan mulai
digunakan sejak Turn Around (TA) pada bulan April tahun 2009. Saat ini, katalis pada unit
secondary reformer sudah berumur 4 tahun sejak pertama digunakan. Sedangkan menurut
produsen katalis unit secondary reformer, katalis NiO/Al2O3 memiliki lifetime lebih dari 5 tahun.
Untuk itu, dibutuhkan evaluasi kinerja katalis dan estimasi lifetime katalis Ni/Al2O3 yang
digunakan. Selain itu, menurut PE Pabrik PUSRI III, sebelumnya belum pernah dilakukan evaluasi
kinerja terhadap unit secondary reformer. Sehingga dibutuhkan analisis terhadap proses yang
terjadi pada unit secondary reformer. Oleh karena itu, pada tugas khusus ini permasalahan yang
akan diselesaikan adalah evaluasi kinerja katalis, estimasi lifetime katalis Ni/Al2O3 yang
digunakan, dan analisis proses pada unit secondary reformer.

1.3

Tujuan

Tujuan dari tugas khusus ini adalah sebagai berikut:


1. Evaluasi kinerja dan estimasi lifetime katalis Ni/Al2O3 pada unit Secondary Reformer (103-D)
dengan data aktual pada bulan Mei 2009 Mei 2013.
1

2. Evaluasi neraca massa pada unit Primary Reformer (101-B) dan secondary reformer (103-D)
dengan data aktual pada tanggal 24 Juni 2013.
3. Evaluasi konversi metana pada unit Secondary Reformer (103-D) dengan data aktual pada
tanggal 24 Juni 2013.
4. Analisis proses (meliputi proses reaksi pembakaran dan reaksi steam reforming) pada unit
Secondary Reformer (103-D) dengan data aktual.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Reaksi steam reforming adalah reaksi pembentukan gas sintesis dari hidrokarbon dengan
memanfaatkan kukus. Hidrokarbon yang biasanya digunakan adalah gas alam, karena gas alam
memiliki kandungan dominan berupa hidrokarbon ringan seperti gas metana. Jika dibandingkan
dengan hidrokarbon yang lebih berat (hidrokarbon yang memiliki rantai karbon lebih panjang dari
gas metana), gas metana menghasilkan perolehan gas hidrogen yang lebih banyak. Reaksi steam
reforming terdiri reaksi utama yaitu reaksi antara gas metana dengan kukus, dan reaksi pergeseran
gas-air (Water-Gas Shift Reaction/WGSR). Reaksi steam reforming ditunjukkan pada persamaan
berikut:
CH4 + H2O CO + 3H2

H0298 = + 206 kJ/mol

CO + H2O CO2 + H2

H0298 = - 41,1 kJ/mol

Dengan kedua reaksi diatas, reaksi steam reforming total akan berlangsung secara endotermik dan
ditunjukkan pada persamaan berikut:
CH4 + 2H2O CO2 + 4H2

2.1

H0298 = + 206 kJ/mol

Termodinamika reaksi steam reforming

Reaksi steam reforming bersifat endotermik, sehingga untuk mendapatkan konversi yang tinggi
reaksi dijalankan pada suhu yang tinggi. Kukus pada reaksi steam reforming berperan untuk
menggeser kesetimbangan reaksi kea rah produk, sehingga dihasilkan gas CO2 dan gas H2. Selain
itu kukus juga berperan untuk menekan pembentukan deposit karbon pada pori-pori katalis pada
temperatur tinggi. Untuk itu, perbandingan antara jumlah kukus dengan gas metana dijaga pada
perbandingan yang melebihi perbandingan stoikiometriknya agar menghasilkan produk yang lebih
besar. Perbandingan kukus terhadap metana biasa disebut dengan istilah steam to carbon ratio
(S/C). Pengaruh S/C terhadap konsentrasi metana dalam kesetimbangan ditunjukkan pada Gambar
2.1 berikut.

Gambar 2.1 Konsentrasi gas metana dalam kesetimbangan pada berbagai nilai S/C (Appl, 1999)

Dari Gambar 2.1 dapat dilihat bahwa semakin tinggi nilai S/C konsentrasi metana akan semakin
rendah, atau dengan kata lain konversi metana akan semakin tinggi. Namun, jika nilai S/C semakin
tinggi, pemakaian bahan bakar juga akan semakin meningkat. Oleh karena itu nilai S/C dijaga pada
nilai yang optimal.
Selain pengaruh temperatur terhadap konversi metana, terdapat pula pengaruh tekanan terhadap
konversi metana pada reaksi steam reforming yang ditunjukkan pada Gambar 2.2 berikut.

Gambar 2.2 Konsentrasi metana dalam kesetimbangan pada berbagai nilai tekanan (Appl, 1999)

2.2

Secondary Reformer

Gas proses yang keluar dari primary reformer masih mengandung metana, gas hidrogen, gas CO,
dan gas CO2. Untuk itu, Secondary reformer berfungsi untuk menyempurnakan reaksi steam
reforming yang telah berlangsung di unit primary reformer. Agar reaksi berjalan lebih sempurna,
temperatur ditingkatkan dari 8000C (primary reformer) menjadi sekitar 900 12000C. Reaksi yang
berlangsung di secondary reformer sama seperti yang terjadi pada primary reformer, sehingga
reaksi juga berlangsung pada keadaan endotermik. Karena reaksi endotermik membutuhkan panas,
pada unit secondary reformer juga dilangsungkan reaksi pembakaran dengan gas oksigen dari
udara sekitar untuk memenuhi kebutuhan panas reaksi.
Gas proses yang sudah bercampur dengan kukus dipertemukan dengan aliran udara yang telah
dipanaskan sehingga terjadi reaksi pembakaran secara cepat, sehingga menghasilkan panas yang
didistribusikan secara merata ke seluruh permukaan unggun katalis. Gas oksigen yang terkandung
di dalam udara akan habis bereaksi pada reaksi pembakaran, sedangkan gas N2 akan dimanfaatkan
sebagai bahan baku untuk membuat amonia. Setelah mengalami reaksi pembakaran, gas akan
mengalir melalui unggun katalis nikel untuk menyempurnakan reaksi steam reforming. Batasan
konsentrasi gas metana pada keluaran secondary reformer dijaga maksimal 0.54 %-mol (dry basis)
sesuai ketentuan desain.
Gambar unit secondary reformer ditunjukkan pada Gambar 2.3 berikut.

