Anda di halaman 1dari 168

KATA PENGANTAR

Puji Syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan
karuniaNya, sehingga kami dapat menyusun bahan ajar modul interaktif
dan modul manual. Adapun modul manual terdiri atas bidang-bidang
dan program-program keahlian kejuruan yang berkembang di dunia
kerja baik instansi maupun perusahaan. Tahun Anggaran 2005 telah
dibuat sebanyak 300 modul manual terdiri atas 9 (sembilan) bidang
keahlian dan 32 (tiga puluh dua) program keahlian yaitu: Bisnis dan
Manajemen (Administrasi Perkantoran dan Akuntansi), Pertanian
(Agroindustri pangan dan nonpangan, Budidaya Tanaman, Budidaya
Ternak Ruminansia, Pengendalian Mutu), Seni Rupa dan Kriya (Kriya
Kayu, Kriya Keramik, Kriya Kulit, Kriya Logam Kriya Tekstil), Tata Busan,
Teknik Bangunan (Gambar Bangunan, Teknik Konstruksi Baja dan
Alumunium, Teknik Konstruksi Batu Beton, Tekni Industri Kayu), Teknik
Elektronika (Teknik Audio Vidio, Teknik Elektronika Industri),

Teknik

Listrik (Pemanfaatan Energi Listrik, Teknik Distribusi, Teknik Pembangkit


Ketenagalistrik-kan), Teknik Mesin (Mekanik Otomotif, Pengecoran
Logam,

Teknik

Pembentukan,

Bodi
Teknik

Otomotif,

Teknik

Pemeliharaan

Gambar

Mekanik

Mesin,

Teknik

Industri,

Teknik

Pemesinan), Teknologi Informasi dan Komunikasi (Multimedia,


Rekayasa Perangkat Lunak, Teknik Komputer dan Jaringan), dan program
Normatif Bahasa Indonesia.
Modul ini disusun mengacu kepada Standar Kompetensi Kerja Nasional
Indonesia (SKKNI), Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Edisi
2004

dengan

menggunakan

pendekatan

pembelajaran

berbasis

kompetensi (Competency Based Training/CBT). Diharapkan modulmodul ini digunakan sebagai sumber belajar pokok peserta pendidikan
dan pelatihan (Diklat) Kejuruan khususnya SMK dalam mencapai
standar kompetensi kerja yang diharapkan dunia kerja.
Penyusunan

modul

dilakukan

oleh

para

tenaga

ahli

kejuruan

dibidangnya terdiri atas para Guru SMK, para Widyaiswara Pusat

M o d u l 3 9 . B U S . C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Pengembangan Penataran Guru (PPPG) lingkup Kejuruan dengan para


nara sumber dari berbagai perguruan Tinggi, para praktisi Balai Latihan
dan Pengembangan Teknologi (BLPT) dan unsure dunia usaha dan
industri (DU/DI), dan berbagai sumber referensi yang digunakan baik
dari dalam dan luar negri. Modul dilakukan melalui beberapa tahap
pengerjaan termasuk validasi dan uji coba kepada para peserta
Diklat/Siswa di beberapa SMK.
Sesuai

perkembangan

paradigma

yang

selalu

terjadi,

Direktorat

Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen


Pendidikan Dasar dan Menengah beserta para penulis dan unsure
terlibat, menerima masukan-masukan konstruktif dari berbagai pihak
khususnya para praktisi dunia usaha dan industri, para akademis, dan
para psikologis untuk dihasilkannya Sumber Daya Manusia (SDM)
tingkat menengah yang handal. Pada kesempatan baik ini kami
sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya
kepada berbagai pihak terutama tim penyusun modul, para nara
sumber dan fasilitator, serta para editor atas dedikasi dan pengorbanan
waktu, tenaga, dan pemikiran untuk dihasilkannya modul ini.
Semoga modul ini bermanfaat bagi kita semua, khususnya peserta
Diklat SMK atau praktisi yang sedang mengembangkan bahan ajar
modul SMK.
Jakarta, Desember 2005
a.n. Direktur Jenderal Manajemen
Pendidikan
Dasar dan Menengah
Direktur Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan

M o d u l 3 9 . B U S . C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Dr. Joko Sutrisno, MM


NIP 131415680

M o d u l 3 9 . B U S . C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR...........................................................

