Anda di halaman 1dari 24

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Istilah ulkus dekubitus (pressure sore, dan bed sore) merupakan jenis luka
tekanan, yang dapat terjadi akibat posisi pasien. Luka akibat tekanan merupakan
komplikasi serius dari multimorbiditas dan kurangnya mobilitas.Ulkus dekubitus
tidak selalu dapat dicegah dan disembuhkan. Gangguan perfusi dan faktor lain
meningkatkan risiko ulkus dekubitus dan gangguan kognitif dapat membuat langkahlangkah profilaksis menjadi lebih sulit. Angka kejadian ulkus dekubitus stadium III
dan stadium IV sekitar 3 % dan dapat meningkat menjadi 4 % pada orang tua yang
dirawat di lembaga. Menurut study dari Hamburg belum ada penurunan angka
kejadian ulkus dekubitus selama 10 tahun terakhir. 1,2
Kejadian ulkus dekubitus merupakan hal yang kompleks dan multifaktorial .
Dalam perawatan pasien kritis, ulkus dekubitus merupakan ancaman komorbiditas
tambahan pada pasien kritis. Bahkan, ulkus dekubitus merupakan salah satu dari
kebanyakan masalah medis pasien yang kurang diperhatikan. Meskipun kemajuan
dalam teknologi medis dan penggunaan program pencegahan formal berdasarkan
pedoman praktek klinis , prevalensi ulkus dekubitus selama rawat inap terus
meningkat. Pada tahun 2008 , Russo et Al dari Health Care Cost and Utilization
Project melaporkan peningkatan 80 % pada kejadian ulkus dekubitus dari 1993-2006
pada pasien dewasa yang dirawat dan memperkirakan bahwa jumlah terkait biaya
perawatan kesehatan yang $ 11 miliar. Di antara semua pasien yang dirawat di rumah
sakit, tingkat prevalensi ulkus dekubitus yang diperoleh adalah yang tertinggi pada
pasien di unit perawatan intensif ( ICU ) , dari 14 % menjadi 42 %.3
Faktor risiko merupakan hal utama yang harus diperhatikan oleh tenaga
kesehatan jika menemukan pasien yang immobile. Langkah - langkah yang tepat

kemudian diambil agar dapat mencegah terjadinya ulkus dekubitus pada pasien yang
berisiko, dengan dua prinsip utama yaitu sosialisasi gerakan aktif dan penurunan
tekanan secara pasif dengan seringnya dilakukan perubahan posisi. Selain itu,
kekurangan gizi, gangguan perfusi dan penyakit yang mendasari yang membatasi
mobilitas harus ditangani secara spesifik dan gejala yang menyertainya, seperti
nyeri,harus ditangani gejalanya. Selama pengobatan pasien, kelayakan, implementasi
dan

efektivitas

tindakan

terapeutik

harus

secara

berkala

didokumentasikan dan setiap koreksi yang dipelukan harus dilakukan.

ditinjau

dan

Sekitar 1,5 sampai 3 juta orang di Amerika Serikat terkena ulkus dekubitus.
Insiden ulkus dekubitus bervariasi gejala klinisnya. Pada perawatan akut, insidennya
berkisar antara 0,4 38%, pada perawatan lama sekitar 2,2 23,9 % dan pada
perawatan rumah sekitar 0 17 %. Di Indonesia kejadian ulkus dekubitus di Yogyakarta
pada bulan Oktober 2001 dari 40 pasien yang mengalami tirah baring, didapatkan
40% pasien menderita ulkus dekubitus. Di Surakarta juga menunjukkan angka
kejadian ulkus dekubitus pada pasien tirah baring bulan Oktober 2002 sebanyak 38,18%.
Dari kedua hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa angka kejadian dekubitus pada pasien
tirah baring di Indonesia cukup tinggi Sebagian besar ulkus dekubitus dapat terjadi pada
minggu pertama perawatan. Ulkus dekubitus lebih sering terjadi pada orang tua,
khususnya yang berumur > 70 tahun; pada pasien post operasi tulang panggul,dan
pada pasien cedera tulang belakang. Sebagian besar ulkus dekubitus terjadi pada
bagian bawah tubuh, 65 % pada area pelvis dan 30% pada area tungkai bawah.
Masalah ini menjadi problem yang cukup serius baik di negara maju maupun di
negara berkembang, karena mengakibatkan meningkatnya biaya perawatan dan
memperlambat program rehabilitasi bagi penderita Banyak sistem untuk klasifikasi
dekubitus telah dijelaskan. Kedua sistem yang paling sering digunakan adalah dari
Shea dan

