Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN KASUS

LOW BACK PAIN E.C FRAKTUR KOMPRESI


Pembimbing
dr. David Idrial, Sp.OT

Disusun oleh
NABILA VIERA YOVITA
030.10.199

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BEDAH


RSUD BUDHI ASIH
PERIODE 27 OKTOBER 2014 3 JANUARI 2015
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI

LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING


LOW BACK PAIN E.C FRAKTUR KOMPRESI
Presentasi Kasus
Diajukan kepada SMF Bedah RSUD Budhi Asih
untuk memenuhi Persyaratan Mengikuti Ujian Kepaniteraan Klinik SMF Bedah
Periode 27 Oktober 2014 3 Januari 2015

Oleh:
Nabila Viera Yovita
NIM: 03010199

Pembimbing
dr. David Idrial Sp.OT
KEPANITERAAN KLINIK SMF BEDAH RSUD Budhi Asih
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA

BAB I
PENDAHULUAN

Seperti gedung pencakar langit, tulang belakang manusia melawan gravitasi dan
membentuk infrastruktur suatu mesin biologis yang menjangkari rangkaian kinetika dan
mentransfer kekuatan biomekanis menjadi aktivitas terkoordinasi yang fungsional. Vertebra
berperan sebagai conduit untuk struktur neural penting dan memiliki kapasitas fisiologis sebagai
crane untuk mengangkat beban dan crankshaft untuk berjalan.
Berhubungan dengan penuaan, vertebra menyesuaikan terhadap gravitasi dan loading
biomekanis melewati structural kompensatori dan perubahan neuromekanis, sebagian dapat
maladaptive dan menyebabkan nyeri, disabilitas fungsional, dan sirkuit neurofisiologis yang
terubah. Sebagian reaksi kompensasi tidak berbahaya, namun beberapa dapat merusak dan
mengintervensi kapasitas organisme untuk berfungsi dan bertahan. Nyeri pada vertebrae meliputi
struktural, biomekanis, medis, dan pengaruh psikososial yang menghasilkan dilemma seperti
kompleksitas sehingga penatalaksanaan menjadi sulit maupun inefektif.
Low back pain diartikan kronis seteah 3 bulan karena sebagian besar jaringan ikat normal
sembuh dalam waktu 6-12 minggu kecuali terdapat ketidakstabilan patoanatomis yang bertahan.
Rate yang lebih perlahan pada perbaikan jaringan pada diskus intervertebralis yang secara
relative avascular, dapat impair resolusi sebagian kasus nyeri persisten LBP kronis. Studi
menunjukkan bahwa sepertiga sampai seperempat pasien dalam perawatan primer masih dapat
bermasalah dalam 1 tahun.

BAB II
LAPORAN KASUS

IDENTITAS PASIEN
Nama

: Ny. Y

No. RM

: 502379

Usia

: 53 tahun

Jenis Kelamin

: Perempuan

Alamat

: RT 4/ 1 no. 32, kelurahan Lubang Buaya, Jaktim

Status

: Menikah

Pekerjaan

: Ibu Rumah Tangga

Suku

: Sunda

Pendidikan

: SMA

ANAMNESIS
Diambil dari autoanamnesis tanggal 18 November 2014
Keluhan utama: Nyeri punggung
Keluhan tambahan:
Riwayat Penyakit Sekarang:
2 bulan SMRS, OS terpeleset di kamar mandi ketika sedang BAB di toilet duduk karena lantai
licin dengan sabun. OS jatuh terduduk. OS lalu pergi ke klinik urut Cimande, Jatibening dan
diberitahu bahwa ia mengalami penyempitan saraf dan melakukan instruksi untuk memberi
kompres hangat yang terkadang dilakukan. Namun nyeri yang dirasakan semakin lama semakin
sakit, maka OS datang ke poli saraf RSUD Budhi Asih, lalu dikonsulkan ke poli bedah
orthopedi. Nyeri tidak menjalar hingga ke tungkai. Nyeri dirasakan hilang timbul, seperti terasa
panas. Nyeri timbul terutama ketika pasien berbaring, serta melakukan hal repetitif seperti

menggiling cabe dan menyikat gigi. Nyeri tidak bertambah ketika pasien batuk atau mengejan.
Nyeri tidak bertambah pada pagi hari. Nyeri menghilang ketika pasien berhenti sejenak dari
aktivitas. Pasien merupakan ibu rumah tangga, yang dulu bekerja sebagai resepsionis di farmasi.
Pasien menyangkal adanya kelemahan atau baal pada anggota gerak lain, demam, kejang,
gangguan buang air kecil maupun buang air besar.

Riwayat Penyakit Dahulu:


Pasien pernah dirawat karena mioma uteri dan telah dilakukan histerektomi pada tahun 2007.
Pasien menyangkal adanya riwayat DM, hipertensi, maupun alergi.
Riwayat Penyakit Keluarga:
Ayah dan ibu pasien meninggal karena usia tua. Pasien merupakan anak satu-satunya, dan
memiliki dua orang anak, anak pertama putri berusia 26 tahun dan anak kedua putra berusia 21
tahun.
Riwayat Kebiasaan:
Pasien menyangkal adanya kebiasaan merokok dan konsumsi alcohol.

