Anda di halaman 1dari 17

Mahfuz Idafi

LAPORAN PRAKTIKUM
LABORATORIUM LINGKUNGAN
PERCOBAAN 1
METODE SAMPLING, TEMPERATUR, TRANSPARANSI
(KECERAHAN), KONDUKTIVITAS (DAYA HANTAR LISTRIK), DAN
pH

NAMA : MAHFUZ IDAFI


NIM : H1E107017
ASISTEN : HESTI YULIANA
KELOMPOK : 6 (Enam)

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI LINGKUNGAN
BANJARBARU

2009

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

LAPORAN PRAKTIKUM
PERCOBAAN I
METODE SAMPLING, TEMPERATUR, TRANSPARANSI
(KECERAHAN), KONDUKTIVITAS (DAYA HANTAR LISTRIK), DAN
pH

I. TUJUAN PERCOBAAN
1. Metode Sampling
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mendapatkan data
kualitas air yang akurat dan valid.
2. Temperatur
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui perubahan
reaksi biokimia didalam kehidupan biota air.
3. Transparansi (kecerahan)
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menyatakan
kemampuan sinar matahari menembus kedalaman air, yang mana
kecerahan sangat dipengaruhi oleh warna dan kekeruhan air.
4. Konduktivitas (daya hantar listrik)
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui banyaknya
ion-ion yang terlarut dalam air atau banyak mineral yang terlarut.
5. pH
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menyatakan suatu
keasaman air atau untuk menyatakan banyaknya ion H+ didalam air.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Pengambilan sample (sampling) adalah tahap awal dalam proses dimana
data hasil karakteristik suatu batch produk dikumpulksan untuk proses evaluasi.
Oleh karena hanya sebagian saja dari batch yang diambil sampelnya untuk
pegujian, bagian tersebut harus mewakili batch tersebut. Hasil pengujian sample
tersebut akan menentukan nasib batch tersebut, sehingga proses seleksi sample
merupakan tahap kritis (penting) dalam sistem penjaminan mutu (quality

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

assurance system). Dalam proses sampling, indikator kualitas atau disebut sebagai
“atribut”, harus ditetapkan dan menggambarkan karakteristik batch yang
dimaksud. Kontaminasi merupakan hal yang harus diperhatikan. Penanganan
khusus perlu diterapkan untuk jenis bahan yang akan disampling, terutama ynga
berisiko terhadap kemungkinan kontaminasi (Wibowo, 2008).
Air permukaan merupakan air yang terdiri atas air sungai, air danau, air
waduk, air saluran, mata air, air rawa dan air gua. Pada lapisan atas danau atau
waduk suhunya relatif sama untuk lapisan danau atau waduk mengalami
penurunan suhu yang cukup besar (lebih dari1°C/m) lapisan bawah danau atau
waduk yang mempunyai suhu relatif sama dan lebih dingin dari lapisan di
atasnya, biasanya lapisan ini mengandung kadar oksigen yang rendah dan relatif
stabil sifat-sifat pada air permukaan yang ditunjukkan dengan besaran, nilai atau
kadar bahan pencemar atau komponen lain yang terkandung di dalam air.
Kebutuhan oksigen kimiawi bagi proses deoksigenasi dalam suatu perairan atau
air limbah yang man pada saat campuran contoh air yang diambil dari titik-titik
yang berbeda kedalamannya pada waktu yang sama, dengan volume yang sama
contoh air tersebut dikumpulkan dalam satu wadah,dihomogenkan dan dibagi
menjadi dua atau lebih sub contoh air dan diperlakukan seperti contoh uji,
selanjutnya dikirim ke beberapa laboratorium yang berbeda. Setiap tempat
pengambilan contoh air mewakili setiap kualitas air. Alat yang digunakan dalam
pengambil contoh air yang sederhana dapat berupa ember plastik yang dilengkapi
dengan tali, gayung plastik yang bertangkai panjang Sedangkan Alat yang
digunakan dalam pengambil contoh air untuk kedalaman tertentu atau point
sampler pengmbilan contoh air pada kedalaman yang telah ditentukan pada
sungai yang relatif dalam, danau atau waduk. Ada dua tipe point sampler yaitu
tipe vertikal dan horizontal (SNI 6989,57-2008 ).
Suhu air sungai dipengaruhi oleh variasi musim, iklim, elevasi dan
vegetasi di sepanjang aliran sungai dan masukan air tanah. suhu air sungai di
daerah tropik setiap tahun rata-rata konstan. Fluktuasi suhu air sungai kecil lebih
tinggi dibandingkan sungai besar. Suhu air sungai kecil pada siang hari lebih
tinggi ± 15 C dibandingkan malam hari ± 5 C. Hal inidipengaruhi absorbsi sinar
matahari, kecepatan arus, kedalaman air dan kemiringan tempat Perubahan suhu

