Anda di halaman 1dari 7

Resusitasi Jantung Paru Pada Posisi Prone

Gomes Daiana de Souza, Bersot Carlos Darcy Alves


ABSTRAK
Henti jantung dalam posisi yang tidak biasa merupakan tantangan tambahan
bagi ahli anestesi . Laporan ini menyajikan tentang keberhasilan resusitasi jantung
paru selama prosedur bedah saraf di mana penekanan dada berkualitas tinggi
dilakukan dalam posisi prone. Tujuan dari laporan ini adalah mengungkapkan
pengetahuan tentang manuver resusitasi dalam posisi selain supine. Seorang pasien
wanita, 77 tahun datang untuk eksisi parietal - oksipital meningioma dalam posisi
prone dengan kepala di pemegang kepala Mayfield. Selama pembedahan, sinus
sagital terganggu. Pasien menjadi syok hemoragik sampai terjadi henti jantung oleh
karena hipovolemia meskipun penggantian volume yang adekuat. Pijat jantung segera
dimulai dalam posisi tengkurap. Setelah dua menit, kembalinya sirkulasi spontan.
Pasien diizinkan pulang tanpa gejala sisa. Kami menyimpulkan bahwa penekanan
dada berkualitas tinggi dalam posisi prone mampu menghasilkan curah jantung yang
cukup.
Kata kunci : Resusitasi Jantung Paru, Posisi Tengkurap, Henti Jantung
1. Pendahuluan
Henti jantung adalah hasil yang paling ditakuti oleh anesthesiologists dan ahli
bedah, terutama dalam konteks prosedur elektif. Henti jantung di posisi-posisi yang tidak
biasa, seperti posisi prone, merupakan tantangan tambahan terutama karena pengetahuan
tentang teknik ini tidak ada dan ketidak efektivan kompresi dada lebih dibandingkan
dengan kompresi belakang yang tidak diakui secara umum. Metode yang digunakan saat
ini diadaptasi dari teknik resusitasi jantung paru dalam posisi supine. Pembelajaran

tentang masalah ini terutama didasarkan pada laporan kasus dan tidak ada panduan
spesifik tentang bagaimana untuk melanjutkan dalam keadaan ini.
2 . Laporan Kasus
Seorang pasien 77 tahun wanita, 155 cm, 53 kg, datang untuk eksisi parietal oksipital meningioma dengan pembuluh darah yang banyak di parietal - oksipital. Pasien
dinyatakan dalam keadaan sehat. Investigasi hematologis dan biokimia pra operasi
menunjukkan tidak ada kelainan. Setelah pemantauan dasar dan venipuncture, anestesi
umum diinduksi dengan midazolam, propofol dan fentanil. Intubasi trakea difasilitasi
oleh vecuronium dan anestesi dipertahankan dengan oksigen dan sevoflurane. Kanulasi
arteri radial untuk pemantauan tekanan arteri langsung dan kateterisasi vena sentral di
vena subklavia kanan telah dilakukan.
Pasien ditempatkan pada posisi prone. Bantal ditempatkan di bawah dada dan
kepala tetap di pemegang kepala Mayfield dengan pin dimasukkan ke dalam tengkorak.
Lima jam kemudian, terjadi pecahnya sinus sagittal tanpa disengaja yang menyebabkan
terjadinya syok hemoragik yang mendadak. Jumlah perdarahan diperkirakan sekitar 3,0
liter dalam kira-kira 5 menit. Selama keadaan tersebut, penggantian volume yang adekuat
dimulai (1500 ml kristaloid ditambah 1000 ml larutan koloid ), pasien tetap masuk ke
keadaan bradikardia yang berat, penurunan PetCO2 dengan MAP dan gelombang nadi
tidak teraba oleh pemantauan invasif .
Pijat jantung segera dimulai dalam posisi prone dengan berirama kompresi
manual ke bagian medial dari tulang belakang dada. Tidak ada dukungan kontra tekanan
pada sternum. Frekuensi kompresi tetap di atas 100 per menit, PetCO2 lebih besar dari 15
mmHg dan DBP lebih besar dari 30 mmHg. Setelah dua menit, terjadi sirkulasi spontan
dan parameter hemodinamik membaik. Tiga jam kemudian, pasien dipindahkan ke ICU
diintubasi dengan dosis kecil norepinefrin dan dikeluarkan dari ICU pada hari ketiga
pasca operasi tanpa adanya gejala sisa.
3 . Diskusi