National Pressure Ulcer Advisory Panel. Klasifikasi ini menentukan

berbagai tahap perkembangan luka sesuai tempat yang dapat terkena.2,4,5

Berdasarkan Pemaparan tersebut diatas, perlu dilakukan penelitian tentang


Prevalensi Penderita Ulkus Dekubitus Di Rumah Sakit Ibnu Sina Makassar dari
Tahun 2011-2013

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya maka penulis
dalam hal ini merumuskan berapa banyak prevalensi penderita ulkus dekubitus di
Rumah Sakit Ibnu Sina Makassar dari tahun 2011 hingga 2013

1.3 Tujuan Penelitian


1. Tujuan Umum
Untuk memperoleh informasi mengenai prevalensi penderita ulkus dekubitus di
Rumah Sakit Ibnu Sina Makassar dari Tahun 2011 hingga 2013

2. Tujuan Khusus
a. Untuk

memperoleh

informasi

mengenai

prevalensi

ulkus

dekubitus

berdasarkan usia
b.

Untuk memperoleh informasi mengenai prevalensi ulkus dekubitus


berdasarkan jenis kelamin

c. Untuk

memperoleh

informasi

mengenai

prevalensi

ulkus

dekubitus

prevalensi

ulkus

dekubitus

berdasarkan penyakit yang mendasari


d. Untuk

memperoleh

informasi

mengenai

berdasarkan pekerjaan

1.4 Manfaat Penelitian


1. Bagi peneliti

Sebagai salah satu sarana untuk mengaplikasikan ilmu yang telah didapat
dalam sistem perkuliahan sekaligus menambah wawasan yang dapat menjadi bekal
pengetahuan dalam proses pembelajaran selanjutnya.
2. Bagi pasien dan keluarga
Dapat mengetahui faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi kejadian
ulkus dekubitus sehingga mereka dapat membantu mencegah terjadinya ulkus
dekubitus.
3. Bagi pihak managemen rumah sakit
Dapat sebagai acuan dalam pengelolaan rumah sakit khususnya pada pasien
yang dirawat inap agarkejadian ulkus dekubitus dapat dicegah.
4. Bagi dokter dan praktisi kesehatan
Dapat menjadi informasi tambahan mengenai faktor-faktor yang dapat
mempengaruhi kejadian ulkus dekubitus.

BAB 11
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Defenisi
Ulkus dekubitus adalah suatu keadaan kerusakan jaringan setempat yang
disebabkan oleh iskemia pada kulit (kutis dan subkutis) akibat tekanan dari luar yang
berlebihan. Ulkus dekubitus ialah ulkus yang terjadi akibat tekanan yang lama yang
menyebabkan terjadinya iskemia. Umumnya terjadi pada penderita dengan penyakit
kronik yang berbaring lama. Ulkus dekubitus sering disebut sebagai ischemic ulcer;
pressure ulcer, pressure sore, bed sore. Istilah ulkus dekubitus berasal dari bahasa
latin yaitu kata decumbere, yang berarti berbaring. Bagaimanapun juga luka tekanan
atau ulkus dekubitus berasal dari posisi pasien. Masalah ini menjadi problem yang
cukup serius baik di negara maju maupun di negara berkembang, karena
mengakibatkan meningkatnya biaya perawatan dan memperlambat program
rehabilitasi bagi penderita.2,4,5
2.2 Faktor Risiko
Beberapa faktor berperan dalam predisposisi terjadinya ulkus dekubitus.
Diantaranya immobilisasi, gangguan sensorik, malnutrisi, anemia, infeksi dan umur.7
Gangguan mobilitas mungkin adalah alasan paling umum mengapa pasien
yang terkena tekanan terganggu berkepanjangan yang menyebabkan ulkus dekubitus.
Situasi ini mungkin hadir pada pasien dengan gangguan neurologis, pengaruh obat
penenang atau di bius, tertahan, gila, atau pemulihan dari cedera traumatis. Pasienpasien ini tidak dapat mengubah posisi mereka cukup jauh atau cukup sering untuk
meringankan tekanan. Imobilitas berkepanjangan ini dapat menyebabkan otot dan
atrofi jaringan lunak terutama ditempat terdapat tonjolan tulang.1,6
Ketidakmampuan untuk merasakan rasa sakit, baik dari gangguan neurologis
atau dari obat-obatan, memberikan kontribusi untuk menekan ulserasi dengan