PEMERIKSAAN FISIK (18 November 2014)


Keadaan Umum

: tampak sakit ringan

Kesadaran

: compos mentis

Tanda-tanda vital

Tinggi badan

Tekanan darah

: 110/90 mmHg

Nadi

: 72x/ m

Suhu

: 36, 5C

Pernafasan

: 16x/ m

: 164 cm

Berat badan

: 55 kg

BMI

: 20.4 kg/m2 normal (BMI WHO pada dewasa Asia)

Keadaan gizi

: baik

Status Generalis
Kepala

: bentuk dan ukuran normal

Mata

: konjungtiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-)

Telinga

: normotia, liang telinga lapang, tidak hiperemis, secret (-), serumen (+/+),
membrane timpani utuh, benda asing (-)

Hidung

: bentuk normal, deformitas (-), deviasi septum (-), secret (-), darah (-), konka
hipertrofi (-), hiperemis (-), massa (-)

Mulut

: bibir luka (-), hematom (-), trismus (-), gigi-geligi dalam batas normal, oral
hygiene baik

Leher

: jejas (-), oedem (-), hematom (-), pembesaran kelenjar getah bening dan
tiroid (-), nyeri tekan (-),

Thorax

:
Jantung
Inspeksi

: Pulsasi iktus kordis tidak terlihat.

Palpasi

: Pulsasi iktus kordis teraba di ICS V linea midklavikula sinistra

Perkusi

: Batas jantung kanan : ICS IV linea sternalis dekstra

Auskultasi

: Batas jantung kiri

: ICS V linea midklavikula sinistra

: Pinggang jantung

: ICS III linea parasternalis sinistra

: Bunyi jantung I, II regular, murmur (-), gallop (-)

Paru
Inspeksi

: Simetris saat statis dan dinamis

Palpasi

: Vokal fremitus teraba sama di kedua lapang paru

Perkusi

: Sonor di kedua lapang paru

Auskultasi

: Suara napas vesikuler, wheezing -/-, rhonki -/-

Abdomen

:
Inspeksi

: Supel

Palpasi

: Nyeri tekan (-), hepar dan limpa tidak teraba

Perkusi

: Timpani

Auskultasi : Bising usus (+) normal

Genitalia

: tidak terdapat indikasi untuk pemeriksaan

Ekstremitas

:
Kanan
Eutrofi
Normotoni
Tidak ada kelainan
Tidak ada kelainan
Aktif
Normal
Tidak ada

Otot
Tonus
Massa
Sendi
Gerakan
Kekuatan
Edema

Status lokalis regio thorakolumbal:


Look : gibbus (-), massa (-), benjolan (-), kemerahan (-)
Feel

: nyeri tekan (+) pada area T11 T 12 dan T12 L1

Move : terbatas
Tes Lasegue

: (+)

Tes Reverse Laseque : (-)

Kiri
Eutrofi
Normotoni
Tidak ada kelainan
Tidak ada kelainan
Aktif
Normal
Tidak ada

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Tanggal 11 November 2014
Foto rontgen thorakolumbal

Interpretasi:
Skoliosis thorakolumbal
Suspek HNP Th 11-12 dan Th12 L1
Pedikel intak

Pemeriksaan anjuran
-

MRI

: untuk mengkonfirmasi letak lesi dan mengetahui lebih lanjut

mengenai perjalanan penyakit pasien seperti adanya herniasi atau tidak


-

Bone densitometry

: untuk melihat adanya faktor osteoporosis pada wanita menopause

yang dapat mempermudah terjadinya fraktur dan sebagai pertimbangan terapi

RESUME
Pasien datang ke poli bedah orthopedi RSUD Budhi Asih dengan keluhan nyeri punggung
bawah sejak 2 bulan SMRS. Nyeri dirasakan hilang timbul, terasa panas. Nyeri terutama saat
berbaring dan melakukan hal repetitive. Nyeri tidak bertambah jika pasien batuk atau
mengejan. Mengangkat beban berat (-). Pasien menyangkal adanya kelemahan atau baal pada
anggota gerak lain, demam, kejang, gangguan buang air kecil dan buang air besar.
PF :
Semua pemeriksaan fisik status generalis dalam batas normal, kecuali nyeri tekan (+) pada area
T11 T 12 dan T12 L1 serta terbatasnya gerak pada regio tersebut, & tes Laseque (+).

DIAGNOSIS KERJA DAN DASAR DIAGNOSIS


Diagnosis

: LBP e.c fraktur kompresi vertebra thorakal XII

Dasar diagnosis
: berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang,
pasien mengalami trauma yang menyebabkan fraktur kompresi yang terbukti pada rontgen
vertebra thorakolumbal.
PENATALAKSANAAN
Medikamentosa
Tanggal 18 November 2014
Meloxicam 15 gr
Methylcobalamin 500 mg
Sirdalud 2 gr
Hitrol 0, 5 gr

Non medikamentosa
Extension brace
Fisioterapi
Diet bebas

PROGNOSIS
Ad vitam

: ad bonam

Ad sanationam

: dubia ad bonam

Ad functionam

: dubia ad bonam

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Definisi LBP


Low back pain (LBP) adalah nyeri di daerah punggung antara sudut bawah kosta (tulang
rusuk) sampai lumbosakral (sekitar tulang ekor). Nyeri juga bisa menjalar ke daerah lain seperti
punggung bagian atas dan pangkal paha. LBP atau nyeri punggung bawah merupakan salah satu
gangguan muskuloskeletal yang disebabkan oleh aktivitas tubuh yang kurang baik.