Teknik pijat jantung dengan kompresi dada ( ECC ) dikembangkan untuk


Resusitasi jantung Paru pada posisi supine oleh Kouwernhoven et al. pada tahun 1960 [ 1 ].
Studi human pada efektivitas resusitasi dalam posisi prone mengalami hambatan etis
yang signifikan tetapi beberapa studi menunjukkan bahwa Resusitasi jantung Paru pada
posisi prone yang paling menguntungkan, menghasilkan tekanan darah yang lebih tinggi
bila dibandingkan dengan posisi supine[ 2-4 ]. Beberapa laporan kasus telah dikonfirmasi
bahwa kompresi dibagian belakang dada mampu menghasilkan curah jantung yang cukup
.
Laporan kasus Resusitasi Jantung Paru pertama yang berhasil dalam posisi prone
digambarkan oleh Sun et al. pada tahun 1992. Laporan ini terdiri dari dua kasus bedah
saraf dari RJP setelah terjadi hipovolemia akut. Kedua kasus, diresustasi dengan teknik
yang ditunjuk oleh penulis sebagai " manuver kompresi prekordial terbalik " dengan satu
tangan diletakkan di belakang pasien, di tulang belakang pertengahan dada, dan tangan
lainnya ditempatkan pada sepertiga bagian bawah sternum sebagai kontra tekanan untuk
kompresi belakang. Menurut penulis, bahwa tangan kedua dapat digantikan oleh alat
keras ditempat yang sama [ 5 ] .
Beberapa teknik telah dijelaskan dengan atau tanpa alat kontra tekanan, dengan
kompresi baik langsung di atas tulang belakang dada atau berdekatan dengan kedua sisi
di tulang belakang dada jika terdapat sayatan.
Brown dkk. melaporkan peninjauan secara sistematis terhadap literatur dan
menemukan hanya 22 kasus RJP dalam posisi prone diterbitkan 1966-1999, dengan
kelangsungan hidup 10 pasien[6]. Sejak itu, beberapa kasus telah dilaporkan RJP dalam
posisi prone dalam database Medline ( 2000-2010).
Dooney menjelaskan satu kasus ditemukan pada saat terjadi bradikardia tiba-tiba
dan henti jantung sementara selama Disektomi mikroskopis lumbal, yang mana
diperlukan RJP awal dalam posisi prone[7]. Haffner et al. melaporkan kasus lain RJP
dalam posisi prone selama evakuasi cerebellar hematoma[8]. Dalam kedua kasus,
resusitasi yang dimulai pada posisi prone untuk mengurangi waktu disaat tidak ada lairan
darah. Terjadi sirkulasi spontan ( ROSC ) dimulai sebelum pasien beralih ke posisi
3

supine. Dalam beberapa laporan, henti jantung bisa bersifat sementara dan tidak mungkin
dapat mengubah posisi pasien pada keadaan tersebut dan resusitasi dalam posisi prone itu
sama efektifnya seperti pada posisi umumnya.
Beltran dkk. menampilkan dua kasus kegagalan jantung paru dan usaha yang
gagal pada resusitasi setelah reposisi supine[9] . Dalam kasus ini, perdarahan pada saat
pembedahan tidak dapat dijangkau setelah reposisi, terdapat pertanyaan apakah resusitasi
pada posisi prone akan memberikan alternatif yang lebih baik. Kasus-kasus ini
menunjukkan bahwa posisi prone harus dipertimbangkan sebagai pilihan yang optimal
untuk RJP dalam keadaan tertentu yang terbatas, meskipun posisi supine dapat dicapai.
Bahkan dalam kasus VT / VF, ada kesuksesan ROSC setelah terapi listrik dalam
posisi prone, tanpa mereposisi pasien. Miranda et al . menggambarkan sebuah kasus
dimana defibrilasi listrik berhasil dilakukan dalam posisi prone pada pasien yang
menjalani operasi tulang belakang yang kompleks. Mereka berpendapat bahwa, jika
defibrilasi yang dibutuhkan pada pasien berventilasi dengan posisi prone, defibrilasi
harus dicoba dalam posisi prone, seperti memutar terlentang pasien akan menghilangkan
beberapa menit yang berharga dan mengurangi kemungkinan keberhasilan defibrilasi.[10]
Sejak tahun 2005 Pedoman AHA untuk RJP dan ECC merekomendasikan bahwa
RJP pada posisi prone mungkin masuk akal ketika posisi pasien tidak dapat diposisikan
menjadi posisi supine tanpa prasangka, khususnya pada pasien rawat inap rumah sakit
dengan alat bantu pernafasan yang tersedia di tempat.[ 11 ]
Pada tahun 2010 , Pedoman AHA untuk RJP dan ECC belum meninjau masalah
ini.[12 ] Namun, panduan baru meningkatkan fokus pada metode untuk memastikan bahwa
kualitas tinggi RJP dilakukan dengan menetapkan target untuk laju dan kedalaman
kompresi serta nilai-nilai minimum didapatkan dari alat pemantauan sebagai kapnografi
dan jalur arteri yang terus menerus .
Tidak ada rekomendasi khusus pada frekuensi dan kedalaman kompresi kepada
pasien dengan posisi prone. Rekomendasi kombinasi dengan yang diberikan kepada
pasien posisi supinasi, dalam kasus kami, frekuensi itu dipertahankan di atas 100 x/mnt
dan kedalaman yang cukup untuk menghasilkan indikator perfusi yang baik tetapi tanpa
4