menghapus salah satu rangsangan yang paling penting untuk reposisi dan pelepas
tekanan. Sebaliknya, rasa sakit dari sayatan bedah, situs fraktur, atau sumber lain
mungkin membuat pasien mau atau tidak mampu mengubah posisi.6
Lebih dari 60% pasien usia lanjut menderita ulkus decubitus pasien dan
dengan demikian ini merupakan kelompok terbesar di antara mereka, baik karena
orang tua lebih mungkin untuk menderita penyakit yang melumpuhkan seperti stroke
dan karena perubahan yang berkaitan dengan usia di kulit, pembuluh darah, dan
organ lainnya membuat pasien usia lanjut yang lebih rendah secara fungsional dalam
menghadapi penyakit dari pasien yang lebih muda dengan penyakit yang sama.
Dengan demikian, perubahan posisi saat tidur jauh lebih sering pada orang tua
(bahkan ketika sehat) dibandingkan pada orang yang lebih muda. Pasien usia lanjut
yang multimorbid juga lebih mungkin menderita komplikasi seperti kekurangan gizi
atau delirium. Kualitas kulit juga mempengaruhi tekanan yang menyebabkan ulserasi.
Kelumpuhan, pingsan, dan penuaan menyebabkan atrofi kulit dengan penipisan
lapisan kulit. Penurunan omset epidermal, penipisan dermal-epidermal junction, dan
hilangnya vaskularisasi terjadi pada usia lanjut. Selain itu, kulit menjadi lebih rentan
terhadap traumatis ringan, seperti gesekan dan geseran. Trauma yang menyebabkan
de-epitelisasi atau menghilangkan penghalang terhadap kontaminasi bakteri dan
menyebabkan transdermal kehilangan air, menciptakan maserasi.1,6,7
Inkontinensia atau adanya fistula berperan dalam terjadinya ulserasi dalam
beberapa cara. Kondisi ini menyebabkan kulit menjadi lembab terus, sehingga
mengarah ke maserasi. Selain itu, daerah yang kotor memiliki membuat bakteri
berkumpul pada daerah luka yang terbuka.6
Kontaminasi bakteri, meskipun tidak benar-benar sebuah faktor etiologi, harus
dipertimbangkan dalam pengobatan ulkus dekubitus, karena dapat menunda atau
mencegah penyembuhan luka. Ulkus ini hangat dan lembab, cocok untuk
pertumbuhan bakteri yang berlebihan, di mana resistensi antibiotik dapat

berkembang. Sebuah ulkus dekubitus dapat berlanjut dari kontaminasi sederhana


(seperti pada luka terbuka) terhadap infeksi bruto (menunjukkan invasi jaringan
bakteri). Hal ini jarang dapat menyebabkan tetapi mengancam jiwa tetapi dapat
menyebabkan komplikasi (misalnya, bakteremia, sepsis, myonecrosis, gangren, atau
necrotizing fasciitis).6
Malnutrisi, hypoproteinemia, dan anemia mencerminkan status keseluruhan
pasien dan dapat berkontribusi pada kerentanan jaringan trauma serta menyebabkan
tertunda penyembuhan luka. Status gizi buruk tentu memberikan kontribusi terhadap
kronisitas sering terlihat pada lesi ini dan menghambat kemampuan sistem kekebalan
tubuh untuk mencegah infeksi. Anemia menunjukkan kapasitas darah pembawa
sedikit oksigen. Penyakit pembuluh darah dan hipovolemia juga dapat mengganggu
aliran darah ke daerah ulserasi.1,6
Pada pasien dengan sensitivitas normal, mobilitas, dan kemampuan mental,
ulkus dekubitus tidak mungkin. Umpan balik sadar atau tidak sadar dari daerah
kompresi membuat mereka mengubah posisi, sehingga menggeser tekanan dari satu
daerah ke daerah lain jauh sebelum kerusakan iskemik ireversibel terjadi. Pada
individu yang tidak dapat menghindari waktu yang lama tekanan terganggu, risiko
nekrosis dan ulserasi meningkat. Orang-orang tidak dapat melindungi diri dari
tekanan kecuali mereka sadar mengubah posisi atau dibantu untuk melakukannya.6
Aturan prediksi klinis sederhana berdasarkan 5 karakteristik pasien dapat
membantu mengidentifikasi pasien yang berada pada peningkatan risiko untuk
pengembangan ulkus dekubitus dan dengan demikian membutuhkan tindakan
pencegahan. Deteksi stadium II atau ulkus dekubitus yang buruk saat masuk ke
rumah sakit secara langsung berkaitan dengan prediktor independen berikut ulkus
dekubitus.6

