Anda di halaman 1dari 129

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING

GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA


KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan
rahmat dan karunia-Nya, laporan tugas ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya.
Laporan Perencanaan Sistem Plambing Gedung Apartemen Bertingkat Dua Puluh
Tiga Lantai ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas dari mata kuliah Plambing serta untuk
menambah pengetahuan mengenai mata kuliah terkait. Laporan ini disusun dari hasil datadata primer dan sekunder yang penyusun peroleh dari buku panduan yang berkaitan dengan
sistem plambing, serta informasi dari media massa yang berhubungan dengan perencanaan
sistem plambing. Dalam penyusunan laporan ini penyusun juga menyampaikan terima kasih
kepada :
1. Allah SWT atas segala rahmat, nikmat dan kesempatan yang telah diberikan sehingga
laporan ini dapat terselesaikan dengan baik dan tepat pada waktunya
2. Kedua orang tua yang selalu memberikan doa dan dorongan semangat, sehingga
penyusun dapat menyelesaikan tugas ini dengan lancar dan tepat waktu
3. Ir. Hari Wiko Indarjanto, M.Eng. selaku dosen pengajar mata kuliah Plambing
sekaligus dosen pembimbing atas segala ilmu yang telah diajarkan serta kesabarannya
dalam pembimbingan tugas besar ini sehingga dapat terselesaikan dengan baik
4. Teman-teman satu kelompok yang telah berjuang bersama-sama untuk menyelesaikan
tugas besar ini
5. Teman-teman angkatan 2012 atas kritik, saran serta ilmu yang telah dibagi sehingga
dapat membantu mempercepat penyelesaian tugas ini
Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan tugas masih terdapat beberapa
kesalahan di dalamnya. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penyusun
harapkan guna penyempurnaan tugas ini sehingga dapat bermanfaat bagi pembaca.
Surabaya, 31 Mei 2014

Penyusun

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ 1


DAFTAR ISI .............................................................................................................................. 2
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... 5
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................. 7
DAFTAR GRAFIK .................................................................................................................... 8
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 9
1.1

Latar Belakang ............................................................................................................. 9

1.2

Maksud dan Tujuan ................................................................................................... 10

1.3

Ruang Lingkup .......................................................................................................... 10

BAB II GAMBARAN UMUM ................................................................................................ 12


BAB III TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................. 17
3.1

SISTEM DAN Peralatan Plambing ........................................................................... 17

3.1.1

Definisi Sistem Plambing dan Alat Plambing .................................................... 17

3.1.2

Fungsi Sistem Plambing ..................................................................................... 18

3.1.3

Peralatan Saniter ................................................................................................. 18

3.1.4

Fitting Saniter ..................................................................................................... 22

3.1.5

Perlengkapan Plambing Lainnya Beserta Fungsinya ......................................... 24

3.1.6

Prinsip Dasar Instalasi Peralatan Plambing ........................................................ 26

3.1.7

Prosedur Perencanaan Sistem Plambing............................................................. 27

3.2

Perencanaan dan perancangan Sistem Penyediaan Air Bersih .................................. 29

3.2.1

Prinsip Dasar Sistem Penyediaan Air Bersih ..................................................... 29

3.2.2

Sistem Penyediaan Air Bersih ............................................................................ 31

3.2.3

Tekanan Air dan Kecepatan Aliran .................................................................... 33

3.2.4

Penentuan Kebutuhan Air Bersih ....................................................................... 34

3.2.5

Kapasitas Ground Reservoir (Tangki Air Bawah) ............................................. 37

3.2.6

Kapasitas Roof Tank (Tangki Air Atas) ............................................................. 39

3.2.7

Penentuan Head dan Jenis Pompa serta Perhitungan Daya Pompa .................... 40

3.2.8

Penentuan Dimensi Pipa Air Bersih ................................................................... 44

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.3

Perencanaan Sistem Pembuangan Air Buangan ........................................................ 44

3.3.1

Jenis Air Buangan ............................................................................................... 44

3.3.2

Klasifikasi Sistem Pembuangan Air Buangan .................................................... 45

3.3.3

Jenis-Jenis Pipa Pembuangan ............................................................................. 46

3.3.4

Ukuran Pipa Pembuangan .................................................................................. 47

3.4

Perencanaan Sistem Ven ............................................................................................ 50

3.4.1

Sistem Ven.......................................................................................................... 50

3.4.2

Jenis Pipa Ven .................................................................................................... 50

3.4.3

Persyaratan Untuk Pipa Ven ............................................................................... 51

3.4.4

Penentuan Ukuran Pipa Ven ............................................................................... 52

3.5

Perencanaan Sistem Fire Hydrant ............................................................................. 54

3.5.1

Penentuan Sistem Fire Hydrant ......................................................................... 54

3.5.2

Perkiraan Kebutuhan Air Fire Hydrant .............................................................. 57

3.5.3

Perhitungan Dimensi Pipa Fire Hydrant ............................................................ 59

3.5.4

Penentuan Pompa Fire Hydrant ......................................................................... 59

BAB IV PROSEDUR PERENCANAAN SISTEM PLAMBING ........................................... 60


4.1

Rancangan Konsep .................................................................................................... 60

4.2

Penelitian Lapangan ................................................................................................... 60

4.3

Rencana Dasar ........................................................................................................... 62

4.3.1

Masalah Umum .................................................................................................. 62

4.3.2

Pemilihan Peralatan ............................................................................................ 62

4.4

Rencana Pendahuluan ................................................................................................ 62

4.5

Rencana Pelaksanaan ................................................................................................. 62

BAB V PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH ...................................... 64


5.1

Perhitungan Kebutuhan Air Bersih ............................................................................ 64

5.2

Penentuan Dimensi Ground Reservoir dan Roof Tank .............................................. 66

5.2.1

Perhitungan Tangki Bawah (Ground Reservoir) ................................................ 66

5.2.2

Perhitungan Tangki Atas (Roof Tank) ................................................................ 69

5.3

Penentuan Head dan jenis Pompa serta perhitungan daya pompa ............................. 71

5.4

Penentuan Dimensi Pipa Dalam Sistem Penyediaan Air Bersih ............................... 78

5.4.1

Dimensi Pipa Air Bersih dari Ground Reservoir Menuju Roof Tank................. 78

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
5.4.2

Dimensi Pipa Air Bersih antar Roof Tank .......................................................... 79

5.4.3

Dimensi Pipa Air Bersih ..................................................................................... 79

BAB VI PERENCANAAN SISTEM AIR BUANGAN DAN PIPA VEN ............................. 84


6.1

Penentuan Dimensi Pipa Air Buangan ....................................................................... 84

6.2

Penentuan Dimensi Pipa Ven .................................................................................... 89

6.3

Penentuan Dimensi Tangki Septik dan IPAL ............................................................ 90

BAB VII PERENCANAAN SISTEM PEMADAM KEBAKARAN ...................................... 94


7.1

Penentuan Sistem Fire Hydrant ................................................................................. 94

7.2

Perkiraan Kebutuhan Air Fire Hydrant ..................................................................... 95

7.3

Perhitungan Dimensi Pipa Fire Hydrant ................................................................... 99

7.4

Penentuan Pompa Fire Hydrant .............................................................................. 102

BAB VIII BILL OF QUANTITY DAN RANCANGAN ANGGARAN BIAYA ................. 108
8.1

Bill Of Quantity (BOQ)............................................................................................ 108

8.1.1

Perhitungan BOQ Alat Plambing ..................................................................... 108

8.1.2

Perhitungan BOQ Reservoir dan Roof Tank .................................................... 110

8.1.3

Perhitungan BOQ Sistem Perpipaan Air Bersih ............................................... 112

8.1.4

Perhitungan BOQ Sistem Perpipaan Air Buangan dan Ven ............................ 114

8.1.5

Perhitungan BOQ Sistem Pemadam Kebakaran .............................................. 115

8.2

Rencana Anggaran Biaya (RAB) ............................................................................. 116

8.2.1

Perhitungan RAB Alat Plambing ..................................................................... 117

8.2.2

Perhitungan RAB Pembuatan Reservoir dan Roof Tank .................................. 119

8.2.3

Perhitungan RAB Pengerjaan Reservoir dan Roof Tank .................................. 119

8.2.4
Perhitungan RAB Pipa Air Bersih, Pipa Air Buangan dan Ven serta Pipa Fire
Hydrant .......................................................................................................................... 121
8.2.5

Perhitungan RAB Fire Hydrant ....................................................................... 123

8.2.6

Perhitungan RAB Pompa ................................................................................. 124

8.2.7

Rekapitulasi RAB ............................................................................................. 126

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 128


LAMPIRAN ........................................................................................................................... 129

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Jenis dan Jumlah Alat Plambing Tiap Kamar .......................................................... 15
Tabel 3.1 Pemakaian Air Rata-Rata Per Orang Setiap Hari ..................................................... 35
Tabel 3.2 Nilai Unit Alat Plambing untuk Tiap Alat ............................................................... 47
Tabel 3.3 Diameter Minimum untuk Perangkap dan Pipa Buangan Alat Plambing ................ 48
Tabel 3.4 Beban Maksimum UAP yang Ditentukan, Untuk Cabang Horizontal dan Pipa
Tegak Buangan ...................................................................................................... 49
Tabel 3.5 Ukuran dan Panjang Pipa Ven .................................................................................. 52
Tabel 3.6 Ukuran Pipa Cabang Horizontal Ven dengan Lup ................................................... 53
Tabel 3.7 Pasokan Air untuk Pillar Hydrant............................................................................ 56
Tabel 5.1 Pipa PVC Wavin Standard untuk Air Bersih dan Air Buangan ............................... 73
Tabel 5.2 Perhitungan Dimensi Pipa dengan Metode Hidrolika .............................................. 82
Tabel 6.1 Penentuan Dimensi Pipa Buangan Khusus Grey Water ........................................... 86
Tabel 7.1Jenis dan Jumlah Fire Hydrant yang Aktif Saat Terjadi Kebakaran di Kamar 2301
............................................................................................................................. 100
Tabel 7.2 Tabel Perhitungan Dimensi Pipa Sistem Fire Hydrant .......................................... 101
Tabel 7.3 Karakteristik Tiap Sistem Fire Hydrant ................................................................. 103
Tabel 8.1 Jumlah dan Jenis Alat Plambing Masing-Masing Alat Plambing .......................... 108
Tabel 8.2 Total Kebutuhan Alat Plambing Satu Gedung Apartemen .................................... 109
Tabel 8.3 Jenis dan Jumlah Accessories yang Digunakan Dalam Gedung ............................ 109
Tabel 8.4 Jumlah Kebutuhan Pipa Air Bersih ........................................................................ 113
Tabel 8.5 Kebutuhan Aksesoris Pipa Air Bersih .................................................................... 113
Tabel 8.6 Kebutuhan Pipa Air Buangan dan Pipa Ven .......................................................... 114
Tabel 8.7 Kebutuhan Aksesoris Pipa Air Buangan dan Pipa Ven ......................................... 115
Tabel 8.8 Kebutuhan Pipa Fire Hydrant ................................................................................ 116
Tabel 8.9 Kebutuhan Alat Fire Hydrant ................................................................................ 116
Tabel 8.10 Anggaran Biaya Alat-alat Plambing..................................................................... 117
Tabel 8.11 Anggaran Biaya Accessories Ruang Saniter ........................................................ 118
Tabel 8.12 Anggaran Biaya untuk Tenaga Pemasangan Alat Plambing ................................ 118
Tabel 8.13 Anggaran Biaya Pembuatan Reservoir dan Roof Tank ........................................ 119
Tabel 8.14 Anggaran Biaya Pengerjaan Ground Reservoir Air Bersih ................................. 120
Tabel 8.15 Biaya Pekerja Galian untuk Pembuatan Ground Reservoir Fire Hydrant ........... 120
Tabel 8.16 Biaya Pengerjaan Dua Buah Roof Tank ............................................................... 120
Tabel 8.17 Biaya Perpipaan untuk Seluruh Sistem Perpipaan dalam Gedung ....................... 121
Tabel 8.18 Anggaran Biaya untuk Accessories Perpipaan Sistem Air Bersih ....................... 122
Tabel 8.19 Anggaran Biaya untuk Accessories Perpipaan Sistem Air Buangan dan Ven ..... 122
Tabel 8.20 Anggaran Biaya untuk Pemasangan Pipa Air Bersih ........................................... 123
Tabel 8.21 Anggaran Biaya untuk Pemasangan Pipa Air Buangan dan Ven ......................... 123
Tabel 8.22 Anggaran Biaya untuk Pipa Fire Hydrant ............................................................ 124
Tabel 8.23 Anggaran Biaya untuk Peralatan Sistem Fire Hydrant ........................................ 124
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.24 Biaya untuk Pengadaan Pompa Keseluruhan Sistem dalam Gedung ................... 125
Tabel 8.25 Anggaran Biaya untuk Pemasangan Pompa ......................................................... 125
Tabel 8.26 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya untuk Keseluruhan Sistem Plambing ..... 126

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Peta Lokasi Gedung Apartemen Green Maple Surabaya ..................................... 12
Gambar 2.2 Denah Gedung Apartemen Green Maple Surabaya ............................................. 13
Gambar 2.3 Denah Kamar Tipe 1 Bedroom ............................................................................. 14
Gambar 2.4 Denah Kamar Tipe 2 Bedroom ............................................................................. 14
Gambar 2.5 Denah Ruang Saniter Tipe A ................................................................................ 15
Gambar 2.6 Denah Ruang Saniter Tipe B ................................................................................ 16
Gambar 3.1 Kloset Berbahan Keramik..................................................................................... 19
Gambar 3.2 Water Closet Tipe Siphon ..................................................................................... 20
Gambar 3.3 Lavatory Tipe Wall-Hung ..................................................................................... 21
Gambar 3.4 Sink dengan Satu Bak ........................................................................................... 21
Gambar 3.5 Faucet atau Keran Air .......................................................................................... 22
Gambar 3.6 Katup Gelontor (Flush Valve) dan Pemecah Vakum ........................................... 23
Gambar 3.7 Pelepas Vakum ..................................................................................................... 24
Gambar 3.8 Berbagai Bentuk Dasar Perangkap ....................................................................... 25
Gambar 3.9 Sistem Tangki Atap .............................................................................................. 33
Gambar 3.10 Penempatan Kepala Sprinkler untuk Bahaya Kebakaran Ringan....................... 57
Gambar 5.1 Denah Ground Reservoir dan Roof Tank.............................................................. 71
Gambar 5.2 Sistem Pemompaan dari Ground Reservoir Menuju Roof Tank .......................... 72
Gambar 5.3 Layout Pipa Ground Reservoir Menuju Roof Tank .............................................. 79
Gambar 5.4 Sketsa Kamar Paling Jauh dari Roof Tank............................................................ 80
Gambar 5.5 Sistem Pipa Distribusi Air Bersih Kamar Paling Jauh dari Roof Tank ................ 80
Gambar 5.6 Isometri Kamar Paling Jauh dari Roof Tank ......................................................... 81
Gambar 6.1 Denah Pipa Buangan Grey Water dan Black Water ............................................. 85
Gambar 6.2 Detail Pipa Buangan Tiap Kamar (2 Bedroom) .................................................... 85
Gambar 6.3 Isometri Pipa Air Buangan ................................................................................... 86
Gambar 6.4 Sistem Ven untuk 2 Kamar Tipe 2 Bedroom dengan 1 Shaft ............................... 90
Gambar 7.1 Penempatan Kepala Sprinkler Beserta Jangkauan Masing-Masing Kepala ......... 97
Gambar 7.2 Sistem Perpipaan Sprinkler................................................................................... 98
Gambar 7.3 Denah Sistem Fire Hydrant ................................................................................ 100
Gambar 7.4 Sistem Pemompaan Fire Hydrant dari Ground Reservoir Hydrant ................... 102

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
DAFTAR GRAFIK
Grafik 3.1 Tipe Pompa GRUNDFOS 1450 RPM .................................................................... 43
Grafik 5.1 Tipe Pompa GRUNDFOS 2900 RPM .................................................................... 76
Grafik 7.1 Grafik Pompa Sistem Luar Gedung ...................................................................... 105
Grafik 7.2 Grafik Pompa Sistem Dalam Gedung ................................................................... 106

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB I
PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG
Pergeseran pola pembangunan semakin nampak terlihat di era sekarang ini. Pola

pembangunan lama, yakni pola pembangunan horizontal, perlahan mulai tergeser dengan
pembangunan vertikal berupa pembangunan gedung-gedung bertingkat. Hal ini tak lain
dikarenakan terbatasnya lahan yang tersedia untuk kawasan pemukiman. Padahal tren
pertumbuhan penduduk beberapa tahun terakhir terus menunjukkan peningkatan. Oleh karena
itu, diperlukan suatu penyelesaian masalah penyediaan wilayah pemukiman tanpa harus
memakan banyak lahan yaitu melalui pembangunan bertingkat.
Dalam pembangunan gedung bertingkat, dibutuhkan perencanaan matang dalam
berbagai aspek. Selain perencanaan sistem listrik dan perancangan gedung itu sendiri,
dibutuhkan pula perencanaan sistem plambing yang tak kalah penting. Perencanaan plambing
gedung bertingkat ini meliputi perencanaan dan perancangan sistem air bersih maupun air
buangan, termasuk juga sistem saniter dan fire hydrant.
Tujuan dari perencanaan dan perancangan sistem plambing tak lain adalah untuk
menyediakan air bersih ke tempat-tempat yang dikehendaki dengan tekanan yang cukup serta
menyalurkan air kotor (air bekas pakai) dari peralatan saniter ke tempat yang ditentukan agar
tidak mencemari bagian-bagian gedung atau lingkungannya (Simangunsong, 2003). Dengan
tercapainya tujuan dari perencanaan dan perancangan sistem plambing maka kenyamanan dan
kesehatan lingkungan gedung beserta penghuninya dapat terjaga. Untuk mencapai tujuan
tersebut, sistem plambing haruslah memadai dan memenuhi syarat-syarat teknis yang ada.
Mengingat sangat pentingnya sistem plambing dalam suatu bangunan, dibutuhkan
pemahaman yang baik dalam perencanaan sistem ini, termasuk juga bagi lulusan Teknik
Lingkungan. Oleh karena itu, dibuatlah laporan mengenai perencanaan sistem plambing ini
sekaligus untuk memenuhi tugas dari mata kuliah plambing. Dengan adanya laporan ini,
diharapkan dapat membantu memperdalam pemahaman penulis maupun pembaca mengenai
perencanaan sistem plambing terutama dalam gedung bertingkat.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
1.2

MAKSUD DAN TUJUAN


Perencanaan dan perancangan sistem plambing pada gedung bertingkat ini

dimaksudkan untuk memberikan pelayanan yang layak pada masyarakat atau setidaknya
penghuni gedung, terutama dalam hal penyediaan air bersih yang cukup serta penyaluran air
buangan di dalam gedung. Dengan demikian, maka secara tidak langsung perencanaan dan
perancangan sistem plambing yang baik dimaksudkan untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat pada taraf hidup yang layak.
Adapun tujuan dari perencanaan dan perancangan sistem plambing yaitu utamanya
untuk menyediakan air bersih dengan kualitas maupun kuantitas yang layak secara kontinu ke
tempat-tempat yang dikehendaki, serta menyalurkan dan membuang air kotor dari seluruh
gedung dengan aman dan tanpa ada pencemaran pada tempat-tempat yang tidak dikehendaki.
Dengan tercapainya tujuan tersebut, maka gedung akan menjadi bangunan yang layak untuk
ditempati dengan memenuhi syarat kesehatan , syarat lingkungan, serta syarat lain yang
menyangkut segi etika dan estetika.
1.3

RUANG LINGKUP
Laporan perencanaan dan perancangan sistem plambing ini dibuat untuk dapat

memenuhi kebutuhan sebuah gedung apartemen dua puluh tiga lantai dengan layout bangunan
berbentuk U dan memiliki 2 tipe kamar berbeda yaitu tipe 1 bedroom dan tipe 2 bedroom.
Gedung apartemen tersebut terbagi dalam 3 blok.
Adapun untuk perencanaan sistem plambingnya sendiri meliputi :
1. Perencanaan perpipaan untuk sistem penyediaan air bersih yang mencakup
perhitungan kebutuhan air bersih dalam gedung beserta dimensi pipa dan
instalasi pendukung (ground reservoir dan roof tank) yang akan digunakan
2. Perencanaan perpipaan untuk sistem penyaluran air buangan dan sistem
vent yang mencakup perhitungan dimensi pipa dan instalasi pendukung
(septic tank dan IPAL) yang nantinya akan digunakan
3.

Perencanaan sistem fire hydrant yang mencakup perhitungan dimensi pipa


serta perkiraan jumlah kebutuhan air untuk sistem ini

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

10

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Selain hal tersebut di atas, dilakukan pula beberapa perhitungan berkaitan dengan
biaya perancangan sistem plambing pada gedung apartemen ini yaitu :
1. Perhitungan BOQ (Bill of Quantity) untuk peralatan plambing, sistem
perpipaan air bersih, air buangan dan ven, fire hydrant, serta keperluan
pembuatan reservoir dan roof tank
2. Perhitungan RAB (Rencana Anggaran Biaya) untuk peralatan plambing,
pipa air bersih, pipa air buangan dan ven, pipa fire hydrant, pompa dan
perhitungan serta pengerjaan reservoir dan roof tank.
Dalam laporan ini juga disertakan beberapa gambar untuk mempermudah pemahaman
yaitu di antaranya :
1. Denah keseluruhan gedung
2. Denah dan isometri air bersih 2 tipe kamar
3. Denah dan isometri pipa grey water 2 tipe kamar
4. Denah dan isometri pipa black water 2 tipe kamar
5. Denah ground reservoir dan roof tank
6. Gambar aliran air dari ground reservoir menuju roof tank dilihat dari
keseluruhan gedung dan dari masing-masing blok
7. Isometri grey water dan black water dari pipa tegak menuju IPAL untuk
masing-masing blok
8. Isometri pipa ven
9. Isometri sistem pemadam kebakaran

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

11

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB II
GAMBARAN UMUM

Gedung Apartemen Green Maple Surabaya direncanakan akan dibangun di kawasan


MERR (Middle East Ring Road) Surabaya, tepatnya di Jalan Ir. Soekarno yang merupakan
lokasi strategis antara Surabaya Timur dan Surabaya Selatan. Selain sangat dekat dengan
fasilitas umum, mall dan beberapa sekolah serta universitas baik negeri maupun swasta,
apartemen ini juga memberikan keleluasaan bagi penghuninya karena cukup jauh dari
keramaian. Lokasi apartemen dapat dilihat pada gambar 2.1 di bawah ini :

Apartemen Green
Maple Surabaya

Gambar 2.1 Peta Lokasi Gedung Apartemen Green Maple Surabaya

Gedung Apartemen Green Maple Surabaya ini akan dibangun dengan gambaran
gedung berbentuk letter U dan terdiri dari dua puluh tiga lantai. Apartemen terbagi dalam
tiga blok, yaitu Blok I, Blok II dan Blok III. Apartemen juga dilengkapi dengan fasilitas
rekreasi seperti green park dan boarderless swimming pool.
Di setiap lantai gedung terdapat 10 kamar tipe 1 bedroom dan 36 kamar tipe 2
bedroom, sehingga jumlah kamar untuk masing-masing lantai yaitu sebesar 46 kamar. Denah
keseluruhan gedung dapat dilihat pada gambar 2.2 di bawah ini :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

12

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING

Gambar 2.2 Denah Gedung Apartemen Green Maple Surabaya

GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

13

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Adapun denah untuk masing-masing tipe kamar, yaitu kamar tipe 1 bedroom dan
kamar tipe 2 bedroom , dapat dilihat pada gambar 2.3 dan 2.4 di bawah ini :

Gambar 2.3 Denah Kamar Tipe 1 Bedroom

Gambar 2.4 Denah Kamar Tipe 2 Bedroom


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

14

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Pada masing-masing kamar tersebut, terdapat masing-masing satu ruang saniter yang
dilengkapi dengan water closet, shower dan faucet. Ada dua tipe ruang saniter yang
disediakan, yaitu ruang saniter tipe A untuk tipe kamar 1 bedroom dan ruang saniter tipe B
untuk tipe kamar 2 bedroom. Jumlah alat plambing dimasing-masing kamar dapat dilihat pada
tabel 2.1 di bawah ini :
Tabel 2.1 Jenis dan Jumlah Alat Plambing Tiap Kamar
Jumlah di Masing-Masing Kamar

Alat Plambing

Tipe 1 Bedroom

Tipe 2 Bedroom

Water Closet

Lavatory + Faucet

Shower

Sink + Faucet

Floor Drain

Sumber : Rekomendasi Uniform Plumbing Code for Housing


Dari segi jumlah alat plambingnya, kedua tipe ruang saniter memiliki jumlah yang
sama. Perbedaan keduanya terletak pada luas ruangannya dan juga perletakan dari alat
plambingnya. Untuk lebih jelasnya, denah dari masing-masing tipe ruang saniter dapat dilihat
pada gambar 2.5 dan 2.6 di bawah ini :

Gambar 2.5 Denah Ruang Saniter Tipe A


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

15

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Gambar 2.6 Denah Ruang Saniter Tipe B

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

16

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1

SISTEM DAN PERALATAN PLAMBING


3.1.1

Definisi Sistem Plambing dan Alat Plambing

Dalam proses pembangunan sebuah gedung, perencanaan ataupun perancangan sistem


plambing harus berjalan bersamaan dan bersesuaian dengan tahapan perencanaan dan
perancangan gedung itu sendiri. Hal ini dikarenakan keduanya memang merupakan kesatuan
yang tidak dapat berjalan sendiri-sendiri tanpa ada kesesuaian diantara keduanya.
Sistem plambing sendiri merupakan sistem penyediaan air bersih dan sistem
penyaluran air buangan termasuk semua sambungan, alat-alat dan perlengkapannya yang
terpasang di dalam persil dan gedung (SNI.03-6481-2000).
Di dalam sistem plambing, dikenal adanya istilah peralatan plambing atau alat
plambing. Menurut (Noerbambang & Morimura, 1993), istilah peralatan plambing meliputi :
1) Peralatan untuk penyediaan air bersih/air minum
2) Peralatan untuk pembuangan dan ven
3) Peralatan saniter (plumbing fixtures)
Bahan untuk peralatan plambing, terutama bahan untuk pipa, dibagi menjadi dua yaitu
bahan logam dan non-logam. Pipa logam terbagi lagi menjadi dua yaitu yang mengandung
besi seperti stainless steel dan chrome steel serta yang tidak mengandung besi, contohnya
pipa yang berbahan aluminium. Sedangkan untuk pipa non-logam antara lain yang terbuat
dari plastik, keramik dan gelas.
Adapun (Nielsen, 1982) menyatakan bahwa sistem plambing dan peralatannya
haruslah terbuat dari bahan yang telah teruji, tanpa cacat, dan harus didesain dan dipasang
agar dapat tahan lama, tanpa membutuhkan perbaikan yang sering (frequent repairs) atau
penggantian peralatan utama (major replacement).

