Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH FISIOLOGI TUMBUHAN

HARA MIKRO MO (MOLIBDENUM) DAN B (BORON)

Disusun Oleh:
Qoyimah Yuliani

(111810401001)

Dita Ayu Faradila

(111910401053)

Lailatul Ikhrimah

(121810401025)

Novita Niswatun

(121810401038)

Ina Puspitasari

(121810401061)

Wiku Purnama Wisesa

(121810401062)

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS JEMBER
2014

BAB 1. PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Tumbuhan memerlukan makanan yang biasa kita sebut dengan hara

tanaman. Berbeda dengan manusia yang menggunakan bahan organik,


tumbuhan menggunakan bahan anorganik untuk mendapatkan energi, tumbuh
dan berkembang. Dengan menggunakan hara, tanaman dapat memenuhi siklus
hidupnya. Fungsi hara pada tanaman tidak dapat digantikan oleh unsur lain,
dan apabila tidak terdapat suatu hara pada tanaman maka kegiatan metabolism
akan terganggu atau berhenti sama sekali (Silvikultur, 2011).
Tumbuhan memiliki zat-zat yang sangat penting bagi kelangsungan
hidupnya. Zat tersebut terdiri atas unsur-unsur non-esensial dan unsur-unsur
esensial. Unsur non-esensial merupakan unsure tambahan yang hanya
diperlukan oleh jenis tumbuhan tertentu, baik dalam jumlah besar maupun
kecil. Contoh dari unsure non-esensial ini antara lain Na, Cl, Al dan Si
(Sulanjana, 2005).
Sedangkan unsur esensial merupakan unsur-unsur yang mutlak
diperlukan oleh segala macam tumbuhan. Ada 16 unsur esensial yang dibagi
menjadi unsur hara makro dan mikro. Unsur makro yang diperlukan dalam
jumlah banyak oleh tumbuhan yaitu C, H, O, N, P, K, Ca, Mg dan S.
Sedangkan unsure mikro yang merupakan zat hara tambahan yaitu Fe, Mn,
Cu, Mo, Co, Zn dan B ( Dari ke 16 unsur esensial tersebut tiga unsure yaitu C,
H dan O diperoleh dari udara, sedangkan 13 unsur yang lain seperti N, P, K,
Ca, Mg, S, Fe, Mn, Cu, Mo, Co, Zn dan B tersedia didalam tanah (Sulanjana,
2005).
Pada makalah ini kami akan membahas tentang unsur hara mikro yaitu
Mo (Moblidenum) dan B (Boron).
1.2.

Rumusan Masalah
1. Apa fungsi dari dari unsur Boron dan Molibdenum bagi tumbuhan?
2. Bagaimana mekanisme penyerapan unsur Boron dan Molibdenum pada
tumbuhan?

3. Apa dampak yang terjadi apabila kekurangan dan kelebihan unsur Boron
dan Molibdenum pada tumbuhan?
1.3.

Tujuan
1. Mengetahui fungsi dari unsur Boron dan Molibdenum
2. Mengetahui dampak yang terjadi apabila kekurangan dan kelebihan unsur
Boron dan Molibdenum pada tumbuhan
3. Mengetahui mekanisme penyerapan unsur Boron dan Molibdenum pada
tumbuhan.

BAB 2. PEMBAHASAN
2.1.

Fungsi Unsur Boron dan Molibdenum


1.

Boron (B)
Boron (B) merupakan satu-satunya unsur non-logam diantara elemen

mikronutrien yang memiliki valensi konstan 3 + dan radius ionik paling kecil.
Pada lingkungan geologis unsur B umumnya terkandung dalam H3BO3 dan
H2BO3- (Mortvedt et al, 1991). Hanya ada dua unsur kimia yang biasa
digunakan untuk suplai boron, yaitu asam borat (H3BO3) dan natrium borat
(Na2B4O7 10H2O) (Untung, 2001).
Unsur boron berperan dalam perkembangan dan pertumbuhan sel-sel
baru didalam jaringan meristematik, pembungaan dan perkembangan buah
(Syukur, 2005). Boron dianggap mempengaruhi perkembangan sel karena
dapat mengendalikan transport gula dan pembentukan polisakarida (Gardner
et al, 1991). Fungsi lain dari boron dalam tumbuhan yaitu berperan dalam
struktur dan penggabungan dinding sel, metabolism asam nukleat,
karbohidrat, protein, fenol, dan auksin. Disamping itu juga berperan dalam
pembelahan, pemanjangan dan diferensiasi sel, permeabilitas membran, dan
perkecambahan serbuk sari (Ginta ; Marschner, 1986). Hal ini terkait dengan
peranan boron dalam sintesis RNA yaitu bahan dasar pembentukan sel
(Salisbury and Ross, 1995).

