Anda di halaman 1dari 2

Algoritma terapinya dapat dijelaskan seperti ini, pada tahap pertama yaitu

pada saat serangan pertama atau belum pernah menggunakan SGA (Second
Generation Antipsychotic) sebelumnya, selama maksimal 12 minggu gunakan SGA
tunggal seperti Aripiprazol, olanzapin, quetiapin, risperidon, atau ziprasidon. Jika
responnya parsial (sebagian) atau tidak ada sama sekali maka pada tahap kedua dapat
diberikan obat SGA tunggal yang lain selain yang dipakai pada tahap 1 selama
maksimal 12 minggu. Jika respon parsial atau tidak ada maka dapat digunakan pada
tahap 2 FGA (First Generation Antipsychotic) atau SGA yang lain, jika responnya
parsial atau tidak ada dapat ke tahap ketiga dengan mencoba FGA atau SGA yang lain
selama 6 bulan, yang sebelumnya pada tahap 2 sebenarnya dapat langsung ke tahap
ketiga juga. Pada tahap 2a, jika dapat menerima klozapin maka jika responnya parsial
atau tidak ada dapat diberikan klozapin, namun jika tidak ada juga dapat ke tahap
kelima untuk dicoba satu obat FGA atau SGA yang belum perna dicoba, sementara
jika pada tahap 3 tidak ada respon dan tidak dapat menerima klozapin dapat langsung
ke tahap 5. Di tahap 5 jika tidak ada respon juga maka dapat diberikan terapi
kombinasi antara SGA degan FGA, atau kombinasi SGA dengan SGA, atau
kombinasi antara SGA atau FGA dengan ECT, atau kombinasi antara FGA atau SGA
dengan agen lain.
Obat-obatan antipsikotik merupakan obat-obatan yang digunakan untuk
mengobati jenis gangguan jiwa yang disebut gangguan psikotik. Obat antipsikotik
berdasarkan penjelasan pada algoritma terapi sebelumnya terdiri menjadi 2 jenis,
yaitu FGA dan SGA.
FGA bekerja dengan memblok reseptor D2 di mesolimbik, mesokortikal,
nigostriatal, dan tuberoinfundibular sehingga dengan cepat menurunkan gejala positif.
Pemakaian yang lama dapat memberikan efek samping berupa gejala ekstrapiramidal,
tardive diskinesia, disfungsi seksual, peningkatan berat badan, dan memperat gejala
negatif maupun kognitif. Selain itu FGA juga dapt menimbulkan efek samping berupa
mulut kering, pandangan kabur, gangguan defekasi, dan hipotensi. FGA ada 2 macam,
yaitu FGA dengan potensi tinggi dan FGA dengan potensi rendah. FGA dengan
potensi tinggi apabila digunakan dosis kurang atau sama dengan 10 mg seperti
trifluoperazine, fluphenazine, haloperidol, dan pimozide. Biasanya obat ini digunakan
untuk mengatasi sindrom psikosis dengan gejala dominan apatis, menarik diri,
hipoaktif, waham, dan halusinasi. Sementara FGA dengan dosis rendah bila dosisnya
lebih dari 50 mg seperti Chlorpromazine dan thiondazine yang digunakan pada
penderita dengan gejala dominan gaduh gelisah, hiperaktif, dan sulit tidur.
SGA merupakan antipsikotik yang dikenal pula sebagai antipsikotik atipikal.
Merupakan pilihan pertama di dalam terapi skizofrenia, kecuali klozapin. Obat
generasi kedua ini memiliki sedikit atau bahkan tidak ada efek ekstrapiramidal. SGA
bekerja secara relatif dengan menghambat reseptor D2 dan reseptor 5-HT2A. Obatobatan yang termasuk ke dalam SGA antara lain aripiprazol, olanzapin, quetiapin,
risperidon, klozapin, dan ziprasidon.