Usia

Berat saat masuk

Penampilan yang abnormal kulit

Gesekan dan geser

Operasi direncanakan dalam minggu mendatang

Sebuah penilaian yang sistematis risiko ukus dekubitus dapat dilakukan dengan
menggunakan alat penilaian seperti skala Braden atau skala Norton.6

2.3 Etiopathogenesis
Faktor etiologi utama yang berkontribusi terhadap terjadinya ulkus dekubitus
termasuk tekanan, gesekan, gaya geser, dan kelembaban. tekanan atau gaya per
satuan luas dianggap sebagai faktor paling penting dalam pembentukan ulkus
dekubitus. Besar tekanan pada jaringan normal adalah antara 12 dan 32 mmHg.
Tekanan yang lebih tinggi dari batas atas ini bisa mempengaruhi sirkulasi jaringan
dan oksigenasi. ketika pasien berbaring di tempat tidur rumah sakit, dapat dihasilkan
tekanan 150 mmHg, terutama pada tonjolan tulang. Durasi serta tingkat tekanan
penting. jika tekanan berkurang secara teratur, pemulihan jaringan dapat terjadi,
sedangkan tekanan konstan dapat menyebabkan kematian jaringan. Pasien harus
berubah posisi secara teratur untuk mencegah ulkus dekubitus. Hasil gaya geser dari
gerakan tulang dan jaringan subkutan relatif terhadap kulit saat kulit tidak bergerak.
(misalnya ketika tubuh bagian atas seorang pasien terlentang dinaikkan ke sudut atas
30 derajat dan kulit tetap kontak dengan tempat tidur) kekuatan geser yang sejajar
dengan permukaan jaringan dan tekanan geser selanjutnya ditransmisikan ke jaringan
yang lebih dalam, yang dapat menjadi sudut dan menutup jalan pembuluh darah.5

Gambar 1. Jaringan yang terkena tekanan5


Banyak faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan ulkus dekubitus,
tetapi tekanan yang menyebabkan iskemia dan nekrosis merupakan penyebab yang
paling umum. Dalam hal ini, ulkus dekubitus merupakan akibat dari tekanan konstan
merusak aliran darah lokal pada jaringan lunak dalam periode yang panjang. Tekanan
eksternal ini harus lebih besar dari tekanan kapiler arteri (32 mm Hg) untuk merusak
inflow dan lebih besar dari tekanan penutupan kapiler vena (8-12 mm Hg) untuk
menghalangi kembalinya aliran untuk waktu yang panjang. Jaringan mampu menahan
tekanan besar untuk waktu yang singkat, tapi lama paparan tekanan hanya sedikit di
atas tekanan kapiler untuk menjadi jaringan nekrosis dan ulserasi. Pada keadaan
iskemik, sel-sel akan melepaskan substansia H yang mirip dengan histamine. Adanya
substansi H dan akumulasi metabolit seperti kalium,adenosine diphosphat (ADP),
hidrogen dan asam laktat akan menyebabkan dilatasi pembuluh darah. Reaksi
kompensasi sirkulasi akan tampak sebagai hiperemia dan reaksi tersebut masih efektif
bila tekanan dihilangkan sebelum periode kritis terjadi yaitu 1-2 jam. Pada tahap awal
ini, di epidermis tidak didapatkan tanda-tanda nekrosis oleh karena sel-sel epidermis
memiliki kemampuan untuk bertahan hidup pada keadaan tanpa oksigen dalam
jangkawaktu yang cukup lama. Selain itu, perubahan patologis oleh karena tekanan
eksternal tersebut terjadi lebih berat pada lapisan otot daripada pada lapisan kulitdan

subkutaneus.

Contohnya adalah kompresi dari jaringan terhadap suatu objek

eksternal seperti kasur, kursi roda pad, tempat tidur rel, atau permukaan lainnya.5,6
Gesekan adalah kekuatan yang menahan gerak relatif antara dua permukaan
yang berada dalam kontak. Hal ini menyebabkan kerusakan pada lapisan superficial
kulit (misalnya ketika seorang pasien diangkat dengan seprai). Gaya geser dan
gesekan memperburuk efek dari tekanan dan merupakan komponen penting dari
mekanisme cedera. Maserasi dapat terjadi pada pasien yang memiliki inkontinensia,
predisposisi kulit cedera. Tekanan, gaya geser, dan gesekan menyebabkan oklusi
mikrosirkulasi dan akibat iskemia, yang mengarah ke peradangan dan jaringan
anoksia. Jaringan yang anoksia menyebabkan kematian sel, nekrosis, dan ulserasi. 5,6
Lingkungan yang lembab akibat inkontinensia urin, keringat, atau drainase
luka yang berlebihan dapat menyebabkan maserasi pada kulit, yang meningkatkan
risiko pembentukan ulkus lima kali lipat.5

Gambar

2.

