Anda di halaman 1dari 19

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................................................... i


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1
1.1.

Latar Belakang........................................................................................................ 1

1.2.

Permasalahan......................................................................................................... 2

1.3.

Tujuan dan Sasaran................................................................................................ 2

1.4.

Ruang Lingkup........................................................................................................ 2

1.5.

Sistematika Penulisan ............................................................................................. 3

BAB II KAJIAN LITERATUR ............................................................................................................. 4


2.1

Analisis Skalogram ................................................................................................. 4

2.2

Analisis Marshall ..................................................................................................... 6

BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI ............................................................................ 7


3.1

Kondisi Fisik............................................................................................................ 7

3.2

Demografi ............................................................................................................... 7

3.3

Sarana di Kota Bogor.............................................................................................. 8

BAB IV ANALISIS ............................................................................................................................. 10


4.1

Analisis Skalogram Guttman ................................................................................. 10

4.2

Analisis Indeks Sentralitas Marshal ....................................................................... 13

BAB V PENUTUP .............................................................................................................................. 17


5.1

Kesimpulan ........................................................................................................... 17

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................... 18

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Perencanaan wilayah dan kota merupakan ilmu yang mempelajari bagaimana

merencanakan suatu wilayah dan kota berdasarkan aspek fisik, sosial, ekonomi dan budaya
dimasa yang akan datang. Aspek-aspek yang dipelajari dalam perencanaan wilayah dan
kota sangatlah banyak, salah satunya aspek keruangan. Elemen keruangan sendiri di
dalamnya juga membahas mengenai permukiman. Permukiman adalah bagian dari
lingkungan hidup diluar kawasan lindung, baik berupa kawasan perkotaan maupun
perdesaan yang berfungsi sebagagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan
tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan (UU no.4 tahun 1992,
tentang Perumahan dan Permukiman). Pemukiman dapat dibedakan menjadi dua yaitu
pemukiman desa dan kota. Permukiman kota dan desa merupakan dua elemen penyusun
wilayah dimana keduanya memiliki ciri yang berbeda. Permukiman Kota merupakan
permukiman yang memiliki karakteristik yaitu wilayah tersebut didominasi oleh lingkungan
terbangun (infrastruktur, bangunan, fasilitas). Dalam perkembangannya, setiap kota memiliki
fasilitas yang berbeda-beda. Adanya fasilitas tersebut pasti menunjang aktivitas manusia di
suatu wilayah. Semakin banyak dan beragam fasilitas di suatu wilayah, akan menjadikan
wilayah tersebut sebagai pusat pertumbuhan dari wilayah-wilayah lain di sekitarnya yang
fasilitasnya terhitung kurang. Suatu permukiman akan memiliki fungsi-fungsi yang berbeda
sehingga akan memunculkan tingkatan atau hierarki dari masing-masing permukiman
tersebut. Hal tersebut sangat penting sebagai indikator dalam merencanakan suatu wilayah
sehingga diperlukan suatu analisis sistem pusat pelayanan permukiman.
Kota Bogor merupakan salah salah satu kota yang berkembang cukup pesat di
Provinsi Jawa Barat. Kedudukannya sebagai kota penyangga dari kota-kota di sekitarnya,
Kota Bogor minimal memiliki fasilitas yang memadai. Beberapa fasilitas tersebut akan
menunjang berbagai aktivitas yang ada di Kota Bogor sendiri baik dari bidang sosial,
ekonomi dan sebagainya. Kota Bogor memiliki 6 kecamatan dimana setiap kecamatan
memiliki kelengkapan dan pelayanan fasilitas yang berbeda. Kecamatan yang memiliki
fasilitas yang lengkap dan pelayanan yang maksimal biasanya terdepat di ibukota
kecamatan suatu kabupaten/kota sedangkan yang yang kurang biasanya lebih ke arah
pinggiran kota. Hal tersebut yang menjadi dasar menentukan analisis sistem pusat
pelayanan permukiman Kota Bogor. Analisis sistem pusat pelayanan permukiman Kota
Bogor dilakukan melalui dua metode analisis. Metode tersebut adalah analisis skalogram
dan analisis matriks indeks sentralitas. Analisis Skaliogram merupakan alat untuk
mengidentifikasi pusat pertumbuhan wilayah berdasarkan fasilitas yang dimilikinya, dengan
1

