Anda di halaman 1dari 6

STUDY KEAMANAN INTERNASIONAL (KELAS A)

LIA DESMALIA RUSSADY


(201110360311081)
PENGGUNAAN KONSEP COOPERATIVE SECURITY DALAM PEMBENTUKAN
KERJASAMA KEAMANAN KAWASAN
(STUDY CASE: ASEAN REGIONAL FORUM (ARF) DAN LOMBOK TREATY)

I. INTRODUCTION
Kajian studi keamanan internasional berupaya untuk menjelaskan tentang mengapa dan
bagaimana aktor-aktor dalam kajian study tersebut mengupayakan terciptanya suatu kondisi yang
bebas dari segala ancaman. Keamanan internasional memang menjadi isu yang penting dalam
hubungan internasional terutama pasca Perang Dingin. Namun kajian keamananan internasional
pasca Perang Dingin sudah jauh lebih luas lagi. Keamanan pasca Perang Dingin tidak lagi hanya
berfokus pada konflik anatara blok barat dan blok timur. Namun lebih daripada itu, kini isu
keamanan internasional berfokus untuk mewujudkan keamanan bagi masyarakat internasional
yang telah mencakup hal-hal non tradisional seperti masalah ekonomi, lingkungan, Hak Asasi
Manusia, demokratisasi, terorisme, dan masalah social lainnya. Seperti dijelaskan dalam buku
Pengantar Ilmu Hubungan Internasional karya DR. Anak Agung Banyu Perwita dan DR. Yanyan
Mochamad Yani:
Kejahatan internasional seperti terorisme, penyelundupan manusia, senjata, kejahatan
lingkungan, kejahatan hak asasi manusia, dan sebagainya menunjukkan peningkatan
cukup tajam dan berkembang menjadi isu keamanan internasional.1
Berbicara mengenai studi keamanan internasional tentunya ada beberapa teori dan konsep
yang dapat digunakan dalam menganalisa masalah study kemanan internasional dewasa ini.
Salah satu konsep yang sering digunakan dalam menganalisa kasus dalam study keamanan
internasional adalah konsep cooperative security.
Prof. Dr. Muladi, SH dalam bahan ceramahnya yang berjudul Pemanfaatan Kerjasama
Keamanan (Cooperative Security) untuk Menghadapi Bahaya Keamanan Komprehensif
(Comphrehensive Security Threat) dalam Rangka Ketahanan Nasional dan Memperkokoh NKRI
menjelaskan mengenai konsep cooperative security secara umum yang dikutip dari penjelasam
Michael Moodle, bahwa konsep ini didefinisikan sebagai:
a process whereby countries with common interest work jointly through agreed
mechanism to reduce tensions and suspicion, resolve or mitigate disputes, build
confidence, enhance economic development prospects, and maintain stability in their
regions2
11

DR. Anak Agung Banyu Perwita & DR. Yanyan Mochamad Yani. Pengantar Ilmu Hubungan Internasional.
Bangung:2006. Hal. 120.
2
Prof. Dr. Muladi, SH.Pemanfaatan Kerjasama Keamanan (Cooperative Security) untuk Menghadapi Bahaya
Keamanan Komprehensif (Comphrehensive Security Threat) dalam Rangka Ketahanan Nasional dan Memperkokoh
NKRI. Bahan Ceramah PPRA DAN PPSA Lemhannas 2012.

Cooperative security merupakan suatu bentuk konsep yang mengupayakan terciptanya


suatu keamanan dengan cara dialog, konsultasi, maupun pembentukan rasa percaya tanpa harus
melalui pendekatan institusi formal (formal institusional). Konsep cooperative security ini pada
dasarnya adalah sebuah konsep yang mengusung bagaimana menyusun hubungan atas dasar nilai
bersama mengenai keamanan yang mana setiapaktor mempunyai tanggungjawab sebagai
masyarakat internasional. Dalam artikel ini penulis akan menggunakan konsep cooperative
security dalam menganalisa pembentukan kerjasama keamanan ASEAN Regional Forum (ARF)
dan Traktat Lombok (Lombok Treaty).