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

akan mempengaruhi distribusi, metabolisme, nafsu makan, reproduksi organisme


perairan sertaberpengaruh langsung terhadap proses fotosintesis fitoplankton dan
tanaman air. Tingkah laku organisme perairan, struktur dan komposisi komunitas
air sungai ditentukan oleh suhu (Sari, 2007).
Suhu air sangat berpengaruh terhadap kehidupan dan pertumbuhan
organisme di dalam air, termasuk ikan. Secara umum peningkatan suhu hingga
nilai tertentu diikuti dengan peningkatan pertumbuhan ikan. Di atas nilai tersebut
pertumbuhan mulai terganggu,bahkan pada suhu tertentu ikan mati. Suhu ini
berkaitan dengan kelarutan gas di dalam air, khususnya oksigen. Pada keadaan
suhu air di dalam tambak tinggi maka kelarutan oksigen terlarut akan rendah.
Sebaliknya, proses metabolisme organisme malah semakin cepat, yang berarti
memerlukan oksigen makin tinggi. Alat yang digunakan untuk mengukur suhu air
adalah termometer (Raswin, 2003). Suhu air dipengaruhi oleh kedalaman
perairan, komposisi substrat dasar, luas permukaan yang langsung mendapatkan
sinar matahari dan tingkat penutupan daerah pemukiman perairan (Sutapa, 2000).
Konduktivitas perairan sungai berbanding lurus dengan konsentrasi ion-
ion utama yang terlarut di dalamnya, seperti ion Ca2+, Mg2+, K+, Cl-, HCO3- dan
SiO2. Perbedaan konduktivitas dipengaruhi oleh komposisi, jumlah ion terlarut,
salinitas dan suhu (Sari, 2007). Tinggi rendahnya DHL pada air dapat
menunjukkan banyaknya jumlah logam-logam yang terlarut didalam air tersebut
(Sutapa, 2000).
Derajat keasaman air tambak dinyatakan dengan nilai negatif logaritma
ion hidrogen atau nilai yang dikenal dengan istilah pH. Kalau konsentrasi ion
hidrogen (H) tinggi, pH akan rendah, reaksi lebih asam. Sebaliknya kalau
konsentrasi ion hidrogen rendah pH akan tinggi dan reaksi lebih alkalis.
Penurunan pH dapat terjadi selama proses produksi disebabkan terbentuknya
asam kuat, adanya gas-gas dalam proses perombakan bahan organik, proses
metabolisme perairan dan lain-lain. pH air dapat diukur menggunakan kertas
lakmus, yakni membandingkan warna kertas yang telah ditetesi air tambak dengan
warna standar pH atau cara yang lebih mudah, yakni menggunakan pH meter
(Raswin, 2003).

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

Salah satu pengukuran yang sangat penting dalam berbagai cairan proses
(industri, farmasi, manufaktur, produksi makanan dan sebagainya) adalah pH,
yaitu pengukuran ion hidrogen dalam suatu larutan. Larutan dengan harga pH
rendah dinamakan ”asam” sedangkan yang harga pH-nya tinggi dinamakan
”basa”. Skala pH terentang dari 0 (asam kuat) sampai 14 (basa kuat) dengan 7
adalah harga tengah mewakili air murni (netral) pH larutan dapat diukur dengan
beberapa cara. Secara kualitatif pH dapat diperkirakan dengan kertas Lakmus
(Litmus) atau suatu indikator (kertas indikator pH). Seraca kuantitatif pengukuran
pH dapat digunakan elektroda potensiometrik. Elektroda ini memonitor perubahan
voltase yang disebabkan oleh perubahan aktifitas ion hidrogen (H+) dalam larutan.
Elektroda pH yang paling modern terdiri dari kombinasi tunggal elektroda
referensi (reference electrode) dan elektroda sensor (sensing electrode) yang lebih
mudah dan lebih murah daripada elektroda tepisah (Rahayu, 2009).
Kecerahan air tambak sangat bergantung kepada banyak sedikitnya
partikel (anorganik) tersuspensi atau kekeruhan dan kepadatan fitoplankton.
Kecerahan menggambarkan transparansi perairan, dapat diukur dengan alat secchi
disk. Nilai kecerahan (yang satuannya meter) sangat dipengaruhi oleh keadaan
cuaca, waktu pengukuran. serta ketelitian orang yang melakukan pengukuran.
Pengukuran kecerahan sebaiknya dilakukan pada saat cuaca cerah. Warna air di
dalam tambak mempengaruhi kecerahan, warna air ini diakibatkan oleh adanya
plankton di air tambak. Zat bewarna yang terlarut pun dapat mempengaruhi
kecerahan (Raswin, 2003).