Gambar 2.3 Sketsa alat Secondary Reformer (103-D)

2.3

Katalis reaksi steam reforming

Katalis berperan untuk menurunkan energi aktivasi reaksi sehingga reaksi dapat berjalan lebih
cepat. Katalis yang digunakan untuk reaksi steam reforming adalah katalis berbasis nikel. Katalis
nikel ini digunakan oleh primary reformer dan secondary reformer. Namun kandungan nikel pada
katalis yang digunakan secondary reformer lebih kecil dibandingkan katalis nikel pada primary
reformer. Hal ini dikarenakan reaksi pada secondary reformer berlangsung pada temperatur yang
tinggi dan membutuhkan ketahanan mekanik katalis yang baik, sehingga kandungan penyangga
pada katalis secondary reformer ditungkatkan.
Seiring berjalannya waktu, unjuk kerja dari katalis akan mengalami penurunan karena semakin
lama katalis akan terdeaktivasi. Oleh karena itu parameter-parameter yang mempengaruhi unjuk
kerja katalis perlu diperhatikan sehingga bisa dilakukan evaluasi terhadap kinerja katalis. Dengan
evaluasi tersebut, dapat diketahui jika katalis mengalami gangguan dan kapan katalis harus diganti.
Perubahan unjuk kerja katalis dapat menyebabkan kondisi opimum dari katalis juga berubah.
Parameter yang digunakan untuk mengevaluasi unjuk kerja katalis antara lain:
1. Aktivitas Katalis
Aktivitas katalis adalah kemampuan katalis untuk mempercepat laju reaksi dan meningkatkan
konversi dari umpan menjadi produk. Tentunya dengan aktivitas katalis yang semakin
berkurang akan menghasilkan penurunan konversi produk.
2. Selektivitas Katalis
5

Selektivitas katalis adalah kemampuan katalis untuk menghasilkan produk yang diinginkan dari
semua produk yang kemungkinan akan dihasilkan.
3. Umur Katalis
Umur katalis adalah waktu katalis untuk dapat mempertahankan aktivitas dan selektivitasnya
pada tingkatan tertentu. Apabila katalis mengalami penurunan kekuatan mekanik, aktivitas dan
selektivitas juga akan berkurang sehingga akan berakibat pada berkurangnya konversi produk.
Katalis yang telah mencapai end of lifeI harus diganti dengan katalis yang baru.
Penurunan aktivitas katalis dapat disebabkan oleh beberapa hal, faktor-faktor tersebut antara lain:
1. Adanya racun dari pengotor umpan katalis
Pengotor yang terkandung di dalam umpan dapat berperan sebagai racun bagi katalis. Hal ini
disebabkan karena pengotor dan reaktan berusaha berinteraksi dengan katalis, dan jika interaksi
pengotor dengan katalis lebih kuat, unjuk kerja dari katalis akan menurun karena dapat
menghalangi interaksi reaktan dengan permukaan aktif katalis.
Proses peracunan katalis memiliki tahapan yang sama dengan proses katalitik heterogen.
Pengotor yang terkandung dalam umpan mula-mula akan berdifusi ke permukaan luar katalis
dan kemudian akan teradsorpsi ke permukaan aktif katalis. Dengan interaksi antara pengotor
dengan permukaan aktif katalis, pengotor tersebut akan bereaksi menjadi substansi yang baru.
Jika terdapat energi yang cukup untuk melakukan proses desorpsi, substansi tersebut akan
terlepas dari permukaan aktif katalis. Proses peracunan ini dapat dibilang sebagai peracunan
sementara karena katalis tidak tersumbat secara permanen (tidak terjadi action blocking
permanen). Namun jika tidak terdapat energi yang cukup untuk melakukan proses desorpsi,
substansi tersebut akan tetap tinggal di permukaan aktif katalis sehingga mengakibatkan action
blocking permanen (Twigg, 1989).
Peracunan sementara dapat diatasi dengan cara mengalirkan umpan bebas pengotor kedalam
unggun katalis selama periode waktu tertentu hingga dipastikan katalis sudah bebas dari racun.
Lama tidaknya periode waktu tersebut tergantung dari seberapa parah katalis tersebut teracuni.
Sedangkan peracunan permanen dapat diatasi dengan mengganti dengan katalis yang baru dan
melakukan optimasi proses sehingga umpan yang akan memasuki unggun katalis baru tidak
mengandung racun.
2. Adanya racun dari reaktan produk
Peracunan yang terjadi pada kasus ini adalah seperti terbentuknya produk samping berupa
deposit karbon atau coking. Deposit karbon yang terbentuk tidak diinginkan karena dapat
menempel dan menutupi permukaan katalis sehingga mengakibatkan unjuk kerja katalis
menurun. Reaksi pembentukan deposit karbon ditunjukkan pada persamaan berikut:
CO + H2 C + H2O
2CO + H2 C + CO2
CH4 C + 2H2
Reaksi diatas dapat berlangsung pada rending temperatur antara 650 8000C. Kasus yang
sering terjadi pada proses industry amonia adalah coking pada primary reformer. Kasus ini bisa
diatasi dengan mengalirkan jumlah kukus berlebih sehingga menyebabkan karbon yang
terbentuk bereaksi dengan kukus membentuk gas H2 dan gas CO melalui reaksi WGSR.
6

3. Perubahan fisik katalis (sintering)


Perubahan fisik dalam skala mikro dan makro pada katalis dapat menurunkan aktivitas
katalis. Contohnya adalah aglomerasi kristal pada fasa aktif katalis yang dapat menyebabkan
hilangnya permukaan aktif katalis yang berakibat pada penurunan aktivitas katalis (Twigg,
1989). Contoh lain adalah kerusakan katalis pellet dalam jumlah besar yang dapat
menghalangi laju gas melalui unggun katalis sehingga mengakibatkan penurunan tekanan
yang tinggi dan mengurangi keluaran reaktor.