Low Back Pain (LBP) atau nyeri punggung bawah adalah suatu gejala dan bukan merupakan
suatu diagnosis, pada beberapa kasus gejalanya sesuai dengan diagnosis patologisnya dengan
ketepatan yang tinggi, namun sebagian besar kasus, diagnosis tidak pasti dan berlangsung lama.
3.2 Anatomi
Menurut Snell, Richard S, (2006), kolumna vertebralis terdiri atas 33 vertebra yaitu sebagai
berikut:
1.

Tujuh tulang servikal atau vertebra leher (C1-C7)

2.

Dua belas tulang thoracic atau vertebra punggung atas (T1-T12)

3.

Lima tulang lumbar atau vertebra punggung bawah (L1-L5)

4.

Lima tulang sacrum dan tulang koksik, yang tercantum pada tapak punggung.

Tulang belakang (vertebra) dibagi dua bagian. Pada bagian ventral terdiri atas korpus
vertebra yang dibatasi satu sama lain oleh discus intervertebra dan ditahan satu sama lain oleh
ligamen longitudinal ventral dan dorsal. Bagian dorsal tidak begitu kokoh dan terdiri atas

masing-masing arkus vertebra dengan lamina dan pedikel yang diikat satu sama lain oleh
berbagai ligamen di antaranya ligamen interspinal, ligamen intertansversa dan ligamen flavum.
Pada prosesus spinosus dan transversus melekat otot-otot yang turut menunjang dan melindungi
kolum vertebra.
3.3 Faktor Resiko
Menurut Jonaidi (2007), Faktor-faktor resiko yang mempengaruhi kejadian LBP adalah:
1.

Usia: semakin bertambah usia keluhan LBP semakin berat. Prevalensi terbanyak pada

usia 55-64 tahun.


2.

Jenis Kelamin: usia < 60 tahun jumlah kasus wanita sama banyak dengan pria, tapi pada

usia >60 tahun lebih banyak ditemukan pada wanita karena adanya osteoporosis (keropos tulang)
yang meningkat.
3.

Faktor Pekerjaan: pekerja berat dan aktivitas berat sering memicu timbulnya LBP, seperti

mengangkat, menarik, mendorong, memutar pinggang, terpeleset, duduk dalam jangka waktu
lama atau terpapar getaran yang lama. Orang yang merasa pekerjaannya membosankan atau
tidak menyenangkan juga akan sering mengeluhkan adanya LBP.
4.

Faktor Bentuk Badan: risiko LBP akan meningkat pada orang yang terlalu gemuk atau

terlalu tinggi.
5.

Faktor Postur Tubuh: bentuk tulang belakang yang tidak normal seperti tulang belakang

yang miring ke kiri / ke kanan, terlalu membungkuk atau terdapatnya perbedaan panjang tungkai
bawah, semua hal tersebut dapat juga memicu timbulnya LBP.
6.

Kekuatan otot: penurunan kekuatan otot perut dan punggung akibat jarang latihan dapat

menyebabkan LBP.
7.

Kebiasaan merokok dan minum alkohol: para perokok dan peminum alkohol

kemungkinan besar akan mengalami LBP, hal ini dikarenakan rokok dan alkohol dapat
meningkatkan kejadian osteoporosis.
8.

Faktor Psikososial: depresi, cemas, hysteria, perceraian dilaporkan sering dialami oleh

penderita LBP.

3.4 Etiologi
Penyebab LBP diantaranya adalah:
1.

Trauma yang akan mengakibatkan otot-otot terkilir (sprain), fascia, robek, ligament

terkilir, tulang vertebra fraktur, persendian terkilir dan diskus intervertebralis terkilir
2.

Kelelahan (fatigue) akan mengakibatkan tulang vertebral fraktur dan diskus

intervertebralis robek.
3.

Infeksi akan mengakibatkan abses pada otot, osteomyelitis pada tulang, arthritis pada

persendian dan discitis pada diskus intervertebralis.


4.

Inflamasi akan mengakibatkan myositis pada otot, enthesopathy pada ligamen, dan artrisi

pada persendian.
5.

Tumor pada otot (sarkoma), tumor pada tulang (primer dan metastasis), dan tumor primer

di persendian.
6.

Mekanikal / fisiologikal akan menyebabkan spasmus pada otot, gangguan pada fascia dan

gangguan fungsi persendian

3.5 Klasifikasi
Klasifikasi LBP dapat ditinjau dari berbagai sudut. Ada yang membagi menjadi dua kelompok
besar, yaitu penyebab yang berasal dari pinggang sendiri dan penyebab yang berasal dari luar
pinggang. Ada pula yang membagi LBP menjadi:
1.