(Gambar Asam Borat, Sumber :4shared.com)


2. Molibdenum (Mo)
Ion molibdenum (Mo4+ atau Mo6+) merupakan komponen dari
beberapa enzim, termasuk nitrat reduktase dan nitrogenase. Nitrat reduktase
mengkatalisis reduksi dari nitrat menjadi nitrit selama proses asimilasi oleh sel

tumbuhan; nitrogenase mengkonversi gas nitrogen menjadi amonia dalam


mikroorganisme pemfiksasi nitrogen. (Lakitan,2004).
Molibdenum termasuk nutrisi yang diperlukan paling sedikit
dibanding nutrisi lainnya. Molibdenum (Mo) berperan dalam mengikat
(fiksasi) N oleh mikroba pada leguminosa, sebagai katalisator dalam
mereduksi N, sebagai kofaktor pada beberapa enzim penting untuk
membangun asam amino, mengaktifkan enzim nitrogenase, nitrat reduktase
dan xantine oksidase, diserap oleh tanaman dalam bentuk MoO-4.
Beberapa enzim yang memerlukan molibdenum adalah dinitrogenase
dan nitrat reduktase. Dinitrogenase merupakan enzim yang digunakan oleh
prokariotik, termasuk yang berasosiasi dengan tumbuhan tingkat tinggi, untuk
mereduksi nitrogen di atmosfir. Nitrat reduktase ditemukan dalam akar dan
daun dimana mengkatalisis reduksi nitrat menjadi nitrit, yang merupakan
langkah awal penyatuan nitrogen menjadi asam amino. (Untung, 2001).

(Gambar Molibdenum padatan, Sumber : www.wikipedia.com)


2.2.

Mekanisme Penyerapan unsur Boron dan Molibdenum pada


Tumbuhan
1. Boron
Hampir semua boron diserap oleh tumbuhan dari tanah sebagai asam
borat tak berdiosiasi (H3BO3 atau B(OH)3) (Salisbury dan Ross, 1995). Kadar
B(OH)3 dalam tanah berkisar 7-80 ppm dan yang dibutuhkan oleh tumbuhan
hanya sekitar 5% dari kadar total boron (Ginta,2005). Penyerapan boron oleh
akar tanaman berlangsung secara difusi yang terjadi karena perbedaan
konsentrasi dalam akar lebih rendah daripada larutan tanah (Hu dan Brown,

1997). Boron diangkut dari akar ke tajuk tanaman melalui pembuluh xylem
dan diangkut dari organ ke organ melalui floem (Salisbury dan Ross, 1995).
Sebagian besar kandungan boron total pada sel ditemukan dalam
dinding sel. Ini disebabkan boron memiliki kecenderungan untuk membentuk
ester yang stabil dengan sakarida dinding sel yang memiliki gugus hidroksil
berdekatan. Konfigurasi yang disebut cis-diol ini merupakan karakteristik
pada beberapa polisakarida dinding sel, seperti mannosa dan turunannya. Sel
dengan defisiensi boron menunjukkan abnormalitas struktual pada dinding sel
yang menunjukkan bahwa boron diperlukan untuk integritas struktural
dinding sel (Hopkins, 2009).
2. Molibdenum
Menurut Schwarz et al (2006), seperti halnya unsur yang lainnya,
mekanisme Mo dalam tanah untuk sampai ke akar adalah melalui tiga
mekanisme, yaitu:
a. Aliran Massa (Mass Flow)
Umumnya Mo melalui mekanisme ini, Mo dalam jumlah besar diserap
dari dalam tanah melalui mekanisme aliran massa. Mekanisme aliran
massa adalah suatu mekanisme gerakan unsur hara di dalam tanah menuju
ke permukaan akar bersama-sama dengan gerakan massa air. Selama masa
hidup tanaman mengalami peristiwa penguapan air yang dikenal dengan
peristiwa transpirasi. Selama proses transpirasi tanaman berlangsung,
terjadi juga proses penyerapan air oleh akar tanaman. Pergerakan massa air
ke akar tanaman akibat langsung dari serapan massa air oleh akar tanaman
terikut juga terbawa unsur hara yang terkandung dalam air tersebut.
Peristiwa tersedianya unsur hara yang terkandung dalam air ikut bersama
gerakan massa air ke permukaan akar tanaman dikenal dengan Mekanisme
Aliran Massa. Mo diserap dalam mekanisme ini sebanyak 95,2%.
b. Difusi
Ketersediaan unsur hara Mo ke permukaan akar tanaman, dapat juga
terjadi karena melalui mekanisme perbedaan konsentrasi. Konsentrasi
unsur hara pada permukaan akar tanaman lebih rendah dibandingkan
dengan konsentrasi hara dalam larutan tanah dan konsentrasi unsur hara

