Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA DASAR
TITRIMETRI 4 (ARGENTOMETRI)
DOSEN PEMBIMBING :
Zora Olivia, s.FARM.,M.FARM.,APT

Disusun oleh :
MauliaYusrina Laili

( G42141330 )

Gella Aprilia

( G42141333 )

Indra Kurnia Sandy

( G42141342 )

Nurainia Puspita Sari

( G42141346 )

Endah Kusuma Ningrum

( G42141367 )

Diana Wahyuni

( G42141377 )

POLITEKNIK NEGERI JEMBER


JURUSAN KESEHATAN
PROGRAM STUDI D-IV GIZI KLINIK
2014 / 2015

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

Rasa syukur kami panjatkan Kepada ALLAH atas ramat dan hidayah-Nya, kami dapat
menyelesaikan laporan praktikum yang berjudul Titrimetri 4 (Argentometri). Dan tidak lupa
pula

kepada

dosen

pembimbing

mata

kuliah

Kimia

Dasar

(Zora

Olivia,

s.FARM.,M.FARM.,APT) atas pengarah dan bimbingannya, sehingga kami dapat menyelesaikan


tugas ini. Serta tak lupa pula kami ucapkan terima kasih kepada rekan - rekan yang telah banyak
memberikan kontribusi dalam mewujudkan laporan ini sehingga kami sebagi penulis dapat
mengerjakan laporan ini dengan sebaik mungkin.
Laporan ini dibuat dan disusun sebagia bukti atas pembelajaran yang kami ikuti, dan
semoga laporan ini dapat memberikan kontribusi yang berarti dalam pembelajaran dan penilain,
amin. Laporan yang kami buat dan susun ini tentu jauh dari kesempurnaan, untuk itu kami
mohon kerjasamanya untuk kesempurnaan laporan - laporan kami berikutnya.

Jember ,November 2014

Penyusun

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

1.2

Rumusan Masalah

1.3

Manfaat

1.4

Tujuan

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 3 METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Praktikum ini dilaksanakan pada :


Tanggal

: 24 November 2014

Waktu

: 14.00 16.00 WIB

Tempat

: Laboratorium Analisa Gizi


Di Politeknik Negeri Jember

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1

Alat

1. Labu ukur 250 ml


2. Gelas ukur 25 ml
3. Pipet volume 10 ml
4. Buret 50 ml
5. Statif set
6. Erlenmeyer 250 ml
7. Gelas kimia 250 ml
8. Neraca analitik
9. Corong
10. Batang pengaduk
11. Botol kosong
12. Ball pipet
6

3.2.2

Bahan

1. Krstal NaCl 0,293


2. Kristal AgNO3 4,25 gram
3. Garam dapur 0,2 gram
4. Aquades
5. Larutan K2CrO4

3.3 Cara Kerja

A. Larutan standart AgNO3 sebanyak 1 L


1.

Menimbang dengan tepat AgNO3 sebanyak 4,25 gram didalam gelas kimia
dengan menggunakan neraca analisis

2.

Menambahkan aquades secukupnya ke dalam gelas kimia untuk


mengencerkan AgNO3, dan diaduk dengan menggunakan pengaduk agar
dapat larut samapai homogen

3.

Memasukkan larutan AgNO3 tersebut ke dalam labu takar 250 ml,


kemudian larutan tersebut diencerkan dengan menambahkan aquades ke
dalamnya sampai tanda batas

4.

Mengkocok larutan AgNO3 dalam labu takar sampai bercampur dengan


aquades

5.

Memindahkan larutan AgNO3 encer tersebut ke dalam suatu botol bersih.

B. Larutan NaCl 0,01 N sebanyak 250 ml


1.

Menimbang dengan tepat NaCl sebanyak 0,293 gram di dalam gelas kimia
dengan menggunakan neraca analisis

2.

Menambahkan

aquades

secukupnya

kedalam

gelas

kimia

untuk

mengencerkan NaCl, dan mengaduk dengan menggunakan pengaduk agar


dapat larut sampai homogen
7

3.

Memasukkan larutan NaCl tersebut ke dalam labu takar 250 ml, kemudian
larutan tersebut diencerkan dengan menambahkan aquades ke dalamnya
sampai tanda batas

4.

Mengkocok larutan NaCl tersebut sampai bercampur dengan aquades

5.

Memindahkan larutan NaCl tersebut ke dalam suatu botol bersih.

C. Standarisasi larutan NaCl dengan menggunakan AgNO3


1.

Mengisi biuret dengan larutan AgNO3 sampai penuh

2.

