Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Secara Morfologios humerus adalah os longum. Ujung proximal membentuk caput humeri,
suatu tonjolan berbentuk bulat yang sesuai dengan kavitas glenoidalis, yang mengarah ke
dorsomedial. Caput terpisah dari corpus humeri oleh collum anatomicum. Di sebelah caudal dari
collum anatomicum terdapat tuberculum majus yang mengarah ke lateral dan tonjolan tuberculum
minus yang berada di sebelah medial. Di antara kedua tuberculum tadi terdapat sulcus
intertubercularis. Kearah distal tuberculum majus melanjutkan diri menjadi crista tuberculi majoris,
dan tuberculum minus membentuk crista tuberculi minoris. Di sebelah distal dari tuberculum majus et
minus terdapat collum chirurgicum.

Gambar: 01. Humerus, Dikutip dari Atlas Anatomi Manusia Sobotta

Pada corpus humeri, di bagian lateral terdapat tuberositas deltidea, dan di bagian dorsal
terdapat sulcus spiralis (culcus nervi radialis) dengan arah dari craniomedial menuju caudolateral.
Ujung distal corpus humeri melebar, disebut epicondylus medialis dan epicondylus lateralis humeri.
Di bagian dorsal dari epicondylus medialis terdapat sulcus nervi ulnaris. Dibagian medial ujung distal
humeri terdapat trochlea humeri, yang membentuk persendian dengan ulna, dan bagian lateral
terdapat capitulum humeri, yang membentuk persendian dengan radius. Di sebelah proximal dari
trochlea humeri terdapat fossa coronoidea, yang sesuai dengan processus coronoideus ulnae, dan fossa
radialis yang sesuai dengan capitulum radii. Di bagian dorsal terdapat fossa olecranii yang ditempati
oleh olecranon.

Di sebelah caudal dari collum anatomicum terdapat tuberculum majus yang mengarah ke
lateral dan tonjolan tuberculum minus yang berada di sebelah medial. Di antara kedua tuberculum tadi
terdapat sulcus intertubercularis. Ke arah distal tuberculum majus melanjutkan diri menjadi crista
tuberculi majoris, dan tuberculum minus membentuk crista tuberculi minoris. Di sebelah distal dari
tuberculum majus et minus terdapat collum chirurgicum.

Pada corpus humeri, di bagian lateral terdapat tuberositas deltidea, dan di bagian dorsal
terdapat sulcus spiralis (sulcus nervi radialis) dengan arah dari craniomedial menuju caudolateral.
Ujung distal corpus humeri melebar, disebut epicondylus medialis dan epicondylus lateralis humeri.
Di bagian dorsal dari epicondylus medialis terdapat sulcus nervi ulnaris. Di bagian medial ujung distal
humeri terdapat trochlea humeri, yang membentuk persendian dengan ulna, dan bagian lateral
terdapat capitulum humeri, yang membentuk persendian dengan radius. Trochlea, capitulum,
olecranon, coronoid, dan fossa radialis, bersama-sama membentuk kondilus humerus. Terdapat dua
permukaan: kapitulum lateral untuk artikulasi dengan caput radius dan trochlea medial untuk
artikulasi dengan nodus trochlear ulna. Bagian superior trochlea secara anterior adalah fosa coronoid,
yang menerima prosesus koronoid dari ulna selama flexi penuh sendi siku. Pada bagian posterior,
fossa olecranon mengakomodasi olecranon pada ulna selama ekstensi sendi siku. Pada bagian superior
kapitulum secara anterior, terdapat fossa radialis yang mengakomodasi bagian pinggir kaput radius
pada saat sendi siku fleksi penuh.

