Anda di halaman 1dari 31

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.
Sejarah merupakan hal yang tak terpisahkan dari kehidupan. Ilmu sejarah merupakan
media

komunikasi dengan masa lalu, dimana kebudayaan mulai berkembang. Melalui

proses pembelajaran sejarah, kehidupan dan budaya masa lampau dapat diketahui, baik proses
maupun dampaknya. Didalam arsitektur, sejarah juga memegang peranan penting dalam
menentukan bentukan atau langgam, disamping budaya masyarakatnya. Karena arsitektur
adalah suatu hal yang berkembang dan kadangkala mengalami suatu siklus, maka sejarah
arsitektur perlu dipelajari. Dalam hal ini, peradaban manusia yang tercatat dalam sejarah,
terutama didaratan Eropa dan sekitarnya mengalami kemajuan luar biasa, dimana seni
bangunan dan ilmu struktur berkembang secara menakjubkan. Seni bangunan ini kemudian
disebut sebagai arsitektur klasik, karena prinsip-prinsip, konsep dan romantika bangunan pada
jaman itu akan tetap abadi. Salah satu jenis arsitektur yang menarik disini adalah arsitektur
Byzantine, karena merupakan simbiosis dari beragam kebudayaan, merupakan perpaduan seni
Eropa (barat) dan Timur (Asia), dan kebudayaan Mediterania, serta pengaruh-pengaruh lain,
baik karena letak maupun kondisi sosial politik pada masa itu.

1.2 Identifikasi Masalah.


Berdasarkan latar belakang di atas, dapat diindentifikasikan masalah yang ditemui
adalah sebagai berikut:
1) Arsitektur sebagai bidang yang paling memiliki andil dan berpengaruh dalam proses
pembangunan, terutama dalam arsitektur modern, untuk mengetahui bagaimana ciri-ciri
arsitektur modern Byzantine.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

2) Peran arsitek dalam meneliti kajian arsitektur modern, yang berpengaruh terhadap arsitektur
luar Bali, yang suatu saat nanti diperlukan atau dirancang di luar daerah maupun didalam
daerah, maka dari itu adalah untuk mengetahui bagaimana karakter/ciri-ciri arsitektur
modern dengan jelajah arsitektur klasik Eropa Byzantine dan budaya-budayanya yang
berkaitan dengan arsitekturnya.

1.3 Rumusan Masalah.


1. Bagaimanakah wujud/ciri khas arsitektur klasik Byzantine di negara Eropa ?, terkait dalam
aspek non fisik dan fisik arsitekturnya ?

1.4 Tujuan.
Tujuan dari diadakannya penyusunan tugas ini adalah untuk mengetahui bagaimana
wujud arsitektur klasik Byzantine di Eropa secara keseluruhan bangunan, dengan kebudayaan
dan konsep filosofi Byzantine di negara Eropa.

1.5 Manfaat Penelitian.


Manfaat yang didapatkan oleh berbagai pihak dengan penyusunan tugas ini adalah
sebagai berikut:
1) Bagi Pemerintah Provinsi Bali, akan mendapatkan data mengenai keadaan dan kondisi
umum arsitektur klasik Byzantine.
2) Bagi praktisi di bidang arsitektur, akan mendapatkan data mengenai prinsip-prinsip
dalam proses pengembangan pembangunan arsitektur klasik Byzantine di negara Eropa.
3) Bagi akademisi di bidang arsitektur, akan mendapatkan bahan penelitian dan sumber
referensi dan sumber lapangan, guna dilakukannya penelitian serupa di masa akan datang,
maupun dilakukannya kajian lebih lanjut terhadap hal terkait.
4) Bagi masyarakat, akan mendapatkan pengetahuan mengenai wujud mikro dan makro
arsitektur modern Byzantine,yang berkaitan terhadap lingkungan, masyarakat, sosial dan

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

budaya, sehingga dapat diketahui bagaimana wujud arsitektur klasik Byzantine di negara
Eropa.
5) Bagi mahasiswa, akan dapat membantu memahami teori-teori yang diberikan dalam mata
kuliah Arsitektur Modern untuk dipraktekkan langsung dalam suatu kasus.
6) Bagi dosen pengajar, akan membantu didalam mengetahui kemampuan mahasiswa
menyerap dan memahami teori yang diberikan untuk kemudian dipraktekkan dalam
penyelesaian tugas.

