Anda di halaman 1dari 6

BAB I

KLASIFIKASI dan SIFAT SALURAN TERBUKA

Tujuan Pembelajaran Umum:


1. Mahasiswa dapat menjelaskan arti saluran terbuka dan karakteristik alirannya;
2. Mahasiswa dapat menjelaskan manfaat dan kegunaan saluran terbuka dalam
konstruksi bangunan sipil.
Tujuan Pembelajaran Khusus:
1. Mahasiswa dapat menjelaskan pengertian aliran dalam saluran terbuka dan
perbedaannya dengan aliran dalam pipa;
2. Mahasiswa dapat menjelaskan klasifikasi aliran dan karakternya;
3. Mahasiswa dapat menjelaskan manfaat dan kegunaan saluran terbuka dalam
konstruksi bangunan sipil.
Hidrolika : adalah cabang dari ilmu mekanika pada umumnya, khususnya mekanika air yang
akan membahas tentang karakteristik aliran dan gaya-gaya yang ditimbulkan oleh air yang
diam maupun yang bergerak/mengalir.
Aplikasi hidrolika dalam rekayasa teknik sipil adalah untuk menentukan dimensi hidrolis
sesuai dengan kuantitas air yang mengalir dan besarnya gaya-gaya akibat air yang bekerja
pada bangunan-bangunan keairan, berikut ini :
- jaringan saluran irigasi
- jaringan saluran drainase
- bendung dan bendungan
- pelabuhan, groin, yetty, dan dinding mengaman pantai
- prasarana pembangkit listrik tenaga air (PLTA)
- alur transportasi air, dll.
Jenis saluran :
1. Saluran tertutup, aliran dalam pipa
2. Saluran terbuka, aliran dengan permukaan bebas
Kedua jenis saluran ini memiliki persamaan dan perbedaan (lihat gambar 1.1). Saliran terbuka
permukaan airnya dipengaruhi oleh tekanan atmosfir, sedangkan saluran tertutup tidak
mempunyai permukaan bebas (penampang pipa penuh terisi air) dan tidak terpengaruh oleh
tekanan atmosfir.
1
V12/2g

EGL

hf

HGL

V22/2g

p1 /g

V12/2g

p2 /g

y1

z2

z1

1
V
z1
Bid. persamaan /datum

2
Sf

hf

Sw

V22/2g

y2

2
So
bid. persamaan /datum

z2

Gambar 1.1 Perbandingan antara saluran tertutup dan saluran terbuka.


Hidrolika 2, ADJI-2013

1- 1

Pada saluran terbuka y1 dan y2 merupakan kedalaman aliran yang diukur dari permukaan air
sampai ke dasar saluran, sedang saluran tertutup p1 dan p2 adalah tinggi tekanan air (head)
yang diukur dari garis tengah pipa sampai ke permukaan air di piezometer.
1.1 Klasifikasi Aliran :
Banyak macam ragam jenis aliran tergantung sisi mana yang kita meninjau.
1.1.1 Tinjauan terhadap keadaan aliran (State of Flow) :
1. Bilangan Reynold, Re (pengaruh kekentalan) :
V R
Re

Keterangan :
V = kecepatan aliran (m/det)
v = kekentalan kinematik
A
R = jari-jari hidrolik, R
P
Aliran dapat dibedakan menjadi :
a) Aliran laminer, bila Re < 2100
b) Aliran transisi, bila 2100 < Re < 2400
c) Aliran turbulen, bila Re > 2400
V
2. Bilangan Froude, Fr =
aliran dapat dibedakan menjadi :
gD
a) Aliran sub kritis, gaya gravitasi bumi > gaya inersia, aliran lambat, Fr < 1
b) Aliran kritis, gaya gravitasi bumi = gaya inersia, Fr = 1
c) Aliran super kritis, gaya gravitasi bumi < gaya inersia, aliran cepat, Fr > 1
1.1.2 Berdasarkan ruang dan waktu:
Aliran dapat dibedakan sesuai dengan kriterianya
Aliran seragam
(uniform flow)

Aliran mantap
(Steady flow)

dQ
0
dt

dV
0, a 0
dx

Aliran berubah-ubah
(non-uniform flow)

dV
dV
0, a
V
dx
dx

Aliran
(Flow)

Aliran berubah secara lambat-laun


(Gradually varied flow)

Aliran berubah secara tiba-tiba


(Rapidly varied flow)

Aliran berubah secara spasial


(Spatially varied flow)

Aliran seragam
(uniform flow)

Aliran tak mantap


(Unsteady flow)

dQ
0
dt

dV
dV
0, a
dx
dt
Jenis aliran unsteady ini
tidak dipelajari di level
pendidikan D3
Aliran berubah-ubah
(non-uniform flow)

dV
dV
dV
0, a
V
dx
dx
dt

Gambar 1.2 Klasifikasi aliran berdasarkan ruang dan waktu

Hidrolika 2, ADJI-2013

1- 2

1.1.3 Jenis saluran ditinjau terhadap asal kejadiannya :


a) Saluran alami.
- bentuk, arah, kekasaran permukaan : tidak teratur
- tidak prismatis (A1 A2, So : tidak tetap)
Contoh : sungai, parit
b) Saluran buatan.
- bentuk, arah, kekasaran permukaan : teratur
- prismatis (A1= A2, So : tetap)
Contoh : saluran irigasi, drainase, talang air, dll.
1.1.4 Jenis saluran ditinjau terhadap bentuk penampangnya :
a) Saluran berpenampang exponensial, bila A = k ym.
b) Saluran berpenampang non-exponensial, bila A k ym.
dimana :
A = luas penampang saluran
k = konstante
y = kedalaman aliran
m = eksponensial = pangkat.