DAFTAR ISI.......................................................................

iii

DAFTAR GAMBAR ...........................................................

vi

DAFTAR TABEL.................................................................

viii

DAFTAR BAGAN/SKEMA.................................................

ix

PETA KEDUDUKAN MODUL ...........................................

KETERANGAN PETA KEDUDUKAN MODUL...................

xi

MEKANISME PEMELAJARAN...........................................

xv

GLOSARY..........................................................................
xvi
BAB. I PENDAHULUAN
A. Deskripsi ...............................................................

B. Prasyarat ...............................................................

C. Petunjuk Penggunaan Modul .................................

D. Tujuan Akhir ...........................................................

E. Kompetensi ...........................................................

F. Cek Kemampuan ...................................................

11

BAB. II PEMELAJARAN
A.

Rencana Belajar Peserta Diklat ...........................

13

B.

Kegiatan Belajar ..................................................

16

Kegiatan Pemelajaran 1. ......................................

16

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran .............................

16

b. Uraian Materi ......................................................

16

c. Rangkuman .........................................................

59

d. Tugas ..................................................................

59

e. Tes Formatif ........................................................

59

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

iii

f. Kunci Jawaban .....................................................

61

g. Lembar Kerja .......................................................

63

Kegiatan Pemelajaran 2. .......................................

65

a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran .............................

65

b. Uraian Materi ......................................................

65

c. Rangkuman .........................................................

90

d. Tugas ..................................................................

90

e. Tes Formatif ........................................................

91

f. Kunci Jawaban .....................................................

91

g. Lembar Kerja .......................................................

92

Kegiatan Pemelajaran 3. .......................................

94

a.

Tujuan Kegiatan Pemelajaran ...


..

b.

94

Uraian
Materi ...........................................................
94

c.

Rangkuman ....................................................... 107

d. Tugas ................................................................. 107


e. Tes Formatif ........................................................ 107
f.

Kunci Jawaban ................................................... 108

g.

Lembar Kerja ..................................................... 110

Kegiatan Pemelajaran 4. ....................................... 111


a.

Tujuan Kegiatan
Pemelajaran ...................................

b.

111

Uraian
Materi ...........................................................

c.

111

Rangkuman
............................................................

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

113

iv

d.

Tugas
............

e.

..........................................................

114
Tes Formatif
............................................................

f.

114

Kunci
Jawaban .........................................................

g.

114

Lembar
Kerja ...........................................................

116

BAB. III EVALUASI DAN FORMAT PENILAIAN


A. Evaluasi

................................................. 118

1. Soal ................................................................... 118


a. Soal Pilihan Ganda ........................................ 118
b. Soal Isian Jawaban Singkat ........................... 121
c. Soal Praktik ................................................... 122
2. Kunci Jawaban .................................................. 122
a. Pilihan Ganda ................................................ 122
b. Isian Jawaban Singkat ................................... 122
c. Praktik ........................................................... 126
B. Format Penilaian .................................................126
BAB. IV PENUTUP

............................................................ 133

DAFTAR PUSTAKA ............................................................... 134

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

vi

DAFTAR GAMBAR
NO.

HAL

II.1
II.2
II.3

15
16
16

II.4

18

II.5

18

hasilnya
Gambar Konstruksi Kain Rajut Trikot dan

II.6
II.7
II.8
II.9
II.10
II.11
II.12
II.13
II.14
II.15
II.16
II.17
II.18
II.19

19
19
20
22
22
23
23
24
25
26
28
47
48
51

hasilnya
Gambar Konstruksi Kain Rajut Double
Gambar Anyaman
Gambar Contoh Hasil Buhul/Makrame
Gambar Kaitan Biasa
Gambar Kaitan Motif Tunisia
Gambar Kaitan Irish
Gambar Kaitan Amerika
Gambar Kaitan Renda Jepitan Rambut
Gambar Kain Renda ( Laci )
Gambar Renda Frivolite
Gambar Macam Kain Berdasarkan Berat Kain
Gambar Motif Searah
Gambar Motif Dua Arah
Gambar Desain Sama Bahan Berbeda

II.20
II.21
II.22
II.23

53
53
54
55

Beratnya
Gambar Bentuk
Gambar Bentuk
Gambar Bentuk
Gambar Bentuk

NO.