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

17

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.1.2

Fungsi Sistem Plambing

Fungsi dari sistem plambing menurut (Simangunsong, 2003) antara lain :


1. Menyediakan air bersih ke tempat-tempat yang dikehendaki dengan tekanan
yang cukup.
2. Menyalurkan air kotor (air bekas pakai) dari peralatan saniter ke tempat yang
ditentukan agar tidak mencemari bagian-bagian gedung atau lingkungannya.
Fungsi pertama, berkaitan dengan penyediaan air bersih, dilaksanakan oleh sistem
penyediaan air bersih. Dulunya, sistem ini bertujuan untuk menyediakan air bersih yang
cukup berlebihan. Namun, karena adanya pembatasan penggunaan jumlah air karena
keterbatasan sumber air bersih serta guna mendukung upaya penghematan energi, maka
tujuan ini bergeser menjadi seperti di atas.
Sedangkan fungsi kedua, yaitu berkaitan dengan pembuangan air kotor, dilakukan oleh
sistem pembuangan dan ven.
3.1.3

Peralatan Saniter

Peralatan saniter merupakan peralatan dalam sistem penyaluran air buangan pada
suatu gedung yang dipasang untuk menjaga kesehatan penghuninya. Menurut (Nielsen,
1982) peralatan saniter tersebut harus terbuat dari :
1. Bahan yang tidak dapat mengoksidasi (nonoxidizing materials)
2. Bahan yang tidak dapat menyerap (nonabsorbent materials)
3. Bahan dengan permukaan yang halus, kedap air (impervious) dan tahan
terhadap korosi serta abrasi
4. Bahan yang terbebas dari cacat dan tahan lama digunakan untuk kegiatan
sesuai dengan peruntukannya.
Bahan-bahan yang dapat digunakan untuk peralatan saniter menurut (Townsend &
Sunaryo, 1986) di antaranya yaitu keramik. Barang-barang yang terbuat dari keramik,
termasuk peralatan saniter, pada umumnya mempunyai kualitas yang bagus, mudah dicetak,
mempunyai kekuatan yang cukup besar, berpermukaan halus, mudah dibersihkan sehingga
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

18

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
tidak ada kotoran atau kuman yang melekat di atasnya. Berikut ini salah satu kloset berbahan
keramik seperti nampak pada gambar 3.1 di bawah ini.

Gambar 3.1 Kloset Berbahan Keramik


Selain itu (Noerbambang & Morimura, 1993) juga menyatakan bahwa bahan untuk
peralatan saniter yang sangat populer untuk saat ini adalah porselen atau keramik. Sebab,
selain biaya pembuatannya tergolong cukup murah, ditinjau dari segi sanitasipun juga sangat
baik.
Berikut ini adalah beberapa jenis peralatan saniter yaitu :
1. Kloset (Water Closet)
Hingga saat ini, terdapat berbagai jenis kloset yang pemilihannya dapat
disesuaikan dengan peruntukannya agar persyaratan kenyamanan dan keamanan pengguna
dapat terpenuhi. Sebagai contoh, untuk pemakaian di taman kanak-kanak (nursery schools)
atau institusi lain terutama untuk anak-anak usia di bawah 6 tahun, direkomendasikan untuk
menggunakan kloset junior models dengan tinggi 250 hingga 330 mm agar tidak
menimbulkan bahaya (hazard).
Jika ditinjau dari konstruksinya, kloset terbagi menjadi beberapa tipe. Salah
satunya yaitu tipe siphon seperti yang terlihat pada gambar 3.2. Konstruksi jalannya air
buangan pada tipe ini memang lebih rumit dibandingkan tipe lainnya seperti tipe wash down
ataupun wash out. Konstruksi kloset tipe ini sedikit menunda aliran air buangan sehingga
timbul efek siphon. Namun kelebihannya yaitu jumlah air yang ditahan dalam mangkuk
sebagai sekat lebih banyak, dan juga muka airnya lebih tinggi dibanding tipe wash down
sehingga tidak begitu menimbulkan bau seperti tipe lainnya. Selain itu, tipe ini
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

tidak

19

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
membutuhkan banyak air penggelontor seperti tipe siphon jet dan juga tidak memerlukan air
dengan tekanan tinggi seperti tipe blow out yang sering menyebabkan suara berisik
(Noerbambang & Morimura, 1993).

Gambar 3.2 Water Closet Tipe Siphon


2. Lavatory
Lavatory merupakan suatu tempat atau wadah yang digunakan untuk mencuci
tangan dan biasanya sering kita sebut sebagai westafel. Pada umumnya bahan yang
digunakan adalah porselen dan dalam pemasangannya biasanya dilengkapi dengan faucet.
Seperti yang ditulis oleh (Demske, 1975), tipe lavatory yang paling populer
diantaranya

yaitu

Flush-mount,

Self-rimming,

Under-the-counter,

dan

Wall-hung.

Kebanyakan tipe Flush-mount, Self-rimming dan Under-the-counter digunakan di rumahrumah di Eropa dan Amerika. Tipe-tipe tersebut umumnya dipasang menempel pada suatu
meja (counter) yang dibagian bawahnya digunakan sebagai tempat penyimpanan.
Sedangkan, untuk di Indonesia sendiri lebih banyak menggunakan tipe Wall-hung, seperti
yang ada pada apartemen, hotel, mall, rumah, sekolah, perkantoran, dan sebagainya.
Lavatory tipe wall-hung dapat dilihat pada gambar 3.3 di bawah ini.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

20

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Gambar 3.3 Lavatory Tipe Wall-Hung


3. Sink
Sink merupakan bak cuci yang biasa dipasang di dapur dan tersedia dalam
beberapa desain seperti satu bak, dua bak ataupun tiga bak. Ada pula yang didesain dengan
bak yang dalam ataupun kombinasi dari bak yang dalam dan dangkal. Sebagian besar kitchen
sink merupakan jenis flush-mount. Sedangkan khusus untuk yang berbahan stainless-steel
biasanya merupakan jenis self-rimming (Demske, 1975). Sama halnya seperti lavatory,sink
biasanya dipasang dengan faucet atau keran air. Umumnya desain sink yang banyak dipasang
di dapur-dapur perumahan atau apartemen di Indonesia yaitu sink dengan satu bak seperti
gambar 3.4 di bawah ini.

Gambar 3.4 Sink dengan Satu Bak


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

21

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
4. Shower Stalls
Shower stalls tidak lain adalah pancuran air yang dipasang pada dinding kamar
mandi dengan ketinggian tertentu. Salah satu keuntungan menggunakan shower stalls yaitu
luas ruangan atau kamar mandi yang dibutuhkan akan jauh lebih kecil sehingga dapat
menghemat tempat (Demske, 1975). Sekarang ini telah banyak digunakan shower stalls yang
disambung dengan pipa fleksibel (hand shower) sehingga memberikan keleluasaan lebih bagi
penggunanya. Namun pengguanaan hand shower dalam kondisi tertentu dapat menyebabkan
kemungkinan aliran balik, sehingga harusnya dilengkapi dengan pemutus vakum dalam
pemasangannya (Noerbambang & Morimura, 1993).
3.1.4

Fitting Saniter

Beberapa jenis fitting saniter antara lain :


1. Keran Air
Beberapa jenis keran air beserta contoh tempat pemasangannya yaitu :
a. Keran air yang dapat dibuka dan ditutup dengan mudah, misalnya yang
dipasang pada sink, shower, bak mandi, dan sebagainya
b. Keran air yang dapat dibuka tetapi akan menutup sendiri, misalnya untuk
lavatory
Adapun gambar dari keran air dapat dilihat pada gambar 3.5 di bawah ini.

Gambar 3.5 Faucet atau Keran Air


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

22

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
2. Katup Gelontor
Katup gelontor berfungsi mengatur aliran air penggelontor yang banyak
digunakan untuk kloset dan peturasan. Untuk penggunaan pada kloset, katup ini dapat
digunakan terus menerus tanpa harus menunggu sepanjang pipanya berisi air. Namun yang
harus diperhatikan adalah dalam perancangan dan pemasangannya terdapat batasan yang
harus dipenuhi tentang diameter pipa dan tekanan air minimum yang tersedia. Hal ini
dimaksudkan agar tidak merusak peralatan plambing lainnya karena katup ini akan
mengalirkan air dengan laju cukup besar.
Selain itu, cara penggelontoran dari katup ini akan menimbulkan kemungkinan
terjadinya efek aliran balik karena air yang ada dalam pipa air bersih berhubungan dengan air
kotor dalam kloset. Oleh karena itu, pemasangan katup gelontor ini harus dilengkapi juga
dengan pemecah vakum (Noerbambang & Morimura, 1993). Berikut ini adalah gambar untuk
katup gelontor yang dipasang bersamaan dengan pemecah atau pelepas vakum seperti nampak
pada gambar 3.6 di bawah ini.

Gambar 3.6 Katup Gelontor (Flush Valve) dan Pemecah Vakum

3. Tangki Gelontor
Tangki ini berfungsi untuk menampung sementara air bersih yang umumnya
akan digunakan pada kloset ataupun peturasan. Biasanya tangki gelontor terbuat dari porselen
atau plastik. Terdapat dua jenis tangki gelontor, yaitu tangki gelontor atas dan tangki gelontor
bawah. Tangki gelontor atas biasanya membutuhkan waktu lama untuk mengisi kembali
tangki yaitu sekitar 3 menit, sehingga jenis ini kurang cocok untuk digunakan untuk kloset
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

23

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
umum. Sedangkan untuk tangki gelontor rendah, suara yang ditimbulkan memang tidak
sebising cara penggelontoran lainnya. Hanya saja untuk penggunaannya pada kloset tipe
siphon perlu diatur agar masih ada air yang mengalir pada akhir penggelontoran untuk
mengisi kembali sekat air pada kloset (Noerbambang & Morimura, 1993).
3.1.5

Perlengkapan Plambing Lainnya Beserta Fungsinya

Dalam merencanakan suatu sistem perpipaan dalam gedung perlu diketahui beberapa
perlengkapan dalam sistem plambing yang sering digunakan. Beberapa diantaranya yaitu :
1. Pelepas vakum
Alat ini berfungsi untuk mencegah aliran balik (backflow) dalam pipa. Pemecah
vakum (Gambar 3.7) akan secara otomatis memasukkan udara ke dalam pipa apabila terjadi
tekanan negatif yang sering kali disebabkan oleh terhentinya penyediaan air atau karena
pertambahan kecepatan aliran yang cukup besar dalam pipa.

Gambar 3.7 Pelepas Vakum


2. Rongga udara
Fungsi adanya rongga atau celah udara ini adalah untuk mencegah pukulan air
yang terjadi apabila aliran air dihentikan secara tiba-tiba, seperti misalnya dengan
menggunakan kran atau katup air. Pukulan air yang terjadi ini dapat mengakibatkan kerusakan
pada peralatan plambing.
3. Interceptor
Interceptor atau penangkap ini berfungsi untuk mencegah masuknya bahanbahan berbahaya dari air buangan yang dapat mengakibatkan penyempitan atau tersumbatnya
penampang pipa, sehingga akan mempengaruhi kelancaran aliran air. Bahan-bahan tersebut
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

24

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
misalnya lemak, minyak, pasir, ataupun rambut. Penangkap lemak ukuran kecil umumnya
dipasang langsung di bawah sink atau alat plambing sejenis dan berfungsi memisahkan lemak
atau minyak yang ada pada air buangan.
4. Perangkap
Alat ini berfungsi untuk mencegah masuknya gas yang berbau atau beracun ke
dalam pipa atau alat plambing. Perangkap dapat berbentuk U, P, S dan sebagainya (seperti
terlihat pada gambar 3.8) sehingga dapat menahan bagian terakhir dari air penggelontor.
Dengan adanya air yang terperangkap yang bersifat seperti penyekat ini maka gas akan
tertahan padanya. Perangkap dapat dipasang pada lavatory ataupun sink dengan ketentuan
pemasangannya harus sedekat mungkin dengan lubang keluarnya air pada kedua alat tersebut.

Gambar 3.8 Berbagai Bentuk Dasar Perangkap


5. Gate valve
Dipasang sebagai katup pemisah pipa cabang sehingga apabila terjadi kerusakan
pada pipa cabang tidak perlu mematikan seluruh sistem dalam gedung. Gate valve bisa
dipasang pula setelah pompa untuk menurunkan atau menyesuaikan tekanan air yang akan
dialirkan ke dalam sistem.
6. Check valve
Katup aliran searah dipasang pada pipa untuk mencegah terjadinya pukulan air
dan aliran balik.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

25

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
7. Globe valve
Alat ini berfungsi untuk mengatur dan membatasi laju aliran air pada pipa cabang.
3.1.6

Prinsip Dasar Instalasi Peralatan Plambing

Dalam perencanaan dan pemasangan alat plambing ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan. Apabila hal-hal tersebut diabaikan maka dapat mengganggu sistem plambing
ataupun sistem lainnya dalam gedung, serta dapat mengganggu konstruksi gedung itu sendiri.
Prinsip-prinsip yang harus diperhatikan yaitu antara lain :
1. Konsep denah alat plambing
Konsep denah alat plambing selain harus mempertimbangkan pemakaian energi
juga harus memperhatikan segi arsitektual bangunan atau aspek estetika tata ruang bangunan
agar memberikan kenyamanan serta ketertarikan bagi penghuninya.
2. Perlindungan konstruksi gedung
Perlindungan konstruksi gedung dilakukan karena adanya pembebanan akibat
pemasangan pipa dan perlengkapannya. Untuk keperluan tersebut pipa tidak boleh langsung
dipasang menembus bagian konstruksi seperti pondasi, balok, atau dinding.
3. Perlindungan pipa dari kerusakan
Perlindungan pipa dari kerusakan atau kebocoran penting diperhatikan karena
dapat mempengaruhi kualitas air yang didistribusikan. Beberapa kerusakan yang dapat terjadi
adalah korosi, yang menyebabkan perkaratan terutama pada pipa besi. Hal ini dapat diatasi
dengan pemberian lapisan aspal atau cat untuk menahan karat.
4. Perencanaan sistem plambing yang baik
Perencanaan sistem plambing yang baik adalah dengan memperhatikan
perencanaan dan pemasangan peralatan serta perlengkapan plambing sesuai dengan
kebutuhannya, baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Perlakuan pemasangan pipa baik
yang lurus dan pipa yang melengkung juga harus diperhatikan karena membutuhkan
perlakuan berbeda. Misalnya, pada pipa yang mendatar dibuat semakin rendah searah dengan
aliran.
5. Perencanaan Sistem Pembuangan
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam perencanaan sistem pembuangan
yaitu antara lain untuk mencegah pipa dari penyumbatan dan kerusakan pipa akibat turbulensi
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

26

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
aliran, maka kemiringan pipa biasanya dibuat sama atau lebih dari diameter pipa. Selain itu
harus diperhatikan pula perlu tidaknya penambahan perlengkapan plambing pada sistem,
termasuk juga letak pemasangan peralatan serta perlengkapan plambing yang benar.
6. Perencanaan Sistem Penyediaan Air Bersih
Sistem penyediaan air bersih meliputi berbagai peralatan seperti tangki air bawah
tanah (ground reservoir), tangki atas atap (roof tank), pompa, perpipaan dan aksesoris
lainnya. Peralatan-peralatan tersebut haruslah dirancang dan dipasang dengan baik sesuai
dengan standar yang ada agar air dapat dialirkan dengan kuantitas maupun kualitas yang
cukup.
3.1.7

Prosedur Perencanaan Sistem Plambing

Dalam membuat perencanaan sistem plambing, terdapat beberapa prosedur yang harus
dilakukan, yaitu antara lain :
A. Rancangan Konsep
Hal-hal yang perlu diketahui dalam menyiapkan rancangan konsep sistem
plambing adalah :
1. Jenis dan penggunaan gedung
Jenis dan penggunaan gedung meliputi peruntukan atau fungsi gedung, misalnya
apakah gedung yang akan dibangun difungsikan sebagai perumahan, apartemen, asrama,
rumah sakit, perkantoran, sekolah, atau lainnya. Dari data mengenai jenis penggunaan gedung
maka akan dapat ditentukan kebutuhan air yang diperlukan, baik itu untuk pemakaian pada
jam maksimum ataupun pemakaian air rata-rata.
2. Denah Bangunan
Dengan menggunakan denah bangunan yang ada, maka akan dapat direncanakan
letak ruang saniter maupun letak alat-alat plambing sehingga dapat dirancang sistem
perpipaan yang akan digunakan.
3. Jumlah Penghuni
Dengan data jumlah penghuni atau pengguna gedung, maka dapat ditentukan
berapa banyaknya peralatan plambing yang dibutuhkan dan berapa kebutuhan air yang harus
disediakan.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

27

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
B. Penelitian Lapangan
Penelitian lapangan dilakukan untuk memperoleh data-data yang berhubungan
dengan kondisi lapangan atau kondisi daerah tempat gedung yang akan dibangun. Dari
penelitian lapangan akan didapatkan data-data yang nantinya akan dipergunakan untuk
merancang sistem yang sesuai pada bangunan. Data-data tersebut antara lain :
1. Suplai Air Bersih
Dengan meneliti langsung ke lapangan, maka akan diketahui apakah air
diperoleh dari perusahaan penyedia air minum atau diambil dari sungai, air
tanah, dan sebagainya.
2. Luas Bangunan
Dengan melakukan penelitian lapangan, maka selanjutnya dapat diperkirakan
luas gedung sesuai dengan luas lahan yang tersedia. Sehingga kemudian dapat
diperoleh informasi luas kamar untuk masing-masing tipe kamar ataupun
informasi lain berkaitan dengan perencanaan sistem bangunan gedung.
3. Kebutuhan Air
Informasi mengenai luas bangunan dan kapasitas penghuni rata-rata untuk
masing-masing kamar dapat pula digunakan untuk menaksir kebutuhan air
yang harus dipenuhi di dalam gedung.
4. Sistem Air Bersih
Dengan mengetahui besarnya kebutuhan air dalam gedung dan besarnya suplai
dari perusahaan penyedia air minum atau sumber lain, maka selanjutnya dapat
di sesuaikan sistem air bersih yang tepat untuk digunakan, termasuk juga alat
plambing di dalamnya.
5. Sistem Air Buangan
Dengan mengetahui peralatan plambing yang digunakan terutama yang
menghasilkan air buangan seperti kloset, lavatory, sink dan sebagainya, maka
selanjutnya dapat ditentukan sistem air buangan yang paling tepat untuk
menyalurkan air buangan yang dihasilkan tersebut.
6. Sistem Fire Hydrant
Dengan mengetahui luas dan sistem-sistem penyediaan air dalam gedung,
maka dapat ditentukan sistem fire hydrant yang akan digunakan.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

28

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
7. Sistem Ven
Dengan ditentukannya sistem air buangan yang akan digunakan dalam gedung,
maka selanjutnya dapat disesuaikan sistem ven yang akan dipakai.

C. Rencana Dasar
Dalam perencanaan dasar, akan dipersiapkan hal-hal di bawah ini :
1. Masalah Umum
Dalam tahap ini disiapkan dasar-dasar perancangan dengan menggunakan
konsep serta data yang didapatkan dari penelitian lapangan.
2. Pemilihan Peralatan
Dengan konsep yang ada, maka sekalian dapat dipersiapkan dan disesuaikan
peralatan plambing yang akan digunakan sesuai dengan kapasitas dan sistem
dalam gedung.

D. Rencana Pendahuluan
Dengan rencana dasar yang berisi konsep dasar perencanaan gedung tersebut,
selanjutnya dapat dibuat rencana pendahuluan yaitu dengan mempelajari lebih detail kapasitas
sistem serta perletakan peralatan plambing yang disesuaikan dengan denah bangunan. Hasil
perencanaan tersebut kemudian dimintakan persetujuan pemilik gedung.
E. Rencana Pelaksanaan
Setelah rencana pendahuluan disetujui oleh pemilik gedung, selanjutnya dibuat
rencana pelaksanaan yang mencakup perhitungan dan gambar-gambar pelaksanaan,
spesifikasi serta biaya pelaksanaan pembangunan.
3.2

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR


BERSIH
3.2.1

Prinsip Dasar Sistem Penyediaan Air Bersih

Dalam perencanaan maupun perancangan sistem penyediaan air bersih terdapat


beberapa prinsip dasar yang harus diperhatikan, diantaranya yaitu :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

29

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
1. Kualitas Air
Sesuai dengan tujuannya, sistem penyediaan air bersih dalam gedung
bertingkat merupakan suatu sistem yang bertujuan untuk menyediakan air bersih ke seluruh
gedung dengan kualitas maupun kuantitas yang cukup. Dari segi kuantitas, tercapai tidaknya
tujuan tersebut dapat dilihat dari merata tidaknya penyediaan air bersih ke seluruh bagian
gedung dengan jumlah maupun tekanan yang cukup. Sedangkan dari segi kualitas, dapat
dilihat dari kualitas air yang sampai pada konsumen di seluruh gedung. Tujuan dari sistem
penyediaan air bersih dapat dikatakan tercapai salah satunya apabila kualitas air tersebut
memenuhi standar persyaratan air minum seperti yang dikeluarkan Menteri Kesehatan
ataupun peraturan lainnya yang terkait. Selain itu, air tersebut juga haruslah terbebas dari
bahan pencemar seperti masuknya air kotor dari pipa buangan, gas berbau atau beracun,
masuknya serangga ataupun kotoran tikus ke dalam tangki penyimpanan air, dan sebagainya.
Apabila air bersih yang dialirkan dalam gedung diperoleh dari PDAM atau
perusahaan penyedia air minum lainnya dimana kualitas airnya telah memenuhi persyaratan
yang ada, maka pengelolaan tinggal difokuskan pada bagaimana cara mengalirkan air tersebut
agar sampai pada konsumen dalam gedung dengan kualitas yang sama. Sedangkan apabila
lokasi gedung tidak terjangkau oleh layanan penyediaan air bersih dimana air yang dialirkan
dalam gedung diperoleh dari sungai ataupun air tanah, maka sebelum dialirkan ke seluruh
gedung air tersebut harus diolah terlebih dulu hingga dicapai standar kualitas air yang telah
ditetapkan.
2. Pencegahan Pencemaran Air
Pencegahan terhadap pencemaran air terutama lebih ditekankan pada sistem
penyediaan air bersih, mengingat mudahnya kualitas air bersih tersebut menurun dengan
adanya pencemaran. Oleh karena itu langkah pencegahan terhadap kemungkinan timbulnya
pencemaran tersebut haruslah benar-benar diperhatikan. Berikut ini adalah beberapa
kemungkinan penyebab pencemaran beserta langkah pencegahan yang dapat dilakukan yaitu :
a. Hubungan Pintas (cross connection)
Yang dimaksud dengan hubungan pintas yaitu suatu hubungan secara
fisik antar dua sistem perpipaan yang berbeda, misalnya antara sistem pipa untuk air bersih
dengan sistem pipa lain yang berbeda kualitas airnya.Dengan adanya hubungan semacam itu,
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

30

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
dimungkinkan terjadinya aliran air dari satu sistem ke sistem lainnya sehingga dapat
menimbulkan pencemaran yang jelas sangat dihindari dalam sistem penyediaan air bersih
karena dapat mempengaruhi kualitas airnya. Hubungan pintas ini dapat dihindari salah
satunya dengan tidak memasang pipa air bersih ataupun peralatannya dalam posisi terendam
air buangan atau bahan pencemar lainnya.
b. Aliran Balik (back flow)
Aliran balik atau back flow merupakan aliran air atau fluida lain yang
berasal dari sistem perpipaan atau peralatan lain dalam sistem ke dalam sistem perpipaan air
bersih sehingga sering kali menyebabkan pencemaran. Aliran balik ini terjadi karena
timbulnya tekanan negatif dalam pipa sehingga air bersih mengalir ke arah sebaliknya diikuti
dengan masuknya air dari sistem perpipaan lain. Pencegahan aliran balik dapat dilakukan
dengan menggunakan celah atau rongga udara dan pemecah vakum.
c. Pukulan Air (Water Hammer)
Pukulan air atau water hammer dapat terjadi apabila aliran air dalam
pipa dihentikan secara mendadak misalnya dengan menggunakan katup atau keran.
Penghentian secara tiba-tiba ini menyebabkan kenaikan tekanan yang tajam dalam pipa
sehingga seringkali menimbulkan getaran pada pipa. Selain itu, apabila pukulan air ini
mengenai peralatan plambing dapat menyebabkan kerusakan. Langkah pencegahan pukulan
air dapat dilakukan dengan cara :
-

Menghindari tekanan kerja yang terlalu tinggi pada sistem perpipaan

Menghindari kecepatan pengaliran air yang terlalu tinggi

Memasang celah atau rongga udara, ataupun alat pencegah pukulan air
lainnya.