10 ml larutan NaCl dan dimasukkan ke dalam labu Erlenmeyer

3.

Menambahkan indicator K2CrO4 sebanyak 5 tetes le dalam labu


Erlenmeyer yang berisi NaCl tadi, kemudian dikocok agar dapat
bercampur

4.

Kemudian tirasi larutan dalam labu Erlenmeyer tersebut dengan


menggunakan larutan AgNO3 setetes demi setetes melalui buret sampai
terjadi perubahan warna larutan dari kuning menjadi berwarna merah

5.

Melakukan kegiatan percobaan 1-4 sebanyak 3 kali pengulangan, dan


mencatat volume AgNO3 yang diperlukan dari buret.

D. Penentuan kadar/kemurnian NaCl dalam garam dapur kotor dengan menggunakan


metode Mohr
1.

Menimbang dengan tepat garam dapur kotor sebanyak 0,2 gram dengan
gelas kimia dengan menggunakan neraca analitik

2.

Menambahkan aquades secukupnya ke dalam gelas kimia untuk


mengencerkan garam dapur kotor tersebut, dan diaduk dengan
menggunakan pengaduk agar dapat larut sampai homogen

3.

Memasukkan larutan garam dapur kotor tersebut kedalam labu takar 250
ml, kemudian larutan tersebut diencerkan dengan menambahkan aquades
ke dalamnya sampai tanda batas.

4.

Mengkocok larutan garam dapur kotor tersebut sampai bercampur dengan


aquades

5.

Memindahkan larutan garam kotor tersebut ke dalam suatu botol bersih


8

6.

Mengambil 10 ml larutan garam kotor dari sampel yang telah diencerkan


tersebut dan memasukkan ke dalam labu Erlenmeyer

7.

Menambahkan indicator K2CrO4 sebanyak 5 tetes kedalam labu


Erlenmeyer yang berisi larutan tadi, kemudian dikocok agar dapat
bercampur

8.

Kemudian titrasi larutan dalam labu Erlenmeyer tersebut dengan


menggunakan larutan AgNO3 setetes demi setetes melaui buret sampai
terjadi perubahan warna larutan dari kuning menjadi berwarna merah

9.

Melakukan kegiatan percobaan 6-8 sebanyak 3 kali pengulangan, dan


mencatat volume AgNO3 yang dikeluarkan dari buret.

BAB 4 HASIL DAN PENGAMATAN

4.1 Hasil Pengamatan

A. Standardisasi larutan NaCl dengan menggunakan larutan standard AgNO3

Tbg

I
II

Perlakuan

Penambahan AgNO3
Sebelum

Setelah
Berwarna merah bata

10 mL larutan NaCl +
5 tetes indikator larutan

Berwarna

V AgNO3 = 1,00 mL

K2CrO4

kuning

V AgNO3 = 1,10 mL

III

V AgNO3 = 1,00 mL

B. Menetapkan kadar/kemurnian NaCl dalam garam dapur kotor dengan


menggunakan metode Mohr

Tbg

Perlakuan

Penambahan AgNO3
Sebelum

Setelah
Berwarna merah bata

10 mL larutan NaCl
(garam dapur kotor) +

Berwarna

V AgNO3 = 1,00 mL

II

5 tetes indikator larutan

kuning

V AgNO3 = 1,10 mL

III

K2CrO4

V AgNO3 = 1,10 mL

10

4.2 Perhitungan

1. Standarisasi larutan NaCl dengan menggunakan larutan standard AgNO3.


Diketahui : Volume titrasi

= 1,00 mL ; 1,10 mL ; 1,00 mL

N NaCl ( N1 )

= 0,01 N

Volume NaCl ( V1 )

= 10 mL

a. Volume titrasi 1,00 mL


ek NaCl
N1 . V1
N2

ek AgNO3

N2 . V2

V1
10 mL
x N1
x 0,01 N 0,1 N
V2
1,00 mL

b. Volume titrasi 1,10 mL


ek NaCl
N1 . V1
N2

ek AgNO3

N2 . V2

V1
10 mL
x N1
x 0,01 N 0,09 N
V2
1,10 mL

c. Volume titrasi 1,00 mL


ek NaCl
N1 . V1
N2

ek AgNO3

N2 . V2

V1
10 mL
x N1
x 0,01 N 0,1 N
V2
1,00 mL

Dari perhitungan normalitas AgNO3 -nya dapat dicari rerata normalitas AgNO3 -nya
dan standar deviasinya, yaitu :