1.6 Batasan Batasan.


Batasan yang digunakan dalam penyusunan tugas ini adalah sebagai berikut:
1) Kajian hanya didasarkan atas pembagian tugas yang didapat yaitu Jelajah Arsitektur Klasik
Byzantine dalam mata kuliah Arsitektur Modern.
2) Kajian hanya didasarkan atas prinsip arsitektur terhadap aspek arsitektur klasik Byzantine.
3) Ruang lingkup penyusunan tugas hanya sebatas kajian terhadap prinsip mikro dan makro
arsitektur klasik Byzantine.

1.7 Metode Metode.

A. Metode Pengumpulan Data.


Dalam penyusunan tugas ini digunakan beberapa metode penyumpulan data yaitu
sebagai berikut:
1) Studi literatur, yaitu pencarian data di internet berdasarkan literatur yang berhubungan
dengan penelitian.
B. Metode Penyusunan Data.
Dalam penyusunan tugas ini digunakan beberapa metode penyusunan data, yaitu
sebagai berikut:

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

1) Kompilasi data, yaitu memilih dan memilah data-data yang diperoleh berdasarkan
keperluan.
2) Klasifikasi data, yaitu mengumpukan data yang sesuai dengan spesifikasi dan
kegunaannya.
C. Metode Pembahasan Data.
Dalam penyusunan tugas ini digunakan beberapa metode pembahasan data, yaitu
sebagai berikut:
1) Deduktif, yaitu pola pikir dari hal yang bersifat makro menjadi hal yang bersifat mikro.
2) Analisis data, yaitu menguraikan data yang bersesuaian menjadi beberapa alternatif
terhadap pemecahan permasalahan.

1.8 Sistimatika Penulisan.


BAB I Pendahuluan.
1. Latar Belakang.
2. Identifikasi Masalah.
3. Rumusan Masalah.
4. Tujuan.
5. Manfaat Penelitian.
6. Batasan Batasan.
7. Metode Metode.
8. Sistimatika Penulisan.
BAB II Gambaran Umum Wilayah.
1. Letak Geografis Kekaisaran Byzantine.
2. Keadaan Geografi Byzantine.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

3. Keadaan Alam Byzantine.


BAB III Aspek Non Fisik Arsitektur Byzantine.
1. Sejarah Arsitektur Byzantine.
2. Sosial Budaya Masyarakat Byzantine.
3. Kepercayaan Masyarakat Byzantine.
4. Karakteristik Arsitektur Byzantine.
5. Pengaruh Arsitektur Byzantine Dengan Romawi.
BAB IV Aspek Fisik Arsitektur Byzantine.
1. Wujud Makro Arsitektur.
2. Wujud Mikro Arsitektur.
BAB V Kesimpulan.
Daftar Pustaka

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

BAB II
GAMBARAN UMUM WILAYAH
2.1 Letak Geografis Kekaisaran Byzantine.
Kekuasaan Byzantine berpusat di Constantinople (Istanbul-Turki) merupakan
Kekuasaan dibawah Roma di Eropa hingga ke Timur atau sering disebut Roma kedua, yang
menguasai jalur perdagangan laut yang menghubungkan benua Eropa dan Afrika hingga ke
Asia, merupakan wilayah otonom dengan perdaban menuju millenium dibandingkan
kekaisaran Roma sendiri. Daerah ini merupakan perpanjangan Roma di bagian timur, atau
sering disebut kerajaan Roma timur.