HAL

II.24

57

Gambar Desain yang sesuai untuk bahan

58

Katun
Gambar Desain yang sesuai untuk bahan

59

Linen
Gambar Desain yang sesuai untuk bahan Wol

II.25
II.26

KETERANGAN GAMBAR

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Konstruksi
Konstruksi
Konstruksi
Konstruksi

Silang Polos dan hasilnya


Silang Kipar dan hasilnya
Silang Satin dan hasilnya
Kain Rajut Rata/Polos dan

Tubuh
Tubuh
Tubuh
Tubuh

Tinggi Kurus
Pendek Kurus
Tinggi Besar
Pendek Gemuk

KETERANGAN GAMBAR

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

vii

II.27

60

Gambar Desain yang sesuai untuk bahan

II.28

61

Sutra
Gambar Desain yang sesuai untuk bahan

II.29

62

II.30
II.31
II.32
II.33
II.34

73
73
74
74
75

Rajut
Gambar Desain yang sesuai untuk bahan
Manik-manik
Gambar Simbol
Gambar Simbol
Gambar Simbol
Gambar Simbol
Gambar Simbol

Pencucian
Penyetrikan
Dry Cleaning
Pengeringan
Obat Pemutih

DAFTAR TABEL

NO.

HAL

1.
2.

ix
x

KETERANGAN
Tabel Glosary
Keterangan Peta Kedudukan Modul

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

viii

3.
4.
5.

4
8
9

Tabel Kompetensi
Tabel Cek Kemampuan
Tabel Rencana Kegiatan Belajar Peserta

6.
7.

27
56

Diklat
Tabel Kain Berdasarkan Berat Kain
Tabel Nama Tekstik Untuk Pembuatan

63
66

Busana dan Denah Rumah Tangga


Tabel Isian Tugas
Tabel Cara Pemeliharaan Bahan Tekstil

70

Berdasarkan Asal Serat


Tabel Bahan Pembersih Noda dan Cara

88

Mempergunakannya
Tabel Tugas

8.
9.
10.
11.

DAFTAR BAGAN/SKEMA

NO.

HAL

KETERANGAN

1.

Bagan Peta Kedudukan Modul

2.

xv

Skema Mekanisme Pemelajaran

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

ix

3.

19

Bagan Penggolongan Serat Tekstil

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

PETA KEDUDUKAN MODUL

PAT.07.A

0 01

PAT.06.A

0 01
PAT.07.A
PAT.07.A

003

PAT.07.A

39.BUS
PAT.06.A
.08.A

002

004

39.BUS
PAT.07.A

III

PAT.08.A

0 01

O PE R AT O R
P OL A

39.BUS
PAT
.08.A
PAT
.08.A

PAT.08.A

0 02

39.BUS

39.BUS
PAT.09.A

II
39.BUS

O PE R AT O R
PO T O N G

PAT.10.A
PAT.09.A

C-m CUT.12A

CUT.12A
0 01

39.BUS
C-m
C-mMAT.11.A
MAT.11A

001

PAT.10.A
0 01

MAT.11.A
0 01
0 04

FDR.04A
001

MAT.11.A
00 01
01

CC 02A
0 01

CC 03A
001

CC 01A
0 01
FDR.04A
002
SEW.14A
00 1

SEW.14A
002

MAT.11.A
0 01
0 02
01

39.BUS

39.BUS

C-m CC.02A

C-m CC.03A

39.BUS
C-m CC.01A

39.BUS

FRESS.13A
0 01

MAT.11.A
0 01
0 03

C-m FDR.04A

39.BUS

SEW.14A
0 03

C-m FRES.13A

SEW.14A
00 4

O P E R AT O R
J A H IT

39.BUS

C-m SEW.14A

SEW.14A
0 05
SEW.14A
0 06

39.BUS

39.BUS

C-mFNS.17A

C-m MR.19A
MR.19.A
001

39.BUS

39.BUS

C-m SEW.15A

SEW.15.A
0 01

0 02

FNS.17A

C-mSEW.16A

001

SEW.16.A
0 04
SEW.16.A
005

FNS. 17A

SEW.16.A
0 08
SEW.16.A
0 06

SEW.16.A
007
SEW.16.A
0 03

SEW.16.A

002

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

SEW.16.A
0 01

xi

KETERANGAN PETA
KEDUDUKAN MODUL
MATA
NO.

