Anda di halaman 1dari 4

Contoh Kasus Yang Berhubungan Dengan Etika dan Bisnis

Kasus I
contoh kasus iklan tidak etis
kasus iklan minuman berenergi (Kuku bima vs Exra joss)
merupakan iklan yang tidak beretika dalam dunia bisnis. Karena dalam 2 iklan tersebut saling
menjatuhkan dengan sindiran-sindiran. Kuku bima energi memiliki slogan Kuku Bima Energi
Roso yang artinya memiliki banyak rasa dalam setiap pilihan minuman tersebut yakni original,
anggur, jambu, jeruk, kopi, dan teh. Sedangkan dalam iklan Extra Joss hanya menampilkan 1
rasa yakni rasa original, dan Ektra Joss membuat slogan Laki kok minum yang rasa-rasa,
secara tidak langsung ini merupakan bisnis yang tidak beretika. Membuat sindiran-sindiran yang
ingin menarik minat konsumen atau melakukan promosi seperti itu. Seperti yang dijelaskan
sebelumnya dalam menciptakan etika yang berbisnis harus dengan persaingan yang sehat.
Seharusnya dalam berbisnis sebaiknya jangan saling menjatuhkan namun bersainglah secara
sehat, karena dengan saling menjatuhkan malah akan membuat image juga buruk dan konsumen
pun tidak akan berminat atau percaya memilih produk tersebut.

Kasus II
Produk HIT

Saya ambil contoh dari iklan produk HIT. Produk HIT dianggap merupakan anti nyamuk yang
efektif dan murah untuk menjauhkan nyamuk dari kita. Tetapi, ternyata murahnya harga tersebut
juga membawa dampak negatif bagi konsumen HIT. Telah ditemukan zat kimia berbahaya di
dalam kandungan kimia HIT yang dapat membahayakan kesehatan konsumennya, yaitu
Propoxur dan Diklorvos. 2 zat ini berakibat buruk bagi manusia, antara lain keracunan terhadap
darah, gangguan syaraf, gangguan pernapasan, gangguan terhadap sel pada tubuh, kanker hati
dan kanker lambung. Obat anti-nyamuk HIT yang dinyatakan berbahaya yaitu jenis HIT 2,1 A
(jenis semprot) dan HIT 17 L (cair isi ulang). Departemen Pertanian juga telah mengeluarkan

larangan penggunaan Diklorvos untuk pestisida dalam rumah tangga sejak awal 2004 (sumber :
Republika Online). Hal itu membuat kita dapat melihat dengan jelas bahwa pemerintah tidak
sungguh-sungguh berusaha melindungi masyarakat umum sebagai konsumen. Produsen masih
dapat menciptakan produk baru yang berbahaya bagi konsumen tanpa inspeksi pemerintah.
Jenis Pelanggarannya adalah pelanggaran prinsip etika bisnis yang dilakukan yaitu prinsip
kejujuran dimana perusahaan tidak memberikan peringatan kepada konsumen mengenai
kandungan yang ada pada produk mereka yang sangat berbahaya untuk kesehatan dan
perusahaan juga tidak member tahu penggunaan dari produk tersebut yaitu setelah suatu ruangan
di semprot oleh produk itu semestinya di tunggu 30 menit terlebih dahulu baru kemudian dapat
dimasuki / digunakan ruangan tersebut.
Pelanggaran yang dilakukan PT. Megasari Makmur mengakibatkan dari 2 zat kimia Propoxur
dan Diklorvos yang berbahaya bagi manusia mengakibatkan keracunan terhadap darah,
gangguan syaraf, gangguan pernapasan, gangguan terhadap sel tubuh, kanker hati dan kanker
lambung.
Kita dapat melihat dengan jelas bahwa pemerintah tidak bersungguh-sungguh berusaha
melindungi masyarakat umum sebagai konsumen karena masih banyak produsen menciptakan
produk baru yang berbahaya bagi konsumen tanpa inspeksi pemerintah.
Jika dilihat menurut UUD, PT. Megasari Makmur sudah melanggar beberapa pasal, yaitu:
1. Pasal 4, Hak Konsumen
Ayat 1: hak atas kenyamanan, jeamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang / jasa
Ayat 3 : hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang /
jasa
PT. Megasari Makmur tidak pernah member peringatan kepada konsumen tentang adanya zat-zat
berbahaya di dalam produk mereka. Akibat nya kesehatan konsumen dibahayakan dengan alas
an mengurangi biaya produksi HIT.
2. Pasal 7, Kewajiban Pelaku Usaha
Ayat 2 : memberikan informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan
barang / jasa serta member penjelasan penggunaan, perbaikan dan pemeliharaan
PT. Megasari Makmur tidak pernah menberi indikasi penggunaan pada produk mereka, dimana
seharusnya apabila sebuah kamar disemprot dengan pertisida, harus dibiarkan selama setengah
jam sebelum boleh dimasuki lagi.
3. Pasal 8
Ayat 1 : pelaku usaha dilarang memproduksi/memperdagangkan barang/jasa yang tidak
memenuhi atau tidak sesuai dengan standar yang dipersyaratkan dan ketentuan peraturan
perundang-undangan
PT. Megasari Makmur tetap meluncurkan produk mereka walaupun produk HIT tersebut tidak
memenuhi standard an ketentuan yang berlaku bagi barang tersebut. Seharusnya, produk HIT
tersebut sudah ditarik dari peredaran agar tidak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan, tetapi
mereka tetap menjual walaupun sudah ada korban dari produknya.
4. Pasal 19
Ayat 1 : "pelaku usaha bertanggung jawab memberikan ganti rugi atas kerusakan, pencemaran,
dan kerugian konsumen akibat mengkonsumsi barang / jasa yang dihasilkan atau di
perdagangkan

