Anda di halaman 1dari 25

Ringkasan

Secara teknis penyusunan studi kelayakan Lokasi Politeknik Kota Malang


sebenarnya tidak menghadapi kendala yang berarti, tetapi pemasalahan
mendasar yang dihadapi adalah berkaitan dengan kedudukan studi kelayakan ini
terhadap proses perencanaan pembangunan yang segera dimulai, serta telah
dimulainya perkuliahan semester I Tahun akademik 2008/2009.
Esensi studi
kelayakan sebagai suatu studi awal terhadap kelayakan proyek pembangunan
menjadi tidak tepat manakala Operasional pendirian dan ijin operasional telah di
keluarkan oleh pemerintah (DIKTI), bahkan perkuliahan telah dilangsungkan. Oleh
karena itu penekanan penetapan lokasi pembangunan menjadi tidak dapat
dilakukan secara steril akademik semata tetapi lebih memperhatikan aspek-aspek
realita yang sedikit tidak sesuai dengan prinsip-prinsip sebuah studi kelayakan
pada umumnya. Walaupun demikian, persyaratan-persyaratan yang berkaitan
dengan standart kualitas sebuah studi kelayakan yang menuntut kondisi ideal
sebuah perencanaan pembangunan kampus tetap menjadi prioritas untuk menjadi
pertimbangan dalam membuat rekomendasi. Hasil studi kelayakan ini diharapkan
akan mampu mengisi kekurangan mengenai pelaksanaan perencanaan
pembangunan dan operasionalisasi Politeknik Kota Malang. Kajian aspek hukum
khususnya, akan menjadi bagian penting dalam penyusunan Peraturan Daerah
(Perda) yang mengatur tentang aspek-aspek akademik (proses belajar mengajar),
aspek kepemilikan, dan tatakelola Politeknik Kota Malang. Permasalahan yang
didalami dalam studi kelayakan ini mencakup 4 aspek utama, yakni:
(1) Aspek keterkaitan Tata Ruang Kota; Lokasi Pembangunan Politeknik Kota
Malang seharusnya akan menjadi treager atau magnet perkembangan
kawasan sekitar. Dalam skala kota, keberadaan Politeknik Kota Malang
diharapkan dapat menyeimbangkan dan memeratakan pengembangan
wilayah kota melalui penyebaran pusat-pusat aktifitas yang mampu memacu
pembangunan di wilayah sekitarnya.
(2) Aspek Hukum (Kelembagaan, dan tatakelola); Keberadaan Politeknik Kota
Malang sebagai konsekwensi penerimaan hibah dari Pemerintah (DIKTI)
kepada Pemkot Malang, perlu penyempurnaan administratif baik dari sisi
kepemilikan, maupun dalam hal teknis operasional sebagai institusi Pendidikan
Tinggi.
(3) Aspek Teknis, yang mencakup aspek arsitektural bangunan, teknik sipil, dan
keterkaitan aspek lingkungan alamiahnya. Bentuk arsitektural yang dihasilkan
diharapkan mampu memberikan ciri spesifik kawasan serta kemungkinan
memunculkan potensi sebagai identitas kawasan tersebut. Untuk proses
pembanunan diperlukan kajian AMDAL Lalin dan AMDAL Lingkungan sebagai
syarat terhadap kelengkapan IMB.
(4) Aspek sosial-ekonomi; Malang sebagai kota pendidikan, diharapkan
perkembangannya dapat menjamin kesejahteraan masyarakat. Keberadaan
Politeknik Kota Malang seharusnya mampu memberikan dampak positif bagi
pengembangan sosial-ekonomi masyarakat kota Malang khususnya
masyarakat di sekitar lokasi pembangunan.
(5) Hasil perhitungan terhadap kelayakan ekonomi seperti telah diuraikan dalam
laporan lengkap studi ini, dari sisi analisis keuangan pembangunan Politeknik
Kota Malang layak untuk dilaksanakan.

RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

1. Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
Pembangunan Jangka Panjang Kota Malang memiliki visi yang sangat
strategis. Visi Kota Malang adalah Terwujudnya Kota Malang sebagai kota
Pendidikan yang Berkualitas, Berbudaya, Berwawaskan Lingkungan menuju
Masyarakat Sejahtera, Visi tersebut secara jelas mengamanahkan pembangunan
dengan arah yang berorientasi pada pengembangan bidang pendidikan.
Pengembangan bidang pendidikan merupakan keputusan yang sangat strategis,
karena pengembangan pendidikan sebagai upaya pembangunan sumberdaya
manusia, akan memberikan multiplayer effect pada pengembangan sektor-sektor
lain secara berkelanjutan dalam rangka meningkatkan daya saing SDM menuju
Pasar Bebas.
Peningkatan daya saing SDM di era global menuntut standardisasi
kompetensi keahlian maupun akademik yang kompetitif. Berkaitan dengan hal ini
maka penyediaan sarana dan prasarana pendidikan di Kota Malang diarahkan
untuk mencapai keseimbangan antara pendidikan umum (SMA dan Universitas /
Institut) dan pendidikan keahlian (SMK dan Politeknik), menuju proporsi 70 % : 30 %.
Kapasitas dan kompetensi SDM di dalam sebuah komunitas akan menjadi salah satu
faktor penting untuk menuju kehidupan yang lebih baik. Pendidikan sebagai salah
satu aspek yang terkait dalam human capital investment dalam jangka panjang
akan menjadi salah satu titik fokus yang perlu diperhatikan oleh pemerintah Kota
Malang. Pelayanan pendidikan yang baik akan menghasilkan output SDM yang
berkualitas dan mempunyai daya saing tinggi (competitive advantage). Dengan
demikian terlihat jelas bahwa kualitas tatakelola penyelenggara pendidikan sangat
menentukan output dan outcomes disamping proses dan row-input-nya.
Trend perkembangan jumlah penduduk usia sekolah di Kota Malang untuk
beberapa tahun kedepan akan mengalami peningkatan. Hal ini disebabkan
perkembangan jumlah penduduk Kota Malang yang semakin meningkat dari tahun
ke tahun. Besarnya laju pertumbuhan penduduk ini disamping disebabkan oleh
tingkat kelahiran yang cukup tinggi, juga karena adanya arus migrasi dari daerah
hinterland dan migrasi karena aspek pembangunan pendidikan di Kota Malang.
Jumlah penduduk Kota Malang pada tahun 2004 sebanyak 789.349 jiwa, dan tahun
2005 sebanyak 798.104 jiwa. Berdasarkan registrasi penduduk oleh BPS Kota Malang
tahun 2006, diketahui jumlah penduduk Kota Malang sebanyak 807.136 Jiwa.
Dengan luas wilayah Kota Malang sebesar 110,06 Km, maka kepadatan rata-rata
penduduk di Kota Malang pada tahun 2006 adalah 7.333 jiwa/Km.
Tingkat pemerataan kesempatan pendidikan dari tingkatan PAUD/Prasekolah
(TK) sampai dengan pendidikan menengah atas (SMA/SMK/MA) dapat dilihat dari
indikator-indikator seperti APK (Angka Partisipasi Kasar), APM (Angka Partisipasi
Murni), rasio siswa per sekolah, per kelas, per guru, kelas per ruang dan kelas per
guru serta tingkat pelayanan sekolah. Tingginya nilai APK dan APM, merupakan
suatu potensi yang harus dikembangkankan dalam upaya pengembangan bidang
pendidikan di kota Malang. Dalam upaya pengembangan pendidikan perlu
dilakukan pemerataan yang salah satunya dengan mempertimbangkan kondisi
demografis. Pada tahun 2006, perguruan tinggi yang ada di Kota Malang tercatat
sebanyak 48 perguruan tinggi. Hal ini merupakan bukti bahwa potensi sarana
pendidikan tinggi di Kota Malang memiliki daya saing dan daya tarik yang cukup
tinggi.

RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

Pemerintah Kota Malang mempunyai perhatian yang cukup tinggi dalam


merespon kebutuhan mengenai pengembangan dan pemanfaatan Teknologi
Informasi dan Komunikasi. Komitmen Kota Malang dalam upaya mengembangkan
IT dibuktikan dengan di-launching-nya beberapa kegiatan yang terkait dengan IT,
antara lain pembangunan fasilitas Telecenter Daragati di Kecamatan
Kedungkandang, peresmian Website Kota Malang yang baru, launching hot spot di
beberapa titik di Kota Malang sekaligus di-launching-nya Website DPRD Kota
Malang. Prestasi Kota Malang yang patut diberi apresiasi positif di bidang IT antara
lain adalah sebagai juara I pada tahun 2006 dan tingkat Nasional tahun 2007 serta
diraihnya e-Government Award pada tahun 2005 dari Depdagri. Dari Majalah
Warta Ekonomi sebagai juara II serta pada tahun 2006 Kota Malang juga mendapat
penghargaan tampilan Website terbaik ke III dari Harian Kompas.
Keseriusan dan konsistensi pengembangan dan pemanfaatan TIK yang
dilakukan oleh pemerintah Kota Malang merupakan upaya yang positif dan harus
terus menerus dilakukan. Penandatanganan MOU antara Walikota Malang dengan
Dirjend Dikti pada tanggal 18 Desember 2007 tentang Hibah Pendirian Politeknik di
Kota Malang, merupakan suatu hal yang patut ditindaklanjuti. Kota Malang
merupakan satu diantara 9 (sembilan) kota/kabupaten di Indonesia yang akan
mendapatkan hibah pendirian Politeknik. Rancangan awal Politeknik yang akan
dikembangkan oleh Pemerintah Kota Malang adalah Politeknik dengan 3 Program
studi yaitu Informatika, Mekatronika dan Telekomunikasi. Politeknik Kota Malang
akan didirikan di kawasan Malang International Education Park (MIEP), yakni sebuah
kawasan yang dibangun sebagai pusat pendidikan bertaraf Internasional. Yang
menjadi pertanyaan adalah bagaimanakah kelayakan Lokasi Politeknik Kota
Malang. Aspek-aspek apa saja yang harus diperhatikan dalam pemilihan lokasi,
penetapan kelembagaan, serta kemungkinan dampak terhadap masalah sosialbudaya dan ekonomi; lingkungan fisik serta finansialnya. Pembangunan Politeknik
Kota Malang harus disertai kajian studi kelayakan yang mendalam dengan
memperhatikan berbagai aspek secara komprehensif dalam studi kelayakannya.
1.2.