DIKLAT/KOMPETENS

KODE MODUL

I
Memberikan
1.

Memberikan

Pelayanan Secara

39.BUS.C-

pelayanan secara

Prima Kepada

m.CC.01.A.001

prima kepada

Pelanggan
Melakukan Pekerjaan
2.

Dalam Lingkungan
Sosial yang Beragam

pelanggan
Melakukan
39.BUS.Cm.CC.02.A.001

Kesehatan,
Keselamatan, dan
Keamanan dalam

Pekerjaan Dalam
Lingkungan
Sosial yang
Beragam
Mengikuti

Mengikuti Prosedur
3.

JUDUL MODUL

39.BUS.Cm.CC.03.A.001

prosedur K3 di
bidang busana

Bekerja
4.

Menggambar Busana

39.BUS.C-

Dasar-dasar

m.FDR.04.A.001

menggambar
Dasar-dasar

39.BUS.Cm.FDR.04.A.002

5.

6.
NO.

Melakukan
pengepresan
Menjahit dengan
mesin
MATA

39.BUS.Cm.FRES.13.A.00
1
39.BUS.Cm.SEW.14.A.001
KODE MODUL

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xi

Menggambar
Busana
Teknik
Pengepresan
Pengoperasian
Alat Menjahit
JUDUL MODUL

DIKLAT/KOMPETENS
I

7.

8.

9.

39.BUS.C-

Teknologi

m.SEW.14.A.002
39.BUS.C-

Menjahit
Teknik Menjahit

m.SEW.14.A.003
39.BUS.C-

Busana Anak
Teknik Menjahit

m.SEW.14.A.004
39.BUS.C-

Busana Wanita
Teknik Menjahit

m.SEW.14.A.005
39.BUS.C-

Busana Pria
Teknik Menjahit

m.SEW.14.A.006
39.BUS.C-

Busana Tailoring
Pemeliharaan

m.MR.19.A.001
39.BUS.C-

Alat Menjahit
Teknik

m.SEW.15.A.001

Penyelesaian

Membuat Hiasan pada

39.BUS.C-

Busana
Desain Hiasan

busana

m.SEW.16.A.001
39.BUS.C-

Busana
Dasar Menghias

m.SEW.16.A.002
39.BUS.C-

Kain
Teknik Dasar

m.SEW.16.A.003
39.BUS.C-

Bordir

Memelihara alat jahit


Menyelesaikan busana
dengan jahitan tangan

m.SEW.16.A.004
39.BUS.Cm.SEW.16.A.005

Lekapan Benang

Sulaman Putih

MATA
NO.

DIKLAT/KOMPETENS

KODE MODUL

JUDUL MODUL

I
39.BUS.Cm.SEW.16.A.006
39.BUS.Cm.SEW.16.A.007
39.BUS.Cm.SEW.16.A.008
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xii

Lekapan Burci
Sulaman Fantasi
Variasi Bordir

10.

Melakukan

39.BUS.C-

penyelesaian akhir

m.FNS.17.A.001

Pelabelan

busana
39.BUS.C-

11.

Memilih/membeli
Bahan baku busana

m.FNS.17.A.002
39.BUS.Cm.MAT.11.A.00
1
39.BUS.C-

bahan Pelengkap
Teknik

39.BUS.C-

Bahan
Teknik Memotong
(Cutting)
Teknik

pelanggan sesuai

39.BUS.C-

Mengambil

desain

m.PAT.06.A.001

Ukuran Badan

dengan teknik
konstruksi
MATA

NO.

Merancang

m.CUT.12.A.001

Membuat Pola busana


14.

Pengetahuan

m.MAT.11.A.003

Mengukur tubuh
13.

Bahan Tekstil

Bahan Pelapis
Pengetahuan

m.MAT.11.A.004
Memotong bahan

Pengetahuan

m.MAT.11.A.002
39.BUS.C-

39.BUS.C-

12.

Pengemasan

DIKLAT/KOMPETENS

39.BUS.Cm.PAT.07.A.001

KODE MODUL

Pola Dasar
Konstruksi

JUDUL MODUL

Membuat pola busana


15.

konstruksi di atas
kain

39.BUS.C-

Pecah Pola

m.PAT.07.A.002
39.BUS.C-

Busana Anak
Pecah Pola

m.PAT.07.A.003
39.BUS.C-

Busana Wanita
Pecah Pola

m.PAT.07.A.004

Busana Pria
Pola Celana di

39.BUS.Cm.PAT.08.A.001

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xiii

Atas kain

16.

