Anda di halaman 1dari 7

TITIK LELEH DAN TITIK DIDIH

1.1 TUJUAN
-

Menentukan titik leleh beberapa zat

Menentukan titik didih beberapa zat

Bagaimana menentukan bahwa suatu zat itu murni atau tidak

1.2 LANDASAN TEORI


a. Titik Leleh
Titik leleh didefinisikan sebagai temperatur dimana zat padat berubah menjadi
cairan pada tekanannya satu atmosfer. Titik leleh suatu zat padat tidak mengalami
perubahan yang berarti dengan adanya perubahan tekanan. Oleh karena itu tekanan
biasanya tidak dilaporkan pada penentuan titik leleh, kecuali kalau perbedaan dengan
tekanan normal terlalu besar. Pada umumnya titik leleh senyawa organik mudah
diamati sebab temperatur dimana pelelehan mulai terjadi hampir sama dengan
temperatur dimana zat telah meleleh semuanya. Contohnya: suatu zat dituliskan
dengan range titik leleh 122,1-122,4C dari pada titik lelehnya 122,2C. Jika zat
padat yang diamati tidak murni, maka akan terjadi penyimpangan dari titik leleh
senyawa murninya. Penyimpangan itu berupa penurunan titik leleh dan perluasan
range titik leleh. Misalnya : suatu asam murni diamati titik lelehnya pada temperatur
122,1C 122,4C penambahan 20% zat padat lain akan mengakibatkan perubahan
titik lelehnya dari temperatur 122,1C 122,4C menjadi 115C - 119C. Rata rata
titik lelehnya lebih rendah 5C dan range temperatur akan berubah dari 0,3C jadi
4C.
Atom-atom unsur alkali terikat dalam struktur terjenjal oleh ikatan logam yang
lemah, karena setiap atom hanya mempunyai satu elektron ikatan dan bertambah
lemah jika jari-jari bertambah besar. Oleh sebab itu titik leleh berkurang dari atas ke
bawah dalam satu golongan. Sedangkan pada unsur halogen yang berada dalam
keadaan padat berupa kristal terikat oleh Gaya Van der Waals yang lemah. Gaya ini
bertambah jika jari-jari bertambah besar. Oleh sebab itu titik leleh bertambah dari

atas ke bawah dalam satu golongan. Titik leleh bargantung pada kekuatan relatif dari
ikatan. Semakin kuat ikatan yang dibentuk, semakin besar energi yang diperlukan
untuk memutuskannya. Dengan kata lain, semakin tinggi juga titik lebur unsur
tersebut. Perbedaan titik leleh antara senyawa-senyawa pada golongan yang sama
dapat dijelaskan dengan perbedaan elektronegativitas unsur-unsur pembentuk
senyawa tersebut.
Dalam satu golongan unsur transisi dari atas ke bawah kekuatan ikatan
bartambah, jadi titik leleh bertambah. Unsur C dan Si yang mempunyai struktur
kovalen yang sangat besar mempunyai titik leleh tinggi. Titik leleh dari gas mulia
ditentukan oleh besarnya nomor atom. Semakin besar nomor atom maka titik
lelehnya makin tinggi. Itu berarti ikatan Van der Waals sangat lemah. Sifat fisika
dari karbon yaitu pada titik lelehnya adalah titik leleh dari karbon sangat tinggi,
sehingga karbon berbeda dengan non logam lainnya. (Fredi 2009)

b. Titik Didih
Titik didih suatu cairan adalah temperatur pada tekanan uap yang
meninggalkan cairan sama dengan tekanan luar. Bila tekanan uap sama dengan
tekanan luar (tekanan yang dikenakan), mulai terbentuk gelembung-gelembung uap
dalam cairan. Karena tekanan uap dalam gelembung sama dengan tekanan udara,
maka gelembung itu dapat mendorong diri lewat permukaan dan bergerak ke fase
gas di atas cairan, sehingga cairan itu mendidih. Titik didih air (dalam cairan lain)
beraneka ragam menrut tekanan udara. Dipergunakan titik didih air kurang dari
100C, karena tekanan udara kurang dari 1 atm. Saat air berada dalam keadaan
mendidih, gelembung-gelembung besar mulai terbentuk dalam cairan akan naik ke
permukaan. Bila gelembung itu telah terbentuk, cairan yang tadinya menempati
ruang ini didorong dan permukaan cairan pada wadah dipaksa naik untuk melawan
tekanan ke bawah yang ditimbulkan oleh atmosfer. Suhu pada saat cairan mendidih
disebut titik didih. Jadi titik didih adalah temperatur dimana tekanan uap sama
dengan tekanan atmosfer.
Penambahan kecepatan panas pada cairan yang mendidih akan mempercepat
terbentuknya gelembung uap air. Cairan pun akan lebih cepat mendidih, tapi suhu