Tujuan dan Sasaran Studi Kelayakan

Tujuan dilakukannya studi kelayakan ini adalah untuk :


1. Melakukan kajian mengenai kelayakan Lokasi Pembangunan Politeknik Kota
Malang yang komprehensif, yang mencakup aspek kajian; (1) Aspek
keterkaitan Tata Ruang Kota; (2) Aspek Hukum (Kelembagaan, dan
tatakelola); (3) Aspek sosial-ekonomi; (4) Aspek Lingkungan, serta (5) Aspek
teknis dan arsitektural bangunan, dalam rangka menghasilkan konsepsi, serta
kriteria dasar pengembangan yang dapat digunakan dalam peyusunan Detail
Engineering Design (DED) pembangunan Politeknik Kota Malang, sehingga
akan didapatkan lokasi pembangunan Politeknik Kota Malang yang tepat.
2. Memperoleh gambaran obyektif mengenai kelayakan pembangunan
Politeknik Kota Malang ditinjau dari aspek-aspek tersebut di atas serta dampak
terhadap lingkungan setempat dan masyarakat di sekitar lokasi
pembangunan secara keseluruhan.
3. Menyusun konsepsi-konsepsi serta kriteria dasar pengembangan yang dapat
digunakan sebagai rekomendasi dan arahan dalam penyusunan Detail
Engineering Design (DED) Politeknik Kota Malang.
Sasaran studi kelayakan ini adalah untuk menghasilkan kajian yang dapat
dijadikan acuan untuk penyusunan disain teknis (detail engineering design)
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

Politeknik Kota Malang. Sasaran atau hasil yang ditargetkan dalam studi kelayakan
ini adalah:
1. Aspek keterkaitan Tata Ruang Kota; Mendapatkan Lokasi Pembangunan
Politeknik Malang yang akan menjadi treager atau magnet perkembangan
kawasan sekitar, serta dapat menyeimbangkan dan memeratakan
pengembangan wilayah kota.
2. Aspek Hukum (Kelembagaan, dan tatakelola); Mendapatkan model
kelembagaan yang sesuai dengan ketentuan-ketentuan hukum yang berlaku
baik dari sisi kepemilikan, maupun kelembagaan teknis operasional sebagai
institusi Pendidikan Tinggi dalam bentuk Politeknik.
3. Aspek sosial-ekonomi; Menghasilkan kajian aspek sosial-ekonomi terhadap
rencana pembangunan Politeknik Kota Malang, serta rekomendasi tentang
dampak positif aspek sosial-ekonomi masyarakat Kota Malang khususnya
masyarakat di sekitar lokasi pembangunan.
4. Aspek Lingkungan; Menghasilkan Analisa aspek lingkungan pembangunan
Politeknik Kota Malang yang merupakan isu penting sebagai konsekwensi dari
sebuah proses pembangunan.
5. Aspek teknis dan arsitektural bangunan; Menghasilkan suatu konsepsi tentang
pemecahan masalah teknis pembangunan maupun perancangan (design)
yang mencakup permasalahan bentuk arsitektural yang diharapkan mampu
memberikan ciri spesifik kawasan serta kemungkinan potensi sebagai
identitas kawasan tersebut.
1.3. Lingkup Pembahasan
Studi kelayakan merupakan suatu tahapan yang harus dilakukan setiap akan
dilakukan upaya pembangunan. Studi kelayakan dilakukan untuk mengetahui
dampak-dampak yang mungkin dapat terjadi, sehingga dapat diketahui solusi-solusi
apa yang harus dilakukan untuk meminimalisir/menghilangkan dampak terhadap
pembangunan yang akan dilakukan. Sesuai dengan tujuan dan sasaran studi
kelayakan ini, secara garis besar lingkup kegiatan studi kelayakan ini mencakup tiga
kegiatan, yaitu:
1. Kegiatan pengumpulan data lapangan berupa survey lapangan dan kajian
data sekunder, serta Focus Group Discussion (FGD) untuk melakukan kajian
terhadap aspek Tata Ruang Kota, aspek Hukum (Kelembagaan), aspek sosialekonomi, aspek Lingkungan, aspek teknis dan arsitektural bangunan, serta
identifikasi potensi dan permasalahan pembangunan Politeknik Kota Malang.
2. Kegiatan analisis kelayakan yang mencakup aspek keterkaitan Tata Ruang
Kota, aspek Hukum (Kelembagaan, dan tatakelola), aspek sosial-ekonomi,
aspek Lingkungan, Aspek teknis dan arsitektural bangunan.
3. Penyusunan konsepsi-konsepsi serta kriteria dasar pengembangan yang
dapat digunakan sebagai arahan/panduan dalam penyusunan Detail
Engineering Design (DED).
2. Aspek Hukum Dan Kelembagaan Politeknik Kota Malang
Pembahasan tentang aspek hukum dan kelembagaan ini bertujuan untuk
memberikan pemahaman tentang kelembagaan, serta tatakelola Politeknik Kota
Malang. Kajian ini menjadi sangat penting karena kedudukan Politeknik Kota
Malang yang sangat unik. Hal ini dikarenakan Politeknik Kota Malang merupakan
milik pemerintah (Pemerintah Kota Malang), yang notabene tidak memiliki
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

kewenangan (wajib) dalam pengelolaan institusi Pendidikan Tinggi, walaupun


secara esensi memiliki tanggungjawab atas pengendalian kualitas pendidikan
sampai level tertinggi dalam hal pemantauan dan memfasilitasi sarana dan
prasarana pendidikan. Kajian terhadap aspek Hukum dan Kelembagaan Politeknik
Kota Malang dilakukan dengan berlandaskan produk-produk peraturan
perundangan mulai Undang-Undang, Peraturan Pemerintah, dan Peratuan Daerah
maupun SK Walikota.
2.1. Kajian Aspek Hukum Politeknik Kota Malang
Kajian Aspek Hukum (Kelembagaan, dan tatakelola) bertujuan untuk
mendapatkan model kelembagaan yang sesuai dengan ketentuan-ketentuan
hukum yang berlaku baik dari sisi kepemilikan, maupun kelembagaan teknis
operasional sebagai institusi Pendidikan Tinggi dalam bentuk Politeknik.
Permasalahan yang mendasar dalam kelembagaan dan tatakelola Politeknik
(Pendidikan Tinggi) yang diinisiasi oleh Pemerintah Kota yang hanya memiliki
kewenangan pelaksanaan tugas perbantuan pendidikan di tingkat pendidikan
dasar dan menengah, memiliki kompelksitas yang sangat tinggi. Oleh karena itu,
kajian terhadap aspek peraturan perundangan menjadi sangat penting.
Kajian terhadap aspek hukum dalam studi kelayakan lokasi ini bukan hanya
untuk mendapatkan lokasi pembangunan yang tepat, tetapi juga untuk
mendapatkan rekomendasi mengenai status kepemilikan lembaga, serta tatakelola
Politeknik Malang yang tepat dan sesuai dengan pranata hukum yang berlaku.
Aspek-aspek yang harus diperhatikan adalah:
1. Landasan Hukum Pemkot sebagai Pemrakarsa/pemilik politeknik dalam proses
pembangunan maupun tatakelolanya. Kewenangan Pemerintah daerah
sesuai dengan UU No 32 tahun 2004 khususnya pasal 2 ayat (2) dan ayat (3);
UU no 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, khususnya Pasal 11
ayat (1) bahwa pemerintah dan pemerintah daerah wajib memberikan
layanan dan kemudahan, serta menjamin penyelenggaraan pendidikan yang
bermutu bagi setiap warga negara tanpa diskriminasi; serta memperhatikan
visi Kota Malang; Terwujudnya Kota Malang sebagai kota Pendidikan yang
Berkualitas, Berbudaya, Berwawaskan Lingkungan menuju Masyarakat
Sejahtera.
2. Status Kekayaan/modal Awal Pendirian kampus; Berkaitan sumber awal
pembiayaan pembangunan dari APBN (hibah), maka harus memperhatikan
dan mengacu pada UU No. 1 tahun 2004 Tentang Perbendaharaan Negara
dan peraturan pelaksanaanya; Biaya awal merupakan kekayaan negara
yang dipisahkan, maka harus mengacu pada UU No 17 tahun 2003 tentang
Keuangan Negera, statusnya adalah tetap menjadi milik negara, penggunaan
dan pertanggungjawabannya mengikuti sistem APBN/APBD; Penggunaan
dana Hibah menurut PP No. 57 tahun 2005 tentang Hibah kepada Daerah
diarahkan untuk menunjang peningkatan fungsi dan layanan dasar umum,
serta pemberdayaan aparatur pemerintah.
3. Status Badan Penyelenggara Pendidikan; Mengacu pada kekayaan negara
yang dipisahkan, maka ketentuan UU No. 20 tahun 2003 khususnya pasal 53
ayat (1) tentang Bandan Penyelenggaran Pendidikan Tinggi harus
diperhatikan, dan menjadi acuan dalam pengelolaan dan penyelenggaraan
Politeknik Kota Malang.
4. Tatakelola Perguruan Tinggi; Pendirian PT menurut pasal 118 ayat (1) PP No. 60
tahun 1999, didasarkan atas usulan yang meliputi, (1) Rencana Induk
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

