Anda di halaman 1dari 5

DETERMINASI KADAR BESI (II) PADA AIR KERAN LABORATORIUM

MENGGUNAKAN SPEKTROFOTOMETER UV-VISIBLE


Saiful Islam Robbani
Laboratorium Analisis Fisikokimia, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran
Fakultas Farmasi UNPAD, Kampus Jatinangor

Pendahuluan

besi juga merupakan komponen dari

Indonesia merupakan daerah

haemoglobin sehingga memungkinkan

tropis yang tersusun atas 2/3 wilayah

sel darah merah membawa oksigen

lebih dari air. Maka dari itu Indonesia

dan mengantarkannya

sering

Negara

tubuh. Oleh karena itu, kekurangan zat

maritime. Juga, bersyukur menjadi

besi mampu menimbulkan penyakit

bagian

karena

anemia dengan gejala seperti lemas,

kekayaan airnya ini. Dan kita sendiri

pucat, dan perubahan dalam tingkah

mengetahui bahwasanya air adalah

laku kognitif. Akan tetapi, kelebihan

sumber

Tapi

zat besi juga mampu menyebabkan

dalam air banyak sekali kandungan

keracunan, muntah, diare , kerusakan

yang

sehingga

usus , serta penyakit hemokro-matis.

kadang air menjadi

Oleh karena itu, diperlukan suatu

toksik atau berbahaya bagi tubuh kita,

standar yang mengatur batas-batas

salah satunya adalah kadar Fe atau besi

kadar

dalam air, yang berlebihan.

diperbolehkan terkandung dalam air

I.

disebut

dari

dengan

Indonesia,

kehidupan

manusia.

mempengaruhinya,

menyebabkan

Besi

merupakan

komponen

untuk

setiap

ke jaringan

senyawa

dikonsumsi.
mengenai

Standar
air

yang

yang

yang mampu mempengaruhi proses

mengatur

minum

enzimatik di dalam tubuh. Selain itu,

terdapat di dalam Permenkes No.

492/MENKES/IV/2010,

dimana

di

dalamnya disebutkan bahwa standar

mempengaruhi

warna

(Banowati,

2013).

normal kadar besi untuk air minum

Kolorimetri dilakukan dengan

manusia sebesar 0,3 ppm (Widowati,

membandingkan

2008).

dengan aplikasi yang dibuat pada


Penetuan

kadar

besi

dapat

keadaan

larutan

yang

sama

standar

dengan

dilakukan dengan metode kolorimetri

menggunakan tabung Nessler atau

dengan mengamati perubahan warna

kolorimeter

pada

Fe2+ dan

kolorimetri elektronik, jumlah cahaya

tersebut

yang diserap berbanding lurus dengan

menggunakan media mata. Kita dapat

konsentrasi larutan. Metode ini sering

mengamati

digunakan

larutan standar

membandingakan

larutan

warna larutan

tersebut

Dubosque.

dalam

Dengan

menentukan

karena adanya perubahan warna pada

konsentrasi besi dalam air minum

saat

(Rusmawan, 2011).

penambahan

1,10-fenontrolin

yang warna awal


berwarna

atau

orange-merah

bening
bata

perubahan
perbedaan

larutan

dan

warna
karena

tidak

Pada penelitian ini dilakukan

menjadi

analisis kadar besi dalam sampel air

pada

mengalami
dipengaruhi

keran

dari

Laboratorium

Analisis

Fisikokimia kolorimetri menggunakan


spektro UVVisible.

penambahan larutan standar Fe2+ 10


ppm
II.

yang

berbeda

sehingga

Metode
2.1 Alat

2.2 Bahan

Alat yang digunakan dalam

Bahan-bahan
dalam

yang

percobaan adalah: botol semprot, gelas

digunakan

penelitian

beaker, gelas ukur, kuvet, labu ukur 20

ini,meliputi: Feri Amonium sulfat, 100

ml, mikropipet, pipet tetes, pipet

mg Fenantrolin dalam 100 mL larutan,

volume, spektrofotometer UV-Vis.

10 gram Hidroksil Ammonium Klorida


dalam 100 mL air, 10 gr Na-asetat

dalam 100 mL air, Asam Sulfat, air

hidroksilamonium

klorida,

mL

keran (sampel), dan aquadest.

larutan fenantrolin, 1,6 mL natrium


asetat, dan aquades hingga volume
akhir 20 mL.

2.3 Prosedur

Alat yang digunakan dalam

Pembuatan Larutan Baku Besi (II)


Pembuatan standar Fe yang

pengukuran kadar besi (II) pada

dibuat dengan cara padatan Feri

penelitian ini, yaitu spektrofotometer

ammonium

UV-Vis

sulfat

dan

scanner.