BAB II
KAJIAN TEORI

A. Anatomi Fisiologi Humerus


Humerus atau tulang lengan atas adalah tulang terpanjang dari anggota atas. Memperlihatkan
sebuah batang dan dua ujung.
1. Ujung atas Humerus. Sepertiga dari atas ujung humerus terdiri atas sebuah kepala, yang
membuat sendi dengan rongga glenoid dari skapula dan merupakan bagian dari bangunan sendi
bahu. Segera di bawah leher ada bagian yang sedikit lebih rampng yang disebut leher anatomik.
Di seblah luar ujung atas di bawah leher anatomi terdapat sebuah benjolan yaitu tuberositas
mayor dan di sebelah depan ada benjolan lebih kecil yaitu tuberositas minor. Antar kedua
tuberositas ini terdapat sebuah celah, celah bisipital atau sulkus intertuberkularis, yang memuat
tendon dari otot bisep. Tulang menjadi lebih sempit di bawah tuberositas dan tempat ini disebut
leher cirurgis sebab mudahnya kena fraktur di tempat itu.
2. Batang hymerus sebelah atas bundar, tetapi semakin ke bawah menjadi lebih pipih. Sebuah
tuberkel di sebelah lateral batang, tepat di atas pertengahan disebut tuberosistas deltoideus.
Tuberositas ini menerima insersi atau kaitan otot deltoid. Sebuah celah berjalan oblik melintasi
sebelah belakang batang, dari sebelah emdial ke sebelah lateral. Karena memberi jalan kepada
saraf radikal atau saraf muskulo-spiralis maka celah itu disebut celah spiralis atau celah radialis.
3. Ujung bawah humerus lebar dan agak pipih. Pada bagian paling bawah terdapat permukaan sendi
yang dibentuk bersama tulagn lengan bawah.
4. Trokhlea yang terletak di sisi sebelah dalam berbentuk gelendong benang tempat persendian
dengan ulna dan di sebelah luar terdapat kapitulum yang bersendi dengan radius.
5. Pada kedua sisi persendian ujung bawah humerus terdapat dua epikondil yaitu epikondil lateral di
sebelah luar dan epikondil medial di sebelah dalam

B. Anatomi Patologi Humerus


Tulang merupakan suatu jaringan ikat dengan spesifikasi yang khusus dan bereaksi secara tebatas
terhadap suatu keadaan abnormal.
Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang dan/atau tulang rawan
yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa. Fraktur dapat dibagi menjadi:
1. Faktur tertutup (closed), bila tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan dunia
luar.

2. Fraktur terbuka (open/compound), bila terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan
dunia luar karena adanya perlukaan di kulit. Fraktur terbuka terbagi atas tiga derajat:
Derajat I:
-

Luka < 1 cm

Kerusakan jaringan lunak sedikit, tidak ada tanda-tanda luka remuk.

Fraktur sederhana, transversal, oblik, atau komunitif ringan.

Kontaminasi minimal

Derajat II:

Laserasi > 1 cm

Kerusakan jaringan lunak tidak luas, flap/avulsi

Faraktur komunitif sedang

Kontaminasi sedang

Derajat III:
-

Terjadi kerusakan jaringan lunak yang luas, meliputi struktur kulit, otot dan
neurovascular serta kontaminasi dengan derajat tinggi.

Fraktur derajat III terdiri atas:


-

Jaringan lunak yang menutupi fraktur tulang adekuat, meskipun terdapat laserasi
luas/flap/avulsi; atau fraktur segmental/sangat komunitif yang disebabkan oleh
trauma berenergi tinggi tanpa melihat besarnya ukuran luka.

Kehilangan jaringan lunak dengan fraktur tulang yang terpapar atau kontaminasi
massif.

Luka pada pembuluh arteri/saraf perifer yang harus diperbaiki tanpa melihat
kerusakan jaringan lunak.

Tungkai humerus biasanya retak di pertigaan tengah, baik karena keseleo atau dari kekerasan
secara langsung. Fraktur pada orang dewasa dapat terjadi pada berbagai umur, tapi kadang-kadang
pula pada anak-anak. Dislokasi sangat bervariasi: mungkin karena posisi yang salah, atau adanya
tanda-tanda angulasi atau tumpang tindih fragmen. Pada umumnya fraktur batang humerus tidak
memerlukan pembedahan. Jika stabilisasi dengan operasi diindikasikan ahli bedah dapat memilih
antara flatting compretion dan fiksasi intra medullare.