III.ALAT DAN BAHAN


1. Metode Sampling
A. ALAT
Alat-alat yang digunakan meliputi :
1. Botol / wadah contoh air
2. Box untuk pengangkutan sampel air
3. Label untuk contoh air
4. Tissue

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

B. BAHAN
Bahan-bahan yang digunakan meliputi
1. Air gambut
2. Air sumur
3. Air limbah tahu
2. Temperatur
A. ALAT
Alat-alat yang digunakan meliputi
1. Thermometer Gelas
2. Thermometer Elektronik
3. Do Meter
4. Condutivitty Meter
5. Botol / wadah contoh air
6. Label untuk contoh air
7. Tissue
B. BAHAN
Bahan-bahan yang digunakan meliputi
1. Air gambut
2. Air sumur
3. Air limbah tahu
4. Alkohol / merkuri
3. Transparansi (kecerahan)
A. ALAT
Alat-alat yang digunakan meliputi
1. Piringan secchi (secchi dish)
2. Tali pengikat
B. BAHAN
Bahan-bahan yang digunakan meliputi Badan air seperti
Laut,danau,Sungai dan Waduk.

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

4. Konduktivitas (daya hantar listrik)


A. ALAT
Alat-alat yang digunakan meliputi
1. Conduktiviti meter
2. Jembatan wetstone
3. Indikator galvanometer
4. Termometer
5. Tissue
6. Elektrode
7. Labu ukur 1 liter
B. BAHAN
Bahan-bahan yang digunakan meliputi
1. Aquadest
2. KCl 0,010 M
3. Contoh air
5. pH ( derajat keasaman )
A. ALAT
Alat-alat yang digunakan meliputi
1. PH meter
2. Komporator PH
3. Elektrode
4. Thermometer
5. Beaker gelas
6. Magnetick stirrer
7. Kertas pengisap
B. BAHAN
Bahan-bahan yang digunakan meliputi
1. Aquadest
2. Larutan indicator
3. Larutan buffer PH 7
4. Contoh air

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

IV. CARA KERJA


1. Metode Sampling
a. Mengambil contoh air untuk pemeriksaan fisik dan kimia
b. Memasukkan contoh air kedalam botol sampel yang terbuat
dari gelas atau plastic dengan volume tertentu (250-100 ml)harus
dalam keadaan bersih.
c. Menambahkan pengawet pada botol yang sudah terisi
dengan contoh air.
d. Menutup botol yang berisi contoh air kemudian member
label.
e. Menyimpan botol yang berisi contoh air tadi kedalam box
pendingin yang berisi es.
f. Membawa box yang berisi contoh air tadi kelaboratorium,
selama menyimpan harus dalam keadaan dingin dan perlu
mengingatkan bahwa lamanya penyimpanan terbatas.
g. Melakukan analisis contoh air

2. Temperatur
a. Menggunakan termometer gelas untuk pengukuran, dengan
mencelupkan termometer kedalam air (contoh air)
b. Membiarkan beberapa saat (kira-kira 1 menit) sampai
cairan dalam termometer tidak bergerak lagi (stabil)
c. Membaca dan mencatat temperature yang diperoleh dengan
ketelitian 0,1˚C
d. Mencuci atau membilas termometer dengan contoh
air,apabila pengukuran temperature untuk contoh air yang sedikit.
e. Mencelupkan termometer kedalam wadah yang berisi
contoh air.
f. Membiarkan kira-kira 1 menit, sampai cairan dalam
termometer stabil.
g. Membaca dan mencatat temperatur yang diperoleh dengan
ketelitian 0,1˚C.

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

h. Menggunakan thermometer elektronik yang digunakan


untuk pengukuran pada kedalaman tertentu.
i. Menurunkan kabel probe sampai kedalaman tertentu
j. Membiarkan beberapa saat, membaca dan mencatat
temperature yang menampilkan pada layar display alat tersebut.