Pengembangan, (2) Kurikulum, (3) Tenaga pendidikan, (4) calom maba, (5)
Sumber pembiayan, (6) Sarana prasarana, dan (7) Penyelenggara Pendidikan;
Penyusunan AD/ART Pendidikan Tinggi harus memperhatikan PP 61 tahun 199,
yang mengatur tentang tatkelola, keterlibatan masyarakat serta adanya
dewan audit. Prinsip-prinsip Good University Governace, (GUG) menjadi suatu
keharusan dalam perencanaan tatakelola Politeknik Kota Malang.
2.2. Status Badan Penyelenggara Pendidikan
Mengacu pada status kekayaan negara yang dipisahkan yang menjadi
modal awal pendirian perguruan tinggi, maka status badan penyelenggara
pendidikan adalah Badan Hukum Pendidikan (BHP), sesuai Ketentuan dalam Pasal
53 ayat (1) U.U. No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, bahwa
penyelenggara dan/atau satuan pendidikan formal yang didirikan oleh pemerintah
berbentuk badan hukum pendidikan. BHP berprinsip nirlaba dan dapat mengelola
dana secara mandiri untuk memajukan satuan pendidikan (ayat 3). Walaupun UU
tentang Bahan hukum Pendidikan belum disahkan, tetapi payung hukum yang
berkaitan dengan penyelenggaraan satuan pendidikan tetap mengacu pada
ketentuan UU No. 20 tahun 2003 tentang SISDIKNAS.
Lebih lanjut menurut P.P. No. 61 Tahun 1999 bahwa perguruan tinggi yang
diselenggarakan oleh pemerintah dalam arti kekayaan awal perguruan tinggi
berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan dari Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara (APBN), adalah berbentuk Badan Hukum Milik Negara (BHMN).
Menurut Pasal 4 P.P No. 61 Tahun 1999 Penetapan Perguruan Tinggi berdasarkan
Peraturan Pemerintah, setelah melaui proses pengkajian yang mendalam atas
usulan dan rencana pengembangan yang diajukan oleh PTN. Dalam konteks ini
status Politeknik Kota Malang tentunya bukan merupakan instusi PTN, karena
penyelenggaranya adalah Yayasan. Telah disinggung di depan bahwa Politeknik
Kota Malang sebagai satuan pendidikan dilselenggarakan oleh Yayasan Pendidikan
Kota Malang.
Pendirian Perguruan Tinggi dan Badan Penyelenggara dalam Masa Transisi
sebelum diberlakukannya UU BHP mengacu pada UU SISDIKNAS. Dalam Pasal 53
ayat (1) U.U
SISDIKNAS mengatur bahwa penyelenggara dan/atau satuan
pendidikan formal yang didirikan oleh Pemerintah atau Masyarakat, berbentuk
Badan Hukum Pendidikan (BHP). Konteks pengelolaan perguruan tinggi dengan
status Badan Hukum, sesuai jiwa Pasal 53 ayat (1) U.U. SISDIKNAS maka peran
pemerintah beralih dari penyelenggara menjadi fasilitator, dan pengelolaan
perguruan tinggi menjadi berbasis masyarakat. Kewajiban pemerintah terhadap
eksistensi perguruan tinggi, yang lebih penting adalah sebagai pengendali mutu
perguruan tinggi.
Sehubungan dengan masa transisi dewasa ini, di mana landasan hukum
penyelenggaraan perguruan tinggi masih berkiblat pada PP No. 60 Tahun 1999 yang
notabene merupakan peraturan pelaksanaan U.U. Sisdiknas lama (U.U. No. 2 Tahun
1989), secara eksplisit Pasal 119 ayat (1) dan Pasal 122 ayat (1) menentukan bahwa
penyelenggara perguruan tinggi adalah Pemerintah dan Yayasan, maka
Pemerintah sebagai penyelenggara perguruan tinggi dinilai sudah tidak cocok lagi
apabila disesuaikan dengan jiwa U.U SISDIKNAS (U.U. No. No 20 Tahun 2003).
Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS memberi nuansa baru,
bahwa Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah yang mendirikan perguruan tinggi
(akademik, vocasi, atau profesi) harus diselenggarakan oleh Badan Hukum
Pendidikan (BHP). Untuk sementara waktu karena U.U. tentang BHP saat ini belum
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

disahkan, penyelenggaraan perguruan tinggi yang didirikan oleh pemerintah dapat


diwadahi dalam Badan Hukum Yayasan yang berafiliasi kepada Pemerintah yang
bertindak sebagai pendiri, dengan mengingat modal awal Yayasan adalah berasal
dari kekayaan negara yang dipisahkan.
2.3. Kelembagan Politeknik Kota Malang
Politeknik Kota Malang sebagai satuan pendidikan, saat ini telah
mendapatkan ijin penyelenggaraan dari DIKTI, dan siap melakukan operasionalisasi
penyelenggaran pendidikan untuk tahun akademik 2008/2009. Politeknik kota
Malang diselenggarakan oleh Yayasan pendidikan Kota Malang, yang didirikan
berdasarkan akte Notaris No. 33 pada tanggal 11 Oktober 2007 dihadapan Notaris
Duri Astuti SH, Notaris di Malang. Tenagai satuan pendidikan, struktur organisasi
ditetapkan dengan Keputusan Yayasan Pendidikan Kota Malang nomor 002 tahun
2008, tanggal 3 Maret 2008 tentang Susunan Pengelola Politeknik kota Malang.
Susunan Pengelola Politeknik kota Malang terdiri dari 1 (satu) orang Direktur yang
dibantu oleh 3 (tiga) orang Pembantu Direktur.
Kelengkapan kelembagaan Politeknik Malang saat ini belum terbentuk
sepenuhnya seperti ketentuan yang berlaku mengingat belum dilakukannya
kegiatan operasional. Penerimaan mahasiswa baru telah dilaksanakan mulai bulan
Juli 2008, saat ini telah menerima mahasiswa sebanyak 70 Mahasiswa baru.
Operasional proses belajar mengajar di Politeknik Kota Malang telah dipersiapkan
melalui kerjasama antara Pemerintah Kota Malang dengan Politeknik Negeri
Malang, yang tertuang dalam perjanjian kerjasama nomor: 1093/K13/LL/2008
tertanggal 22 Januari 2008 tentang Pelaksanaan Pendirian Politeknik Kota Malang.
Pendirian politeknik Kota Malang sebagai satuan pendidikan, didasari oleh
Keputusan Yayasan Pendidikan Kota Malang No. 02 tahun 2008 tentang susunan
Pengelolan Politeknik Kota Malang tertanggal 3 Maret 2008. Yayasan Pendidikan
kota Malang sebagai badan penyelenggrara satuan pendidikan Politeknik Kota
Malang, didirikan melalui akte pendirian Yayasan pendidikan Kota Malang No. 33
pada tanggal 11 oktober 2007.
Dengan
memperhatikan
Struktur
Kelembagaan
antara
Pendiri
Penyelenggara dan Satuan Pendidikan Politeknik Kota Malang, sudah sangat jelas
bahwa SKPD Dinas Pendidikan kota Malang, tidak memiliki hubungan vertikal
maupun horisontal dalam pengelolaan ataupun penyelenggaraan Politeknik Kota
Malang. Hal ini membawa konsekwensi bahwa walaupun Politeknik Kota Malang
milik Pemerintah Kota, dari sisi pendanaan tidak diperkenankan mengurangi
anggaran pendidikan yang menjadi tanggungjawab Dinas Pendidikan, karena
tupoksi Dinas Pendidikan hanya melakukan pembinaan dan pengembangan
pendidikan dasar dan menengah.
2.4. Potensi Kelembagaan Politeknik Sebagai Badan Hukum Pendidikan
Saat ini, di DPR-RI sedang digodog mengenai UU BHP (Badan Hukum
Pendidikan) dalam bentuk RUU yang telah mengundang berbagai pendapat baik
yang pro-dan kontra tentang pemberlakuan UU BHP. Substansi yang terkandung
dalam RUU tersebut baik secara langsung maupun tidak langsung dapat
mempengaruhi kedudukan, bentuk dan kelembagaan Politeknik Kota Malang di
masa mendatang. Uraian ini dimaksudkan untuk memberikan wacana tentang
potensi pengembangan kelembagan yang memungkinkan apabila RUU tersebut
disahkan menjadi Undang-Undang.
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

Beberapa catatan yang perlu disampaikan dalam kajian kelembagan ini


adalah sebagai berikut:
1. Bahwa BHP (Badan Hukum Pendidikan) adalah badan hukum penyelenggara
dan/atau perguruan tinggi yang didirikan oleh Pemerintah atau masyarakat
yang merupakan entitas legal. Pengertian entitas legal bisa BHP
penyelenggara (Yayasan Pendidikan Malang), atau BHP perguruan tinggi
(Politeknik kota Malang).
2. BHP penyelenggara adalah BHP yang berfungsi sebagai pemilik perguruan
tinggi, sedangkan BHP perguruan tinggi adalah BHP yang berfungsi sebagai
pemilik sekaligus pelaksana pendidikan tinggi. Sehubungan dengan status
Politeknik Kota Malang yang didirikan oleh Pemerintah Daerah, dengan modal
dasar yang berasal dari kekayaan Pemerintah Daerah yang dipisahkan dari
kekayaan negara, maka yang ideal sebagai entitas legal adalah BHP
perguruan tinggi, dalam hal ini adalah BHP Politeknik Kota Malang. Namun
apabila ada rencana pengembangan perguruan tinggi itu ke depan untuk
membuka jenis pendidikan akademik atau profesi, lebih baik tetap
mempertahankan keberadaan Yayasan Pendidikan Malang sebagai BHP
penyelenggara, dan kemudian nanti dapat membuka lagi jenis pendidikan
akademik atau profesi.
3. Apabila entitas legalnya adalah BHP Politeknik Kota Malang, maka Pemkot
Malang sebagai pendiri dapat duduk di Organ yang menjalankan fungsi rapat
representasi pemangku kepentingan badan hukum pendidikan, yaitu Majelis
Wali Amanat.
3. Kedudukan Dan Penetapan Lokasi Politeknik Kota Malang
Dalam dokumen RTRW Kota Malang disebutkan bahwa Kota Malang
ditentukan sebagai pusat Satuan Wilayah (SWP) yang mempunyai wilayah
pengembangan yang potensial, baik karena pengaruh dari SWP Gerbangkertasusila
maupun karena potensi wilayah internal sendiri. Oleh karena itu, SWP MalangPasuruan dikembangkan secara optimal untuk mendukung pembangunan secara
makro dan untuk meningkatkan kesejahteraan penduduk. Pembangunan Kota
Malang diarahkan pada pengembangan kegiatan pendidikan, industri (non polusi),
pariwisata, perdagangan, dan permukiman, beserta fasilitas pelayanannya.
Dalam rangka implementasi rencana tata ruang Kota Malang, maka
beberapa prasarana wilayah perlu dibangun pada tahap awal, khususnya
prasarana yang mampu membangkitkan pertumbuhan dan perkembangan kota
serta pembangunan prasarana lainnya, sesuai dengan sasaran dan arahan tujuan
pembangunan Kota Malang. Adapun prasarana tersebut terdiri dari prasarana
jalan, prasarana sanitasi, prasarana drainase, prasarana air bersih, terminal cargo,
terminal bus Gadang, pasar induk Gadang, sub city center development, pasar
tradisional, pengembangan areal sektor informal, taman-taman kota, perpustakaan,
industri, dan kepariwisataan.
Dalam kurun waktu 5 tahun terakhir, perkembangan pembangunan fisik dan
prasarana kota Malang telah berkembang dengan pesat.
Perkembangan
pembangunan fisik di Bagian Selatan dan Timur kota berjalan lambat. Dengan
demikian, diperlukan suatu skenario perkembangan wilayah agar perkembangan
pembangunan bisa merata. Paling tidak, wilayah kota pada bagian Selatan dan
Timur dapat lebih dipacu perkembangannya.
Pengembangan kota Malang dalam kurun waktu mendatang sangat
diperlukan sebagai akibat dari tuntutan terhadap peningkatan fasilitas kota yang
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

