Anda di halaman 1dari 3

PENYAKIT MINAMATA

Penyakit minamata merupakan penyakit saraf yang disebabkan oleh


pencemaran air raksa (mercury) bisa melalui air ataupun makanan. Zat
pencemar masuk ke dalam tubuh dan menyerang saraf dan otak yang
mengakibatkan penderita mengalami gangguan mental dan penyakit ini bersifat
turun temurun. Jika menyerang ibu hamil maka anak yang dikandungnya akan
menderita penyakit minamata pula.. Penyakit minamata yang disebabkan oleh
mercury biasanya terakumulatif terlebih dahulu seperti pada ikan yang kemudian
dikonsumsi oleh manusia atau dapat pula terakumulatif di tubuh manusia dan
setelah melewati ambang batas normal akan timbul gejala-gejala yang
diterangkan di atas.
Penyakit minamata awalnya ditemukan di suatu teluk yang berada di
jepang tepatnya di kota minamata pada tahun 1952, itu terjadi karena
pencemaran mercury pada ambang batas melebihi dari yang telah ditentukan.
Sekitar 3 ribu warga menjadi korban dan mengalami berbagai penyakit aneh
yang kemudian disebut sebagai penyakit Minamata.
Setelah dilakukan penelitian lebih lanjut, ternyata limbah merkuri di
Perairan Minamata berasal dari perusahaan Nippon Mitrogen Vertilaser yang
merupakan cikal bakal Cisso Go LTD dengan produksi utama pupuk Urea.
Limbah yang dibuang ke laut mengalami pengendapan, dan dikonsumsi oleh
makhluk hidup sekitar seperti ikan dan kerang yang merupakan makanan seharihari dari masyarakat minamata.
Akibat limbah merkuri tersebut, warga menderita penyakit dengan ciri-ciri
sulit tidur, kaki dan tangan merasa dingin, gangguan penciuman, kerusakan pada
otak, gagap bicara, hilangnya kesadaran, bayi-bayi yang lahir cacat hingga
menyebabkan kematian. Penyakit aneh ini kemudian dikenal dunia dengan nama
Penyakit Minamata. Penyakit Minamata tidak hanya menyerang manusia. Tetapi
juga binatang yang mengkonsumsi bahan makanan yang tercemar merkuri atau
menghirup udara yang mengandung merkuri.

Parahnya, penyakit Minamata tidak ada obatnya. Tahun 1956, kecurigaan


mulai muncul setelah Direktur Rumah Sakit Ciso melaporkan ke Pusat
Kesehatan Masyarakat Minamata. Atas masuknya gelombang pasien dengan
gejala sama, kerusakan sistem syaraf. Namun penyakit Minamata ini, amat
lambat penanganannya oleh Pemerintah Jepang. Baru 12 tahun, yakni pada
tahun 1968, pemerintah Jepang mengakui, penyakit aneh ini bersumber dari
limbah Ciso yang dibuang ke Perairan Minamata.
Pada tanggal 21 April 1956, gadis berumur lima tahun diperiksa rumah
sakit, para dokter bingung dengan gejala: kesulitan berjalan, kesulitan berbicara
dan kejang-kejang . Dua hari kemudian adiknya juga mulai menunjukkan gejalagejala yang sama dan dia juga dirawat di rumah sakit. Ibu gadis diberitahu dokter
bahwa putri tetangganya juga mengalami masalah serupa. Setelah penyelidikan
rumah ke rumah delapan pasien lanjut ditemukan dan dirawat di rumah sakit.
Pada tanggal 1 Mei, direktur rumah sakit melaporkan ke kantor kesehatan
setempat sebuah penemuan "epidemi suatu penyakit yang tidak diketahui
dari sistem saraf pusat ", menandai penemuan resmi Penyakit Minamata.
Untuk menyelidiki epidemi, pemerintah kota dan berbagai praktisi medis
membentuk Komite Penanggulangan Penyakit Aneh pada akhir Mei 1956.
Karena sifat lokal dari penyakit, itu diduga akan menular dan sebagai tindakan
pencegahan pasien diisolasi dan rumah mereka didesinfeksi. Sayangnya, ini
berkontribusi pada stigmatisasi dan diskriminasi yang dialami oleh korban
Minamata dari masyarakat setempat. Selama penyelidikan, panitia menemukan
bukti anekdot mengejutkan dari perilaku aneh kucing dan satwa liar lain di daerah
sekitarnya rumah-rumah pasien. Dari sekitar tahun 1952 dan seterusnya, kucing
telah

terlihat

memiliki

kejang-kejang,

gila

dan

mati.

Warga

setempat

menyebutnya "penyakit kucing menari" , karena gerakan tidak menentu mereka.


Gagak telah jatuh dari langit, rumput laut tidak lagi tumbuh di dasar laut dan ikan
mengambang mati di permukaan laut. Sebagai tingkat wabah itu dipahami,
panitia mengundang para peneliti dari Universitas Kumamoto untuk membantu
dalam upaya penelitian.
Kumamoto University Research Group dibentuk pada tanggal 24 Agustus
1956. Para peneliti dari Sekolah Kedokteran mulai mengunjungi Minamata dan
mengakui pasien ke rumah sakit universitas untuk pemeriksaan rinci. Perlahanlahan gambaran yang lebih lengkap dari gejala yang ditunjukkan oleh pasien

terungkap. Penyakit ini berkembang tanpa ada peringatan sebelumnya, dengan


pasien mengeluh kehilangan sensasi dan mati rasa di tangan dan kaki mereka.
Mereka menjadi tidak mampu menangkap benda kecil atau tombol . Mereka tidak
bisa lari atau berjalan tanpa tersandung, suara mereka berubah di lapangan dan
banyak pasien mengeluh kesulitan melihat, mendengar dan menelan. Pada
umumnya gejala memburuk dan diikuti oleh kejang-kejang yang parah, koma dan
akhirnya kematian. Pada bulan Oktober 1956, 40 pasien telah ditemukan, 14 di
antaranya

telah

meninggal

kematian mencapai 36,7%.

sebuah

yang

mengkhawatirkan angka