Anda di halaman 1dari 4

Jurnal Rekayasa Proses, Vol. 4, No.

2, 2010

30

Aldehid dan Keton

Muhamad Iqbal*
Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan
Alam Universitas Halu Oleo, Kendari Sulawesi Tenggara.
Abstract

Senyawa organik merupakan senyawa turunan hidrokarbon, karena senyawa ini


hanya terdiri dari hidrogen dan karbon, namun senyawa organik juga mengandung unsur
nitrogen, sulfur, fosfor, dan oksigen. Senyawa organik digolongkan berdasarkan gugus
fungsi. Gugus fungsi ini penting untuk diidentifikasi karena gugus fungsi penentu sifat atau
karakteristik suatu senyawa baik dari segi kereaktifan dan struktur. Gugus fungsi tersebut
diantaranya alkohol, eter, keton, aldehid, asam karboksilat, ester, dll. Identifikasi gugus
fungsi dapat dilakukan dengan berbagai metode tergantung gugus fungsi yang akan
diidentifikasi.
Dikehidupan sehari- hari, sangat banyak kegunaan dari unsur- unsur maupun
senyawa- senyawa dalam ilmu kimia. Kegunaannya itu bisa terdapat dalam ilmu
kedokteran, industri, kosmetik, bahkan dalam makanan. Setiap unsur dan senyawa dalam
kimia, memiliki kegunaan tersendiri, seperti kegunaan dalam senyawa aldehid. Aldehid
dapat digunakan sebagai bahan pengawet biologi, sebagai desinfektan, pencegahan
pertumbuhan mikroba dan jamur, sabun, pasta gigi, bahkan pembuatan vaksin.
Aldehid dan keton bereaksi dengan berbagai senyawa, tetapi pada umumnya
aldehid lebih reaktif dibanding keton. Kimiawan memanfaatkan kemudahan oksidasi
aldehid dengan mengembangkan beberapa uji untuk mendeteksi gugus fungsi ini.
Berdasarkan latar belakang yang diuraikan di atas, maka dilakukan percobaan
mengidentifikasi senyawa aldehid dan keton dengan menggunakan uji Benedict dan uji
Fehling.
Kata kunci: Senyawa Organik, Aldehid, Keton,Fehling,Benedict.

Pendahuluan
Senyawa organik adalah golongan besar senyawa
kimia yang molekulnya mengandung karbon, kecuali
karbida, karbonat, dan oksida karbon. Di antara
beberapa golongan senyawa organik adalah senyawa
alifatik, rantai karbon yang dapat diubah gugus
fungsinya; hidrokarbon aromatik, senyawa yang
mengandung paling tidak satu cincin benzene; senyawa
heterosiklik yang mencakup atom-atom non karbon
dalam struktur cincinnya; dan polimer, molekul rantai
panjang gugus berulang (Cahyono dan Agung, 2012).

karbaldehida. Aldehida aromatik sering mempunyai


nama umum. Dalam sistem IUPAC, keton diberi
akhiran on. Penomoran dilakukan sehingga gugus
karbonil mendapat nomor kecil. Biasanya keton
diberi nama dengan menambahkan kata keton setelah
nama-nama gugus alkil atau aril yang melekat pada
gugus
karbonil
(Hart, 1990).

Gugus karbonil adalah gugus yang dimiliki oleh


golongan senyawa aldehida, keton, asam karboksilat,
ester dan turunan lainnya. Aldehida mempunyai paling
sedikit satu atom hidrogen melekat pada gugus karbonil.
Gugus lainnya dapat berupa gugus hidrogen, alkil atau
aril. Pada keton, atom karbon karbonil dihubungkan
dengan dua atom karbon lain. Dalam sistem IUPAC,
aldehida diberi akhiran al. Karena aldehida telah lama
dikenal, nama-nama umum masih sering digunakan.
Nama-nama tersebut dicantumkan dibawah nama
IUPAC-nya. Bentuk aldehida siklik, digunakan awalan

Kereaktifan senyawa karbonil terhadap


substitusi pada atom C karbonil dapat disebabkan
oleh kebasaan gugus perginya, Selain dipengaruhi
oleh kebasaan gugus perginya, kereaktifan senyawa
karbonil terhadap substitusi juga dipengaruhi oleh
struktur asil halidanya, terutama oleh atom karbon
yang bermuatan positif dari asil halidanya. Adanya
gugus penarik elektron atau pendorong elektron akan
mempengaruhi terbentuknya atom karbon dari
karbonil yang bermuatan positif (Suzana dkk., 2010).