demikian dapat ditentukan hierarki pusat-pusat pertumbuhan dan aktivitas pelayanan suatu
wilayah. Wilayah dengan fasilitas yang lebih lengkap merupakan pusat pelayanan,
sedangkan wilayah dengan fasilitas yang kurang akan menjadi daerah belakang
(hinterland). Sedangkan indeks sentralitas dimaksudkan untuk mengetahui struktur atau
hierarki pusat-pusat pelayanan yang ada dalam suatu wilayah perencanaan pembangunan,
seberapa banyak fungsi yang ada, berapa jenis fungsi dan berapa jumlah penduduk yang
dilayani serta seberapa besar frekuensi keberadaan suatu fungsi dalam satu satuan wilayah
permukiman (Riyadi, 2003:118).
1.2.

Permasalahan
Perbedaan kelengkapan fasilitas tiap kecamatan di Kota Bogor menyebabkan

adanya ketimpangan mengenai pelayanan yang ada. Kelengkapan fasilitas di daerah yang
berdekatan dengan pusat kota akan lebih lengkap karena bersinergi dengan daerah pusat
kota. Dari beberapa data yang ada, perlu adanya analisis sistem pusat pelayanan
permukiman

sehingga dapat

mengetahui

bagaimana tingkat

pelayanan

danpusat

pertumbuhan di masing-masing permukiman di Kota Bogor sehingga dapat mengetahui


hierarki dan frekuensi dari berbagai pusat permukiman yang ada.
1.3.

Tujuan dan Sasaran


Dalam melakukan penyusunan laporan ini, tujuan dan sasaran yang akan dicapai

adalah sebagai berikut:


1.3.1

Tujuan
Tujuan dari laporan ini adalah untuk mengetahui hierarki pusat pertumbuhan

di Kota Bogor dengan memperhatikan analisis Skalogram dam Marshall berdasarkan


data persebaran dan kelengkapan fasilitas yang ada.
1.3.2

Sasaran
Sasaran yang dilakukan untuk mencapai tujuan pembuatan laporan ini

sebagai berikut:

1.4.

1.

Mengidentifikasi persebaran fasilitas yang ada di kota Bogor.

2.

Melakukan perhitungan Skalogram dan Marshall.

3.

Melakukan analisis terhadap perhitungan Skalogram dan Marshall yang ada.

4.

Melakukan analisis hirearki pusat pertumbuhan di Kota Bogor.

Ruang Lingkup
Ruang llingkup dalam laporan ini terbagi menjadi dua, yaitu ruang lingkup materi dan

ruang lingkup wilayah.

1.4.1

Ruang Lingkup Materi


Ruang lingkup materi dalam laporan ini membahas mengenai teori pusat

permukiman dengan melakukan analisis Skalogram dan analisis Marshall.


1.4.1

Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah dalam laporan ini meliputi Kota Bogor,Provinsi Jawa

Barat dengan batas administrasi sebagai berikut:

1.5.

Sebelah Utara

:Kecamatan Kemang, Bojong Gede, dan Kecamatan Sukaraja

Sebelah Timur

: Kecamatan Sukaraja dan Kecamatan Ciawi

Sebelah Barat

: Kecamatan Darmaga dan Kecamatan Ciomas

Sebelah Selatan

: Kecamatan Cijeruk dan Kecamatan Caringin

Sistematika Penulisan
Sistematika dalam penulisan laporan ini sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisikan hal-hal yang menjadi awal atau dasar dalam penyusunan laporan,
yang meliputi latar belakang, tujuan dan sasaran, ruang lingkup serta sistematika
penulisan.
BAB II KAJIAN TEORI
Bab ini menjelaskan teori-teori yang berkaitan dengan cara analisis pusat
permukiman dengan menggunakan metode-metode yang diperlukan dan diperoleh
dari review literatur dan internet.
BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH
Bab ini meliputi penjelasan kondisi profil wilayah Kota Bogor.
BAB IV ANALISIS SKALOGRAM DAN MARSHALL
Mencakup analisis skalogram dan marshall sehingga dapat diperoleh hirearki pusat
permukiman yang ada di Kota Bogor.
BAB V PENUTUP
Dalam bab ini, mencakup kesimpulan dari hasil analisis Skalogram dan Marshall.

