Anda di halaman 1dari 4

Vestibulum

Merupakan celah antara mukosa bergerak dan tidak bergerak. Vestibulum diukur dari dasar fornix
hingga hingga puncak ridge.
1. Cara pemeriksaan
Diperiksa menggunakan kaca mulut (nomor 3). Pemeriksaan dilakuka pada regio posterior dan anterior
terutama pada bagian yang tak bergigi, dimulai dari fornix sampai puncak ridge. Sedangkan pada daerah yang
masih ada giginya, dari dasar fornix sampai ke tepi gingival.
a.

Vestibulum dalam

: Bila kaca mulut terbenam lebih dari setengah diameter

b. Vestibulum dangkal : Bila kacamulut yang terbenam kurang dari setengah diameter kacamulut.
2. Fungsi
Untuk retensi dan stabilitas gigi tiruan. Vestibulum yang lebih dalam lebih retentive daripada yang
dangkal.

Frenulum
Frenulum yaitu lipatan jaringan lunak yang menahan pergerakan organ yang dapat bergerak, termasuk
lidah. Frenulum labialis pada rahang atas dan bawah dan frenulum lingualis pada rahang bawah merupakan
struktur yang perlekatannya seringkali dekat dengan puncak residual ridge
1. Cara Pemeriksaan
Pemeriksaan frenulum meliputi tinggi-rendahnya perlekatan masing-masing. Frenulum lingualis pada
rahang bawah dan f.labialis pada rahang atas/bawah merupakan struktur yang perlekatannya seringkali dekat
dengan puncak residual ridge. Perlekatan semacam ini akan mengganggu penutupan tepi (seal) dan stabilitas
gigi tiruan.Letak perlekatan frenulum dapat digolongkan:
Tinggi
Sedang
Rendah

: bila perlekatannya hampir sampai ke puncak residual ridge.


: bila eprlekatannya kira-kira di tengah antara puncak ridge dan fornix.
: bila perlekatannya dekat dengan fornix.
2. Fungsi

Untuk retensi dan estetik. Frenulum yang tinggi dapat meng-ganggu penutupan tepi (seal) dan stabilitas
geligi tiruan.

Bentuk Ridge
Ridge merupakan puncak tulang alveolar.
1. Cara pemeriksaan
Cara memeriksa bentuk ridge adalah dengan palpasi ridge pada bagian edentulus. Terdapat empat

macam bentuk ridge antara lain :


retentifnya
ovoid

: lebih bagus untuk stabilisasi

tapering : daya retentifnya jelek, tidak menguntungkan


flat
2. Fungsi

: tidak menguntungkan

square

lebih

menguntungkan

daya

Bentuk ridge berhubungan dengan retensi dan stabilitas. Bentuk ridge square mempunyai retensi yang
paling baik karena mempunyai luas penampang yang luas. Bentuk ridge ovoid mempunyai stabilitas yang baik.
Bentuk ridge tapering, memerlukan relief agar dapat retentif . Bentuk ridge flat merupakan bentuk yang paling
tidak menguntungkan terhadap retensi dan stabilitas.

Bentuk Dalam Palatum


Berfungsi untuk retensi dan stabilitas. Terdapat empat bentuk palatum, yaitu :
1)
2)
3)
4)

Square: paling menguntungkan


Ovoid : menguntungkan
Tapering : tidak menguntungkan
Flat : tidak menguntungkan

Torus Palatina
Merupakan tonjolan tulang yang terdapat pada garis tengah palatum. Fungsinya untuk stabilisasi gigi
tiruan. Torus palatina ini ada yang besar, sedang dan kecil. Pemeriksaannya dengan memakai burnisher,
denngan menekan beberapa tempat sehingga dapat dirasakan perbedaan kekenyalan jaringan.