Aldehida adalah suatu senyawa yang


mengandung sebuah gugus karbonil yang terikat pada
sebuah atau dua buah atom hidrogen. Aldehid memiliki
sifat lebih reaktif daripada alkohol, dapat mengalami
reaksi adisi, dapat mengalami reaksi oksidasi, aldehid
dapat dioksidasi menjadi asam, dapat mengalami reaksi
polimerisasi. Karakteristik dari aldehid ini adalah
berwujud gas pada suhu kamar dengan bau tidak enak,
berwujud cair pada suhu kamar dengan bau sedap,
senyawa polar sehinggan titik didihnya tinggi dan tidak
berwarna. Struktur aldehid yaitu mengandung unsur C,
H, dan O dengan rumus R-CHO, dimana R adalah alkil
dan CHO adalah Gugus fungsi aldehida. Keton adalah
suatu senyawa organik yang mempunyai sebuah gugus
karbonil terikat pada dua gugus alkil. Keton ini bersifat
polar karena gugus karbonilnya polar dan keton lebih
mudah menguap daripada alkohol dan asam karboksilat.
Karakteristik dari keton ini adalah berupa cairan tak
berwarna, umumnya larut dalam air, mempunyai titik
didih yang relatif lebih tinggi daripada senyawa non
polar dan dapat direduksi oleh gas H2 menghasilkan
alkohol sekundernya. Struktur dari keton yaitu
mengandung unsur C, H, dan O dengan rumus R-COR, dimana R adalah alkil dan -CO- adalah gugus
fungsi keton (karbonil) (Pauling, 1999).
Beberapa perbedaan antara aldehid dan keton
pada sifat dan struktur yang mempengaruhinya, yaitu
Aldehid sangat mudah untuk beroksidasi, sedangkan
keton mengalami kesukaran dalam beroksidasi, Aldehid
biasanya lebih reaktif dari keton, terhadap suau reagen
yang sama. Hal ini disebabkan karena atom karbonil
dari aldehid kurang dilindungi dibandingkan dengan
keton, begitu pula aldehid lebih mudah dioksidasi dari
keton, Aldehid kalau teroksidasi akan menghasilkan
asam karboksilat dengan jumlah atom yang sama tetapi
untuk keton tidak, dikarenakan pada keton sering
mengalami pemutus nan ikatan yang menghasilkan 2
ikatan asam karboksilat dengan jumlah atom karbon dari
keton mula-mula (akibat putusnya ikatan karbon), keton
siklik menghasilkan asam karboksilat dengan jumlah
atom karbon yang sama banyak. Jadi perbedaan
kereaktifan antara aldehid dan keton melalui oksidator
dapat digunakan untuk membedakan kedua senyawa
tersebut (Fessenden, 1992).

Metode Penelitian

Bahan
Bahan berupa Bahan yang digunakan pada praktikum

ini yaitu, pereaksi Benedict, pereaksi Fehling A dan


Fehling B, aseton, formalin dan glukosa dan air.
Alat

Alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu, tabung


reaksi, pipet tetes, gegep, rak tabung, gelas kimia dan
electromantle.
Hasil dan pembahasan

Aldehid dan keton memiliki gugus fungsi


karbonil (-C=O), yaitu atom karbon yang berikatan
rangkap dua dengan oksigen. Pada keton, terdapat 2
atom karbon lain yang terikat pada gugus karbonil.
Karbon yang terikat pada gugus karbonil dapat
merupakan rantai alifatik (bukan merupakan bagian dari
cincin aromatik) atau aromatik (merupakan bagian dari
cincin aromatik). Aldehid dan keton sama-sama
mengalami reaksi yang disebut adisi nukleofilik. Sifatsifat fisik aldehid dan keton, karena aldehid dan keton
tidak mengandung hidrogen yang terikat pada oksigen,
maka tidak dapat terjadi ikatan hidrogen seperti pada
alkohol. Sebaliknya aldehid dan keton adalah polar dan
dapat membentuk gaya tarik menarik elektrostatik yang
relatif kuat antara molekulnya, bagian positif dari
sebuah molekul akan tertarik pada bagian negatif dari
yang lain.

