Anda di halaman 1dari 15

Kasus Pelanggaran PP 51

(Anzari Muhammad
260110110083)

1. Obat Tradisional Mengandung


BKO
URAIAN KASUS
Sebuah pabrik obat tradisional Kec.
Bumiayu Kab. Brebes Jawa Tengah
memproduksi OT mengandung BKO
secara tanpa hak dan kewenangan.
Ruang produksi OT TIE dan mengandung
BKO tersebut didesain seperti Bunker
yang terletak dibawah tanah dan
bertingkat 2 (dua).

Hasil pengujian PPOMN terhadap barang


bukti yang ditemukan menunjukkan :
1. Tersangka mencampur BKO ke dalam produk OT agar
lebih manjur
2. Tersangka mencampur sendiri BKO tersebut ke dalam
produk OT yang sedang dibuat
3. Tersangka mengetahui bahwa perbuatannya
mencampur BKO ke dalam produk OT adalah
melanggar Undang Undang
4. Sumber BKO adalah SUNARKO, rekan kerjasama
usaha produk OT, yang juga merupakan pemodal
perusahaan tersebut dengan modal 50%:50%
5. Perusahaan yang dimiliki oleh Tersangka dan
SUNARKO tidak memiliki nama dan izin karena berada
di bawah Koperasi Aneka Sari.

KAJIAN PELANGGARAN ETIKA


DAN UNDANG-UNDANG
Peraturan Pemerintah No. 51 Tahun 2009
tentang pekerjaan kefarmasian Bagian Ketiga
mengenai pekerjaan kefarmasian dalam
produksi sediaan farmasi
Pasal 7 (1):

Pekerjaan kefarmasian dalam produksi


sediaan farmasi harus memiliki apoteker
penanggung jawab
Pasal 9 (2)
Industri obat tradisional dan pabrik kosmetika
harus memiliki sekurang-kurangnya 1 (satu)
orang apoteker sebagai penanggung jawab

Pembahasan
Dalam kasus tersebut di atas, pabrik obat
tradisional tersebut tidak mempekerjakan
sekurang-kurangnya 1 apoteker sebagai
penanggung jawab produksi. Hal ini
menyebabkan produksi tersebut tidak
memenuhi persyaratan CPOB (Cara
Pembuatan Obat yang Baik). Sehingga
pabrik tersebut melanggar PP 51/2009
Pasal 7 (1) dan Pasal 9 (2).

2. Kasus Kedua

URAIAN KASUS
Apoteker S berpraktek di apotek miliknya.
Suatu saat ada pasien anak kecil kejang yang diantar
oleh orang tuanya ke rumah sakit, namun belum sampai
rumah sakit anak tersebut kejang yang tiada tara
sehingga orang tuanya (dalam perjalanan ke rumah
sakit) memutuskan berhenti di apotek untuk minta tolong
pengobatan darurat di apotek tersebut.
Dokter praktek sudah tidak ada dan apoteker S harus
mengambil keputusan menolong pasien atau
menolaknya.
Dengan pertimbangan keilmuannya, apoteker S
memberikan valisanbe rectal ke dubur anak kecil itu
sehingga kejangnya mereda. Pasien dapat diselamatkan
dan segera dikirim ke rumah sakit terdekat.

KAJIAN PELANGGARAN ETIKA


DAN UNDANG-UNDANG
PP 51 tahun 2009 pasal 24 ayat c:
"Dalam melakukan pekerjaan kefarmasian
pada fasilitas pelayanan kefarmasian,
Apoteker dapat menyerahkan obat keras,
narkotika dan psikotropika kepada
masyarakat atas resep dari dokter sesuai
dengan ketentuan peraturan perundangundangan".

Pembahasan
Berdasarkan UU 36 tahun 2009 pasal 102
ayat 2 dan PP 51 tahun 2009 pasal 24
ayat c, tindakan Apoteker S merupakan
sebuah pelanggaran dalam menjalankan
pekerjaan kefarmasian karena
memberikan obat Valisanbe rectal yang
isinya adalah Diazepam yang termasuk
dalam golongan psikotropika.