LBP Viserogenik

Nyeri yang disebabkan oleh adanya proses patologik di ginjal atau organ lain dalam pelvis, serta
tumor retroperitoneal. Rasa nyeri menggeliat, tidak bertambah berat dengan adanya aktifitas
tubuh, dan sebaliknya tidak berkurang dengan istirahat.

2.

LBP Vaskulogenik

Dapat disebabkan oleh penyakit aneurisma atau penyakit vaskuler perifer, seperti insufisiensi
arteria glutealis superior yang menimbulkan nyeri di daerah pantat, yang makin memberat saat
berjalan dan akan mereda saat diam atau berdiri. Rasa nyeri menyerupai iskhialgia, dan tidak ada
hubungannya dengan aktivitas tubuh. Dapat pula timbul rasa nyeri intermitten pada betis.

3.

LBP Neurogenik

Dapat disebabkan oleh:


a. Arakhnoiditis: Terjadi perlengketan, timbul nyeri bila ada penjepitan terhadap radiks.
b. Stenosis kanalis spinalis: Gejala klinik yang timbul adalah adanya klaudikasio intermittens
disertai rasa kesemutan dan nyeri menetap saat istirahat.
c. Neoplasma: Gejalanya adalah rasa nyeri yang kemudian timbul gejala neurologik yaitu
gangguan motorik, sensibilitas dan vegetatif. Rasa nyeri timbul saat istirahat dan berkurang saat
berjalan.
4.

LBP Spondilogenik

Disebabkan berbagai proses patologis di kolumna vertebralis yang terdiri dari unsur tulang
(osteogenik), diskus vertebralis (diskogenik), dan otot (miogenik).
a.

LBP Osteogenik sering disebabkan oleh:

(1)

Radang atau infeksi, misalnya osteomyelitis vertebra

(2)

Trauma

(3)

Keganasan, misalnya multiple myeloma

(4)

Kongenital, misalnya scoliosis lumbal

(5)

Metabolik, misalnya osteoporosis, osteofibrosis.

b.

LBP Diskogenik sering disebabkan oleh:

(1)

Spondilosis, disebabkan oleh proses degenerasi, jarak vertebra menyempit, terjadinya

osteoarthritis, dan gangguan pada radiks.

(2)

Hernia Nukleus Pulposus (HNP), nukleus pulposus keluar menonjol kemudian menekan

kearah kanalis spinalis melalui annulus fibrosus yang robek. Kejadian dipacu oleh aktivitas yang
berlebihan dan terjadinya proses degenerasi.
(3)

Spondilosis ankilosa, rasa kaku di pinggang bawah waktu bangun tidur dan hilang setelah

mengadakan gerakan.
c.

LBP Miogenik sering disebabkan oleh ketegangan otot, spasme otot, defisiensi otot, dan

hipersensitif. Akibat melaksanakan aktivitas berlebihan atau dengan posisi yang kurang
fisiologis.
5.

LBP Psikogenik

Umumnya disebabkan oleh ketegangan jiwa, kecemasan, depresi atau campuran kecemasan dan
depresi. Pada saat anamnesis penderita mudah tersinggung, terkejut, sulit tidur, mudah
terbangun, susah tenang, cemas dan khawatir (Harsono, 2006).

3.6 Patofisiologi
Tulang belakang merupakan struktur yang kompleks, dibagi ke dalam bagian anterior dan
bagian posterior. Bentuknya terdiri dari serangkaian badan silindris vertebra, yang terartikulasi
oleh diskus intervertebral dan diikat bersamaan oleh ligamen longitudinal anterior dan posterior
(Tulaar, 2008).
Berbagai bangunan peka nyeri terdapat di punggung bawah. Bangunan tersebut adalah
periosteum, 1/3 bangunan luar anulus fibrosus, ligamentum, kapsula artikularis, fasia dan otot.
Semua bangunan tersebut mengandung nosiseptor yang peka terhadap berbagai stimulus
(mekanikal, termal, kimiawi). Bila reseptor dirangsang oleh berbagai stimulus lokal, akan
dijawab dengan pengeluaran berbagai mediator inflamasi dan substansi lainnya, yang
menyebabkan timbulnya persepsi nyeri, hiperalgesia maupun alodinia yang bertujuan mencegah
pergerakan untuk memungkinkan perlangsungan proses penyembuhan. Salah satu mekanisme
untuk mencegah kerusakan atau lesi yang lebih berat ialah spasme otot yang membatasi
pergerakan. Spasme otot ini menyebabkan iskemia dan sekaligus menyebabkan munculnya titik
picu (trigger points), yang merupakan salah satu kondisi nyeri (Hoskins, 2012).