BAB II
KAJIAN LITERATUR

2.1

Analisis Skalogram
Alat analisis skalogram dilakukan untuk mengetahui pusat pelayanan berdasarkan

jumlah dan jenis unit fasilitas pelayanan yang ada di dalam setiap daerah. Asumsi yang
dipakai adalah bahwa wilayah yang memiliki ranking tertinggi adalah lokasi yang dapat
ditetapkan menjadi pusat pertumbuhan (Amas Yamin, dkk dalam Pardede, 2008). Dalam
analisis skalogram ini subjek diganti dengan pusat permukiman (settlement), sedangkan
objek diganti dengan fungsi atau kegiatan. Kemampuan fasilitas pelayanan di pusat-pusat
pengembangan wilayah merupakan salah satu indikator bahwa suatu pusat pengembangan
mampu mengembangkan atau meningkatkan sektor-sektor unggulan wilayah sehingga pada
gilirannya akan mampu meningkatkan daya saing sektor unggulan maupun wilayah itu
sendiri. Metode skalogram dapat digunakan untuk menentukan peringkat pemukiman atau
wilayah dan kelembagaan atau fasilitas pelayanan. Asumsi yang digunakan adalah bahwa
wilayah yang memiliki ranking tertinggi adalah lokasi yang dapat menjadi pusat pelayanan.
Berdasarkan analisis ini dapat ditentukan prioritas pengadaan sarana dan prasarana di
setiap unit wilayah yang dianalisis. Indikator yang digunakan dalam analisis skalogram
adalah jumlah penduduk, jumlah jenis, jumlah unit serta kualitas fasilitas pelayanan yang
dimiliki masing masing Kabupaten/Kota.
Menurut Budiharsono (2001), metode ini mempunyai beberapa keunggulan, antara
lain:
1.

Memperlihatkan dasar diantara jumlah penduduk dan tersedianya fasilitas


pelayanan.

2.

Secara cepat dapat mengorganisasikan data dan mengenal wilayah.

3.

Membandingkan pemukiman-pemukiman dan wilayah-wilayah berdasarkan


ketersediaan fasilitas pelayanan.

4.

Memperlihatkan hierarki pemukiman atau wilayah.

5.

Secara potensial dapat digunakan untuk merancang fasilitas baru dan


memantaunya.

Untuk mendapatkan gambaran keterkaitan antara sektor unggulan wilayah dengan


pengaruh ketersediaan atau kemampuan fasilitas pelayanan wilayah maka analisis yang
diperlukan atau perlu ditambahkan metode analisis skalogram dalam penelitian ini. Metode
analisis skalogram biasanya digunakan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan mendasar
sebagai metode pendukung tentang bagaimana pola atau fungsi fasilitas pelayanan yang
terdapat pada berbagai hiraki atau tingkat pusat pengembangan wilayah dan bagaimana
4

pola atau fungsi fasilitas pelayanan tersebut dapat dan mampu melayani atau memenuhi
kebutuhan aktivitas produksi atau sosial ekonomi yang dilakukan di pusat-pusat
pengembangan wilayah.
Penyusunan skalogram dilakukan melalui beberapa tahap sebagai berikut:
1.

Membuat sebuah tabel berdasarkan jumlah satuan pusat pengembangan


(kabupaten/kota)

pada

kolom

baris

dan

jumlah

fasilitas

pelayanan

berdasarkan informasi yang dibutuhkan yang terdapat di wilayah atau pusat


pengembangan yang diteliti.
2.

Setiap sel di isi dengan tanda (+) atau (X) bila sel tersebut mewakili fungsi
fasilitas pelayanan yang ada di wilayah tersebut atau tanda (-) untuk sel yang
mewakili fungsi fasilitas yang tidak ada di wilayah tersebut.

3.

Atur kembali letak setiap fungsi pelayanan dan wilayah atau pusat
pengembangan berdasarkan fungsi pelayanan yang paling banyak terdapat
di pusat-pusat pengembangan dan letakkan pada kolom paling kiri.