didih tidak naik. Titik didih cairan tergantung pada besarnya tekanan atmosfer. Titik
didih pada tekanan 1 atm (760 torr) dinamakan sebagai titik didih normal. Pada
tekanan yang lebih besar maka titik didihnya juga lebih tinggi, dan begitu juga
sebaliknya. Suhu yang tetap konstan dari cairan yang mendidih dapat dibuktikan bila
kita merebus makanan. Waktu air mendidih, suhu akan tetap selama ada air
disekeliling makanan tersebut berarti selama airnya belum habis makanan tak ada
yang hangus. Itu membuktikan bahwa titik didih berubah dengan berubahnya
tekanan. Titik didih dapat digunakan untuk memperkirakan secara tak langsung
berapa kuatnya Gaya tarik antara molekul cairan. Cairan yang gaya tarik antar
molekulnya kuat, titik didihnya tinggi dan sebaliknya bila gaya tariknya lemah maka
titik didihnya rendah.
Adanya ikatan hidrogen antarmolekul menyebabkan titik senyawa relatif lebih
tinggi dibandingkan dengan senyawa lain yang memilki berat molekul sebanding.
Titik didih senyawa golongan alkohol lebih tinggi daripada senyawa golongan
alkana, demikian juga titik didih air lebih tinggi daripada aseton. Pengaruh ikatan
hidrogen terhadap titik leleh tidak begitu besar karena pada wujud padat jarak
antarmolekul cukup berdekatan dan yang paling berperan terhadap titik leleh adalah
berat molekul zat dan bentuk simetris molekul. Senyawa yang mampu membentuk
ikatan hidrogen dalam air akan mudah larut dalam air. Panjang atau pendeknya
rantao karbon (gugus alkil-R) memiliki pengaruh terhadap kealrutan senyawa dalam
air. (Fredi 2009)

Adapun sifat periodik unsur titik didih dan kelogaman :

Satu periode : Dari kiri ke kanan makin bertambah puncaknya pada golongan
IV A kemudian menurun drastis sampai golongan VIII A

Satu golongan : Golongan I A sampai IV A dari atas ke bawah makin rendah


titik didih dan titik lelehnya. Golongan V A sampai VIII A dari atas ke bawah
titik didih dan titik leleh makin tinggi.

1.3 ALAT & BAHAN


Alat:

Bahan:

Termometer

Parafin

Kapiler yang salah satu ujungnya

Asam Benzoat

tertutup

Etanol

Gelas kimia

Air

Pemanas

Klem dan standar

Tabung reaksi kecil

Mortar

1.4 CARA KERJA


a. Penentuan Titik Leleh
Mintalah zat yang akan ditentukan titik lelehnya pada pengawas. Jika zat yang
ditentukan ukurannya kasar, maka digerus dalam mortar sampai jadi serbuk halus.
Kapiler yang akan digunakan diambil untuk menentukan titik leleh. Serbuk zat yang
akan ditentukan titik lelehnya dimasukan ke dalam ujung terbuka kapiler, sehingga
kristal masuk ke dalam kapiler.
Kemudian, kapiler diangkat dari serbuk dan dibalik sehingga ujung yang
tertutup menghadap ke bawah. Dinding kapiler diketok dengan jari agar zat yang
ditentukan ini masuk ke dasar kapiler. Ulangi langkah tersebut hingga kapiler terisi
kristal hingga 5 8 mm. isi kapiler lainnya dengan cara yang sama. Termometer
diikat pada kapiler, dimana ujung kapiler sejajar dengan ujung bawah thermometer.
Dengan bantuan klem, termometer dipasang pada standar, dan pada pemanas
yang digunakan termometer dicelupkan. Pemanas dipanaskan, selama pemanasan
sekali sekali diaduk. Amati zat padat dalam kristal dan temperaturnya. Amati terus
termometer hingga zat padat dalam kapiler mulai meleleh, dan pada saat zat padat
telah meleleh semuanya.
Catat range temperature pelelehan, kemudian singkirkan pemanas dan biarkan
pemanas dingin.

b. Penentuan Titik Didih


Mintalah zat cair yang akan ditentukan titik didihnya pada pengawas.
Kemudian ambil tabung reaksi kecil untuk tempat zat cair yang akan ditentukan titik
didihnya. Zat cair yang akan ditentukan titik didihnya dimasukkan ke dalam tabung
reaksi kecil sebanyak 8 10 mm dari dasarnya.
Sebuah pipa kapiler menghadap ke bawah diambil ke dalam tabung reaksi kecil
yang berisi zat cair yang akan ditentukan titik didihnya. Tabung reaksi kecil yang
didalamnya berisi pipa kapiler dan zat yang akan ditentukan titik didihnya diikatkan
pada termometer. Ujung tabung reaksi kecil sejajar dengan ujung bawah termometer.
Gelas kimia kemudian diambil lalu diisi dengan parafin secukupnya dan diletakkan
di atas pemanas.
Termometer dipasang dalam keadaan standar dengan bantuan klem dan
dicelupkan pada cairan paraffin di dalam gelas kimia yang berada diatas pemanas.
Pemanas dipanaskan, selama pemanasan cairan paraffin diaduk sekali sekali. Zat
cair dan temperatur diamati dalam kapiler. Baca termometer bila terdapat gelembung
gelembung kontinu terbentuk seperti kalung dalam zat cair pada tabung reaksi
kecil.