4. Distribusi gas yang tidak merata


Distribusi gas yang tidak merata dapat disebabkan oleh unggun katalis yang tidak merata dan
kesalahan pengisian katalis. Hal ini dapat menyebabkan penurunan umur katalis karena beban
yang ditanggung katalis tidak merata. Biasanya hal ini terjadi pada reaktor yang memiliki
konversi tinggi.
Contohnya adalah pada primary reformer pendistribusian gas antar tube bisa tidak merata. Jika
laju umpan di suatu tube tinggi, komposisi metana di keluaran primary reformer akan memiliki
nilai yang lebih tinggi dari desain (Boumaza, 2010).

BAB III
METODE PENYESELAIAN
3.1

Evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D)

Algoritma evaluasi kinerja unit secondary reformer ditunjukkan pada Gambar 3.1 berikut.
Mulai

Komposisi keluaran methanator


(106-D), primary reformer (101-B),
dan secondary reformer (103-D)
Komposisi masukan primary
reformer (101-B), dan secondary
reformer (103-D)
Laju alir kukus, udara, dan gas
Data steam to carbon ratio (S/C)

Evaluasi neraca
massa

Laju alir dan


S/G masukan
dan keluaran
unit 103-D

Perhitungan konversi
aktual dan konversi
kesetimbangan metana

Konversi aktual dan


konversi
kesetimbangan metana
pada unit 103-D

Selesai

Gambar 3.1 Algoritma evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D)

Pada perhitungan neraca massa, terdapat beberapa asumsi yang digunakan, antara lain:
1.
2.
3.
4.

Gas proses sebelum masuk unit saturator tidak mengandung kukus.


Air yang terbentuk dalam fasa uap (kukus).
Hidrokarbon berat diatas senyawa metana habis bereaksi.
Udara yang digunakan mengikuti komposisi desain.

Metode yang akan digunakan untuk menghitung konversi berikut hanya berlaku untuk reaksi
kesetimbangan. Pendekatan terhadap kesetimbangan untuk pergeseran gas-air (Water Gas Shift
Reaction) dilakukan dengan mengevaluasi konstanta kesetimbangan dan konversi kesetimbangan.
Reaksi pergeseran gas air adalah sebagai berikut.
8

A + H2O B + C
Konstanta kesetimbangan reaksi pergeseran gas-air dievaluasi dengan menggunakan persamaan
berikut.
=
Dengan:

( )( )
( )(2 )

(). ()
(). 100 /

= Komposisi B keluaran basis kering (%)

= Komposisi C keluaran basis kering (%)

= Komposisi A keluaran basis kering (%)

S/G = Steam to dry gas ratio


Sedangkan konversi kesetimbangan reaksi pergeseran gas-air dapat dievaluasi dengan
menggunakan persamaan berikut.

x2
Dengan:

= H2O in/A in

= B in/A in

= C in/A in

m 1 Kps p r x mKps p.r 0


Kps 1

Kps 1

Nilai m, p, dan r disubtitusi ke persamaan diatas sehingga membentuk persamaan kuadrat seperti
berikut.

x 2 bx c 0
1
x b b2 4c
2

Nilai x dipilih yang memenuhi ketentuan 0 x 1. Nilai x tersebut merupakan konversi


kesetimbangan dari reaksi yang dievaluasi.

3.2

Evaluasi kinerja dan estimasi lifetime katalis unit Secondary Reformer (103-D)

Algoritma estimasi lifetime katalis unit secondary reformer ditunjukkan pada Gambar 3.2 berikut:
Mulai

Temperatur masuk, keluar,


dan unggun katalis I-III
pada unit secondary
reformer (103-D)

Perhitungan selisih
temperatur ( T)
antar unggun katalis

T antar unggun
katalis

Plot T terhadap
waktu. Didapat
persamaan regresi
polinomial

Estimasi lifetime
katalis
menggunakan
persamaan regresi

Data lifetime
katalis, dimana
katalis sudah
tidak aktif lagi

Selesai

Gambar 3.2 Algoritma estimasi lifetime katalis pada unit Secondary Reformer (103-D)

Metode yang digunakan untuk mengestimasi lifetime dari katalis adalah metode selisih temperatur
atar bagian unggun katalis. Tahapan untuk melakukan estimasi lifetime adalah sebagai berikut:
1. Unit secondary reformer diasumsikan memiliki 3 termokopel untuk mengukur temperatur di
bagian atas, tengah, dan bawah unggun. Sketsa letak termokopel ditunjukkan pada Gambar 3.3
berikut.

10

Udara

T Inlet
T

T Top Bed
T

T Middle Bed
Gas

T Bottom Bed
T

T Outlet
T

Gambar 3.3 Sketsa unit Secondary Reformer (103-D) dan letak indikasi temperatur

2. Fraksi beda temperatur bed dihitung dengan menggunakan persamaan berikut:


T = T outlet T inlet
T1 = (T middle bed T top bed) /T
T2 = (T bottom bed T middle bed) /T
3. Data T, T1, dan T2 dialurkan terhadap waktu sehingga membentuk grafik seperti pada
gambar 3.4 berikut.

Gambar 3.4 Grafik selisih temperatur unggun katalis terhadap waktu

Secara teoritis, semakin tua umur katalis maka reaksi bergerak menuju unggun katalis yang ada
dibawahnya. Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa saat T1 menurun, T2 mengalami
peningkatan. Hal ini menunjukkan bahwa bagian atas unggun katalis sudah mulai terdeaktivasi.
Dengan teori ini, lifetime katalis dapat diperkirakan dengan meilhat waktu pada saat T2
mengalami penurunan hampir mendekati nilai nol.