17.

Membuat Pola busana


teknik kombinasi
Membuat pola dasar
dengan teknik
drapping

39.BUS.C-

Pola Kemeja di

m.PAT.08.A.002
39.BUS.C-

Atas Kain
Pola Kombinasi

m.PAT.09.A.001
39.BUS.Cm.PAT.10.A.001

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xiv

Pola Dasar
Secara Drapping

MEKANISME PEMELAJARAN
Untuk mencapai penguasaan modul ini dilakukan melalui alur
mekanisme pemelajaran sebagai berikut:
START

Lihat Kedudukan
Modul

Lihat Petunjuk
Penggunaan
Modul
Kerjakan
Cek Kemampuan

Nilai
7
T
Kegiatan Belajar
1
Kegiatan Belajar
n
Kerjakan
Evaluasi

Nilai
7

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xv

Modul
berikutnya/Uj
i Kompetensi

GLOSARY
ISTILAH
KETERANGAN
Barang Nyamu Lenan rumah tangga barang-barang yang dibuat
dari kain dan keperluan rumah tangga. Misalnya:
Benang lusi

taplak meja, sapu tangan, seprei, dan lain-lain


Benang yang direntangkan sejajar dengan tepi

Benang pakan

kain
Benang

Body (size)
Bonding

benang lusi
Ukuran-ukuran yang mengikuti ukuran tubuh
Proses menggabungkan dua atau lebih bahan

yang

melintang

mengisi

rentangan

dengan menggunakan bahan rajutan atau bahan


tenunan longgar dilatarbelakangi bahan pelapis
Casual
Course
Crochet

yang ringan
Pakaian sehari-hari
Satu deretan sengkelit rajut ke arah lebar kain
Salah satu teknik membuat kain dengan cara

Drape

mengait benang
Jatuhnya
bahan/kain

Fashion fabric

dibentang/digantung
Bahan utama yang diperlukan dalam pembuatan

Felting

busana dan lenan rumah tangga


Suatu proses dimana kelembapan panas dan

Fusing

tekanan diterapkan pada serat pendek


Serupa
felting
tapi
menggunakan

Grain line

campuran perekat untuk menahan serat


Arah serat pada pola yang berfungsi untuk

Kain Pleat

meletakkan bahan searah dengan serat bahan


Semacam hiasan pakaian yang berupa lipit-lipit

ketika

bahan

suatu

yang sama besar dengan jarak yang sama dan


Knitted
Laken

searah.
Proses pemuatan kain dengan cara dirajut
Salah satu bahan tekstil yang dihasilkan dari

Lingerie
Lining

teknik kempa
Pakaian dalam (pattycoat, camisol, underyork)
Bahan
pelapis
terakhir
yang
langsung

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xvi

ISTILAH
Non woven

KETERANGAN
bersentuhan dengan kulit
Bahan tekstil yang proses pembuatannya tidak

Patchwork
Pintal

dengan cara ditenun


Teknik menambal perca menjadi selembar kain
Penggabungan antara serat yang satu dengan

Press body

serat yang lain dengan cara dipilin


Pakaian yang dibuat mengikuti bentuk tubuh

Tekstil

tanpa terganggu gerakan tubuh


Adalah bahan baku busana yang dibuat dari
berbagai

macam

serat

baik

yang

ditenun

(Woven) maupun bukan tenun (Non Woven)

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

xvii

BAB. I
PENDAHULUAN
A. Deskripsi
Modul pengetahuan bahan tekstil ini merupakan salah satu
modul dasar penunjang dalam mempelajari mata diklat
memilih/membeli bahan busana sesuai desain (material) pada
sub kompetensi satu dan dua, yaitu merencanakan persiapan
dan

waktu

pemilihan/pembelian

bahan

baku

dan

mengidentifikasi jenis bahan utama (fashion fabric).