3.2.2

Sistem Penyediaan Air Bersih

Menurut (Noerbambang & Morimura, 1993) terdapat beberapa variasi sistem


penyediaan air bersih yang saat ini biasa digunakan, diantaranya adalah :
1. Sistem sambungan langsung
2. Sistem tangki atap
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

31

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3. Sistem tangki tekan
4. Sistem tanpa tangki (booster system)
Sistem sambungan langsung mengalirkan air dari pipa utama milik perusahaan
penyedia air minum langsung menuju pipa distribusi dalam gedung. Sistem ini kurang cocok
diimplementasikan pada gedung-gedung tinggi karena terbatasnya tekanan pada pipa utama
sehingga dikhawatirkan tidak dapat mengalirkan air hingga lantai teratas karena tekanan yang
tidak mencukupi. Begitupun sama halnya dengan sistem tanpa tangki atau booster system.
Untuk sistem tangki tekan, harga awal pemasangan memang lebih rendah daripada
menggunakan sistem tangki atap. Namun, kekurangan dari sistem ini adalah akan terjadi
fluktuasi tekanan dalam pipa sehingga aliran air tidak akan stabil. Padahal, untuk sistem
penyediaan air bersih pada gedung apartemen, air harus selalu tersedia setiap saat dibutuhkan
oleh konsumen dalam gedung. Selain itu, setiap beberapa hari sekali harus ditambahkan udara
ke dalam tangki atau dengan menguras seluruh air dari dalam tangki. Hal ini bertujuan untuk
mengganti kembali udara yang hilang atau terlarut ke dalam air yang tersimpan dalam tangki
sehingga tekanan dapat kembali normal. Jumlah air efektif yang tersimpan dalam tangki juga
relatif sedikit sehingga pompa akan lebih sering bekerja untuk mengisi kembali air ke dalam
tangki.
Adapun untuk sistem tangki atap, air dari pipa utama milik perusahaan penyedia air
minum ditampung terlebih dahulu dalam tangki bawah (ground reservoir) untuk selanjutnya
dipompakan ke atas menuju tangki atap (roof tank) seperti pada Gambar 3.9. Tidak seperti
sistem tangki tekan, perubahan tekanan air dalam pipa tidaklah begitu besar sehingga
ketersediaan air di tiap waktunya cukup stabil. Pompa juga dapat diatur sedemikian rupa
sehingga tidak harus bekerja terlalu sering yang dapat menyebabkan pompa cepat aus.
Perawatannya juga lebih mudah dibandingkan dengan tangki tekan yang harus dikuras setiap
beberapa hari sekali. Dengan menggunakan sistem ini, tekanan air yang rendah dari pipa
utama juga tidak begitu menjadi masalah karena adanya sistem pompa dan tangki atap.
Adapun hal penting yang harus diperhatikan dalam penggunaan sistem tangki atap ini
yaitu dalam menentukan letak tangki atap yang harus disesuaikan dengan tekanan minimal
yang dibutuhkan oleh peralatan plambing dalam sistem tersebut, misalnya kloset. Untuk
kloset dengan katup gelontor setidaknya dibutuhkan tekanan minimal sebesar 1,0 kg/cm2,
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

32

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
sehingga apabila tangki atap diletakkan di atas atap maka sedikitnya harus berada 10 meter di
atas alat plambing pada lantai teratas gedung tersebut. Hal ini tentu akan berpengaruh pada
konstruksi gedung dan juga kurang baik dilihat dari segi estetika, sehingga sebagai
penyelesaiannya penggunaan katup gelontor dapat diganti dengan tangki gelontor.
Penggunaan tangki gelontor walaupun memerlukan waktu lebih lama dibandingkan katup
gelontor untuk mengisikan kembali air ke dalam tangki, namun hal ini tidak menjadi masalah
apabila digunakan untuk keperluan pribadi seperti pada apartemen.

Gambar 3.9 Sistem Tangki Atap


3.2.3

Tekanan Air dan Kecepatan Aliran

Tekanan dan kecepatan aliran air cukup vital dalam kaitannya dengan pergerakan air
dalam pipa. Tekanan air yang terlalu tinggi dapat mempercepat kerusakan peralatan plambing
karena seringnya terjadi pukulan air. Selain itu pancaran air yang keluar dari pipa juga akan
terlalu keras sehingga apabila terkena pemakai akan menimbulkan rasa sakit dan mengurangi
kenyamanan. Sedangkan apabila tekanan airnya terlalu rendah akan menyebabkan beberapa
kesulitan seperti penyediaan air yang kurang merata ke seluruh lantai gedung atau tidak dapat
beroperasinya alat plambing yang membutuhkan tekanan tinggi, seperti contohnya kloset
yang menggunakan katup gelontor.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

33

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Adapun untuk kecepatan aliran air, apabila terlalu tinggi akan menyebabkan seringnya
terjadi pukulan air yang dapat merusak peralatan plambing, menimbulkan suara bersisik dari
pipa dan meyebabkan cepat ausnya permukaan pipa. Ausnya permukaan pipa tersebut tentu
saja dapat mengurangi kekuatan pipa dan menimbulkan kemungkinan terjadinya kebocoran
yang tidak diinginkan. Sedangkan apabila kecepatan terlalu rendah, akan memicu terjadinya
pengendapan kotoran pada dinding pipa dan juga korosi.
Menurut (Noerbambang & Morimura, 1993), secara umum tekanan standar ditetapkan
sebesar 1,0 kg/cm2 sedangkan untuk tekanan statisnya bagi hotel dan perumahan (termasuk
juga apartemen) diusahakan sebesar 2,5-3,5 kg/cm2. Sedangkan untuk kecepatan air,
umumnya digunakan standar kecepatan sebesar 0,3-2,5 m/detik.
3.2.4

Penentuan Kebutuhan Air Bersih

Dalam perancangan sistem penyediaan air untuk bangunan bertingkat, kapasitas


peralatan dan dimensi pipa maupun tangki dibuat berdasarkan pada jumlah dan laju aliran air
yang harus disediakan pada bangunan tersebut. Menurut (Noerbambang & Morimura, 1993),
terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk menaksir besarnya kebutuhan air
tersebut, diantaranya adalah :
1. Metode berdasarkan jumlah pemakai
2. Metode berdasarkan jenis dan jumlah alat plambing
3. Metode berdasarkan unit beban alat plambing
4. Metode berdasarkan luas lantai
Dari keempat metode tersebut, yang dinilai paling akurat yaitu melalui metode
berdasarkan jumlah pemakai. Hal ini didasarkan pada alasan bahwa jumlah penghuni dalam
gedung (dalam hal ini adalah gedung apartemen) telah diketahui secara pasti jumlahnya,
sehingga upaya penaksiran kebutuhan air bersih dapat dilakukan dengan lebih baik.
Metode berdasarkan jumlah pemakai tersebut didasarkan pada pemakaian air rata-rata
sehari dari tiap-tiap penghuni gedung. Tabel 3.1 di bawah ini menunjukkan pemakaian air
rata-rata per orang per hari berdasarkan jenis gedungnya.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

34

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 3.1 Pemakaian Air Rata-Rata Per Orang Setiap Hari
No

Jenis gedung

1.
2.
3.

Perumahan mewah
Rumah biasa
Apartemen

4.
5.

Asrama
Rumah sakit

6.
7.
8.
9.
10
11.

Sekolah dasar
SLTP
SLTA dan lebih tinggi
Rumah-toko
Gedung kantor
Toserba (Toko serba
ada, department store)

12.

Pabrik/industri

13.

Pemakaian ratarata sehari


(liter)
250
160-250
200-250

120
Mewah >1000
Menengah 5001000
Umum 350-500

Jangka waktu
pemakaian air
rata-rata sehari
(jam)

Perbandingan
luas lantai
efektif/total
(%)

8-10
8-10
8-10

42-45
50-53
45-50

Keterangan

Setiap penghuni
Setiap penghuni
Mewah : 250 liter
Menengah : 180 liter
Bujangan : 120 liter
Bujangan

8-10

45-48

(Setiap tempat tidur pasien)


Pasien luar : 8 liter
Staf/pegawai : 120 liter
Keluarga pasien : 160 liter

40
50
80
100-200
100
3

5
6
6
8
8
7

58-60
58-60

Guru : 100 liter


Guru : 100 liter
Guru/dosen : 100 liter
Penghuninya :160 liter
Setiap pegawai
Pemakaian air hanya untuk
kakus, belum termasuk
untuk bagian restorannya

Buruh pria : 60
Wanita : 100

Stasiun/terminal

15

14.
15.

Restoran
Restoran umum

30
15

5
7

16.

Gedung pertunjukan

30

17.

Gedung bioskop

10

-idem-

18.

Toko pengecer

40

Pedagang besar : 30 liter/


tamu, 150 liter/staf atau 5
liter per hari tiap m2 luas
lantai

19.

Hotel/penginapan

250-300

10

Untuk setiap tamu, untuk


staf
:
120-150
liter;
penginapan : 200 liter

20.

Gedung peribadatan

10

Didasarkan jumlah jamaah


per hari

21.

Perpustakaan

25

Untuk setiap pembaca yang


tinggal

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

60-70
55-60

Per orang, setiap giliran


(kalau kerja lebih dari 8 jam
sehari)
Setiap penumpang (yang
tiba maupun berangkat)

53-55

Untuk penghuni : 160 liter


Untuk penghuni : 160 liter;
Pelayan : 100 liter; 70% dari
jumlah tamu perlu 15
liter/orang untuk kakus, cuci
tangan dsb
Kalau digunakan siang dan
malam,
pemakaian
air
dihitung per penonton.
Jam pemakaian air dalam
tabel adalah untuk satu kali
pertunjukan

35

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 3.1 Pemakaian Air Rata-Rata Per Orang Setiap Hari (Lanjutan)
No

Jenis Gedung

Pemakaian RataRata Sehari (liter)

22.
23.
24.

Bar
Perkumpulan 36ocial
Kelab malam

30
30
120-350

25.
26.

Gedung perkumpulan
Laboratorium

150-200
100-200

Jangka Waktu
Pemakaian Air
Rata-Rata
Sehari (jam)

Perbandingan
Luas Lantai
Efektif/Total
(%)

Keterangan

Setiap tamu
Setiap tamu
Setiap tempat duduk
Setiap tamu
Setiap staf

Sumber : Soufyan M. Noerbambang dan Takeo Morimura, 1993


Dari tabel tersebut di atas, maka dapat dilihat bahwa untuk keperluan gedung
apartemen besarnya pemakaian air per orang setiap harinya yaitu berkisar antara 200 hingga
250 liter/orang.hari dengan rata-rata pemakaian air dalam sehari antara 8 hingga 10 jam.
Adapun langkah-langkah perhitungan kebutuhan air bersih dalam gedung adalah
sebagai berikut :
1. Dihitung jumlah penghuni total dalam seluruh gedung
Jumlah penghuni = penghuni tiap kamar x kamar dalam 1 lantai x lantai

.........(3.1)

2. Dihitung pemakaian air untuk satu gedung dalam sehari (Qd)


Qd (/hari) = penghuni x Pemakaian air per orang per hari

......................(3.2)

3. Dihitung nilai Qd apabila terdapat tambahan pemakaian air (misalnya untuk


menyiram tanaman, mengatasi kebocoran, mengisi air kolam renang, dsb)
Qdtotal = (100% + %tambahan pemakaian air) x Qd
4. Dihitung besarnya kebutuhan air rata-rata (Qrata-rata

...................................(3.3)
puncak

= Qh) yang nilainya

tergantung pada rata-rata lama pemakaian per harinya (t)


Qh (/dt) =
................................................................(3.4)
Dimana : Qh = Pemakaian air rata-rata selama rata-rata jam operasi (/detik)
Qd = Pemakaian air rata-rata sehari (/hari)

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

36

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
t = Jangka waktu rata-rata pemakaian air dalam 1 hari (jam)
5. Dihitung pemakaian air pada jam puncak (Qh-maks)
Qh-maks = C1 . Qh

..............................................................................(3.5)

Dimana : Qh-maks = Pemakaian air pada jam puncak (/detik)


C1

= Konstanta berkisar antara 1,5 2,0

6. Dihitung pemakaian air pada menit puncak (Qm-max)


Qm-max = C2 x Qh

...................................................................................(3.6)

Dimana : Qm-maks = Pemakaian air pada menit puncak (/detik)


C2

= Konstanta berkisar antara 3,0 4,0

Angka pemakaian air yang diperoleh dengan metode ini biasanya digunakan untuk
menetapkan volume tangki bawah, tangki atap, pompa dan sebagainya. Sedangkan ukuran
yang diperoleh dengan metode ini hanyalah pipa penyediaan air , dan bukan untuk
menentukan ukuran pipa-pipa dalam jaringan.

3.2.5

Kapasitas Ground Reservoir (Tangki Air Bawah)

Dalam perencanaan sistem penyediaan air bersih dengan sistem tangki atap,
dibutuhkan penaksiran volume ground reservoir yang selanjutnya dapat digunakan untuk
menentukan dimensinya. Perhitungan volume ground reservoir dapat dilakukan dengan
metode berikut ini :
1. Perhitungan dimensi ground reservoir berdasarkan suplai air dari PDAM
2. Perhitungan dimensi ground reservoir berdasarkan rumus
Perhitungan dimensi ground reservoir berdasarkan suplai air dari PDAM terutama
didasarkan pada fluktuasi suplai air dari PDAM dan pemompaan yang disesuaikan dengan
kebutuhan air. Oleh karena itu, cara ini dirasa kurang dapat mewakili besarnya volume
ground reservoir yang sebenarnya karena hanya terbatas pada waktu puncak saja dimana
pemakaian air dalam kondisi maksimal. Padahal dalam suatu sistem penyediaan air bersih,

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

37

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
pemenuhan akan kebutuhan air harus selalu terpenuhi setiap kali dibutuhkan, yaitu tidak
hanya terbatas pada jam-jam puncak saja.
Adapun untuk perhitungan dimensi ground reservoir berdasarkan rumus, hasilnya
dirasa lebih dapat mewakili karena perhitungannya tidak hanya terbatas untuk waktu-waktu
tertentu saja.
Adapun formula yang digunakan dalam perhitungan volume dan penentuan dimensi
ground reservoir berdasarkan rumus menurut (Noerbambang & Morimura, 1993) yaitu :
1. Dihitung besarnya kapasitas pipa dinas (Qs)

..................................................................................... (3.7)
Dimana

: Qh
Qs

= Jumlah kebutuhan air rata-rata per jam (m3/jam)


= Kapasitas pipa dinas (m3/jam)

2. Dihitung besarnya volume ground reservoir


(

Dimana

: Qd

.................................... (3.8)

= Jumlah kebutuhan air per hari (m3/hari)

Qs

= Kapasitas pipa dinas (m3/jam)

= Rata-rata jangka waktu pemakaian (jam/hari)

3. Ditentukan dimensi ground reservoir


Setelah dihitung volume dari ground reservoir tersebut, selanjutnya dapat
ditentukan dimensi untuk masing-masing ground reservoir yang mencakup :
-

Panjang (m)

Lebar (m)

Tinggi Efektif (m)

Tinggi Free Board (m)

Tinggi Total (m)

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

38

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.2.6

Kapasitas Roof Tank (Tangki Air Atas)

Dalam perencanaan sistem penyediaan air bersih dengan sistem tangki atap, selain
ground reservoir tentunya diperlukan juga perencanaan akan dimensi dari roof tank atau
tangki atap itu sendiri. Penentuan dimensi keduanya biasanya didahului dengan perhitungan
volume air yang harus ditampung pada kedua tangki tersebut.
Berikut ini merupakan metode-metode yang sering digunakan untuk menghitung
tangki atap atau roof tank, yaitu :
1. Perhitungan dimensi roof tank berdasarkan suplai air dari PDAM
2. Perhitungan dimensi roof tank berdasarkan rumus
Perhitungan dimensi roof tank berdasarkan suplai air dari PDAM terutama didasarkan
pada fluktuasi kebutuhan air dan pemompaan yang disesuaikan dengan waktunya. Dalam
perhitungan dengan metode ini, porsentase pemompaan hanya diperhitungkan pada jam-jam
puncak saja. Padahal dalam suatu sistem penyediaan air bersih, pemenuhan akan kebutuhan
air harus selalu terpenuhi tidak hanya terbatas pada jam-jam puncak saja, akan tetapi setiap
kali dibutuhkan maka air tersebut harus ada. Oleh karena itu, cara ini dirasa kurang dapat
mewakili kondisi yang sebenarnya karena hanya terbatas pada waktu puncak saja dimana
pemakaian air dalam kondisi maksimal.
Sedangkan untuk perhitungan dimensi roof tank berdasarkan rumus, hasilnya dirasa
lebih dapat mewakili karena perhitungannya tidak hanya terbatas untuk waktu-waktu tertentu
saja.
Berikut ini merupakan langkah-langkah perhitungan volume dan penentuan dimensi
roof tank berdasarkan rumus menurut (Noerbambang & Morimura, 1993) yaitu :
1. Dihitung besarnya volume roof tank

VE = {( Qp Qh-max )Tp ( Qpu Tpu )}


Dimana

: VE
Qp

............................................ (3.9)

= Volume efektif roof tank (m3)


= Kebutuhan puncak (m3/menit) = Qm-max

Qh-max = Kebutuhan jam puncak (m3/menit)


Qpu

= Kapasitas pompa pengisi (m3/menit)

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

39

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tp

= Jangka waktu kebutuhan puncak (menit)

Tpu = Jangka waktu kerja pompa pengisi (menit)


2. Ditentukan dimensi roof tank
Setelah dihitung volume dari roof tank tersebut, selanjutnya dapat ditentukan
dimensi untuk masing-masing roof tank yang mencakup :

3.2.7

Panjang (m)

Lebar (m)

Tinggi Efektif (m)

Tinggi Free Board (m)

Tinggi Total (m)

Penentuan Head dan Jenis Pompa serta Perhitungan Daya Pompa

Untuk menentukan jenis pompa yang tepat bagi suatu sistem, maka harus ditentukan
terlebih dahulu karakteristik-karakteristik yang menjadi syarat pemilihan pompa tersebut.
Berikut ini adalah langkah-langkah dalam menentukan jenis pompa yang nantinya akan
digunakan untuk mengalirkan air dari ground reservoir menuju roof tank :
1. Ditentukan asumsi kecepatan pengaliran (v)
Pada umumnya kecepatan pengaliran ini berkisar antara 0,3 m/detik hingga 2,5
m/detik
2. Dihitung debit pengaliran (Q)
Debit Pengaliran (Q) =
......................................... (3.10)

3. Dihitung diameter (D) pipa air bersih dari ground reservoir menuju roof tank
Karena

Debit Pengaliran (Q) =


Maka

Diameter pipa (D) = (

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

............................................................ (3.11)
40

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Diameter pipa hasil perhitungan di atas kemudian disesuaikan dengan diameter
pipa yang umumnya ada di pasaran. Apabila diameter hasil hitungan tidak ada di
pasaran, maka dapat dipilih diameter pipa di pasaran yang paling mendekati
diameter hasil hitungan.

4. Dihitung kecepatan pengaliran yang sebenarnya (vcek)


Dengan menggunakan diameter pipa yang telah ditentukan di atas, selanjutnya
dihitung kecepatan pengaliran sesuai dengan diameter tersebut. Berikut adalah
rumus yang dapat digunakan :
Karena

Debit Pengaliran (Q) =

Maka

Kecepatan Pengaliran (vcek ) =


.................................................. (3.12)

5. Dihitung Head statis (Hstatis)


Head statis dapat ditentukan dari :
a. Jarak antar muka air pada ground reservoir dan roof tank
b. Jarak dari muka air pada ground reservoir hingga titik tertinggi yang pernah
dicapai oleh air
Sehingga, penentuan nilai head statis ini sangat bergantung pada jenis sistem
perpipaan yang digunakan dalam mengalirkan air dari ground reservoir menuju
roof tank.

6. Dihitung Head sistem (Hsistem)


Hsistem = Hf mayor + Hf minor +

................................................. (3.13)

Adapun untuk nilai Hf mayor dan Hf minor dapat dihitung dengan rumus di bawah ini :
1. Hf mayor, yaitu tekanan yang hilang akibat gesekan dengan dinding pipa

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

41

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Hf mayor = Hf suction + Hf discharge
Dimana

..................................................... (3.14)

Hf suction = *

+
.......................................... (3.15)

Hf discharge = *

Dengan

:C

................................... (3.16)

= 120 (untuk pipa PVC)

Panjang pipa = dalam meter


D

= diameter dalam cm

= debit dalam /detik

2. Hf minor, yaitu tekanan yang hilang akibat adanya aksesoris pipa


a. Head akibat belokan 90

Hf minor =

)
........................................................................ (3.17)

Dengan

:n

= jumlah belokan

= 0,3 (untuk belokan 90)

b. Head akibat check valve

Hf minor =
Dengan

)
:n
K

........................................................................ (3.18)
= jumlah check valve
= 2 (untuk check valve)

7. Dihitung Head pompa (Hpompa)


Hpompa = Hsistem+ Hstatis + Hsisa tekan

..................................... (3.19)

8. Ditentukan jenis pompa melalui grafik tipe pompa


Dengan debit pengaliran (Q) dan head pompa (Hpompa) yang telah dihitung,
selanjutnya ditentukan pompa yang sesuai dengan karakteristik sistem yang ada.
Penentuan jenis pompa dapat ditentukan melalui grafik tipe pompa yang biasanya
dikeluarkan oleh produsen pompa seperti Grafik 3.1 di bawah ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

42

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Grafik 3.1 Tipe Pompa GRUNDFOS 1450 RPM

Nilai Q dan Hpompa kemudian diplotkan dalam grafik di atas hingga titik
pertemuannya memotong salah satu grafik pompa di atas. Dari titik pertemuan
tersebut, selain dapat ditentukan jenis pompanya, dapat juga diketahui :
-

Diameter pipa suction


Diameter pipa discharge
Kecepatan putaran per menit (RPM)

9. Dihitung daya pompa (Whp)


Whp atau daya pompa merupakan energi yang secara efektif diterima oleh air dari
pompa per satuan waktu. Whp sendiri merupakan akronim dari watt horse power.
Berikut ini adalah rumus yang dapat digunakan untuk menghitung daya pompa :

Whp =

............................................................................... (3.20)

Dimana : Whp

= daya pompa (watt)

= berat air per satuan volume (kg/m3)

= debit air (m3/detik)

Hp

= head pompa (m)

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

43

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.2.8

Penentuan Dimensi Pipa Air Bersih

Dalam menentukan dimensi pipa pada sistem penyediaan air bersih, dapat digunakan
metode hidrolik. Dalam metode ini, perhitungannya akan dilakukan untuk sistem perpipaan
pada kamar yang letaknya paling jauh dari roof tank. Beberapa hal yang harus ditentukan
untuk mendapatkan diameter pipa yaitu besarnya beban unit alat plambing untuk tiap-tiap
jalur, panjang pipa, kecepatan asumsi aliran, debit pengaliran dan nilai Hf. Penentuan nilai Hf
dapat dilakukan dengan menggunakan Rumus Anak dan Istri di bawah ini :

Hf =
................................. (Rumus Anak dan Istri)
Adapun hal yang harus diperhatikan yaitu, diameter yang diperoleh dari hasil
perhitungan tersebut harus disesuaikan dengan diameter pipa yang ada di pasaran.