Contoh pembuatan tabel skalogram yang mewakili suatu wilayah tertentu sebagai berikut:
Tabel 2.1
Skalogram Pada Pusat Pengembangan Wilayah di Provinsi X

Satuan Wilayah

Fasilitas Pelayanan
1

10

11

Kabupaten A

Kabupaten B

Kabupaten C

Kabupaten D

Kabupaten E

Kabupaten F

Kabupaten G

Kabupaten H

Sumber: Glasson (1978), Dirjen Cipta Karya PU (1992), dan disusun kembali oleh
Peneliti
Sebagai gambaran untuk menyusun skalogram perlu menyiapkan data-data yang
berhubungan dengan kemampuan fasilitas pelayanan di wilayah pengamatan. Hal ini
berhubungan dengan jumlah fungsi pelayanan yang bervariasi antarwilayah serta
tergantung justifikasi fungsi pelayanan apa yang paling penting mendukung penelitian yang
ingin di capai oleh peneliti. Selanjutnya hasil skalogram harus memenuhi standar koefisien
reprodusibilitas (Kr) dan koefisien skalabilitas (Ks). Skalogram dapat dipakai sebagai bahan
analisis bila (Kr) > 0,90 dan (Ks) > 0,65 dengan demikian skalogram dapat tersebut dapat
diterima (Dirjen Cipta Karya PU, 1992).
5

Teknik analisis yang digunakan dalam analisis skalogram ini dengan cara membuat sesuatu
tabel yang mengurutkan ketersediaan fasilitas suatu wilayah yang diidentifikasi sebagai
pusat pelayanan. Untuk menguji kelayakan skalogram digunakan persamaan Coeffisien of
Reproducibility (COR). Apabila hasil perhitungan reproduksibilitas (COR)>90% maka hasil
perhitungan skalogram tersebut dapat diterima dan digunakan untuk dasar analisis lebih
lanjut. Adapun rumus Coeffisien of Reproducibility (COR) adalah sebagai berikut :

COR = (T S) / T
Keterangan
COR

= Coeffisien of Reproducibility

= Jumlah total fasilitas yang diamati tiap wilayah

= Jumlah kesalahan

2.2

Analisis Marshall
Merupakan salah satu jenis analisis fungsi (analisis fungsi wilayah) yaitu analisis

terhadap fungsi-fungsi pelayanan yang tersebar di suatu daerah dalam kaitannya dengan
berbagai aktivitas penduduk, untuk memperoleh/memanfaatkan fasilitas-fasilitas pelayanan
tersebut. Analisis indeks sentralitas dimaksudkan untuk mengetahui struktur/hirarki pusatpusat pelayanan yang ada dalam suatu wilayah, seberapa banyak jumlah fungsi pelayanan
yang ada, jenis fungsi pelayanan, jumlah penduduk yang dilayani dan seberapa besar
frekwensi keberadaan fungsi pelayanan tersebut dalam suatu wilayah (Riyadi dan
Bratakusumah, 2004). Selain itu, alat analisis Indeks Sentralitas Marshal digunakan untuk
menilai kemampuan dan hierarki pusat pelayanan, seperti halnya analisis skalogram.
Setelah disusun tabel urutan kecamatan berdasarkan kelengkapan fasilitas yang dimiliki
(tabel skalogram), kemudian dihitung nilai skornya dengan menjumlahkan nilai indeks
sentralitas dari tiap fasilitas yang dimiliki. Persamaan yang dipergunakan untuk menilai
bobot dari suatu fasilitas adalah sebagai berikut (Rondinelli, 1985):

C=t/T
Keterangan:
C

= Bobot dari atribut fungsional suatu fasilitas

= Nilai sentralitas gabungan dalam hal ini 100

= Jumlah total dari atribut dalam sistem

BAB III
GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI

3.1

Kondisi Fisik
Secara geografis Kota Bogor terletak di antara 106 48 BT dan 6 26 LS,

kedudukangeografis Kota Bogor di tengah-tengah wilayah Kabupaten Bogor. Batas


administrasi Kota Bogor sebagai berikut:
Sebelah Utara

:Kecamatan Kemang, Bojong Gede, dan Kecamatan Sukaraja

Sebelah Timur

: Kecamatan Sukaraja dan Kecamatan Ciawi

Sebelah Barat

: Kecamatan Darmaga dan Kecamatan Ciomas

Sebelah Selatan

: Kecamatan Cijeruk dan Kecamatan Caringin

Kota Bogor memiliki ketinggian minimal 190 meter dan maksimal 330 meter dari
permukaan laut, dengan suhu udara 260C dan teretndah 21,80C sertakelembapan udara
kurang dari 70%. Sebagai salah satu bagian dari Provinsi Jawa Barat, Kota Bogor
merupakan penyangga Ibukota Negara yang memiliki asset wisata ilmiah yang bersifat
internasional (kebun raya bogor) dan juga wisata lainnya seperti Museum Perjuangan
Bogor, Museum Pembela Tanah Air, Museum Tanah, Istana Bogor, dan sebagainya. Selain
itu, terdapat potensi wisata alam seperti Situs Gede, The Jungle, Dan Kuntum Nurseries.