Percobaan yang dilakukan pada praktikum ini


yaitu uji pereaksi fehling dan pereaksi Benedict pada
beberapa senyawa yaitu : formaldehid, aseton dan
glukosa.UjiFehlingdanBenedictinibertujuanuntuk
membedakan senyawa yang merupakan senyawa
aldehid dan senyawa keton. Aldehid yang paling
sederhana, yakni formaldehid (H2C=O) mempunyai
kecenderungan untuk berpolimerisasi. Keton biasanya
kurang reaktif dibandingkan aldehid. Keton yang paling
sederhana adalah aseton, suatu cairan yang berbau sedap
yang digunakan terutama sebagai pelarut untuk senyawa
organik dan pembersih cat kuku. Glukosa termasuk
senyawa aldehid, hal ini dibuktikan dari strukturnya
yang mengandung gugus karbonil dan salah satunya
gugusnya terikat hidrogen.

Perlakuan pertama yang dilakukan yaitu, uji


pereaksi Fehling. Reagen fehling merupakan campuran
dari larutan CuSO4 dan larutan alkali dari garam
tartrat. Campuran ini berwarna biru yang mengandung
kompleks ion Cu2+ dalam suasana alkalis.
Pengompleksan ion tembaga (II) dengan ion tartrat
dapat mencegah terjadinya endapan tembaga (II)

hidroksida. Aldehid merupakan reduktor kuat sehingga


dapat mereduksi oksidator lemah. Pada umumnya
senyawa keton tak mudah dioksidasi dan aldehid mudah
untuk dioksidasi. Aldehid dapat bereaksi atau
memberikan uji positif terhadap penambahan larutan
fehling A dan B dimana dihasilkannya endapan merah
bata Cu2O setelah dilakukan pemanasan. Ketika formalin
dan glukosa direaksikan dengan larutan fehling dan
dipanaskan, terjadi perubahan warna, yakni pada formalin
akan menghasilkan wana hijau dan glukosa akan
menghasilkan endapan dan warna berubah menjadi merah
bata. Hal yang menyebabkan dihasilkannya endapan
merah bata ini karena ini berasal dari Fehling yang
memiliki ion Cu2+ direduksi menjadi ion Cu+ yang dalam
suasana basa akan diendapkan berwarna merah bata
(Cu2O). Adapun pada reaksi antara keton dan reagen
fehling, keton sukar teroksidasi oleh larutan Fehling. Hal
ini disebabkan karena senyawa keton tidak mempunyai
atom H yang menempel pada atom karbon karbonil.
Jadi senyawa keton tidak memberikan tes yang positif
terhadap larutan fehling.
Pengamatan selanjutnya adalah uji pereaksi
Benedict. Larutan Benedict mengandung ion-ion tembaga
(II) yang membentuk kompleks dengan ion-ion sitrat
dalam larutan natrium karbonat. Pengompleksan ion-ion
tembaga (II) dapat mencegah terbentuknya sebuah
endapan yaitu endapan tembaga (II) karbonat yang
berwarna merah bata. Aldehid mereduksi ion tembaga (II)
menjadi tembaga (I) oksida. Karena larutan bersifat basa,
maka aldehid dengan sendirinya teroksidasi menjadi
sebuah garam dari asam karboksilat yang sesuai.
Pengamatan pada uji benedict, secara teori jika
benedict dipanaskan bersama larutan aldehid akan terjadi
oksidasi menjadi asam karboksilat. Benedict akan
mengalami reduksi menjadi Cu2O yang mengendap pada
bagian bawah tabung karena larutan benedict terdiri atas
larutan tembaga sulfat (CuSO4), Natrium karbonat
(Na2SO3), dan Natrium sitrat. Pada pencampuran
pereaksi benedict dengan formalin larutan tidak
mengalami pembentukan endapan setelah dipanaskan.
Hal ini bertentangan dengan teori karena bila dipanaskan
bersama senyawa aldehid akan terjadi oksidasi menjadi
asam karboksilat, sedang pereaksi benedict akan
mengalami reduksi Cu2O yang mengendap pada bagian
bawah tabung reaksi. Ketika pencampuran dengan
glukosa terjadi perubahan warna menjadi merah dan
terdapat endapan merah bata pada larutan tersebut.
Namun dalam pengamatan ini tidak terjadi reaksi, hal ini
disebabkan oleh kesalahn kami dalam melakukan
pencampuran. Sedangkan pada pencampuran dengan
aseton, larutan tidak terjadi reaksi karena aseton tidak
bisa teroksidasi dengan pereaksi benedict.
Perlakuan uji benedict, menurut teori aseton tidak
beraksi dengan pereaksi benedict yang ditandai dengan

