Anda di halaman 1dari 6

ANALISIS JURNAL

Judul Jurnal
Jurnal ini berjudul Effects of occupational stress on the gastrointestinal
tract yang diterbitkan pada 15 November 2013 dan penelitinya ialah MaraRaquel Huerta-Franco, Miguel Vargas-Luna, Paola Tienda, Isabel DelgadilloHoltfort, Marco Balleza-Ordaz, Corina Flores-Hernandez.
Metodologi
Metodologi jurnal ini tidak disertakan dalam jurnal namun dalam
pembahasannya dapat diliat bahwa jurnal ini menggunakan studi literatur dari
literatur internasional terkait penelitian pengaruh stres terhadap perubahan
gastrointestinal.
Resume jurnal
Jurnal ini berisi kajian gambaran umum tentang hubungan antara efek stres
kerja dengan perubahan gastrointestinal. Menurut Organisasi Perburuhan
Internasional dijelaskan bahwa kesehatan kerja meliputi aspek psikologis untuk
mencapai kesejahteraan mental. Namun, definisi risiko kesehatan untuk pekerja
meliputi resiko biologi, kimia, faktor fisik dan ergonomis tetapi dalam hal ini
tidak dijelaskan mengenai mengatasi stres psikologis dalam kerja atau gangguan
afektif lainnya. Pada beberapa kajian telah dipelajari mengenai stres kerja dan
konsekuensi fisiologis kerja dengan fokus pada kelompok risiko tertentu dan
pekerjaan tertentu yang menimbulkan stres. Di antara efek fisiologis stres kerja,
perubahan saluran pencernaan ( GIT ) dianggap lazim. Hubungan antara stres dan
penyakit gastrointestinal akibat kerja seringkali terjadi dalam dunia kerja, namun
strategi umum dalam mengatasi hal ini ditujukan pada cara mengatasi efek
kerugian yang terjadi pada perusahaan bukan pada akar masalah untuk mengatasi
stres pekerja. Artinya, dalam sebuah pelayanan kesehatan, stres kerja diakui
sebagai sumber masalah penyakit gastrointestinal, namun pimpinan perusahaan
tidak menganggap penting masalah tersebut sebagai faktor risiko kesehatan
pencernaan. Oleh karena itu, identifikasi, stratifikasi, pengukuran stres, evaluasi

stres dan strategi perbaikan perlu dilakukan, terutama untuk mengatasi stres kerja,
karena mengatasi stres kerja merupakan topik penting untuk mengatasi masalah
penyakit

gastrointestinal

dan

masalah

ini

dijadikan

dasar

untuk

mempertimbangkan stres sebagai faktor risiko penting dalam kesehatan kerja.


Isi Jurnal
Pekerjaan, Kerja dan Stres Psikologis Kerja
Definisi pekerjaan menurut OECD ialah satu set tugas dan kewajiban yang
dieksekusi oleh satu orang. Berdasarkan uraian definisi pekerjaan, maka definisi
kerja ialah satu set pekerjaan yang ditandai dengan tugas dengan tingkat kesamaan
yang sama. Klasifikasi kerja umumnya tidak didasarkan pada faktor-faktor risiko
kesehatan kerja. Namun, konsep kesehatan kerja telah didefinisikan sejak tahun
1950, ketika Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan Organisasi Kesehatan
Dunia (WHO) membuat definisi umum melalui Komite tentang Kesehatan .
Definisi tersebut berbunyi sebagai berikut : " kesehatan kerja bertujuan pada
promosi dan pemeliharaan derajat tertinggi kesejahteraan fisik, mental dan sosial
pekerja di semua penempatan kerja dan pemeliharaan pekerja dalam lingkungan
kerja yang disesuaikan dengan fisiologis dan kemampuan psikologis pekerja... " .
Dalam definisi ini, kesejahteraan mental dan kemampuan psikologis telah
disebutkan; selain itu, fokus utama kesehatan kerja menggambarkan promosi dari
" iklim sosial yang positif ". Pada pembahasan di atas, mengartikan bahwa stres
kerja menjadi salah satu masalah kesehatan serius dan perlu mendapat perhatian di
dunia kerja.
Pada pembahasan di atas, mengartikan bahwa stres kerja menjadi salah
satu masalah kesehatan serius dan perlu mendapat perhatian di dunia kerja.
Konsep stres kerja dapat diamati sebagai perpanjangan alami dari konsep klasik
stres yang diperkenalkan oleh Selye dalam bentuk spesifik dari aktivitas manusia,
yaitu bekerja. Steers menjelaskan bahwa stres kerja telah menjadi topik penting
dalam studi perilaku organisasi karena beberapa alasan:
a. stres memiliki efek psikologis dan fisiologis berbahaya pada karyawan ;
b. stres merupakan penyebab utama dari turn over dan absensi karyawan;