1.5 DATA PENGAMATAN


a. Titik Leleh

Zat yang digunakan


Asam Benzoat
Rata rata

Percobaan

Suhu Awal

Suhu Akhir

1090 C

1200 C

II

1100 C

1200 C

109.50 C

1200 C

b. Titik Didih

Zat yang digunakan


Etanol
Rata rata

Percobaan

Suhu Awal

Suhu Akhir

76 C

790 C

II

500 C

800 C

630 C

79.50 C

1.6 PEMBAHASAN
a. Titik Leleh
Dalam percobaan menentukan titik leleh suatu zat, disini dipergunakan asam
benzoat yang berbentuk kristal, berwarna putih dan berupa padatan. Secara teori titik
leleh dari asam benzoat adalah 122,40C. Dari percobaan yang saya lakukan sebanyak
dua kali, didapat data untuk percobaan pertama dengan range 1090 C 1200 C dan
data percobaan kedua dengan range 1100C 1200C sehingga diperoleh range ratarata sebesar 109.50 C 1200 C. Asam benzoat mencapai titik leleh rata-rata 1200 C
dengan jarak range yaitu 10.50 C. Hal ini menandakan bahwa zat tersebut murni,
karena jarak rangenya yang hampir mendekati 110 C.
Faktor yang mempengaruhi rentang titik leleh diatas adalah kemurnian dari zat
yang digunakan dalam percobaan menentukan titik leleh.

b. Titik Didih
Percobaan yang dilakukan dalam menentukan titik didih menggunakan
senyawa etanol yang mempunyai wujud cair dan berwarna bening. Secara teori titik
didih etanol adalah 78.40 C, namun dalam praktikum yang menggunakan dua kali
percobaan didapatkan data pada percobaan pertama, mulai mendidih pada suhu 760 C
dan terbentuk gelembung kontinu saat suhu 790C. Pada percobaan kedua
menghasilkan data yang sangat berbeda, etanol mulai mendidih saat suhu 500 C dan
mulai terbentuk gelembung kontinu pada suhu 800 C. Sehingga diperoleh rata-rata
etanol mulai mendidih 630 C dan mulai membentuk gelembung gas kontinu pada
suhu 79,50 C.

Pada percobaan ini senyawa etanol dengan rata-rata yang didapatkan adalah
630 C 76.50 C sehingga jarak rangenya adalah 13.50 C. Titik didih etanol yang diuji
mendapatkan hasil yang kurang dari yang disebutkan dalam teori bahwa titik didih
etanol adalah 78,40 C. Jarak range yang besar disebabkan oleh pemanasan dengan
menggunakan tingkat kenaikan suhu yang tinggi dan tidak bertahap.

1.7 KESIMPULAN
Titik leleh adalah temperatur dimana zat dapat berubah menjadi cairan pada
tekanan 1 atm. Dan tidak mengalami perubahan yang berarti dengan adanya tekanan.
Dan pengaruh ikatan hidrogen dan perubahan tekanan terhadap titik leleh tidak begitu
besar.
Titik didih adalah temperature dimana tekanan uap sama dengan tekanan atmosfer.
Titik didih dapat digunakan untuk memperkirakan secara tidak langsung kuatnya gaya
tarik antara molekul dalam cairan. Adanya ikatan hidrogen mempengaruhi titik didih.
Bila zat padat yang diamati tidak murni, maka akan terjadi penyimpangan dari titik
leleh senyawa murninya.

DAFTAR PUSTAKA

Achmad, Hiskia dan M.S.Tupamanu. 1992. Struktur Atom dan Struktur Molekul Sistem
Periodik, Bandung : PT. Citra Aditya Bali.
Chang, Raymond. 2004. Kimia Dasar : Konsep-Konsep inti Jilid I. Edisi Ketiga. Jakarta:
Erlangga.
Karim, Saeful dkk. 2009. Membuka Cakrawala Alam Sekitar . Jakarta.
Retrucci, Ralph, H. Suminar. 1987. Kimia Dasar : Prinsip dan Penerapan modern Jilid I.
Jakarta : Erlangga.
Tim laboratorium Kimia Dasar.2010.Penuntun Praktikum Kimia Dasar I. Jurusan Kimia
FMIPA, Bukit Jimbaran, Bali : Universitas Udayana.
Wibowo,

Fredy.

2009.

Titik

Leleh

Titik

Didih.

Sumber

http://fredi-36-

a1.blogspot.com/2009/11/titik-leleh-dan-titik-didih.html. Diakses pada 08 Oktober 2014