menghasilkan kestabilan antara dada dan leher tulang belakang, yang ditetapkan oleh
pemegang kepala Mayfield.
Dada pasien tidak melekat pada tempat yang regang. Namun, dalam kasus yang
dijelaskan, kami harus memastikan dimonitor bahwa ECC sedang efektif, memenuhi
kriteria kualitas, meskipun tidak ada perangkat kontra tekanan sternal. Selama tindakan
tersebut, kapnometri tetap di atas 15 mmHg dan DBP lebih besar dari 30 mmHg. Setelah
dua menit RJP pada posisi prone dikombinasikan dengan penggantian volume, ternyata
didapatkan kembali sirkulasi spontan. Pasien keluar dari rumah sakit tujuh hari kemudian
setelah proses pemulihan.
Kami menyimpulkan bahwa resusitasi pada posisi prone mampu menghasilkan
curah jantung yang cukup dengan koreksi hipovolemia yang dilakukan, kontribusi yang
dicapai menjadi hasil yang baik. Dalam kesepakatan dengan penulis lain, kami percaya
bahwa awal mula dilakukan RJP, bahkan dalam posisi prone, adalah pilihan terbaik untuk
pasien ini.

REFERENSI

[ 1 ] WB Kuowenhoven , JR Jude dan GG Knickerbocker , " Closed Dada Jantung


Massage , " Journal of Ameri - dapat Asosiasi Medis , Vol . 173 , No 10 , 1960, hlm
1064-1067 . doi : 10.1001/jama.1960.03020280004002
[ 2 ] JA Stewart , " resuscitating Ide : Prone PCR , " Re - suscitation , Vol . 54 , No 3 ,
2002, hal 231-234 . doi : 10.1016/S0300-9572 ( 02 ) 00145-4
[ 3 ] Mazer SP et al , "Reverse CPR : Pilot Studi CPR di Posisi Prone , " Resusitasi , Vol .
57 , No 3 , 2003, hal 279-285 . doi : 10.1016/S0300-9572 ( 03 ) 00037-6
[ 4 ] J. Wei , " Cardiopulmonary Resuscitation dalam Posisi Prone : Metode Sederhana
Pasien rawat jalan , " Resusci - tasi , Vol . 62 , No 1 , 2004, hal 120-121 . doi :
10.1016/j.resuscitation.2004.03.007
[ 5 ] WZ Sun et al . , " Sukses Cardiopulmonary Resusci - tasi Dua Pasien dalam Posisi
Prone Menggunakan Re berpengalaman prekordial Kompresi , " Anestesiologi , Vol . 77 ,
No 1 , 1992, hlm 202-204 . doi : 10.1097/00000542-199207000-00027
[ 6 ] J. Brown , J. Rogers dan J. Melambung , " Penangkapan Jantung Selama Operasi
dan Ventilasi di Posisi Prone : A Case Report dan Systematic Review , " Resusitasi , Vol
. 50 , No 2 , 2001 , hlm 233-238 . doi : 10.1016/S0300-9572 ( 01 ) 00362-8
[ 7 ] NM Dooney , " CPR Prone untuk Transient Asistol selama lumbosakral Spinal
Surgery , " Anestesi dan Perawatan Intensif , Vol . 38 , No 1 , 2010, hlm 212-213 .
[ 8 ] E. Haffner , AM Sostarich dan T. Fsel , " Sukses Cardiopulmonary Resuscitation di
Posisi Prone , " Der Anaesthesist , Vol . 59 , No 12 , 2010, hlm 1099-1101 . doi :
10.1007/s00101-010-1785-8
[ 9 ] SL Beltran dan GA Mashour , " Kegagalan Resuscitation Cardio - paru pada Bedah
Saraf : Apakah Telentang Posisi Selalu Optimal ? " Anestesiologi , Vol . 108 , No 1 ,
2008, hlm 163-164 . doi : 10.1097/01.anes.0000296716.56374.49
6

[ 10 ] CC Miranda dan DC Newton , " Sukses defibrilasi - tion dalam Posisi Prone , "
British Journal of Anaesthesia , Vol . 87 , No 6 , 2000, hlm 937-938 . doi :
10.1093/bja/87.6.937
[ 11 ] Komite ECC , subkomisi dan Task Forces of the American Heart Association ,
"2005 American Heart As-Association Pedoman Cardiopulmonary Resuscitation dan
Darurat Perawatan Kardiovaskular , " Circulation , Vol . 112 , No 24 , 2005, hal . 27 .
[ 12 ] American Heart Association , " 2010 American Heart As-Association Pedoman
Cardiopulmonary Resuscitation dan Darurat Perawatan Kardiovaskular , " Circulation ,
Vol . 122 , No 18 , 2010, p . 721 .