Ulkus

dekubitus

akibat

tekanan,

gesekan

dan

kelembaban4

Dari berbagai jaringan pada risiko kematian akibat tekanan, jaringan otot
rusak terlebih dahulu, sebelum kulit dan jaringan subkutan, mungkin karena
meningkatnya kebutuhan oksigen dan kebutuhan metabolisme yang lebih tinggi.
10

Perubahan ireversibel dapat terjadi selama sedikitnya 2 jam tekanan terganggu. Kulit
dapat menahan iskemia dari tekanan langsung hingga 12 jam. Pada saat terjadi
ulserasi melalui tingkat kulit, kerusakan yang signifikan dari otot yang mendasarinya
mungkin sudah terjadi, membuat keseluruhan bentuk dari ulkus seperti kerucut
terbalik.6
2.4 Gejala Klinis
Adanya demam, keringat malam, menggigil, penurunan berat badan,
kelemahan, atau kehilangan nafsu makan pada pasien harus segera dicurigai adanya
ulkus. Selain itu informasi yang berkaitan dengan ulserasi saat juga harus diperoleh,
khususnya yang berkaitan dengan hal-hal berikut:5,6
-

Nyeri nyeri biasanya dirasakan disekitar luka, namun kebanyakan pasien


tidak merasakan nyeri karena dalam kondisi kritis atau tidak sadar.

Bau busuk biasanya ini merupakan tanda infeksi yang serius di lokasi ulkus

Keadaan luka - ini akan mencakup jangka waktu munculnya ulkus, keadaan
ulkus, dan setiap pengobatan lokal saat ini atau sebelumnya bekerja

Penyebab medis terkait untuk ulkus (misalnya , paraplegia , quadriplegia ,


spina bifida , imobilisasi di rumah sakit , atau multiple sclerosis )

2.5 Lokasi Ulkus Dekubitus


Setiap bagian tubuh dapat terkena, tetapi umumnya terjadi pada daerah
tekanan dan penonjolan tulang.4
1. Tuberositas ischii
Frekuensinya mencapai 30% dari lokasi tersering. Terjadi akibat tekanan
langsung pada keadaan duduk. Juga karena foot rest pada kursi roda yang
terlalu tinggi, sehingga berat badan tertumpu pada daerah ischium.
2. Trochanter mayor

11

Frekuensinya mencapai 20% dari lokasi yang tersering. Terjadi karena


lama berbaring pada satu sisi, kursi roda terlalu sempit, osifikasi
heterotropik, skoliosis, yang mengakibatkan pindahnya berat badan ke sisi
panggul yang lain.
3. Sacrum
Frekuensinya mencapai 15% dari lokasi tersering. Terjadi pada penderita
yang lama berbaring terlentang, tidak mengubah posisi berbaring secara
teratur, salah posisi path waktu duduk dikursi roda juga dapat terjadi
karena penderita merosot di tempat tidur dengan sandaran miring, terlalu
lama kontak dengan urin, keringat ataupun feces.
4. Tumit
Frekuensinya mencapai 10% dari lokasi tersering. Keadaan spastik pada
anggota gerak bawah dapat menimbulkan tekanan dan gesekan tumit pada
tempat tidur atau pada foot rest kursi roda.
5. Lutut
Terjadi bila penderita lama berbaring telungkup, sedangkan sisi lateral
lutut terkena karena lama berbaring pada satu sisi.
6. Maleolus
Maleolus lateralis dapat terkena karena berbaring terlalu lama pada satu
sisi, trauma pada waktu pemindahan penderita, posisi foot rest kurang
baik. Maleolus medialis juga dapat terkena karena gesekan kedua
maleolus kanan dan kiri akibat keadaan spastik otot aduktor.
7. Siku
Dapat terkena bila siku sering dipakai sebagai penekan tubuh atau
membantu mengubah posisi.
8. Jari kaki
Dapat terkena pada posisi telungkup, sepatu yang terlalu sempit dan
sebagainya.
9. Scapulae dan Processus spinosus vertebrae
12

