Anda di halaman 1dari 14

ABSTRAK

Telah dilakukan praktikum mengenai bahan organik tanah yang bertujuan untuk
mengetehaui definisi, hal-hal yang berkaitan mengenai bahan organik tanah,
bagaimana menetapkan kandungan bahan organik tanah, serta menghitung data
secara empiris tentang bahan organik tanah. Bahan organik tanah (BOT)
merupakan hasil dekomposisi atau pelapukan bahan-bahan mineral yang
erkandung di dalam tanah. Metode yang digunakan untuk mengetahui kandungan
bahan organik tanah pada praktikum ini yaitu metode Walkey and Black, yaitu
berdasarkan jumlah bahan organik tanah yang mudah teroksidasi. Jenis tanah yang
digunakan antara lain tanah A dan B. Berdasarkan prkatikum diketahui besarnya
kandungan bahan organik tanah A sebesar 4,69 %. Besarnya persentase
kandungan bahan organik tanah B sebesar 2,55 %. Besarnya persentase
kandungan bahan organik tanah menunjukan semakin banyak unsur hara yang
tersedia. Bahan organik tanah bersumber dari sisa tanaman, hewan, akar, batang,
dan lain-lain yang telah mengalami dekomposisi. Bahan organik tanah memiliki
beberapa fungsi diantaranya sebagai penyedia hara bagi tanaman, memperbaiki
aerasi, memperbaiki daya serap tanah terhadap air, dan sebagainya

Kata kunci : Bahan organik tanah, metode walkey and black, dekomposisi.

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tanah memiliki berbagai macam kandungan mineral dan bahan organik sebagai
pembentuk dari tekstur tanah, profil tanah, dan unsur-unsur tanah. Dimana unsurunsur tersebut saling menunjang satu sama lain. Kandungan yang ada di dalam
tanah salah satunya adalah bahan organik tanah.

Bahan organik tanah merupakan hasil dekomposisi atau pelapukan bahan-bahan


mineral yang terkandung di dalam tanah. Bahan organik tanah juga dapat berasal
dari timbunan mikroorganisme, atau sisa-sisa tanaman dan hewan yang telah mati
dan terlapuk selama jangka waktu tertentu. Bahan organik tanah dapat digunakan
untuk menentukan sumber hara bagi tanaman, selain itu dapat digunakan untuk
menentukan klasifikasi tanah (Soetjito,1992)

Untuk mempelajari secara sistematis tentang bahan organik tanah, dilakukan


percobaan ini sebagai tindakan aplikatif untuk mempelajari hal-hal tersebut.

1.2 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut :


1. Mampu mengetahui definisi dana hal lain-lain dari bahan organik tanah
2. Mampu meneteapkan kandungan bahan organik tanah.
3. Mampu menghitung data secara empiris tentang bahan organik tanah.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Bahan organik merupakan perekat butiran lepas dan sumber utama nitrogen,
fosfor, dan belerang. Bahan organik cenderung mampu meningkatkan jumlah air
yang dapat ditahan di dalam tanah dan jumlah air yang tersedia pada tanaman.
Akhirnya bahan organik merupakan sumber energi bagi jasad mikro. Tanpa bahan
organik, semua kegiatan biokimia akan terhenti (Doeswono,1983)

Bahan organik tanah adalah bahan pembentuk profil tanah yang tercakup
organisme hidup atau mati dari flora dan fauna serta akar tanaman baik hidup
maupun mati. Bahan-bahan yang menyusun bahan organik tanaah adalah
diantaranya perombakan (hasil) sisa organik, hasil metabolisme mikroorganisme,
plasma sel, dan zat-zat humus hasil sintetis mikroba dan hasil derivat zat-zat dari
aktifitas mikrobia (Notohadiprawiro, 2000).

Kandungan organik tanah biasanya diukur berdasarkan kandungan C-Organik.