3. Transparansi (kecerahan)
a. Menurunkan alat secchi dish kedalam badan air, sampai
warna piringan tidak terlihat lagi.
b. Mengukur berapa meter kedalaman air dimana piringan
secchi tidak terlihat dalam air.
c. Menarik tali pelan-pelan sampai piringan secchi terlihat.
d. Mencatat berapa kedalamannya pada saat piringan secchi
mulai tampak.
e. Pengukuran tadi hasilnya adalah rata-rata dari dua
pengukuran tersebut.

4. Konduktivitas (daya hantar listrik)


1. Pereaksi larutan standart KCl 0,0100 M.
a. Menimbang KCl anhidrus sebanyak 0,7456 gr
b. Melarutkan dalam aquadest dan memindahkan kedalam
labu ukur 1 liter secara kuantitatif.
c. Mengencerkan dengan aquadest sampai tanda batas.
2. Kalibrasi alat conductivity meter
a. Meyiapkan alat conductivity meter sesui dengan buku
petunjuk alat tersebut.
b. Menyimpan larutan standart KCl 0,0100 M dalam pemanas
air sehingga temperature larutan standart tersebut mencapai
25˚C.
c. Mencelupkan elektroda kedalam larutan standart KCl
0,0100 M.

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

d. Memutar pengatur temperatur sehingga menunjukkan


temperatur 25˚C.
e. Menilai konduktivitas yang ditunjukkan oleh alat harus
sama dengan konduktivitas teoritis. Apabila hasilnya tidak
sesuai,maka putar pengatur kalibrasi sehingga alat tersebut
memberikan pembacaan 1413 mikromhas/cm.
f. Mencuci elektroda dengan aquadest dan mengeringkan
dengan kertas tissue.
g. Melakukan kalibrasi terhadap larutan standart KCl pada
berbagai konsentrasi dan akan diberikan pembacaan sesuai
table.
3. Pengukuran komduktivitas air.
a. Membilas dengan contoh air elektroda, kemudian
mencelupkan kedalam contoh air.
b. Mengukur temperatur contoh air dengan termometer yang
digabungkan electrod atau dapat digunakan termometer biasa.
c. Memutar pengatur temperatur sesuai dengan temperatur
contoh air.
d. Menilai konduktivitas contoh air akan ditampilkan pada
display alat.

5. PH (derajat keasaman)
Menggunakan PH meter (kalibrasi PH meter)
a. Mencuci eloktroda dengan aquadest dan keringkan dengan
kertas pengisap atau tissue.
b. Mencelupkan kedalam larutan buffer PH 4, nyalakan PH
meter dan atur,pengatur suhu dengan larutan buffer.
c. Memutar pengatur PH sehingga pembacaan menunjukkan
nilai PH yang sesuai dengan larutan buffer.
d. Melanjutkan kalibrasi dengan larutan buffer PH 7, jika hasil
pembacaan tidak menunjukkan angka PH 7,0 maka mengatur
tombol slope sampai mencapai angka tersebut.

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

e. Melakukan kalibrasin juga dapat dengan larutan buffer PH


7,0 dan PH 9,0.

V. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. HASIL
1. Metode Sampling
No. Nama Alat Gambar
1. Vertical Water Sampler

2. Temperatur
No. Jenis Sampel Temperatur
1. Air gambut 27oC
2. Air sumur 28oC
3. Limbah tahu 27oC

3. Transparansi (Kecerahan)
No. Jenis Sampel Keterangan
1. Air gambut - warna kuning kecoklatan dan
agak bening
- agak berbau
2. Air sumur - warna bening
- tidak berbau
3. Limbah tahu - warna kuning keruh
- berbau

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

No. Nama Alat Keterangan Gambar


1. Secchi Disk d = 20 cm

4. Daya Hantar Listrik (Konduktivitas)


No Jenis Konduktivitas Rata-Rata TDS*
Sampel
1. Air gambut 405 µ s/cm
407 µ s/cm 254,38 mg/l
409 µ s/cm
2. Air sumur 122 µ s/cm
122 µ s/cm 76,25 mg/l
122 µ s/cm
3. Limbah tahu 2930 µ s/cm 2910 1818,75
2890 µ s/cm µ s/cm mg/l