3.3

PERENCANAAN SISTEM PEMBUANGAN AIR BUANGAN


3.3.1

Jenis Air Buangan

Di dalam sistem pembuangan suatu gedung apartemen, umumnya jenis-jenis air


buangan yang di salurkan dapat di golongkan dalam tiga jenis yaitu :
1. Air Kotor (Black Water)
Air kotor mencakup seluruh air buangan yang mengandung kotoran atau sisa
metabolisme manusia. Umumnya air buangan ini berasal dari kloset ataupun
peturasan.
2. Air Bekas (Grey Water)
Air bekas merupakan air buangan yang umumnya berasal dari bekas kegiatan
manusia seperti mandi, cuci tangan, cuci piring, dan lain sebagainya. Untuk
gedung apartemen, air bekas ini umumnya berasal dari lavatory, sink, ataupun air
bekas cuci dan mandi yang keluar lewat floor drain.
3. Air Hujan
Air hujan yang dimaksud di dalam sistem pembuangan ini yaitu air hujan yang
jatuh ke atap ataupun ke halaman.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

44

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.3.2

Klasifikasi Sistem Pembuangan Air Buangan

Berikut ini merupakan beberapa klasifikasi sistem pembuangan air yang umumnya
dilakukan untuk sistem pembuangan air dalam apartemen, yaitu :

Klasifikasi menurut cara pembuangan air :


1. Sistem pembuangan air campuran
Sistem pembuangan dimana segala macam air buangan dikumpulkan ke dalam
satu saluran dan dialirkan ke luar gedung tanpa memperhatikan jenis air
buangan.
2. Sistem pembuangan air terpisah
Sistem pembuangan dimana setiap jenis air buangan dikumpulkan dalam suatu
saluran terpisah yang kemudian dialirkan ke luar gedung secara terpisah juga.
3. Sistem pembuangan tak langsung
Sistem pembuangan dimana air buangan dari beberapa lantai gedung bertingkat
digabungkan dalam satu kelompok.

Adapun untuk sistem pembuangan air secara terpisah, umumnya jenis-jenis air
buangan tersebut disalurkan sesuai denga klasifikasi di bawah ini :

Klasifikasi menurut jenis air buangan:


1. Sistem pembuangan air kotor
Sistem pembuangan air yang berasal dari kloset, peturasan dan lain-lain dalam
gedung yang selanjutnya dialirkan keluar gedung atau menuju riol umum.
2. Sistem pembuangan air bekas
Sistem pembuangan dimana air bekas pakai yang umumnya berasal dari
peralatan lavatory ataupun sink di dalam gedung akan dikumpulkan dan
dialirkan ke luar melalui suatu saluran.
3. Sistem pembuangan air hujan
Sistem pembuangan khusus untuk air hujan yang jatuh pada atap gedung
ataupun tempat lainnya, yang kemudian dikumpulkan dan dialirkan ke luar
melalui suatu saluran.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

45

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
4. Sistem pembuangan air dari dapur
Khusus untuk air buangan yang berasal dari bak cuci dapur harus diperlakukan
secara khusus guna mencegah timbulnya pencemaran akibat aliran balik dari
saluran air kotor atau air bekas. Sedangkan apabila air buangannya banyak
mengandung lemak, maka perlu dilengkapi dengan perangkap lemak.

3.3.3

Jenis-Jenis Pipa Pembuangan

Berikut ini merupakan jenis-jenis pipa yang umumnya menjadi bagian dari sistem
pembuangan, yaitu antara lain :
1. Pipa Pembuangan Alat Plambing
Pipa pembuangan yang menghubungkan perangkap pada alat plambing dengan
pipa pembuangan lainnya. Pipa ini biasanya di pasang tegak dan ukurannya
harus sama atau lebih besar dari lubang keluar perangkap pada alat plambing.
2. Pipa Cabang Mendatar
Pipa pembuangan yang dipasang mendatar dan menghubungkan pipa
pembuangan dari alat plambing dengan pipa tegak air buangan.
3. Pipa Tegak Air Buangan
Pipa pembuangan yang dipasang tegak untuk mengalirkan air buangan dari
pipa-pipa cabang mendatar.
4. Pipa Tegak Air Kotor
Pipa pembuangan yang dipasang tegak untuk mengalirkan air kotor dari pipapipa cabang mendatar.
5. Pipa atau Saluran Pembuangan Gedung
Pipa pembuangan yang mengumpulkan air kotor maupun air bekas dari pipapipa tegak. Di dalam sistem pembuangan air dalam gedung, pipa pembuangan
gedung ini umumnya dibatasi hingga jarak satu meter ke arah luar dari dinding
terluar gedung.
6. Riol Gedung
Pipa di halaman gedung yang menghubungkan pipa pembuangan gedung
dengan riol umum ataupun instalasi pengolahan.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

46

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.3.4

Ukuran Pipa Pembuangan

Langkah-langkah penentuan dimensi pipa air buangan adalah sebagai berikut:


1.

Menentukan daerah atau jalur tiap sistem pada ruang saniter. Jalur setiap sistem
tersebut ditentukan karena penentuan dimensi pipa air buangan dilakukan berdasarkan
unit alat plambing kumulatif.

2.

Menentukan besarnya beban unit alat plambing dari alat plambing pada setiap jalur
yang telah ditetapkan. Nilai beban UAP ini dapat dilihat pada tabel 3.2 di bawah ini :
Tabel 3.2 Nilai Unit Alat Plambing untuk Tiap Alat

Sumber : Soufyan Moh. Noerbambang dan Takeo Morimur


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

47

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.

Menentukan diameter perangkap minimum untuk masing-masing alat plambing sesuai


Tabel 3.3 di bawah ini:
Tabel 3.3 Diameter Minimum untuk Perangkap dan Pipa Buangan Alat Plambing

Sumber : Perancangan dan pemeliharaan sistem Plambing Soufyan Moh. Noerbambang


dan Takeo Morimura

4.

Menentukan nilai beban UAP kumulatif dari setiap alat plambing sampai pada alat
plambing yang paling dekat dengan pipa tegak dari setiap jalur.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

48

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
5.

Menentukan diameter pipa alat plambing berdasarkan UAP maksimum dari Tabel 3.4
Apabila diameter pipa air buangan lebih kecil dari diameter perangkap minimumnya
maka diambil nilai dari diameter perangkap minimum sesuai standar untuk setiap alat
plambing. Selain itu, harus diingat bahwa tidak pernah terdapat perkecilan pipa pada
sistem air buangan dan hanya kloset yang terletak pada ujung sistem yang boleh
memakai diameter pipa 75 mm (kloset kedua dan seterusnya dari ujung diameter
pipanya 100 mm)
Tabel 3.4 Beban Maksimum UAP yang Ditentukan, Untuk Cabang Horizontal dan Pipa
Tegak Buangan

Sumber : Perancangan dan pemeliharaan sistem Plambing Soufyan Moh. Noerbambang


dan Takeo Morimura
6.

Menyesuaikan diameter pipa yang terpasang dengan diameter pipa yang ada di
pasaran.

7.

Menentukan slope yang akan digunakan pada pipa air buangan masing-masing alat
plambing yang akan menuju pipa tegak.

8.

Menentukan diameter pipa pembuangan gedung berdasarkan Tabel 3.4 di atas.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

49

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.4

PERENCANAAN SISTEM VEN


3.4.1 Sistem Ven
Pipa vent merupakan bagian penting dari sistem pembuangan air dalam gedung.

Tujuan pemasangan pipa vent antara lain :


1. Menjaga sekat perangkat dari efek siphon atau tekanan.
2. Mempertahankan stabilitas aliran sistem pengaliran.
3. Sirkulasi udara dalam pipa
3.4.2 Jenis Pipa Ven
Terdapat beberapa jenis pipa ventt yang biasa digunakan dalam perencanaan sistem
plambing pada suatu gedung. Adapun jenis alat-alat plambing adalah sebagai berikut
1. Vent Tunggal
Pipa vent dipasang untuk melayani suatu alat plambing dan disambung
pada sistem vent lainya atau langsung terbuka ke udara luar.
2. Vent Lup
Pipa vent melayani dua atau lebih perangkat dan disambungkan pada pipa
vent tegak.
3. Vent Tegak
Pipa ini merupakan perpanjangan dari pipa tegak air buangan di atas
mendatar air buangan tertinggi.
4. Vent Besar
Suatu vent yang melayani perangkat dari dua alat plambing yang dipasang
bertolak belakang atau sejajar. Pipa ini dipasang pada pipa pengering
bersama kedua alat plambing.
5. Vent Basah
Merupakan vent yang sekaligus menerima air buangan selain dari buangan
kloset.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

50

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
6. Vent Balik
Merupakan pipa vent tunggal yang membelok ke atas sampai lebih tinggi
dari muka air banjir alat plambing kemudian membelok ke bawah dan
mendatar pada lantai gedung.
7. Vent Pelepas
Pipa vent ini adalah pipa vent untuk melepas tekanan udara dalam pipa
pembuangan.
8. Pipa Vent Yoke
Pipa vent ini suatu vent pelepas, yang menghubungkan pipa tegak air
buangan kepada pipa vent tegak, untuk mencegah perubahan tekanan
dalam pipa tegak air buangan yang bersangkutan
3.4.3 Persyaratan Untuk Pipa Ven
Terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan maupun pemasangan
pipa ventt pada suatu perencanaan sistem plambing dalam gedung. Adapun beberapa
persyaratan yang perlu diperhatikan, yakni diantaranya;
1. Kemiringan pipa ventt
Pipa vent dipasang dengan kemiringan secukupnya untuk membalikkan
aliran air yang masuk ke dalam pipa vent.
2. Cabang pipa vent
Dalam membuat cabang pipa vent harus diusahakan agar udara tidak akan
terhalang akibat masuknya air buangan. Pipa vent untuk cabang mendatar
pipa air buangan harus disambungkan pada pipa cabang terebut secara
vertikal, hanya dalam keadaan terpaksa boleh disambung dengan sudut
tidak lebih dari 45 terhadap vertikal. Syarat ini untuk mencegak
masuknya air buangan kedalam pipa vent.
3. Letak bagian mendatar pipa vent
Dari sambungan pipa vent dengan pipa air buangan cabang mendatar, pipa
vent harus dibuat tegak sampai sekurang-kurangnya 150 mm di atas muka
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

51

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
air banjir alat plambing tertinggi yang dilayani vent tersebut, sebelum
dibelokkan mendatar atau sambungan pada pipa vent lainnya.
4. Ujung pipa vent
Ujung pipa vent harus terbuka ke udara luar tetapi harus dengan cara yang
tidak menimbulkan gangguan kesehatan
3.4.4 Penentuan Ukuran Pipa Ven
Dalam penggunaan pipa vent, ukuran diameter pipa harus disesuaikan dengan
kebutuhan, sehingga penggunaannya lebih efektif. Adapun beberapa hal yang harus
diperhatikan dalam pemilihan pipa vent, yakni diantaranya;
Ukuran pipa ven lup, pipa ven pelepasan dan pipa ven tunggal ukuran minimum yang
dipakai adalah 32 mm dan tidak boleh kurang dari setengah cabang pipa air buangan
yang dilayani atau pipa tegak ven yang disambung.
Ukuran pipa ven tegak dan pelepas offset
Minimal sama dengan pipa tegak air buangan yang dilayaninya dan tidak boleh
diperkecil sampai ujung pipa tertinggi.
Ukuran pipa ven untuk bak penampung
Minimal ukuran yang digunakan adalah 50 mm dalam keadaan apapun.
Ukuran pipa ven didasarkan pada nilai unit beban alat plambing dari pipa air buangan
yang dilayani dan panjang pipa ven tersebut. Bagian pipa ven mendatar, tidak temasuk
pipa ven di bagian bawah lantai, tidak boleh dari 20% dari total panjangnya.
Berdasarkan ketentuan tersebut, dapat ditentukan ukuran diameter pipa ven yang
sesuai. Ukuran dan panjang pipa ven dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 3.5 Ukuran dan Panjang Pipa Ven


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

52

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Sumber : Perancangan dan pemeliharaan sistem Plambing Soufyan Moh. Noerbambang


dan Takeo Morimura
Tabel 3.6 Ukuran Pipa Cabang Horizontal Ven dengan Lup

Sumber : Perancangan dan pemeliharaan sistem Plambing


Soufyan Moh. Noerbambang dan Takeo Morimura

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

53

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3.5

PERENCANAAN SISTEM FIRE HYDRANT


3.5.1 Penentuan Sistem Fire Hydrant
Berikut ini merupakan hal-hal yang harus diperhatikan dalam menentukan sistem

pemadam kebakaran (fire hydrant) untuk gedung bertingkat :


1. Lokasi penempatan perlatan pendukung sistem fire hydrant
Lokasi penempatan peralatan dalam sistem fire hydrant ini haruslah :
-

Mudah dijangkau dan dapat terlihat dari segala arah

Mampu menjangkau setiap sudut gedung

Mudah memperoleh suplai air

2. Kebutuhan dan Suplai Air


Untuk pemenuhan kebutuhan air bagi sistem fire hydrant ini, maka sebaiknya
disediakan bak atau tangki tersendiri untuk menampung air yang akan digunakan untuk sistem
ini. Karena kemungkinan terjadinya kebakaran dalam gedung ini dapat terjadi kapan saja,
maka di dalam gedung tersebut haruslah selalu tersedia cukup air apabila sewaktu-waktu
dibutuhkan. Sangat tidak dianjurkan dalam gedung tersebut apabila penyediaan air bagi
sistem fire hydrant-nya hanya mengandalkan dari suplai air pipa PDAM. Selain itu, agar tidak
mengganggu dan terganggu dengan penyediaan air untuk kebutuhan lain dalam gedung
(mandi, cuci, peralatan plambing, dsb), maka sebaiknya tangki air (ground reservoir) untuk
sistem fire hydrant ini dibuat terpisah dari ground reservoir untuk sistem penyediaan air
bersih.
3. Tekanan Air
Tekanan air yang dibutuhkan untuk peralatan yang digunakan dalam sistem fire
hydrant ini cukuplah besar. Hal ini disebabkan karena fire hydrant harus mampu menyuplai
air dengan debit yang besar dan pancaran air yang kuat agar dapat menjangkau daerah yang
lebih jauh. Besarnya sisa tekanan air yang biasanya digunakan dalam perencanaan sistem pipa
fire hydrant adalah sebesar 1 kg/m3 atau setara dengan 10 m kolom air.
Secara umum jenis fire hydrant dibagi menjadi 2 macam, yaitu :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

54

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
1. Fire hydrant di luar gedung, dengan type antara lain :
a. Flush hydrant
Yaitu tipe fire hydrant yang diletakkan dalam kotak besi dan ditanam di tanah
dengan ketinggian permukaan kotak rata dengan permukaan tanah.
b. Pillar hydrant
Yaitu tipe fire hydrant yang mempunyai ketinggian sekitar 1 m dari muka tanah.
2. Fire hydrant di dalam gedung, dengan tipe antara lain :
a. Sprinkler (penyemprot otomatis)
Yaitu tipe fire hydrant yang terletak di atap di setiap lantai dalam bentuk jaringjaring. Tiap-tiap outletnya ditutup dengan material tertentu yang tidak tahan panas
atau api jika terjadi percikan api atau kebakaran. Tutup tersebut akan pecah dan air
akan keluar secara otomatis.
b. Fire hose reel
Yaitu tipe fire hydrant yang terdiri dari suatu nozzle dan pipa elastis, (misalnya:
rubber line cotton pipe) yang ditempatkan dalam suatu bak pada tembok. Biasanya
tiap kotak dilengkapi dengan martil untuk memecahkan kaca penutup kotak bila
terjadi kebakaran.
Adapun spesifikasi untuk masing-masing tipe fire hydrant baik yang dipasang di
dalam maupun di luar gedung adalah :
1. Pillar hydrant :
-

Tipe pillar hydrant dengan diameter nozzle 2,5 inchi (6,35 cm)

Jangkauan alat yang digunakan adalah 100 ft (30,5 m)

Penentuan jumlah pillar hydrant sekaligus jumlah pasokan air yang


dibutuhkan dalam sistem dapat ditetapkan dengan menggunakan ketentuan
pada Tabel 3.7 di bawah ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

55

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 3.7 Pasokan Air untuk Pillar Hydrant

Sumber : SNI 03-1735-2000 tentang Tata Cara Perencanaan Akses Bangunan dan Akses
Lingkungan untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung
2. Fire hose reel :
-

Tipe fire hose reel dengan diameter internal noozle 25 mm dan panjang
selang 37 m

Head minimal pada noozle yaitu sebesar 6 m

Pasokan air untuk bahaya kebakaran ringan sebesar 0,4 /detik

Penentuan jumlah fire hose reel biasanya didasarkan pada lokasi


perletakannya yang umumnya dipasang pada sisi-sisi di dalam gedung
yang mudah terlihat. Untuk gedung bertingkat seperti hotel dan apartemen
yang umumnya terdiri dari lorong-lorong yang sejenis untuk tiap lantainya,
fire hose reel biasa di pasang pada masing-masing ujung lorong ditiap
lantainya

3. Sprinkler :
-

Luas lingkup maksimum tiap-tiap kepala sprinkler adalah 20 m2

Jarak antar kepala sprinkler untuk bahaya kebakaran ringan minimal 2


meter, kecuali apabila ada dinding penghalang

Jarak kepala sprinkler dengan dinding maksimal 2,3 m

Adapun untuk penempatan sprinkler dapat dilihat pada Gambar di bawah


ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

56

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Gambar 3.10 Penempatan Kepala Sprinkler untuk Bahaya Kebakaran Ringan

Sumber : SNI 03-3989-2000 tentang Tata Cara Perencanaan dan Pemasangan Sistem
Sprinkler Otomatik untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung
-

Penentuan jumlah sprinkler pada masing-masing kamar disesuaikan


dengan dimensi ruangan yang akan dipasangi sprinkler, ada atau tidaknya
dinding pemisah dan lain sebagainya. Pemasangan dilakukan sedemikian
rupa hingga tidak ada area dalam ruangan yang tidak tercakup dalam
jangkauan pancaran sprinkler.

3.5.2 Perkiraan Kebutuhan Air Fire Hydrant


Berikut ini merupakan langkah-langkah penentuan kebutuhan air untuk fire hydrant
tipe pillar hydrant :
1. Ditentukan jumlah pillar hydrant
menggunakan Tabel 3.5 di atas.

sesuai dengan luas bangunannya

2. Dihitung kebutuhan total (Qpillar hydrant) untuk seluruh alat (/detik)


3. Dihitung volume air (Vpillar hydrant) yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan
seluruh pillar hydrant (m3/menit)

Dimana

:T

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

.................................................. (3.24)
= lama rata-rata waktu pemadaman (menit)

57

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Lamanya waktu pemadaman ini juga dapat ditentukan sesuai dengan Tabel 3.5
di atas.
Selanjutnya, penentuan kebutuhan air untuk alat fire hose reel dapat dilakukan sesuai
prosedur di bawah ini :
1. Ditentukan jumlah fire hose reel yang akan digunakan
2. Ditentukan debit yang dialirkan tiap alat (Qfire hose reel) yaitu umumnya 0,4
/detik untuk bahaya kebakaran ringan
3. Dihitung volume air yang dibutuhkan untuk seluruh alat (Vfire hose reel)

Dimana

:n
T

........................................... (3.27)
= jumlah alat dalam seluruh gedung
= lama rata-rata waktu pemadaman (menit)

Sedangkan langkah-langkah perhitungan kebutuhan air untuk sprinkler adalah sebagai


berikut :
1. Dihitung jumlah sprinkler sesuai dengan luasan ruangan serta jangkauan kerja
maksimum sprinkler
2. Dihitung total sprinkler dalam satu gedung
(3.28)
3. Ditentukan kapasitas pengaliran untuk tiap kepala sprinkler pada bahaya
kebakaran ringan
4. Dihitung debit total seluruh sprinkler dalam gedung
........................................ (3.30)
5. Dihitung volume air yang dibutuhkan untuk kebutuhan sprinkler (Vsprinkler)
................................................. (3.31)
Setelah volume yang dibutuhkan oleh seluruh alat pada sistem fire hydrant diketahui,
selanjutnya dapat dihitung volume total yang akan digunakan untuk menentukan dimensi
ground reservoir sistem fire hydrant. Volume total tersebut dapat dihitung dengan rumus di
bawah ini :
+

..................................... (3.32)

Setelah volume total diketahui, dimensi ground reservoir sistem fire hydrant dapat
ditentukan, yaitu mencakup :

Panjang

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

58

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Lebar
Tinggi total :
Tinggi efektif
Tinggi free board

3.5.3 Perhitungan Dimensi Pipa Fire Hydrant


Dimensi pipa fire hydrant dapat dihitung dengan menggunakan Rumus (3.11).
Sedangkan untuk diameter pipa pembagi dan pipa tegaknya dapat ditentukan sesuai dengan
SNI 03-3989- 2000.