pada permukaan tanah yang mengandung mineral liat serta pada


permukaan tanah yang mengandung humus. Kondisi ini terjadi karena
sebagian besar unsur hara tersebut telah diserap oleh akar tanaman.
Tingginya konsentrasi unsur hara pada ketiga posisi tersebut menyebabkan
terjadinya peristiwa difusi dari unsur hara berkonsentrasi tinggi ke posisi
permukaan akar tanaman. Peristiwa pergerakan unsur hara yang terjadi
karena adanya perbedaan konsentrasi unsur hara tersebut dikenal dengan
mekanisme penyediaan hara secara difusi.
c. Intersepsi Akar
Mekanisme intersepsi akar sangat berbeda dengan kedua mekanisme
sebelumnya. Kedua mekanisme sebelumnya menjelaskan pergerakan
unsur hara Mo menuju ke akar tanaman, sedangkan mekanisme ketiga ini
menjelaskan gerakan akar tanaman yang memperpendek jarak dengan
keberadaan unsur hara Mo. Peristiwa ini terjadi karena akar tanaman
tumbuh dan memanjang, sehingga memperluas jangkauan akar tersebut.
Perpanjangan akar tersebut menjadikan permukaan akar lebih mendekati
posisi dimana unsur hara berada, baik unsur hara yang berada dalam
larutan tanah, permukaan koloid liat dan permukaan koloid organik.
2.3.

Dampak Kekurangan dan Kelebihan Unsur B, Mo pada Tumbuhan


1. Dampak Kekurangan dan Kelebihan Unsur B
Gejala kekahatan boron yaitu berupa daun menggulung, berubahnya daun
menjadi ungu atau juga bentuk daun yang menyimpang.. Selain itu
menyebabkan terdapat bercak coklat kehitaman seperti terbakar di ujung
daun.
Kekurangan boron adalah berdampak pada pembelahan dan pemanjangan
sel. Salah satu contoh adalah penghambatan pada pembelahan dan
pemanjangan pada akar primer maupun sekunder. Hal ini menyebabkan akar
menjadi pendek dan lebat.(Rodriguez, 2010). Kelainan yang diakibatkan oleh
kekurangan unsur boron paling nyata tampak pada tepi-tepi daun, yaitu gejala
klorosis mulai dari bagian bawah daun. Kekurangan unsur ini bisa
menimbulkan penyakit fisiologis, khususnya pada tanaman sayur dan

tembakau (Lingga dan Marsono, 2002) dan juga mengakibatkan daun


menjadi menggulung, berubahnya daun menjadi ungu atau juga bentuk daun
yang menyimpang. Selain itu menyebabkan bercak-bercak coklat kehitaman
seperti terbakar di ujung daun (Sakya, 2001). Bila tanaman kekurangan unsur
boron menyebabkan dinding sel yang terbentuk sangat tipis, sel menjadi besar
yang diikuti dengan penebalan suberin atau terbentuk ruang - ruang reksigen
karena sel menjadi retak dan pecah akibat tidak terbentuk selulosa untuk
mempertebal

dinding

sel

(Yudhie,

2008).Kekahatan

boron

juga

mengakibatkan sel menjadi irregular baik bentuk maupun ukuran sel pada
batang (Sakya, 2001).

(Gambar Klorosis, Sumber : www.wikipedia.com)


Konsentrasi boron berkisar 2,1 ppm 2,6 ppm. Konsentrasi boron yang lebih
tinggi daripada normal dapat menjadi racun (3,8 ppm pada semangka dan 2,2
pada semanggi) (Novizan, 2005). Kelebihan boron menyebabkan perubahan
fisiologis

selama

daur

hidup

tumbuhan.