Torus Mandibula
Cara pemeriksaannya sama seperti torus palatinus, pemeriksaan dengan cara menekan daerah palatum
menggunakan burnisher. Bila terasa ada daerah keras dan daerah tersebut berwarna putih bila ditekan maka
terdapat torus mandibularis.
Kehadiran torus mandibularis dapat mempersulit upaya untuk memperoleh gigi tiruan yang nyaman
karena tepi-tepi gigi tiruan langsung menekan mukosa yang menutupi tonjolan tulang tersebut. Dalam hal
demikian perlu dilakukan pengambilan torus secara torektomi. Biasanya dilakukan pengambilan pada tulang
ini bila pada pemasangan gigi tiruan dirasakan bisa mengganggu kestabilan gigi tiruan tersebut

Tuber Maxilaris
Disini dapat dilihat besar, sedang atau kecilnya dari satu sisi maupun dua sisi. Bentuk tuber maxilaris
yang besar sangat berguna untuk retensi gigi geligi tiruan didaerah undercut. Apabila hanya besar pada satu
sisinya dapat diatasi dengan mencari arah pasangnya.

Eksostosis
Merupakan tonjolan tulang pada prossesus alveolaris yang berbentuk membulat seperti tonus palatinus,
torus mandibula serta tajam akibat pencabutan gigi bila diraba, terasa sakit dan tidak dapat digerakkan.
Cara pemeriksaannya dengan melakukan palpasi, bila terdapat eksostosis dan mengganggu fungsi gigi
tiruan maka dilakukan tindakan pembedahan (alveolektomi) atau di relief. Fungsi diadakannya pemeriksaan ini
untuk mengetahui ada atau tidaknya tulang menonjol dan terasa sakit akibat pencabutan yang tidak beraturan
dan dapat mempengaruhi pemakaian gigi tiruan.

Rongga Retromylohyoid
Merupakan perlekatan otot didaerah antara molar 2 dan molar 3 disebelah lingual. Daerah ini penting
untuk penting untuk daerah retensi gigi tiruan. Pemeriksaannya dilakukan pada daerah lingual didaerah gigi M2
dan M3 rahang bawah dengan kaca mulut. Kaca mulut yang terbenam lebih setengahnya menunnjukkan daerah
retro yang dalam, retro dangkal: kaca mulut terbenam kurang dari setengahnya, retro sedang : kaca mulut
terbenam kira-kira setengahnya.

Gigi tiruan merupakan protesa yang dibuat untuk menggantikan gigi yang hilang, dan didukung oleh
jaringan pendukung baik lunak maupun keras dalam rongga mulut. Pada pasien yang kehilangan gigi,
pemakaian gigi tiruan dapat membantu proses mastikasi (pengunyahan), estetika, dan fonasi, serta
mempertahankan keadaan jaringan rongga mulut.

Gigi tiruan lengkap (Full Denture) adalah alat yang menggantikan seluruh gigi baik pada rahang atas
maupun rahang bawah.
Seseorang yang telah kehilangan gigi-giginya maka akan mengalami gejala-gejala sebagai berikut :

Terganggunya fungsi pengunyahan


Terganggunya fungsi bicara
Terganggunya fungsi estetis
Kesehatan jaringan lunak mulut terganggu
Keadaan psikis terpengaruh

GTL perlu digunakan untuk mencegah pengkerutan tulang alveolar, berkurangnya vetikal dimensi disebabkan
turunnya otot-otot pipi karena tidak adanya penyangga, dan hilangnya oklusi sentrik.
Pada orang yang kehilangan seluruh giginya, vertikal dimensi oklusi alami akan hilang dan mulut cendurung
overclosure. Hal ini akan menyebabkan pipi berkerut dan masuk ke dalam serta membentuk commisure. Selain
itu, lidah sebagai kumpulan otot yang sangat dinamis karena hilangnya gigi akan mengisi ruang selebar
mungkin sehingga lidah akan membesar dan nantinya dapat menyulitkan proses pembuatan gigi tiruan lengkap.
Selama berfungsi rahang bawah berusaha berkontak dengan rahang atas sehingga dengan tidak adanya gigi-gigi
rahang atas dan rahang bawah akan menyebabkan hilangnya oklusi sentrik sehingga mandibula menjadi
protrusi dan hal ini menyebabkan malposisi temporo-mandibular joint.
Indikasi pembuatan GTL adalah sebagai berikut :
1. Individu yang seluruh giginya telah tanggal atau dicabut.
2. Individu yang masih punya beberapa gigi yang harus dicabut karena kerusakan gigi yang masih ada
tidak mungkin diperbaiki.
3. Bila dibuatkan GTS gigi yang masih ada akan mengganggu keberhasilannya.
4. Keadaan umum dan kondisi mulut pasien sehat.
5. Ada persetujuan mengenai waktu, biaya dan prognosis yang akan diperoleh.
Keberhasilan pembuatan GTL tergantung dari retensi yang dapat menimbulkan efek psikologis dan dukungan
jaringan sekitarnya, sehingga dapat mempertahankan keadaan jaringan normal. Hal ini mencakup :
1. Kondisi edentulous (tidak begigi) berupa : processus alveolaris, saliva, batas mukosa bergerak dan tidak
bergerak, kompesibilitas jaringan mukosa, bentuk dan gerakan otot-otot muka, bentuk dan gerakan
lidah.
2. Ukuran, warna, bentuk gigi dan gusi yang cocok
3. Sifat dan material yang hampir sama dengan kondisi mulut
4. Penetapan atau pengaturan gigi yang benar, meliputi :