3.5.4 Penentuan Pompa Fire Hydrant


Penentuan jenis pompa untuk sistem fire hydrant pada prinsipnya sama seperti
penentuan jenis pompa untuk sistem air bersih. Hanya saja memang ada beberapa rumus
tambahan yang digunakan, terutama berkaitan dengan adanya tambahan aksesoris pipa.
Berikut ini adalah beberapa hal yang harus diperhatikan :
1. Untuk perencanaan gedung apartemen ini, digunakan kapasitas pompa sebesar
135% (SNI 03-3989- 2000) guna menjaga agar air yang dipompa menuju
sprinkler tidak kurang dari kebutuhan air yang seharusnya. Sehingga kapasitas
pompa air menuju sprinkler dapat dihitung menggunakan rumus :
(

)
........ (3.33)

2. Headloss akibat 1 basket strainer (K = 0,95)

K v2
Hm

2g

....................................................................................... (3.34)

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

59

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB IV
PROSEDUR PERENCANAAN SISTEM PLAMBING
4.1

RANCANGAN KONSEP
Hal-hal yang perlu diketahui dalam menyiapkan rancangan konsep sistem plambing

adalah :
1. Jenis dan penggunaan gedung
Gedung dua puluh tiga lantai yang akan dibangun ini difungsikan sebagai tempat
hunian atau apartemen dengan tingkatan kelas menengah. Dari Tabel 3.1 dapat ditentukan
bahwa kebutuhan air tiap penghuni apartemen per hari yaitu antara 200250 iter dengan
jangka waktu pemakaian rata-rata per harinya selama 8-10 jam.
2. Denah Bangunan
Bangunan Apartemen Green Maple Surabaya berbentuk letter U dengan 2 tipe
kamar yang berbeda, yaitu 1 bedroom dan 2 bedroom. Dalam tiap lantainya, terdapat 10
kamar tipe 1 bedroom dan 36 kamar tipe 2 bedroom. Di masing-masing kamar terdapat satu
ruang saniter dengan luas dan peralatan saniter yang berbeda untuk masing-masing tipe
kamar.
3. Jumlah Penghuni
Jumlah penghuni untuk kamar tipe 1 bedroom adalah sebanyak 2 orang.
Sedangkan untuk kamar tipe 2 bedroom sebanyak 3 orang. Dengan data jumlah penghuni atau
pengguna gedung, maka dapat ditentukan berapa banyaknya peralatan plambing yang
dibutuhkan dan berapa kebutuhan air yang harus disediakan menggunakan metode jumlah
penghuni.
4.2

PENELITIAN LAPANGAN
Penelitian lapangan dilakukan untuk memperoleh data-data yang berhubungan dengan

kondisi lapangan atau kondisi daerah tempat gedung yang akan dibangun. Dari penelitian
lapangan akan didapatkan data-data yang nantinya akan dipergunakan untuk merancang
sistem yang sesuai pada bangunan. Data-data tersebut antara lain :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

60

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
1. Suplai Air Bersih
Dengan meneliti langsung ke lapangan, maka akan diketahui apakah air
diperoleh dari perusahaan penyedia air minum atau diambil dari sungai, air
tanah, dan sebagainya. Ditinjau dari lokasinya yang berada di kawasan MERR,
suplai air bersih untuk gedung akan didapat dari pipa PDAM.
2. Luas Bangunan
Bangunan Gedung Apartemen Green Maple Surabaya ini terletak pada
sebidang tanah dengan bentuk bangunan U berukuran panjang = 550 m dan
lebar = 200 m.
3. Kebutuhan Air
Informasi mengenai luas bangunan dan kapasitas penghuni rata-rata untuk
masing-masing kamar dapat pula digunakan untuk menaksir kebutuhan air
yang harus dipenuhi di dalam gedung. Namun dalam laporan ini, metode
penaksiran kebutuhan air melalui luasan gedung ini tidak akan digunakan. Hal
ini dikarenakan jumlah penghuni gedung telah diketahui dengan pasti sehingga
akan lebih akurat apabila menggunakan metode berdasarkan jumlah penghuni.
4. Sistem Air Bersih
Dengan mengetahui besarnya kebutuhan air dalam gedung dan besarnya suplai
dari perusahaan penyedia air minum atau sumber lain, maka kemungkinan
sistem penyediaan air bersih yang akan digunakan yaitu menggunakan sistem
tangki atap.
5. Sistem Air Buangan
Peralatan

plambing

yang

digunakan

dalam

gedung

terutama

yang

menghasilkan air buangan antara lain kloset dengan tangki gelontor, lavatory,
sink, dan sebagainya. Maka selanjutnya dapat ditentukan sistem air buangan
yang paling tepat untuk menyalurkan air buangan yang dihasilkan tersebut.
6. Sistem Fire Hydrant
Dengan mengetahui luas dan sistem-sistem penyediaan air dalam gedung,
maka dapat ditentukan sistem fire hydrant yang akan digunakan.
7. Sistem Ven
Dengan ditentukannya sistem air buangan yang akan digunakan dalam gedung,
maka selanjutnya dapat disesuaikan sistem ven yang akan dipakai.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

61

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
4.3

RENCANA DASAR
4.3.1 Masalah Umum
Dalam hal penyediaan air bersih, direncanakan nantinya akan menggunakan sistem

tangki atap dengan alasan tinggi gedung yang mencapai dua puluh tiga lantai. Apabila
menggunakan sistem sambungan langsung ataupun sistem tanpa tangki, dikhawatirkan
tekanan air tidak akan cukup untuk mengalirkan air ke seluruh lantai. Sedangkan apabila
menggunakan sistem tangki tekan, perawatan cukup sulit karena harus dikuras setiap
beberapa hari sekali dan juga tampungan air efektif juga relatif sedikit sehingga pompa akan
menjadi sering bekerja dan mempercepat kerusakannya.
Adapun yang menjadi masalah dalam penggunaan tangki atap ini yaitu, untuk
memenuhi tekanan minimal peralatan plambing yang membutuhkan tekanan kerja tinggi,
maka tangki harus diletakkan pada ketinggian tertentu di atas peralatan plambing tersebut.
Misalnya untuk memenuhi tekanan kerja sebesar 1,0 kg/cm2 tangki harus diletakkan
setidaknya 10 meter di atas peralatan tersebut. Tentunya hal ini akan mengganggu dari segi
estetika dan mempengaruhi struktur bangunan juga sehingga harus dipikirkan pemilihan
peralatan plambing yang tepat untuk sistem ini.
4.3.2 Pemilihan Peralatan
Untuk mendukung sistem tangki atap dalam penyediaan air bersih, maka sebaiknya
menghindari pemakaian alat yang membutuhkan tekanan kerja tinggi seperti katup gelontor
misalnya. Untuk kloset, sebaiknya menggunakan tangki gelontor karena tekanan yang
dibutuhkan jauh lebih kecil dibandingkan dengan katup gelontor.
4.4

RENCANA PENDAHULUAN
Dengan rencana dasar yang berisi konsep dasar perencanaan gedung tersebut,

selanjutnya dapat dibuat rencana pendahuluan yaitu dengan mempelajari lebih detail kapasitas
sistem serta perletakan peralatan plambing yang disesuaikan dengan denah bangunan. Hasil
perencanaan tersebut kemudian dimintakan persetujuan pemilik gedung.
4.5

RENCANA PELAKSANAAN
Setelah rencana pendahuluan disetujui oleh pemilik gedung, selanjutnya dibuat

rencana pelaksanaan yang mencakup perhitungan dan gambar-gambar pelaksanaan,


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

62

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
spesifikasi serta biaya pelaksanaan pembangunan. Perhitungan-perhitungan tersebut
mencakup perhitungan kebutuhan air dalam gedung, dimensi pipa, kapasitas ground reservoir
dan roof tank, kapasitas septic tank dan IPAL, dan sebagainya. Sedangkan gambar-gambar
pelaksanaan tersebut meliputi gambar denah, isometri, dan sebagainya. Adapun untuk biaya
pelaksanaan, nantinya akan dihitung BOQ dan RAB untuk pembangunan gedung tersebut.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

63

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB V
PERENCANAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH
5.1

PERHITUNGAN KEBUTUHAN AIR BERSIH


Metode perhitungan kebutuhan air bersih berdasarkan jumlah penghuni merupakan

metode perhitungan yang didasarkan pada kebutuhan rata-rata air bersih tiap penghuni pada
setiap harinya. Jumlah penghuni pada gedung Apartemen Green Maple Surabaya bertingkat
dua puluh tiga ini disesuaikan dengan kapasitas tiap kamar. Adapun kamar yang disediakan
dalam gedung apartemen tersebut adalah sebagai berikut :
- Kamar tipe 1 bedroom, yaitu kamar dengan 1 buah tempat tidur ukuran King yang
dapat dihuni maksimal 2 orang
- Kamar tipe 2 bedrooms, yaitu kamar dengan 1 buah tempat tidur ukuran King dan 1
buah tempat tidur ukuran Single yang dapat dihuni maksimal 3 orang
Berdasarkan Tabel 3.1 dapat dilihat bahwa pemakaian air tiap orang rata-rata per hari
pada gedung apartemen untuk kelas menengah yaitu sebanyak 180 liter dan jangka waktu
pemakaian air rata-rata sehari adalah 8-10 jam.
a.

Jumlah penghuni yang dapat mengisi seluruh kamar dalam apartemen berlantai dua
puluh tiga dapat dihitung sebagai berikut :

Jumlah penghuni tiap lantai


Tipe 1 bedrooms

= 2 orang x 10 kamar = 20 orang

Tipe 2 bedrooms

= 3 orang x 36 kamar = 108 orang +


128 orang

Jumlah penghuni total = 128 orang x 23 lantai


= 2944 orang
Jadi, total jumlah penghuni pada gedung Apartemen Green Maple Surabaya adalah

sebanyak 2944 orang.


b.

Pemakaian air untuk satu gedung dalam sehari (Qd)


Pemakaian rata-rata air bersih setiap penghuni apartemen per harinya adalah sebesar

180 /orang.hari dengan asumsi apartemen tersebut merupakan apartemen menengah, maka
jumlah kebutuhan air bersih adalah sebagai berikut:
Qd (m3/hari) = penghuni x Pemakaian air per orang per hari
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

64

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
= 2944 orang x 180 liter/orang/hari
= 529.920 liter/hari
= 529,920 m3/hari
Jadi, pemakaian air rata-rata per hari sebanyak 529,920 m3/hari
c.

Perkiraan tambahan pemakaian air


Diperkirakan perlu tambahan sampai sekitar 20 % untuk mengatasi kebocoran pipa,

mesin pendingin, penyiraman taman, pengisian air kolam dan lain sebagainya. Sehingga
pemakaian air rata-rata sehari menjadi (Qdtotal) :
Qdtotal

= (100 % + %tambahan pemakaian air) x Qd


= (100 % + 20 %) x 529,920 m3/hari
= 1,20 x 529,920 m3/hari
= 635,904 m3/hari

Jadi, pemakaian air per hari dengan perkiraan tambahan sebanyak 20%, adalah 635,904
m3/hari.

d.

Kebutuhan air rata-rata (Qrata-rata puncak = Qh) jam kerja


Berdasarkan Tabel 3.1 bahwa jangka waktu pemakaian air rata-rata per hari adalah 8-

10 jam, maka diasumsikan jangka waktu penggunaan air secara maksimal, yakni 10 jam
dengan rincian waktu sebagai berikut :
o Pukul 05.00-09.00
o Pukul 12.00-13.00
o Pukul 16.00-21.00
Dengan begitu, dapat diperoleh jumlah pemakaian air pada jam kerja melalui
perhitungan (Qh), sebagai berikut:
Qh (/dt)

=
= 63,590 m3/jam
Jadi, pemakaian air rata-rata pada jangka waktu 10 jam per hari adalah sebanyak 63,590
m3/jam.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

65

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

e.

Pemakaian air pada jam puncak


Nilai C1 (konstanta jam puncak) biasanya berkisar antara 1,5 sampai 2,0, dimana nilai

ini bergantung pada lokasi, sifat penggunaan gedung, dan lain sebagainya. Maka dari itu,
konstanta yang digunakan adalah 1,75, dengan pertimbangan kategori apartemen tersebut
merupakan apartemen menengah. Pemakaian air jam puncak dinyatakan sebagai berikut:
Qh-max

= C1x Qh
= 1,75 x 63,590 m3/jam
= 111,283 m3/jam

Jadi, pemakaian air pada jam puncak sebanyak 111,283 m3/jam.

f.

Pemakaian air pada menit puncak


Nilai C2 (konstanta menit puncak) biasanya berkisar antara 3,0 sampai 4,0.

Sebagaimana telah dijelaskan pada perhitungan air jam puncak di atas, maka digunakan
konstanta sebesar 3,5 (antara 3,0 4,0) dengan pertimbangan kategori apartemen yang
merupakan apartemen kelas menengah. Pemakaian air menit puncak dinyatakan sebagai
berikut:
Qm-max = C2x Qh
= (3,5 x 63,590 m3/jam) x
= 3,709 m3/menit
Jadi, pemakaian air pada menit puncak sebanyak 3,709 m3/menit.

5.2

PENENTUAN DIMENSI GROUND RESERVOIR DAN ROOF TANK


5.2.1 Perhitungan Tangki Bawah (Ground Reservoir)
Dalam sitem penyediaan air bersih gedung Apartemen Green Maple Surabaya

dengan dua puluh tiga lantai ini, nantinya akan dibangun sesuai dengan sistem tangki atap.
Dalam sistem tangki atap, terdapat sedikitnya dua macam tangki yang harus ditentukan
kapasitasnya sesuai dengan kebutuhan air yang harus dipenuhi dalam gedung tersebut setiap
harinya. Kedua tangki tersebut meliputi tangki bawah (ground reservoir) dan tangki atap

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

66

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
(roof tank). Dalam menentukan dimensi dari keduanya, sebelumnya harus dihitung kapasitas
dan volume air yang harus ditampung dalam tangki-tangki tersebut.
Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menentukan dimensi dari ground
reservoir, diantaranya yaitu :
1. Perhitungan dimensi ground reservoir berdasarkan suplai air dari PDAM
2. Perhitungan dimensi ground reservoir berdasarkan rumus
Hanya saja, metode yang akan digunakan dalam laporan ini hanyalah perhitungan
berdasarkan rumus. Hal ini dikarenakan metode inilah yang dirasa paling mendekati kondisi
yang sebenarnya karena dalam perhitungannya tidak hanya terbatas pada pemenuhan
kebutuhan air saat waktu puncak saja, seperti apabila metode perhitungan berdasarkan suplai
air dari PDAM.
Berikut ini adalah perhitungan volume dan penentuan dimensi ground reservoir
berdasarkan rumus :
1. Dihitung besarnya kapasitas pipa dinas (Qs) sesuai rumus (3.7)
Besarnya Qs diasumsikan sebesar kali nilai Qh. Hal ini didasarkan pada
kenyataan bahwa biasanya air yang didistribusikan dari PDAM diasumsikan hanya dapat
memenuhi dari kebutuhan rata-rata per harinya. Sehingga kebutuhan air rata-rata per jam
tidak dapat terlayani 100%, melainkan hanya kalinya saja. Adapun nilai Qh telah dihitung
sebelumnya pada saat menghitung kebutuhan air pada sub bab sebelumnya. Sehingga
diketahui nilai Qh yaitu sebesar 63,590 m3/jam. Sedangkan nilai Qs terhitung :

=
3

= 42,393 m /jam

Dimana

: Qh
Qs

= Jumlah kebutuhan air rata-rata per jam (m3/jam)


= Kapasitas pipa dinas (m3/jam)

Jadi, besarnya kapasitas dari pipa dinas adalah sebesar 42,393 m3/jam.
2. Dihitung besarnya volume ground reservoir

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

67

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Volume ground reservoir dihitung menggunakan rumus (3.8). Adapun dari sub
bab sebelumnya mengenai perhitungan kebutuhan air, dapat diketahui bahwa nilai Qd yaitu
sebesar 635,904 m3/hari. Apabila Qs adalah sebesar 42,393 m3/jam dengan rata-rata jangka
waktu pemakaian per harinya adalah 10 jam, maka :
(

= [635,904 m3/hari (42,393 m3/jam 10 jam/hari)]


= 211,974 m3 212 m3

Dimana

: Qd

= Jumlah kebutuhan air per hari (m3/hari)

Qs

= Kapasitas pipa dinas (m3/jam)

= Rata-rata jangka waktu pemakaian (jam/hari)

Jadi, besarnya volume ground reservoir yaitu sebesar 212 m3.


3. Ditentukan dimensi ground reservoir
Pada sistem ini, air dari pipa utama PDAM akan ditampung di dalam sebuah
ground reservoir sebelum akhirnya dipompakan ke atas menuju roof tank. Menurut rencana,
ground reservoir ini nantinya akan dibangun di sisi kanan gedung. Alasan digunakannya satu
buah ground reservoir yaitu untuk menghemat biaya dan satu buah reservoir tersebut diras
cukup untuk menampung kebutuhan air dalam gedung.
Berikut ini adalah perkiraan dimensi untuk ground reservoir :
= 212 m3

Volume ground reservoir


Dimensi masing-masing ground reservoir :
Panjang

=9 m

Lebar

=8

Tinggi Total

= 3,5 m

Tinggi efektif

= 3,0 m

Tinggi free board

= 0,5 m

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

68

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
5.2.2 Perhitungan Tangki Atas (Roof Tank)
Dalam menentukan dimensi dari roof tank, sebelumnya harus dihitung kapasitas dan
volume air yang harus ditampung dalam tangki tersebut.
Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menentukan dimensi dari roof
tank, diantaranya yaitu :
1. Perhitungan dimensi roof tank berdasarkan suplai air dari PDAM
2. Perhitungan dimensi roof tank berdasarkan rumus
Hanya saja, metode yang akan digunakan dalam laporan ini hanyalah perhitungan
berdasarkan rumus. Hal ini dikarenakan metode inilah yang dirasa paling mendekati kondisi
yang sebenarnya karena dalam perhitungannya tidak hanya terbatas pada pemenuhan
kebutuhan air saat waktu puncak saja, seperti apabila menggunakan metode perhitungan
berdasarkan suplai air dari PDAM.
Berikut ini adalah perhitungan volume dan penentuan dimensi roof tank
berdasarkan rumus :
1. Dihitung besarnya volume roof tank sesuai Rumus (3.9)
Dari sub bab sebelumnya mengenai perhitungan kebutuhan air, diketahui
bahwa :

Qp

= Qm-max
= 3,709 m3/menit

Qh-max = 111,283 m3/jam


= 111,283 m3/jam

= 1,855 m3/menit
Adapun untuk nilai Qpu menurut (Noerbambang & Morimura, 1993) biasanya
diusahakan sebesar Qh-max, sehingga :
-

Qpu

= Qh-max
= 1,855 m3/menit

Selain itu, dalam sistem ini diasumsikan pula bahwa :


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

69

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
-

Tp

= 60 menit

Tpu

= 30 menit

Dari data-data di atas, selanjutnya dapat ditentukan volume efektif untuk roof
tank sesuai Rumus (3.9) yaitu :

VE = {( Qp Qh-max )Tp ( Qpu Tpu )}


= { (3,709 m3/menit - 1,855 m3/menit)60 menit (1,855 m3/menit 30 menit)}
= 55,590 m3

Dimana

: VE
Qp

= Volume efektif roof tank (m3)


= Kebutuhan menit puncak (m3/menit) = Qm-max

Qh-max = Kebutuhan jam puncak (m3/menit)


Qpu

= Kapasitas pompa pengisi (m3/menit)

Tp

= Jangka waktu kebutuhan puncak (menit)

Tpu = Jangka waktu kerja pompa pengisi (menit)


Jadi, besarnya volume efektif roof tank yaitu sebesar 55,590 m3.
2. Ditentukan dimensi roof tank
Pada sistem ini, air yang dipompakan ke atas dari masing-masing ground
reservoir akan ditampung pada roof tank sebelum akhirnya di salurkan ke tiap-tiap lantai.
Alasan dibangunnya roof tank dalam sistem penyediaan air bersih ini yaitu untuk menghindari
kerja pompa yang terlalu berat karena terlalu sering bekerja. Menurut rencana, dalam gedung
ini nantinya akan dibangun dua buah roof tank yang diletakkan masing-masing di bagian
ujung atas sebelah kanan dan kiri atap gedung. Alasan digunakannya dua buah roof tank yaitu
untuk memudahkan penyaluran air ke masing-masing lantai serta menyesuaikan dengan
konstruksi gedung. Apabila hanya dibuat satu buah roof tank, maka ditakutkan dimensi roof
tank yang harus dibangun akan terlalu besar, sehingga konstruksi gedung harus disesuaikan
karena beban yang harus ditanggung juga lebih besar. Sedangkan apabila dibuat lebih dari dua
roof tank, tentunya akan dibutuhkan biaya yang lebih besar untuk pembangunan dan
perawatannya.
Setelah dihitung volume dari roof tank tersebut, selanjutnya dapat ditentukan
dimensi untuk masing-masing roof tank yaitu :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

70

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Volume roof tank

= 55,590 m3

Volume masing-masing roof tank

= 27,795 m3 28 m3
Dimensi masing-masing roof tank :
Panjang

=4

Lebar

=3

Tinggi Total

= 2,7 m

Tinggi Efektif

= 2,4 m

Tinggi Free Board

= 0,3 m

Adapun denah dari ground reservoir dan roof tank dapat dilihat pada Gambar
5.1 di bawah ini :

Gambar 5.1 Denah Ground Reservoir dan Roof Tank


5.3

PENENTUAN HEAD DAN JENIS POMPA SERTA PERHITUNGAN DAYA


POMPA
Untuk mendistribusikan air bersih dari ground reservoir menuju roof tank, diperlukan

pompa yang memiliki kapasitas pompa yang sesuai dengan jumlah air yang harus di
distribusikan. Pompa yang digunakan memiliki spesifikasi tertentu, sesuai dengan debit dan
head pompa yang dibutuhkan. Sistem pemompaan air bersih direncanakan pada gambar 5.2 di
bawah ini :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

71

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Keterangan :
Pipa pengaliran
(Panjang dalam meter)

Gambar 5.2 Sistem Pemompaan dari Ground Reservoir Menuju Roof Tank
Untuk memenentukan jenis pompa yang tepat bagi suatu sistem, maka harus
ditentukan terlebih dahulu karakteristik-karakteristik yang menjadi syarat pemilihan pompa
tersebut. Berikut ini adalah langkah-langkah dalam menentukan jenis pompa yang nantinya
akan digunakan untuk mengalirkan air dari ground reservoir menuju roof tank :
1. Ditentukan asumsi kecepatan pengaliran (v)
Vasumsi

= 1 m/detik

2. Dihitung debit pengaliran (Q)


Debit Pengaliran (Q) =
= 111,283 m3/jam
= 0,0309 m3/detik

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

72

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
= 30,900 /detik
Jadi, debit pengaliran dari ground reservoir menuju roof tank yaitu sebesar 30,900
/detik.

3. Dihitung diameter (D) pipa air bersih dari ground reservoir menuju roof tank
Diameter pipa yang akan digunakan untuk mengalirkan air dari ground reservoir
menuju roof tank dapat dihitung melalui Rumus (3.11) di bawah ini :
Diameter pipa (D) = (

= (

= 0,2228 m
= 222,8 mm
Dalam sistem penyediaan air bersih gedung Apartemen Green Maple Surabaya
ini, direncanakan pipa penyalurannya akan disuplai dari PT Wavin Duta Jaya. Berikut ini
adalah tabel yang memuat pipa PVC Wavin Standard untuk air bersih dan air buangan (Tabel
5.1)
Tabel 5.1 Pipa PVC Wavin Standard untuk Air Bersih dan Air Buangan

Sumber : Wavin Standard


Namun karena pipa dengan diameter 222,8 mm tidak diproduksi oleh suplier,
maka diambil diameter pipa terdekat yaitu pipa PVC dengan diameter sebesar 216 mm atau
setara dengan 8 inchi.
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

73

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
4. Dihitung kecepatan pengaliran yang sebenarnya (vcek)
Dengan menggunakan diameter pipa yang telah ditentukan di atas, selanjutnya
dihitung kecepatan pengaliran dengan menggunakan Rumus (3.12). Berikut adalah rumus
yang dapat digunakan :
Kecepatan Pengaliran (vcek ) =
=

= 1,064 m/detik
Jadi, dengan diameter pipa sebesar 216 mm diperoleh kecepatan pengaliran dalam
pipa tersebut yaitu sebesar 1,064 m/detik.
5. Dihitung Head statis (Hstatis)
Sesuai dengan Gambar 5.1 di atas, maka dapat ditentukan head statis seperti
perhitungan di bawah ini :
Hstatis

= 1,3 m + 69 m + 2,8 m
= 73,1 m

Jadi besarnya head statis adalah 73,1 m.


6. Dihitung Head sistem (Hsistem)
Untuk menghitung head sistem, sebelumnya harus dihitung terlebih dahulu Hfmayor
dan Hf minor seperti rincian di bawah ini :
1. Hf mayor, yaitu tekanan yang hilang akibat gesekan dengan dinding pipa
-

Hf suction
Hf suction dapat dihitung sesuai Rumus (3.15) di bawah ini :
Hf suction =
=

)
(

= 0,009 m
-

Hf discharge
Hf discharge dapat dihitung sesuai Rumus (3.16) di bawah ini :
Hf discharge =

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

74

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
(

)
(

= 0,088 m
Sehingga, selanjutnya dapat dihitung besarnya Hf

mayor

sesuai Rumus (3.14)

berikut ini :

Hf mayor = Hf suction + Hf discharge


= 0,009 m + 0,088 m
= 0,097 m
Jadi besarnya Hf mayor yaitu sebesar 0,097 m.
2. Hf minor, yaitu tekanan yang hilang akibat adanya aksesoris pipa
a. Headloss akibat belokan 90
Perhitungannya dapat menggunakan Rumus (3.17) seperti di bawah ini :

Hf minor 1 =

)
(

= 0,104 m
b. Headloss akibat valve
Pada pipa discharge dalam sistem ini akan dipasang gate valve dan check valve
yang masing-masing berfungsi untuk menurunkan tekanan air yang akan mengalir melalui
pipa discharge dan untuk mencegah adanya aliran balik apabila terjadi pukulan air. Tekanan
yang hilang karena pemasangan dua valve ini dapat dihitung menggunakan Rumus (3.18)
seperti di bawah ini :

Hf minor 2 =

)
(

= 0,231 m
Sehingga, besarnya Hf minor dapat dihitung sebagai berikut :
Hf minor

= Hf minor 1 + Hf minor 2
= 0,104 m + 0,231 m
= 0,335 m

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

75

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Jadi, besar nya Hf minor yaitu sebesar 0,335 m.
Setelah Hf mayor dan Hf minor diketahui, selanjutnya dapat dihitung besarnya Hf sistem
menggunakan Rumus (3.13) di bawah ini :
Hsistem = Hf mayor + Hf minor +
(

= 0,097 m + 0,335 m + (

= 0,432 m + 0,058 m
= 0,4897 m
Jadi, dari perhitungan di atas dapat diketahui besarnya head sistem yaitu sebesar
0,4897 m.

7. Dihitung Head pompa (Hpompa)


Besarnya head pompa yang nantinya akan dijadikan dasar pemilihan pompa dapat
dihitung menggunakan Rumus (3.19) di bawah ini :
Hpompa = Hsistem+ Hstatis + Hsisa tekan
= 0,4897 m + 73,100 m + 5,000 m
= 78,5897 m
Jadi besar head pompa dari sistem penyediaan air bersih gedung dua puluh tiga
lantai ini adalah sebesar 78,5897 m.