11

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Hasil evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D)

Evaluasi kinerja unit secondary reformer dilakukan untuk melihat konversi aktual metana terhadap
konversi kesetimbangan metana. Selain itu, dengan membandingkan kondisi aktual dengan
kondisi ideal, dapat dianalisis proses yang terjadi pada reaksi pembakaran dan reaksi steam
reforming pada unit secondary reformer.
4.1.1 Hasil evaluasi neraca massa
Evaluasi neraca massa dilakukan untuk mendapatkan nilai steam to dry gas ratio (S/G) dan nilai
laju alir pada inlet dan outlet unit secondary reformer. Untuk mendapatkan nilai S/G tersebut perlu
dilakukan evaluasi neraca massa dari unit primary reformer karena pada data aktual tidak tersedia
besarnya laju alir untuk inlet dan outlet unit secondary reformer. Nilai S/G yang didapat dari hasil
perhitungan dan nilai S/G desain ditunjukkan pada Tabel 4.1 berikut.
Tabel 4.1 Data S/G hasil perhitungan neraca massa

Unit

S/G

S/G Desain

Galat

103-D Inlet

0.48

0.522

8.1 %

103-D Outlet

0.59

0.542

8.9 %

Terdapat 2 kasus yang dapat dilihat dari perbandingan diatas, yaitu nilai S/G aktual lebih kecil dari
desain dan S/G aktual lebih besar dari desain. Nilai S/G aktual lebih kecil dari desain kemungkinan
disebabkan oleh kurangnya jumlah kukus yang masuk. Hal ini dapat menyebabkan reaksi tidak
berjalan optimal karena kekurangan kebutuhan kukus, sehingga methane leak meningkat dan syn
gas yang dibentuk juga berkurang. Tentunya hal ini tidak diinginkan karena dapat berakibat buruk
untuk proses-proses selanjutnya. Kemudian, nilai S/G aktual lebih besar dari desain kemungkinan
disebabkan oleh berlebihnya jumlah kukus yang masuk. Hal ini baik karena dapat meningkatkan
konversi reaksi steam reforming. Namun jika nilai S/G terlalu besar, hal ini dapat menyebabkan
pemakaian steam sangat boros. Hal ini tentunya tidak menguntungkan bagi perusahaan karena
biaya operasi meningkat.
Dari Tabel 4.1, dapat dilihat bahwa pada inlet 103-D nilai S/G aktual lebih kecil dibandingkan
desain. Namun galatnya masih dapat diterima karena nilainya masih dibawah 10 %. Selain itu pada
outlet 103-D nilai S/G aktual lebih besar dibandingkan desain dan galatnya masih menunjukkan
nilai yang masih dapat diterima. Oleh karena itu kinerja unit secondary reformer jika ditinjau dari
nilai S/G masih cukup baik dan nilai S/G masih dapat diterima.
Selain nilai S/G, nilai laju alir juga di evaluasi untuk mengetahui proses pada secondary reformer
dan untuk digunakan dalam perhitungan konversi metana. Laju alir yang didapatkan dari hasil
perhitungan ditampilkan pada Tabel 4.2 berikut.

12

Tabel 4.2 Hasil perhitungan laju alir per tanggal 24 Juni 2013
Unit
103-D FEED
103-D EX
Stream
1
2
5559.01
5277.81
Laju Alir Molar (Dry Basis) kmol/jam
2669.01
3115.20
Laju Alir Molar (Steam) kmol/jam
8228.01
8393.01
Laju Alir Molar kmol/jam
89783.29
81745.06
Laju Alir Massa (Dry Basis) kg/jam
137865.42
137865.42
Laju Alir Massa kg/jam
16.151
15.488
MW Campuran (Dry Basis) g/mol
0.536
0.687
(S/G) Massa
0.522
0.542
S/G Desain
0.480
0.590
S/G
Komposisi Dry Basis
MW (g/mol)
16.043
5.74%
0.22%
CH4
32
6.34%
O2
28.01
6.45%
12.60%
CO
44.01
8.10%
9.00%
CO2
2.016
49.08%
53.75%
H2
28.013
23.98%
24.13%
N2
39.95
0.31%
0.30%
Ar
Laju Alir Wet Basis
100.00%
100.00%
16.043
319.04
11.61
CH4
32
352.33
O2
28.01
358.63
665.00
CO
44.01
450.22
475.00
CO2
18.015
2669.01
3115.20
H2O
2.016
2728.51
2836.82
H2
28.013
1333.11
1273.54
N2
39.95
17.17
15.83
Ar
8228.01
8393.01

Dari Tabel 4.2 dapat dilihat bahwa laju alir molar masukan unit secondary reformer tidak sama
dengan laju alir molah keluaran unit secondary reformer. Hal ini dapat disebabkan karena
terjadinya reaksi sehingga nilai laju alir molar berubah. Nilai laju alir molar menjadi lebih kecil
karena terjadinya konversi dari senyawa yang lebih berat (CH4 dan H2O) menjadi senyawa yang
lebih ringan (H2 dan CO).

4.1.2 Hasil evaluasi konversi metana


Evaluasi konversi metana dilakukan untuk mendapatkan konversi kesetimbangan dari reaksi yang
berlangsung di dalam unit secondary reformer. Konversi kesetimbangan ini akan dibandingkan
dengan konversi aktual untuk mendapatkan analisis mengenai proses pada unit secondary
reformer. Reaksi yang terjadi di dalam unit secondary reformer ditunjukkan pada persamaan
berikut:
Reaksi 1:

CH4 + H2O CO + 3H2

Reaksi 2:

CO + H2O CO2 + H2

13

Untuk mendapatkan konversi kesetimbangan, dibutuhkan data S/G dan komposisi dry basis. Data
tersebut didapatkan dari perhitungan neraca massa sebelumya. Hasil perhitungan konversi metana
ditunjukkan pada Tabel 4.3 berikut.
Tabel 4.3 Hasil perhitungan konversi kesetimbangan dan konversi aktual metana
Reaksi 1
Reaksi 2
15.068
0.650
Kps
8.366
4.684
m
1.124
0.714
p
25.657
4.266
r
Persamaan Kuadrat
1
1
a
11.935
24.826
b
6.910
2.54E-15
c
Konversi Kesetimbangan
Cara 1 (Rumus abc):
11.325
24.826
x1
x2
0.610
0
Cara 2 (Goal Seek):
-8.3E-07
y -0.00017
x
0.610
3.35E-08
Konversi Aktual
X
0.964
0.019