merupakan konsekwensi peningkatan jumlah penduduk. Berkaitan dengan hal


tersebut ada beberapa skenario pengembangan seperti yang diamanatkan dalam
RTRW kota Malang. Skenario pembangunan tersebut merupakan langkah-langkah
strategis yang disarankan dalam rangka meningkatkan dan memeratakan
pembangunan kota di seluruh wilayah kota Malang.
Perkembangan kota di bagian Timur dipacu melalui pengembangan kota ke
arah Kecamatan Kedungkandang terutama kawasan Buring dan sekitarnya. Hal ini
dikarenakan adanya rencana jalan arteri primer yang merupakan perpanjangan
jalan tol Gempol - Malang dengan pintu tol di Kecamatan Singosari, yang kemudian
masuk ke arah Selatan Kota Malang melalui sebelah Barat perumahan Sawojajar
dan akhirnya masuk ke terminal Gadang. Dengan adanya rencana jaringan jalan
tersebut dan sekaligus untuk pengembangan kawasan ini maka kawasan Buring
akan dikembangkan menjadi pusat pembangunan permukiman dalam skala besar
berikut fasilitas penunjangnya dan sebagai daerah sub pusat perdagangan di
wilayah bagian Timur. Untuk memacu pertumbuhan kawasan Timur diupayakan
melalui pembangunan sarana dan prasarana kota, seperti jaringan air bersih, rute
angkutan umum, dan lain-lain.

Keterangan:

Gambar 1:
Peta Kecamatan Kedungkandang Kota Malang
(Sumber: Diolah dari Data Bappeko Malang 2007 dan Google 2008)
Dalam perencanaan kota, fasilitas pelayanan di BWK tenggara akan
ditingkatkan skala pelayanannya sampai ke tingkat kota bahkan jika
memungkinkan menjadi berskala regional. Untuk meningkatkan skala pelayanan
yang ada di wilayah ini direncanakan adanya fasilitas kegiatan berupa Pendidikan
tinggi, Perdagangan, Sport Center, terminal, dan fasilitas kegiatan lainnya. Kondisi
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

lahan yang masih relatif kosong sangat memungkinkan untuk dilakukan


pengembangan dalam skala yang relatif besar. Dalam rangka mengembangkan
kota ke arah timur, perkembangan kota diarahkan ke wilayah Kec. Kedungkandang
terutama di Kawasan Buring dan sekitarnya. Hal ini didukung dengan adanya
rencana pembangunan jalan arteri primer berupa perpanjangan jalan Tol Gempol Malang dengan tool-gate di Singosari dan di sebelah timur perumahan Sawojajar
Malang (Buring).
Jaringan jalan baru tersebut diharapkan dapat semakin meningkatkan
percepatan pembangunan ke arah timur Kota Malang. Pada waktu yang akan
datang, hal ini akan berpengaruh terhadap perubahan distribusi penduduk di Kota
Malang. Sebagai wilayah pengembangan dengan arah kegiatan utama sebagai
fungsi pendidikan, olah raga, perkantoran, industri menengah, transportasi dan
pertanian, tentunya dalam jangka waktu ke depan Wilayah Kecamatan
Kedungkandang akan menjadi wilayah yang menjadi magnet di kawasan Timur
Kota Malang. Fakta perkembangan saat ini, yaitu adanya beberapa fasilitas
pendidikan yang berstandard internasional (TK, SD, SMP, SMK) sebagai sekolah
model telah memberikan warna aktifitas yang signifikan dalam perkembangan
kawasan.
3.1. Analisa Lokasi Politeknik Kota Malang
Sebelum dilakukan analisa kelayakan terhadap lokasi Politeknik Kota Malang,
perlu diketahui bahwa pada saat ini telah ditetapkan beberapa lokasi (3 lokasi),
yang letaknya terpisah antara satu dengan lainnya. Penetapan lokasi
pembangunan Politeknik Kota Malang ini dilakukan melalui 2 (dua) Surat Keputusan
Walikota Malang, yaitu:
1. Surat keputusan Walikota Malang Nomor 188.45/151/ 35.73.112/2007,
tertanggal 27 Frebruari 2007.
2. Surat keputusan Walikota Malang Nomor 188.45/216/ 35.73.112/2007,
tertanggal 19 Oktober 2007, dengan penetapan 2 lokasi pembangunan
Politeknik Malang
Berdasarkan Surat keputusan Walikota Malang Nomor 188.45/151/
35.73.112/2007 tentang Penetapan Lokasi Pembangunan Sekolah Kejuruan Negeri
dan Politeknik terletak di kelurahan Cemorokndang Kecamatan Kedungkandang
Kota Malang. Dalam keputusan tersebut ditetapkan bahwa Lokasi Pembangunan
Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) dan Politeknik di atas tanah seluas +
7.09 Ha yang terletak di Kelurahan Cemorokandang, Kecamatan Kedungkandang.
Secara substantif SK tersebut belum memberikan proporsi yang jelas berkaitan
dengan luasan lahan untuk SMKN dan luasan lahan untuk Politeknik Kota Malang.
Walaupun telah ditetapkan, perlu kiranya untuk dilakukan kajian terhadap
kelayakannya, karena penetapan suatu fungsi pelayanan pendidikan, khususnya
pendidikan tinggi memerlukan suatu pertimbangan bukan hanya sekedar memiliki
tanah yang cukup dari segi luasan, tetapi bagaimana Politeknik setelah dibangun
dapat berfungsi dengan baik dalam bentuk pelayanan kepada masyarakat.
Kajian kelayakan lokasi di dasarkan atas penetapan lokasi dengan
mempertimbangkan:

RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

10

1. Penetapan lokasi di Kecamatan Kedungkandang sudah sesuai dengan


arahan dalam RTRW seperti telah diuraikan dalam BAB II pada Laporan Antara
tentang Kondisi Umum Kawasan Studi.
2. Peruntukan lahan yang telah ditetapkan di atas akan dievaluasi dari
beberapa aspek, antara lain; (1) Aspek akses (transportasi) dan
keterjangkauan pasar (calon mahasiswa); (2) Aspek lingkungan sekitar; (3)
Aspek Teknis (ketersediaan lahan dan geomorfologi) serta (4) Aspek
keberlanjutan dari sisi ekonomi (effisiensi).
3. Kajian dititik beratkan pada pertimbangan akademis dan teknis kebijakan
pengembangan dalam jangka panjang
4. Analisis Penataan Ruang dilakukan secara komprehensif dalam lingkup
kawasan sekitar, maupun pengaruhnya dalam konteks kota.
5. Aspek pelaksanaan yang berkaitan dengan pentingnya pentahapan
pembangunan serta ketersediaan dana untuk pembangunan tahap Pertama.
Tabel 1:
Penilaian Lokasi site Pembangunan Politeknik Malang di Kelurahan Cemorokandang
dan Kelurahan Tlogowaru
Cemorokanda
No

Kriteria (Aspek
penilaian)

Bob

ng

ot

scor
e

nilai

Tlogowaru
scor

nila

Aspek Transportasi
Kota
Akses pasar (calon
Mhs)

20

60

80

15

30

45

Aspek Lingkungan

10

20

30

Aspek teknis (luas


lahan)
Aspek
pengembangan

10

40

40

10

30

30

Aspek Pembiayaan

15

30

60

Aspek Penataan
Ruang

20

60

80

1
2
3
4
5

Jumlah

100

270

365

Pengembangan
kawasan
Tlogowaru
dengan
kecenderungan
perkembangan sebagai fungsi pendidikan dengan wacana pengembangan
Malang Inernational
Education
Park, tentunya memerlukan dukungan
pengembangan infrastruktur kawasan yang terintegrasi. Oleh karena itu
pembangunan dan pertumbuhan infrastruktur kawasan selain sebagai salah satu
syarat pengembangan kawasan juga memerlukan perencanaan infrastruktur
kawasan yang lebih baik.
Rencana pengembangan infrastruktur jalan di
Kecamatan Kedungkandang dapat dilihat pada gambar 2.

RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

11

KETERANGAN

Gambar 2:
Gambar Rencana Jaringan Jalan di Kecamatan Kedungkandang
Sumber: Diolah ari RTRW Kota Malang
Dengan memperhatikan Rencana Jaringan jalan dalam RTRW di atas sangat
jelas bahwa alternatif lokasi di Kelurahan Tlogowaru memiliki prospek akses dari dan
menuju kawasan yang lebih baik dibandingkan dengan lokasi di Kelurahan
Cemorokandang.
Profil lalu lintas dan akses jalan dari dan menuju Jalan Raya Tlogowaru
dapat di lakukan melalu jalan Mayjen Sungkono sampai pertigaan Tlogowaru (ke
arah timur). Dari hasil survey lalulintas yang dilakukan, profil jalan di simpang tiga
Tlogowaru adalah sebagai berikut:
1. Data lalulintas hasil survey menunjukkan bahwa moda transportasi yang
dominan digunakan adalah sepeda motor dan mobil pribadi. Kondisi ini
dapat dipahami karena akses angkutan kota (mikrolet) pada daerah ini baru
dilayani oleh 2 trayek/Jalur.
2. Kendaraan besar atau truk banyak melintas di sepanjang jalur jalan Mayjen
Sungkono, karena jalur ini merupakan jalur transportasi untuk komoditi
pertanian dari wilayah timur dan selatan menuju Pasar induk Gadang.
3. Sedangkan kendaraan bus yang melintas didominasi oleh kendaraan bus
karyawan dan bus sekolah (fasilitas SD internasional) yang berlokasi di
kawasan Tlogowaru. Profil lalu lintas ini sedikit banyak merupakan faktor yang
harus diperhatikan dalam menetapkan pola pergerakan lingkungan MIEP di
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

12

masa datang, maupun dalam menyusun perencanaan tata lingkungan


Politeknik Kota Malang.
Dengan mengacu pada Rencana Umum Tata Ruang Kota (RUTRK) &
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), kawasan Tlogowaru termasuk salah satu
rencana kawasan pusat pendidikan dan perkantoran, maka perencanaan
bangunan Kampus Politeknik Kota Malang sebaiknya tidak terlepas dari bangunan
sekolah yang telah ada dan harus merupakan satu kesatuan baik ditinjau dari
bentuk fisik maupun arsitekturnya. Agar pemakaian lahan bangunan memiliki daya
pikat yang besar, maka perlu dimunculkan brand image dikalangan masyarakat
Kota Malang tentang Kawasan Tlogowaru sebagai Pusat Pendidikan Kota Malang.
Dengan terwujudnya brand image sebagai pusat pendidikan Kota Malang, maka
peruntukkan lahan di kawasan Tlogowaru dan sekitarnya untuk waktu yang akan
datang juga harus disesuaikan.
Pengembangan untuk menjadi Malang
International Education Park perlu direncanakan dengan matang dengan
menggunakan konsep pembangunan yang berwawaskan lingkungan.
3.2. Lokasi Terpilih
Politeknik Kota Malang sebagai institusi pendidikan tinggi yang baru dibuka,
tentunya belum dapat menyediakan fasilitas yang ideal sebagai suatu institusi yang
mapan. Walaupun demikian, standart pelayanan minimal dengan jumlah Program
studi 3 Program, tentunya harus mampu menjalankan fungsi akademik dan non
akademiknya dengan baik. Oleh karena itu, pembangunan politeknik ini harus
dilakukan secara bertahap, yakni untuk jangka pendek dan jangka panjang.
Pembangunan jangka pendek merupakan pembangunan sarana dan prasarana
fisik kampus untuk 3 program studi beserta fasilitas pendukungnya. Sedangkan
pembangunan jangka panjang merupakan suatu perencanaan jangka 5-10
tahunan, dalam rangka mewujudkan kampus Politeknik Kota Malang yang terpadu.
Pembangunan kampus terpadu memerlukan pemahaman yang menyeluruh
dengan luasan lahan cadangan minimal 10 Ha. Pelaksanaan pembangunan
dalam jangka pendek haruslah memenuhi kriteria efesien dan efektif dalam
pemanfaatan dan penyediaan lahan dalam jangka panjang. Bekaitan dengan hal
ini maka pembangunan tahap pertama direkomendasikan untuk dilakukan di lahan
sebelah timur SD Internasional (lihat gambar 6), sedangkan pembangunan tahap
kedua berlokasi di sebelah selatan jalan raya Tlogowaru (di samping dan belakang
SMPN-23) dengan luas total sekitar 10-15 Ha. Lokasi Pembangunan tahap 2 terletak
di lahan pengembangan yang saat ini telah dimiliki sebagian oleh politeknik Kota
Malang, lihat gambar 3.
Dalam implementasi perancangan yang akan diterapkan di lokasi terpilih ini,
masih diperlukan beberapa kajian untuk meminimalisasikan dampak pembangunan
Poltekom ini baik dari sisi trasportasi, maupun kesehatan lingkungan. Sehingga pada
saat dibuat DED Poltekom harus dilakukan Amdal lalin yang mengarah kepada
rekayasa transportasi baik secara makro, maupun mikro. Selain Amdal lalin
diperlukan kajian Amdal lingkungan yang berkaitan dengan UKL dan UPL, sebagai
kelengkapan dokumen perijinan bangunan Poltekom.

RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

13

Lokasi
Terpilih

Gambar 3:
Sketsa awal pengembangan MIEP
Sumber; sketsa analisa
4. Aspek Teknis Dan Arsitektural Politeknik Kota Malang
Lokasi tapak (site) memiliki peranan penting terhadap keberhasilan disain,
karena tapak (site) bangunan akan menentukan dan menjadi konstrain disain suatu
fungsi bangunan dan/atau suatu kompleks bangunan. Dengan demikian faktor
lokasi tapak menjadi sangat menentukan keberhasilan performance arsitektur
dan/atau kualitas visual arsitektur. Karena demikian pentingnya faktor lokasi tapak
maka pemilihan lokasi tapak harus didasarkan atas berbagai pertimbangan. Faktorfaktor yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan lokasi, antara lain :
1. Memperhatikan kedudukan lokasi tapak terhadap pusat aktifitas kawasan
dan/atau kota sebagai pusat kegiatan masyarakat.
2. Memperhatikan potensi di sekitar lokasi tapak agar dapat meningkatkan nilai
fungsi dari keberadaan Kampus Politeknik Kota Malang
3. Mempertimbangkan kemudahan aksebilitasnya karena didukung oleh struktur
jaringan jalan yang memadai untuk penempatan sarana dan prasarana
pendidikan.
4. Kesesuaian antara fungsi perencanaan dengan produk-produk perencanaan
baik pada level kota maupun pada scope Satuan Wilayah Pengembangan
(SWP), sebagaimana tertuang dalam RTRK, maupun RDTRK pada kawasan
terpilih.
Berkaitan dengan penetapan tapak tersebut perlu dilakukan analisis yang
berkaitan dengan kendala-kendala dan konstrain yang dihadapi dalam
perencanaan, perancangan, maupun teknis pembangunan Politeknik Kota Malang.
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

14

Beberapa analisis yang harus dilakukan antara lain yang menyangkut aspek
sebagai berikut :
1. Proyek Kampus Politeknik Kota Malang ini terletak di Kelurahan Tlogowaru,
Kecamatan Kedungkandang kota Malang. Lokasi tapak yang berdekatan
dengan tempat pendidikan lain (SMPN-23, SMKN-10, SD Internasional),
sehingga memungkinkan terciptanya suatu komplek fasilitas pendidikan
yang lengkap dan terpadu. Lingkungan sekitar yang berbatasan dengan
tapak Kampus Politeknik Kota Malang ini memungkinkan terciptanya satu
kesatuan fungsi, yaitu sebagai sarana pendidikan.
2. Jika dilihat dari skala makro tingkat kota, perencanaan transportasi yang
ada berupa optimasi jalan kolektor karena telah tersedianya prasarana
transportasi yang menghubungkan dengan tujuan yang lain. Tingkat
kebisingan pada lokasi tapak relatif rendah, hal ini dikarenakan tapak
terletak cukup jauh dari Jalan besar (jalur Malang-Kabupaten Malang
menuju Bululawang). Pada sisi Utara jika nantinya akan diadakan akses
jalan, akan menambah kebisingan baru di sisi Utara Kampus Politeknik Kota
Malang.
3. Dari kondisi kebisingan tersebut di atas, maka penyelesaian permasalahan
kebisingan pada arah tersebut, yaitu dengan cara penanaman vegetasi.
Selain dapat mereduksi tingkat kebisingan, vegetasi juga dapat
memperindah sekaligus memberikan kesan dingin. Peggunaan Vegetasi
(Vegetasi tinggi dan vegetasi perdu) merupakan pilihan pertama untuk
mengurangi kebisingan.
4. Peruntukan lahan disekitar Kampus Politeknik Kota Malang ini terdiri dari
beberapa fungsi antara lain (1) Fungsi Pendidikan, (2)Fungsi Permukiman
(Permukiman berkepadatan rendah), (3)Fungsi Industri, dan (4) Areal
Persawahan dan perkebunan. Zonning (pendaerahan) site Kampus
Politeknik Kota Malang ditentukan berdasarkan analisis kebisingan, dimana
pada area dengan tingkat kebisingan tinggi direncanakan difungsikan
menjadi area publik, sedangkan tingkat kebisingan sedang akan
difungsikan sebagai area semi publik dan tingkat kebisingan rendah untuk
area privat.
5. Untuk menjamin kenyamanan dan kelancaran sirkulasi lalu lintas di sekitar
site/tapak Politeknik Kota Malang, maka sirkulasi di sekitar tapak dirancang
dengan disain akses jalan berpola Boulevard (taman di median jalan)
pada jalur jalan Tlogowaru, dengan elemen:
Trotoar di sekitar tapak guna memberikan kenyamanan para pejalan
kaki dalam melakukan aktivitasnya.
Pembedaan jalur sirkulasi pejalan kaki dengan sirkulasi kendaraan
dengan pembedaan jenis perkerasan yang dapat berfungsi sebagai
pengarah agar tercipta kemudahan, ketertiban dan kenyamanan
aktivitas saat menuju ke tapak maupun saat berada dalam tapak.
Pola penataan massa bangunan yang digunakan adalah pola linier (mengikuti
bentuk lahan) dan pola grid (pembentukan ruangan) yang dilengkapi dengan
ruang terbuka dan mengacu pada penggabungan unit-unit fasilitas alam sehingga
membentuk suatu ruang luar yang mendukung kompleks kampus sebagai suatu
kesatuan. Konsep pemintakatan vertikal merupakan peruntukan ruang pada
bangunan kampus Politeknik Kota Malang yang dibagi sesuai dengan fungsi pada
masing-masing massa bangunan. Pola sirkulasi dan pencapaian yang direncanakan
sifatnya terpusat dengan menggunakan selasar sebagai penghubung antar
bangunan. Open space merupakan pembagi sirkulasi antar fasilitas dalam kampus
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

15

Politeknik Kota Malang, sedangkan untuk pencapaian ke dalam kampus terdapat


gerbang utama.