3.7 Gambaran klinis


Manifestasi klinis LBP tergantung dari jenis dan penyebabnya. Pasien biasanya mengeluh
nyeri punggung akut maupun kronis (berlangsung lebih dari dua bulan), LBP memburuk saat
berdiri atau duduk, kaku pada pagi hari, nyeri sering merata dan menyebar. Kadang-kadang dasar
organik LBP tidak dapat ditemukan. Kecemasan dan stress dapat membangkitkan spasme otot
dan nyeri.
Inspeksi
Perhatikan cara berjalan, berdiri, duduk. Inspeksi daerah punggung. Perhatikan jika ada lurus
tidaknya, lordosis, ada tidak jalur spasme otot para vertebral? deformitas? kiphosis? gibus?
Palpasi
Palpasi sepanjang columna vertebralis (ada tidaknya nyeri tekan pada salah satu procesus
spinosus, atau gibus/deformitas kecil dapat teraba pada palpasi atau adanya spasme otot para
vertebral)

Pemeriksaan Neurologis
Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk memastikan apakah kasus nyeri punggung bawah adalah
benar karena adanya gangguan saraf atau karena sebab yang lain.
1.

Pemeriksaan Sensorik

Bila nyeri punggung bawah disebabkan oleh gangguan pada salah satu saraf tertentu maka
biasanya dapat ditentukan adanya gangguan sensorik dengan menentukan batas-batasnya, dengan
demikian segmen yang terganggu dapat diketahui.
2.

Pemeriksaan Motorik

Dengan mengetahui segmen otot mana yang lemah maka segmen mana yang terganggu akan
diketahui, misalnya lesi yang mengenai segmen L4 maka musculus tibialis anterior akan
menurun kekuatannya.
3.

Pemeriksaan Refleks

Reflek tendon akan menurun atau menghilang pada lesi motor neuron bawah dan meningkat
pada lesi motor atas. Pada nyeri punggung bawah yang disebabkan HNP maka reflek tendon dari
segmen yang terkena akan menurun atau menghilang
4.

Tes-tes

a.

Tes Lasegue (straight leg raise)

Tungkai difleksikan pada sendi coxae sedangkan sendi lutut tetap lurus. Saraf ischiadicus akan
tertarik. Bila nyeri punggung dikarenakan iritasi pada saraf ini maka nyeri akan dirasakan pada
sepanjang perjalanan saraf ini, mulai dari pantat sampai ujung kaki.
b.

Crossed Lasegue

Bila tes lasegue pada tungkai yang tidak sakit menyebabkan rasa nyeri pada tungkai yang sakit
maka dikatakan crossed lasegue positif. Artinya ada lesi pada saraf ischiadicus atau akar-akar
saraf yang membentuk saraf ini.
c.

Tes Kernig

Sama dengan lasegue hanya dilakukan dengan lutut fleksi, setelah sendi coxa 900 dicoba untuk
meluruskan sendi lutut.
d.

Patrick sign (Fabere sign)

Fabere merupakan singkatan dari fleksi, abduksi, external, rotasi, extensi. Pada tes ini penderita
berbaring, tumit dari kaki yang satu diletakkan pada sendi lutut pada tungkai yang lain. Setelah
ini dilakukan penekanan pada sendi lutut hingga terjadi rotasi keluar. Bila timbul rasa nyeri maka
hal ini berarti ada suatu sebab yang non neurologik misalnya coxitis.
e.

Chin chest maneuver

Fleksi pasif pada leher hingga dagu mengenai dada. Tindakan ini akan mengakibatkan
tertariknya myelum naik ke atas dalam canalis spinalis. Akibatnya maka akar-akar saraf akan
ikut tertarik ke atas juga, terutama yang berada di bagian thorakal bawah dan lumbal atas. Jika
terasa nyeri berarti ada gangguan pada akar-akar saraf tersebut.

3.8 Diagnosis
Menurut Noerjanto (1993) untuk menegakkan diagnosis, perlu dilakukan:
1.

Anamnesis

Kapan mulai sakit, sebelumnya pernah tidak?

Apakah nyeri diawali oleh suatu kegiatan fisik tertentu? Apa pekerjaan sehari-hari?

adakah suatu trauma?

Dimana letak nyeri? Sebaiknya penderita sendiri yang menunjukkan dimana letak

nyerinya. Adakah penjalaran?

Bagaimana sifat nyeri? Apakah nyeri bertambah pada sikap tubuh tertentu? Apakah

bertambah pada kegiatan tertentu?

Apakah nyeri berkurang pada waktu istirahat?

Adakah keluarga dengan riwayat penyakit serupa?

Ada tidak perubahan siklus haid, atau perdarahan per vaginam

Ada tidak gangguan miksi dan defekasi atau penurunan libido?

Kriteria Red Flags

a.

Nyeri abdominal

b.

Nyeri torakal

c.

Nyeri hebat pada malam hari

d.

Riwayat kanker

e.

Penurunan berat badan

f.

Menggigil/demam

g.

Fleksi lumbal terbatas

h.

Saddle anestesi

i.

Inkontinensia urin

j.

Resiko berat yaitu usia <20 tahun dan >50 tahun

Kriteria yellow flags

a.

Nyeri menjalar ke lutut

b.

Dengan keterlibatan neurologis

c.

Tanda iritasi radikuler

d.

Gangguan motorik

e.

Gangguan sensorik

f.

Gangguan reflex

Kriteria green flags

a.

Nyeri pada lumbal/lumbosakral tanpa penjalaran

b.

Nyeri mekanik, derajat nyeri bervariasi tergantung aktivitas fisik

c.