Dapat terkena akibat terlalu lama berbaring terlentang dan gesekan yang
sering.
2.6 Klasifikasi
Sistem klasifikasi ulkus dekubitus didefinisikan oleh Shea pada tahun 1975
dan diberikan

nama sesuai jumlah jaringan anatomi yang hilang. Definisi asli

membingungkan banyak dokter dan klasifikasi yang tidak akurat pada ulkus terkait
atau karena dermatitis perineal dan mereka mengakibatkan cedera yang dalam pada
jaringan kulit. Definisi yang diusulkan yang disempurnakan oleh NPUAP dan definisi
akhir yang diusulkan ditinjau oleh konferensi konsensus dan hasilnya digunakan
untuk membuat definisi akhir.9
Stadium Ulkus Dekubitus

Stadium I: Non-blanchable Eryhtema


Kulit intak dengan kemerahan yang tidak pucat dari area luka, biasanya
terdapat pada penonjolan tulang. Pigmentasi kulit yang gelap mungkin tidak
terlihat pucat; warna mungkin berbeda dari daerah sekitarnya. Daerah luka
bisa terasa nyeri, keras, lembut, hangat atau dingin dibandingkan dengan
jaringan yang berdekatan. Kategori I mungkin sulit untuk mendeteksi pada
individu dengan warna kulit gelap. Dapat mengindikasikan orang yang
berisiko.

Stadium II : Ketebalan sebagian


Hilangnya ketebalan sebagian dermis berarti terdapat ulkus terbuka yang
dangkal dengan luka merah muda, tanpa adanya pengelupasan. Mungkin juga
tampak sebagai kulit yang utuh atau ulkus terbuka /rupture yang penuh serum
atau kulit melepuh yang berisi serosanginous. Tampak sebagai ulkus dangkal
yang mengkilap atau kering tanpa pengelupasan atau memar *. Kategori ini

13

tidak boleh digunakan untuk menggambarkan kulit yang robek,luka bakar,


inkontinensia terkait dermatitis, maserasi atau eksoriasi.
* Memar menunjukkan cedera dalam pada jaringan kulit.

Stadium III: kehilangan seluruh ketebalan kulit


Kehilangan seluruh ketebalan jaringan kulit, Lemak subkutan dapat terlihat
tapi tulang, tendon atau otot tidak. Pengelupasan mungkin ada tetapi tidak
mengaburkan kedalaman jaringan yang hilang. Kedalaman stadium III ulkus
dekubitus bervariasi berdasarkan lokasi anatomi. Hidung, telinga, tengkuk dan
maleolus tidak memiliki (adiposa) jaringan subkutan dan stadium III bisa
dangkal. Sebaliknya, daerah yang memiliki banyak jaringan adiposa dapat
berkembang sangat dalam. Tulang / tendon tidak terlihat atau langsung teraba.

Stadium IV: kehilangan seluruh ketebalan jaringan


Kehilangan seluruh ketebalan jaringan dengan terkena tulang, tendon atau
otot. Pengelupasan atau eschar mungkin ada. Kedalaman stadium IV ulkus
bervariasi berdasarkan lokasi anatomi. hidung, telinga, tengkuk dan maleolus
tidak memiliki (adiposa) jaringan subkutan bisa dangkal. Ulkus dapat meluas
ke dalam otot dan / atau struktur pendukungnya (misalnya, fasia, tendon atau
kapsul sendi) membuat osteomyelitis atau osteitis mungkin terjadi. Jika
terkena tulang / otot dapat terlihat atau langsung teraba.

14

Ada beberapa sistem staging untu klasifikasi ulkus dekubitus. Tiga


diantaranya yang paling sering digunakan adalah The National Pressure Ulcer
Advisory Panel, Shea, and Yarkony and Kirk systems.5

Gambar 3. Stadium I8

Gambar 4.stadium II8

15

Gambar 5. Stadium III8

Gambar 6. Stadium IV8

2.7 Komplikasi
Komplikasi sering terjadi pada stadium 3 dan 4 walaupun dapat juga pada
ulkus yang superfisial. Komplikasi yang dapat terjadi antara lain :4,7
1. Infeksi, sering brsifat multibakterial, baik yang aerobik ataupun anerobik.
2. Keterlibatan

jaringan

tulang

dan

sendi

seperti

periostitis,

osteitis,

osteomielitis, artritis septik. Osteomyelitis merupakan komplikasi yang sering


pada ulkus dekubitus, dilaporkan pada sekitar 38% pasien.
3. Septikemia.
4. Anemia.
5. Hipoalbuminemia.
6. Kematian.
2.8 Penatalaksanaan
a. Pencegahan
Pencegahan adalah aspek yang paling penting dalam pengelolaan dekubitus.
Pencegahan jauh lebih mudah dan lebih murah daripada perawatan intensif
diperlukan untuk penyembuhan dan penutupan akhirnya dekubitus. Paling penting,
kemudian, adalah kemampuan untuk mengidentifikasi pasien yang berisiko tinggi