Dampaknya

antara

lain

penghambatan dalam perkecambahan pada biji, pada wortel, jagung, tomat,


alfalfa. Selain itu, kelebihan boron mengurangi presentase perkecambahan
dan aktifitas dari polifenol okdsidase pada embrio dan endosperm dari biji
jagung selama perkecambahan. Pada tumbuhan dalam masa vegetatif,
dampak keracunan boron menyebabkan berkurangnya pembelahan sel akar,
penghambatan dari pembesaran dinding sel dan penghambatan pucuk dan
akar tanaman. Mengurangi jumlah klorofil, dan laju fotosintesis serta
mengurangi lignin dan suberin. Gejala awal tumbuhan yang keracunan boron
terjadi pada ujung daun tua, kemudian diikuti klorosis atau nekrosis, yang

berlanjut sepanjang tepi daun dan ke helaian. Ini disebabkan penumpukan


konsentrasi boron pada daun tua. Pada tahap reproduktif, keracunan boron
mempengaruhi pembungaan dan perkembangan pada biji dan buah. Selain itu
konsentrasi tinggi akan merusak pertumbuhan dan perkembangan pada
melon, yang disebabkan akumulasi boron pada buah. Dampak kelebihan
boron ini, terjadi dalam waktu lama. Contohnya penghambatan pada
pertumbuhan akar akan membatasi kemampuan tanaman untuk mengambil
nutrisi penting dari air dan tanah, sementara nekrosis pada daun membatasi
laju fotosintesis dan akan menghambat depsit hasil fotosintesis pada buah dan
biji. (Taiz, 2002).

(Sumber : Defisiensi hara mikro pada tanaman jeruk, 2006)


2. Dampak Kekurangan dan Kelebihan Unsur Mo
Menurut Novizan (2002), dampak tanaman kekurangan Mo memiliki
ciri tersendiri, yaitu secara umum daun-daun mengalami perubahan. Daun
kadang-kadang mengalami pengkerutan terlebih dahulu sebelum mengering
dan mati. Daun berubah warna, keriput dan melengkung seperti mangkok.
Muncul bintil-bintil kuning disetiap lembaran daun dan akhirnya mati. Mati
pucuk (die back), biasa pula terjadi pada tanaman yang kekurangan unsur
hara Mo. Pertumbuhan tanaman tidak normal, terutama pada tanaman
sayuran. Pertumbuhan tanaman terhenti. Bintik-bintik kuning diantara tulang
daun pada daun lebih tua terlebih dahulu. Diikuiti dengan terbentuknya warna

coklat pada pinggiran daun. Pembentukan bunga bisa terhalang, atau bunga
menjadi gugur lebih awal.
Kebanyakan tumbuhan tidak sensitif terhadap kelebihan molibdenum, dan
konsentrasi yang beracun berbeda tiap-tiap tumbuhan. Misalnya, molibdenum
beracun pada barley (Hordeum vulgare L.) jika kandungan pada jaringan daun
melebihi 135 mg Mo kg-1 , tetapi tanaman seperti kembang kol dan bawang
(Allium cepa L.) mampu mengumpulkan hingga 600 mg Mo kg

-1

tanpa

mengalami gejala keracunan. Tetapi konsentrasi >500 mg Mo kg -1 bisa


berdampak racun bagi banyak tumbuhan, yang ditunjukkan dengan
abnormalitas bentuk daun, warna kekuning-kuningan pada bagian pucuk, dan
penghambatan pertumbuhan akar dan pucuk. Gejala tersebut diakibatkan
penghalangan metabolisme iron (Fe) oleh molibdenum di tumbuhan.
(Hopkins, 2009).

(Sumber : Defisiensi hara mikro pada tanaman jeruk, 2006)