II. ANALYSIS
A. ASEAN REGIONAL FORUM (ARF)
ASEAN Regional Forum (ARF) merupakan sebuah forum yang berguna sebagai wahana
dialog dan konsultasi negara-negara di kawasan yang menyangkut hal-hal keamanan dan politik.
forum ini juga berfungsi untuk menyamakan pandangan negara-negara anggota ARF dalam hal
meminimalisir ancaman dan stabilitas keamanan di kawasan. ASEAN Regional Forum (ARF) ini
terbentuk pada tahun 1994. Penyetujuan pembentukan ASEAN Regional Forum dimulai pada
saat konfrensi ASEAN Ministerial Meeting and Post Ministerial ke 26 pada tanggal 23-25 Juli
1993 di Singapura. Kemudian pada tanggal 25 Juli 1994 diadakan pertemuan pertama ARF
diadakan di Bangkok. ASEAN Regional Forum (ARF) didirikan oleh 27 negara. Negara-negara
yang tergabung dalam ARF antara lain: semua negara anggota ASEAN seperti Indonesia,
Kamboja, Brunei Darussalam, Singapura, Myanmar, Laos, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan
Thailand. Kemudian negar-negara partner dialog ASEAN seperti Australia, China, Jepang, Uni
Eropa, Kanada, India, New Zeland, Rusia, Amerika Serikat, dan Korea Selatan. Lalu 7 negara
lainnya yang tergabung dalam ARF merupakan negara-negara kawasan (PNG) seperti Mongolia,
Pakistan, Kore Utara, Timur Tengah, Srilanka, Bangladesh, Papua Nugini, serta Timor Leste.
Dengan keikutsertaan negara-negara tersebut khususnya negara partner dialog ASEAN
seperti AS, Uni Eropa, Rusia, Jepang dan China ini membuktikan bahwa ini merupakan suatu
forum yang pada level pemerintahan yang diikuti oleh negara-negara kuat di sekitar kawasan.
Ada dua tujuan utama dalam pembentukan AESAN Regional Forum (ARF) yaitu: Pertama,
ARF sebagai forum yang digunakan untuk mengembangkan dialog dan konsultasi terhadap isuisu keamanan maupun politik yang menjadi kepentingan bersama di kawasan. Kedua,

memberikan kontribusi positif dalam berbagai upaya untuk mewujdkan confidence building dan
preventive diplomacy di kawasan Asia Pasifik3.
Dalam forum ini mereka menyepakati konsep comprehensive security (keamanan
menyeluruh), yang mengandung makna bahwa negar-negara anggota ARF tidak hanya berfokus
pada isu-isu yang menyangkut keamanan tradisional (militer) saja, tetapi juga menyangkut
keamanan non tradisioanl seperti isu politik, ekonomi, social, budaya dan sebagainya. Dalam
upaya memwujudkan stabilitas keamanan kawasan yang komprehensif ARF tentunya memiliki
criteria khusus bagi negar-negara yang ingin atau akan bergabung dalam forum ini. Kriteria
tersebut antara lain:
- Memiliki komitmen untuk bekerjasama dengan negara-negara anggota ARF lainnya
serta berkomitmen untuk mematuhi dan menghargai keputusan dalam pernyataanpernyataan yang telah dikeluarkan ARF.
- Negara yang ingin mengajukan diri menjadi anggota ARF harus menunjukkan bahwa
Ia mampu memiliki peran dalam mewujudkan keamanan di kawasan melalui aktivitas
ARF
- Usaha yang dilakukan untuk meperluar negara-negara lain ntuk bergabung dalam
ARF dilakukan secara bertahap, ini dimaksudkan agar tidak mengganggu efektivitas
forum.
- Semua berkas aplikasi dari negara-negara yang ingin bergabung dengan ARF
diserahakan kepada Chairman ARF untuk selanjutkan didiskusikan dengan negaranegara anggota ARF lainnya.
Pembentukan ASEAN Regional Forum (ARF) merupakan salah satu bentuk cooperative
security, yaitu upaya pembentukan keamanan melalui upaya-upaya dialog, konsultasi dan
pembentukan rasa percaya tanpa harus melalui formal institusional. Forum ini dirasa cukup
mampu membrikan sumbangsih terhadap harmonisasi pemeliharaan kemamanan di kawasan
Asia Pasifik. Sebenarnya upaya-upaya dialog dan konsultasi yang diterapkan dalan ASEAN
Regional Forum (ARF) untuk menumbuhkan rasa saling percaya dalam mewujudkan stabilitas
keamamnan di kawasan ini merupakan cerminan dari nilai-nilai dari ASEAN Way. ASEAN Way
merupakan sebuah nilai yang diterapkan ASEAN dalam upaya menyelesaikan konflik yang
berfokus kepada pendekatan dialog dan konsultasi dalam penyelesaiannya.
ARF sebagai forum diskusi dan konsultasi tentunya tidak hanya berfokus pada isu
kemanan yang bersifat tradisional saja tetapi juga isu non tradisonal menjadi focus perhatian
mereka. Dalam isu-isu yang berhubungan dengan keamanan tradisional, mereka membicarakan
isu mengenai proliferasi nuklir, penyebaran senjata, konflik di semenjanjung korea, keamanan
3

http://ditpolkom.bappenas.go.id/basedir/Politik%20Luar%20Negeri/3)%20Keanggotaan%20Indonesia%20dalam%
20Organisasi%20Internasional/1)%20ASEAN/Peranan%20Indonesia%20di%20ASEAN/ARF%20Indonesia.pdf
diakses pada tanggal 13 Juni 2014 pukul 8.58 am.