16

sehingga tindakan preventif dapat dilembagakan. Tindakan pencegahan dapat dibagi


atas :2,4
1) Umum :

Pendidikan kesehatan tentang ulkus dekubitus bagi staf medis, penderita


dan keluarganya.

Pemeliharaan keadaan umum dan higiene penderita.

2) Khusus :

Mengurangi/menghindari tekanan luar yang berlebihan pada daerah tubuh


tertentu dengan cara :

perubahan posisi tiap 2 jam di tempat tidur sepanjang 24 jam.

melakukan push up secara teratur pada waktu duduk di kursi roda.

pemakaian berbagai jenis tempat tidur, matras, bantal anti dekubitus


seperti circolectric bed, tilt bed, air-matras; gel flotationpads, sheepskin
dan lain-lain.

Pemeriksaan dan perawatan kulit dilakukan dua kali sehari (pagi dan
sore), tetapi dapat lebih sering pada daerah yang potensial terjadi ulkus
dekubitus. Pemeriksaan kulit dapat dilakukan sendiri, dengan bantuan
penderita

lain

ataupun

keluarganya.

Perawatan

kulit

termasuk

pembersihan dengan sabun lunak dan menjaga kulit tetap bersih dari
keringat, urin dan feces. Bila perlu dapat diberikan bedak, losio yang
mengandung alkohol dan emolien.
b. Pengobatan
Pengobatan ulkus dekubitus dengan pemberian bahan topikal, sistemik
ataupun dengan tindakan bedah dilakukan sedini mungkin agar reaksi penyembuhan
terjadi lebih cepat.
Prinsip-prinsip umum penilaian luka dan pengobatan adalah sebagai berikut:4

17

Perawatan luka dapat dibagi menjadi metode nonoperative dan operasi.

Untuk tahap I dan II ulkus dekubitus, perawatan luka biasanya konservatif.

Untuk tahap III dan IV , intervensi bedah (misalnya, flap rekonstruksi)


mungkin diperlukan, meskipun beberapa dari lesi ini harus diterapi secara
konservatif karena masalah medis yang bersamaan.

Sekitar 70% -90% dari ulkus dekubitus yang superfisialis dan sembuh dengan
konservatif

Pada pengobatan ulkus dekubitus ada beberapa hal yang perlu diperhatkan antara
lain :6
1. Mengurangi tekanan lebih lanjut pada daerah ulkus.
Secara umum sama dengan tindakan pencegahan yang sudah ulkus tidak akan
sembuh selama masih ada tekanan yang berlebihan dan terus menerus.
2. Mempertahankan keadaan bersih pada ulkus dan sekitarnya.
Keadaan tersebut akan menyebabkan proses penyembuhan luka lebih cepat
dan baik. Untuk hal tersebut dapat dilakukan kompres, pencucian, pembilasan,
pengeringan dan pemberian bahan-bahan topikal seperti larutan NaC10,9%, larutan
H202 3% dan NaC10,9%, larutan plasma dan larutan Burowi serta larutan antiseptik
lainnya.
3. Mengangkat jaringan nekrotik.
Adanya jaringan nekrotik pada ulkus akan menghambat aliran bebas dari
bahan yang terinfeksi dan karenanya juga menghambat pembentukan jaringan
granulasi dan epitelisasi. Oleh karena itu pengangkatan jaringan nekrotik akan
mempercepat proses penyembuhan ulkus.

18

Terdapat 3 metode yang dapat dilakukan antara lain :


a) Sharp dbridement (dengan pisau, gunting dan lain-lain).
b) Enzymatic debridement (dengan enzim proteolitik, kolagenolitik, dan fibrinolitik).
c) Mechanical debridement (dengan tehnik pencucian, pembilasan, kompres dan
hidroterapi)
4. Menurunkan dan mengatasi infeksi.

Perlu pemeriksaan kultur dan tes resistensi.

Antibiotika sistemik dapat diberikan bila penderita mengalami sepsis,


selulitis.

Ulkus yang terinfeksi hams dibersihkan beberapa kali sehari dengan larutan
antiseptik seperti larutan H202 3%, povidon iodin 1%, seng sulfat 0,5%.