Dari Tabel 4.3 dapat dilihat bahwa konversi kesetimbangan metana pada reaksi 1 sebesar 0.61 dan
konversi kesetimbangan karbon monoksida pada reaksi 2 mendekati nilai nol. Sedangkan konversi
metana dan karbon monoksida aktual sebesar 0.964 dan 0.019. Hal ini merupakan kasus yang tidak
mungkin terjadi, karena seharusnya konversi aktual lebih kecil atau sama degan konversi
kesetimbangan. Namun hal ini dapat terjadi secara teoritis karena proses yang sesungguhnya
terjadi tidak seperti yang di perkirakan secara teori. Selain reaksi steam reforming, terdapat reaksi
pembakaran di bagian atas unit secondary reformer. Reaksi pembakaran tersebut menurut teori
adalah pembakaran gas H2. Reaksi pembakaran H2 ditunjukkan pada persamaan berikut:
Reaksi pembakaran gas H2:

H2 + O2 CO2 + H2O

Namun, selain gas hidrogen terdapat gas metana yang juga memungkinkan untuk mengalami
reaksi pembakaran oleh udara. Jadi asumsi yang dapat digunakan untuk analisis ini adalah
terjadinya 2 reaksi pembakaran, yaitu pembakaran gas H2 dan gas CH4. Asumsi ini yang akan
digunakan untuk melakukan analisis terhadap reaksi yang terjadi pada unit secondary reformer.
Untuk melanjutkan analisis, terdapat beberapa asumsi yang harus dinyatakan, antara lain:
1. Pertama, pada reaksi 2 nilai konversi kesetimbangan dari gas karbon monoksida dapat
dikatakan bernilai nol. Hal ini menunjukkan bahwa hampir tidak ada senyawa CO yang
terkonversi menjadi CO2 dan dapat diasumsikan bahwa reaksi 2 tidak terjadi atau terjadi dengan
konversi CO yang sangat kecil.
2. Kedua, selain pembakaran gas H2 terdapat pula reaksi pembakaran gas CH4 seperti yang sudah
dijelaskan sebelumnya.
3. Ketiga, reaksi pembakaran metana dapat diasumsikan tidak berjalan sempurna karena
kebutuhan oksigen dari udara tidak cukup, sehingga menghasilkan sebagian besar CO dan
sebagian kecil CO2.
Dengan ketiga asumsi tersebut, dapat dilakukan analisis sebagai berikut:
14

1. Pertama, konversi aktual dari senyawa karbon monoksida pada reaksi kedua tidak valid. Karena
dengan asumsi pertama, reaksi kedua tidak mungkin terjadi dengan nilai konversi
kesetimbangan sama dengan nol atau hampir mendekati nol. Oleh karena itu, dapat disimpulkan
bahwa gas karbon dioksida yang dihasilkan pada keadaan aktual tidak semuanya berasal dari
reaksi 2.
2. Kedua, Konversi aktual metana sebesar 0.96 jauh lebih besar dibandingkan konversi
kesetimbangan metana pada reaksi 1 dari perhitungan sebesar 0.61. Hal ini disebabkan karena
pada perhitungan konversi aktual metana, diasumsikan tidak ada metana yang terbakar dan
semua metana bereaksi pada reaksi 1. Sedangkan pada kenyataannya, dengan asumsi kedua,
dapat dinyatakan bahwa tidak semua senyawa metana mengalami reaksi steam reforming
melainkan ada senyawa metana yang juga ikut terbakar. Sehingga dapat disimpulkan bahwa,
nilai konversi aktual yang lebih besar dibandingkan nilai konversi kesetimbangannya
disebabkan oleh adanya senyawa metana yang hilang akibat mengalami reaksi pembakaran.
3. Ketiga, dengan kedua analisis diatas, masih terdapat satu hal yang belum terjawab yaitu
manakah reaksi yang menghasilkan senyawa CO2 pada keadaan aktual. Dengan asumsi ketiga,
dapat disimpulkan bahwa terjadi reaksi pembakaran metana yang tidak sempurna. Reaksi
pembakaran metana ditunjukkan pada persamaan berikut:
CH4 + 1,5O2 CO + 2H2O
CO + O2 CO2
Dengan asumsi ketiga, dapat dinyatakan bahwa dari reaksi pembakaran metana, gas CO lebih
banyak dihasilkan daripada gas CO2. Selain itu, dapat dilihat bahwa gas CO2 dihasilkan
sebagian dari reaksi pembakaran metana. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa seluruh
gas CO2 yang dihasilkan sebagian berasal dari reaksi pembakaran metana dan sebagian lainnya
dari reaksi 2 pada reaksi steam reforming.
Selain itu, reaksi 1 pada reaksi steam reforming menghasilkan gas CO. Sedangkan dari hal
reaksi pembakaran diatas, CH4 yang terbakar juga menghasilkan gas CO. Hal inilah yang
menyebabkan konversi aktual metana tinggi, yaitu sebesar 0.96, karena senyawa CO dihasilkan
dari reaksi pembakaran metana dan reaksi steam reforming.
Dengan analisis dan asumsi diatas, fenomena lebih besarnya konversi aktual dibandingkan
konversi kesetimbangan metana sudah dapat dijelaskan.