Gambar 1: Peta Umum Wilayah Byzantine

Wilayah yang sekarang masuk dalam negara Itali sekarang di mana kekuasaan Romawi
berasal dan berkembang berupa semenanjung, menjorok ke selatan-timur di Laut Mediterania.
Keadaan geografis tersebut bertolak belakang dengan Yunani, yang berupa kepulauan dan
sebagian besar wilayah daratannya berupa pantai, dari Laut Aegean. Roma sebagai pusat
kekuasaan dan kebudayaan Romawi, berada di bagian selatan-tengah semenanjung, tidak jauh
dari pantai laut Mediterania. Budaya Romawi berkembang melalui kekuasaan didapat dari
Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

penaklukan, berbeda dengan penyebaran budaya Yunani yang melalui kolonisasi. Budaya
Romawi termasuk arsitektur berkembang dari kekuasan perebutan kekuasaan dan penaklukan
tidak hanya berkembang di wilayah Itali, namun hingga sebagian besar Eropa, Afrika Utara
dan Asia Barat.

Gambar 2 : Peta Spesifik Wilayah Byzantine

2.2 Keadaan Geografi Byzantine.


Konstantinopel dan wilayah sekitarnya tidak mempunyai batu-batuan yang baik untuk
Konstruksi.
Bahan-bahan penting seperti marmer didatangkan dari pulau-pulau di Laut Mediterania
bagian timur.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

2.3 Keadaan Alam Byzantine.


Berupa bukit-bukit.
Terdapat Golden Horn (perairan).

Gambar 3 : Keadaan Daratan Constantinople

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

BAB III
ASPEK NON FISIK ARSITEKTUR BYZANTINE
3.1 Sejarah Arsitektur Byzantine.
Byzantine merupakan salah satu koloni Yunani sejak tahun 600 SM dan dijadikan pusat
pemerintahan Kekaisaran Romawi pada tahun 330. Selama jaman pertengahan (middle ages),
kota ini menjadi benteng pertahanan orang-orang Kristen dari serangan bangsa Barbar dari
Barat. Honorius, imperior pertama dari Barat setelah wilayah dan pemerintahan Kekaisaran
Roma dibagi menjadi dua, memindahkan kediaman dan pusat pemerintahan Kekaisaran Barat
di Ravenna, sebuah kota di pantai Mediterania bagian timur-utara dari Italia. Sedangkan
Konstantinopel tetap menjadi pusat pemerintahan Kekaisaran Timur. Pengaruh Bizantine
menjadi dominan dalam arsitektur.
Kekuasaan Byzantium berpusat di Constantinople (Istanbul-Turki) merupakan
Kekuasaan dibawah Roma di Eropa hingga ke Timur atau sering disebut Roma kedua, yang
menguasai jalur perdagangan laut yang menghubungkan benua Eropa dan Afrika hingga ke
Asia,merupakan wilayah otonom dengan perdaban menuju millenium dibandingkan
kekaisaran Roma sendiri. dareah ini merupakan perpanjangan Roma di bagian timur, atau
sering disebut kerajaan Roma timur.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kebudayaan Byzantine antara lain:
Pengaruh kebudayaan Romawi.
Pengaruh agama Kristen.
Beberapa pengaruh kebudayaan yang berasal dari Timur.
Kota Ravenna dan Konstantinopel menjadi poros pemerintahan Byzantine dan pusat
perkembangan budaya serta arsitektur. Kekaisaran Byzantine berlangsung lebih dari 1000
tahun, mulai abad ke-4 M sampai tahun 1453. Selama berdirinya, merupakan satu kekuatan
penting di bidang ekonomi, budaya dan militer di Eropa.
Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

3.2 Sosial Budaya Masyarakat Byzantine.


Byzantine adalah pewaris langsung kekaisaran terakhir Romawi dan merupakan bangsa
Kristen yang pertama. Orang Byzantine mensistemasikan hukum Romawi dan senatnya juga
mencontoh pola senat Romawi, namun masih didukung oleh kaum Biara dan mencari nasehat
dibidang politik pada kaum Mistikus. Tiga aspek kehidupan orang Byzantine yang menonjol
adalah keagamaan, intrik kerajaan dan sirkus-sirkus popular yang spektakuler (sulap).
Kehidupan kota dipusatkan disekeliling 3 bangunan penting yaitu kelompok gedung
Hypodrom, Istana suci kekaisaran dan Gereja
Hagia Sophia, dimana ke 3 bangunan ini
mewakili 3 unsur dunia Byzantine yaitu rakyat,
kekuasaan kaisar dan agama. Ketiga gedung ini
terletak serasi berdekatan serta dihubungkan oleh
Mese atau jalan tengah, yaitu suatu jalan yang
selalu dipakai untuk upacara kenegaraan dan
keagamaan (jalan protokol menuju ke bangunan
penting).