Akses Ke Lokasi Pengembangan Kampus


Tahap 2

Gambar 4:
Konsep Pengembangan Kampus Politeknik Kota malang
4.2. Konsep Tampilan Bangunan
Dalam pemilihan tampilan bangunan, hal-hal yang perlu menjadi
pertimbangan adalah sebagai berikut :
Kesan / karakter bangunan yang ingin ditonjolkan
Karakter suatu bangunan harus mencerminkan kegiatan di dalamnya. Dalam
hal ini adalah kegiatan pendidikan yang aktif dan dinamis, dan bertujuan
memupuk karakter pendidikan. Karakter suatu bangunan berdasarkan aktifitas
di dalamnya berfungsi untuk menciptakan identitas dan pengenalan, serta
mencerminkan fungsi yang diwadahi dari suatu pusat pendidikan
Kondisi eksisting tapak rancangan
Tipologi bentuk dan tampilan bangunan eksisting yang ingin diadaptasi
Sistem struktur yang dipakai oleh bangunan.
Tampilan bangunan diarahkan pada efek, kesatuan dalam tapak yang
memerlukan kesamaan karakter tampilan, cukup flesksibel untuk diolah dan
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

16

memberi cukup kebebasan untuk mengembangkan gagasannya. Perwujudan


kesan yang ingin ditonjolkan dalam pembangunan kampus Politeknik Kota Malang
adalah sebagai berikut :
Aktif, bentukan garis serta pemilihan struktur bentang panjang.
Prestasi, dengan pemilihan garis vertikal lebih dominan daripada horizontal.
Kejujuran, dengan pendekatan struktur dan bahan yang ditampilkan secara
jujur mengesankan sifat kejujuran yang hendak dijunjung tinggi.
Ketangguhan, dengan ekspresi struktur yang kokoh dan kreatif.
Tampilan bangunan diarahkan pada efek kesatuan dalam tapak yang
memerlukan kesamaan karakter tampilan dan diciptakan untuk menumbuhkan
minat blajar bagi mahasiswa.
5. Kelayakan Aspek Sosial Ekonomi
5.1. Dampak Pembangunan
Pendirian Politeknik Kota Malang secara langsung maupun tidak langsung
akan mempengaruhi pola pendapatan dan pergeseran pencaharian penduduk
sekitar. Hal ini dapat dimengerti karena pembangunan fasilitas pendidikan berskala
besar (MIEP) akan menyebabkan alih fungsi lahan dan perubahan pola aktifitas
kawasan. Perubahan dari sektor pertanian menjadi sektor jasa. Perubahan pola
kegiatan ini tidak selalu berdampak negatif tetapi berdampak positif juga terhadap
peningkatan pendapatan masyarakat karena semakin beragamnya jenis kegiatan
usaha di kawasan tersebut.
Perubahan aktivitas kawasan sebagai dampak pembangunan kelengkapan
fasilitas pendidikan dan infrastruktur lingkungan akan mengakibatkan meningkatnya
nilai tanah di sekitar kawasan. Peningkatan ini juga terjadi di kawasan Tlogowaru,
apalagi sejak ditetapkan area tempat pendirian Politeknik Kota Malang sebagai
MIEP. Hal ini berdampak pada penyediaan lahan Politeknik Kota Malang dalam
perencanaan pengembangannya sehingga perlu dilakukan langkah antisipasi
untuk mengurangi pembengkakan biaya pembebasan lahan yang meningkat
kurang lebih 7 kali lipat (dari Rp 50.000 menjadi 350.000,-) sehingga akhirnya akan
mempengaruhi jangka waktu BEP-nya.
Dampak lain hadirnya Politeknik Kota Malang adalah meningkatnya
pendapatan penduduk yang mempunyai mata pencaharian yang terkait langsung
dengan pendirian Politeknik. Buruh bangunan yang jumlahnya 380 (8,8%) dari total
penduduk akan memperoleh peningkatan pendapatan dari pemanfaatan tenaga
kerja mereka untuk mengerjakan bangunan fisik politeknik Kota Malang. Penjual
barang-barang kebutuhan pembangunan gedung politeknik akan banyak memetik
manfaat dari pembelian barang-barang kebutuhan pendirian bangunan dan sektor
perdagangan lainnya. Untuk sektor transportasi, jumlah arus penumpang angkutan
kota ke dan dari lokasi berdirinya politeknik tersebut akan mengalami peningkatan
baik dari sisi jumlah penumpang maupun bertambahnya armada angkutan yang
membawa dampak kenaikan pendapatan baik para sopir maupun pemilik
(pengusaha) angkutan kota dengan jalur trayek yang melalui lokasi dimaksud.
Dengan kehadiran Politeknik Kota Malang tersebut berarti telah terjadi
sirkulasi pendapatan dari pemilik dana kepada masyarakat di sekitar lokasi ataupun
pihak-pihak lainnya di luar proyek yang sumber dayanya diperlukan. Sirkulasi yang
semula sudah terjadi akan semakin lancar dengan kehadiran politeknik. Di samping
itu peningkatan pendapatan ini akan memperkecil kesenjangan ekonomi yang
selama ini terjadi di Wilayah Kecamatan Kedungkandang. Semakin rendah
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

17

kesenjangan ekonomi akan semakin memperkecil pula kesenjangan sosial dan


semakin rendah kesenjangan sosial akan memperkecil penyakit sosial dan akan
meningkatkan kesejahteraan sosial.
Data kondisi angkatan kerja di Kelurahan Telogowaru menunjukkan bahwa
jumlah angkatan kerja yang belum bekerja sebanyak 471 dari total angkatan kerja
3.319. hal ini menunjukkan bahwa tingkat pengangguran di daerah tersebut sebesar
14,2%.
Tabel 2:
Jumlah Pengangguran dan Angkatan Kerja
Di Kelurahan Tlogowaru Kecamatan Kedungkandang
No
1
2

Keterangan
Jumlah
Jumlah penduduk usia 15-55 tahun yang belum bekerja
471
Jumlah angkatan kerja usia 15-55 tahun
3319
Sumber : Monografi dan Profil Kelurahan Tlogowaru, 2007

Kehadiran politeknik diharapkan membawa pengaruh bagi pengurangan


pengangguran di daerah tersebut. Hal ini bukan hal yang mustahil mengingat
kebutuhan tenaga kerja untuk pengerjaan bangunan juga lumayan besar dengan
jangka waktu pengerjaan 3 tahun. Peluang ini bisa dimanfaatkan oleh para
pengangguran untuk menjadi menjadi buruh bangunan. Bahkan rencana
pemerintah Kota Malang yang akan memindahkan beberapa kantor ke lokasi di
Kelurahan Telogowaru dan rencana pendirian komplek perkantoran serta lainnya
juga akan membawa pengaruh besar bagi ketersediaan lapangan kerja yang tentu
saja bisa dimanfaatkan oleh para pengangguran sehingga diharapkan pada masa
yang akan datang jumlah pengangguran dapat dikurangi.
Tabel 3:
Rencana Usaha Terkait dengan Pendirian Politeknik Kota Malang
(Jawaban lebih dari satu)
No
Rencana Usaha
Frekuensi Persentase
1 Kos-kosan

33

29.2%

2.7%

3 Makanan minuman

23

20.4%

4 Toko/kios

28

24.8%

3.5%

22

19.5%

113

100%

2 Transportasi

5 Lainnya
6 Tidak menjawab
Jumlah

Pembangunan beberapa infrastruktur seperti jalan, sekolah, perguruan tinggi,


gelanggang olahraga, terminal, dan perkantoran di Kec. Kedungkandang,
dimaksudkan untuk mendorong perkembangan ekonomi Kota Malang bagian
timur. Saat ini, Kota Malang bagian timur relatif kurang berkembang bila
dibandingkan dengan perkembangan Kota Malang di bagian barat, utara,
maupun lainnya. Dengan dibangunnya beberapa fasilitas infrastruktur maka
perkembangan ekonomi di sana bisa dipacu. Dengan adanya fasilitas tersebut,
maka sektor usaha juga ikut merambah Kec. Kedungkandang, seperti bisnis
perumahan, pertokoan, rumah makan, manufaktur, transportasi dan lainnya. Hal ini
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

18

dibuktikan dengan rencana dari 87 responden yang akan menggeluti sektor usaha
baru jika Politeknik Kota Malang hadir di kawasan tersebut sebagaimana
ditunjukkan pada Tabel 3. Sektor usaha yang menjadi primadona sebagian besar
responden adalah kos-kosan (29,2%) disusul toko/kios dan makanan minuman.
Paradigma pembangunan menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi
merupakan obat mujarab untuk mengatasi masalah kemiskinan setidaknya menjadi
salah satu pedoman bagi pembangunan di Kota Malang. Dalam kacamata
pencapaian target pembangunan yang berorientasi pada pertumbuhan ekonomi
yang tinggi (Produk Domestik Regional Bruto tinggi), pembangunan sarana fisik yang
bercirikan gedung-gedung perkantoran, pertokoan, terminal dan lainnya dengan
diferensiasi kegiatan yang beraneka ragam di Kota Malang merupakan gerbong
bagi pertumbuhan ekonomi. Hal ini terjadi karena ada hubungan positif antara
kegiatan pembangunan fisik dengan pendapatan. Semakin besar atau banyak
kegiatan pembangunan fisik akan semakin meningkatkan pendapatan per kapita
penduduk demikian juga sebaliknya.
Setiap pembangunan sarana prasarana meskipun sangat sederhana pasti
memerlukan keterampilan dan keahlian tertentu yang sangat tergantung pada
karakteristik kegiatan. Dengan demikian baik secara langsung maupun tidak
langsung akan mendorong masyarakat untuk meningkatkan keterampilan dan
keahliannya. Hal di dorong oleh fakta bahwa masyarakat Kelurahan Telogowaru
umumnya berpendidikan rendah dan banyak yang putus sekolah. Oleh karena itu
untuk meningkatkan keterampilan dan keahlian masyarakat memerlukan
pendidikan. Tanpa adanya pendidikan maka akan sulit memperbaiki dan
meningkatkan keterampilan dan keahlian. Salah satu hal yang mendorong
penetapan daerah Kecamatan Kedungkandang sebagai lokasi MIEP adalah
rendahnya tingkat pendidikan masyarakat sekitar sehingga diharapkan dengan
kehadiran berbagai sekolah yang bertaraf internasional di daerah tersebut dapat
dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar untuk dapat meningkatkan pendidikan
mereka. Dengan pendidikan yang memadai akan dapat meningkatkan dan
menambah kualitas masyarakat menjadi lebih baik serta mengurangi tingkat
kemiskinan yang tinggi didaerah tersebut (40%).
Setiap pembangunan yang dilakukan harus mampu memberikan nilai
tambah sehingga menjadikannya layak untuk dilaksanakan. Terkait dengan hal
tersebut nilai tambah yang diberikan oleh pendirian Politeknik Kota Malang
terdistribusi ke berbagai sektor antara lain :
1. Politeknik Kota Malang
Mendapatkan dana dari DP dan SPP
Terbuka Peluang Bisnis
Agent of Social Engineering
2. Pemerintah
Bertambahnya pendapatan dari sektor pajak
Bertambah Lapangan Kerja
Berkurang ketimpangan Ekonomi dan Sosial
Terbuka Areal Kota
3. Masyarakat Sekitar Kampus
Kenaikan Harga Tanah
Terbukanya Peluang Usaha
Perbaikan lingkungan
4. Dosen dan pegawai
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