C. Indikasi Pemeriksaan

Pembengkakan pada daerah fraktur, sakit atau nyeri, krepitasi, gerakan yang abnormal dan
ekimosis. Paralisis nervus muskulospiralis yang ditandai dengan pergelangan tangan yang lunglai.
Biasanya perhatian pasien dan ahli bedah hanya mencakup fraktur dari tulang dan hal itu dihubungkan
dengan hilangnya sensasi, kekuatan dan gerakan lengan, ini disebabkan keterlibatan nervus yang tidak
diketahui. Jika cedera pada nervus muskulospiral tidak diketahui, hal itu mungkin akan menetap
sampai puntiran direposisi.

D. Teknik Pemeriksaan Humeus

1. Proyeksi AP
Ukuran Film : 18 x 43 (jika tersedia), 35 x 43 (pasien besar), 28 x 35 (pasien kecil)
Grid Bergerak atau grid stasioner (non grid, layar rinci dapat digunakan forsmaller pasien)
70 6 rentang kvp
Minimalkan efek anoda-tumit jika memungkinkan, bahu pada akhir katoda x - ray beam
Posisi Pasien
Bisa diambil berdiri tegak atau terlentang
Sesuaikan ketinggian cassettte sehingga bahu dan siku sendi adalah jarak yang sama dari
ujung film
Putar tubuh ke sisi yang terkena diperlukan untuk membawa bahu dan humerus proksimal
kontak dengan kaset.
Proteksi Radiasi : Aman atau tempat yang memimpin perisai lebih dari daerah panggul.
Posisi Objek :
Aliga humerus ke sumbu panjang film, kecuali penempatan diagonal diperlukan untuk
mencakup bahu dan sendi elbow
Memperpanjang tangan dan lengan bawah sejauh dapat ditoleransi
Lengan menculik sedikit dan lembut tangan supined sehingga epikondilus siku sejajar dengan
film
Central Ray :
Cr tegak lurus untuk film, directedo titik tengah humerus
Minimum 40 di (102 cm) SID
5

Colomation:
Collimasi pada empat sisi perbatasan jaringan lunak humerus dan bahu. (menurunkan
lapangan collimasi marginof untuk menyertakan sendi siku dan sampai 1 inci Atau 2,5 cm lengan
proksimal)
Respirasi( pernafasan ): menangguhkan respirasi saat terpapar
Cara Alternatif : (untuk memasukkan satu sendi saja)
jika permintaan dokter hanya untuk menyertakan sendi terdekat lokasi cedera, gunakan 10
x12 inci (24x30 cm) atau 11x 14 inci (28x35 cm) film dan pusat kaset sehingga sendi yang dimaksud
adalah setidaknya 1,5 atau 2 inci (4-5 cm) dari akhir film.
Kriteria Evaluasi:
Seluruh humerus termasuk bahu dan sendi siku dan sekitar 1 di atau 3 cm lengan proksimal
harus divisualisasikan, dengan margin collimation o keempat sisi.
Benar AP projecion yang dibuktikan dengan:

Tuberkulum besar terlihat dalam profil lateral

Kepala humerus terlihat dalam profil medial dengan hanya superimposisi minimal
rongga glenoid

Garis Besar tuberkulum lebih rendah terlihat hanya medial ke tuberkulum lebih
besar.

Epicondylus lateral dan medial humeus distal terlihat dalam profil

Paparan optimal tanpa gerak akan memvisualisasikan perbatasan tajam dan trabekuler baik
menandai seluruh humerus. Ramuan proksimal dan distal humerus akan muncul dekat sama
dalam kepadatan eksposur. (Ultilization benar efek anoda-tumit akan memfasilitasi ini)
Informasi Rawat ID harus dapat dibaca; R atau L penanda ditempatkan di perbatasan lateral
lapangan cillimation harus terlihat tanpa melapiskan humerus.(Radiographic Positioning
And Releated Anatomy, Bontrager, Third Edition )

2. Proyeksi Lateral
Ukuran film 30x35 cm dibagi dua atau 18x43cm, film Yng dipilih harus mencakup dari
humerus head sampai cndyle hemera.