3.2

Demografi
Berdasarkan data kependudukan Kota Bogor tahun 2012 yang dihimpun oleh BPS

Kota Bogor, jumlah penduduk Kota Bogor sebesar 1.004.831 jiwa yang terdiri dari 510.884
jiwa laki-laki dan 493.947 jiwa perempuan. Adapun sex ratio Kota Bogor tahun 2012 yaitu
sebesar 103,43. Untuk lebih jelasnya mengenai gambaran kependudukan di Kota Bogor,
dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel III.1
JumlahPendudukdan Sex Ratio per Kecamatan di Kota Bogor Tahun 2012
NO

KECAMATAN

PENDUDUK

SEX
Jumlah

RATIO

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

Bogor Selatan

97.698

92.837

190.535

105,24

Bogor Timur

50.553

49.430

99.983

102,27

Bogor Utara

91.874

88.973

180.847

103,26

Bogor Tengah

52.720

51.550

104.270

102,27

Bogor Barat

113.373

109.795

223.168

103,26

Tanah Sareal

104.666

101.362

206.028

103,26

TOTAL

510.884

493.947

1.004.831

103,43

Sumber : Kota Bogor dalam Angka 2013

Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa Kecamatan Bogor Barat merupakan


kecamatan dengan jumlah penduduk terbanyak di Kota Bogor dengan jumlah populasi
sebesar 223.168 jiwa. Sedangkan jumlah penduduk terdikit berdasarkan kecamatan di Kota
Bogor terletak di Kecamatan Bogor Timur dengan jumlah penduduk 99.983 jiwa.

3.3
3.3.1

Sarana di Kota Bogor


Sarana Pendidikan
Sarana pendidikan yang ada di Kota Semarang terdiri dari SD, SMP dan SMA.

Berikut tabel persebaran jumlah sarana pendidikan berdasarkan kecamatan di Kota Bogor.
Tabel III.2
Sarana Pendidikan di Kota Bogor
Pendidikan
No

Kecamatan

SD

SMP

SMA

Perguruan
Tinggi

Bogor Barat

65

44

Bogor Selatan

53

25

Bogor Tengah

50

26

10

Bogor Timur

33

10

Bogor Utara

34

Tanah Sareal

42

18

Sumber : Kota Bogor dalam Angka 2013

3.3.1

Sarana Kesehatan
Sarana kesehatan di Kta Bogor terdiri dari apotik, praktek dokter, klinik, puskesmas

dan rumah sakit. Berikut data persebaran jumlah sarana kesehatan di Kota Bogor :
Tabel III.3
Sarana Kesehatan di Kota Bogor
Kesehatan
No

Kecamatan

PRAKTEK

RUMAH

DOKTER

SAKIT

PUSKESMAS

KLINIK

APOTIK

Bogor Barat

202

22

13

Bogor Selatan

82

17

11

Bogor Tengah

181

22

32

Bogor Timur

91

19

15

Bogor Utara

91

19

15

Tanah Sareal

126

15

13

Sumber : Kota Bogor dalam Angka 2013

3.3.2

Sarana
Sarana merupakan salah satu sarana di bidang perekonomian sebagai salah satu

ciri wilayah Kota Bogor merupakan berkarakteristik wilayah perkotaan. Berikut tabel
persebaran jumlah sarana di Kota Bogor :
Tabel III.4
Sarana di Kota Bogor
No