Kandungan (C) bahan organik bervariasi antara 45 % - 60 % dan konversi COrganik menjadi bahan sama dengan persentase C-Organik dikali 1,724.
Kandugan bahan organik dipengaruhi oleh arus akumulasi bahan asli dan arus
dekomposisi dan humifikasi yang sangat tergantung kondisi lingkungan (vegetasi,
iklim, batuan, timbunan, dan praktik pertanian). Arus dekomposisi jauh lebih
penting daripada jumlah bahan organik yang ditambahkan. Pengukuran
kandungan bahan organik tanah dengan metode Walkey and Black ditentukan
berdasarkan kandugan C-Organik (Foth,1994)

Proses mineralisasi terjadi terhadap bahan organik dari senyawa-senyawa yang


tidak teresisten, seperti selulosa, gula dan protein. Proses akhir mineralasasi
dihasilkan ion atau hara yang nantinya menjadi pemenuh dari kebutuhan tanaman.

Sedangkan proses humifikasi terjadi bahan organik dari senyawa-senyawa yang


teresisten seperti lignin, resin, minyak dan lemak. Proses ini menghasilkan humus
yang lebih resisten terhadap dekomposisi (Bak,1996)

Sumber primer bahan organik dalam tanah Alfisol adalah jaringan tanaman
berupa akar, batang, ranting dan daun. Jaringan tanaman ini akan mengalami
dekomposisi dan akan terangkut ke lapisan bawah serta dinkorporasikan dengan
tanah tersebut (Islami,1995)

III. METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan

Adapun alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu timbangan, erlenmeyer 500
ml, pipet dan buret.

Sedangkan bahan yang digunakan yaitu contoh tanah kering udara yang lolos
saringan 0,5 cm. K2Cr2O7 N, H2SO4 pekat, indikator ferroin 0,025 M, dan larutan
FeSO4 0,5 N.

3.2 Cara Kerja

Adapun cara kerja dari praktikum ini yaitu antara lain :

Ditimbang 0,5 g tanah kering udara kemudian ditempatkan dalam erlenmeyer 500
ml (duplo)

Ditambahkan 5 ml K2Cr2O7 N dengan pipet sambil digoyangkan erlenmeyer


perlahan agar homogen dengan tanah

Segera ditambahkan 10 ml H2SO4 pekat dengan gelas ukur di ruang asap sambil
digoyang cepat hingga tercampur rata. Diusahakan tidak ada partikel tanah yang
terlempar ke dinding erlemneyer sebelah atas hingga tidak tercampur merata

Dibiarkan campuran tersebut di ruang asap selama 30 menit

Disterilkan dengan 100 ml air destilata

Ditambahkan 5 ml asam fosfat pekat 2,5 ml larutan NaF 4 % dan 5 tetes Indikator
Difenil Amin

Segera ditritasi dengan larutan Amonium fero sulfat 0,5 N hingga warna larutan
berubah dari coklat kehijauan menjadi biru keruh. Lalu dititrasi tetes demi tetes,
goyang lagi terus menerus hingga mencapai titik akhir, yaitu saat warna berubah
dengan tajam menjadi hijau terang

Dilakukan penetapan blanko sama seperti cara kerja diatas, tetapi tanpa
menggunakan contoh tanah

HASIL

IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan

Adapun hasil pengamatan dari percobaan ini yaitu :


No.

Jenis Tanah

1.
2.

A
B

Volume Titrasi NH4


FeSO4 0,5 N
3,6 ml
7,4 ml

C-Organik
(%)
2,72 %
1,48 %

Bahan Organik
(%)
4,69 %
2,55 %

4.2 Pembahasan

Bahan organik tanah merupakan hasil dekomposisi atau pelapukan bahan-bahan


organik mineral yang terkandung di dalam tanah. Bahan Organik merupakan
perekat butiran lepas dan sumber utama nitrogen, fosfor, dan belerang. Bahan
Organik cenderung mampu meningkatkan jumlah air yang tersedia pada tanaman.
Akhirnya, bahan organik merupakan sumber energi bagi jasad mikro. Tanpa
bahan organik semua kegiatan bio kimia akan terhenti.