c. stres yang dialami oleh salah satu karyawan dapat mempengaruhi keselamatan
karyawan lain;
d. individu dan organisasi dapat dikelola secara lebih efektif

melalui

pengendalian stres.
Menurut Beheshtifar dan Modaber dijelaskan lima jenis sumber stres kerja
antara lain.
a. Faktor intrinsik pekerjaan seperti kondisi fisik kerja yang buruk, kelebihan
beban kerja atau tekanan waktu bekerja.
b. Peran dalam organisasi, termasuk ketidakjelasan peran dan konflik peran.
c. Pengembangan karir, termasuk kurangnya keamanan pekerjaan.
d. Hubungan di tempat kerja, termasuk hubungan buruk dengan atasan atau
rekan kerja, komponen ekstrim yang mobbing di tempat kerja.
e. Struktur dan iklim organisasi, termasuk pengalaman memiliki sedikit
keterlibatan dalam pengambilan keputusan dan politik kantor.
Jenis Pekerjaan, Stres dan Perubahan Gastrointestinal
Saat ini, ulkus lambung diidentifikasi sebagai penyakit kronis yang sangat
umum pada orang dewasa pada usia kerja. Jenis pekerjaan yang menimbulkan
stres yaitu pekerja pengatur lalu lintas polisi, pekerjaan yang berhubungan
dengan shift kerja, sehingga sering kali diklasifikasikan sebagai reaksi fisiologis,
emosional dan perilaku. Reaksi fisiologis memiliki konstribusi probabilitas yang
lebih tinggi terhadap penyebab kematian akibat penyakit tertentu setelah masalah
kardiovaskular dan masalah gastrointestinal menjadi masalah yang sering terjadi.
Peneliti menemukan bahwa pekerjaan polisi beresiko untuk terjadinya
stres, dan gejala stres yang timbul antara lain: merasa kekurangan energi,
kehilangan kesenangan pribadi, nafsu makan meningkat, merasa tertekan, sulit
berkonsentrasi, merasa gelisah, gugup, dan gangguan pencernaan. Peneliti juga
menyimpulkan mengenai korelasi negatif antara kecerdasan emosional dan stres
kerja pada orang-orang profesional dengan skor tinggi dalam kecerdasan
emosional secara keseluruhan mengalami stres yang rendah, dan sebaliknya pada
orang-orang profesional dengan skor rendah dalam kecerdasan emosional secara

keseluruhan mengalami stres yang tinggi sehingga sangat beresiko sekali terhadap
terjadinya gangguan pada sistem gastrointestinal.
Patofisiologi Stres Terhadap Perubahan Saluran Pencenaan

Gambar 1. Representasi mekanisme Pengaruh Stres Psikologis dan Emosi


Terhadap Saluran Pencernaan
Kombinasi pola kepribadian dan stres emosional juga memiliki kontribusi
penting dalam perubahan gastrointestinal. Perubahan suasana hati seperti
kecemasan dan depresi juga mempengaruhi perubahan sistem gastrointestinal
seperti sindrom iritasi usus ( IBS ) dan dispepsia. Pada proses mekanisme regulasi
sistem emosional, terdapat tiga sistem yang berpartisipasi dalam proses tersebut.

