Anda di halaman 1dari 10

3.

INTERVENSI KEPERAWTAN
NO
1.

DIAGNOSA

TUJUAN

INTERVENSI

KEPERAWATAN
Perubahan pola

Pola eliminasi BAK

Mandiri:

eliminasi BAK:

kembali normal

retensi urine b.d


kurang pengetahuan

Kriteria:

tentang teknik

pengosongan
kandung kemih

Awasi pemasukan dan

RASIOANAL

pengeluaran dan karakteristik

tentang fungsi ginjal dan adanya

urine.

komplikasi, contoh infeksi dan

Pasien tidak BAK

perdarahan. Perdarahan dapat

sesuai kebiasaannya
o

Memberikan informasi

mengindikasikan peningkatan

Tidak ada

obstruksi atau iritasi ureter.

akibat penyumbatan

keluhan sakit dan

Catatan: Perdarahan sehubungan

sfingter sekrunder

panas pada saat BAK

dengan ulserasi ureter jarang.

terhadap striktur

BAK terkontrol

Tentukan pola berkemih

Kalkulus dapat menyebabkan

normal pasien dan perhatikan

eksitabilitas saraf, yang

variasi.

menyebabkan sensasi kebutuhan


berkemih segera. Biasanya
frekuensi dan urgensi meningkat
bila kalkulus mendekati
pertemuan uretrovesikal.

o
o

Selidiki keluhan kandung

Retensi urin dapat terjadi,


menyebabkan distensi jaringan

kemih penuh, palpasi untuk

kandung kemih dan potensial

palpasi distensi suprapubik.

risiko infeksi, gagal ginjal

Perhatikan penurunan keluaran


urin, adanya edema periorbital
o

Observasi perubahan status

Akumulasi sisa uremik dan


ketidakseimbangan elektrolit

mental, perilaku atau tingkat

dapat menjadi toksik pada SSP.

kesadaran
Kolaborasi:
o

Ambil ueine untuk kultur


dan sensitivitas

Menentukan adanya ISK,


yang penyebab/komplikasi.

Berikan obat sesuai

Adanya ISK/alkalin urine


potensial pembentukan batu

indikasi:
2.

Gangguan
nyaman

rasa Tujuan: Melaporkan


:

Nyeri nyeri hilang dengan

Antibiotik
Mandiri:
o

Catat lokasi, lamanya

Membantu mengevaluasi

berhubungan dengan spasme terkontrol.

intensitas (skala 0-10) dan

tempat obstruksi dan kemajuan

peningkatan permebi- Kriteria hasil: tidak nyeri

penyebaran. Perhatikan tanda

gerakan kalkulus. Nyeri panggul

litas membran, pera- waktu berkemih, tidak

non-verbal, contoh peninggian

sering sering menyebar ke

dangan sal. kemih.

nyeri pada perkusi daerah

TD dan nadi, gelisah, merintih,

punggung, lipat paha, genetalia

panggul.

dan mengelepar.

sehubungan dengan proksimitas


saraf pleksus dan pembuluh darah
yang menyuplai area lain. Nyeri
tiba-tiba dan hebat dapat
mencetuskan ketakutan, gelisah,
dan ansietas berat.

Pantau haluaran urine

Untuk mengidentifikasi

terhadap perubahan warna, bau

indikasi kemajuan atau

dan pola berkemih

penyimpangan dari hasil yang

Jika frekuensi menjadi


masalah, jamin akses ke kamar

diharapkan.
o

Berkemih yang sering

mandi, pispot tempat tidur.

mengurangi statis urine pada

Anjurkan pasien untuk

kandung kemih dan menghindari

berkemih kapan saja ada

pertumbuhan bakteri.

keinginan.
o

Berikan tindakan nyaman,


conton pijatan punggung,

Meningkatkan relaksasi,
menurunkan tegangan otot, dan

lingkungan istirahat

meningkatkan koping.

Kolaborasi:
o

Berikan analgetik sesuai

kebutuhan dan evaluasi

Analgetik memblok lintasan


nyeri, sehingga mengurangi nyeri

keberhasilannya
o

Berikan antibiotik, buat

Akibat dari peningkatan

bervariasi sediaan minum,

haluaran urine memudahkan

termasuk air segar di samping

berkemih sering dan membantu

tempat tidur dan pemberian air

membilas saluran perkemihan.

sampai 2400mL/hari.
o

Berikan narkotik sesuai

Biasanya diberikan selama

indikasi, contoh: meperidin

periode akut untuk menurunkan

(Demerol), morfin.

kolik uretal dan meningkatkan


relaksasi otot/mental

Berikan kompres hangat

pada punggung.

Menghilangkan tegangan
otot dan dapat menurunkan reflek
spasme

3.

Gangguan nutrisi

Tujuan dan KH: pasien

Mandiri:

kurang dari

akan menunjukkan BB

Kaji status nutrisi secara

Memberikan kesempatan

kebutuhan tubuh b.d

stabil/ peningkatan

kontinu, selama perawatan

untuk mengobservasi

gangguan

mencapai tujuan dengan

setiap hari, perhatikan tingkat

penyimpangan dari normal/ dasar

gastrointestinal :

normalisasi nilai

energi: kondisi kulit, kuku,

pasien dan mempengaruhi pilihan

uremia, anoreksia,

laboratorium dan bebas

rambut, rongga mulut,

intervensi.

mual muntah

dari tanda malnutrisi.

keinginan untuk makan/


anoreksia
o

Timbang BB setiap hari


dan bandingkan dengan BB saat

Membuat data dasar,

penerimaan

membantu dalam memantau


keefektifan aturan terapeutik, dan
menyadarkan perawat terhadap
ketidaktepatan kecenderungan
dalam penurunan/penambahan