Pembahasan
Akan tetapi tindakan Apoteker S tidak
sepenuhnya salah kerena keadaan anak
tersebut dalam kondisi darurat yang
memerlukan penanganan secepatnya (UU
36 tahun 2009 pasal 32 ayat 1 dan pasal
53 ayat 3).
Keputusan Apoteker S memberikan
Diazepam didasari oleh alasan
kemanusiaan serta dasar kompetensi dan
ilmu pengetahuan di bidang farmasi yang
dimilikinya.

Kasus Pelanggaran UU
Kesehatan
(Anzari Muhammad
26011010083)

UU Kesehatan No.36/2009
Digugat!
Pada kamis 6 mei 2010 sidang kedua gugatan terhadap
UU Kesehatan No. 36 Tahun 2009 digelar di Mahkamah
Konstitusi, Jakarta.
Penggugat: Misran S.Km, seorang yang berprofesi
sebagai perawat dan bekerja sebagai Kepala
Puskesmas Pembantu Kuala Samboja, Kutai
Kartanegara, Kalimantan Timur.
Misran adalah seorang yang pernah dijatuhi hukuman
oleh pengadilan karena melakukan pelanggaran atas
UU kesehatan No.23 Tahun 1992 dengan sangkaan
menyimpan dan menyerahkan obat daftar G kepada
pasien tanpa melalui resep dokter pada Maret 2009 lalu.
Berbekal latar belakang ini pula yang akhirnya membuat
Misran beserta kuasa hukumnya mengajukan gugatan
berupa Judicial Review atas Pasal 108 UU kesehatan
no. 36 tahun 2009

UU Kesehatan No.36/2009
Digugat!
Adapun materi gugatan adalah mengenai
penghapusan terhadap:
Pasal 108 ayat (1) UU kesehatan No.36 tahun
2009
Penjelasan Pasal 108 ayat (1)
Dan Peninjauan atas:
Pasal 190 ayat (1) UU kesehatan tersebut yang
terkait dengan sanksi atas penolakan pekerjaan
kesehatan seperti yang dimandatkan pasal 32
ayat (2) dan pasal 85 ayat (2).

UU Kesehatan No.36/2009
Digugat!
Argumentasi yang diutarakan Misran adalah
bahwa terjadi fakta dilematis di lapangan
terhadap implementasi UU Kesehatan No. 23
tahun 1992 yang secara filosofis bertentangan
dengan pasal 28 UUD 1945.
Melihat pasal 28 H ayat 1, maka misran beserta
kuasa hukumnya mengusulkan bahwa Pasal
108 UU Kesehatan No. 36 tahun 2009 agar
dibatalkan keabsahannya karena tidak
mempunyai kekuatan hukum dan bertentangan
dengan UUD 1945.

Pembahasan
Upaya regulasi demi keamanan dan efektifitas
penggunaan obat adalah makna filosofis dalam pasal
108, jadi tujuan dari pasal tersebut adalah untuk urusan
kemanusiaan juga, yakni untuk melindungi pasien dari
bahaya penggunaan obat dan penyerahan obat tanpa
disertai informasi yang memadai.
Maka, justru yang perlu dipertanyakan apakah dengan
menghapus pasal tersebut memang murni urusan
kemanusiaan?
Karena dengan menghapus pasal tersebut justru akan
terjadi kevakuman regulasi terhadap pekerjaan
kefarmasian dan setiap orang dapat melakukan
pekerjaan kefarmasian tanpa berlandaskan SOP
(Standar Operasional Prosedur).

Pembahasan
Padahal dalam Pasal 3 PP 51 Tahun 2009 telah
ditegaskan Pekerjaan Kefarmasian dilakukan
berdasarkan pada nilai ilmiah, keadilan, kemanusiaan,
keseimbangan, dan perlindungan serta keselamatan
pasien atau masyarakat yang berkaitan dengan Sediaan
Farmasi yang memenuhi standar dan persyaratan
keamanan, mutu, dan kemanfaatan.
Pada pasal tersebut telah dijabarkan mengenai masalah
pengamanan dan tujuan kemanusiaan dalam kaitannya
dengan standarisasi pelayanan, lalu mengapa justru
upaya pengamanan dalam pasal 108 dan penjelasannya
justru malah dipermasalahkan?
Jika sebenarnya keberadaan pasal 108 pada UU
36/2009 dalam rangka melindungi pasien dari
kesalahgunaan dalam pengobatan justru tidak dapat
dikatakan bertentangan dengan UUD 1945.