Bahan organik lebih banyak di daerah Topsoil dibandingkan di daerah Subsoil,


hal ini dikarenakan di daerah Topsoil, kandungan bahan organik Topsosil lebih
tinggi dibandingkan di daerah Subsoil. Hal ini disebabkan adanya aktivitas
mikroorganisme dalam kegiatan prose pelapukan dan dekomposisi bahan organik
dimana mikroorganisme aktif men-dekomposisi pada daerah Topsoil. Apabila
semakin ke dalam bawah tanah, maka aktivitas mikrorganisme akan semakin
berkurang sehingga pada daerah Subsoil akan memiliki kandungan bahan organik

yang lebih rendah dibandingkan di daerah Topsoil. Sumber atau asal bahan
organik terdiri dari :
a. Sumber Primer
Diperoleh dari jaringan tanaman berupa akar, batang, ranting, daun, bunga dan
buah. Jaringan ini akan mengalami proses dekomposisi dan akan terangkat ke
lapisan bawah serta diinkorporasikan dengan tanah
b. Sumber Sekunder
Sumbernya dari hewan. Dalam kegiatannya, binatang terlebih dahulu
menggunakan bahan organik tanaman setelah itu barulah cacing
menyumbangkan bahan organiknya melalui hasil pembuangan kotorannya.

Bahan organik tanah memiliki beberapa fungsi, diantaranya :


a. Sebagai penyedia hara bagi tanaman
b. Memperbaiki aerasi
c. Memperbaiki daya serap tanah terhadap air
d. Menunjang aktivitas mikroorganisme di dalam tanah
e. Membentuk agregat tanah yang lebih baik dan memantapkan agregat yang
telah terbentuk sehinggan aerasi, permeabilitas dan infiltrasi menjadi lebih
baik. Akibatnya, daya tahan tanah terhadap erosi akan menigkat.
f. Memperbarui struktur tanah. Tanah yang mengandung bahan organik
berstruktur gembur, dan apabila dicampurkan bahan mineral akan memberikan
struktur remah dan mudah untuk pengolahan.
g. Meningkatkan organisme saprofit dan menekan organisme parasit
h. Menstabilkan temperatur tanah. Bahan organik dapat menyerap panas tinggi
dan dapat juga menjadi isolator panas karena mempunyai daya hantar panas
yang rendah, sehingga temperatur optimum yang dibutuhkan oleh tanaman
untuk pertumbuhannya dapat dengan baik.

Pada percobaan ini, metode yang digunakan adalah metode Walkey and Black.
Tahapan yang dilakukan dalam metode ini adalah antara, yaitu artinya kandungan
bahan organik ditentukan oleh besarnya C-Organik hasil titrasi kemudian
dikalikan dengan konsentrasi tertentu. Pada metode ini, contoh tanah kering udara

ditimbang sebanyak 0,5 g lalu dimasukkan ke dalam labu erlenmeyer 500 ml dan
ditambahkan 5 ml K2Cr2O7 N dengan pipet. Selanjutnya 10 ml H2SO4 pekat
ditambahkan secara perlahan lalu dikocok cepat hingga tercampur rata. Setelah
itu, larutan didiamkan selama 30 menit agar dingin. Setelah dingin, ditambahkan 5
tetes Indikator Difenil Amin, lalu ditambahkan air aquades sebanyak 100 ml.
Labu erlenmeyer ditutup kemudian dikocok sampai homogen dan tanah dibiarkan
mengendap. Setelah itu, larutan dititrasi dengan FeSO4 0,5 N hingga warna
kehijauan dan dicatut volume titrasinya. Langkah tersebut diulangi untuk
keperluan blanko tanpa tanah.

Pada tahapan metode Walkey and Black, Pada saat ditmbahkan larutan H2SO4
pekat sebanyak 10 ml, larutan berubah menjadi panas dan sedikit berasap. Panas
tersebut terjadi karena adanya reaksi hidrasi asam sulfat yang sangat eksotermik.
Zat ini larut dalam air pada semua perbandingan. Air memiliki massa jenis yang
lebih rendah daripada asam sulfat dan cenderung mengapung diatasnya. Sehingga
apabia air ditambahkan ke dalam asam sulfat pekat, ia akan dapat mendidih dan
bereaksi dengan keras. Reaksi yang terjadi adalah pembentukan ion hidronium :