* TDS = [(0,5 + 0,75)/2] x Rata –rata konduktivitas

No. Nama Alat Gambar


1. Konductivity
Meter

5. pH
No. Jenis Sampel Temperatur pH
1. Air gambut 25oC 7,14
2. Air sumur 25oC 6,97
3. Limbah tahu 25oC 5,79

No. Nama Alat Gambar

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

1. pH Meter

B. PEMBAHASAN
Pengambilan contoh air ( water sampling ) merupakan salah satu
bagian yang tak terpisahkan dari system pengukuran kualitas air, yaitu
untuk mendapatkan data kualitas air yang akurat dan valid (refresentatif).
Pemilihan lokasi pengambilan contoh air merupakan salah satu langkah
penting dalam prosedur pengmbilan contoh air, lokasi pengambilan contoh
dipilih agar supaya contoh air yang diambil benar-benar mewakili badan
air tersebut.
Pengambilan contoh air pada badan air yang memiliki kedalaman
tertentu sering dilakukan dengan bantuan alat yang sering disebut water
sampler, pada percobaan ini digunakan vertical water sampler untuk
membantu dalam pengambilan contoh air. Cara kerja dari alat ini cukup
seederhana, yakni buka katup penutup dengan mendorong stik yang ada
dibagian atas alat, dengan bantuan tali pengikat masukan alat ke dalam
badan air hingga kedalaman tertentu, tarik tali dengan kencang agar katup
penutup tertutup dan tarik alat hingga kepermukaan lalu pindahkan air
sampel ke dalam botol penyimpanan. Dengan alat itu kita dapat
mengetahui suhu air dengan meliat thermometer yang terdapat pada alat.
Pengambilan sampel pada suatu badan air minimal dilakukan pada 3 titik
agar hasil yang didapatkan akurat (refresentatif).
Dari hasil pengamatan yang dilakukan di laboratorium didapatkan suhu
dari air gambut 27oC, air sumur 28oC, dan air limbah tahu 27oC, yang
mana suhu tersebut sama dengan suhu ruangan, hal ini dikarenakan adanya
rentang waktu yang cukup lama antara pengambilan sampel dengan
pengamatan, sehingga suhunya tidak sama lagi dengan suhu yang di

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

lapangan. Untuk pengamatan suhu seharusnya dilakukan langsung di


lapangan agar hasil yang didapatkan akurat (refresentatif).
Pengamatan terhadap transparansi (kecerahan) badan air dengan
bantuan piringan secchi hanya dapat dilakukan langsung pada badan air
tidak bisa dengan sampel yang terbatas. Pengamatan dilakukan dengan
cara menurunkan piringan sechhi yang diikat dengan tali pengait hingga
piringan secchi tidak terlihat dan diukur kedalamannya, kemudian piringan
sechhi diturunkan sampai tidak terlihat lalu tarik perlahan sampai piringan
secchi mulai terlihat dan ukur kedalamannya, hasil pengukuran adalah
rata-rata dari kedua pengukuran tersebut.
Pengukuran konduktivitas (daya hantar listrik) dilakukan dengan
bantuan alat konduktivity meter. Sebelum digunakan alat ini terlebih
dahulu harus dikalibrasi dengan larutan standar KCl 0,01 M dengan suhu
25oC, pada tahap ini ketika elektroda dicelupkan ke dalam cairan standar
KCl 0,01 M nilai pembacaan harus sesuai dengan konduktivitas teiritis
yakni 1413 µs / cm, jika pembacaan tidak sesuai maka putar pengatur
kalibrasi hingga alat tersebut memberikan nilai pembacaan 1413 µs / cm.
Bilas electrode dengan aquades sebelum dicelupkan kedalam sampel. Dari
hasil pengukuran didapatkan konduktivitas rata-rata dari air gambut 407
µs/cm, air sumur 122 µs/cm dan air limbah tahu 2910 µs/cm.
Total Dissolved Solids (TDS) atau jumlah padatan terlarut pada
sampel air sumur, air gambut dan limbah tahu secara berturut-turut adalah
73,2 mg/l; 244,2 mg/l; dan 1746 mg/l. Dapat dilihat dari data yang
diperoleh bahwa TDS paling sedikit terdapat pada air sumur dan yang
terbanyak terdapat pada limbah tahu. Hal ini dapat dilihat dari fisik
samapel sendiri, semakin keruh warna sampel maka semakin tingginilai
TDSnya.
Pengukuran pH sampel dilakukan dengan menggunakan pH meter, hal
ini dikarenakan pembacaannya lebih akurat dari pada dengan metode yang
lain, relative bebas dari gangguan, dapat memberikan ketelitian mencapai
skala pH ±0,01. Sebelum digunakan pH meter harus dikalibrasi terlebih
dahulu dengan menggunakan larutan buffer pH 4, pH 7, dan pH 10.