19

Penerimaan Gaji
Peningkatan kualitas kompetensi
5. Mahasiswa
Meningkat daya saing pribadi
Nilai tambah dengan pendidikan
6. Industri
Mendapatkan tenaga kerja lokal
Bertambahnya pendapatan dari pasokan kebutuhan kampus
Berkurangnya turn over
5.1

Aspek Finansial

Keputusan untuk melakukan investasi yang menyangkut sejumlah besar dana


dengan harapan mendapatkan keuntungan dalam jangka panjang seringkali
berdampak besar bagi kelangsungan hidup suatu usaha. Oleh karena itu sebelum
mengambil keputusan untuk melakukan investasi salah satu syarat terpenting
adalah mengkaji aspek financial. Langkah ini lebih ditujukan untuk menilai kegiatan
yang memiliki potensi keberhasilan dalam jangka panjang, artinya bahwa apakah
kegiatan yang diusulkan dapat memikul kewajiban membayar kembali dana yang
digunakan dan memenuhi tingkat keuntungan yang diharapkan.
Untuk mengkaji aspek financial terkait dengan pendirian Politeknik Kota
Malang, ada beberapa hal yang mendasari antara lain:
Dasar Perlakuan Biaya (Cash Outflow)
1) Biaya (Sunk Cost)
Biaya ini tidak ikut diperhitungkan karena merupakan biaya yang sudah
dikeluarkan sebelum diambil keputusan diterima atau ditolaknya suatu proyek.
Dalam studi kelayakan ini yang diperhitungkan adalah biaya yang bersifat future
costs yang akan mendatangkan future returns
2) Engineering and Feasibility Studies
Biaya yang dikeluarkan untuk Feasibility Studies termasuk preliminary design tidak
diperhitungkan dalam biaya investasi proyek yang sedang dievaluasi karena
dikategorikan sebagai sunk cost.
3) Tanah dan hibah dari DIKTI
Tidak ikut diperhitungkan sebagai cash outflow karena tidak terjadi
pengorbanan produksi karena tanah tersebut (lokasi pendirian Politeknik Kota
Malang) adalah tanah milik pemerintah kota Malang sedangkan dana dari DIKTI
seluruhnya merupakan dana hibah dan dimanfaatkan untuk pengembangan
staf, peralatan, sebagian tenaga ahli, koleksi perpustakaan dan pengembangan
program.
4) Rencana konstruksi dibagi kedalam 2 (dua) tahap, yaitu tahap pertama
pembangunan gedung kantor pusat, gedung A dan B, perpustakaan dan
kantin, bengkel, pos satpam, taman dan parkir serta lapangan basket dan volley
yang dikerjakan dalam tahun 2009 dan tahap kedua pembangunan gedung C,
bengkel, taman dan parkir, lapangan tenis, teaching factory, testing dan training
center dikerjakan tahun 2010.
5) Biaya Operasi dan Pemeliharaan
Untuk memperoleh gambaran tentang benefit bersih perlu diperhitung-kan biaya
tahunan guna keperluan operasi dan pemeliharaan proyek. Biaya untuk
rekening air, listrik dan telekomunikasi serta pemeliharaan seluruh aset
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

20

dimasukkan dalam perhitungan biaya proyek. Besarnya perkembangan biaya


operasi dan pemeliharan langsung ditetapkan sebesar 1% dari nilai investasi
pada gedung, peralatan, furniture dan AC.
6) Biaya lainnya: gaji dan berbagai tunjangan, keperluan kantor, biaya perjalanan
dinas, biaya rapat, pembelian laptop untuk mahasiswa dan biaya
pengembangan program lainnya diperhitungkan sebagai cash outflow kecuali
biaya yang terkait langsung kebutuhan mahasiswa yang ditetapkan sebesar Rp
1.750.000,- karena seluruhnya kembali kepada mahasiswa.
Dasar Perlakuan Penerimaan
Penerimaan yang diperoleh dengan beroperasi Politeknik Kota Malang
meliputi:
penerimaan
dari
Dana
Pembangunan
(DP),
Sumbangan
Penyelenggaraan Pendidikan (SPP) Mahasiswa dan pendapatan dari beroperasinya
Testing dan Training Center serta Teaching Factory.
Adapun asumsi yang mendasari perhitungan adalah sebagai berikut:
1. Biaya DP diasumsikan naik RP 500.000,-/tahun dan kenaikan SPP berdasarkan
pada kenaikan inflasi tahunan di Kota Malang (Data BPS) sebesar 10%/tahun
yang diberlakukan mulai tahun ke-3.
2. Tingkat pertumbuhan jumlah mahasiswa selama 10 tahun umur ekonomi
ditetapkan berdasarkan target masing-masing tahun disesuaikan dengan
kapasitas kelas dan pemenuhan student body untuk tahun ke 10 sebanyak
3.000 mahasiswa.
3. Suku bunga bank diasumsikan 6%/tahun.
4. Operasionalisasi dari 3 unit usaha lainnya yaitu training dan testing center
serta teaching factory dilakukan mulai tahun 2011 dengan jumlah
kegiatan/tahun masing-masing minimal 3 kegiatan dengan asumsi
penerimaan bersih tiap kegiatan Rp 10.000.000,- dan meningkat 10%/tahun
5.2. Proyeksi Biaya dan Penerimaan
Pembiayaan Pembangunan Politeknik Kota Malang mencakup sarana
prasarana bangunan politeknik, tempat parkir dan fasilitas umum lainnya dengan
keseluruhan biaya sebesar Rp 108.729.346.590,- yang terbagi dalam dua kategori
yaitu dana hibah dari DIKTI Rp 68.417.846.590,- dan dana pendamping dari
pemerintah Kota Malang Rp 40.311.500.000,- Sedangkan rincian biaya dari
Pemerintah Kota Malang yang digunakan sebagai Initial Outflow. Dasar penetapan
perkiraan biaya DP dan SPP disesuaikan dengan asumsi yang telah disebutkan
sebelumnya. Dalam analisis aliran kas dibagi menjadi 2 (dua) bahasan, yaitu; aliran
kas masuk (cash inflow) dan aliran kas keluar (cash outflow).
Berdasarkan proyeksi besar DP dan SPP, proyeksi jumlah mahasiswa dan
proyeksi kegiatan unit bisnis yang dimiliki Politeknik Kota Malang. Aliran kas masuk
sebagaimana yang diutarakan dalam tabel di atas berkaitan dengan sejumlah
pendapatan yang diterima dengan beroperasinya Politeknik Kota Malang. Sumber
pendapatan (cash inflow) dengan beroperasinya Politeknik Kota Malang, yaitu: 1)
Dana Pembangunan; 2) SPP dan 3) Unit bisnis yang terdiri dari Testing dan Training
Center serta Teaching Factory.
Aliran kas keluar dalam studi kelayakan ini meliputi berbagai pengeluaran
dana yang terjadi mulai saat beroperasinya Politeknik Kota Malang yang terdiri dari:
manajemen program, biaya pemeliharaan, biaya sewa, pembelian laptop dan
biaya penyusutan. Metode penyusutan yang digunakan dalam studi kelayakan ini
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

21

adalah metode garis lurus. Sebenarnya dilihat dari aspek keuntungan, lebih
menguntungkan jika menggunakan metode angka tahun karena jumlah
penyusutannya semakin lama semakin kecil sehingga memperbesar keuntungan
yang diperoleh. Namun jika dipandang dari aspek pengenaan pajak, jelas tidak
menguntungkan bagi perolehan pajak terutama pada tahun-tahun pertama
proyek yang nilai penyusutannya lebih besar berpengaruh terhadap perolehan laba
sebelum pajak yang pada gilirannya berpengaruh terhadap penerimaan pajak.
5.3. Analisis Keuangan
Hasil perhitungan terhadap kelayakan ekonomi seperti telah diuraikan dalam
laporan lengkap studi ini, dari sisi analisis keuangan pembangunan Politeknik Kota
Malang layak untuk dilaksanakan. Dasar kelayakan ini dengan mempertimbangkan
hasil analisis perhitungan aspek-aspek sebagai berikut:
Payback Period
Metode perhitungan ini digunakan sebagai dasar untuk mengukur jangka
waktu yang diperlukan untuk pengembalian modal suatu investasi (payback period)
yang dihitung dari arus kas bersih. Arus kas bersih merupakan selisih antara
pendapatan (revenue) dan pengeluaran (expenses) per tahun. Dari hasil
perhitungan metode ini, pengembalian investasi setiap tahun menghasilkan waktu
8,61 tahun atau 8 tahun 7 bulan. Hasil ini menunjukkan kemampuan pengembalian
investasi masih lebih kecil dalam arti lebih cepat dibandingkan usia ekonomis proyek
(10 tahun). Walaupun metode payback period ini tidak mempertimbangkan nilai
waktu terhadap uang (time value of money), namun berguna untuk mengetahui
berapa lama waktu yang diperlukan untuk mengembalikan investasi.
Average Rate of Return (ARR)
Metode ARR dimaksudkan untuk mengetahui keuntungan rata-rata tahun
setelah pajak. Semakin besar nilai ARR semakin disukai, karena menunjukkan
besarnya tingkat keuntungan yang diperoleh dari investasi yang ditanamkan.
Berdasarkan hasil perhitungan, menunjukkan bahwa ARR yang dihasilkan sebesar
20,2% yang berarti bahwa keuntungan rata-rata yang diperoleh sebesar 20,2% dari
nilai investasi.
Net Present Value (NPV)
Mengingat adanya kelemahan dalam metode payback period dan ARR
maka diperlukan metode lain, yaitu Nilai Sekarang Bersih (Net Present Value = NPV)
yang didasarkan konsep pendiskontoan seluruh arus kas ke nilai sekarang. Dengan
metode NPV, maka cash inflow yang akan diterima pada waktu mendatang telah
dihitung berdasar nilai sekarang (dis-counted) dengan tingkat bunga (Cost of
Capital = CoC) tertentu. Dalam studi kelayakan ini, dengan berdasarkan tingkat
bunga 6% menghasilkan NPV sebesar positif Rp 19.200.468.444,-. Mengacu pada
ketentuan dasar metode ini, bahwa suatu usulan investasi atau proyek dapat
dilaksanakan apabila NPV > 0, maka Pendirian Politeknik Kota Malang dapat
dilaksanakan.
Internal Rate of Return (IRR)
Metode IRR dimaksudkan untuk mengetahui tingkat bunga riil yang dihasilkan
melalui investasi yang diusulkan (tingkat perputaran investasi di dalam proyek).
Tingkat bunga riil tersebut dapat diketahui dengan cara menyamakan Present
Value Cash Inflow dengan Net Investment. Ketentuan dasar keputusan dengan
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

