Anda di halaman 1dari 15

Nama : Dwi Syukur Jati N

Kelas : LT 1 B
No

: 06
3 phase

Pada sistem tenaga listrik 3 fase, idealnya daya listrik yang dibangkitkan, disalurkan dan
diserap oleh beban semuanya seimbang, P pembangkitan = P pemakain, dan juga pada
tegangan yang seimbang. Pada tegangan yang seimbang terdiri dari tegangan 1 fase yang
mempunyai magnitude dan frekuensi yang sama tetapi antara 1 fase dengan yang lainnya
mempunyai beda fase sebesar 120listrik, sedangkan secara fisik mempunyai perbedaan
sebesar 60, dan dapat dihubungkan secara bintang (Y, wye) atau segitiga (delta, , D).

Gambar 1. sistem 3 fase.


Gambar 1 menunjukkan fasor diagram dari tegangan fase. Bila fasor-fasor tegangan tersebut
berputar dengan kecepatan sudut dan dengan arah berlawanan jarum jam (arah positif), maka
nilai maksimum positif dari fase terjadi berturut-turut untuk fase V1, V2 dan V3. sistem 3
fase ini dikenal sebagai sistem yang mempunyai urutan fasa a b c . sistem tegangan 3 fase
dibangkitkan oleh generator sinkron 3 fase.
Hubungan Bintang (Y, wye)
Pada hubungan bintang (Y, wye), ujung-ujung tiap fase dihubungkan menjadi satu dan
menjadi titik netral atau titik bintang. Tegangan antara dua terminal dari tiga terminal a b
c mempunyai besar magnitude dan beda fasa yang berbeda dengan tegangan tiap terminal
terhadapa titik netral. Tegangan Va, Vb dan Vc disebut tegangan fase atau Vf.

Gambar 2. Hubungan Bintang (Y, wye).


Dengan adanya saluran / titik netral maka besaran tegangan fase dihitung terhadap saluran /
titik netralnya, juga membentuk sistem tegangan 3 fase yang seimbang dengan magnitudenya
(akar 3 dikali magnitude dari tegangan fase).
Vline = akar 3 Vfase = 1,73Vfase
Sedangkan untuk arus yang mengalir pada semua fase mempunyai nilai yang sama,
ILine = Ifase
Ia = Ib = Ic
Hubungan Segitiga
Pada hubungan segitiga (delta, , D) ketiga fase saling dihubungkan sehingga membentuk
hubungan segitiga 3 fase.

Gambar 3. Hubungan Segitiga (delta, , D).


Dengan tidak adanya titik netral, maka besarnya tegangan saluran dihitung antar fase, karena

tegangan saluran dan tegangan fasa mempunyai besar magnitude yang sama, maka:
Vline = Vfase
Tetapi arus saluran dan arus fasa tidak sama dan hubungan antara kedua arus tersebut dapat
diperoleh dengan menggunakan hukum kirchoff, sehingga:
Iline = akar 3 Ifase = 1,73Ifase
Daya pada Sistem 3 Fase
1. Daya sistem 3 fase Pada Beban yang Seimbang
Jumlah daya yang diberikan oleh suatu generator 3 fase atau daya yang diserap oleh beban 3
fase, diperoleh dengan menjumlahkan daya dari tiap-tiap fase. Pada sistem yang seimbang,
daya total tersebut sama dengan tiga kali daya fase, karena daya pada tiap-tiap fasenya sama.

Gambar 4. Hubungan Bintang dan Segitiga yang seimbang.


Jika sudut antara arus dan tegangan adalah sebesar , maka besarnya daya perfasa adalah
Pfase = Vfase.Ifase.cos
sedangkan besarnya total daya adalah penjumlahan dari besarnya daya tiap fase, dan dapat
dituliskan dengan,
PT = 3.Vf.If.cos
Pada hubungan bintang, karena besarnya tegangan saluran adalah 1,73Vfase maka tegangan
perfasanya menjadi Vline/1,73, dengan nilai arus saluran sama dengan arus fase, IL = If,
maka daya total (PTotal) pada rangkaian hubung bintang (Y) adalah:
PT = 3.VL/1,73.IL.cos = 1,73.VL.IL.cos
Dan pada hubung segitiga, dengan besaran tegangan line yang sama dengan tegangan
fasanya, VL = Vfasa, dan besaran arusnya Iline = 1,73Ifase, sehingga arus perfasanya
menjadi IL/1,73, maka daya total (Ptotal) pada rangkaian segitiga adalah:
PT = 3.IL/1,73.VL.cos = 1,73.VL.IL.cos