4.2

Hasil evaluasi kinerja dan estimasi lifetime katalis unit Secondary Reformer (103-D)

Evaluasi kinerja dan estimasi lifetime katalis perlu dilakukan karena terdapat beberapa masalah
pada unit secondary reformer Pabrik PUSRI III. Masalah tersebut antara lain pressure drop yang
semakin meningkat dan umur katalis secondary reformer sudah mendekati akhir lifetime yang
diduga, yaitu lebih dari 5 tahun. Evaluasi kinerja katalis dilakukan dengan memperhatikan
variabel-variabel seperti pressure drop dan CH4 leakage. Sedangkan estimasi lifetime katalis
dilakukan dengan metode grafik selisih temperatur.
4.2.1 Hasil perhitungan estimasi lifetime katalis unit Secondary Reformer (103-D)
Perhitungan estimasi lifetime katalis menggunakan metode grafik yang membutuhkan data fraksi
temperatur dan waktu. Alur dari data tersebut ditunjukkan pada Gambar 4.1 berikut.

15

0.900
y1 = 2E-05x3 - 0.0013x2 + 0.0126x + 0.4663
R = 0.8889

0.800

y2 = -3E-05x3 + 0.0022x2 - 0.0298x + 0.263


R = 0.8134

Fraksi Temperatur

0.700
0.600

0.500

T1

T2

0.400

Poly. (T1)
0.300

Poly. (T2)

0.200
0.100
0.000
0

10

15

20

25

30

35

40

45

50

55

Waktu (Bulan)

Gambar 4.1 Grafik fraksi temperatur terhadap waktu periode Mei 2009 Mei 2013

Pada Gambar 4.1, T1 menunjukkan daerah unggun katalis diantara temperatur top bed dengan
middle bed dan T2 menunjukkan daerah unggun katalis diantara temperatur middle bed dengan
bottom bed. Dari grafik tersebut, dapat dilihat bahwa profil dari T1 mula-mula mengalami sedikit
kenaikan dan kemudian mengalami penurunan. Di saat yang bersamaan profil dari T2 mengalami
kenaikan hingga mencapai puncaknya pada saat T1 mencapai nilai fraksi temperatur sebesar 0.1.
Hal ini menunjukkan bahwa keaktifan dari katalis diantara top bed dengan middle bed (T1)
mengalami penurunan seiring berjalannya waktu. Sehingga dapat dilihat pada grafik bahwa
unggun katalis diantara top bed dengan middle bed mengalami end of life pada bulan ke-37 sejak
pertama kali digunakan, atau lebih tepatnya pada bulan Mei 2012.
Kemudian keaktifan katalis diantara middle bed dengan bottom bed (T2) memiliki kecenderungan
naik mengikuti trend bed diatasnya dan kemudian mengalami penurunan. Sehingga kondisi katalis
secara umum pada bagian ini masih cukup baik. Apabila end of life katalis diperkirakan pada fraksi
temperatur bernilai 0.1 (mengikuti end of life T1), maka dengan metode ekstrapolasi grafik,
unggun katalis diantara middle bed dengan bottom bed mengalami end of life pada bulan ke-58
sejak pertama kali digunakan, atau lebih tepatnya pada bulan Februari 2014. Secara menyeluruh
dapat disimpulkan bahwa unggun katalis dapat dioperasionalkan sampai dengan bulan Februari
2014. Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan kapan katalis harus
diganti. Pertama, jika katalis diganti pada waktu yang berdekatan dengan end of life dari katalis
tersebut dikhawatirkan terjadi penurunan kondisi katalis secara drastis dan secara tiba-tiba yang
dapat menyebabkan proses tidak berjalan dengan baik. Kedua, jika katalis diganti jauh sebelum
waktu end of life, perusahaan akan mengalami kerugian seperti kehilangan produksi amoniak
selama waktu pergantian tersebut. Oleh karena itu, waktu pergantian katalis harus
dipertimbangkan dengan jadwal Turn Around (TA) yang sudah ditentukan.
16

4.2.2 Hasil perhitungan evaluasi kinerja katalis


Kinerja katalis dipengaruhi oleh beberapa hal, antara lain dapat dilihat dari pressure drop dan
konsentrasi CH4 yang lolos dari unit secondary reformer. Dengan memperhatikan dan
mengevaluasi variabel-variabel tersebut, dapat dianalisis kinerja dari katalis yang sedang
digunakan. Oleh karena itu, selain mengestimasi lifetime menggunakan metode grafik selisih
temperatur, perlu dilakukan juga evaluasi dengan melihat trend dari variabel-variabel seperti
pressure drop dan methane leakage.
4.2.2.1 Pressure drop katalis unit Secondary Reformer (103-D)
Dari data yang didapatkan dari bulan Mei 2009 hingga Mei 2013, didapatkan alur pressure drop
terhadap waktu seperti yang ditunjukkan pada Gambar 4.2 berikut.
1.4
1.2

Pressure Drop

1
0.8
0.6
0.4

0.2
0
Dec-08 Jul-09

Jan-10 Aug-10 Feb-11 Sep-11 Apr-12 Oct-12 May-13 Nov-13

Waktu (Bulan)

Gambar 4.2 Grafik pressure drop terhadap waktu periode Mei 2009 Mei 2013

Dari Gambar 4.2 dapat dilihat bahwa profil pressure drop mengalami peningkatan seiring dengan
berjalannya waktu. Hal ini menunjukkan bahwa kinerja katalis semakin berkurang yang
kemungkinan disebabkan oleh faktor-faktor lain. Nilai kenaikan pressure drop masih dapat
diterima dengan wajar jika masih berada pada batas desain yang ditentukan. Secara desain, nilai
pressure drop pada unit secondary reformer dijaga maksimal pada nilai 0.54. Namun, jika
diperhatikan dari grafik, mulai terjadi peningkatan pressure drop secara drastis mulai bulan
Februari 2012. Hal ini berakibat buruk bagi proses di pabrik amonia karena dapat meningkatkan
beban pada instrumen selanjutnya. Kenaikan pressure drop ini kemungkinan dapat disebabkan
oleh terbentuknya senyawa karbon pada unggun katalis atau biasa disebut dengan coking.
4.2.2.2 Konversi metana keluaran unit Secondary Reformer (103-D)
Dari data yang didapatkan dari bulan Mei 2009 hingga Mei 2013, didapatkan alur CH4 leakage
terhadap waktu seperti yang ditunjukkan pada Gambar 4.3 berikut.