22

metode IRR, bahwa-sanya suatu usulan investasi dapat diterima apabila IRR > Cost
of Capital (CoC). Berdasarkan dari hasil perhitungan, menunjukkan bahwa IRR yang
dihasilkan sebesar 12,77% lebih besar dibandingkan CoC sebesar 6% sehingga
Pendirian Politeknik Kota Malang dapat dilaksanakan.
Benefit Cost Ratio (B-C Ratio)
Metode ini dipergunakan untuk mengetahui besarnya manfaat yang
diperoleh dari setiap rupiah yang diinvestasikan dengan ketentuan bahwa suatu
usulan investasi dapat diterima atau layak dilaksanakan apabila B-C Ratio > 1.
Merujuk pada hasil perhitungan bahwa B-C Ratio yang dihasilkan sebesar 1,34 atau
B-C Ratio > 1, sehingga dapat dinyatakan bahwa Pendirian Politeknik Kota Malang
dapat dilaksanakan.
6. Hasil Study dan Rekomendasi
6.1. Hasil Study
Rekomendasi yang diberikan ini lebih dititik beratkan pada aspek
kelembagaan dan aspek pengembangan kampus secara terpadu dalam satu
kawasan pengembangan/pembangunan Kawasan Malang International Education
Park sebagai suatu wacana pengembangan ke depan. Wacana ini perlu
mendapatkan perhatian dari berbagai pihak sebagai bahan untuk penyiapan
upaya pengembangan Kawasan Timur kota Malang. Beberapa catatan dalam
rekomendasi pada akhir studi kelayakan lokasi pembangunan Politeknik Kota
Malang ini masih dapat dikembangkan mengingat adanya keterbatasanketerbatasan baik dari segi ketersediaan data maupun belum adanya ketetapanketetapan yang dapat dijadikan dasar dalam studi kelayakan ini.
1. Aspek Hukum; Walaupun secara teknis Politeknik Kota Malang sudah
melakukan aktifitas perkuliahan, karena telah mendapatkan ijin operasional
dari DIKTI, perlu kiranya pihak Yayasan Pendidikan Kota Malang (YPKM)
bersama-sama pemerintah kota Malang untuk dapat segera mengatur dan
menyelesaikan masalah administratif yang berkaitan dengan kedudukan
Yayasan Pendidikan Kota Malang melalui Peraturan Daerah.
2. Aspek Kelembagaan; Sebagai institusi yang siap untuk melakukan pelayanan
publik (satuan Pendidikan), maka Politeknik Kota Malang seharusnya segera
untuk melengkapi organ kelembagaannya, seperti Statuta, Renstra, Renop,
serta kelengkapan struktur organisasi lainnya. Demikian juga halnya dengan
Kelembagaan YPKM harus segera dilengkapi dengan AD/ART-nya agar dapat
menjamin pengelolaan lembaga yang menerapkan prinsip-prinsip Good
governance, yang berciri transparan, akuntabel dan menggunakan prinsipprinsip merit sistem dalam pengelolaan SDM (berbasis kinerja), sebagai bentuk
pertanggungjawaban publik.
3. Aspek Tata Ruang Kota; Melihat kecenderungan yang positif pada kawasan
lokasi terpilih (kelurahan Tlogowaru), yang mengarah pada pusat kegiatan
pendidikan berstandard internasional, maka wacana Malang International
Education Park dapat dipertimbagkan untuk dikembangan sebagai model
pengembangan kawasan pusat pendidikan yang terintegrasi mulai dari PAUD
dan TK sampai dengan Pendidikan Tinggi.
4. Pemerintah Kota, harus pro aktif dalam menyikapi perkembangan kawasan
Pendidikan Tlogowaru dengan mempersiapkan produk-produk kebijakan dan
perencanaan dalam jangka panjang. Hal ini penting untuk meminimalisir
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

23

permasalahan ketidak seimbangan perencanaan kawasan yang potensial


bagi magnet pertumbuhan kawasan. Review terhadap RTRW, RTRK serta
produk perencanaan pada Kawasan Timur Malang (kecamatan
Kedungkandang) khususnya di Tlogowaru harus segera dilakukan untuk
menjaga keberlanjutan pembangunan yang terarah dan terpadu.
5. Aspek Penetapan lokasi Politeknik Kota Malang; Keberadaan tapak yang telah
dimiliki oleh YPKM (Politeknik Kota Malang) yang berada di sisi timur dan di
belakang SMPN 23 dengan lokasi yang terpisah di satu sisi, serta keberadaan
SUTET yang membelah lokasi merupakan kendala yang harus dicarikan jalan
keluar (lihat sketsa Awal MIEP). Dari segi pelaksanaan pembangunan yang
memerlukan waktu relatif cepat, maka lokasi yang diusulan adalah di sebelah
timur SD Internasional dengan luasan yang memungkinkan. Dari hasil
perhitungan diperlukan luasan lahan tahap I sekitar 2 Ha, sedangkan sesuai
dengan persyaratan perancangan kampus terpadu diperlukan luasan lahan
sekitar 10 Ha.
6. Aspek Lingkungan; keberadaan SUTET walaupun tidak secara langsung
berakibat negatif terhadap aktifitas manusia dibawahnya, akan tetapi
persyaratan sempadan di sepanjang jaringan SUTET merupakan masalah yang
harus dicari solusinya. Misalnya dengan memanfaatkan sepanjang jalur SUTET
sebagai ruang terbuka dan/atau jalur jalan bermedian boulevard.
6.3. Rekomendasi Pentahapan Pembangunan
Pembangunan Politeknik yang ideal memerlukan pemahaman yang
konprehensif terhadap kebutuhan dan prediksi pengembangan. Wujud kampus
terpadu merupakan suatu prasyarat yang mutlak untuk menjamin institusi
pendidikan tinggi (Politeknik) mampu bersaing diera global. Kelengkapan fasilitas
(sarana dan prasarana) akademik dan non akademik perlu mendapatkan
perhatian. Melihat realita bahwa Politeknik Kota Malang merupakan Politeknik yang
baru saja berdiri, maka persyaratan minimal untuk dapat menunjang
berlangsungnya kegiatan akademik merupakan prioritas yang harus dilakukan.
Perhitungan mengenai kebutuhan ruang seperti telah dilakukan di depan, lebih
kepada tuntutan kebutuhan minimal sebuah Politeknik Kota Malang. Sedangkan
kebutuhan sarana dan prasarana kampus Politeknik Kota Malang terpadu
merupakan rekomendasi jangka panjang (Gambar 6.1). Berkaitan dengan hal
tersebut, maka rekomendasi pentahapan pembangunan Politeknik Kota Malang
dapat dilakukan sebagai berikut:
1. Dalam rangka proses perencanaan pembangunan politeknik Kota Malang,
perlu dilakukan AMDAL
dan AMDAL Lalin (Analisa mengenai Dampak
Lingkungan Lalu-Lintas) pada lokasi pembangunan Politeknik Kota Malang. Hal
ini dilakukan sebagai kelengkapan pengusuran Ijin Mendirikan Bangunan, serta
dalam rangka mendapatkan rekayasa lalu-lintas yang tepat di sekitar lokasi
Politeknik Kota Malang.
2. Pembangunan tahap I merupakan pembangunan yang direkomendasikan
sebagai hasil kajian Studi Kelayakan ini dengan penetapan lokasi pada lahan
di sisi timur SD Internasional.
3. Kampus terpadu sebagai pembangunan jangka panjang, merupakan
pembangunan terintegrasi antara pembangunan tahap I dengan area
pengembangan di sisi selatan jalan dengan total lahan seluas 10 Ha, yang
menempati lahan cadangan pengembangan Politeknik Kota Malang
(gambar 5).
RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

24

4. Fasiltas pendukung Polteknik adalah Asrama Mahasiswa. Pembangunan


Asrama mahasiswa direkomendasikan dengan memanfaatkan program
Pengadaan asrama mahasiswa melalui SKIM RUSUNAWA, yang diluncurkan
oleh Kementrian Perumahan Rakyat. Berkaitan dengan hal ini, maka pihak
Politeknik kota Malang harus menyediaakan lahan untuk pembangunan
Rusunawa seluas 2 Ha, sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Lokasi
Pembangunan Asrama Politeknik sesuai dengan plotting pada gambar 5.

tahap 1

tahap 2

Gambar 5:
Gambar Pentahapan Pembangunan Poltek Kota Malang
Sumber: Hasil Analisa

RINGKASAN EKSEKUTIF
STUDI KELAYAKAN LOKASI POLITEKNIK KOTA MALANG

25

Anda mungkin juga menyukai