11

Rerata Normalitas AgNO3

N1 N 2 N 3
0,1 0,09 0,1
0,29

0,096 N
3
3
3

Standar Deviasi

(N

- N) 2

n -1
(0,1- 0,096)2 (0,09 - 0,096)2 (0,1- 0,096)2
3 -1

(1,6 x 10 -5 ) (3,6 x 10 -5 ) (1,6 x 10 -5 )

2
0,58 x 10 -2 5,8 x10 -3

N AgNO3

0,34 x10 -4

= 0,096 5,8 x 10-3

2. Menetapkan kadar/kemurnian NaCl dalam garam dapur kotor dengan


menggunakan metode Mohr.
Diketahui : Volume titrasi

1,00 mL ; 1,10 mL ; 1,10 mL

BE NaCl dalam garam dapur kotor = Mr = 1 mol/ek . 58 g/mol


=
N AgNO3

58 g/ek

0,01 N

a. Volume titrasi 1,00 ml


gr NaCl = BE NaCl x N AgNO3 x V AgNO3
= 58 x 0,096 x 1,00
= 5,568 gram
b. Volume titrasi 1,10
gr NaCl = BE NaCl x N AgNO3 x V AgNO3
= 58 x 0,096 x 1,10
= 6,1248 gram

12

c. Volume titrasi 1,10


gr NaCl = BE NaCl x N AgNO3 x V AgNO3
= 58 x 0,096 x 1,10
= 6,1248 gram

Persentasi berat titrasi


a. Volume titrasi 1,00

% b

berat NaCl
x 100%
b
berat sampel
5,568 gram

x 100%
0,1 gram
55,68 %

b. Volume titrasi 1,10

% b

berat NaCl
x 100%
berat sampel
6,1248 gram

x 100%
0,1 gram
61,248 %

c. Volume titrasi 1,10

% b

berat NaCl
x 100%
b
berat sampel
6,1248 gram

x 100%
0,1 gram
61,248 %

Dari perhitungan dapat dicari rerata kadar/kemurnian dari NaCl dalam garam dapur
kotor, yaitu :
Rerata kemurnian kadar/kemurnian dari NaCl dalam garam dapur kotor.
k

k1 k 2 k 3
55,68% 61,248 % 61,248%
178,176%

59,392%
3
3
3
13

Standar Deviasi
S

(N

- N) 2

n -1
(55,68- 59,392)2 (61,248- 59,392)2 (61,248- 59,392)2
3 -1

13,776 3,445 3,445

2
3,215

K NaCl

10,335

= 59,392 3,215

4.3 Pembahasan

Metode yang digunakan pada standarisasi AgNO3 dengan NaCl adalah metode
Mohr dengan indikator K2CrO4. Penambahan indikator ini akan menjadikan warna larutan
menjadi kuning. Titrasi dilakukan hingga mencapai titik ekuivalen. Titik ekuivalen ditandai
dengan berubahnya warna larutan menjadi merah bata dan munculnya endapan putih secara
permanen.
Dipilih indikator K2CrO4 karena suasana sistem cenderung netral. Kalium kromat
hanya bisa digunakan dalam suasana netral. Jika kalium kromat pada reaksi dengan suasana
asam, maka ion kromat menjadi ion bikromat dengan reaksi :
2 CrO42-+ 2 H + Cr2 O7 2- + H2O
Hasil reaksi ini berupa endapan AgCl. Ag+ dan AgNO3 dengan Cl- dari NaCl akan
bereaksi membentuk endapan AgCl yang berwarna putih. Setelah ion Cl- dalam NaCl telah
bereaksi semua, maka ion Ag+ akan bereaksi dengan ion CrO4

2-

dari K2CrO4 (indikator)

yang ditandai dengan perubahan warna, dari kuning menjadi merah bata. Saat itulah yaitu
saat AgNO3 tepat habis bereaksi dengan NaCl. Keadaan tersebut dinamakan titik ekuivalen
dimana jumlah mol grek AgNO3 sama dengan jumlah mol grek NaCl.

