Anda di halaman 1dari 4

Hasil Diskusi kelompok 2 BAB 9 PENYUSUNAN ANGGARAN

DIMAS PRAYOGA ( 22 2012 005 )


TRIA SAMITA ( 22 2012 087 )
YULIA CITRA ( 22 2012 108 )
PAKET CA12.1.13
DOSEN PEMB. NURUL H. N., SE
DAFTAR PERTANYAAN DAN JAWABAN :

1. Penanya

Kemas Ican Ariansyah ( 22 2012 189 )

Pertanyaan

:
pada hakikat (karakteristik) nya, anggaran dinyatakan dalam
istilah moneter dan non moneter. Menurut pendapat kalian, dari
kedua hal tersebut yang mana yang paling efisiensi ? apa alasannya ?

Dijawab

Dimas Prayoga ( 22 2012 005 )

Tambahan

Risma Oktavina ( 22 2012 096 )

Jawab

:
pada dasarnya dalam penyusunan anggaran itu yang paling
penting adalah moneter, karena moneter berkaitan dengan uang dan
keuangan, sedangkan non moneter ini hanya sebagai pendukung dari
moneter itu sendiri dalam penyusunan anggaran. Jadi jelas jika yang
mana yang lebih efisien, maka keduanya sangat berkaitan dan kedua
hal ini lah yang menjadi efisiensi.

2. Penanya
Pertanyaan

:
Lusi Inelda ( 22 2012 164 )
:
Dimana letak tingkat kesulitan dari target anggaran dan apa
dampak dari tingkat kesulitan tersebut terhadap kinerja karyawan dan
manajer perusahaan?

Dijawab

Tria Sasmita

(22 2012 087)

Jawab

:
Tingkat kesulitannya yaitu terletak dari target anggaran itu
sendiri,dimana suatu target anggaran itu dapat berubah-ubah untuk ke
depannya tanpa dapat diprediksi sehingga perusahaan mengalami
kesulitan
untuk
menargetkan
anggarannya.Sebagai
contohnya,perusahaan telah menargetkan anggaran untuk biaya
pembelian bahan baku yaitu sebesar Rp 500.000.Namun,perusahaan
tidak mengetahui apakah harga dari bahan baku tersebut akan tetap
seperti itu atau akan mengalami kenaikan.Apabila harga bahan baku
tersebut naik,maka otomatis biaya pembelian bahan baku yang harus
dikeluarkan oleh perusahaan juga akan lebih besar,sehingga akan

menimbulkan biaya-biaya yang tidak terduga.Karena biaya-biaya yang


tidak terduga tersebut muncul,maka akan memberikan dampak
terhadap kinerja karyawan dan manajer perusahaan dimana mereka
harus mengkoordinasikan kembali anggaran tersebut serta merancang
ulang pembuatan anggaran tersebut agar anggraran tersebut dapat
menjadi lebih efektif atau sesuai dengan kondisi dan keadaan saat itu.
3. Penanya
Pertanyaan

Dijawab
Tambahan
Jawab

4. Penanya
Pertanyaan

:
Hardi Saputra ( 22 2012 072 )
:
sebutkan faktor-faktor musiman serta kelemahan dan
keunggulannya jika perusahaan menggunakan faktor-faktor tersebut
dalam menyusun anggaran ?
:
Yulia Citra ( 22 2012 108 )
:
Dimas Prayoga ( 22 2012 005 )
:
misalkan ada faktor musim hujan dan panas, contohnya saja
jika perusahaan tersebut ada di indonesia tentunya pasti mengalami
faktor musiman ini, suatu perusahaan jika musim panas akan fokus
pada usaha yang bergerak di bidang batu-bata, dan pada saat hujan
perusahaan ini memfokuskan usaha di pembibitan. Secara tidak
langsung dalam penyusunan anggaran tentunya dalam pembuatan ada
2 bentuk laporan dalam penyusunan anggaran ini dan kelemahannya
adalah waktu yang dibutuhkan cukup lama dibandingkan dengan
penyusunan satu anggaran, namun dilihat dari kelebihannya, dengan
menggunakan anggaran ini, kedua usaha dalam musim masing-masing
mampu dan diharapkan memberikan maanfaat dalam pelaksanaan dari
penggunaan anggaran lebih efisien.
:
:

Halima Tusadiyah (22 2012 040)


Dalam hal-hal yang seperti apa suatu anggaran tidak dapat

dimintai pertanggungjawaban?
Dijawab

Yulia Citra ( 22 2012 108 )

Jawab

Suatu anggaran tidak dapat dimintai pertanggungjawaban

ketika anggaran yang sudah disusun tidak disetujui oleh manajemen


puncak. Akan tetapi, jika pembuat anggaran dapat mengubah anggaran
tersebut setiap kuartalnya tanpa persetujuan formal, maka dokumen
tersebut pada dasarnya merupakan suatu prediksi dan bukan anggaran
yang sesungguhnya.
5. Penanya

Sheren Inneke Wealdy (22 2012 449)

Pertanyaan

:
Efektif atau tidak apabila anggaran dibuat lebih dari 1 tahun?
Apa alasannya?

Dijawab

Tria Sasmita (22 2012 087)

Jawab

6. Penanya
Pertanyaan

:
Suatu anggaran tidak akan efektif apabila dibuat lebih dari 1
(satu) tahun,karena semakin lama jangka waktu nya,maka semakin
tidak efektif pula suatu anggaran,dimana perusahaan tidak bisa
memperkirakan biaya-biaya yang mengalami kenaikan dimasa
depan.Apabila biaya-biaya yang dianggarkan tidak sesuai dengan
keadaan atau kondisi yang ada,maka suatu anggaran menjadi tidak
efektif.Sehingga suatu anggaran umumnya dibuat hanya untuk jangka
waktu satu tahun.
:
:

Nurlen Apriza (22 2012 063 )


Departemen anggaran memiliki

masalah

keperilakuan.

Mengapa masalah keperilakuan tersebut bisa timbul dan apa


dampaknya?
Dijawab

Yulia Citra ( 22 2012 108 )

Tambahan

Yayuk Melawati ( 22 2012 039)

Jawab

Masalah keperilakuan dapat timbul karena dalam departemen

anggaran karyawan yang bersangkutan tidak menganalisis anggaran


secara rinci sehingga anggaran yang disusun tidak memadai dan
informasinya tidak akurat. Hal inilah yang menyebabkan keprilakuan
karyawan bermasalah. Seharusnya untuk melaksanakan tugas yang
efektif, anggota departemen anggaran harus mempunyai reputasi
sebagai orang yang tidak memihak dan adil. Adapun dampak dari
perilaku tersebut yaitu adanya kecurangan dalam pelaksanaan
penyusunan anggaran, dimana anggaran yang sudah ditetapkan
digunakan untuk kepentingan pribadi.