Kecamatan

BANK

PASAR

Mall

Bogor Barat

Bogor Selatan

Bogor Tengah

29

Bogor Timur

Bogor Utara

Tanah Sareal

Sumber : Kota Bogor dalam Angka 2013

BAB IV
ANALISIS

4.1

Analisis Skalogram Guttman


Dalam mengaalisis menggunakan metode skalogram Guttman ini, dilakukan dengan

cara mengidentifikasi kawasan yang akan dianalisis, dalam laporan ini ialah Kota Bogor.
Setelah mengidentifikasi kawasan selanjutnya mengidentifikasi fungsi-fungsi yang ada dan
memilih fasilitas yang sesuai dengan kawasan yaitu kawasan perkotaan. Berikut adalah data
yang berisikan fasilitas pendidikan, kesehatan, dan perekonomian di Kota Bogor.
Tabel IV.2
Data Fasilitas Umum di Kota Bogor

No

Kecamatan

Luas (KM2)

Jumlah Penduduk

SD

SMP

SMA

PT

PRAKTEK DOKTER

RUMAH SAKIT

PUSKESMAS

KLINIK

APOTIK

BANK

PASAR

Mall

TOTAL

PRASARANA

Bogor Barat

8,13

104270

65

44

202

22

13

365

Bogor Selatan

18,84

206028

53

25

82

17

11

209

Bogor Tengah

30,81

190535

50

26

10

181

22

32

29

361

Bogor Timur

32,85

223168

33

10

91

19

15

181

Bogor Utara

17,72

180847

34

91

19

15

182

Tanah Sareal

10,51

99983

42

18

126

15

13

232

Sumber : BPS Kota Bogor, 2014

Berdasarkan tabel data fasilitas umum Kota Bogor per Kecamatan di atas dapat
diinterpretasikan bahwa angka 1 menunjukkan di tiap Kecamatan tersebut terdapat
fasilitas/layanan yang berupa fasilitas pendidikan, kesehatan ataupun perekonomian.
Sedangkan angka 0 menunjukkan bahwa di Kecanatan tersebut tidak ada fasilitas/layanan
yang berupa fasilitas pendidikan, kesehatan ataupun perekonomian.

10

Tabel IV.3
Analisis Skalogram Guttman

SD

SMP

KLINIK

APOTIK

SMA

PUSKESMAS

RUMAH SAKIT

BANK

PASAR

PT

TOTAL

Bogor Tengah

11

Tanah Sareal

Bogor Selatan

Bogor Utara

10

Bogor Barat

Bogor Timur

56

N
o

Kecamatan

TOTAL SARPRAS

EROR

PRAKTEK DOKTER

PRASARANA

Sumber : Analisis Penyusun, 2014

Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan, jumlah error (e) yang didapat dari 6
Kecamatan (N) dan 11 fasilitas (k) di Kota Bogor yaitu 6. Sedangkan untuk jumlah fasilitas
tertinggi berada di Kecamatan Bogor Tengah dengan total fasilitas 11 sedangkan yang
terendah berada di Kecamatan Bogor Timur dengan total fasilitas 8.
a. Perhitungan COR
COR

=
= 0,9091
Berdasarkan ketentuan, nilai Coeffisien of Reproducibility (COR) yang layak
untuk dianalisis adalah bernilai 0,9. Sehingga berdasarkan perhitungan COR
diatas, data tersebut dapat dilanjutkan untuk dianalisis.
b. Perhitungan jumlah orde:
Jumlah Orde = 1+3,3 Log n
= 1+3,3 Log 6
= 3,567
=4
Sehingga jumlah orde yang ada di Kota Bogor adalah 4 orde.
c. Perhitungan interval
Range = (Nilai Tertinggi-Nilai Terendah)/(Jumlah orde)
= (11-8)/4
= 0,75
11

Maka pembagian orde berdasarkan jumlah fasilitas yang dimiliki sebagai berikut:
Orde I