BAB 3. KESIMPULAN
Boron berperan dalam perkembangan sel jaringan meristematik,
pembungaan dan perkembangan buah, berperan dalam struktur dan penggabungan
dinding sel, diferensiasi sel, permeabilita membran dan perkecambahan.
Sedangkan molibdenum berfungsi dalam pengaktifan enzim. Penyerapan boron
terjadi dari tanah secara difusi oleh akar, kemudian melalui xylem dan diangkut
melalui fleom. Sedangkan molibdenum diangkut melalui gerakan massa hara
dalam tanah yang kemudian diserap oleh akar melalui difusi. Kekurangan boron
dapat mengakibatkan kelainan pada morfologi tumbuhan, seperti daun
menggulung, bercak, selain itu pada sel tumbuhan berdampak terhambatnya
pembelahan dan pemanjangan di akar. Sedangkan kelebihan boron juga
mengakibatkan gangguan fisiologis seperti terhambatnya perkecambahan.
Sedangkan kekurangan Mo bisa berakibat disformasi pada bentuk daun, yang
erubah, keriput dan melengkung seperti mangkok, lalu mati. Sementara kelebihan
juga dapat menyebabkan warna kekuningan pada pucuk tumbuhan, dan
penghambatan pertumbuhan.
Kedua mineral tersebut dibutuhkan dalam jumlah yang cukup oleh
tumbuhan, tidak kekurangan atau kelebihan. Jika kekurangan ataupun kelebihan
akan memiliki dampak pada pertumbuhan dan juga kelainan fisiologis. Karena itu
pemenuhan mineral tersebut harus sesuai dengan kebutuhan tumbuhan, supaya
pertumbuhan dan perkembangannya baik dan tidak rusak yang bisa berujung pada
matinya tumbuhan.

DAFTAR PUSTAKA
Silvikur.

2011.
Pengertian
Unsur
Hara
(http://www.silvikultur.com/pengertian_unsur_hara.html). Diakses pada
13 September 2014.

Sulanjana, Agung dkk. 2005. Makalah Industri Pupuk dan Amonia. Bandung:
Jurusan Pendidikan Kimia FMIPAUPI.
Hakim, N. 2006. Pengelolaan kesuburan tanah masam dengan teknologi
pengepuran terpadu. Padang: Andalas Univerty Press.
Novizan. 2002. Petunjuk pemupukan yang efektif. Jakarta: Agro Media
Pustaka.
Lakitan, Benyamin. 2004. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta. PT Raja
Grafindo Persada.
Schwarz, G and R. R. Mendel. 2006. Molybdenum cofaktor biosynthesis and
molybdenum enzymmes, Annu. Rev. Plant Biol. 57:623-647.
Barker, Pilbeam.2007. Handbook of Plant Nutrition. USA : CRC Press
Hopkins, Huner. 2009. Introduction to Plant Physiology. India : John Wiley &
Sons Inc.
Taiz, Zeiger. 2002. Plant Physiology. Sunderland : Sinauer Associates.
Rodriguez, et al. 2010. Role of Boron in Vascular Plants and Response
Mechanism to Boron Stresses. Spain : Global Science Books.
Mortvedt , J.J. , F.R. Cox , L.M. Shuman and R.M. Welch . 1991. Micronutriens
in Agriculture. Soil Science Society of America, Inc. Madison, USA.
Untung, O. 2001. Hidroponik Sayuran Sistem NFT. Penebar Swadaya. Jakarta.
Syukur, A. 2005. Penyerapan Boron Oleh Tanaman Jagung di Pantai Bugel Dalam
Kaitannya Dengan Tingkat Frekuensi Penyiraman dan Pemberian Bahan
Organik. J. Ilmu Tanah dan Lingkungan. 5(2).
Gardner, F. , R. Brent Pearce, R.L. Mitchell. 1991. Fisiologi Tanaman Budidaya
(terjemahan). UI Press. Jakarta.
Ginta,

J. 2005. Unsur Hara Mikro Yang Dibutuhkan Tanaman.


www.nasih.staff.ugm.ac.id/pnt3404/4%209417.doc. Diakses pada 14
September 2014.

Salisbury, F.B. dan C.W. Ross .1995. Fisiologi Tumbuhan (terjemahan). Penerbit
ITB. Bandung.
Hu, H. and P.H. Brown. 1997. Adsoption of Borium by Plants Roots. Plant and
Soil. 193: 49-58. (Abstr)

Lingga, P dan Marsono. 2002. Petunjuk Penggunaan Pupuk. Penebar Swadaya.


Jakarta.
Sakya , A.T. 2001. Study of Boron Deficiency Sympton on Eucalyptus Globulus
Seedlings Using Boron- Buffered Solution Culture. J. Agrosains. 3(2):
70-77.
Yudhie. 2008. Pengaruh Unsur Esensial Terhadap Pertumbuhan dan Produksi
Tanaman. http://www.tanindo.com/abdi4/hal2701.htm Diakses pada 14
September 2014.
Novizan. 2005. Petunjuk Pemupukan yang Efektif. Agro Media Pustaka.
Tangerang.