Tujuan diajarkannya modul ini, agar peserta diklat
memiliki wawasan dan ketrampilan dalam memilih dan
membeli bahan baku busana sesuai dengan desain. Agar
tujuan pemelajaran tercapai, ada beberapa materi yang harus
dikuasai oleh peserta diklat melalui modul ini, antara lain
adalah:
Pengetahuan bahan tekstil
Pemilihan bahan tekstil
Merencanakan persiapan dan pemilihan/pembelian bahan
baku busana

B. Prasyarat
Dalam mempelajari modul ini Anda harus sudah menguasai
dasar-dasar menggambar busana. Karena dalam memilih
bahan tekstil pengetahuan tentang dasar-dasar desain, faktor
pemilihan desain harus dipahami dengan benar agar tidak

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

mengalami kesulitan ketika mempelajari materi pemilihan


bahan tekstil.

C. Petunjuk Penggunaan Modul


Petunjuk Penggunaan Modul Untuk Peserta Diklat
a. Pelajari daftar isi serta peta kedudukan modul dengan
cermat dan teliti. Karena dalam peta kedudukan modul
akan nampak kedudukan modul yang sedang Anda pelajari
dengan modul-modul yang lain.
b. Kerjakan soal-soal dalam cek kemampuan untuk mengukur
sampai sejauh mana pengetahuan yang telah Anda miliki.
c. Apabila dari soal dalam cek kemampuan telah Anda
kerjakan dan 70% terjawab dengan benar, maka Anda
dapat langsung menuju evaluasi untuk mengerjakan
soal-soal tersebut. Tetapi apabila hasil jawaban Anda
tidak

sampai

mencapai

70%,

maka

Anda

harus

mengikuti kegiatan pemelajaran dalam modul ini.


d. Perhatikan langkah-langkah dalam melakukan pekerjaan
dengan benar untuk mempermudah dalam memahami
suatu proses pengerjaan.
e. Pahami setiap materi teori dasar yang akan menunjang
dalam penguasaan suatu pekerjaan dengan membaca
secara teliti. Kemudian kerjakan soal-soal evaluasi
sebagai sarana latihan.
f. Untuk

menjawab

test

formatif

usahakan

memberi

jawaban yang singkat, jelas dan kerjakan sesuai dengan


kemampuan Anda setelah mempelajari modul ini.
g. Bila

terdapat

penugasan,

kerjakan

tugas

tersebut

dengan baik dan bilamana perlu konsultasikan hasil


tersebut pada guru/instruktur.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

h. Catatlah kesulitan yang Anda dapatkan dalam modul ini


untuk ditanyakan pada guru pada saat kegiatan tatap
muka. Bacalah referensi lainnya yang berhubungan
dengan

materi

modul

agar

Anda

mendapatkan

tambahan pengetahuan.
i. Agar benar-benar mahir di dalam memilih bahan tekstil,
Anda perlu melakukan latihan secara berulang-ulang
dengan mencoba mencocokkan antara gambar desain
dengan bahan tekstil.
j. Perlengkapan yang perlu Anda persiapkan:
-

Bermacam-macam bahan tekstil.

Bermacam-macam
ukuran

perca

bahan

tekstil

dengan

8 x 10 cm.

Bermacam-macam

gambar

desain

berdasarkan

kesempatan pemakaian.
1. Peran Fasilitator
a. Menginformasikan langkah-langkah belajar yang harus
dilakukan peserta diklat.
b. Memberikan penjelasan kepada peserta diklat bagianbagian modul yang belum dipahami oleh peserta diklat.
c. Mendemonstrasikan langkah-langkah yang disyaratkan
dalam kegiatan belajar.
d. Membimbing peserta untuk melaksanakan praktik.
Melakukan evaluasi secara komprehensif melalui proses
dan produk belajar yang dicapai oleh peserta diklat.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat:

Mengenal bahan tekstil.

Memahami penggolongan serat.

Memahami konstruksi bahan tekstil.

Memahami 3 macam kain berdasarkan beratnya.

Memahami penyempurnaan bahan tekstil.

Penyelidikan bahan tekstil.

Memahami faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan


bahan tekstil.

Melakukan pemeliharaan bahan tekstil.

Melakukan

persiapan

pemilihan

pemilihan/pembelian bahan baku.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

dan

waktu

E. Kompetensi
KOMPETENSI

: Memilih/membeli bahan baku busana sesuai desain

KODE

: 39.Bus.C-m.MAT.11.A

DURASI PEMELAJARAN

60 jam @ 45 menit
A
1

LEVEL KOMPETENSI KUNCI


KONDISI KERJA

1.