Posisi Pasien :
Pasien posisi supine dengan humerus diposisikan padapertengahan film atau bucky.
Posisi Objek ;
Atur bagian atas dari film 1,5inci diatas humeral head.
Jika tidak ada kontraindikasi ( seperti fraktur ), arm diabdukikan dan diletakkan
dipertengahan kaset .
Rotasikan forearm kearah medial dan atur kedua epicondyle tegak lurus terhadap film
Lengan dari sisi yang tidak diperiksa diistirahatkan dan elbownya difleksikan agar nyaman.
Atur posisi dari kasetsehingga tercakup seluruh panjang dari humerus.
Posisi Lateral Recumbent
1. Jika diketahui atau diduga adanya fragtur. Maka pasien diposisikan lateral recumbent dan
letakkan kaset dekat dengan axilla dan pertengahan humerus pada pertngahan kaset.
2. Jikatidak ada kontra indikasi maka lboe joint difleksikan, putar ibu jari serta tangan
menghadap keatas dan pertengahan posisi tersebut dengan member penggnjal.
3. Atur posisi tubuh seingga posisi lateral da ri humerus akan tegak lurus terhadap pusat sinar.
Lindungi gonad dengan meletakkan lead shield diatas pelvis pasie. Pasien diintruksiakan
tahan nafas selama eksposi agar objek yang diperiksa tidak goyang.
Central Ray : tegak lurus film
Central Point : pada pertengahan humerus
Struktur Gambaran : Tampak proyeksi lateral dai keseluruhan humerus.
Criteria Gambaran :
Tampak jelas elboe joint dan shoulder joint. Superposisi kedua epicondyle. Tampak profile
dari lesser tuberocity. Superposisinyan greater diatas humeral head. Tidak ada variasi yang besar
dari densitas radiografi pada proximal dari humerus (learning worsheet, result workgroup on
first year step one, ATRO DEPKES JAKARTA )

BAB III
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan pembagian kasus yang kami dapat dan atas bmbingan dari senior seenior kami di
instalasi Radiologi RSUD dr. Zainal Abidin Banda Aceh alhamdulillah kami dapat menyelesaikan
laporan akhir praktek ini pada pasien :
Nama : Mahyuddin
Umur : 7 tahun
Ruangan : Poli Bedah
Diagnosa sementara : suspek fracture humerus
A. HASILPENELITIAN
1. Persiapan Pemeriksaan
a. Persiapan Pasien
Pada dasarnya pemeriksaan humerus tidak membutuhkan persiapan khusus, hanya saja pasien
dianjurkan memakai baju pasien sehingga memudahkan dalam pengaturan posisi dan juga pasien
melepaskan benda-benda asing yang mengandung logam di sekitar tangan agar tidak mempengaruhi
hasil radiograf.
Selain itu sebelum pemeriksaan, petugas harus memberitahu prosedur pemeriksaan kepada
pasien agar tidak terjadi kesalah pahamaan dari pasien tersebut. Pemeriksaan humerus dilakukan
dengan dua cara yaitu AP (Anterior Posterior) dan Lateral
b. Persiapan Alat
Pesawat sinar-x.

Kaset ukuran 24x30 cm


Marker L.
Identitas pasien.
8

2. Teknik Pemeriksaan Radiografi


Indikasi pemeriksaan : Fraktur , fissure
Tujuan pemeriksaan humerus :
Untuk mengetahui struktur os humerus dengan proyeksi AP/LAT beserta fractur yang mungkin ada
pada daerah humerus

Simulasi pemeriksaan teknik radiografi humerus di ruang tindakan III (tiga)


a. Proyeksi AP
Posisi Pasien : pasien tidur diatas brankar dengan tangan dibalut dengan perban
Posisi Objek : tangan diatas pinggang ( tidak bisa diluruskan karna pasien merasa kesakitan ), maka
posisi pasien yang sedikit dimerengkan supaya humerus menempel pada kaset.
Central Ray (CR) : vertikal tegak lurus terhadap kaset
Central point (CP) : Pertengahan humerus ( Shaft )
FFD : 90cm
kv : 50 mAs : 1,8
Struktur yang terlihat : keseluruhan tulang humerus ( tampak kedua sendi : shoulder dan elbow
joint) tampak dalam posisi AP
Kriteria evaluasi :
a. Elbow dan shoulder joint masuk dalam lapangan penyinaran
b. Humerus dalam posisi true AP :