8. Ditentukan jenis pompa melalui grafik tipe pompa


Dengan debit pengaliran sebesar 30,9 /detik dan head pompa sebesar 78,5897 m,
selanjutnya ditentukan pompa yang sesuai dengan karakteristik tersebut. Penentuan jenis
pompa dapat ditentukan melalui grafik tipe pompa yang biasanya dikeluarkan oleh produsen
pompa seperti Grafik 5.1 di bawah ini.
Dari perpotongan nilai Q dan Hpompa pada Grafik 5.1 di bawah ini maka dapat
ditentukan bahwa tipe pompa yang tepat untuk sistem penyediaan air bersih pada gedung
Apartemen Green Maple Surabaya ini adalah pompa GRUNDFOS tipe NK 50-250 2900
RPM.
Grafik 5.1 Tipe Pompa GRUNDFOS 2900 RPM
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

76

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Adapun spesifikasi dari pompa tersebut adalah sebagai berikut :

Diameter suction
Diameter discharge
Panjang pompa
Lebar pompa
Tinggi pompa
Berat pompa
Rate per minute

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

: 65 mm
: 50 mm
: 460 mm
: 320 mm
: 405 mm
: 67 kg
: 2900 RPM

77

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Dari dimensi pompa yang telah diketahui tersebut, selanjutnya dapat direncanakan
dimensi untuk rumah pompa yaitu sebagai berikut :
-

Panjang
Lebar
Tinggi

: 3,0 m
: 2,0 m
: 2,5 m

9. Dihitung daya pompa (Whp)


Whp atau daya pompa merupakan energi yang secara efektif diterima oleh air dari
pompa per satuan waktu. Whp sendiri merupakan akronim dari watt horse power.
Berikut ini adalah Rumus (3.20) yang dapat digunakan untuk menghitung daya
pompa :

Whp =
=
= 3237,896 Hp

Karena 1 Hp = 0,746 kW, maka :


Whp

= 3237,896 Hp 0,746 kW/Hp


= 2415,470 kW

Jadi,besarnya daya pompa dalam sistem pemompaan air bersih dari ground reservoir menuju
roof tank yaitu sebesar 2415,470 kW.

5.4

PENENTUAN DIMENSI PIPA DALAM SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH


5.4.1

Dimensi Pipa Air Bersih dari Ground Reservoir Menuju Roof Tank
Sebelumnya pada Bab 5.3 telah ditentukan diameter pipa untuk mengalirkan air

yang dipompakan dari ground reservoir menuju roof tank. Dari hasil perhitungan diperoleh
besarnya diameter pipa sebesar 222,8 mm. Namun karena diameter tersebut tidak tersedia di
pasaran, maka dipilih pipa dengan diameter yang paling mendekati yaitu sebesar 216 mm atau
setara dengan 8 inchi.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

78

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
5.4.2

Dimensi Pipa Air Bersih antar Roof Tank


Sistem penyaluran air bersih dalam gdung ini menggunakan dua buah roof tank,

sehingga perlu dihitung dimensi pipa yang mengalirkan air dari roof tank pertama yaitu roof
tank yang paling dekat dengan ground reservoir menuju roof tank kedua. Pipa yang
menghubungkan ketiga roof tank tersebut dibuat sejajar dengan tidak ada perbedaan
ketinggian. Sedangkan tekanan yang hilang pada sistem tersebut diasumsikan maksimal
sebesar 0,05 m dan panjang pipa antara kedua roof tank tersebut diketahui sebesar 70,9 m.
Debit pengaliran dibuat sama dengan kebutuhan jam puncak yaitu sebesar 30,900 /detik. Hal
ini bertujuan agar ketika air di dalam roof tank habis, air yang dipompakan dari ground
reservoir tetap dapat memenuhi kebutuhan pada jam puncak.
Dimensi pipa antar roof tank dapat ditentukan melalui perhitungan di bawah ini :

Hf =
0,05 m =
D = 31,571 cm
D = 315,71 mm
Karena di pasaran tidak tersedia pipa denga diameter sebesar 315,71 cm, maka
dipilih diameter terdekat yaitu sebesar 318 mm atau setara dengan 12 inchi.
Berikut merupakan layout pipa air bersih dari ground reservoir menuju kedua
roof tank (Gambar 5.3) :

5.4.3

Gambar 5.3 Layout Pipa Ground Reservoir Menuju Roof Tank


Dimensi Pipa Air Bersih
Penentuan dimensi pipa air bersih dihitung berdasarkan letak kamar yang paling

jauh dengan roof tank dalam satu blok pada lantai teratas. Dengan asumsi bahwa jika
kebutuhan air di kamar lantai paling atas dan terjauh dari roof tank telah dapat dipenuhi
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

79

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
dengan tekanan standar maka di setiap kamar lainnya akan terpenuhi. Berikut adalah sketsa
kamar terjauh dari roof tank yang terletak paling dekat dari ground reservoir (Gambar 5.4) :

Gambar 5.4 Sketsa Kamar Paling Jauh dari Roof Tank


Adapun sistem dari pipa distribusi air bersih untuk kamar terjauh dari roof tank
dapat dilihat pada Gambar 5.5 di bawah ini :

Gambar 5.5 Sistem Pipa Distribusi Air Bersih Kamar Paling Jauh dari Roof Tank
Berikut ini merupakan isometri untuk pipa pengaliran air bersih pada kamar yang
terjauh dari roof tank (Gambar 5.6) :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

80

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Gambar 5.6 Isometri Kamar Paling Jauh dari Roof Tank

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

81

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Selanjutnya dengan menggunakan Rumus Anak dan Istri, dapat dihitung dimensi untuk masing-masing pipa sesuai dengan Tabel 5.2 di
bawah ini :
Tabel 5.2 Perhitungan Dimensi Pipa dengan Metode Hidrolika

L (m)

V
asumsi
(m/detik)

D (m)

D (cm)

D (mm)

D di
pasaran
(inch)

D di
pasaran
(mm)

Hf (m)

0,0237
0,0188
0,0045

120
120
120

10,70
17,30
3,50

2
2
2

0,123
0,109
0,054

12,275
10,925
5,352

122,746
109,255
53,524

5,0
4,0
2,0

140
114
60

0,222
0,634
0,208

270

0,0045

120

3,20

0,054

5,352

53,524

2,0

60

0,190

10

30

0,0005

120

0,19

0,018

1,784

17,841

0,5

22

0,025

15

0,0003

120

1,26

0,013

1,262

12,616

0,5

22

0,047

b23-a23

20

0,0003

120

1,46

0,015

1,457

14,567

0,5

22

0,093

c23-d23

0,0001

120

3,00

0,009

0,862

8,618

0,5

22

0,027

a23-aa23

20

0,0003

120

1,55

0,015

1,457

14,567

0,5

22

0,098

c23-cc23
d23dd23

0,0001

120

2,90

0,009

0,862

8,618

0,5

22

0,026

0,0001

120

2,25

0,009

0,862

8,618

0,5

22

0,020

Q
Q
3
(L/menit) (m /detik)

Jalur

UAP

A-B
B-C
C-D

2438
1748
230

1420
1125
270

230

Pipa
Tegak
b23pipa
tegak
b23-c23

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

82

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Head Statis dari setiap alat plambing (tanpa H roof tank)

Selisih dari H static setiap alat plambing dengan tekanan

Hs Sink

=3m1m

= 2,0 m

standar yg dibutuhkan setiap alat plambing:

Hs Shower

=3m2m

= 1,0 m

Sink

= 2,0 m 3,0 m = -1,0 m

Hs WC

= 3 m 0,7 m = 2,3 m

Shower

= 1,0 m 3,5 m = -2,5 m

WC

= 2,3 m 7,0 m = -4,7 m

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Elevasi Roof Tank = 4,7 m

83

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB VI
PERENCANAAN SISTEM AIR BUANGAN DAN PIPA VEN
6.1

PENENTUAN DIMENSI PIPA AIR BUANGAN


Penentuan dimensi pipa pembuangan pada sistem buangan Gedung Apartemen Green

Maple Surabaya 23 lantai ini didasarkan pada metode unit beban alat plambing (UAP). Dalam
perhitungan menggunakan metode ini nantinya penentuan dimensi pipanya akan didasarkan
pada besarnya unit alat plambing di tiap alat plambing yang dibebankan pada pipa tersebut.
Untuk memudahkan perhitungan, pipa-pipa tersebut nantinya akan dibuat dalam segmensegmen atau jalur. Adapun air buangan yang dialirkan melalui pipa-pipa pembuangan ini
dibedakan menjadi dua jenis dalam penyalurannya yaitu black water dan grey water.
Pada sistem pengaliran air buangan ini, tidak digunakan sanitary tee maupun belokan
dengan sudut 90o, karena aksesoris pipa dengan sudut 90o dapat memperbesar kemungkinan
terjadinya pengendapan pada pipa. Oleh karena itu, sudut-sudut pada pipa air buangan ini
harus kurang dari 90o.
Pada gedung apartemen 23 lantai ini, direncanakan masing-masing shaft akan
digunakan untuk 2 kamar. Sehingga, pada dasarnya terdapat 3 tipe pengaliran air buangan dari
tiap-tiap alat plambing menuju shaft yaitu :
1. Shaft untuk kamar tipe 1 bedroom dengan 2 bedroom
2. Shaft untuk kamar tipe 1 bedroom dengan 1 bedroom
3. Shaft untuk kamar tipe 2 bedroom dengan 2 bedroom
Namun, penentuan diameter pipa buangan menggunakan metode unit alat plambing ini
hanya akan didasarkan pada sistem pengaliran air buangan pada tipe shaft ketiga. Hal ini
dilakukan karena beban UAP terbesar terdapat pada shaft ini, sehingga apabila ketentuan
untuk sistem ini telah terpenuhi maka sistem lain dengan beban UAP yang lebih kecil pasti
juga dapat terpenuhi. Berikut ini adalah denah pipa air buangan beserta shaft untuk kamar tipe
2 bedroom dengan kamar tipe 2 bedroom :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

84

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Keterangan :
: Pipa Black Water
: Pipa Grey Water

Gambar 6.1 Denah Pipa Buangan Grey Water dan Black Water
Adapun detail untuk tiap kamarnya dapat dilihat pada Gambar 6.2 di bawah ini :

Gambar 6.2 Detail Pipa Buangan Tiap Kamar (2 Bedroom)


Sedangkan isometri dari sistem pipa buangan tersebut dapat dilihat pada Gambar 6.3
di bawah ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

85

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Gambar 6.3 Isometri Pipa Air Buangan


Berdasarkan gambar di atas, maka selanjutnya dapat dilakukan perhitungan untuk
penentuan diameter pipa air bungan, baik grey water maupun black water. Berikut ini
merupakan Tabel 6.1 yang memuat perhitungan dimensi pipa air buangan khusus untuk grey
water :
Tabel 6.1 Penentuan Dimensi Pipa Buangan Khusus Grey Water

Lantai

Jalur

Alat
Plambing

UAP

Akumulasi
UAP

Diameter
Perangkap
Minimum
(mm)

Diameter
Pipa
Berdasarkan
UAP
Maksimum
(mm)

Ukuran
pipa
dipakai
(mm)

Ukuran
pipa
dipasaran
(inch)

Ukuran
pipa
dipasaran
(mm)

GREY WATER
Pipa Mendatar Grey Water
Lantai
22

e1-d1

Lavatory

32

32

32

32

d1-b1

Floor Drain

0,5

1,5

40

40

40

1 1/4

42

c1-b1

Floor Drain

40

32

40

1 1/4

42

b1-a1

2,5

40

40

1 1/4

42

Pipa Tegak Air Buangan


Lt. 23-22

40

40

114

Lt. 22-21

10

50

50

114

Lt. 21-20

15

50

50

114

Lt. 20-19

20

50

50

114

Lt. 19-18

25

65

65

114

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

86

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 6.1 Penentuan Dimensi Pipa Buangan Khusus Grey Water (Lanjutan)
Lt. 18-17

30

65

65

114

Lt. 17-16

35

65

65

114

Lt. 16-15

40

65

65

114

Lt. 15-14

45

65

65

114

Lt. 14-13

50

75

75

114

Lt. 13-12

55

100

100

114

Lt. 12-11

60

100

100

114

Lt. 11-10

65

100

100

114

Lt. 10-9

70

100

100

114

Lt. 9-8

75

100

100

114

Lt. 8-7

80

100

100

114

Lt. 7-6

85

100

100

114

Lt. 6-5

90

100

100

114

Lt. 5-4

95

100

100

114

Lt. 4-3

100

100

100

114

Lt. 3-2

105

100

100

114

Lt. 2-1

110

100

100

114

Sumber : Hasil perhitungan


Sedangkan penentuan dimensi pipa buangan khusus untuk black water dapat dilihat
pada Tabel 6.2 di bawah ini :
Tabel 6.2 Penentuan Dimensi Pipa Buangan Khusus Black Water

Lantai

Jalur

Alat
Plambing

UAP

Akumulasi
UAP

Diameter
Perangkap
Minimum
(mm)

Diameter
Pipa
Berdasarkan
UAP
Maksimum
(mm)

Ukuran
pipa
dipakai
(mm)

Ukuran
pipa
dipasaran
(inch)

Ukuran
pipa
dipasaran
(mm)

BLACK WATER
Lantai
22

Pipa Mendatar Black Water


c2-b2

Sink

40

40

40

1 1/4

42

b2-a2

WC

75

65

75

2 1/2

76

Pipa Tegak Air Buangan


Lt. 23-22

14

14

50

50

114

Lt. 22-21

14

28

65

65

114

Lt. 21-20

14

42

65

65

114

Lt. 20-19

14

56

100

100

114

Lt. 19-18

14

70

100

100

114

Lt. 18-17

14

84

100

100

114

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

87

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 6.2 Penentuan Dimensi Pipa Buangan Khusus Black Water (Lanjutan)
Lt. 17-16

14

98

100

100

114

Lt. 16-15

14

112

100

100

114

Lt. 15-14

14

126

100

100

114

Lt. 14-13

14

140

100

100

114

Lt. 13-12

14

154

100

100

114

Lt. 12-11

14

168

100

100

114

Lt. 11-10

14

182

100

100

114

Lt. 10-9

14

196

100

100

114

Lt. 9-8

14

210

100

100

114

Lt. 8-7

14

224

100

100

114

Lt. 7-6

14

238

100

100

114

Lt. 6-5

14

252

100

100

114

Lt. 5-4

14

266

100

100

114

Lt. 4-3

14

280

100

100

114

Lt. 3-2

14

294

100

100

114

Lt. 2-1

14

308

100

100

114

Sumber : Hasil perhitungan


Masing-masing grey water maupun black water yang telah terkumpul kemudian
dialirkan menuju IPAL dan juga tangki septik untuk selanjutnya dilakukan pengolahan lebih
lanjut. Berikut ini merupakan dimensi untuk pipa yang mengalirkan grey water menuju IPAL
dan black water menuju tangki septik :
Tabel 6.3 Dimensi Pipa yang Mengalirkan Air Buangan Menuju IPAL ataupun Tangki Septik

Jalur

UAP

UAP Akumulasi

Kemiringan Pipa

Diameter Pipa
(mm)

Diameter Pipa
di Pasaran
(mm)

200
200
250
125
200
300

216
216
267
140
216
318

200

216

Grey Water
A-B
B-C
C-D
E-F
F-D
D-IPAL

207
276
977,5
207
276
-

207
483
1460,5
207
483
1943,5

1/192
1/192
1/192
1/96
1/96
1/96
Black Water

a-b

644

644

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

1/24

88

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
b-c
c-d
e-f
f-d
d-tangki
septik

966
4186
644
966

1610
5796
644
1610

1/24
1/24
1/24
1/24

250
300
200
250

267
318
216
267

7406

1/24

300

318

Sumber : Hasil Perhitungan dan Data


Dikarenakan kedua jalur pipa untuk masing-masing pengaliran air jenis grey water dan
black water memiliki kemiringan dan panjang pipa yang berbeda, maka pada pertemuan
antara keduanya dibangun sebuah manhole untuk mempermudah pengaliran air selanjutnya
menuju IPAL dan juga tangki septik.
6.2

PENENTUAN DIMENSI PIPA VEN


Pipa vent merupakan bagian penting dari sistem pembuangan air dalam gedung.

Tujuan pemasangan pipa ven antara lain untuk menjaga sekat perangkat dari efek siphon atau
tekanan, mempertahankan stabilitas aliran sistem pengaliran, dan sirkulasi udara dalam pipa.
Serupa dengan perpipaan air buangan, terdapat tiga macam pipa vent dalam gedung
apartemen yang direncanakan ini. Pipa vent yang pertama adalah pipa horizontal yang
terdapat di dalam setiap ruang saniter yang menghubungkan beberapa alat plambing pada
ruang saniter. Pipa vent yang kedua adalah pipa vent tegak yang berfungsi untuk
menghubungkan pipa-pipa vent horizontal dari ruang-ruang saniter pada lantai 1 sampai lantai
23. Sedangkan pipa vent yang ketiga adalah pipa vent yang telah dikumpulkan pada pipa
tegak vent dialirkan pada satu pipa vent pelepas yang berada pada bagian paling atas gedung.
Besar kecilnya ukuran pipa vent selain ditentukan oleh banyaknya unit alat
plumbing, juga ditentukan oleh diameter pipa tegak air buangan yang dihubungkan. Berikut
ini adalah sistem ven untuk 2 kamar tipe 2 bedroom yang tergabung dalam 1 shaft :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

89

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Gambar 6.4 Sistem Ven untuk 2 Kamar Tipe 2 Bedroom dengan 1 Shaft
Dari gambar di atas, selanjutnya dapat ditentukan diameter pipa ven sesuai dengan
tabel di bawah ini :
Tabel 6.4 Perhitungan Dimensi Pipa Ven

Segmen

Alat
Plambing

UAP

Akumulasi
UAP

Ukuran Pipa
Pembuangan
(mm)

Ukuran
Pipa
Ven
(mm)

Ukuran
Pipa
Ven di
Pasaran
(mm)

Ukuran
Pipa
Ven di
Pasaran
(inch)

40

42

1 1/4

40

42

1 1/4

210

100

114

Panjang
Pipa Ven
Maksimum
(m)

Pipa Ven Mendatar Black Water


AB

Sink &
WC

40

Pipa Ven Mendatar Grey Water


BC

Lavatory
& Floor
Drain

2,5

40
Pipa Ven Tegak

Pipa
Tegak

19

437

100

Sumber : Hasil Perhitungan


6.3

PENENTUAN DIMENSI TANGKI SEPTIK DAN IPAL


Pada perencaan sistem air buangan, terdapat sebuah wadah untuk tempat pembuangan

akhir yang dapat menampung semua limbah yang dihasilkan dari tiap-tiap kamar dalam satu
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

90

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
gedung, baik black water maupun grey water. Dalam gedung ini, terdapat dua wadah untuk
pembungan akhir, yaitu tangki septik (buangan dari kloset dan sink) serta IPAL (buangan dari
lavatory dan floor drain). Oleh karena itu, perlu diketahui volume yang dapat ditampung oleh
tangki septik dan IPAL beserta dimensinya dengan cara sebagai berikut :
Volume Tangki Septik

Volume Lumpur (VLumpur)


VLumpur = P x N x S
Dimana :
VLumpur = Volume lumpur yang dapat ditampung (Liter)
P

= Jumlah orang yang diperkirakan menggunakan tangki septik

= Jumlah tahun jangka pengurasan lumpur (asumsi minimal 2 tahun)

= Rata-rata lumpur terkumpul (asumsi 25 Liter/orang/tahun)

VLumpur = P x N x S
= 2499 orang x 2 tahun x 25 Liter/orang/tahun
= 124950 Liter

Volume Cairan (VCairan)


VCairan = P x q x Th
Dimana :
VCairan = Volume cairan yang dapat ditampung (Liter)
P

= Jumlah orang yang diperkirakan menggunakan tangki septik

= Kuantitas air limbah (Liter/orang/hari) (asumsi minmal 35 Liter)

Th

= waktu penahanan minimum (hari)

Th = 2,5 0,3 log (P x q)


= 2,5 0,3 log (2499 orang x 35)
= 2,5 1,48
= 1,02 hari
VCairan = P x q x Th

123

= 2499 orang x 35 Liter x 1,02 hari


Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

91

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
= 88991 Liter
Jadi, volume tangki septik adalah :
Volume tangki septik = VLumpur + VCairan
= 124950 Liter + 88991 Liter
= 213941 Liter
= 213,941 m3
Volume tangki septik telah didapatkan, yaitu sebesar 213,941 m3, maka dimensi tangki septik
dapat ditentukan, yaitu :
Panjang

=9m

Lebar

=8m

Tinggi

=3m

Free board

= 0,3 m

Tinggi Total

= 3,3 m

Volume IPAL

Volume Lumpur (VLumpur)


VLumpur = P x N x S
Dimana :
VLumpur = Volume lumpur yang dapat ditampung (Liter)
P

= Jumlah orang yang diperkirakan menggunakan IPAL

= Jumlah tahun jangka pengurasan lumpur (asumsi minmal 2 tahun)

= Rata-rata lumpur terkumpul (asumsi 40 Liter/orang/tahun)

VLumpur = P x N x S
= 2944 orang x 2 tahun x 40 Liter/orang/tahun
= 235520 Liter

Volume Cairan (VCairan)


VCairan = P x q x Th
Dimana :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

92

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
VCairan = Volume cairan yang dapat ditampung (Liter)
P

= Jumlah orang yang diperkirakan menggunakan IPAL

= Kuantitas air limbah (Liter/orang.hari) (asumsi minimal 25 Liter/orang.hari)

Th

= waktu penahanan minimum (hari)

Adapun waktu penahan minimum (Th) dapat ditentukan melalui perhitungan di bawah
ini :
Th = 1,5 0,3 log (P x q)
= 1,5 0,3 log (2944 orang x 25)
= 1,5 1,46
= 0,0399 hari

VCairan = P x q x Th
= 2499 orang x 25 Liter/orang.hari x 0,0399 hari
= 2495 Liter
Jadi, volume IPAL adalah :
Volume IPAL = VLumpur + VCairan
= 235520 Liter + 2495 Liter
= 238015 Liter
= 238,015 m3
Volume IPAL telah didapatkan, yaitu sebesar 238,015 m3, maka dimensi IPAL dapat
ditentukan, yaitu :
Panjang

= 9,5 m

Lebar

= 8,0 m

Tinggi efektif

= 3,2 m

Free board

= 0,3 m

Tinggi Total

= 3,5 m

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

93

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB VII
PERENCANAAN SISTEM PEMADAM KEBAKARAN
7.1

PENENTUAN SISTEM FIRE HYDRANT


Pada perencanaan fire hydrant gedung Apartemen Green Maple Surabaya berlantai 23

ini akan menggunakan dua model sistem pengendalian ketika terjadi kebakaran, yaitu sistem
di luar gedung dengan pemasangan pillar hydrant serta sistem di dalam gedung dengan
memasang fire hose reel di setiap lantai dan sprinkler di tiap kamar.
Berikut ini penjelasan lebih terperinci untuk ketiganya :
a. Pillar Hydrant
-

Jumlah pillar hydrant untuk area seluas 5000 m2 sesuai dengan Tabel
3.5 adalah sebanyak 6 pillar hydrant.

Waktu pengaliran minimal untuk pillar hydrant yang aktif yaitu selama
45 menit

Sesuai Tabel 3.5 dapat diketahui bahwa untuk area kurang dari 1000
m2 pasokan air untuk hydrant pertama adalah 38 /detik dan 19 /detik
untuk hydrant selanjutnya. Sedangkan untuk tiap penambahan luas
sebesar 1000 m2 terdapat penambahan 1 hydrant dengan pasokan air
tiap-tiap penambahan hydrant sebesar 20 /detik.

b. Sprinkler
-

Untuk bahaya kebakaran ringan, kapasitas pengalirannya harus sebesar


2,25 /menit, dengan tekanan minimal sebesar 2,2 kg/cm2. Adapun
luas lingkup maksimal untuk tiap-tiap kepala yaitu sebesar 20 m2.