Representasi mekanisme hipotetis dimana stres kerja menghasilkan perubahan


saluran pencernaan. Stres selama pengembangan kerja (lihat stres kerja)
menghasilkan respon dari jaringan terpadu oleh hipotalamus (inti paraventrikular),
amigdala dan abu-abu periaqueductal. Daerah otak ini menerima masukan dari
aferen visceral, somatik, dari korteks prefrontal medial (PFC) dan cingulated
anterior (ACC) serta korteks insular (Insular C). Pada gilirannya, keluaran dari
jaringan terpadu ini ke hipofisis dan inti Ponto - meduler (PMN) menengahi
neuroendokrin dan terjadi tanggapan otonom dalam tubuh. Hasil akhir dari sirkuit
stres sentral ini disebut sistem motor emosional termasuk otonom neurotransmiter
norepinefrin, epinephrine dan neuroendokrin (hipotalamus hipofisis-adrenal axis,
HPA) dan

sistem modulasi

nyeri.

PVN: inti

paraventrikularis;

PAG:

periaqueductal abu-abu; GIT: Saluran cerna; ACTH: hormon Adrenocorticotropic;


CRH: corticotrophin- releasing hormone; ANS: sistem saraf otonom.
Peranan Perawat dalam Wilayah Kesehatan Keselamatan Kerja
Ditinjau dari kasus yang terjadi hendaknya peran perawat di wilayah
kesehatan keselamatan kerja yaitu melakukan perannya sebagai educator sebagai
upaya promotif dan pencegahan terhadap terjadinya stres kerja dengan
memberikan pendidikan kesehatan terkait bahaya stres kerja dan manajemen
stress akibat kerja, misalnya memberikan education bahaya stres kerja dan
manajemen stres pada kelompok yang beresiko mengalami stres kerja seperti
buruh pabrik, pekerja kantor, dll. Perawat juga dituntut memberikan asuhan
keperawatan pada klien yang mengalami stres kerja yaitu sebagai care provider
dalam memberikan layanan asuhan keperawatan secara langsung kepada klien
dengan memberikan rasa nyaman dan aman, dan memfasilitasi klien untuk
mengembalikan kesehatannya melalui pemberian pengobatan medis yang
dilakukan secara kolaborasi dengan tim kesehatan lain misalnya pemberian terapi
medis pada klien yang mengalami gangguan gastrointestinal akibat stres kerja.
Rekomendasi Jurnal

Dari pembahasan jurnal didapatkan beberapa kelebihan dan kekurangan isi


jurnal yaitu :
Kelebihan dalam jurnal ini yaitu dalam jurnal ini dibahas tentang definisi
pekerjaan, kerja dan stres psikologis kerja, jenis pekerjaan yang beresiko
terjadinya stres kerja, jenis-jenis sumber stres, dan faktor-faktor pemicu stres
dalam dunia kerja, serta diulas secara padat dan jelas mengenai patofisiologi stres
terhadap perubahan saluran pencenaan yang didukung dengan gambar skema
mengenai mekanisme pengaruh stres terhadap perubahan saluran cerna.
Kekurangan dalam jurnal ini tidak dijelaskan mengenai manajemen
penanganan stres, selain itu penggunaan bahasa yang sulit dipahami pembaca.
Pada jurnal ini juga tidak dijelaskan mengenai metode penelitiannya.
Implikasi keperawatan
Jurnal ini dapat dijadikan literatur untuk menambah pengetahuan bagi
perawat Indonesia utamanya bagi perawat yang bekerja dibidang kesehatan,
keselamatan, kerja serta jurnal ini bisa dijadikan panduan ilmu, sebagai dasar
dalam memberikan asuhan keperawatan kepada klien dengan kasus terkait
masalah gastointestinal akibat stres kerja.

DAFTAR PUSTAKA
Dutto, M. et all. 2010. World Journal Gastrointest Pathophysiol. Effects of
occupational stress on the gastrointestinal tract. Volume 4(4): pages 108118.[serial
online]
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3829457 /pdf/ WJGP-4108.pdf. Diunduh tanggal 28 November 2014.