Anda di halaman 1dari 5

KETERAMPILAN KLINIS

PEMERIKSAAN GINEKOLOGI
Kompetensi yang akan dicapai:
Setelah menyelesaikan modul ini peserta didik mampu :
1. Melakukan pemeriksaan klinik dasar Ginekologi
Keterampilan :
2.1. Melakukan anamnesis pada pasien Ginekologi
2.2. Melakukan pemeriksaan fisik pada pasien Ginekologi

DAFTAR TILIK UNTUK KONSELING DAN KETERAMPILAN KLINIS


PEMERIKSAAN GINEKOLOGI
LANGKAH / TUGAS
KONSELING PRA PEMERIKSAAN
1.

Menyapa ibu dengan sopan dan ramah.

2.

Menjelaskan prosedur pemeriksaan dan hal yang akan dialami ibu.

KETERAMPILAN/KEGIATAN DILAKUKAN DENGAN MEMUASKAN


PERSIAPAN
1.

Memeriksa apakah alat, bahan dan lampu/senter telah tersedia dan siap digunakan.

2.

Memeriksa apakah ibu telah BAK dan membersihkan daerah genitalnya bila perlu.

3.

Meminta ibu untuk melepas pakaian bagian bawah dan celana dalam serta memakai sarung
atau selimut yang tersedia. Membantu ibu naik ke meja periksa

4.

Mencuci kedua tangan sampai bersih lalu mengeringkannya

KETERAMPILAN/KEGIATAN DILAKUKAN DENGAN MEMUASKAN


PEMERIKSAAN ABDOMEN

1.

Meminta ibu untuk berbaring posisi litotomi di meja periksa dengan kedua lengan di
samping

2.

Buka seluruh bagian abdomen, mulai tulang iga sampai tulang pelvik. Lipat paha (Groin)
dapat terlihat, tetapi biarkan daerah luar genitalia tertutup.

3.

Memeriksa seluruh abdomen dan lipat paha

Apakah abdomen rata, bundar, menggembung atau tenggelam.


Lokasi dan kontur atau bentuk pusar (umbilikus). Perhatikan adanya pembengkakan
atau tonjolan yang menunjukkan kemungkinan adanya umbilical hernia. Untuk
memastikan tonjolan tersebut, minta ibu untuk mengencangkan dinding abdomen atau
batuk.

Apakah terdapat tonjolan atau massa yang terlihat pada abdomen yang mungkin
mengindikasikan kehamilan, tumor, organ yang membesar, atau adanya cairan atau gas.

Periksa kulit untuk melihat:


1. Warna yang tak normal sepertu rona kuning, yang mungkin merupakan tanda sakit
kuning, rona kebiruan (cyanosis) atau daerah kemerahan (inflamasi). Hal tersebut
mungkin tidak mudah terlihat pada ibu dengan kulit berwarna gelap.
2. Guratan (Scars): Catat lokasinya dan apakah guratan tersebut tidak bergerak atau dapat
bergerak dengan bebas.
3. Tanda peregangan (striae).
4. Ruam kulit dan lesi (lesion).

Palpasi
Gunakan tekanan ringan untuk merasakan seluruh area abdomen. Lihat ekspresi ibu

PEMERIKSAAN MENGGUNAKAN SPEKULUM


1.

Gunakan sarung tangan steril

Ya

Tdk

LANGKAH / TUGAS
2.

Menggunakan kapas sublimat, bersihkan daerah vulva dan perineum

3.

Amati dan laporkan kelainan pada daerah vulva dan perineum

4.

Buka kedua labium mayor, amati dan laporkan temuan pada daerah orificium uretra dan
vagina

5.

Ambil spekulum dengan tangan kanan, dan masukkan telunjuk tangan kiri ke dalam introitus
vagina ( untuk menampakkan vagina)
Pilihlah spekulum bivalve terkecil yang memungkinkan Anda dapat melihat vagina dan
serviks secukupnya.
Sebelum memasang spekulum, tunjukkan kepada ibu dan jelaskan bahwa Anda akan
memasukkan bagian spekulum kedalam vaginanya
Ketika memasang spekulum, minta ibu menghirup nafas dalam-dalam kemudian
menghembuskannya melalui mulut

6.

Masukkan spekulum perlahan dengan posisi daun sejajar labia

7.

Liang vagina dan portio ditampakkan secara avoe

8.

Amati dan laporkan warna portio, dinding vagina, dan sekret vagina atau serviks

9.

Lepaskan spekulum dan letakkan dalam wadah yang berisi cairan klorin 10%

PEMERIKSAAN BIMANUAL
1.

Basahkan jari telunjuk dan jari tengah dengan air bersih atau sedikit sekresi vagina.

2.

Pisahkan labia dengan dua jari dari tangan yang lainnya dan dengan perlahan dan lembut
masukkan ujung jari telunjuk dan jari tengah ke dalam vagina.
Sambil melakukan sedikit tekanan ke bawah (jauh dari kandung kemih) secara bertahap
masukkan kedua jari sepenuhnya sambil memutar tangan hingga telapak tangan
menghadap ke atas sampai menyentuh serviks.
Pada titik ini, ibu jari harus menunjuk secara anterior dengan jari manis dan kelingking
terlipat ke dalam telapak tangan

3.