larutan aseton mengalami penguapan, tidak adanya


endapan yang terbentuk dan tidak mengalami
perubahan warna. Sedangkan untuk glukosa dan
formaldehid (formalin), terjadi reaksi yang ditandai
dengan terjadinya perubahan warna. Pereaksi Benedict
ditambahkan dengan formalin warnanya berubah
menjadi hijau toska, sedangkan pereaksi Benedict
ditambahkan dengan Glukosa warnanya berubah
menjadi hijau daun dan terbentuknya endapan. Namun
pada perlakuan ini tidak menunjukan perubahan pada
reaksi formalin, glukosa, dan aseton. Hal ini
disebabkan oleh volume yang ditambahakan untuk
mereaksikan larutan tidak sebanding, sehingga pada
uji benedict dengan menggunakan larutan glukosa
maupun formalin tidak terjadi perubahan.

Senyawa aseton tidak menunjukkan reaksi


apapun baik dalam uji fehling maupun benedict. Hal
ini tidak lain disebabkan karena pereaksi fehling yang
terdiri dari kompleks Cu2+ dengan ion tartrat adalah
larutan basa. Jika pereaksi ini bereaksi dengan aldehid
maka terbentuk endapan merah bata. Reaksi dengan
fehling mengubah ikatan CH menjadi ikatan CO,
maka aldehid teroksidasi menghasilkan asam
karboksilat dengan jumlah atom karbon yang sama.
Karena keton tidak mempunyai hidrogen yang
menempel pada gugus atom karbonilnya, maka keton
tidak dapat teroksidasi atau bereaksi dengan pereaksi
ini.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pengamatan yang
diperoleh, maka dapat disimpulkan :

1. Senyawa aldehid dan keton dapat dilihat atas


perbedaan gugus yang terikat pada gugus karbonil.
Dimana aldehid cukup mudah teroksidasi sedangkan
keton sukar untuk dioksidasi. Hal ini disebabkan
karena pada aldehid terdapat atom H yang menempel
pada gugus karbonilnya.

2. Senyawa aldehid dengan pereaksi Benedict


akan membentuk endapan cermin perak. Sedangkan
uji pereaksi fehling pada aldehid akan menghasilkan
endapan merah bata. Keton tidak bereaksi dengan
pereaksi fehling maupun benedict.

DAFTAR PUSTAKA

Apituley, D. 2009. Pengaruh Penggunaan Formalin


Terhadap Kerusakan Protein Daging Ikan Tuna

(Thunus sp). Jurnal Agritech. 29 (1).

Cahyono,A.D., Agung,R.T. 2012. Pemanfaatan Fly Ash


Batubara Sebaga Adsorben dalam Penyisihan
COD dari Limbah Cair Domestik Rumah Susun
Wonorejo Surabaya. Jurnal ilmiah teknik
Lingkungan. 4(2).

Fessenden, Ralp, J., Fessenden, Joan, S. 1986. Kimia


Organik, Jilid I. Erlangga : Jakarta.

Hart, H. 1990. Kimia Organik edisi keenam. Erlangga :


Jakarta.

Pauling, Mary. 1999. Pengantar Kimia Organik I.


Diwantara : Bandung.

Suzana, Budiati, T. 2010. Pengaruh Gugus Nitro


dengan Posis Para (p) pada Sintesis N-(4Nitrobenzoil) tiourea . Majalah Farmasi
Airlangga. 8 (1).

Anda mungkin juga menyukai