Jarak antar kepala sprinkler yaitu miniaml 2 m dan jarak dinding


dengan kepala sprinkler maksimal 2,3 m

Untuk waktu pengaliran diasumsikan selama 30 menit.

c. Fire Hose Reel


-

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

94

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
7.2

PERKIRAAN KEBUTUHAN AIR FIRE HYDRANT


Berikut ini merupakan langkah-langkah penentuan kebutuhan air untuk fire hydrant

tipe pillar hydrant :


1. Dihitung jumlah pillar hydrant
Penentuan jumlah pillar hydrant dapat dilakukan melalui Tabel 3.5 pada bab
sebelumnya. Pada tabel tersebut dapat diketahui bahwa untuk bangunan bukan perumahan
dengan luas kurang dari 1000 m2, dibutuhkan setidaknya 2 pillar hydrant. Sedangkan untuk
bangunan bukan perumahan dengan luas lebih dari 1000 m2, setiap penambahan 1000 m2
dibutuhkan penambahan masing-masing 1 pillar hydrant.
Sehingga untuk bangunan apartemen seluas 5000 m2 ini setidaknya dibutuhkan
6 pillar hydrant. Denah penempatan pillar hydrant ini dapat dilihat pada Gambar di bawah ini
:
2. Ditentukan kebutuhan air (Qpillar hydrant) untuk seluruh alat (/detik)
Jumlah pillar hydrant yang dibutuhkan untuk gedung apartemen 23 lantai
tersebut adalah sebesar 6 buah. Sehingga besarnya kebutuhan air untuk masing-masing alat
dapat ditentukan melalui Tabel 3.5. Pada tabel tersebut disebutkan bahwa untuk bangunan
bukan perumahan dengan luas kurang dari 1000 m2 dibutuhkan 2 pillar hydrant dengan
pasokan air sebesar 38 /detik untuk hydrant pertama dan 19 /detik untuk hydrant kedua.
Sedangkan tiap penambahan luas sebesar 1000 m2 diikuti dengan penambahan pillar hydrant
sebanyak 1 buah dengan pasokan air masng-masing sebesar 20 /detik.
Namun, dalam sistem pemadam kebakaran di dalam gedung apartemen ini,
direncanakan pada saat terjadi kebakaran hanya terdapat maksimal 3 pillar hydrant yang aktif.
Hal ini dikarenakan terbatasnya jangkauan selang pillar hydrant sehingga tidak
memungkinkan seluruh alat untuk membantu memadamkan api di suatu titik.
Oleh karena itu, pasokan air sesungguhnya untuk pillar hydrant pada saat
terjadi kebakaran adalah sebagai berikut :
Sehingga, total kebutuhan air untuk keenam pillar hydrant dapat ditentukan
melalui perhitungan di bawah ini :
-

Pillar Hyrdant I

= 38 /detik

Pillar Hydrant II

= 19 /detik

Pillar Hydrant III

= 20 /detik

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

95

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
77 /detik
Jadi, kebutuhan air untuk pillar hydrant pada apartemen ini adalah sebesar 77 /detik.
3. Dihitung volume air (Vpillar hydrant) yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan
seluruh pillar hydrant yang aktif (m3/menit)
Sesuai dengan Tabel 3.5 dapat diketahui bahwa waktu pasokan air untuk pillar
hydrant distandarkan selama 45 menit. Sehingga, sesuai dengan Rumus (3.24) dapat dihitung
volume air yang dibutuhkan untuk pillar hydrant apabila rata-rata waktu pemadaman untuk
kebakaran ringan selama 45 menit yaitu sebesar :

= 77 /detik x

x 45 menit

= 207,9 m3
Selanjutnya, penentuan kebutuhan air untuk alat fire hose reel dapat dilakukan sesuai
prosedur di bawah ini :
1. Ditentukan jumlah fire hose reel dalam gedung
Diasumsikan ketika kebakaran berlangsung, fire hose reel yang aktif sekiranya
cukup untuk 2 lantai saja dengan jumlah untuk masing-masing lantai sebanyak 2 fire hose
reel. Adapun penempatan untuk tiap-tiap fire hose reel dalam satu lantai dapat dilihat pada
Gambar di bawah ini:
Sehingga, selanjutnya dapat ditentukan jumlah fire hose reel yang dibutuhkan
ketika kebakaran berlangsung adalah sebagai berikut :
Jumlah fire hose reel = 2 buah/lantai x 2 lantai
= 4 fire hose reel

2. Dihitung debit yang dibutuhkan untuk seluruh fire hose reel (Qfire hose reel)
Pada umumnya, debit pengaliran untuk tiap-tiap fire hose reel yaitu sebesar 0,4
/detik untuk bahaya kebakaran ringan. Sehingga, total debit pengaliran untuk seluruh alat
ketika terjadi kebakaran adalah sebagai berikut :
= 4 0,4 /detik
= 1,6 /detik
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

96

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
3. Dihitung volume air yang dibutuhkan untuk seluruh alat (Vfire hose reel)
Apabila rata-rata waktu penggunaan alat untuk pemadaman kebakaran ringan
diasumsikan sebesar 45 menit maka :

= 1,6x10-3 m3/detik x

x 45 menit

= 4,32 m3
Sedangkan langkah-langkah perhitungan kebutuhan air untuk sprinkler adalah sebagai
berikut :
1. Dihitung jumlah sprinkler sesuai dengan luasan ruangan serta jangkauan kerja
maksimum sprinkler
Sedangkan pada apartemen ini terdapat dua tipe kamar yaitu kamar tipe 1
bedroom dan kamar tipe 2 bedroom dengan luas masing-masing sebesar 21 m2 dan 35,4 m2.
Dengan luas lingkup maksimum tiap-tiap kepala sprinkler adalah sebesar 20 m2, maka untuk
menjangkau seluruh area pada kedua tipe kama tersebut masing-masing dibutuhkan 2
sprinkler untuk kamar tipe 1 bedroom dan 4 sprinkler untuk kamar 2 bedroom. Denah
penempatan sprinkler beserta jangkauan untuk masing-masing kepala dapat di lihat pada
gambar di bawah ini :

Gambar 7.1 Penempatan Kepala Sprinkler Beserta Jangkauan Masing-Masing Kepala


Sehingga, dengan penempatan seperti gambar di atas dapat ditentukan sistem
perpipaannya sebagai berikut ini :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

97

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Gambar 7.2 Sistem Perpipaan Sprinkler


2. Dihitung total sprinkler dalam satu gedung sesuai Rumus (3.28)
Ketika kebakaran ringan berlangsung, diasumsikan sprinkler yang aktif
memadamkan api cukup pada 3 kamar saja. Untuk memastikan bahwa pasokan air selalu
cukup untuk memadamkan kebakaran di kamar manapun, maka dalam perhitungan ini jumlah
sprinkler yang aktif didasarkan pada kamar tipe 2 bedroom. Sesuai dengan denah pada
gambar di atas maka jumlah sprinkler yang aktif pada saat kebakaran berlangsung adalah
sebagai berikut :

= 4 sprinkler/kamar x 3 kamar
= 12 sprinkler dalam satu gedung

3. Dihitung debit total seluruh sprinkler dalam gedung


Apabila kapasitas pengaliran untuk masing-masing sprinkler berdasarkan SNI
03-3989-2000 ditetapkan sebesar 2,25 /menit, maka debit total seluruh sprinkler yang aktif
ketika terjadi kebakaran adalah sebesar :
= 225x10-3 m3/menit x 12
= 2,7 m3/menit
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

98

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
4. Dihitung volume air yang dibutuhkan untuk kebutuhan sprinkler (Vsprinkler)
Apabila waktu pengaliran air untuk kebutuhan pemadaman pada saat
kebakaran terjadi diasumsikan selama 45 menit, maka volume air total untuk sprinkler adalah
sebesar :
= 2,7 m3/menit x 45 menit
= 121,5 m3
Setelah volume yang dibutuhkan oleh seluruh alat pada sistem fire hydrant diketahui,
selanjutnya dapat dihitung volume total yang akan digunakan untuk menentukan dimensi
ground reservoir sistem fire hydrant. Volume total tersebut dapat dihitung dengan rumus di
bawah ini :
+
= 207,9 m3+ 4,32 m3 + 121,5 m3
= 333,72 m3 334 m3
Setelah volume total diketahui, dimensi ground reservoir sistem fire hydrant dapat
ditentukan, yaitu :
Volume total = 334 m3
Volume tersebut akan ditampung dalam sebuah ground reservoir dengan dimensi
sebagai berikut :

7.3

Panjang

= 12 m

Lebar

= 9,3

Tinggi total :

Tinggi efektif

=3

Tinggi free board

= 0,5 m

PERHITUNGAN DIMENSI PIPA FIRE HYDRANT


Pada gedung apartemen bertingkat 23 ini digunakan tiga jenis alat fire hydrant yaitu

pillar hydrant, fire hose reel dan sprinkler. Ketiganya terbagi dalam dua sistem dengan

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

99

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
masing-masing satu unit pompa untuk setiap sistem. Sistem pertama, yaitu sistem fire hydrant
dalam gedung, terdiri dari fire hose reel dan sprinkler. Sedangkan sistem kedua, yaitu sistem
fire hydrant luar gedung, terdiri dari pillar hydrant. Dalam perhitungannya, dimensi pipa fire
hydrant dihitung dengan menggunakan rumus turunan dari Hazen William. Untuk
memperoleh dimensi pipa yang digunakan, pertama harus dihitung terlebih dahulu nilai Hf
ketika kebakaran diasumsikan terjadi di sudut bangunan pada lantai tertinggi yang letaknya
paling jauh dari ground reservoir fire hydrant. Dengan menghitung Hf pada titik kebakaran
terjauh ini, maka didapatkan dimensi pipa untuk menampung beban yang paling besar,
sehingga dipastikan dapat menampung beban air ketika kebakaran terjadi di sudut bangunan
yang lebih dekat dari ground reservoir fire hydrant. Adapun denah dari keseluruhan sistem
dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

: Pillar Hydrant
: Fire Hose Reel
: Sprinkler

: Pipa fire hydrant


luar gedung
: Pipa fire hydrant
dalam gedung

Gambar 7.3 Denah Sistem Fire Hydrant


Dari gambar denah di atas dapat dilihat bahwa kamar nomor 2301 dapat dianggap
untuk mewakili kamar yang terjauh dari ground reservoir fire hydrant. Dengan demikian,
apabila terjadi kebakaran fire hydrant yang aktif dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 7.1 Jenis dan Jumlah Fire Hydrant yang Aktif Saat Terjadi Kebakaran di Kamar 2301
Jenis

Jumlah

Pillar Hydrant

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Unit
P1

Head (m)
35

100

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
P2
P6
FA-23
Fire Hose Reel

FB-23

22

FA-22
FB-22

Sprinkler

12

22

Sumber : Hasil Perhitungan


Selanjutnya dengan bantuan gambar denah di atas dapat ditentukan dimensi pipa untuk
masing-masing segmen atau jalur, yaitu sebagai berikut :
Tabel 7.2 Tabel Perhitungan Dimensi Pipa Sistem Fire Hydrant
Q
(L/s)

Segmen

Q
(m3/s)

V as
(m/s)

D (m)

D (mm)

D di
pasaran
(mm)

D (cm)

D di
pasaran
(inch)

L (m)

Hf
baru
(m)

Vcek

Sistem Luar Gedung


P6 - P1

25,67

0,02567

0,1278

127,8360

216

21,6000

56,3625

120

0,1648

0,700888

P1 - P2

51,34

0,05134

0,1808

180,7874

267

26,7000

10

41,5000

120

0,1560

0,91741

P2 - P3

77,01

0,07701

0,2214

221,4185

267

26,7000

10

46,5500

120

0,3705

1,376116

P3 - GR

77,01

0,07701

0,2214

221,4185

267

26,7000

10

115,0618

120

0,9157

1,376116

Sistem Dalam Gedung


Fa-23 - SA

46,6

0,0466

0,1722

172,2397

216

21,6000

95,5841

120

0,8424

1,272356

SA - SB

46,6

0,0466

0,1722

172,2397

216

21,6000

47,3000

120

0,4169

1,272356

SB - GR

46,6

0,0466

0,1722

172,2397

216

21,6000

2,5000

120

0,0220

1,272356

Sumber : Hasil Perhitungan

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Keterangan : P

: Pillar Hydrant

: Fire Hose Reel

: Sprinkler

101

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
7.4

PENENTUAN POMPA FIRE HYDRANT


Pompa pada sistem pemadaman kebakaran gedung apartemen ini digunakan untuk

mensuplai air dari ground reservoir menuju sistem pemadam kebakaran, yaitu pillar hydrant,
fire hose reel dan sprinkler. Diasumsikan alat-alat yang bekerja secara bersamaan adalah 3
pillar hydrant, 2 fire hose reel untuk 2 lantai dan 4 sprinkler untuk 3 kamar dengan jangka
waktu pemakaian selama 45 menit. Dikarenakan terdapat 2 sistem berbeda di dalam sistem
fire hydrant gedung apartemen ini, yaitu sistem fire hydrant dalam gedung dan luar gedung,
maka dalam sistem ini nantinya akan digunakan 2 pompa berbeda untuk tiap-tiap sistem.
Adapun sistem pengaliran air dari ground reservoir fire hydrant menuju sistem fire
hydrant (fire hose reel dan sprinkler) pada lantai teratas (lantai 23) adalah sebagai berikut :

Gambar 7.4 Sistem Pemompaan Fire Hydrant dari Ground Reservoir Hydrant
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

102

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Dalam menentukan pompa yang sesuai untuk memompakan air dari ground
reservoir ke sistem fire hydrant diperlukan data-data sebagai berikut :
Tabel 7.3 Karakteristik Tiap Sistem Fire Hydrant
Sistem Luar Gedung

Sistem Dalam Gedung

77 /detik

2,05 /detik

2 m/detik

2 m/detik

Sistem Luar Gedung

Sistem Dalam Gedung

70 m

70 m

Debit pengaliran (Q)


Kecepatan asumsi (Vas)

Head statis

Head sisa tekan

Pillar hydrant : 35 m

Fire Hose Reel : 22 m

Sprinkler : 22 m

Dari sistem yang ada, tentunya terdapat headloss yang terjadi selama pengaliran yaitu
antara lain :
o Mayor losses, yaitu head akibat gesekan dengan dinding pipa
Dari Tabel 7.3 dapat dihitung headloss atau mayor losses total yang terjadi dalam
sistem yaitu sebagai berikut :
Sistem Luar Gedung
Hf mayor = ( 0,1648 + 0,1560 + 0,3705 + 0,9157 ) m = 1,6070 m

Sistem Dalam Gedung


Hf mayor = ( 0,8424 + 0,4169 + 0,0220 ) m = 1,2813 m
o Minor losses yang terjadi, meliputi:
Sistem Luar Gedung
Akibat valve sebanyak 2 buah (K = 2)

K v2
2 22
H f n
2
= 0,815 m
2g
2 9,81
Belokan 90o sebanyak 3 buah (K = 0,3)

K v 2 0,3 2 2
H f n
3
= 0,183 m
2
g

2 9,81
Jadi, total minor losses = 0,815 m + 0,183 m
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

103

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
= 0,998 m
Sistem Dalam Gedung
Akibat valve sebanyak 2 buah (K = 2)

K v2
2 22
H f n

= 0,815 m
2g
2 9,81
Belokan 90o sebanyak 7 buah (K = 0,3)

K v2
0,3 2 2
H f n

= 0,183 m
2g
2 9,81
Jadi, total minor losses = 0,815 m + 0,183 m
= 0,998 m
o Headloss akibat kecepatan
Sistem Luar Gedung

v 2 22
Headloss =
= 0,204 m
2 g 2 9,81
Sistem Dalam Gedung

v 2 22
Headloss =
= 0,204 m
2 g 2 9,81
o Head total pompa
Sistem Luar Gedung
Head pompa = Hstatis+Hf mayor losses+Hf minor losses+

v2
+Hsisa tekan
2g

= (70 + 1,6070 + 0,998 + 0,204 + 35) m


= 107,809 m
Sistem Dalam Gedung
Head pompa = Hstatis+Hf mayor losses+Hf minor losses+

v2
+Hsisa tekan
2g

= (70 + 1,2813 + 0,998 + 0,204 + 22) m


= 94,480 m
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

104

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Head pompa untuk sistem fire hydrant gedung apartemen bertingkat dua puluh tiga ini
adalah masing-masing sebesar 107,809 m untuk sistem luar gedung dan 94,48 m untuk sistem
dalam gedung. Adapun debit air yang harus dialirkan untuk masing-masing sistem yaitu
masing-masing sebesar 77 /detik dan 46,6 /detik. Sehingga dengan kriteria sistem seperti di
atas, selanjutnya dapat ditentukan tipe pompa yang sesuai untuk kedua sistem dalam gedung
apartemen ini. Penentuan jenis pompa yang sesuai dapat dilakukan dengan memplotkan head
pompa dan debit air yang harus dialirkan dalam sistem tersebut ke dalam grafik dari pompa
jenis GRUNDFOS Tipe NK di bawah ini :
Grafik 7.1 Grafik Pompa Sistem Luar Gedung

Sumber : Brosur Pompa GRUNDFOS


Grafik di atas merupakan grafik dari sistem pemompaan untuk fire hydrant luar
gedung. Adapun grafik sistem pemompaan untuk fire hydrant dalam gedung dapat dilihat
pada grafik di bawah ini :
Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

105

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Grafik 7.2 Grafik Pompa Sistem Dalam Gedung

Sumber : Brosur Pompa GRUNDFOS


Dari grafik yang ada, maka dapat ditentukan bahwa pompa yang sesuai untuk masingmasing sistem adalah pompa GRUNDFOS Tipe NK 80-250 untuk sistem luar gedung dan
pompa GRUNDFOS Tipe NK 50-250 untuk sistem dalam gedung dengan karakteristik
sebagai berikut :
Sistem Luar Gedung
-

Diameter suction

: 100 mm

Diameter discharge

: 80 mm

Panjang pompa

: 595 mm

Lebar pompa

: 400 mm

Tinggi pompa

: 480 mm

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

106

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
-

Berat pompa

: 93 kg

Rate per minute

: 2900 RPM

Sistem Luar Gedung


-

Diameter suction

: 65 mm

Diameter discharge

: 50 mm

Panjang pompa

: 460 mm

Lebar pompa

: 320 mm

Tinggi pompa

: 405 mm

Berat pompa

: 67 kg

Rate per minute

: 2900 RPM

Dengan informasi di atas, maka dapat ditentukan ukuran untuk rumah pompa bagi
sistem fire hydrant yaitu sebagai berikut :
-

Panjang

:3m

Lebar

:3m

Tinggi

:3m

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

107

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
BAB VIII
BILL OF QUANTITY DAN RANCANGAN ANGGARAN
BIAYA
8.1

BILL OF QUANTITY (BOQ)


Tahap akhir dari suatu perencanaan sistem plambing adalah bill of quantity (BOQ)

yang diikuti oleh penyusunan rencana anggaran biaya (RAB). BOQ meliputi perhitungan atas
kuantitas atau jumlah total dari masing-masing bahan yang digunakan dalam perencanaan
tersebut. Dengan demikian, perencanaan sistem plambing pada gedung apartemen berlantai
23 ini tidak hanya merencanakan sistem plambing saja, namun juga merencanakan kuatitas
kebutuhan bahan-bahan baik berupa perpipaan, alat-alat saniter, serta pembangunan bak
penampung air. Perhitungan jenis dan jumlah material tersebut didasarkan pada perencanaan
yang telah dilakukan sebelumnya. Adapun perhitungannya meliputi, antara lain, BOQ dan
RAB Alat Plambing dan Saniter, BOQ dan RAB Sistem Air Bersih, BOQ dan RAB Sistem
Air Buangan, BOQ dan RAB Sistem Vent, BOQ dan RAB Reservoir. BOQ dan RAB ini
dibuat dengan tujuan untuk mengetahui jumlah, peralatan yang dibutuhkan dalam
perencanaan sistem plambing gedung ini, serta besarnya kebutuhan biaya yang diperlukan
dalam implementasi perencanaan ini nantinya.
8.1.1

Perhitungan BOQ Alat Plambing

Dalam gedung apartemen Green Maple Surabaya ini, terdapat 2 tipe kamar, yaitu
kamar tipe 1 bedroom dan 2 bedroom yang keduanya memiliki ruang saniter dengan jumlah
ataupun jenis alat plambing yang berbeda. Berikut ini merupakan jumlah dan jenis alat
plambing untuk masing-masing tipe kamar :
Tabel 8.1 Jumlah dan Jenis Alat Plambing Masing-Masing Alat Plambing
Alat Plambing

Jumlah di Masing-Masing Kamar


Tipe 1 Bedroom

Tipe 2 Bedroom

Water Closet

Lavatory + Faucet

Shower

Sink + Faucet

Floor Drain

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

108

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data
Sedangkan total alat plambing yang dibutuhkan untuk satu gedung dapat dilihat pada
tabel di bawah ini :
Tabel 8.2 Total Kebutuhan Alat Plambing Satu Gedung Apartemen
Jumlah per kamar

Jumlah Dalam Satu Gedung

Alat Plambing
Tipe 1 bedroom

Tipe 2 bedroom

Tipe 1 Bedroom

Tipe 2 Bedroom

230

828

Shower

230

828

Lavatory + faucet

828

Sink + faucet

828

828

Floor drain

1656

1656

Water Closet (WC)

Sumber : Hasil Perhitungan dan Data


Selain alat plambing di atas, umumnya terdapat beberapa accessories yang digunakan
untuk menunjang kenyamanan pengguna gedung apartemen. Accessories yang digunakan
dalam gedung Apartemen Green Maple Surabaya ini dapat dilihat pada Tabel 8.3 di bawah
ini:
Tabel 8.3 Jenis dan Jumlah Accessories yang Digunakan Dalam Gedung
Jumlah per kamar

Jumlah Dalam Satu Gedung

Accessories
Tipe 1 bedroom

Tipe 2 bedroom

Tipe 1 Bedroom

Tipe 2 Bedroom

Toilet Roll Holder

230

828

Towel Ring

230

828

Soap Dish

230

828

Bathroom Self

828

Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

109

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
8.1.2

Perhitungan BOQ Reservoir dan Roof Tank

Ground Reservoir untuk Air Bersih


Dari hasil perhitungan penentuan ground reservoir air bersih yang direncanakan,

didapatkan dimensi sebagai berikut:


Volume Ground Reservoir

= 212 m3

Panjang

=9m

Lebar

=8m

Tinggi efektif

= 3,0 m

Tinggi free board

= 0,5 m

Tinggi total

= 3,5 m

Ground reservoir untuk air bersih ini direncanakan menggunakan beton dengan tebal 25 cm.
Volume Galian
V

=pxlxt
= 9 x 8 x 3,5
= 252 m3

Volume beton yang dibutuhkan


= (2 (9 x 8 x 0,25) + 2 (9 x 3,5 x 0,25) + 2 (8 x 3,5 x 0,25)) m3
= (36 + 15,75 + 14) m3
= 65,75 m3 66 m3
Tanah yang harus digali
= Vgalian + Vbeton
= (252 + 66) m3
= 318 m3
Jadi, tanah yang harus digali untuk pembuatan ground reservoir air bersih ini adalah
sebesar 318 m3 dan beton yang dibutuhkan untuk pembuatan ground reservoir ini adalah 66
m3. Perbandingan bahan campuran beton adalah pasir : semen : kerikil = 1 : 3 : 5. Sehingga,
banyaknya bahan yang dibutuhkan untuk pembuatan ground reservoir untuk air bersih ini
adalah :
=

x 66 = 7,33 m3

- Bahan semen =

x 66 = 22,00 m3

- Bahan pasir

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

110

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
- Bahan kerikil =

x 66 = 36,67 m3

Ground Reservoir untuk Fire Hydrant


Dari hasil perhitungan dimensi ground reservoir fire hydrant

yang telah

direncanakan, diperoleh dimensi sebagai berikut:


Volume Ground Reservoir

= 214 m3

Panjang

= 12 m

Lebar

= 6,0 m

Tinggi efektif

= 3,0 m

Tinggi free board

= 0,5 m

Tinggi total

= 3,5 m

Ground reservoir fire hydrant ini direncanakan menggunakan beton dengan tebal 25 cm.
Volume Galian
V

=pxlxt
= (12 x 6 x 3,5) m3
= 252 m3

Volume beton yang dibutuhkan


= 2 (12 x 6 x 0,25) + 2 (12 x 3,5 x 0,25) + 2 (6 x 3,5 x 0,25)
= 36 + 21 + 10,5
= 67,5 m3 68 m3
Tanah yang harus digali
= (252 + 68) m3
= 320 m3
Jadi tanah yang harus digali untuk pembuatan ground reservoir hydrant ini adalah 252
m3 dan beton yang dibutuhkan untuk pembuatan ground reservoir hydrant ini adalah 68 m3.
Perbandingan bahan campuran beton adalah pasir : semen : kerikil = 1 : 3 : 5. Banyaknya
bahan yang dibutuhkan untuk pembuatan ground reservoir, yaitu :
-

Bahan pasir

= x 68 = 7,56 m3

Bahan semen

= x 68 = 22,67 m3

Bahan kerikil

= x 68 = 37,78 m3

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

111

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Roof Tank untuk Air Bersih


Dari hasil perhitungan penentuan Roof Tank untuk air bersih yang direncanakan,

didapatkan dimensi sebagai berikut:


Volume Roof Tank

= 55,590 m3

Volume satu Roof Tank

= 27,795 m3 28 m3

Panjang

=4

Lebar

=3

Tinggi efektif

= 2,4 m

Tinggi free board

= 0,3 m

Tinggi total

= 2,7 m

Roof Tank ini direncanakan menggunakan beton dengan tebal 25 cm.