Epicondylus mayor dan epicondilus minor terlihat maksimal dan tidak mengalami rotasi

Great Tubercle dan lesser tubercle terlihat jelas

Tampak acromion pada sisi atas dari head of humerus

Tampak genoid cavity dengan jelas dan Os skapula dan Os klavikula

Tampak Os radius dan Os ulna superposisi

Terlihat costae pada sisi medial dari humerus


9

b. Proyeksi Lateral

Posisi pasien : pasien tidur diatas meja brankar dengan tangan dibalut dengan perban

Posisi Objek : Tangan diletakkan di pinggang, sehingga sendi siku membentuk sudut.

Central Ray (CR) : vertikal tegak lurus kaset

Central Point (CP) : Pertengahan humerus (shaft)

FFD : 90cm

Kv : 50 mAs : 1,8

Struktur yang terlihat : Tampak gambaran lateral humerus, caput humerus menghadap ke
posterior, tampak elbow joint.

Kriteria evaluasi :
a. Elbow dan shoulder joint masuk dalam lapangan penyinaran
b. Humerus dalam posisi true lateral

Epicondylus tidak superposisi karena pasien non kooperatif

Greater tubercle dan lesser tubercle terlihat jelas karena pasien tidak true latera

Tampak acromion pada sisi atas dari head of humerus

Tampak skapula dan klavikula

Tampak OS radius dan Os ulna dan tampak costae pada sisi medial dari humeru

Hasil gambaran raadiografi humerus sinistra


10

KESIMPULAN
Berdasar kan hasil penetian pemeriksaan radiografi humerus pada pasien Mahyuddin, dan
berdasarkan hasil bacaan dari dokter spesialis radiologi ( dokter radiolog ) dapat disimpulkan bahwa
pasien mengalami cedra frakture epiphysiolisis, namun tuebrculasi tulang normal.

B. PEMBAHASAN

Humerus adalah kedua tulang terbesar pada lengan dan satu-satunya tulang di lengan atas. Banyak

otot yang kuat yang memanipulasi lengan atas pada bahu dan lengan bawah pada siku yang bertumpu
pada humerus. Gerakan humerus sangat penting untuk semua kegiatan bervariasi dari lengan, seperti
melempar, mengangkat, dan menulis.
Pada ujung proksimal, humerus membentuk bagian halus, struktur seperti bola yang dikenal sebagai
kepala humerus. Kepala humerus membentuk sendi bola dan soket pada bahu, dengan rongga glenoidalis
dari skapula bertindak seperti soket. Bentuk bulat dari kepala humerus memungkinkan humerus bergerak
dalam lingkaran lengkap (sirkumduksi) dan berputar di sekitar porosnya pada sendi bahu. Tepat di bawah
kepala, humerus menyempit ke bagian anatomi leher humerus.

Terlihat di bagian kanan dari depan (A = anterior), bagian dalam (M = medial) bagian belakang (P =
posterior)
Humerus diklasifikasikan secara struktural sebagai tulang panjang karena jauh lebih panjang
daripada lebar. Seperti semua tulang panjang, humerus memiliki lubang di tengah-tengah poros dan
diperkuat di ujungnya dengan kolom kecil tulang spons dikenal sebagai trabekula. Sumsum tulang
merah, jaringan yang menghasilkan sel-sel darah baru, ditemukan di ujung humerus dan didukung
11

oleh trabekula tersebut. Rongga medula di tengah poros humerus diisi dengan sumsum tulang kuning
lemak untuk penyimpanan energi. Tulang kompak membentuk struktur terbesar dan terkuat pada
humerus, sekitar trabekula di ujung dan rongga medula pada poros. Mengelilingi seluruh tulang
adalah lapisan periosteum berserat yang menyediakan bahan penghubung kuat namun tipis, untuk
tendon dan ligamen yang mengikat humerus ke otot dan tulang lainnya. Akhirnya, ujung humerus
dibatasi oleh lapisan tipis hialin dikenal sebagai tulang rawan artikular yang bertindak sebagai
peredam kejut pada sendi.