Dari persamaan total daya pada kedua jenis hubungan terlihat bahwa besarnya daya pada
kedua jenis hubungan adalah sama, yang membedakan hanya pada tegangan kerja dan arus
yang mengalirinya saja, dan berlaku pada kondisi beban yang seimbang.
2. Daya sistem 3 fase pada beban yang tidak seimbang
Sifat terpenting dari pembebanan yang seimbang adalah jumlah phasor dari ketiga tegangan
adalah sama dengan nol, begitupula dengan jumlah phasor dari arus pada ketiga fase juga
sama dengan nol. Jika impedansi beban dari ketiga fase tidak sama, maka jumlah phasor dan
arus netralnya (In) tidak sama dengan nol dan beban dikatakan tidak seimbang.
Ketidakseimbangan beban ini dapat saja terjadi karena hubung singkat atau hubung terbuka
pada beban.
Dalam sistem 3 fase ada 2 jenis ketidakseimbangan, yaitu:
1. Ketidakseimbangan pada beban.
2. ketidakseimbangan pada sumber listrik (sumber daya).
Kombinasi dari kedua ketidakseimbangan sangatlah rumit untuk mencari pemecahan
permasalahannya, oleh karena itu kami hanya akan membahas mengenai ketidakseimbangan
beban dengan sumber listrik yang seimbang.

Gambar 5. Ketidakseimbangan beban pada sistem 3 fase.


Pada saat terjadi gangguan, saluran netral pada hubungan bintang akan teraliri arus listrik.
Ketidakseimbangan beban pada sistem 3 fase dapat diketahui dengan indikasi naiknya arus
pada salahsatu fase dengan tidak wajar, arus pada tiap fase mempunyai perbedaan yang
cukup signifikan, hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan.
Pernah listrik di rumah anda mati?, sedangkan ada beberapa tetangga yang listrik rumahnya
tenang-tenang saja pada waktu yang sama.. Padahal jarak rumah anda sangatlah berdekatan
dengan rumah mereka. Mungkin semua ibu-ibu rumah tangga sudah pernah mendengar
alasan ini dari petugas PLN, bahwa rumah anda beda saluran (line) dengan rumah lainnya
yang listriknya tidak mati.
Disini akan saya berikan gambaran tentang system pengawatan listrik PLN dari gardu
(sumber) ke rumah-rumah warga. Pada dasarnya listrik 220 volt yang disalurkan ke rumah

anda tersebut adalah aliran listrik 3 fasa (phase), tapi setelah sampai di rumah anda menjadi
1 fasa. Kalau anda pernah memperharikan tiang listrik, terus anda bertanya-tanya pada diri
anda sendiri,kenapa ada 3 kawat/saluran di tiang listrik?. Nah, itulah kira-kira gambaran
secara kasarnya system 3 fasa. Tiga fasa itu dimaksudkan disini adalah gabungan dari 3
sinyal AC tunggal (sinus)yang berbeda sudut fase. Berikut gambar sinyal AC (sinus) dari
sumber utama listrik PLN (sebelum dikirim ke rumah-rumah).

Gambar Sinyal 3 fasa


Jadi, total kabel PLN itu sebenarnya ada 4 kabel, terdapat 3 saluran (line) dan 1 kabel
netral. Bagaimana sampai disini anda mengerti??:D Kemudian tiap rumah akan mendapatkan
2 kabel dari saluran tiang listrik tersebut, yaitu 1 kabel saluran (line) dan 1 kabel netral.
Berikut gambar ilustrasinya :

sistem pengawatan (wiring) listrik PLN


Sepertinya gambar yang saya bikin kurang jelas, maka akan saya jelaskan sedikit
Gambar
kotak gede (A,B,C,D,E) diatas, diibaratkan rumah warga. Sedangkan 4 garis horizontal
ditengahnya adalah (Line 1,2,3 dan Netral). Listrik yang telah masuk ke rumah anda sekarang
bukan lagi 3 fasa melainkan 1 fasa, karena hanya terdiri 1 saluran. Namun tidak semua
bangunan di masuki oleh listrik 1 fasa, pada umumnya hotel-hotel, apartment atau gedung
pencakar langit memiliki listrik 3 fasa karena memerlukan banyak daya.

stop kontak
Anda lihat stop kontak ini.. Lubangnya pasti ada 2, iya kan? Yang satu netral, yang satu
lagi saluran listrik (line) yang di dalamnya ada 1 gelombag tunggal sinus (AC) 220 volt.
Sedangkan tembaga di tengah-tengah nya, itu namanya ground (tanah). Fungsinya untuk
menggrounding sinyal AC sehingga efek negatifnya dapat tersalurkan atau ternetralisir ke
bumi.
Mudah-mudahan jadi pengetahuan tambahan tentang kelistrikan bagi anda yang belum
mengetahuinya.