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

Kalibrasi dilakukan dengan cara mencelupkan elektoda yang sudah dibilas


dengan aquades kedalam larutan buffer lalu putar pengatur pH agar
pembacaan menunjukan nilai pH yang sesuai dengan larutan buffer.
Sebelum digunakan untuk mengukur pH sampel bilas elektroda dengan
aquades kemudian dengan air sampel. Celupkan eletroda pada sampel
dengan kedalaman minimum 2 cm. Dari hasil pengukuran didapatkan nilai
pH dari air sumur 6,97, air limbah tahu 5,79 dan air gambut 7,14. Dari
data tersebut dapat dilihat sampel yang paling asam adalah limbah tahu
dari pada air sumur dan air gambut. Hal ini disebabkan karena limbah tahu
lebih banyak mengandung zat organik dan padatan terlarut. Sumber asam
pada badan air dapat berasal dari asam mineral dan asam organik. Air
sumur memiliki pH yang mendekati netral, hal ini dapat dipengaruhu
kondisi sumur tempat pengambilan sampel.pada air gambut pHnya juga
mendekati netral padahal seharusnya air gambut berkondisi asam, hal ini
disebabkan teknik pengambilan sampel yang sederhana sehingga sampel
yang didapat berasal dari bagian atas. Agar hasil yang didapatkan
refresentatif pegukuran pH sebaiknya dilakukan di lapangan.

VI. KESIMPULAN
Dari hasil pengamatan dapat disimpulkan:

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

1. Untuk mendapatkan data kualitas air yang akurat dan valid harus
sampel yang refresentatif.
2. Pengukuran suhu yang baik untuk mendapatkan hasil yang akurat
harus dilakukan pengukuran dilapangan karena temperature air dapat
berubah menyesuaikan kondisi disekitarnya.
3. Pengukuran transparansi dengan piringan secchi harus dilakukan
langsung pada badan air.
4. Air gambut mengandung lebih banyak ion-ion yang terlarut dari pada
air sumur dan air limbah tahu.
5. Air limbah tahu lebih banyak mengandung ion H+ dari pada air gambut
dan air sumur.

DAFTAR PUSTAKA

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat
Mahfuz Idafi

Rahayu, S. S. 2009. Pengukuran pH.


http://www.chem-is-try.org/
Diakses tanggal 12 Oktober 2009
.
Raswin, M. M. 2003. Pengelolaan Air Tambak.
http://bos.fkip.uns.ac.id/pub/ono/pendidikan/materi-
kejuruan/pertanian/budi-daya-air-
payau/pembesaran_ikan_bandeng_pengelolaan_air.pdf
Diakses tanggal 12 Oktober 2009.

Sari , S. G. 2007. Kualitas Air Sungai Maron Dengan Perlakuan Keramba Ikan Di
Kecamatan Trawas Kabupaten Mojokerto Jawa Timur.
http://bioscientiae.unlam.ac.id/v4n1/v4n1_sari.pdf
Diakses tanggal 12 Oktober 2009.

SNI.6989-57.2008. Air Dan Air Limbah- Bagian 57: Metode Pengambilan Contoh
Air Permukaan.
http//www.pil.or.id/Artikel/Air Limbah/SNI_6989.57-2008.pdf
Diakses tanggal 12 Oktober 2009.

Sutapa, I. D. A. 2000. Uji Korelasi Pengaruh Limbah Tapioka Terhadap Kualitas


Air Sumur
http://icdscollege.com/artikel/ujikorealasi_pengaruh_limbah_Tapioka.pdf
Diakses tanggal 12 Oktober 2009.

Wibowo, W. S. 2008. Prinsip dan Pelaksanaan Pengambilan Sampel (Sampling).


http://download.fa.itb.ac.id/filenya/Handout%20Kuliah/Mikrobiologi
%20Analisis%20%28FK3207%29/PELAKSANAAN%20SAMPLING
%20MIKROBIOLOGI.pdf
Diakses tanggal 12 Oktober 2009.

Teknik Lingkungan
Universitas Lambung Mangkurat

Anda mungkin juga menyukai