Kondisi umum membaik

3.9 Pemeriksaan penunjang


a.

Pemeriksaan Radiologi

Foto Lumbosacral. Foto ini dapat digunakan untuk menemukan kelainan pada daerah

lumbal, antara lain hilangnya disc space.

Spine MRI maupun spine CT dapat memperlihatkan adanya kompresi pada spinal canal

oleh herniasi dari diskus.

3.10 Diagnosis banding


Diagnosis banding dari LBP menurut Partoatmodjo (2003) adalah

Usia

Jenis
Penyakit

Back strain

Pasien
(thn)

Faktor

yang

Lokasi

Kualitas

memperburuk

Nyeri

Nyeri

atau
mengurangi

20 - 40 Punggung

Nyeri, spasme

Meningkat

Nyeri lokal,

bawah,

dengan

terbatas

bokong,

aktivitas

paha

menekuk tubuh

posterior
Acute

disc 30 - 50 Punggung

herniation

Tanda

atau pada spinal


yang
terganggu

Tajam,

Berkurang

Straight leg

bawah ke terbakar,

dengan berdiri, raise

tungkai

menusuk,

meningkat

positif,

bawah

paraestesia

dengan

lemah,

test

menekuk tubuh refleks


atau duduk

asimetrik

Osteoarthri
tis

>50

Punggung

Nyeri

bawah ke menusuk,

atau

Meningkat

dengan berjalan ringan

spinal

tungkai

seperti sensasi terutama

stenosis

bawah

tusukan jarum

bilateral

Berkurang

di dengan

jalan menanjak; ekstensi


berkurang

spinal;

dengan duduk

kemungkina
n

ada

kelemahan
dan refleks
asimetrik
Spondylolis

Semua

Punggung, Nyeri

Meningkat

Hiperlordos

tesis

usia

paha

dengan

is

posterior

aktivitas

atau palpasi

menekuk tubuh

lumbal,

"step

off"

(defek
antara
prosesus
spinosus),
hamstring
kencang
Ankylosing

15 - 40 Sacroiliac

Nyeri

joints,

spondylitis

Kekakuan pagi Keterbatasa


hari

gerak

lumbar

punggung,

spine

tenderness
melewati
sacroiliac
joints

Infeksi

Semua

Lumbar

Nyeri tajam

Bervariasi

Demam,

usia

spine,

percussive

sacrum

tenderness;
bisa terjadi

abnormalita
s neurologis
atau
keterbatasan
gerak
Keganasan

>50

Tulang

Nyeri tumpul, Meningkat

Lokalisasi

yang

berdenyut,

dengan

nyeri, tanda

terpengaru progresif

berbaring

neurologis

terlentang atau dan demam

lambat

batuk

3.11 Penatalaksanaan
Terapi Konservatif
Terapi konservatif ini meliputi rehat baring (bed rest), medikamentosa, dan fisioterapi.
a)

Rehat Baring (bed rest)

Penderita harus tetap berbaring di tempat tidur selama beberapa hari dengan sikap tertentu.
Tempat tidur tidak boleh memakai pegas atau per. Tempat tidur harus dari papan yang lurus, dan
kemudian ditutup dengan lembar busa yang tipis.
Lama tirah baring bergantung pada berat ringannya gangguan yang dirasakan penderita. Trauma
mekanik akut tidak perlu lama berbaring, sedang HNP memerlukan waktu yang lebih lama dan
paling lama adalah kasus fraktur.
Setelah tirah baring dianggap cukup, maka dilakukan latihan tertentu, atau terlebih dahulu bisa
memakai korset. Tujuan latihan ini adalah untuk mencegah terjadinya kontraktur dan
mengembalikan lagi fungsi otot-otot (Harsono, 2006)
b)

Medikamentosa

Obat-obatan mungkin diperlukan untuk menangani nyeri akut. Analgesik digunakan untuk
memutus lingkaran nyeri, relaksan otot, dan penenang, digunakan untuk membuat relaksasi
pasien dan otot yang mengalami spasme sehingga dapat mengurangi nyeri.
Obat anti inflamasi seperti NSAID dan aspirin berguna untuk mengurangi nyeri. Kortikosteroid
jangka pendek dapat mengurangi inflamasi dan mencegah timbulnya neurofibrosis yang terjadi
akibat gangguan iskemia (Harsono, 2006).
c)

Latihan Fisik

Latihan fisik mencegah kontraktur dan atrofi tak terpakai serta untuk melancarkan sirkulasi
darah. Untuk lansia anjuran untuk senam dapat digunakan untuk terapi pelengkap.
Latihan peregangan punggung bawah secara ringan bisa membantu meredakan nyeri dan
meningkatkan mobilitas.
d)

Terapi Operatif

Pada dasarnya, terapi operatif dikerjakan apabila terapi konservatif tidak memberikan hasil yang
nyata, atau terhadap kasus fraktur yang langsung mengakibatkan defisit neurologis.

3.12 Komplikasi
Komplikasi yang paling sering ditemukan pada pasien LBP karena spondilosis adalah skoliosis.
Hal ini terjadi karena terdapat ketegangan otot pada vertebra yang sakit (Sakai, 2012).