Nama : Aldo Sosa P


Kelas : LT 1 B
No

: 02

Sistem Listrik 3-Phase


Published January 24, 2012 | By ILR

Penjelasan sistem 3 phase dan 1 phase


Artikel ini adalah semacam sub-artikel dari artikel sebelumnya Pengawatan Meter PraBayar
dan munculnya tulisan PERIKSA. Kami coba membantu sobat ILR dalam memahami
fenomena munculnya arus netral pada kWh-meter, khususnya Meter PraBayar (MPB).
Ada beberapa pertanyaan mengenai sistem 3-phase yang diaplikasikan pada sistem
kelistrikan PLN dan mengapa kabel listrik yang disambung ke instalasi listrik rumah terdiri
kabel phase dan kabel netral? Mengapa kabel phase bertegangan dan kabel netral tidak
bertegangan? Dan mengapa ada arus netral yang datang dari jaringan listrik PLN? Semuanya
kami coba rangkum dalam tulisan ini.
Tetapi terus terang, tulisan ini dibuat sebagai nice to know saja. Isinya tidak rumit-rumit
dengan rumus atau teori yang mendalam. Walaupun begitu, kami berusaha sebaik mungkin
membuatnya lebih mudah dimengerti oleh pembaca yang merasa awam soal listrik. Mudahmudahan cukup bermanfaat dan mencerahkan.
Baiklah.silahkan klik di selanjutnya
Sistem 3-Phase dan 1-Phase
Hampir seluruh perusahaan penyedia tenaga listrik menggunakan sistem listrik 3-phase ini.
Sistem ini diperkenalkan dan dipatenkan oleh Nikola Tesla pada tahun 1887 dan 1888.
Sistem ini secara umum lebih ekonomis dalam penghantaran daya listrik, dibanding dengan
sistem 2-phase atau 1-phase, dengan ukuran penghantar yang sama. Karena sistem 3-phase
dapat menghantarkan daya listrik yang lebih besar. Dan juga peralatan listrik yang besar,
seperti motor-motor listrik, lebih powerful dengan sistem ini.
PLN mengaplikasikan sistem 3-phase dalam keseluruhan sistem kelistrikannya, mulai dari
pembangkitan, transmisi daya hingga sistem distribusi. Oh iya, agar lebih jelas, sistem
kelistrikan PLN secara umum dibagi dalam 3 bagian besar :