Volume beton yang dibutuhkan
= 2 (4 x 3 x 0,25) + 2 (4 x 2,7 x 0,25) + 2 (3 x 2,7 x 0,25)
= 6 + 5,4 + 4,05
= 15,45 m3
Jadi, beton yang dibutuhkan untuk pembuatan roof tank ini adalah 15,45 m3.
Perbandingan bahan campuran beton adalah pasir : semen : kerikil = 1 : 3 : 5. Banyaknya
bahan yang dibutuhkan untuk pembuatan ground reservoar, yaitu :
- Bahan pasir

= x 15,45 = 1,717 m3

- Bahan semen = x 15,45 = 5,150 m3


- Bahan kerikil = x 15,45 = 8,583 m3
8.1.3

Perhitungan BOQ Sistem Perpipaan Air Bersih


Pipa Air Bersih

Untuk sistem perpipaan air bersih pada gedung apartemen ini, pipa yang digunakan
adalah pipa PVC. Pipa PVC dipilih karena pipa ini lebih mudah dalam perawatannya
dibandingkan dengan pipa jenis lain. Selain itu, pipa PVC lebih tahan lama sehingga baik
digunakan untuk air bersih. Selain itu, ukuran-ukuran pipa yang dibutuhkan pada perencanaan
ini juga tersedia di pasaran. Jumlah pipa beserta ukurannya dapat di lihat pada tabel di bawah
ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

112

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.4 Jumlah Kebutuhan Pipa Air Bersih
Jenis
Pipa

Jumlah
Pipa Per
Lantai

Pipa 23
Lantai
(m)

22

PVC

46

1058

60

PVC

114

PVC

140

pipa tegak

Jalur Pipa

Diameter
Pipa
(mm)

pipa
mendatar
pipa
mendatar
pipa
mendatar
pipa
mendatar

Panjang
Pipa Per
Lantai
(m)

Panjang
Pipa 23
Lantai

Jumlah
Pipa Satuan
(4m/satuan)

580,06

13341,38

3336

3,50

80,50

21

17,30

397,90

100

PVC

10,70

246,10

73

60

PVC

46

1058

3,20

73,60

19

GR-RT

216

PVC

93,7

24

RT-RT

318

PVC

76,9
20
Sumber : Hasil Perhitungan

Pada perencanaan sistem plambing air bersih gedung ini digunakan beberapa
aksesoris yang dapat dilihat pada Tabel 8.5 berikut :
Tabel 8.5 Kebutuhan Aksesoris Pipa Air Bersih

Jenis Aksesoris

Elbow

Tee

Jenis
Pipa

PVC

Diameter
Pipa (mm)

Jumlah
Tiap
Saniter
(buah)

Jumlah
per
lantai
(buah)

Jumlah
(buah)

22

322

7406

60

92

2118

216

22 x 22

46

1058

114 x 114

Gambar

PVC

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

113

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA

Reducer/Increaser

140 x 140

60 x 114

96

1536

114 x 140

22

128

2944

60

46

1058

216

318

PVC

Valve Socket

PVC

Sumber : Hasil Perhitungan

Pompa Air Bersih

Dua buah pompa GRUNDFOS tipe NK 50-250 2900 RPM.

8.1.4

Perhitungan BOQ Sistem Perpipaan Air Buangan dan Ven

Pipa Air Buangan dan Ven

Untuk sistem perpipaan air buangan pada gedung apartemen ini, pipa yang digunakan
adalah pipa PVC. Satuan yang digunakan adalah per batang, dimana panjang 1 batang sama
dengan 4 m. Perhitungannya dapat dilihat pada tabel 8.6 di bawah ini :
Tabel 8.6 Kebutuhan Pipa Air Buangan dan Pipa Ven

Jalur Pipa

Pipa

Diameter
Pipa
(mm)

32

Jumlah
Jenis
Pipa Per
Pipa
Lantai

PVC

Pipa 23
Lantai (m)

Sistem Air Buangan


46
1058

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Panjang
Pipa
Per
Lantai
(m)
580,06

Panjang
Pipa 23
Lantai

13341,38

Jumlah
Pipa Satuan
(4m/satuan)

3336
114

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Mendatar
Pipa Tegak
Pipa
Mendatar
Pipa Tegak

42
76
114

PVC
PVC
PVC

184
4232
46
1058
92
2024
Sistem Ven

42

PVC

46

1058

114

PVC

23

529

736,00
69,00
276,00

16928,00
1587,00
6072,00

4232
397
1518

138

3174

794

69
1587
397
Sumber : Hasil Perhitungan

Pada perencanaan sistem plambing air buangan gedung ini digunakan beberapa
aksesoris yang dapat dilihat pada tabel 8.7 berikut ini :
Tabel 8.7 Kebutuhan Aksesoris Pipa Air Buangan dan Pipa Ven

Jenis Aksesoris

Jenis Pipa

Elbow

PVC

Tee

PVC

Reducer/Increaser

PVC

Y Branch

PVC

8.1.5

Diameter
Pipa (inchi)
2
3
4
2x2
3x2
3x2
4x3
2x2

Jumlah
Jumlah per
Tiap
Jumlah
lantai
Saniter
(buah)
(buah)
(buah)
22
1056
16896
38
1824
29184
11
528
8448
3
48
768
5
3
3
144
2304
2
96
1536
6
96
1536
Sumber : Hasil Perhitungan

Perhitungan BOQ Sistem Pemadam Kebakaran

Pipa Sistem Fire Hydrant

Untuk sistem perpipaan fire hydrant pada gedung apartemen ini, pipa yang digunakan
adalah pipa galvanis dan satuan yang digunakan adalah per batang, dimana panjang 1 batang
sama dengan 4 m. Perhitungannya dapat dilihat pada tabel 8.8 di bawah ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

115

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.8 Kebutuhan Pipa Fire Hydrant

Diameter Pipa
(mm)

Material

Panjang Pipa
Per Satuan (m)

216
267

Galvanis

4
4

Panjang Pipa
dalam Satu
Sistem (m)

Jumlah Pipa yang


Digunakan

201,747
51
203,112
51
Sumber : Hasil Perhitungan

Pompa Sistem Pemadam Kebakaran

Dua buah pompa GRUNDFOS, yaitu pompa GRUNDFOS Tipe NK 50-250 dan
pompa GRUNDFOS Tipe NK 80-250

Perlengkapan Pemadam Kebakaran

Dalam gedung ini menggunakan dua jenis fire hydrant, yaitu post hydrant,
fire hose reel dan sprinkler dimana jumlah alat yang dibutuhkan dapat dilihat pada
tabel 8.9 di bawah ini :
Tabel 8.9 Kebutuhan Alat Fire Hydrant
Nama Alat

Jumlah Alat per Lantai

Post Hydrant
Fire Hose Reel
Sprinkler

8.2

4
164

Jumlah dalam Satu Gedung


4
92
3772
Sumber : Hasil Perhitungan

RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)


Dalam menentukan besarnya biaya yang digunakan pada setiap kegiatan, baik itu

pengadaan barang ataupun pelaksanaan suatu pekerjaan tentunya membutuhkan rincianrincian secara pasti, sehingga apabila terdapat suatu koreksi terhadap banyaknya bahan atau
pekerjaan (kuantitas) secara mudah koreksi biaya dapat dilakukan.
Untuk itu, besarnya biaya pengadaan alat-alat plambing, pipa dan kelengkapannya
bersumber pada brosur penjualan alat-alat tersebut.

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

116

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
8.2.1

Perhitungan RAB Alat Plambing

Pada tabel 8.10 di bawah ini akan dijelaskan mengenai perhitungan RAB alat-alat
plambing yang dibutuhkan serta merek dari setiap alat-alat plambing tersebut.

Tabel 8.10 Anggaran Biaya Alat-alat Plambing


Alat
Plambing

Water
Closet
(WC)

Material

Kloset
Duduk

Jumlah
Alat
Plambing

1058

Harga Satuan

Total Biaya

Merk
TOTO
C150E/S151
Warna
Harvest
Green

Rp 585.000,00

Rp 618.930.000,00

TOTO
TX401
Rp 417.910.000,00
SAV4GC
Warna
Chrome/Gold

Shower

Pancuran
Mandi

1058

Rp 395.000,00

Lavatory
+ faucet

Wastafel
tipe
wallhung

828

Rp 80.000,00

Sink +
faucet

Bak cuci
dapur

1656

Floor
drain

Floor
drain

3312

Rp 66.240.000,00

TOTO L38
V1 Warna
Green

Rp 122.000,00

Rp 202.032.000,00

TML 42/18
SBSD Sink
Stainless
Steel

Rp 25.000,00

Rp 82.800.000,00

TOTO F 128

Total Biaya

Gambar

Rp 1.387.912.000,00
Sumber : Hasil Perhitungan

Sedangkan RAB untuk seluruh accessories yang digunakan dalam gedung, terutama
yang digunakan dalam ruang saniter adalah sebagai berikut :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

117

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.11 Anggaran Biaya Accessories Ruang Saniter
Accessories

Jumlah

Toilet Roll
Holder

1058

Towel Ring

1058

Soap Dish

1058

Bathroom
Shelf

828

Harga Satuan

Total Biaya

Rp 55.000,00

Rp 58.190.000,00

Rp 115.000,00 Rp 121.670.000,00

Rp 80.000,00

Rp 84.640.000,00

210000 Rp 173.880.000,00

Total Biaya

Merk

Gambar

TOTO
S20V1
TOILET
ROLL
HOLDER
warna
Harvest
Green
ROCA
PALMA
towel ring
warna
Chrome
TOTO
EVASION
A856
Wallmounted
soap
holder
warna
pastel pink
ROCA
PALMA
bathroom
shelf
warna
Laca

Rp 438.380.000,00
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

Tabel 8.12 Anggaran Biaya untuk Tenaga Pemasangan Alat Plambing


Tenaga

Koefisien

Satuan

Mandor
Kepala
Tukang
Tukang batu
Pekerja /
Buruh Tak

0,16

O.H

Rp72.000,00

Rp11.520,00

0,001

O.H

Rp60.000,00

Rp60,00

1,1

O.H

Rp48.000,00

Rp52.800,00

3,3

O.H

Rp54.000,00

Rp178.200,00

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Harga Satuan

Harga

118

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Terampil
Total (per alat plambing)

Rp242.580,00
Rp244.520.640,00

Total Untuk seluruh alat plambing*)

Sumber : Hasil Perhitungan dan Data


*) Pengerjaan di asumsikan selama 3 tahun dengan 28 hari kerja perbulannya
8.2.2

Perhitungan RAB Pembuatan Reservoir dan Roof Tank

Berikut anggaran biaya yang harus dikeluarkan dalam pembuatan tangki-tangki


tersebut.
Tabel 8.13 Anggaran Biaya Pembuatan Reservoir dan Roof Tank
Jenis Tangki
Ground
Reservoir

Satu Roof
Tank

Ground
Reservoir
Hydrant

Bahan

Kebutuhan (m3)

Kerikil
Pasir
Semen PC (50 kg)
Total
Kerikil
Pasir
Semen
Total 1 Roof Tank
Total 2 Roof Tank
Kerikil
Pasir
Semen
Total Keseluruhan

8.2.3

36,67
7,33
22,00
8,583
1,72
5,15

37,78
7,56
22,67

Harga Satuan

Total Biaya

Rp 321.900,00
Rp 363.000,00
Rp 113.900,00

Rp 11.804.073,00
Rp 2.660.790,00
Rp 2.505.800,00
Rp 16.970.663,00
321900
Rp 2.762.868,00
363000
Rp 623.271,00
113900
Rp 586.585,00
Rp 3.972.724,00
Rp 7/945.447,00
321900
Rp 12.161.382,00
363000
Rp 2.744.280,00
113900
Rp 2.582.113,00
Total
Rp 17.487.775,00
Rp 42.403.885,00
Sumber : Hasil Perhitungan

Perhitungan RAB Pengerjaan Reservoir dan Roof Tank

Berdasarkan SNI DT 91-0008-2007, dapat ditentukan biaya pekerja yang dibutuhkan


dalam pembuatan ground reservoir air bersih dan ground reservoir fire hydrant seperti pada
tabel di bawah ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

119

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.14 Anggaran Biaya Pengerjaan Ground Reservoir Air Bersih
Tenaga

Koefisien

Satuan

Harga Satuan

Mandor

0,105

O.H

Rp60.000,00

Rp6.300,00

Kepala Tukang

0,035

O.H

Rp50.000,00

Rp1.750,00

Tukang batu

0,35

O.H

Rp40.000,00

Rp14.000,00

Pekerja / Buruh
Tak Terampil

2,1

O.H

Rp30.000,00

Rp63.000,00

Total (per m3)

Biaya

Rp85.050,00

Total untuk ground reservoir air bersih

Rp21.432.600,00
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 8.15 Biaya Pekerja Galian untuk Pembuatan Ground Reservoir Fire Hydrant
Tenaga

Koefisien

Satuan

Harga Satuan

Mandor

0,105

O.H

Rp60.000,00

Rp6.300,00

Kepala Tukang

0,035

O.H

Rp50.000,00

Rp1.750,00

Tukang batu

0,35

O.H

Pekerja / Buruh
Tak Terampil

2,1

O.H

Rp40.000,00

Rp30.000,00

Total (per m3)

Biaya

Rp14.000,00

Rp63.000,00

Rp85.050,00

Total untuk ground reservoir fire hydrant

Rp21.432.600,00
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 8.16 Biaya Pengerjaan Dua Buah Roof Tank


Tenaga

Koefisien

Satuan

Mandor

0,105

O.H

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Harga Satuan
Rp60.000,00

Harga
Rp6.300,00
120

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Kepala Tukang

0,035

O.H

Rp50.000,00

Rp1.750,00

Tukang batu

0,35

O.H

Rp40.000,00

Rp14.000,00

Pekerja / Buruh
Tak Terampil

2,1

O.H

Rp30.000,00

Rp63.000,00

Total (per m3)

Rp85.050,00

Total Untuk dua buah roof tank

Rp1.314.023,00
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

8.2.4 Perhitungan RAB Pipa Air Bersih, Pipa Air Buangan dan Ven serta Pipa
Fire Hydrant
Untuk sistem perpipaan air bersih pada gedung apartemen ini, pipa yang digunakan
adalah PVC tipe AW. Pipa PVC dipilih karena pipa ini lebih mudah perawatanya
(maintenance) dan lebih awet dibandingkan dengan pipa lainnya sehingga baik digunakan
untuk air bersih yang bertekanan. Selain itu, ukuran-ukuran pipa yang dibutuhkan pada
perencanaan ini juga tersedia di pasaran. Berikut perhitungan biaya untuk penyediaanseluruh
pipa dalam sistem di gedung ini :
Tabel 8.17 Biaya Perpipaan untuk Seluruh Sistem Perpipaan dalam Gedung

Jumlah pipa

Ukuran
Pipa
(mm)

22
32
42
60
76
114
140
216

Total Pipa
Dibutuhkan

Air
Bersih

Air
Buangan

Ven

Fire
Hydrant

3336
0
0
40
0
100
73
24

0
3336
4232
0
397
1518
0
0

0
0
794
0
0
397
0
0

0
0
0
0
0
0
0
51

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

3336
3336
5026
40
397
2015
73
75

Harga Satuan

Biaya

Rp14.150,00 Rp47.204.400,00
Rp26.630,00 Rp88.837.680,00
Rp39.990,00 Rp200.989.740,00
Rp58.610,00
Rp2.344.400,00
Rp85.705,00 Rp34.024.885,00
Rp191.570,00 Rp386.013.550,00
Rp317.465,00 Rp23.174.945,00
Rp760.435,00 Rp57.032.625,00

121

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
267
318

0
20

0
0

0
51
0
0
Total Biaya

51
20

Rp1.175.885,00
Rp1.657.915,00

Rp59.970.135,00
Rp33.158.300,00
Rp932.750.660,00

Sumber : Hasil Perhitungan


Tabel 8.18 Anggaran Biaya untuk Accessories Perpipaan Sistem Air Bersih
Jenis Aksesoris

Jenis
Pipa

Elbow

PVC

Tee

PVC

Reducer/Increaser

PVC

Valve Socket

PVC

Diameter Pipa
(mm)
22
60
216
22 x 22 x 22
114 x 114 x 114
140 x 140 x 140
60 x 114
114 x 140
22
60
216
318

Jumlah
(buah)

Harga Satuan

7406
2118
6
1058
4
2
1536
2
2944
1058
4
2

Rp12.550,00
Rp20.900,00
Rp225.450,00
Rp13.450,00
Rp88.350,00
Rp179.950,00
Rp25.170,00
Rp48.350,00
Rp1.120,00
Rp5.320,00
Rp64.000,00
Rp188.000,00

Total Biaya

Biaya
Rp92.945.300,00
Rp44.266.200,00
Rp1.352.700,00
Rp14.230.100,00
Rp353.400,00
Rp359.900,00
Rp38.661.120,00
Rp96.700,00
Rp3.297.280,00
Rp5.628.560,00
Rp256.000,00
Rp376.000,00
Rp201.823.260,00

Sumber : Hasil Perhitungan dan Data


Tabel 8.19 Anggaran Biaya untuk Accessories Perpipaan Sistem Air Buangan dan Ven
Jenis Aksesoris
Elbow
Tee
Reducer/Increaser
Y Branch

Jenis
Pipa

Diameter
Pipa (mm)
60
PVC
89
114
60 x60
PVC
89 x 60
89 x 60
PVC
114 x 89
PVC
60 x 60
Total Biaya

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Jumlah
(buah)
16896
29184
8448
768
3
2304
1536
1536

Harga Satuan

Biaya

Rp3.620,00
Rp8.950,00
Rp18.220,00
Rp8.655,00
Rp19.500,00
Rp4.715,00
Rp9.445,00
Rp7.180,00

Rp61.163.520,00
Rp261.196.800,00
Rp153.922.560,00
Rp6.647.040,00
Rp58.500,00
Rp10.863.360,00
Rp14.507.520,00
Rp11.028.480,00
Rp519.387.780,00
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

122

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.20 Anggaran Biaya untuk Pemasangan Pipa Air Bersih
Tenaga
Mandor

Koefisien
0,002

Satuan
O.H

Harga Satuan
Rp51.600,00

Harga
Rp103,20

Kepala
Tukang

0,006

O.H

Rp54.000,00

Rp324,00

Tukang batu

0,06

O.H

Rp48.000,00

Rp2.880,00

Pekerja /
Buruh Tak
Terampil

0,036

O.H

Rp54.000,00

Rp1.944,00

Total (per hari)


Total untuk keseluruh pengerjaan*)

Rp5.251,20
Rp5.293.209,60
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

*) Pengerjaan di asumsikan selama 3 tahun dengan 28 hari kerja perbulannya


Tabel 8.21 Anggaran Biaya untuk Pemasangan Pipa Air Buangan dan Ven
Tenaga
Mandor

Koefisien
0,002

Satuan
O.H

Harga Satuan
Rp51.600,00

Harga
Rp103,20

Kepala
Tukang

0,006

O.H

Rp54.000,00

Rp324,00

Tukang batu

0,06

O.H

Rp48.000,00

Rp2.880,00

Pekerja /
Buruh Tak
Terampil

0,036

O.H

Rp54.000,00

Rp1.944,00

Total (per hari)


Total untuk keseluruh pengerjaan*)

Rp5.251,20
Rp5.293.209,60
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

*) Pengerjaan di asumsikan selama 3 tahun dengan 28 hari kerja perbulannya

8.2.5

Perhitungan RAB Fire Hydrant

Dalam pembuatan sistem fire hydrant, dibutuhkan perhitungan biaya untuk sistem
perpipaannya, penyediaan peralatan yang digunakan untuk sistem fire hydrant dan juga biaya

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

123

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
untuk pembayaran tenaga manusia dalam pengerjaan hal-hal tersebut di atas. Berikut ini
merupakan perhitungan untuk keseluruhan biaya pembuatan sistem fire hydrant :
Tabel 8.22 Anggaran Biaya untuk Pipa Fire Hydrant
Diameter
Pipa (mm)
216
267

Jumlah Pipa
yang Digunakan
51
51
Total Biaya

Material
Galvanis

Harga Satuan

Biaya

Rp360.000,00
Rp400.000,00

Rp18.360.000,00
Rp20.400.000,00
Rp38.760.000,00
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

Tabel 8.23 Anggaran Biaya untuk Peralatan Sistem Fire Hydrant

Jenis Peralatan
Fire Hydrant

Jumlah

Pillar Hydrant

Rp228.100,00

Rp912.400,00

Fire Hose Reel

92

Rp247.000,00

Rp22.724.000,00

Sprinkler

8.2.6

Harga satuan

3772
Total Biaya

Biaya

Rp40.000,00

Rp150.880.000,00
Rp174.516.400,00
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

Perhitungan RAB Pompa

Dalam sistem air bersih dan sistem fire hydrant gedung ini keseluruhan menggunakan
4 buah pompa, yaitu 2 pompa untuk sistem air bersih dan 2 pompa lainnya untuk sistem fire
hydrant. Adapun rencana anggaran biaya untuk pengadaan pompa ini dapat dilihat pada tabel
8.24 di bawah ini :

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

124

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
Tabel 8.24 Biaya untuk Pengadaan Pompa Keseluruhan Sistem dalam Gedung

Jenis Pompa

Sistem yang
Jumlah
Menggunakan
Pompa
Pompa

Harga
Satuan*)
($)

Harga Satuan**)
(Rupiah)

Biaya

GRUNDFOS
Tipe NK 50250 2900
RPM

Sistem Air
Bersih

$3.230,00 Rp37.509.990,00

Rp75.019.980,00

GRUNDFOS
Tipe NK 50250 2900
RPM

Sistem Fire
Hydrant

$3.230,00 Rp37.509.990,00

Rp37.509.990,00

GRUNDFOS
Tipe NK 80250 2900
RPM

Sistem Fire
Hydrant

$3.870,00 Rp44.942.310,00

Rp44.942.310,00

Total Biaya

Rp157.472.280,00
Sumber : Hasil Perhitungan

*)
Berdasarkan product price list pada brosur pompa GRUNDFOS
**)
Hasil konversi berdasarkan data Kurs Tengah BI (Rp 11.613,00 per dollar) pada
tanggal 29 Mei 2014
Tenaga
Mandor
Kepala
Tukang

Tabel 8.25 Anggaran Biaya untuk Pemasangan Pompa


Koefisien
Satuan
Harga Satuan
0,160
O.H
Rp51.600,00

Biaya
Rp8.256,00

0,001

O.H

Rp54.000,00

Rp54,00

Tukang batu

1,100

O.H

Rp48.000,00

Rp52.800,00

Pekerja /
Buruh Tak
Terampil

3,300

O.H

Rp54.000,00

Rp178.200,00

Total Biaya*)

Rp239.310,00
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

*) Pengerjaan di asumsikan dapat diselesaikan dalam satu hari

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

125

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
8.2.7

Rekapitulasi RAB

Setelah dilakukan perhitungan seluruh komponen yang berkaitan dengan perihal sistem
plambing pada gedung Apartemen Green Maple Surabaya 23 lantai ini, berikut ini dilakukan
rekapitulasi anggaran biaya yang dibutuhkan untuk pengadaan sistem plambing tersebut :
Tabel 8.26 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya untuk Keseluruhan Sistem Plambing
Jenis Anggaran Biaya
RAB Alat Plambing

Biaya
Rp1.387.912.000,00

RAB Accessoris Ruang Saniter

Rp438.380.000,00

RAB Tenaga Pemasangan Alat Plambing

Rp244.520.640,00

RAB Pembuatan Reservoir dan Roof Tank

Rp42.403.885,40

RAB Pengerjaan Ground Reservoir Air Bersih

Rp21.432.600,00

RAB Pengerjaan Ground Reservoir Fire Hydrant

Rp21.432.600,00

RAB Pengerjaan Roof Tank

Rp1.314.023,00

RAB Pipa
RAB Accessories Pipa Air Bersih

Rp932.750.660,00
Rp201.823.260,00

RAB Accessories Pipa Air Buangan dan Ven

Rp519.387.780,00

RAB Pemasangan Pipa Air Bersih

Rp5.293.209,60

RAB Pemasangan Pipa Air Buangan dan Ven

Rp5.293.209,60

RAB Pipa Fire Hydrant

Rp38.760.000,00

RAB Peralatan Fire Hydrant

Rp174.516.400,00

RAB Pengadaan Pompa

Rp157.472.280,00

RAB Pompa

Rp157.472.280,00

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

126

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
RAB Pemasangan Pompa
Total Biaya

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

Rp239.310,00
Rp4.350.404.137,60
Sumber : Hasil Perhitungan dan Data

127

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
DAFTAR PUSTAKA

Babbit, H. E. (1960). Plumbing. New York: Mc Graw-Hill, Inc


Demske, R. (1975). Plumbing. Canada: Grosset & Dunlap, Inc
Nielsen, L. S. (1982). Standard Plumbing Engineering Design 2nd Edition. United State of
America: Mc Graw-Hill, Inc
Noerbambang, S. M., & Morimura, T. (1993). Perancangan dan Pemeliharaan Sistem
Plambing. Jakarta: PT Pradnya Paramita
Simangunsong, D. S. (2003). Teknologi Plambing. Malang: Bayume Publishing
SBN. (2000). SNI 03-1735-2000 : Tata Cara Perencanaan Akses Bangunan dan Akses
Lingkungan untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung. Jakarta
SBN. (2000). SNI 03-3989-2000 : Tata Cara Perencanaan dan Pemasangan Sistem
Springkler Otomatik untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung. Jakarta
SBN. (2000). SNI.03-6481-2000 : Sistem Plambing. Jakarta
Townsend, A. L., & Sunaryo. (1986). Plambing 1. Jogjakarta: IKIP Semarang Press

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

128

PERENCANAAN SISTEM PLAMBING


GEDUNG APARTEMEN BERTINGKAT DUA PULUH TIGA
LAMPIRAN

Thaniya Triagustine Kalimantoro 3312100083

129