Anda di halaman 1dari 5

Nerium oleander

Kingdom: Plantae

Division: Magnoliophyta

Class: Magnoliopsida

Order: Gentianales

Family: Apocynaceae

Genus: Nerium L.

Species: Nerium oleander

Oleander ( Nerium oleander ) atau bunga mentega adalah tanaman perdu


berkayu yang tingginya bisa mencapai 3 meter. Sebagai tanaman hias, oleander
cukup popular. Sosok tanamannya rimbun dengan daun pita berwarna hijau tua.
Bunganya bergerombol, terlihat cantik dan kontras dengan hijaunya daun. Daya tarik
oleander adalah bunganya yang tahan lama dan bermekaran sepanjang tahun.
Tanaman asal Asia Timur dan Eropa Barat ini juga mudah dalam perbanyakan dan
perawatan.

1. Daun
Warna daunnya hijau panjang, dengan panjang 521 cm dan lebar 1-3,5 cm dengan suatu keseluruhan
garis tepi. Daunnya hanya terdiri dari helaian daun
(lamina) dan tangkai daun (petiolus), tidak memiliki
pelepah daun (vagina) sehingga disebut daun
bertangkai. Ukuran tangkai daunnya tidak terlalu
panjang berkisar 0,5 - 1cm.
Bangun daun (Circumscriptio) dari tanaman ini
yakni bangun lanset (lanceolatus) karena bagian
yang terlebar berada di tengah-tengah helaian daun dengan perbandingan
panjang: lebar = 3-5: 1.

Ujung daun ( Apex Folii) dari Nerium oleander


yakni runcing (acutus) karena kedua tepi daun di
kanan kiri ibu tulang sedikit demi sedikit menuju ke
atas

dan

pertemuannya

pada

puncak

daun

membentuk sudut lancip. Pangkal daun (Basis Folii)


juga termasuk runcing (acutus). Pada permukaan
bawah ibu tulang (costa) menonjol keluar. Susunan
tulang daunnya termasuk daun yang bertulang
menyirip (penninervis) karena daunnya memiliki
satu ibu tulang yang berjalan dari pangkal hingga ujung dan merupakan terusan
dari tangkai daun, dan dari ibu tulang ini ke samping keluar tulang-tulang cabang.
Tepi daun (Margo Folii) termasuk bertepi rata (integer). Daging daun (intervenium)
yakni tebal tipisnya helaian daun termasuk seperti kertas (papyraceus atau
chartaceus) karena daunnya tipis tetapi cukup tegar. Daun pokok ini tersusun
dalam lingkaran (vertisilaster) yang setiap lingkarannya berjumlah 3 daun.

2. Bunga
Warna bunga mulai dari putih, merah, hingga
pink. Bungannya bergerombol antara 5-10 kuntum di
ujung- ujung dahannya. Termasuk tumbuhan berbunga
banyak (planta multiflora). Bunganya terletak di ujung
batang (flos terminalis). Bagian-bagiannya terdiri dari
ibu

tangkai

(receptaculum),

bunga
dan

(pedunculus),
Tangkai

bunga

dasar

bunga

(pedicellus).

Terdapat bracteola yaitu daun kecil yang terdapat pada


tangkai bunga.

Termasuk bunga majemuk berbatas (inflorescentia cymosa) karena ujung ibu


tangkainya selalu ditutup dengan suatu bunga, sehingga ibu tangkai memiliki
pertumbuhan yang terbatas. Jika dilihat dari jumlah cabang pada ibu tangkai Nerium
oleander termasuk bunga majemuk berbatas yang bersifat pleiochasial karena dari

ibu tangkai keluar lebih dari dua cabang pada tempat yang sama tingginya pada ibu
tangkai tadi.
Nerium oleander termasuk bunga
banci

atau

berkelamin

(hermaphroditus)

karena

dua
pada

bunganya terdapat benang sari


(stamen)

dan

putik

(pistilum).

Perhiasan bunganya (perianthium)


terdiri dari

kelopak (kalyx), dan

mahkota bunga (corolla). Dilihat


dari

karakteristik

bunga

memiliki bunga majemuk rasemosa korimbus dengan simetri mahkota bilateral.

Mahkota berbentuk corong, tabung pada pangkal sempit, di sebelah atasnya


melebar. Tidak memiliki stipula. Bunga keluar dalam perbungaan rasemosa. Bunga
berkembang dalam seikat ujung cabang masing-masing memgelilingi satu mahkota
pusat. sepal bersatu membentuk tabung, sepal sewaktu kuncup terputar, dan letak
petal imbrikatus.

Jumlah stamen sama dengan jumlah petal, dan letaknya

berselangan dengan petal. Sisik kelopak terbagi dalam 4-10 taju berbentuk benang.

Kepala sari melekat dengan kepala putik, agak terlepas. Kepala putik dengan
selaput menggantung pada pangkalnya.

Batang
Dilihat dari karakteristik batang, tanaman ini
memiliki

percabangan

simpodial,

permukaannya halus dan arah tumbuh


tegak

lurus.

Batangnya

tegak

dan

merenggang keluar sebagai pertumbuhan


dewasa-nya serta batang yang berwarna
keabu-abuan, berkayu, penampang bulat,
permukaan licin, bercabang, bergetah, putih
kehijauan.

Mengandung Racun
Diperkirakan tanaman ini mengandung senyawa beracun. Racun ini terdapat di
dalam getah yang ada di seluruh bagian tanaman, mulai dari akar, bunga hingga
daun. Zat racun di dalam bunga oleander bernama oleandrin. Jika zat ini masuk ke
dalam luka bisa menyebabkan kelumpuhan. Jika tertelan, oleandrin bisa
menyebabkan detak jantung meningkat, sesak nafas, iritasi hingga berakhir dengan
kematian. Karenanya dihimbau kepada masarakat agar menanam tanaman ini di
lokasi yang jauh dari jangkauan anak-anak.

KARYA TULIS MORFOLOGI TUMBUHAN


MORFOLOGI Nerium oleander

Disusun oleh :
Lenny Prastiwi
341511396

Pendidikan Biologi Reguler


Jurusan Biologi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Jakarta
2011