maritime dll. Sementara itu untuk isu non tradisional mereka membicarakan mengenai terorisme,
penyelundupan barang-barang illegal, perdagangan manusia, penyebaran dan perdagangan
narkotika, penanggulangan bencana, dll. Sebagai suatu forum yang berlandaskan kepada dialog,
konsultasi, dan pengembangan rasa percaya antara sesama negara anggota ARF, forum ini
diharapkan mampu membawa transparansi antar negara anggota. Ketika hal tersebut sudah
terjadi, maka kecurigaan dan salah sangka antara negara anggota ARF dapat berkurang sehingga
dengan demikian akan meningkatkan stabilitas keamanan dan perdamaian di kawasan. Dengan
meningkatnya keamanan dan perdamaian kawasan, maka itu juga akan berdampak positif bagi
pengembangan nasional negara-negara anggota ARF. ARF telah berhasil meningkatkan
kenyamanan di antara para peserta dalam membicarakan isu keamanan. Sebagai contoh, China
telah bersedia untuk membicarakan masalah Laut China Selatan dalam ARF, yang sebelumnya
sulit dilakukan.4

B. LOMBOK TREATY (TRAKTAT LOMBOK)


Traktat Lombok atau yang biasa disebut dengan Lombok Treaty merupaka sebuah
perjanjian antara Indonesia dengan Australia yang menyangkut masalah keamanan. Perjanjian ini
ditandatangani pada tanggal 13 November 2006 di Mataram (Lombok). Pembahasan mengenai
kerangka kerjasama Indonesia-Australia dalam bidang keamanan sejak tahun 2003 sudah
terlihat, yang mana pada saat itu Menkopolhukan Susilo Bambang Yudhoyono melakukan
kunjungan ke Australia setelah terjadinya Bom Bali I. Pada saat kunjungannya tersebut Susilo
Bambang Yudhoyono menyatakan bahwa perlunya suatu kerjasama antara Indonesia dan
Australia untuk membendung ancaman keamanan baik yang bersifat tradisional maupun non
tradisional.
Ketika Susilo Bambang Yudhoyono naik menjadi Presiden Indonesia, terjadi sebuah
penandatanganan kerjasama antara Indonesia dengan Australia yatu Joint Declaration on
Comprehensive Partnership between The Repubic Indonesia and Australia. Deklarasi ini antara
lain menyebutkan bahwa kedua negara sama-sama memiliki komitmen untuk memperkuat
kerjasama di bidang ekonomi dan teknis, kerjasama keamanan dan meningkatkan interaksi antar
masyarakat (people to people interaction).5
Setelah adanya deklarasi kerjasama tersebut, kemudian pada tahun 2005 Menteri Luar
Negeri Australia mengirimkan pesan kepada Hasan Wirajuda yang merupakan Menteri Luar
Negeri Indonesia. Pesan yang disampaikan tersebut berisi tentang pernyataan Australia untuk
4

http://putrinyaperwira-fisip09.web.unair.ac.id/artikel_detail-64063Masyarakat%20Budaya%20dan%20Politik%20Asia%20Tenggara-Forum%20Regional%20ASEAN.html diakses
pada tanggal 13 Juni 2014 pukul 9.03 am.
5
M. Fathoni Hakim. 2010 dalam http://lontar.ui.ac.id/file?file=digital/135537-T%2027969Perjanjian%20keamanan-Metodologi.pdf