Untuk

[Fe(NH4)2(SO4)2.6H2O] di timbang

pengukuran dengan spektrofotometer

sebanyak

UV-Vis, setiap larutan standar besi (II)

0,0702

gram

dan

dimasukkan ke dalam labu ukur 1 liter,

dan

larutkan

aquadest.

absorbansinya pada max = 512 nm.

Ditambahkan 2,5 mL asam sulfat,

Nilai absorbansi hasil pengukuran

ditambah

L.

dialurkan terhadap konsentrasi larutan

Dikocok hingga homogen. Larutan

standar besi (II) untuk membuat kurva

baku/ standar/stock dengan konsentrasi

kalibrasi. Absorbansi larutan sampel

10 ppm telah dibuat. Dan kemudian

dialurkan terhadap kurva kalibrasi

larutan baku ini diiencerkan lagi

tersebut dan ditentukan kadar besi (II).

sehingga diperoleh lima konsentrasi

Setelah didapatkan nilai absorbansi,

yang berbeda yaitu 0,1 ppm; 0,2

kurva kalibrasi larutan standar besi (II)

ppm;0,5 ppm; 1 ppm; dan 2,5 ppm

dibuat

menggunakan

absorbansi (A) terhadap konsentrasi

dengan

aquadest

sampai

labu

ukur

yang

berukuran lebih kecil.

larutan

dengan

sampel

cara

diukur

mengalurkan

(C) larutan. Absorbansi larutan sampel


diplotkan pada kurva kalibrasi larutan
standar besi (II) untuk mengetahui

Persiapan dan Analisis Sample


Sampel

keran

konsentrasi besi (II) dalam sampel.

sebanyak 10 mL dimasukkan ke dalam

Setelah itu, kadar besi (II) dalam

labu

sampel air keran dapat diketahui.

ukur

ditambahkan

berupa

20
0,2

air

mL.
mL

Kemudian
larutan

Sehingga diperoleh kurva baku


III.

Hasil dan Pembahasan

dan

persamaan

Pada langkah awal dilakukan

sebagai berikut :

regresi

linier

uv

penentuan kurva baku standar, ini


dilakukan

guna

mengetahui

baku

standar, untuk membandingkan, juga

0.8

linier dari kurva baku ini. Pembuatan


kurva

baku

dimulai

dengan

pengenceran bertingkat. Dan dilakukan


pada panjang gelombang 511 nm,
karena pada panjang gelombang ini

Absorbansi

untuk memperoleh persamaan regresi


0.6

y = 0.0765x + 0.1445
R = 0.9075

0.4
0.2
0
0

10

Konsentrasi (ppm)

didapat absorbansi paling tinggi.


Pada percobaan ini, jumlah
besi (Fe) yang ada pada sampel

Kurva kalibrasi regresi linieritas :

ditentukan dari Fe yang bereaksi


dengan

1,10

fenantrolin

dan

Y= 0.0765x+0.1445

membentuk kompleks berwarna yang


kemudian kompleks tersebut diukur

dilakukan

pengukuran sampel yang akhirnya

absorbsinya.
Dari

Kemudian

penetuan

kurva

baku

diperoleh data bahwa daya absorbansi


sampel pada 511 nm adalah :

Dan dimasukkan kedalam persamaan,


standar diperoleh hasil seperti berikut :

sehingga diperoleh konsentrasi :

Y=0.0765x+0.1445
-0.0009333=0.0765x+0.1445
-0.14543=0.0765x
X= -1.901
Hasil negative yang dihasilkan
menjadi

bukti

kesalahan

atau

DAFTAR PUSTAKA
Banowati,

R.

2013.

Panduan

ketidakvalidan data, hal tersebut dapat

Praktikum Kimia Anorganik II.

dikarenakan karena adanya kesalahan

Universitas Islam Indonesia.

saat

Yogyakarta.

pengukuran

atau

persiapan

sampel, seperti: gangguan dari unsur-

Rusmawan, Chevi Ardiana, Djulia

unsur lain yang terdapat dalam larutan

Onggo,and

sampel yang mengganggu pengukuran

2011."Analisis

pada alat spektrofotometri, kandungan

Kadar Besi (III) dalam Sampel

Fe dalam sampel

Air Sumur dengan Metoda

terlalu

sedikit,

pembuatan larutan baku dan persiapan

Pencitraan

sampel kurang homogen.

Conference

Irma

Mulyani.
Kolorimetri

Digital."
Proceedings

in

Science.
Widowati, W. 2008. Efek Toksik
IV.

Keran

Kesimpulan

Logam

Kandungan Fe pada sample Air

Penanggulangan Pencemaran.

Laboratorium

Analisis

Fisikokimia, yang dianalisis dengan


metode

Kolorimetri

dengan

menggunakan spektrofotometer UV
Vis , memanfaatkan kurva baku dan
regresi

linier

yang

telah

ada

menunjukkan, kandungan Fe pada


panjang gelombang 511 nm adalah 1.901.

Pencegahan

Andi. Yogyakarta.

dan