Dokumentasikan masukan
oral selama 24 jam, riwayat

BB.
o

Mengidentifikasi

makanan, jumlah kalori dengan

ketidakseimbangan antara

tepat.

perkiraan kebutuhan nutrisi dan

Perhatikan adanya
mual/muntah

masukan aktual.
o

Gejala yang menyertai

akumulasi toksin endogen yang


dapat mengubah/menurunkan
pemasukan dan memerlukan
intervensi.
o

Dorong pasien untuk

berpartisipasi dalam

pemasukan oral dan meningkatkan

perencanaan menu

perasaan kontrol/tanggung jawab

Berikan makan sedikit dan

frekuensi sering.
o

Tingkatkan kunjungan oleh o


Berikan perawatan mulut

Porsi lebih kecil dapat


meningkatkan masukan

orang terdekat selama makan


o

Dapat meningkatkan

Memberikan pengalihan dan


meningkatkan aspek sosial makan

sering

Menurunkan
ketidaknyamanan stomatitis oral
dan rasa tak disukai dalam mulut
yang dapat mempengaruhi
masukan makanan.

Kolaborasi:
o

Rujuk ke ahli gizi

Berguna untuk program diet


individu untuk memenuhi

kebutuhan budaya/pola hidup


meningkatkan kerjasama pasien.
o
o

Berikan diet tinggi

untuk memperbaiki energi,

karbohidrat yang meliputi

mencegah penggunaan otot,

protein kualitas tinggi dan asam

meningkatkan regenerasi

amino esensial dengan

jaringan/penyembuhan, dan

pembatasan natrium/kalium

keseimbangan elektrolit.

sesuai indikasi.
o

Berikan antiemetik,
contoh: proklorperazin

Menurunkan stimulasi pada


pusat muntah

(Compazine).
o

Memberikan nutrien cukup

Masukan/pertahankan

Perlu bila terjadi muntah


menetap atau bila makan enteral
diinginkan

selang nasogastrik sesuai


4.

Resti infeksi b. d

Tujuan: tidak mengalami

indikasi.
Mandiri:

prosudur invasif

tanda/gejala infeksi

pemasangan kateter,

Kriteria hasil: berkemih

dengan air sabun setiap shift.

retensi urin

dengan urin jernih tanpa

Jika pasien inkontinensia, cuci

Berikan perawatan perineal o

Untuk mencegah
kontaminasi uretra.

ketidaknyamanan,

daerah perineal sesegera

urinalisis dalam batas

mungkin.

normal, kultur urin

Jika dipasang kateter

Kateter memberikan jalan

menunjukkan tak ada

berikan perawatan kateter 2 kali

pada bakteri untuk memasuki

bakteri.

per hari (merupakan bagian dari

kandung kemih dan naik ke

waktu mandi pagi dan pada

saluran perkemihan.

waktu akan tidur dan setelah


buang air besar).
o

Ikuti kewaspadaan umum:

cuci tangan sebelum dan

Untuk mencegah
kontaminasi silang.

sesudah kontak langsung,


pemakaian sarung
tangan/kontak dengan cairan
tubuh atau darah.
o

Kecuali
dikontraindikasikan ubah posisi
pasien setiap dua jam dan
anjurkan masukan cairan
sekurang-kurangnya 2400

Untuk mencegah statis urine.

mL/hari. Bantu melakukan


ambulasi sesuai dengan
kebutuhan.

Kolaborasi

tumbuhnya kuman. Karena jumlah

Lakukan tindakan untuk

sari buah berri diperlukan untuk

memelihara asam urine:

mencapai dan memelihara

Tingkatkan masukan

keasaman urine. Peningkatan


masukan cairan sari buah dapat

sari buah berri

berpengaruh dalam pengobatan

Berikan obat-obat

infeksi saluran kemih.

untuk meningkatkan asam


5.

urine.
Berikan informasi tentang

Asam urine menghalangi

Resti terhadap

Tujuan: menyatakan

ketidakpatuhan b.d

mengerti tentang kondisi,

sumber infeksi, tindakan untuk

diharapkan dapat mengurangi

kurang pengetahuan

pemeriksaan diagnostik,

mencegah penyebaran atau

ansietas dan membantu

tentang kondisi,

rencana pengobatan,

kekambuhan, penjelasan

mengembangkan kepatuhan klien

pemeriksaan

tindakan perawatan diri

pemberian antibiotik yang

terhadap rencana terapeutik.

diagnostik,

preventif.

meliputi nama, tujuan, dosis,

pengobatan dan

Kriteria hasil: Melakukan

jadual dan catat efek

perawatan di rumah.

perubahan prilaku yang

sampingnya.

pengetahuan apa yang

perlu dan berpartisipasi

Pastikan pasien atau orang

dalam program

terdekat telah menulis perjanjian

pengobatan

untuk perawatan lanjut dan

Instruksi verbal dapat dengan


mudah dilupakan.

instruksi tertulis untuk tindakan


pencegahan.
o

Instruksikan pasien untuk

Pasien sering menghentikan

menggunakan seluruh antibiotik

obat mereka, jika tanda-tanda

yang diresepkan, minum

mereda. Cairan menolong

sebanyak delapan gelas per hari,

membilas ginjal. Asam piruvat

khususnya air dan sari buah

dari sari buah berri membantu

berri, dan segera memberitahu

mempertahankan keadaan asam

dokter bila diduga ada infeksi.

urine. Lingkungan asam


membantu mencegah
pertumbuhan bakteri. Deteksi dini
memungkinkan pemberian terapi
antibiotik sebelum infeksi
menyebar.