Gambar 4 : Lukisan Masyarakat


Byzantine

3.3 Kepercayaan Masyarakat Byzantine.


Byzantine merupakan salah satu koloni Yunani sejak tahun 600 SM dan dijadikan pusat
pemerintahan Kekaisaran Romawi pada tahun 330. Selama jaman pertengahan (middle ages),
kota ini menjadi benteng pertahanan orang-orang Kristen dari
serangan bangsa Barbar dari Barat. Konstitusi Yunani menjamin
kebebasan mutlak dalam beragama. Byzantine juga menyatakan
bahwa setiap orang yang tinggal di wilayah Yunani akan menikmati
perlindungan penuh akan kepercayaan mereka. Walaupun
demikian, tidak ada rumah ibadah non-Kristen yang dapat
ditemukan di Athena karena pendirian tempat ibadah agama lain
ditentang oleh kalangan Kristen fundamentalis. Sebagai
tambahan, setiap aktivitas yang berhubungan dengan

Mata Kuliah

Gambar 5 : Kepercayaan

ARSITEKTUR MODERN 2014

10

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

pembangunan rumah ibadah resmi harus disetujui terlebih dahulu oleh Gereja Ortodoks.
Nyatanya, agama mayoritas di Yunani adalah Gereja Ortodoks Timur (94%).

3.4 Karakteristik Arsitektur Byzantine.


Penggunaan sistem kubah untuk konstruksi atap bertolak belakang dengan gaya
Kristiani kuno berupa penopang-penopang kayu dan juga gaya lengkung batu Romawi. Citacita arsitektur Byzantine adalah mengkonstruksi atap gereja dengan atap kubah, karena kubah
dianggap simbol dari kekuasaan yang Maha Esa.

Gambar 6 : Penggunaan Atap Kubah Sebagai Simbol Kekuasaan Yang Maha Esa
Sistem konstruksi beton dari Romawi dikembangkan dengan pesat. Kubah yang
merupakan ciri dari daerah timur, menjadi model atap Byzantine yang merupakan
penggabungan dari Konstruksi kubah dan sudut model Yunani dan Romawi. Karena dominan
bentuk dari seluruh bangunan menggunakan bentuk lingkaran dan lengkung dengan bentang
lebih lebar.
Type-type kubah yang diletakkan diatas denah segi-4 dilengkapi dengan jendela kecilkecil diatas, disebut Pendetive, dimana pada masa Romawi kubahnya hanya menutup bentuk
denah melingkar atau polygonal. Sedangkan bahan pendetive tersebut dipakai bahan bata atau
batu apung yang disebut Purnise. Kubah dibuat tanpa menggunakan penunjang sementara
Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

11

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

(bekisting). Kubah bola utama tersebut melambangkan Surga menurut ajarannya, sedangkan
kubah-kubah sudut atau disebut Squinch untuk menggambarkan ajarannya dalam bentuk
mosaic antara Bema atau bilik suci dengan Naos atau ruang induk atau nave, dipisahkan oleh
Iconostatis atau penyekat, sebagai screen of picture tirai.

Gambar 7 : Struktur Pendetive


Bentuk Eksterior, kadang tidak berhubungan/ tidak ada kesatuan dengan bentuk
interiornya.