Posisi dan bentuk lengkung deretan gigi


Posisi individual gigi
Relasi gigi dalam satu lengkung dan antara gigi-gigi rahang atas dan rahang bawah.

Perawatan pada pengguna GTL dapat dikatakan berhasil apabila :

Enak dipakai, nyaman dan menyenangkan


Dapat mengembalikan fungsi bicara, pengunyahan dan estetis
Dapat memelihara keadaan jaringan mulut.

Faktor retensi dan stabilisasi adalah faktor yang penting dalam keberhasilan gigi tiruan lengkap. Faktor-faktor
yang mempengaruhi retensi GTL:
1. Faktor fisis: Peripherial seal, efektifitas peripherial seal sangat mempengaruhi efek retensi dari tekanan
atmosfer. Posisi terbaik peripherial seal adalah di sekeliling tepi gigi tiruan yaitu pada permukaan bukal
gigi tiruan atas, pada permukaan bukal gigi tiruan bawah.Peripherial seal bersambung dengan Postdam
pada rahang atas menjadi sirkular seal. Sirkular seal ini berfungsi membendung agar udara dari luar
tidak dapat masuk ke dalam basis gigi tiruan (fitting surface) dan mukosa sehingga tekanan atmosfer di
dalamnya tetap terjaga. Apabila pada sirkular seal terdapat kebocoran (seal tidak utuh/terputus) maka
protesa akan mudah lepas. Hal inilah yang harus dihindari dan menjadi penyebab utama terjadinya

2.

3.
4.
5.

kegagalan dalam pembuatan protesa gigi tiruan lengkap.Postdam, diletakkan tepat disebelah anterior
garis getar dari palatum molle dekat fovea palatina.
Adaptasi yang baik antara gigi tiruan dengan mukosa mulut. Ketepatan kontak antara basis gigi tiruan
dengan mukosa mulut, tergantung dari efektivitas gaya-gaya fisik dari adhesi dan kohesi, yang bersamasama dikenal sebagai adhesi selektif.
Perluasan basis gigi tiruan yang menempel pada mukosa (fitting surface). Retensi gigi tiruan berbanding
langsung dengan luas daerah yang ditutupi oleh basis gigi tiruan.
Residual Ridge, karena disini tidak ada lagi gigi yang dapat dipakai sebagai pegangan terutama pada
rahang atas.
Faktor kompresibilitas jaringan lunak dan tulang di bawahnya untuk menghindari rasa sakit dan
terlepasnya gigi tiruan saat berfungsi

Pemasangan gigi geligi yang penting terutama untuk gigi anterior (depan) karena harus mengingat estetis
(ukuran, bentuk, warna) walaupun tidak kalah pentingnya untuk pemasangan gigi posterior (belakang) yang
tidak harus sama ukurannya dengan gigi asli, tetapi lebih kecil, untuk mengurangi permukaan pengunyahan
supaya
tekanan
pada
waktu
penguyahan
tidak
memberatkan
jaringan
pendukung.
Untuk pemasangan gigi yang harus diperhatikan adalah personality expression, umur, jenis kelamin yang mana
nantinya
akan
berpengaruh
dalam
pemilihan
ukuran,
warna
dan
kontur
gigi.
Disamping itu juga perlu diperhatikan keberadaan over bite, over jet, curve von spee, curve monson, agar
diperoleh suatu keadaan yang diharapkan pada pembuatan gigi tiruan lengkap.