17

0.6

Methane Leakage

0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0
Dec-08 Jul-09

Jan-10 Aug-10 Feb-11 Sep-11 Apr-12 Oct-12 May-13 Nov-13

Waktu (Bulan)

Gambar 4.3 Grafik CH4 leakage terhadap waktu periode Mei 2009 Mei 2013

Variabel lain yang menjadi parameter kinerja katalis adalah kadar CH4 pada outlet unit secondary
reformer. Evaluasi ini dibutuhkan untuk menjadi bahan pertimbangan lain dalam menentukan
penggantian katalis. Jika nilai CH4 leakage melebihi kadar maksimum (0.54 menurut desain) dan
tidak memenuhi syarat, maka hal ini dapat menjadi pertimbangan penting dalam penggantian
katalis.
Dari grafik dapat dilihat bahwa nilai CH4 leakage masih dibawah batasan desain. Walaupun
demikian, dari grafik dapat dilihat bahwa nilai CH4 leakage cenderung mengalami peningkatan
seiring dengan berjalannya waktu. Jika dilakukan metode ekstrapolasi dengan persamaan regresi,
nilai CH4 leakage akan mencapai batas kadar desain pada bulan November 2016.

18

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan

Kesimpulan dari tugas khusus mengenai evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D) dan
evaluasi kinerja katalis serta estimasi lifetime katalis adalah sebagai berikut:
1. Kinerja katalis pada bagian atas unggun katalis secondary reformer masih cukup baik hingga
bulan Januari 2012. Mulai Februari 2012 kinerja katalis menurun dilihat dari nilai pressure
drop yang meningkat secara drastis. Jika dilihat dari konversi metana, kinerja katalis masih
menunjukkan kinerja yang cukup baik hingga sekarang (Mei 2013).
2. Dari hasil estimasi lifetime katalis, didapatkan kesimpulan bahwa katalis secondary reformer
akan mencapai end of life pada bulan Februari 2014 (dari waktu end of life bagian bawah
unggun katalis).
3. Dari evaluasi neraca massa didapatkan nilai S/G pada inlet dan outlet secondary reformer
sebesar 0.48 dan 0.59. Nilai ini memiliki galat sebesar 8.1% dan 8.9% dibandingkan dengan
desain. Oleh karena itu nilai S/G tersebut masih dapat diterima karena masih dibawah 10%.
Selain itu nilai laju alir molar pada inlet dan outlet secondary reformer didapatkan sebesar
5559.01 kmol/jam dan 5277.81 kmol/jam. Pengurangan nilai laju alir molar ini disebabkan oleh
adanya konversi senyawa yang lebih berat (gas metana dan air) menjadi senyawa yang lebih
ringan (H2 dan CO).
4. Dari perhitungan konversi kesetimbangan metana pada reaksi steam reforming, didapatkan 3
buah kesimpulan, yaitu: Pertama, kasus konversi aktual metana (sebesar 0.964) yang lebih besar
dari konversi kesetimbangan metana (sebesar 0.61) disebabkan adanya gas metana yang
terbakar, dan dari proses pembakaran ini juga menghasilkan senyawa CO dengan asumsi reaksi
pembakaran gas metana jauh dari sempurna akibat kurangnya kebutuhan gas oksigen. Oleh
karena itu konversi metana menjadi CO terlihat sangat tinggi. Kedua, reaksi pergeseran gas-air
pada reaksi steam reforming hampir tidak terjadi dilihat dari nilai konversi kesetimbangan
metana yang mendekati nol. Ketiga, gas karbon dioksida yang dihasilkan berasal dari reaksi
pembakaran metana dan reaksi pergeseran gas-air pada reaksi steam reforming.
5. Dari perhitungan dan analisis yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa proses reaksi
yang terjadi pada secondary reformer terdiri dari reaksi pembakaran gas hidrogen, reaksi
pembakaran gas metana, dan reaksi steam reforming.

5.2

Saran

Dari tugas khusus mengenai evaluasi kinerja unit Secondary Reformer (103-D) dan evaluasi
kinerja katalis serta estimasi lifetime katalis, terdapat beberapa saran yang ingin diberikan, antara
lain:
1. Dilakukan pengecekan terhadap katalis unit secondary reformer dilihat dari lifetime yang sudah
mendekati end of life dan nilai pressure drop yang meningkat sangat drastis. Selain itu
pertimbangkan juga untuk dilakukan pergantian katalis karena dengan alasan yang sama.
2. Dilakukan pemeriksaan terhadap posisi termokopel pada reaktor, karena posisi tersebut dapat
berguna untuk melakukan estimasi lifetime katalis yang lebih mendetail dan lebih akurat.
19

DAFTAR PUSTAKA
Appl, M., Ammonia principles and industrial practice, Wiley-VCH, Weinheim, 1999.
Boumaza, M., Effects of catalyst tubes characteristics on a steam reforming process in
ammonia, World Academy of Science, Engineering and Technology 71, hal 181-186,
2010.
Twigg, M. V., Catalyst handbook, Wolfe Publishing Ltd., London, 1989.
Levenspiel, O., Chemical reaction engineering, 3rd Ed., John Wiley and Sons, New York,
1999.