3.5 Pengaruh Arsitektur Byzantine Dengan Romawi.


Gaya bangunan dan style Byzantine pertama kali mengikuti arsitektur Romawi, Mosaik
dengan karakter ukiran/pahatan dekorasi dan ornamen, atap lengkung, Kubah besar (dengan
material batu dan beton), material batu/batu bata. Namun kemudian Arsitektur Byzantine
membawa pengaruh terhadap Eropa dan Asia dan juga Masa Renaissance dan Dinasti Ottoman
setelahnya.
Bangunan Bergaya Arsitektur Byzantine memiliki bentuk geometri yang komplek,
dengan material batu sebagai material utama dan bata dan plester sebagai material tambahan,
unsur dekorasi menjadi penting dan elemen utama dalam bangunan publik, seperti Gereja.
Byzantine adalah perwujudan dari konsep atap lengkung dan kubah yang menggantikan rangka
atap kayu. Sistem konstruksi perletakan batu bata, yang diperkenalkan oleh bangsa Romawi

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

12

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

berkembang menjadi semacam pembuatan dinding bata secara umum, dan hal ini diadopsi
untuk membentuk arsitektur Byzantine.
Rangka dinding batu bata terlebih dahulu diselesaikan dan dibiarkan mapan sebelum
lapisan permukaan interior dan lantai marmer dipasang, bagian komponen bangunan yang
berdiri sendiri ini menjadi karakterisik dari konstruksi Byzantine. Penggunaan batu bata yang
sama dengan bata Romawi, sekitar 15 inchi tebalnya, dan diletakkan pada lapisan tebal mortar.
Mortar sebagai perekat antara batu bata berupa campuran antara kapur dan pasir, dengan
pecahan tanah liat, keramik atau bata, yang hasilnya sama kerasnya dengan bangunan terbaik
di Roma.
Karakter dekoratif permukaan luar sangat tergantung pada penyusunan batu bata, yang
tidak selalu dipasang secara horisontal, tapi juga terkadang dipasang miring, terkadang juga
dalam bentuk berliku-liku, berkelok-kelok, berbentuk chevron atau pola tulang ikan Herring
dan banyak macam desain sejenisnya lainnya, memberikan variasi pada fasade.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

13

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 8 : Denah dan Potongan Bangunan

Arsitektur kristen awal berkembang pada tahun 373 500 AD. Merupakan
perkembangan lebih lanjut dari arsitektur Romania. Contoh bangunan yang memiliki unsur
arsitektur kristen awal adalah Pantheon, Roma Italy oleh arsitek Marcus Agrippa.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

14

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

BAB IV
ASPEK FISIK ARSITEKTUR BYZANTINE
Gereja Hagia Sophia (Church of the Holy Wisdom).

4.1 Wujud Makro Arsitektur.


4.1.1 Sejarah Perkembangan.

Gambar 9 : Sebuah karya terkenal pada awal masa Byzantine karena


kemegahannya
Terletak di Istanbul, Turkey. Dibangun pada masa kaisar pertama Constantin dan
diperbaiki kembali setelah terbakar dan hancur oleh Kaisar Yustinianus pada tahun 517 AD.
Bangunan ini merupakan masterpiece dari masa Byzantium, terbesar dan tertinggi diantara
gereja lain di Konstantinopel. Gereja ini menjadi pusat pemerintahan dunia Kristen Orthodoks.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

15

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Berkali-kali bangunan Hagia Sophia mengalami perbaikan dan renovasi, kebanyakan


disebabkan oleh gempa bumi, ketidakstabilan struktur, dan kerusakan akibat perang. Sampai
pada masa Pemerintahan Kaisar Justinianus (527-565), Hagia Sophia menjadi lebih besar dan
megah, namun tidak mengubah konsep awal dari arsitektur Byzantine pada denah dan tampilan
bangunannya.

4.2 Wujud Mikro Arsitektur.


4.2.1 Fungsi.
Hagia Sophia yang mengalami perubahan dari gereja ke masjid selama hampir lima abad,
sekarang akhirnya berfungsi sebagai museum. Pencetus fungsi museum ini oleh penguasa
Turki yang Muslim nasionalis, Mustafa Kemal Atatrk. Pada 1923, museum Hagia Sophia
diawasi oleh pemerintah sebagai cagar budaya peninggalan masa lalu. Ini adalah satu-satunya
tempat di dunia ini dimana kita bisa melihat simbol-simbol agama Kristen dan Islam
berdampingan pada satu tempat.