Sistem
Pembangkitan
Tenaga
Listrik
Terdiri dari pembangkit-pembangkit listrik yang tersebar di berbagai tempat, dengan
jenis-jenisnya antara lain yang cukup banyak adalah PLTA (menggunakan sumber
tenaga air), PLTU (menggunakan sumber batubara), PLTG (menggunakan sumber dari
gas alam) dan PLTGU (menggunakan kombinasi antara gas alam dan uap). Pembangkitpembangkit tersebut mengubah sumber-sumber alam tadi menjadi energi listrik.
Sistem
Transmisi
Daya
Energi listrik yang dihasilkan dari berbagai pembangkit tadi harus langsung disalurkan.
Karena energi listrik sebesar itu tidak bisa disimpan dalam baterai. Karena akan butuh
baterai kapasitas besar untuk menyimpan energi sebesar itu dan menjadi sangat tidak
ekonomis. Sebagai gambaran, accu 12Vdc dengan kapasitas 50Ah akan menyimpan
energi listrik maksimal kira-kira 600 Watt untuk pemakaian penuh selama 1 jam.
Sedangkan total pemakaian daya listrik untuk jawa-bali bisa melebihi 15,000 MW
(15,000,000,000 Watt). Jadi.Berapa besar baterai untuk penyimpanannya?
Untuk itulah suplai energi listrik bersifat harus sesuai dengan permintaan saat itu juga,
tidak ada penyimpanan. Karena itu sistem transmisi daya listrik dibangun untuk
menghubungkan pembangkit-pembangkit listrik yang tersebar tadi dan menyalurkan
listriknya langsung saat itu juga ke pelanggan-pelanggan listrik. Saluran
penghantarannya dikenal dengan nama SUTT (Saluran Udara Tegangan Tinggi),
SUTET (Saluran Udara Tegangan Extra Tinggi) dll. Pastinya nggak asing dech dengan
bentuknya
yang
kaya
menara
itu
ya..
Di Jawa-Bali, sistem transmisi daya listrik ini diatur oleh P3B (Penyaluran dan Pusat
Pengaturan Beban) Jawa-Bali yang berlokasi di daerah Gandul, Cinere, Bogor.
Sistem
Distribusi
Daya
Listrik
Dari sistem transmisi daya tadi, listrik akan sampai ke pelanggan-pelanggannya
(terutama perumahan) dengan terlebih dahulu melalui Gardu Induk dan kemudian Gardu
Distribusi. Gardu Induk mengambil daya listrik dari sistem transmisi dan menyalurkan
ke Gardu-gardu distribusi yang tersebar ke berbagai daerah perumahan. Dan di dalam
gardu distribusi, terdapat trafo distribusi yang menyalurkan listrik langsung ke rumahrumah dengan melewati JTR (Jaringan Tegangan Rendah), yang biasanya ditopang oleh
tiang listrik.

Selengkapnya mengenai sistem tenaga listrik PLN ini akan dijelaskan pada artikel lain yang
akan masuk daftar tunggu untuk rilis (Sistem Tenaga Listrik PLN).
Listrik 3-phase adalah listrik AC (alternating current) yang menggunakan 3 penghantar yang
mempunyai tegangan sama tetapi berbeda dalam sudut phase sebesar 120 degree. Ada 2
macam hubungan dalam koneksi 3 penghantar tadi : hubungan bintang (Y atau star) dan
hubungan delta. Sesuai bentuknya, yang satu seperti huruf Y dan satu lagi seperti simbol
delta. Tetapi untuk bahasan ini kita akan lebih banyak membicarakan mengenai hubungan
bintang saja.

Sistem 3-Phase Hubungan Bintang dengan tegangan 380/220V

Gambar disamping adalah contoh sistem 3-phase yang dihubung bintang. Titik pertemuan
dari masing-masing phase disebut dengan titik netral. Titik netral ini merupakan common dan
tidak bertegangan.
Ada 2 macam tegangan listrik yang dikenal dalam sistem 3-phase ini : Tegangan antar phase
(Vpp : voltage phase to phase atau ada juga yang menggunakan istilah Voltage line to line)
dan tegangan phase ke netral (Vpn : Voltage phase to netral atau Voltage line to netral).
Sistem tegangan yang dipakai pada gambar dibawah adalah yang digunakan PLN pada trafo
distribusi JTR (380V/220V), dengan titik netral ditanahkan.
Pada istilah umum di Indonesia, sistem 3-phase ini lebih familiar dengan nama sistem R-S-T.
karena memang umumnya menggunakan simbol R, S , T untuk tiap penghantar
phasenya serta simbol N untuk penghantar netral.

Kita langsung saja pada sistem yang dipakai PLN. Seperti pada gambar tersebut, di dalam
sistem JTR yang langsung ke perumahan, PLN menggunakan tegangan antar phase 380V dan
tegangan phase ke netral sebesar 220V. Rumusnya seperti ini :

Vpn = Vpp/3 > 220V = 380/3

Instalasi listrik rumah akan disambungkan dengan salah satu kabel phase dan netral, maka
pelanggan menerima tegangan listrik 220V. Perhatikan pada gambar dibawah ini :

Sistem Listrik 3-Phase PLN 380/220V pada Jaringan Distribusi Perumahan

Contoh 3-phase hubungan delta bisa dilihat di sisi primer dari trafo diatas (sebelah kiri).
Sedangkan sisi sekunder (sebelah kiri) terhubung bintang. Hubungan delta pada umumnya
tidak mempunyai netral.