20

LAMPIRAN A
SPESIFIKASI DAN DESAIN
A.1

Skema unit Secondary Reformer (103-D)

Gambar A.1 Desain reaktor unit Secondary Reformer (103-D)

21

A.2

Spesifikasi katalis unit Secondary Reformer (103-D)


Tabel A.1 Spesifikasi katalis Secondary Reformer (103-D)

No. Parameter
1 Tipe
2 Komposisi (wt. %)
3

Ukuran (mm)

4
5
6

Bulk Density (kg/dm3)


Kekuatan Mekanik (daN/ring)
Abrasi (wt. %)

Keterangan
INS G-0110-7H/C
NiO min 10.5
SiO2 max 0.1
D = 16.5
H = 18
n x dh = 7 x 3.4
0.90.1
60
2

22

LAMPIRAN B DATA MENTAH


B.1

Data laju alir dan steam to carbon ratio

Kode
FI-106
FRC-1
FRCA-2
FRCA-3
FIa-51
S/C

B.2

Tabel B.1 Data laju alir dan steam to carbon ratio


Laju Alir
Keterangan
1700 Nm3/jam
Syn gas masuk ke 101-D
19200 Kg/jam
Gas proses masuk ke 101-D
68370 Kg/jam
Steam proses masuk ke 101-B
37582 Nm3/jam
Udara masuk ke 103-D
1000 Kg/jam
Emergency steam masuk ke 103-D
3.42
Steam to Carbon Ratio

Data komposisi

Unit
Stream

Tabel B.2 Data komposisi (dry basis)


106-D
101-B
101-B
AIR
EX
FEED
EX
FEED
1
2
3
4

103-D
FEED
5

103-D
EX
6

0.54%

5.74%

0.22%

6.34%
6.45%
8.10%

12.60%
9.00%

MW (g/mol)

CH4
C2H6
C3H8
n-C4H10
i-C4H10
n-C5H12
i-C5H12
C6+
O2
CO
CO2
H2O
H2
N2
Ar

16.043
30.07
44.097
58.124

32
28.01
44.01
18.015
2.016
28.013
39.95
TOTAL

83.65%
6.61%
2.74%
0.49%
0.39%
0.11%
0.17%
0.10%

8.22%

21.00%
0.00%
72.63%
26.50%
0.33%
100.00%

0.75%

9.24%
11.60%

4.15%
70.30%
49.08%
53.75%
0.83%
0.63%
78.00%
23.98%
24.13%
0.01%
0.01%
1.00%
0.31%
0.30%
100.00% 100.00% 100.00% 100.00% 100.00%

23

Data temperatur

B.3

Temp. Bottom bed

C
459
462
456
452
457
453
453
451
454
454
448
450
452

C
815
788
789
787
770
737
770
775
789
775
772
775
790

C
1200
1066
1075
1070
1073
1074
1075
1073
1073
1062
1080
1078
1081

C
1100
984
1005
985
1005
1004
1002
1002
1008
998
1015
1018
1019

C
999
965
970
960
979
977
967
972
596
585
987
985
995

40920
40584
37490
36445

21500
25500
28750
28500

455
454
459
462

786
787
790
790

39005
40016

25500
23000

37322
39302
38375
38044
39049
39214
39575
39651
28052
33839
31069
40660

CH4 Leakage

Temp. Middle bed

Kg/jam
2888-9379
5000
20000
20000
20000
21500
20000
20200
24250
24000
21500
19500
19000

Pressure Drop

Temp. Top bed

Nm3/jam
41985
33852
40753
41449
40603
40557
39903
40425
38542
39439
40254
40112
39294

Temp. Outlet

Temp. Inlet Gas

Satuan
Desain
May-09
Jun-09
Jul-09
Aug-09
Sep-09
Oct-09
Nov-09
Dec-09
Jan-10
Feb-10
Mar-10
Apr-10
May-10
Jun-10
Jul-10
Aug-10
Sep-10
Oct-10
Nov-10
Dec-10
Jan-11
Feb-11
Mar-11
Apr-11
May-11
Jun-11
Jul-11
Aug-11
Sep-11
Oct-11
Nov-11
Dec-11
Jan-12
Feb-12
Mar-12
Apr-12
May-12
Jun-12
Jul-12
Aug-12

Temp. (Udara+Steam)

Tahun ke-2
Tahun ke-3
Tahun ke-4

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40

Tahun ke-1

Flow Steam to Air Coil

Stream

Flow Udara Proses

Tabel B.3 Data temperatur unggun katalis unit Secondary Reformer (103-D)

C
979
911
920
910
930
930
927
927
937
926
941
943
946

Kg/cm2
0.54
0.4
0.4
0.4
0.6
0.2
0.2
0.2
0.4
0.4
0.5
0.2
0.2

%-mol
0.54
0.33
0.24
0.21
0.18
0.21
0.17
0.14
0.2
0.21
0.23
0.17
0.16

1070 997 967 921


1068 1002 973 919
1064 1011 983 927
1059 1016 978 929

0.3
0.2
0.2
0.3

0.17
0.2
0.18
0.15

460
458

790 1041 1011 971 917


788 1028 1007 965 912

0.3
0.5

0.17
0.19

20500
16000
12500
12500
11000
11000
10000

457
463
454
456
465
474
472

790
788
790
789
788
792
791

1020 1001 952 905


1020 988 939 904
1020 992 936 906
1020 989 935 898
1020 978 929 886
1020 990 935 889
1020 998 945 887

0.5
0.5
0.5
0.5
0.4
0.4
0.3

0.36
0.43
0.39
0.51
0.39
0.51
0.34

0
0

469
467
456
467
464

791
790
793
792
790

1020
1020
1020
1020
1020

0.8
0.6
1
0.6
0.4

0.34
0.34
0.29
0.25
0.38

1002
994
1103
1012
1004

925
886
973
899
892

890
879
928
845
830

24

Tahun ke-5

41
42
43
44
45
46
47
48
49

Sep-12
Oct-12
Nov-12
Dec-12
Jan-13
Feb-13
Mar-13
Apr-13
May-13

40815
40908
38187
36312
41616
41161
42931
43891
43308

0
23000
15000
30500
10000
9500
7500
9000

457
472
455
452
475
372
457
466
471

790
790
796
788
786
790
782
784
781

1020
1020
1020
1020
1020
1020
1020
1020
1020

1014
1006
1003
997
979
1021
989
986
942

901
895
887
878
889
897
878
887
878

797
782
776
752
870
755
738
740
732

0.5
0.9
1
1.1
0.9
1.1
1.2
1.1
1.2

0.31
0.34
0.26
0.27
0.49
0.2
0.38
0.36
0.36

25