1. Fungsi Tulang Humerus

Memberi kekuatan pada seluruh tangan

Tempat mlekatnya otot otot dan tendon -tendon

Tempat pembuatan sel darah.

Tempat penyimpanan garam mineral. (Ignatavicius, Donna D, 1993)

2. Klasifikasi Fraktur
Penampikan fraktur dapat sangat bervariasi tetapi untuk alasan yang praktis ,dibagi menjadi beberapa
kelompok, yaitu:
a. Berdasarkan sifat fraktur.
1). Faktur Tertutup (Closed), bila tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan dunia luar,
disebut juga fraktur bersih (karena kulit masih utuh) tanpa komplikasi.
2). Fraktur Terbuka (Open/Compound), bila terdapat hubungan antara hubungan antara fragmen
tulang dengan dunia luar karena adanya perlukaan kulit.
b. Berdasarkan komplit atau ketidakklomplitan fraktur.
1). Fraktur Komplit, bila garis patah melalui seluruh penampang tulang atau melalui kedua korteks
tulang seperti terlihat pada foto.
2). Fraktru Inkomplit, bila garis patah tidak melalui seluruh penampang tulang
seperti:

Hair Line Fraktur (patah retidak rambut


12

Buckle atau Torus Fraktur, bila terjadi lipatan dari satu korteks dengan kompresi tulang
spongiosa di bawahnya.

Green Stick Fraktur, mengenai satu korteks dengan angulasi korteks lainnya yang terjadi pada
tulang panjang.

c. Berdasarkan bentuk garis patah dan hubbungannya dengan mekanisme trauma.


1). Fraktur Transversal: fraktur yang arahnya melintang pada tulang dan merupakan akibat trauma
angulasi atau langsung.
2). Fraktur Oblik: fraktur yang arah garis patahnya membentuk sudut terhadap sumbu tulang dan
meruakan akibat trauma angulasi juga.
3). Fraktur Spiral: fraktur yang arah garis patahnya berbentuk spiral yang disebabkan trauma rotasi.
4). Fraktur Kompresi: fraktur yang terjadi karena trauma aksial fleksi yang mendorong tulang ke arah
permukaan lain.
5). Fraktur Avulsi: fraktur yang diakibatkan karena trauma tarikan atau traksi otot pada insersinya
pada tulang.
d. Berdasarkan jumlah garis patah.
1) Fraktur Komunitif: fraktur dimana garis patah lebih dari satu dan saling berhubungan.
2) Fraktur Segmental: fraktur dimana garis patah lebih dari satu tapi tidak berhubungan.
3) Fraktur Multiple: fraktur dimana garis patah lebih dari satu tapi tidak pada tulang yang sama.

13

BAB IV
PENUTUP
Kesimpulan
Berdasarkan hasil laporan yang kami peroleh dari berbagai sumber dapat kami simpulkan
bahwa :
a. Humerus adalah tulang lengan atas tunggal yang panjang. Ujung atas terdiri dari bola-bola
yang pas dengan soket dari tulang belikat untuk membentuk sendi bahu. Ujung bawah
humerus membentuk bola kecil yang cocok dengan soket engsel sendi radius dan ulna di siku.
b. Fraktur adalah putusnya hubungan suatu tulang atau tulang rawan yang disebabkan oleh
kekerasan
c. Pada pemeriksaan humerus dengan kasus fracture posisi pasien dan posisi objek tidak boleh
diatur sesuai dengan teori, namun alangkah baiknya pasien tidak atur tpi tubenya yang diatur
supaya hasil gambaran layak untuk dibaca oleh dokter.

14

DAFTAR PUSTAKA
(Radiographic Positioning And Releated Anatomy, Bontrager, Third Edition )
(learning worsheet, result workgroup on first year step one, ATRO DEPKES
JAKARTA )

15

Anda mungkin juga menyukai