Arus Netral pada sistem 3-phase


Salahsatu karakteristrik sistem 3-phase adalah bila sistem 3-phase tersebut mempunyai beban
yang seimbang, maka besaran arus phase di penghantar R-S-T akan sama sehingga In (arus
netral)
=
0
Ampere.
Contohnya pada gambar diatas : Misal ketiga rumah tersebut mempunyai beban yang identik
seimbang. Maka arus netral sebagai penjumlahan dari ketiga arus phase tersebut akan
menjadi :

Ir + Is + It = In > Bila beban seimbang maka Ir = Is = It dan In = 0 Ampere

Kok hasilnya bisa nol? Karena sistem penjumlahannya adalah secara penjumlahan vektor,
bukan dengan penjumlahan matematika biasa (jadi bukan 1+1+1=3).
Pada prakteknya, beban seimbang dari ketiga phase tadi hampir mustahil dicapai. Karena
beban listrik setiap rumah belum tentu identik. Bila terjadi ketidakseimbangan beban, maka
besar arus listrik setiap phase tidak sama. Akibatnya arus netral tidak lagi sebesar 0 Ampere.
Semakin tidak seimbang bebannya, maka arus netral akan semakin besar.
Karena sifat arus listrik adalah loop tertutup agar bisa mengalir, maka arus netral tadi akan
mengalir ke instalasi listrik milik pelanggan dan melewati grounding sistem untuk masuk ke
tanah, yang akhirnya mengalir balik ke titik grounding trafo kemudian kembali masuk ke
instalasi listrik rumah, demikian seterusnya.
Walaupun pelanggan listrik tersebut mematikan daya listrik yang masuk ke rumah, dengan
MCB di kWh-meter pada posisi OFF, arus netral tetap akan mengalir.

Arus Netral ke kWh-Meter Saat Terjadi Beban 3 Phase Tidak Seimbang

Apa
pengaruhnya
pada
Meter
Prabayar?
Seperti yang dijelaskan pada artikel sebelumnya Pengawatan Meter PraBayar dan
munculnya tulisan PERIKSA, adanya arus netral yang tidak diinginkan ini akan membuat
masalah pada Meter Prabayar (MPB) bila pengawatan pada MPB tidak benar. Karena MPB
cukup peka mengukur perbedaan antara arus phase dan netralnya.
Oke dech sobatsampai disini dulu tulisannya. semoga sobat ILR menjadi lebih jelas
memahami sistem kelistrikan 3 phase dan fenomena arus netralnya serta hubungannya
dengan masalah pada MPB. Mudah-mudahan bermanfaat. Mohon maaf bila tulisannya malah
jadi rumit dan sulit dimengerti.
Bila ada pertanyaan silahkan saja. Walaupun mungkin anda awam istilah teknis, yang penting
maksudnya tersampaikan
. Juga mohon koreksinya bila ada yang harus diperbaiki.

Nama : Razan Muhammad H


Kelas :LT I B
No

Listrik 3 Phase
Listrik 3 Phase memiliki kelebihan dibandingkan listrik1 phase antara lain :

Generator lebih efisien

Daya yang lebih stabil karena dalam 1 cycle tidak terjadi fluktuasi

Motor berputar lebih halus


Beda phase dalam listrik 3 phase sebesar 120 derajat, atau 2 phi / 3.
Untuk sistem seimbang
P = sqrt(3)*Vline-line*Iline-line*Cos phi (watts)
P = 3*Vphase*Iphase*Cos phi (watts)
Q = 3*Vphase*Iphase*Sin phi (VAR)
S = 3*Vphase*Iphase (VA)
Sistem Y / Star / wye
Disebut Y / Star karena bentuknya seperti huruf Y atau bintang. Sistem ini menyediakan
beberapa tegangan berbeda untuk sistem 3 phase dan 1 phase. Di indonesia tegangan 3 phase
adalah 380 Volt dan tegangan 1 phase adalah 220 Volt.
Peralatan rumah tangga umumnya menggunakan tegangan 220 V single phase. Sedangkan
tegangan 380 V 3 phase digunakan pada pabrik maupun industri.
Pada sistem Y seimbang, besar arus line sama dengan besar arus phase, sedangkan tegangan
line to line = sqrt(3)*Vphase. Dalam sistem wye 4 kabel, RST dan netral, dan beban tak
seimbang, besar arus line to line sama dengan arus phase, tapi besar arus antar phasenya
berbeda, sedang tegangan line to netral selalu sama karena adanya kawat netral.
Tegangan listrik 3 fase yang biasa dinotasikan dengan kawat R - S - T, kalau diukur dengan
Volt meter, antar fasenya (R-S, atau R-T, ataupun S-T) akan menunjukkan angka 380 V.
Tetapi bila tiap fase tersebut dihubungkan dengan kawat netral (R-N, atau S-N, ataupun T-N),
akan menunjukkan angka 220 V. Bagaimana hal tersebut bisa terjadi?
Pada jaringan listrik 3 fase 380 V, yang membedakan fase R - S - T adalah sudut fasenya,
yaitu berselisih 120. Bila kita gambarkan, akan tampak seperti dibawah ini