Ayat 2 : ganti rugi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa pengembalian uang atau
penggantian barang/jasa yang sejenis atau setara nilainya, atau perawatan kesehatan dan
pemberian santunan yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
Ayat 3 : pemberian ganti rugi dilaksanakan dalam tenggang waktu 7 hari setelah tanggal
transaksi
Menurut pasal tersebut PT. Megasari Makmur harusmembarikan ganti rugi kepada konsumen
karena telah merugikan para konsumen.
Kesimpulan
Pelanggaran etika bisnis itu dapat melemahkan daya saing hasil industry di pasar internasional.
Ini bias terjadi sikap para pengusaha kita. Lebih extreme bila pengusaha Indonesia menganggap
remeh etika bisnis yang berlaku secara umum dan tidak mengikat itu. Kencendrungan makin
banyaknya pelanggaran etika bisnis membuat ke prihatinan banyak pihak. Pengabdian etika
bisnis dirasakan akan membawa kerugian tidak saja buat masyarakat, tetapi juga bagi tatanan
ekonomi nasional. Disadari atau tidak, para pengusaha yang tidak memperhatikan etika bisnis
akan menghancurkan nama mereka sendiri dan Negara.
Seperti pada kasus PT Megarsari Makmur (produk HIT) masalah yang terjadi dikarenakan
kurangnya pengetahuan dan informasi mengenai kandungan-kandungan apa saja yang
terkandung dalam produk tersebut

Kasus III
TELKOMSEL DAN XL

Salah satu contoh problem etika bisnis yang marak pada tahun kemarin adalah perang provider
celullar antara XL dan Telkomsel. Berkali-kali kita melihat iklan-iklan kartu XL dan kartu
as/simpati (Telkomsel) saling menjatuhkan dengan cara saling memurahkan tarif sendiri. Kini
perang 2 kartu yang sudah ternama ini kian meruncing dan langsung tak tanggung-tanggung
menyindir satu sama lain secara vulgar. Bintang iklan yang jadi kontroversi itu adalah SULE,
pelawak yang sekarang sedang naik daun. Awalnya Sule adalah bintang iklan XL. Dengan kurun
waktu yang tidak lama TELKOMSEL dengan meluncurkan iklan kartu AS. Kartu AS
meluncurkan iklan baru dengan bintang sule. Dalam iklan tersebut, sule menyatakan kepada pers
bahwa dia sudah tobat. Sule sekarang memakai kartu AS yang katanya murahnya dari awal,
jujur. Perang iklan antar operator sebenarnya sudah lama terjadi. Namun pada perang iklan
tersebut, tergolong parah. Biasanya, tidak ada bintang iklan yang pindah ke produk kompetitor
selama jangka waktu kurang dari 6 bulan. Namun pada kasus ini, saat penayangan iklan XL
masih diputar di Televisi, sudah ada iklan lain yang menjatuhkan iklan lain dengan
menggunakan bintang iklan yang sama.

Dalam kasus ini, kedua provider telah melanggar peraturan-peraturan dan prinsip-prinsip dalam
Perundang-undangan. Dimana dalam salah satu prinsip etika yang diatur di dalam EPI, terdapat
sebuah prinsip bahwa Iklan tidak boleh merendahkan produk pesaing secara langsung maupun
tidak langsung. Pelanggaran yang dilakukan kedua provider ini tentu akan membawa dampak
yang buruk bagi perkembangan ekonomi, bukan hanya pada ekonomi tetapi juga bagaimana
pendapat masyarakat yang melihat dan menilai kedua provider ini secara moral dan melanggar
hukum dengan saling bersaing dengan cara yang tidak sehat. Kedua kompetitor ini harusnya
professional dalam menjalankan bisnis, bukan hanya untuk mencari keuntungan dari segi
ekonomi, tetapi harus juga menjaga etika dan moralnya dimasyarakat yang menjadi konsumen
kedua perusahaan tersebut serta harus mematuhi peraturan-peraturan yang dibuat.