Radiasi ultraviolet (terutama UVB) mempunyai efek bakterisidal.

7. Merangsang dan membantu pembentukan jaringan granulasi dan epitelisasi.


Hal ini dapat dicapai dengan pemberian antara lain :
a) Bahan-bahan topikal misalnya : salep asam salisilat 2%,preparat seng (Zn 0,
Zn SO4).
b) Oksigen hiperbarik; selain mempunyai efek bakteriostatik terhadap sejumlah
bakteri, juga mempunyai efek proliferative epitel, menambah jaringan
granulasi dan memperbaiki keadaan vaskular.
c) c) Radiasi infra merah, short wave diathermy, dan pengurutan dapat
membantu penyembuhan ulkus karena adanya efek peningkatan vaskularisasi.
d) d) Terapi ultrasonik; sampai saat ini masih terus diselidiki manfaatnya
terhadap terapi ulkus dekubitus.
8. Tindakan bedah selain untuk pembersihan ulkus juga diperlukan untuk
mempercepat penyembuhan dan penutupan ulkus, terutama ulkus dekubitus

19

stadium III & IV dan karenanya sering dilakukan tandur kulit ataupun
myocutaneous flap.
2.9 Prognosis
Prognosis dari ulkus dekubitus tergantung dari penyebabnya. Pada pasien
dengan paraplegia, sekitar 50 70% pasien dengan ukus dekubitus sembuh secara
konservatif. Namun pada pasien dengan perawatan yang lama dan memiliki banyak
masalah

kesehatan,

prognosisnya

buruk,

dan

komplikasi

osteomyeolitis, amyoloidosis, anemia dan malignanci dapat terjadi.

seperti

sepsis,

20

2.10 Kerangka Konsep

Pasien rawat inap

Tekanan besar
Gesekan
Pergeseran
kelembaban

Gangguan mobilisasi
Gangguan sensorik
Usia lanjut
Inkontinensia
Malntrisi
Infeksi

Gangguan aliran
darah

Asupan O2 dan
Nutrisi
berkurang
Iskemia jaringan

Hipoksi
a
Substansia H dan
akumulasi
metabolit

Nekrosis
kronik

Dilatasi PD

Ulkus dekubitus

21

2.11 Kerangka Konsep

Usia

Penyakit yang Mendasari


Ulkus Dekubitus
Jenis Kelamin

Pekerjaan

Keterangan :

= Variabel Dependen

= Variabel Independen

= Variabel yang diteliti

22

2.12 Defenisi Operasional


a. Ulkus dekubitus
Defenisi : Ulkus dekubitus adalah suatu keadaan kerusakan jaringan setempat yang
disebabkan oleh iskemia pada kulit (kutis dan subkutis) akibat tekanan dari luar yang
berlebihan.
b. Usia
defenisi : usia adalah satuan waktu yang mengukur keberadaan suatu benda atau
makhluk baik yang hidup ataupun mati.
Kriteria Objektif :
1. Masa balita

= 0 - 5 tahun

2. Masa kanak-kanak

= 5 - 11 tahun.

3. Masa remaja

=12 - 25 tahun.

4. Masa dewasa

=26- 45 tahun.

5. Masa Lansia Awal

= 46- 65 tahun.

6. Masa Manula

= > 65 tahun

c. Jenis Kelamin
Defenisi : Jenis kelamin adalah kelas atau kelompok yang terbentuk dalam
suatu spesies sebagai sarana atau sebagai akibat digunakannya proses reproduksi
seksual untuk mempertahankan keberlangsungan spesies itu.

Kriteria Objektif :
1. Perempuan
2. Laki laki

23

d. pekerjaan
Defenisi : Pekerjaan adalah sebuah kegiatan aktif yang dilakukan oleh manusia.
Dalam arti sempit, istilah pekerjaan digunakan untuk suatu tugas atau kerja yang
menghasilkan sebuah karya bernilai imbalan dalam bentuk uang bagi seseorang.

Kriteria Objektif :
1. Tidak bekerja
2. Wiraswasta
3. PNS

e. Penyakit yang mendasari


Defenisi : penyakit adalah gangguan kesehatan yg disebabkan oleh bakteri, virus, atau
kelainan sistem faal atau jaringan pada organ tubuh (pada makhluk hidup)
Kriteria Objektif :
1. Penyakit neurologi
2. Penyakit interna
3. Penyakit orthopedic
4. Penyakit cardiovaskular

24