Dengan mengambil salah satu bilahnya, akan tampak seperti gambar berikut

Kita gunakan aturan segitiga, dimana jumlah sudut yang ada dalam segitiga adalah sebesar
180, diperoleh sudut RTN dan TRN masing-masing sebesar (180-120) / 2 = 30

Setelah itu kita gunakan aturan sinus,


380 V / sin 120 = RN / sin 30
380 V sin 30 = RN sin 120
190 V = 0,886 RN
RN = 190 V / 0,866
RN = 220 V
Yang berikut ini juga jangan sampai lupa karene ini terusan yang Menghitung Power Single
phase.
P(w) = 1,73 . U . I . PF
dimana
P = Daya (watt)
1,73 = akar 3
U = Tegangan (volt)
I = Arus (Ampere)
PF = Power Factor
Terus kalau cari yang satuannya HP (Horse Power ya begini:
P(hp) = 1,73 . U . I . . PF / 746
dimana
P = Daya (watt)
1,73 = akar 3
U = Tegangan (volt)
I = Arus (Ampere)

PF = Power Factor
= Effisiensi
Tambahan lagi Horse Power (HP) tidak sama dengan Daya Kuda (DK), Tenaga Kuda (TK),
ataupun juga Paardenkracht (PK), dan juga Pferdestrke (PS). Meski sebenarnya arti
bahasanya sama bahasa Inggris, bahasa Indonesia, bahasa Belanda, dan bahasa Jerman,
namun angkanya berbeda. 1HP = 746 Watt = 1,014 PK. 1PS 735.5 W 0.7355 kW
0.98632 hp (SAE), nah kalau 1TK = 736 watt.
Cara Kerja Motor Listrik 3 Fasa :
Jika tegangan tiga phasa dihubungkan dengan ketiga liltan stator yang terhubung bintang atau
segi tiga, maka arus yang mengalir pada ketiga lilitan stator akan menimbulkan Medan putar
dengan kecepatan sinkron (ns) yang besarnya dipengaruhi oleh frekuensi jaringan (f) dan
jumlah pasang kutub (P). Medan putar stator (fluk magnet stator) ini akan memotong batangbatang kunduktor rotor sehingga timbul GGL induksi pada setiap batang penghantar yang
menyebabkan mengalirnya arus rotor.
Cara kerja motor listrik 3 fasa : Gambar disamping kiri memperlihatkan rotor sangkar motor

induksi
yang terdiri dari batang penghantar tembaga yang di
tempatkan di dalam alur alur pada inti rotor yang di susun sedemikian rupa sehingga
berbentuk sangkar yang disebut dengan rotor sangkar. Semua batang konduktor rotor
terhubung singkat satu sama lain pada kedua ujungnya oleh dua gelang pengikat. Dengan
adanya tegangan induksi pada setiap batang konduktor rotor yang terhubung singkat satu
sama lain pada kedua ujungnya maka pada setiap batang konduktor rotor akan terinduksi dan
akan mengalir arus listrik yang menyebabkan timbulnya gaya putar (torsi) pada rotor
sehingga rotor berputar
Cara kerja motor listrik 3 fasa : Perputaran medan putar stator yang memotong (melalui)
batang-batang penghantar rotor sehingga setiap batang penghantar akan timbul Gaya Gerak
Listrik (GGL) rotor. Agar pemotongan medan putar stator terhadap batang penghantar
konduktor rotor tetap terjadi maka kecepatan batang-batang penghantar konduktor rotor harus
lebih lambat dari kecepatan medan putar stator. Saya rasa cukup pembahasannya tentang
Cara kerja motor listrik 3 fasa, walapun singkat mudah-mudahan bermanfaat buat sobat-sobat
yang butuh informasi tersebut. Sobat juga bisa cek pada postingan yang lainnya pada sidebar
sebelah kanan..

Anda mungkin juga menyukai