Gambar 10 : Ruang Dalam Hagia Sophia

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

16

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

4.2 .2 Bentuk.
Denah utama Hagia Sophia adalah ruang tengah berbentuk bujur sangkar yang berukuran
32,6 x 32,6 m2. Di sudut-sudutnya terdapat kolom struktural yang sangat masif dan besar.
Kolom ini menyangga pelengkung setengah lingkaran yang menyangga kubah utama.

Kubah Utama

Gambar 11 : Denah Hagia Sophia

Gambar 12 : Kolom Struktural Utama

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

17

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Lebar gereja mencapai 305 meter dan tinggi 548 meter, bentuk dasar bangunan segi
empat dengan luas 18.000 M2, dengan sekeliling dinding yang dihias mosaic warna warni serta
cemerlang keemasan. Arsitek (pada zaman Yustinianus) adalah Isodorus dari Miletus dan
Anthemius dari Tralles. Bangunan ini pada tahun 1453 M, diduduki oleh bangsa Turki dan
diubah menjadi Masjid, dengan mnghilangkan bagian-bagian yang berhias gambar makhluk
hidup.

Gambar 13 : Perspektif
Eksterior Hagia Sophia

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

18

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 14 : Fasade Hagia Sophia

Gaya arsitektur fasade Hagia Sophia dipengaruhi oleh kebudayaan Byzantine (abad ke-6)
yang ada sebelum Konstantinopel berdiri. Gaya Byzantine didasari oleh karya bangunan
Kristen awal yang menempatkan area pembaptisan dan kapel makam sebagai area yang
terpusat. Sehingga ruang-ruang atau relung yang mendampingi ruang utama berformasi radial
dengan pusatnya yaitu makam atau meja altar di tengah. Karena formasinya yang terpusat,
denahnya pun tidak lepas dari bentuk-bentuk simetris seperti bujur sangkar atau segi
delapan/segi banyak dengan ukuran sisi-sisinya yang sama, bahkan berbentuk lingkaran.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

19

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

55m

Gambar 15 : Potongan

5
5
m

Gambar 16 : Sketsa Ruang Dalam


Hagia Sophia

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

20

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Kubah merupakan ciri khas arsitektur Byzantine, yang kemudian ditopang dengan
struktur pendentive. Pendentive adalah struktur yang menopang kubah, berbentuk A terbalik
dengan kolom dibawahnya.

Gambar 17 : Skema Struktur Atap


Kubah Pendetive

Perbedaan Kubah
Pendetive dan
Kubah Pada
Umumnya

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

21

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 18 : Bentuk Atap Kubah


Dome

4.2.3 Sistem Strukur Dan Kontruksi.


Pada bangunan Hagia Sophia sistem struktur yang digunakan adalah Dinding Pemikul
(Bearing Wall). Pada dinding, penggunanaan batu bata terlebih dahulu diselesaikan dan
dibiarkan mapan sebelum lapisan permukaan interior dan lantai marmer dipasang, bagian
komponen bangunan yang berdiri sendiri ini menjadi karakterisik dari konstruksi Byzantium.
Penggunaan batu bata yang sama dengan bata Romawi, sekitar 15 inchi tebalnya, dan
diletakkan pada lapisan tebal mortar. Mortar sebagai perekat antara batu bata berupa campuran
antara kapur dan pasir, dengan pecahan tanah liat, keramik atau bata, yang hasilnya sama
kerasnya dengan bangunan terbaik di Roma.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

22

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 19 : Skema Pembebanan Bearing Wall

Ketebalan Dinding 15 Inchi

Gambar 20 : Perspektif Dinding Hagia Sophia


Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

23

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

4.2.4 Estetika & Material.


Pondasi & Lantai :

Gambar 21 : Material Lantai


Secara keseluruhan lantai bangunan Hagia Sophia, material yang digunakan
rata-rata adalah marmer, yang didatangkan dari pulau-pulau di Laut Mediterania
bagian timur.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

24

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Elemen Dinding :

Gambar 22 : Ornamen Dinding Hagia Sophia


Memakai bahan bata, dan dibagian dalam (interiornya) dilapisi dengan
mosaik yang terbuat dari pualam warna-warni yang menggambarkan
ajarannya.