H2SO4 + H2O

H3O+ + HSO4-

HSO4- + H2O

H3O+ + SO4-

Afinitas asam sulfat terhadap air cukuplah kuat, sedemikiannya ia akan


memisahkan atom hidrogen dan oksigen dari suatu senyawa. Sebagai contoh,
mencampurkan pati (C6H12O6) dengan asam sulfat pekat akan menghasilkan
karbon dan air yang terserap dalam asam sulfat. Efek ini dilihat ketika asam sulfat
pekat diteteskan ke permukaan kertas. Selulosa bereaksi dengan H2SO4 dan
menghasilkan karbon yang akan terlihat seperti efek pembakaran kertas
(Wikipedia,2013)

Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan, diperoleh nilai kandungan


bahan organik tanah (%) pada jenis tanah A sebesar 4,69 % sedangkan pada tanah
B sebesar 2,55 %. Hal tersebut menunjukan bahwa jenis tanah A merupakan jenis

tanah yang cocok untuk pertumbuhan. Dengan ditunjukan banyaknya kandungan


bahan organik, maka jenis tanah A lebih banyak menyediakan unsur hara seperti
Nitrogen, Pospor (F), dan Belerang bagi tanaman.

Berbeda dengan tanah B. Jenis tanah B hanya mengandung 2,55 % kandungan


bahan organik. Sehingga diketahui bahwa tanah B hanya mengandung sedikit
unsur hara dibandingkan tanah A.

V. KESIMPULAN

Adapun kesimpulan dari praktikum mengenai bahan organik tanah antara lain :
a.

Bahan organik tanah merupakan hasil dekomposisi atau pelapukan bahanbahan mineral yang terkandung di dalam tanah

b.

Jumlah kandungan bahan organik pada tanah A sebanyak 4,69 %, sedangkan


pada tanah B sebanyak 2,55 %

c.

Adanya reaksi panas setelah ditambahkan H2SO4 pekat yaitu reaksi hidrasi
yang sangat eksotermik

d.

Bahan organik tanah yang diperoleh dari sumber primer yaitu berupa akar,
batang, ranting, bunga dan buah

e.

Bahan organik tanah yang diperoleh dari sumber sekunder yaitu berasl dari
hewan atau binatang

f.

Bahan organik tanah berfungsi sebagai penyedia hara bagi tanaman,


memperbaiki aerasi, memperbaiki daya serap tanah terhadap air, dan lainlain.

DAFTAR PUSTAKA

Bale, Anwar. 1996. Petunjuk Praktikum Ilmu Tanah. Yogyakarta : Universitas


Gadjah Mada.
Doeswono. 1983. Ilmu-Ilmu Terjemahan. Jakarta : Bhatara Karya Aksara.
Foth, Henry. 1994. Dasar-Dasar Ilmu Tanah Jilid Ke Enam. Jakarta : Erlangga.
Islami, T. 1995. Klasifikasi Tanah. Jakarta : Aka Press.
Notohadiprawiro. 2000. Tanah Dan Lingkungan. Yogyakarta : Gadjah Mada
University Press.
Soetjipto, dkk. 1992. Dasar-Dasar Irigasi. Jakarta : Erlangga
Wikipedia. 2013. Metode Walkey And Black. www.wikipedia.com. Diakses Pada
Tanggal 31 Oktober 2014 Pukul 20.00 WIB.

LAMPIRAN

PERHITUNGAN

1. Sampel Tanah A
% C-Organik = ml K2Cr2O7 x (1 - S/T ) . 0,3886
Berat Tanah
= 5 x (1 - 3,6/12 ) . 0,3886
0,5
= 5 x (1 - 0,3) . 0,38886
0,5
= 5 x (0,7) . 0,38886
0,5
= 2,72 %
2. Sampel Tanah B
% C-Organik = ml K2Cr2O7 x (1 - S/T ) . 0,3886
Berat Tanah
= 5 x (1 7,4/12) . 0,38886
0,5
= 5 x (1 0,62) . 0,38886
0,5
= 5 x (0,38) . 0,38886
0,5
= 1,48 %

% Bahan Organik = % C-Organik x 1,724


= 1,48 % x 1,724
= 2,55 %