memprioritaskan masalah kerjasama keamanan antara Indonesia dengan Australia. Oleh sebab
itu secara resmi pembentukan kerjasama keamanan antara Indonesia dan Australia diwujudkan
dalam sebuah perjanjian yang disebut dengan Lombok Treaty (Traktat Lombok).
Perjanjian tersebut diharapkan dapat menjadi payung hukum bagi pelaksanann perjanjian
keamanan Indonesia-Australia yang lainnya. Lombok treaty ini secara umum berisikan mengenai
kerangka kerjasama yang mencakup sepuluh bidang kerjasama dan 21 macam kerjasama.
Sepuluh bidang kerjasama tersebut mencakup bidang penegakan hukum, pertahanan, intelejen,
kerjasama maritime, pemberantasan terorisme, pencegahan perluasan senjata pemusnah missal,
kerjasama organisasi multilateral, tanggap darurat bencana, keamanan dan keselamatan
penerbangan, serta membangun saling pengertian masyarakat internasional mengenai isu-isu
keamanan.
Ada beberapa beberapa alasan mengapa Indonesia dan Australia berkeinginan untuk
membentuk kerjasama keamanan ini. Bagi Indonesia yang menganut politik luar negeri Bebas
Aktif menjalin kerjasama dengan negara-negara di dunia merupakan hal yang penting bagi
terbentuknya national interest Indonesia. Bagi Indonesia menjalin kerjasama keamanan dengan
Australia yang merupakan negara tetangga dekat Indonesia merupakan hal yang penting bagi
pembentukan keamanan di kawasan. Dalam beberapa konflik yang terjadi di intra Indonesia,
Australia memang terbilang sering melakukan intervensi didalamnya. Oleh sebab itu, inilah salah
satu alasan bagi Indonesia mengapa harus mengikat sebuah kerjasama keamanan dengan
Australia. Itu dikarenakan agar ada kerjasama yang mengikat kedua negara ini untuk tidak
salaing mengintervensi masalah dalam negeri, dan dapat salaing menghormati kedaulatan
masing-masing negara.
Bagi Australia, Indonesia memiliki arti penting yang strategis bagi kepentingannya di
kawasan Asia. Ini dikarenakan peran Indonesia yang cukup berpengaruh di kawasan Asia,
terutama di kawasan Asia Tenggara. Bukan hanya itu, masalah perairan maritime menjadi salah
satu kepentingan Australia dalam menjalin kerjasama ini. Ini menyangkut penegakan hukum
dilaut, karena memang banyak kasus yang terjadi di perbatasan perairan Indonesia dan Australia.
Seperti misalnya nelayan-nelayan yang menangkap ikan di luar batas teritori negara mereka
masing-masing.
Pasca serangan 11 September terhadap Gedung WTC di Amerika Serikat, isu terorisme
menjadi isu yang sangat mengancam keamanan internasional. Serangan terorisme bukan hanya
disasarka kepada Amerika saja tetapi juga kepada sekutu-sekutunya terdekatnya seperti
Australia. Terorisme menjadi ancaman yang penting juga bagi keamanan Australia. Ini terbukti
dengan terjadinya Bom Bali I (2002) dan Bom Bali II (2005) yang banyak menewaskan warga
Australia di Bali. Bukan hanya itu saja, serangan terorisme juga terjadi di hotel JW Marriot pada

tahun 2003 dan juga serangan bom di depan Kedutaan Besar Australia pada tahun 2004. Ini
membuktikan bahwa terorisme memang telah mengancam keamanan Australia.
Oleh sebab itu inilah mengapa Australia mau menjalin kerjasama dengan Indonesia
terutama untuk membentuk stabilitas keamanan di kawasan yang dapat mengurangi ancaman
keamanan bagi kedua negara terutama untuk ancaman yang berasal dari keamanan non tradisonal
yang salah satunya adalah ancaman terorisme. Konsep cooperative security tentunya juga
digunakan dalammenjalin kerjasama keamanan kawasan bagi Indonesia dan Australia.
Peningkatan rasa saling percaya satu sama lain yang dilakukan antara kedua negara ini dengan
melakukan kerjasama keamanan akan dapat mengurangi kesalahpahaman dan konflik diantara
kedua negara tersebut. Dialog dan konsultasi yang dilakukan Indonesia dengan Australia dalam
wadah kerangka kerjasama ini akan dapat mewujudkan stabilitas keamanan di kawasan.

III. CONCLUSION
Penggunaan konsep cooperative security dalam pembentukan kerangka kerjasama
keamanan di kawasan terbilang cukup mampu untuk menumbuhkan stabilitas keamanan
kawasan. Kerjasama keamanan bisa menjadi suatu wadah dialog dan konsultasi serta cara yang
tepat untuk menumbuhkan rasa saling percaya diantara negara-negara yang berkeinginan untuk
menciptakan kemanan internasional secara umum atau kemanan national secara khusus.
Konsep cooperative security ini dapat terlihat dalam pembentukan ASEAN Regional
Forum (ARF) dan Lombok Treaty. ARF dinyatakan telah berhasil dalam menghasilkan
kenyamanan bagi para anggotanya dalam membicarakan isu keamaman. Forum ini menjadi
tempat dialog dan konsultasi negara-negara yang tergabung didalamnya untuk membicarakan
mengenai isu keamanan baik tradisional ataupun non tradisional.
Mirip dengan ASEAN Regional Forum (ARF), Lombok Treaty juga merupakan suatu
bentuk kerangka kerjasama keamanan kawasan. Namun Lombok treaty bersifat bilateral antara
pemerintah Indonesia dengan Australia. Kerjasama ini merupakan suatu wadah yang digunakan
sebagai payung hukum bagi pelaksanaan kerjasama keamanan yang lainnya. Perjanjian ini juga
tidak hanya berfokus pada isu keamanan tradisonal saja tetapi juga menyangkut isu ancaman
kemamanan non tradisional seperti ancaman terorisme, pencegahan perluasan senjata pemusnah
masal, dan lain sebagainya.