11,00 - 10,25

Orde II

10,25 - 9,50

Orde III

9,50 - 8,75

Orde IV

8,75 - 8,00
Tabel IV.4
Hasil Analisis Skalogram Guttman

SMP

KLINIK

APOTIK

SMA

PUSKESMAS

RUMAH SAKIT

BANK

PASAR

PT

TOTAL

EROR

ORDE

Bogor Tengah

11

0,20

Bogor Utara

10

II

0,18

Tanah Sareal

III

0,16

Bogor Selatan

III

0,16

Bogor Barat

III

0,16

Bogor Timur

IV

0,14

56

1,00

Kecamatan

TOTAL SARPRAS

DOKTER

No

PRAKTEK

SD

PRASARANA

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

d. Orde Kota Bogor berdasarkan Skalogram


Tabel IV.8
Orde Kecamatan di Kota Bogor Berdasarkan Skalogram
ORDE

KECAMATAN

Bogor Tengah

II

Bogor Utara

III
IV

Tanah Sareal, Bogor


Selatan, Bogor Barat
Bogor Timur

Sumber :Hasil Analisis Penyusun, 2014

12

e. Peta Orde Kota Bogor berdasarkan Skalogram


Gambar IV.1
Peta Orde Kota Bogor berdasarkan Skalogram

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

4.2

Analisis Indeks SentralitasMarshal


Analisis indeks Sentralitasberbeda dengan analisis indeks Skalogram, dimana

Analisis indeks Sentralitas Marshall menilai jumlah unit setiap jenis fasilitas pada
pemukiman dibandingkan dengan pemukiman yang lain.
Tabel IV.5
Tabel Analisis Indeks Sentralitas Marshall Kota Bogor

SMA

PT

RUMAH SAKIT

PUSKESMAS

KLINIK

APOTIK

BANK

PASAR

Mall

TOTAL

Bogor Barat

Bogor Selatan

10

Bogor Tengah

11

Kecamatan

DOKTER

SMP

PRAKTEK

SD

PRASARANA

13

Bogor Timur

Bogor Utara

11

Tanah Sareal

11

JUMLAH

61

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

a. Menghitung Bobot Atribut Fasilitas


Selanjutnya menghitung bobot dengan rumus

dimana C merupakan bobot

dari suatu atribut fasilitas dan t merupakan nilai sentralitas gabungan yang dalam
hal ini bernilai 100 serta T yang merupakan jumlah total dari atribut fasilitas.
Dengan demikian dapat dihasilkan bobot dari masing-masingfasilitas yang
dapatdilihatpadatabel di bawahini :
Tabel IV.6
Tabel Bobot Tiap Fasilitas di Kota Bogor

KLINIK

APOTIK

BANK

PASAR

Mall

TOTAL

33,33

PUSKESMAS

16,67

RUMAH SAKIT

16,67

DOKTER

PT

16,67

16,67

20

16,67

16,67

16,67

25

33,33

25

1,64

PRAKTEK

SMA

BOBOT

SMP

FASILITAS

SD

PRASARANA

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

b. Menghitung Bobot Total Tiap Fasilitas


Setelah menghitung bobot dari asing-masing atribut, selanjutnya besaran bobot
tersebut dikalikan dengan jumlah real dari tiap-tiap fasilitas tersebut, maka akan
didapatkan tabel seperti berikut :
Tabel IV.7
Tabel Perhitungan Bobot Total Tiap Fasilitas

PUSKESMAS

KLINIK

APOTIK

BANK

PASAR

Mall

TOTAL

433,33

166,67

33,33

3016,67

60,00

83,33

366,67

533,33

725,00

66,67

0,00

6318,33

1083,33

733,33

150,00

0,00

3366,67

60,00

83,33

366,67

216,67

50,00

0,00

0,00

6110,00

DOKTER

833,33

PRAKTEK

RUMAH SAKIT

Barat

PT

Bogor

SMA

Tengah

SMP

Bogor

SD

Kecamatan

PRASARANA

14

Tanah
Sareal
Bogor
Selatan
Bogor
Utara
Bogor
Timur

700,00

300,00

83,33

66,67

2100,00

60,00

83,33

250,00

216,67

0,00

66,67

25,00

3951,67

883,33

416,67

150,00

0,00

1366,67

0,00

66,67

283,33

183,33

150,00

33,33

25,00

3558,33

566,67

150,00

116,67

33,33

1516,67

20,00

33,33

316,67

250,00

50,00

0,00

25,00

3078,33

550,00

166,67

116,67

0,00

1516,67

20,00

33,33

316,67

250,00

0,00

0,00

75,00

3045,00

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

Dari tabel yang tersaji diatas, dapat dilihat bahwa Kecamatan Bogor Tengah memiliki total
nilai Indeks SentralitasMarshal tertinggi dengan 6.318,33 sedangkan Kecamatan Bogor
Timur merupakan Kecamatan dengan Indeks SentralitasMarshal terendah dengan jumlah
3.045.
c. Menghitung Jumlah Orde
Jumlah Orde