14

Standarisasi larutan NaCl dengan menggunakan larutan standar AgNO3. Titik akhir titrasi
ion kromat akan bereaksi dengan kelebihan ion perak membentuk endapan berwarna merah
bata dari perak kromat, dengan reaksi :
Cr2O2- + 2 Ag+ Ag2Cr2O4
Pada percobaan kali ini standarisasi NaCl menggunakan larutan AgNO3 dapat
ditemukan volume titrasi rata-rata pada 3 kali percobaan untuk mentukan titik ekuivalen
yaitu 1,03 ml. Dari volume yang telah ditemukan kita dapat menghitung nilai rata-rata
normalitas AgNO3 yaitu sebesar 0,096 N. Selain itu juga dapat menghitung standart
devisiasi AgNO3 dengan besarnya 5,8 x 10-3.
Pada percobaan kali ini dilakukan penentuan kadar Cl dalam sampel garam dapur.
Titrasi yang digunakan adalah argentometri dengan metode mohr. Hal pertama yang
dilakukan adalah membuat larutan sampel. Untuk sampel garam dapur ditimbang 0,2 gram
yang dilarutkan dengan aquades ke dalam labu ukur 250 ml.
Pada metode mohr, sampel garam dititrasi dengan larutan AgNO3 standar dan
larutan K2CrO4 sebagai indikator. Dari larutan garam yang telah dibuat, masing-masing
dipipet 25 ml untuk dititrasi. Pada awal penambahan, ion Cl- dari NaCl yang terdapat
dalam larutan bereaksi dengan ion Ag+ yang ditambah sehingga membentuk endapan putih
AgCl. Sedangkan larutan pada awalnya berwarna kuning karena penambahan indikator
K2CrO4 5%. Saat terjadi titik ekuivalen yaitu saat ion Cl- tepat habis bereaksi dengan ion
Ag+, penambahan AgNO3 yang sedikit berlebih menyebabkan ion Ag+ bereaksi dengan ion
CrO42- dari indikator membentuk endapan putih dengan warna larutan merah bata. Dari
percobaan yang dilakukan didapatkan kadar Cl pada garam dapur sebesar 59,392 %
Dari ditemukannya rata-rata kadar Cl pada garam dapur yang sebesar 59,392 %
dari masing-masing volume titrasi yaitu 1,00 ml, 1,10 ml, dan 1,10 ml. Setelah mengetahui
kadar Cl selanjutnya dapat menghitung standart devisiasi dari kadar Cl yaitu dengan besar
yang telah dihitung yaitu 3,215.

15

BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan dari hasil percobaan yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa :
1. Standarisasi larutan NaCl dengan menggunakan larutan standard AgNO3.
Sebelum larutan NaCl sebanyak 10 mL yang sudah ditambahkan dengan 5 tetes larutan
indikator K2CrO4 dititrasi dengan larutan AgNO3, mula-mulanya larutan NaCl
berwarna kuning. Namun setelah dititrasi dengan larutan AgNO3, larutan NaCl akan
berubah warnanya dan menghasilkan larutan yang berwarna merah bata pada
penambahan volume larutan AgNO3 yang sama untuk 3 kali pengulangan, yaitu :
Rerata harga normalitasnya = 0,096 N
Standar deviasinya = 5,8 x 10-3

2. Menetapkan kadar/kemurnian NaCl dalam garam dapur kotor dengan


menggunakan metode Mohr. Mula-mula larutan garam dapur kotor yang sudah yang
sudah diencerkan diambil sebanyak 10 mL dari sampel larutan garam dapur kotor
tersebut dan ditambahkan dengan larutan indikator K2CrO4 sebanyak 5 tetes adalah
berwarna kuning. Namun setelah dititrasi dengan larutan AgNO3, larutan garam kotor
tersebut akan berubah warnanya dan menghasilkan larutan yang berwarna merah bata
pada penambahan volume larutan AgNO3 yang berbeda-beda untuk 3 kali pengulangan
dan memiliki harga kemurnian NaCl yang sama untuk penambahan volume AgNO3
yang berbeda-beda.
Rerata harga kemurnian NaCl dalam garam dapur kotor = 59,392 %
Standart Devisiasi = 3,125

16

5.2 Saran

Saran saya adalah ketika memulai praktikan, diharapkan semua anggota


kelompok dapat bekerja sama untuk melakukan percobaan tersebut dan
juga agar alat dan bahan harus lengkap sebelum memulai praktikan.

17

diharapkan

DAFTAR PUSTAKA

Abudarin. 2002. Buku Ajar Kimia Analisis II. Palangkaraya : FKIP, Jurusan PMIPA, Program
Studi Pendidikan Kimia Universitas Palangkaraya.
Anonim. Tanpa tahun. PenuntunPraktikum Kimia Analisis.
Rival, Harrizul. 1995. Asas Pemeriksaan Kimia. Jakarta : Universitas Indonesia.
Underwood, A. L dan R. A. Day, JR. 1996. Analisis Kimia Kuantitatif Edisi Kelima. Jakarta :
Penerbit Erlangga.

18

Anda mungkin juga menyukai