3.13 Prognosis
LBP nonspesifik (bukan karena neurogenik atau penyakit lain) seperti karena lama duduk
merupakan gangguan yang dapat sembuh sendiri dengan segera pada 90% kasus. Rata-rata 40%
pasien akan pulih dalam waktu seminggu, 80% dalam waktu 3 minggu dan 90% dalam waktu 6
minggu tanpa pengobatan. Namun demikian, frekuensi terjadinya kekambuhan sangat tinggi dan
dapat mencapai 90% (Samara, 2004). Kesembuhan mutlak pada penderita LBP karena

spondilosis lumbal tidak bisa diharapkan karena spondilosis terjadi secara degeneratif di sekitar
annulus fibrosus, lamina dan artikularis yang mengeras karena terjadinya kalsifikasi.

3.14 Pencegahan
Pencegahan tingkat pertama ini merupakan upaya untuk mempertahankan orang yang sehat
(tetap memiliki faktor resiko) agar tetap sehat atau mencegah orang yang sehat menjadi sakit.
Menurut Harsono (2006), pencegahan primer dapat dilakukan dengan:
a.

Melakukan aktivitas yang cukup yang tidak terlalu berat

b.

Selalu duduk dalam posisi yang tepat. Duduk harus tegap, sandaran tempat duduk harus

tegak lurus, tidak boleh melengkung.


c.

Tidak boleh terlalu lama duduk. Untuk orang normal, cukup satu setengah jam hingga

dua jam. Setelah itu, sebaiknya berdiri dan lakukan peregangan dan duduk lagi lima menit
kemudian.
d.

Tidak boleh membungkuk ketika berdiri atau duduk. Ketika berdiri, jaga titik berat badan

agar seimbang pada kaki. Saat bekerja di rumah atau di kantor, pastikan permukaan pekerjaan
berada pada ketinggian yang nyaman untuk bekerja.
e.

Jika tidur, pilih tempat tidur yang baik, misalnya yang memiliki matras (kasur) yang kuat,

sehingga posisi tidur tidak melengkung.


f.

Melakukan olah raga teratur. Pilih olah raga yang berfungsi menguatkan otot-otot perut

dan tulang belakang, misalnya sit up.


g.

Mengenakan sepatu yang nyaman dan bertumit rendah.

h.

Tidak boleh mengangkat dengan membungkuk. Angkat objek dengan menekuk lutut dan

berjongkok untuk mengambil objek. Jaga punggung lurus dan terus dekatkan objek ke tubuh.
Hindari memutar tubuh saat mengangkat. Lebih baik mendorong daripada menarik ketika harus
memindahkan benda berat.
i.

Jaga nutrisi dan diet yang tepat untuk mengurangi dan mencegah berat badan berlebihan,

terutama lemak di sekitar pinggang. Diet harian yang cukup kalsium, fosfor, dan vitamin D
membantu menjaga pertumbuhan tulang baru.
j.

Berhenti merokok. Merokok mengurangi aliran darah ke tulang punggung bagian bawah

dan menyebabkan cakram tulang belakang mengalami degenerasi.

FRAKTUR KOMPRESI VERTEBRAE


Definisi osteoporosis adalah berkurangnya densitas tulang diukur 2,5 standar deviasi
dibawah rata-rata densitas tulang yang sehat, 25 tahun, gender yang sama pada suatu
populasi.
Fraktur kompresi vertebra adalah komplikasi paling sering pada osteoporosis
Sebagian besar pasien asimptomatik atau simptomatik secara minimal, namun pasien ini
dalam jumlah besar juga merasakan nyeri yang signifikan, yang menghasikan kualitas
hidup menurun dan disabilitas. Terapi konvensional untuk pasien-pasien tersebut adalah
analgetik, pembatasan aktivitas, fisioterapi, dan pemakaian brace.
TIPE FRAKTUR KOMPRESI VERTEBRAE
Fraktur kompresi vertebra biasanya berpola wedge-shaped lebar pada apex dan
mengerucut pada dasar.

Vertebra osteoporosis, terdapat reduksi pada densitas tulang secara keseluruhan dan fraktur
wedge lateral pada L2.
Bentuk fraktur kedua yang paling sering adalah central crush, yang seringkali terjadi pada
lumbal bawah. Celah interpedikular meningkat, keterlibatan korteks posterior, atau
fraktur laminar dapat dipertimbangkan adanya burst fraktur yang dapat menjadi tidak
stabil.

FISIOTERAPI
Terapi panas, pijat, dan analgetik serta tirah baring dapat memberikan kelegaan
simptomatik, namun tirah baring dan imobilisasi dapat menyebabkan disuse, osteopenia
dan meningkatkan resiko kejadian tromboemboli.