= 1+3,3 Log n
= 1+3,3 Log 6
= 3,567
=4

Sehingga jumlah orde yang ada di Kota Bogor adalah 4 orde.


d. Perhitungan interval
Range

= (Nilai Tertinggi-Nilai Terendah)/(Jumlah orde)


= (6.318,33 3.045)/4
= 818,33

Maka pembagian orde berdasarkan jumlah fasilitas yang dimiliki sebagai berikut:
Orde I

6.318,33 5.500

Orde II

5.500 4.681,67

Orde III

4.681,67 3.863,34

Orde IV

3.863,34 3.045

Dengan demikian kecamatan-kecamatan di Kota Bogor dapat dikelompokkan sesuai


dengan ordenya. Berikut adalah tabel orde kotanya :
Tabel IV.8
Orde Kecamatan di Kota Bogor Berdasarkan ISM
ORDE

KECAMATAN

Bogor Tengah, Bogor Barat

II

III

Tanah Sareal, Bogor Selatan

IV

Bogor Utara, Bogor Timur

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

15

e. Peta Orde Kota Bogor berdasarkan Indeks Sentralitas Marshal


Gambar IV.2
Peta Orde Kota Bogor berdasarkan ISM

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

16

BAB V
PENUTUP

5.1

Kesimpulan
Dalam menganalisis sistem pusat permukiman menggunakan metode skalogram

apabila ingin menghasilkan output berupa orde kota dengan memperhitungkan fasilitas yang
tersedia pada suatu daerah, sedangkan untuk mengetahui sistem pusat permukiman yang
menghasilkan orde kota berdasarkan bobot per fasilitas yang terdapat pada suatu wilayah
digunakanlah analisis Indeks Sentralitas Marshall. Berdasarkan tahap analisis Skalogram
dan Indeks Sentralitas Marshall di atas, didapatlah 4 orde kota Kota Bogor yang ditunjukkan
pada tabel berikut :
Tabel V.1
Tabel Orde Kota Bogor
ORDE

KECAMATAN
INDEKS SPASIAL MARSHAL

SKALOGRAM

Bogor Tengah, Bogor Barat

Bogor Tengah

II

Bogor Utara

III

Tanah Sareal, Bogor Selatan

Tanah Sareal, Bogor Selatan, Bogor Barat

IV

Bogor Utara, Bogor Timur

Bogor Timur

Sumber : Hasil Analisis Penyusun, 2014

Dari tabel perbandingan perhitungan orde kota menggunakan metode ISM dan
Skalogramdiatas, dapat dilihat bahwa terdapat perbedaan hasil dari keduanya. Akan tetapi,
apabila dilihat lebih medalam, Kecamatan Bogor Tengah dengan menggunakan kedua
metode tersebut terletak pada Orde I. Hal ini menandakan Kecamatan Bogor Tengah
merupakan kecamatan dengan pusat pelayanan fasilitas Kota Bogor dan dalam
kenyataannya Kecamatan Bogor Tengah merupakan ibukota Kota Bogor yang lokasinya
terletak di pusat Kota Bogor. Lain halnya dengan Kecamatan Bogor Timur. Dengan
menggunakan kedua metode dalam menentukan orde kota, Kecamatan Bogor Timur
terklasifikasikan dalam orde IV. Penyebab Kecamatan Bogor Timur selalu terklasifikasi di
orde IV dapat disebabkan oleh sulitnya aksesibilitas ke kecamatan tersebut mengingat
posisi Kecamatan Bogor Timur terletak di pinggir Kota Bogor berbatasan langsung dengan
Kabupaten Bogor.

17

DAFTAR PUSTAKA
Badan Pusat Statistik Kota Bogor, 2010.
Danastri, Sasya. 2011. Analisis Penetapan Pusat-Pusat Pertumbuhan Baru di Kecamatan
Harjamukti, Cirebon Selatan. Skripsi. Semarang: Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Diponegoro.
Laiko, Firman. 2010. Pengembangan Permukiman Berdasarkan Aspek Kemampuan Lahan
Pada Satuan Wilayah Pengembangan I Kabupaten Gorontalo. Tesis. Semarang:
Magistes Teknik Pengembangan Wilayah dan Kota Universitas Diponegoro.
UU no.4 tahun 1992, tentang Perumahan dan Permukiman.

18