1.2 Unsur-Unsur Geometris Penampang Saluran


(Lihat Tabel 1.1)
a) Luas penampang melintang (A), adalah :
Luas cairan yg dipotong oleh penampang melintang dan tegak lurus pada arah aliran.
b) Keliling basah (P), adalah :
Panjang dasar dan sisi sisi sampai permukaan cairan.
c) Jari-jari hidrolis (R), adalah :
Perbandingan luas penampang melintang (A) dan keliling basah (P).
d) Lebar puncak (T), adalah :
Lebar permukaan air bagian atas.
e) Kedalaman hidrolis (D), adalah :
Perbandingan luas penampang melintang (A) dan lebar puncak (T).
f) Faktor penampang (Zc) untuk aliran kritis, adalah :
Perkalian antara luas penampang melintang (A) dan akar dari kedalaman hidrolik (D).
g) Faktor penampang (Zo) untuk aliran seragam, adalah :
Perkalian antara luas penampang melintang (A) dan pangkat dua pertiga dari jari-jari
hidrolis (R).

Hidrolika 2, ADJI-2013

1- 3

Tabel 1.1 Unsur-unsur geometris saluran


Bentuk penampang

Empat Persegi Panjang

Trapeseum

Unsur geometrik

do

Keliling basah, P

P = b + 2y

by
b 2y

T=b

A = z . y2

A = (b + z.y) y

P b 2.y
R

1 z2

b z y y
b2y

1 z

T b 2 zy

P2y

1 z2

zy

R
2

1 z 2

T=2zy

1
sin d o 2
8

P
R

1
do
2

1 sin
1
do
4


T sin d o
2
atau : T 2

Kedalaman hidrolis, D

A=b.y

Lebar puncak, T

Lingkaran

Luas penampang, A

Jari-jari hidrolis, R

Segitiga

D=y

b zy y
b 2 zy

1
y
2

y d o y

1 sin

do
8 sin /2

Catatan : q dalam satuan radian, dan 1 radian = .. derajat

1.3 Distribusi Kecepatan


Dengan adanya gesekan antara badan air dengan udara dan sepanjang selimut saluran, maka
kecepatan dalam saluran tidak terbagi merata dalam penampang saluran. Kecepatan
maksimum dalam saluran biasa, umumnya terjadi di bawah permukaan bebas sedalam 0,05
sampai 0,25 kedalaman alirannya.
A
gesekan

gesekan
Potongan A-A
( Distribusi Kecepatan )

Gambar 1.3 Distribusi kecepatan dalam saluran .

1.4 Contoh Soal :


Diketahui : Saluran bentuk Epp dengan data seperti pada gambar di bawah.
Ditanya : unsur-unsur geometik saluran tersebut (A, P, R, T, D) ?
Jawab :
A = by = 4x3 = 12 m2.
y = 3 m P = b+2y = 4+(2x3) = 10 m
R = A/P = 12/10 = 1,2 m
T=b=4m
b=4m
D = A/T = 12/4 = 3 m.

Hidrolika 2, ADJI-2013

1- 4

1.5 Latihan Soal :


1) Penampang saluran berbentuk trapezium dengan data seperti gambar dibawah ini,
hitung unsur-unsur geometrik saluran tersebut, bila z = 1 ?

y=3m

z
B=4m

2) Penampang saluran berbentuk lingkaran dengan data seperti pada gambar di bawah
ini, hitunglah unsur-unsur geometrik saluran tersebut, bila = 200o ?
T

do = 0,4 m

Hidrolika 2, ADJI-2013

1- 5

DAFTAR PUSTAKA

1. Chow, V.T., Hidrolika Saluran Terbuka, Erlangga, Jakarta, 1989.


2. Giles, Ranald V.,Teori dan Soal-Soal Mekanika Fluida dan Hidrolika, Edisi
kedua Erlangga, Jakarta, 1984.
3. Gunawan T., Soal & Penyelesaian Hidrolika, 2007.
4. Kodoatie, Robert J., Hidrolika Terapan, 2002.
5. Maryono, Agus, Hidrolika Terapan, 2003.
6. Raju, K.G. Rangga, Aliran Melalui Saluran Terbuka, Erlangga, Jakarta, 1988.
7. Subramanya K.,Flow in Open Channel, 1987

Hidrolika 2, ADJI-2013

1- 6