Bracing seringkali digunakan namun penggunaan extension bracing menjadi


kontroversial karena pertimbangan mengenai meningkatnya stress pada elemen posterior
vertebra.
Pasien sebaiknya diberikan obat anti-osteoporosis, termasuk bisfosfonat generasi kedua,
juga 1500 mg kalsium elemental dan 400 IU vitamin D.
Program olahraga terstruktur penting dan seharusnya digunakan untuk meningkatkan
kekuatan otot axial. Mobilisasi dini dapat mencegah komplikasi sekunder imobilitas,
Latihan penguatan punggung dapat memperbaiki deformitas kifosis. Latihan ekstensi
punggung dapat digunakan lebih sering dibandingkan latihan fleksi abdominal.
Latihan weight-bearing dipertimbangkan sebagai terapi untuk mencegah kelanjutan
osteoporosis. Pilates sangat baik dilakukan. Jika keseimbangan terganggu, dapat
melakukan tai chi untuk mencegah jatuh. Crunch dan sit-up sebaiknya dihindari.
INDIKASI OPERASI
Intervensi operasi diperlukan pada pasien dengan kelainan neurologis seperti paresis,
paralisis, anesthesia saddle, atau perubahan pada miksi maupun buang air besar. Pasien yang
tidak memperlihatkan adanya perbaikan walaupun diberikan terapi konservatif adekuat juga
merupakan indikasi.

Vertebroplasty. Fraktur kompresi anterior wedge setelah fusi fragmen fraktur dengan
polymethylmethacrylat.
PREVENSI
Pasien dengan fraktur kompresi vertebra yang mengalami nyeri biasanya
mendeskripsikan suatu onset nyeri yang tiba-tiba pada suatu aktivitas ringan dan
atraumatic seperti batuk dan bersin, sehingga sebaiknya diberikan vaksin influenza
tahunan untuk menurunkan resiko batuk berat yang dapat memperburuk fraktur
kompresi, pasien sebaiknya diinstruksikan untuk latihan weight-bearing yang benar dan
latihan ekstensi.

SAKIT PINGGANG PADA OSTEOPOROSIS


Sakit pinggang merupakan keluhan dini dan utama dari osteoporosis. Mekanisme belum
diketahui. Sakit pinggang karena fraktur kompresi akibat osteoporosis mudah dimengerti. Tetapi
sakit pinggang tanpa fraktur pada osteoporosis masih belum dapat dijelaskan. Walaupun
demikian kenyataannya ialah bahwa seluruh daerah lumbal berasa pegal pada osteoporosis.
Tanpa pengobatan apapun pinggang pegal dapat hilang sendiri, untuk timbul pada masa lain
yang tidak berkaitan dengan aktivitas bertenaga apapun.
Sakit pinggang pada osteoporosis yang sering disajikan kepada dokter biasanya
diakibatkan kompresi fraktur. Tetapi adakalanya osteoporosis tanpa fraktur ditemukan pada
kasus sakit pinggang umum. Jika terdapat fraktur kompresi, seringkali trauma disangkal.
Memang benar bahwa fraktur kompresi pada osteoporosis sering timbul karena trauma yang
tidak berarti dan tidak disadari. Batuk, bersin atau duduk di kendaraan terguncang karena lubang
jalanan dapat menimbulkan fraktur kompresi pada tulang belakang yang osteoporotik. Karena
fraktur tersebut biasanya medula spinalis tidak mengalami gangguan apapun. Tetapi radiks dapat
terjepit sehingga menimbulkan nyeri radikular.
Walaupun osteoporosis merupakan manifestasi berbagai penyakit, osteoporosis yang
sering dijumpai ialah pada wanita tua yang dikenal sebagai osteoporosis post-menopause. Foto
rontgen tulang belakang perlu dibuat untuk konfirmasi. Demineralisasi yang menyeluruh dapat
terlihat, lagipula osteofit-osteofit tidak tampak walaupun usia penderita sesuai untuk
memperlihatkan osteofit. Gambaran rontgen osteoporosis perlu dibanding dengan gambaran
tulang yang mengalami demineralisasi akibat adenoma paratiroidea atau myeloma multiple dan
metastasis tumor ganas.

PERAWATAN
Osteoporosis pada orang muda harus diselidiki secara seksama. Keadaan tersebut dapat
terjadi pada keadaan- keadaan hipogonadal, sindroma Cushing, tirotoksikosis, akromegalia dan
kehamilan. Osteoporosis pada segala usia dapat terjadi akibat penggunaan corticosteroid jangka
panjang. Osteoporosis senilis dan post menopause tidak perlu penyelidikan yang intensif. Karena

proses involusi yang dipikirkan pada osteoporosis senilis dan postmenopause, maka dahulu
terapi hormon estrogen dan androgen diberikan. Kini telah terbukti bahwa terapi hormon tersebut
tidak memberikan manfaat, bahkan sering menimbulkan neoplasma pelvik ganas. Yang kini
dianjurkan ialah
1. Anjuran untuk cukup bergerak dan larangan untuk diam berbaring di tempat tidur.
2. Jika tidak ada keadaan kontra-indikatif, maka makanan harus tinggi protein. Obatobat penjamin protein atau anabolic seperti nandrolone decanoate (Deca-durabolin,
Organon) dapat digunakan.
3. Vitamin D dengan 1 gram calcium sehari (Calcium-D-Redoxon, Roche) menjamin
absorpsi calcium yang cukup.
4. Sodium fluoride (Vinafluor, Nicholas) dapat ditambahkan untuk memperbaiki
enamelasi tulang.

Anda mungkin juga menyukai