Busur lingkaran dipakai untuk menunjang galery


dan bukaan pada pintu dan jendela.
Jendela-jendela kecil lingkaran mengelilingi
dasar kubah (pendetive).

Gambar 23 : Ornamen Pintu


dan Pilar

Gambar 24 : Bukaan
Dinding

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

25

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 25 : Kolom Struktur dengan Ornamen


Ukiran
Kolomnya konstruktif, dengan kepala tiang (capital) bergaya Korintia dan
Komposit.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

26

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 26 : Sky Line/Langit-Langit


Ruangan
Secara keseluruhan pandang, gereja Hagia Sophia merupakan kelompok
banyak kubah yang mengelilingi kubah utama secara simetris, sehingga
berkesan vertikal.

Atap/Kepala

Kubah tersebut, menjadi ciri khas tradisional bangsa Timur, menjadi motif umum
asitektur Byzantine, yang merupakan gabungan dari konstruksi kubah dengan gaya kolumnar
klasik. Kubah dengan bermacam-macam variasi dipakai untuk menutupi denah persegi
dengan teknik Pendetives. Kubah dan lengkung Byzantine diperkirakan dibuat tanpa
menggunakan penyokong sementara atau perancahan atau centering dengan penggunaan
batu bata datar yang besar, hal ini merupakan sistem yang cukup nyata yang kemungkinan
didapat dari metode Timur. Jendela jendela disusun pada bagian bawah kubah, yang pada
periode berikutnya dinaikkan letaknya pada drum yang tinggi.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

27

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 27 : Atap Kubah Hagia Sophia

Gambar 28 : Skema Atap Kubah (Pendetive)

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

28

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

Gambar 29 : Urutan Kontruksi Atap


Kubah (Pendetive)

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

29

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

BAB V
KESIMPULAN
Terkait dengan pembahasan tentang wujud/ciri khas arsitektur bangunan Byzantine
dalam aspek fisik dan non fisik, terutama objek yang berkaitan dengan karakteristik Byzantine
adalah Hagia Sophia yang terletak di negara Turki (Constantinople). Penggunaan sistem kubah
untuk konstruksi atap bertolak belakang dengan gaya Kristiani kuno berupa penopangpenopang kayu dan juga gaya lengkung batu Romawi. Cita-cita arsitektur Byzantine adalah
mengkonstruksi atap gereja dengan atap kubah dengan struktur dan kontruksi yang diterapkan
pada bangunan Hagia Sophia adalah menggunakan sistem Bearing Wall dan Pendetive
(Dome), karena kubah dianggap simbol dari kekuasaan yang Maha Esa menurut ajarannya.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

30

JELAJAH ARSITEKTUR KLASIK

BYZANTINE

DAFTAR PUSTAKA
-

Dave ; Arsitektur Byzantine : Jembatan Kristen Dan Islam ; Sabtu, Oktober 13, 2012.

De, Jav ; Arsitektur Byzantine ; Selasa, 15 Januari 2013.

Godfrey ; Arsitektur Eropa; Jumat, 23 Maret 2012.

Imoet, Vinny ; Ciri-Ciri Arsitektur Byzantine ; Minggu, 27 Juni 2010.

Aryatata, Media ; Byzantium Arsitektur ; PT. Arya Tata Nusantara ; 23 Juli 2013.

Jeffreys, Elizabeth dan Michael, dan Moffatt, Ann ; Byzantine Papers: Proceedings of
the First Australian Byzantine Studies Conference, Canberra ; 17-19 May 1978 ;
Australian National University, Canberra 1981.

Boedijono, M.A.

Endang. ; Sejarah

Arsitektur I ; Penerbit Kanisius,

Yogyakarta, 1997.
-

Kurniawan, Irwan ; Arsitektur Islam Di Barat ; Selasa, 12 Maret 2013.

Nama Kelompok : Byzantine.


1162121053

DESAK KOMANG FEBRIANITA.

1262121008

I MADE ADI PALGUNA.

1262121033

KADEK DWIDYANTARA.

1262121034

I WAYAN MURDIANA.

1262121042

I N YUDHI APRIMANDANA.

Mata Kuliah

ARSITEKTUR MODERN 2014

31