Mulai melakukan palpasi serviks dengan lembut


Rasakan konsistensi, bentuk, ukuran, posisi serviks
Gerakkan pula serviks secara lembut ke kanan dan kiri

4.

Untuk merasakan badan uterus, letakkan jari-jari pelvic hand pada ruang di belakang serviks
dengan telapak tangan menghadap ke atas
letakkan tangan yang lain secara mendatar pada abdomen, di antara umbilicus dan
tulang pubis.
Perlahan-lahan geser abdominal hand kearah symphysis pubis, dengan menekan ke
bawah dan ke depan (kea rah uterus) menggunakan permukaan jari-jari.
Pada saat yang sama, tekan ke dalam dan ke atas menggunakan jari tangan yang berada
di dalam vagina, berusaha menangkap uterus diantara jari-jari kedua tangan.
Jika uterus bersifat anteverted, akan terasa fundus diantara jari-jari kedua tangan, sekitar
24 cm di atas tulang pubis.

Ya

Tdk

LANGKAH / TUGAS
5.

Jika uterus tidak dapat dirasakan (lateral atau retroversi)


gerakkan uterus ke atas: letakkan kedua jari tangan periksa (pelvic hand) di bawah
cervix lalu secara lembut angkat (secara anterior), atau
tekan ke bawah lebih dalam dengan jari-jari tangan abdomen (abdominal hand)

Jika uterus masih tidak dapat dirasakan, gerakkan jari-jari ke sisi cervix dan
tekan sedalam mungkin tanpa menyebabkan ketidaknyamanan. Kemudian tekan
ke bawah menggunakan tangan yang lain sedalam mungkin.

6.

Pada saat palpasi uterus, periksa ukuran, bentuk, lokasi, konsistensi, mobilitas, dan nyeri

7.

Selanjutnya temukan ovarium. Ingatlah bahwa ovarium biasanya terletak di belakang dan di
kedua sisi uterus.
Untuk menemukan ovarium kanan, gerakkan jari telunjuk tangan periksa (pelvic hand)
persis di bawah dan di samping cervix di dalam lateral fornix.
Gerakkan abdominal hand ke sisi yang sama dan searah dengan uterus
Tekan (secara posterior) dengan tangan tersebut dan dorong ke atas (secara anterior)
dengan jari tangan periksa.
Dengan lembut temukan jari-jari kedua tangan dan gerakkan ke arah symphysis pubis.
Ovarium dapat dirasakan bergerak diantara jari-jari.
Pegang ovarium dengan lembut karena tekanan pada ovarium yang normal dapan
menyebabkan rasa nyeri.

8.

Catat ukuran, bentuk, konsistensi, mobilitas, dan nyeri pada massa yang ada.

9.

Ulangi prosedur untuk ovarium lainnya.

10. Sebelum mengeluarkan jari tangan periksa, dengan lembut tekan secara posterior untuk
memeriksa apakah ada nyeri atau massa pada cul-de-sac (ruang di belakang uterus dan di
depan rektum).
PEMERIKSAAN REKTOVAGINA
11. Perlahan-lahan masukkan jari tengah tangan periksa ke dalam rectum dan jari telunjuk ke
dalam vagina.
Saat melakukan, minta klien untuk bernafas melalui mulut; hal tersebut dapat membantu
melemaskan otot-otot rektum (anal sphincter) dan membuat Anda dapat merasakan
dimana harus memasukkan jari.
Melubrikasi kedua jari dengan air juga dapat mempermudah dalam memasukkan jari
tangan.
12. Tekan ke bawah dengan kuat dan dalam dengan tangan lainnya (abdominal hand) berada di
atas tulang pubis sementara jari yang berada dalam vagina menekan cervix secara anterior.
13. Gunakan jari yang berada dalam rektum untuk merasakan permukaan posterior uterus dalam
menentukan apakah mengarah ke rectum. Uterus seharusnya terasa halus. Geser jari dalam
rectum ke atas sampai fundus dapat terasa.

Periksa apakah ada nyeri atau massa diantara permukaan posterior dari uterus dan
rektum. Hal ini menunjukkan adanya endometriosis.

14. Setelah selesai melakukan pemeriksaan rectovaginal, keluarkan kedua jari secara perlahan.
PASCA PEMERIKSAAN

Ya

Tdk

LANGKAH / TUGAS
15. Setelah menyelesaikan pemeriksaan, masukkan kedua tangan yang masih memakai sarung
tangan ke dalam larutan klorin 0,5%. Lepas sarung tangan dengan membalik sisi dalam
keluar.

Jika sarung tangan akan dibuang, letakkan ke dalam wadah tahan bocor atau kantung
plastik.

Jika sarung tangan akan dipakai ulang, dekontaminasi dengan direndam dalam larutan
klorin 0,5% selama 10 menit.

16. Catat hasil temuan

Ya

Tdk