B
2

C
1

D
1

E
1

F
-

G
-

Mampu memberikan saran/petunjuk dalam memilih membeli bahan yang cocok/sesuai


dengan desain pemesan

2.

Mampu mengikuti perkembangan/kemajuan industri kecil.

3.

Memiliki cita rasa yang tinggi dalam memilih bahan-bahan pelengkap yang sesuai dengan
desain dan selera pemesan.

4.

Kemampuan menghitung jumlah bahan utama dan bahan pelengkap yang dibutuhkan.

5.

Kemampuan membedakan efek kain seperti:

Jenis serat kain (katun, wool, poliester)

Konstruksi serat (tenunan, rajutan, hasil kempa dan lain-lain)

Penyempurnaan (finishing) kilau, berbulu, licin, kaku

6.

Pekerjaan dilakukan dengan mengikuti peraturan K3 No. 1 Th 1970

7.

Bahan pelengkap mencakup: rits, kancing, bantal bahu, gesper, renda, mote, payet, bisban,
aplikasi, vuring, lapisan-lapisan kantong.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
5

8.

Pengadaan bahan dapat diperoleh dari pemesan itu sendiri atau disiapkan oleh pembuat
busana.

SUB

LINGKUP

KRITERIA KINERJA

KOMPETENSI
1.
Merencana

Koordin

BELAJAR
Persi

MATERI POKOK PEMELAJARAN


SIKAP
PENGETAHUAN
KETERAMPILAN

Persua

Menjel

Memili

kan persiapan

asi dilaku-kan

apan

sif dalam

askan teknik

h bahan yang

dan waktu

antara

pembelian

komunikasi

komuni-kasi

sesuai dengan

pemilihan/

pelanggan/

bahan baku

untuk

dalam

desain

pembelian

pemesan

pemilihan

penentuan

bahan baku

dengan

bahan

pemilihan

pembuat busana

bahan

Kesepa
katan dilakukan
dalam hal
pemilihan
jenis/corak/
tekstur bahan
sesuai desain
pesanan

2.

Mengidenti

Desain

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
6

Ident

Cerma

Menjel

Mengi

SUB

KRITERIA KINERJA

LINGKUP

MATERI POKOK PEMELAJARAN


PENGETAHUAN
KETERAMPILAN
askan cara
dentifikasi

diidentifi-kasi

BELAJAR
ifikasi jenis

SIKAP
t dalam

bahan utama

berdasarkan

bahan utama

memilih bahan

mengidentifika

bahan utama

(fashion

waktu pema-

utama sesuai

si jenis bahan

sesuai desain

fabric)

kaian, umur,

desain

utama

KOMPETENSI
fikasi jenis

kesempatan,
postur tubuh si
pemakai/
pemesan

Jenis
kain dipilih
berdasarkan
desain busana
dan pesanan

Corak
dan efek kain
dipilih sesuai
kriteria
berdasarkan
desain dan
pesanan/

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
7

SUB
KOMPETENSI

3.

LINGKUP

KRITERIA KINERJA

BELAJAR

pelanggan

Mengidenti

Jenis

SIKAP

Ident

MATERI POKOK PEMELAJARAN


PENGETAHUAN
KETERAMPILAN

Teliti

Menjel

Menen

fikasi jenis

kain furing

ifikasi jenis

dalam

askan cara

tukan bahan

bahan pelapis

(lining) dipilih

bahan pelapis

mennetukan

mengidentifika

pelapis sesuai

sesuai jenis

bahan pelapis

si jenis bahan

dengan bahan

bahan utama

sesuai dengan

pelapis

utama

Warna
kain furing
(lining) dipilih
sesuai jenis
bahan utama
dan desain

Kain
pelapis diperiksa
apakah layak
(compatible)
untuk digunakan
sesuai desain

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
8

desain

SUB
KOMPETENSI

LINGKUP

KRITERIA KINERJA

SIKAP

BELAJAR

Kondisi

MATERI POKOK PEMELAJARAN


PENGETAHUAN
KETERAMPILAN

kain diperiksa
bila terjadi cacat
dilakukan
tindakan
4.

Menentuka

Bahan

Pene

Cerma

Menjel

Menen

n bahan

pelengkap rits,

ntuan bahan

t dalam

askan cara

tukan bahan

pelengkap

kancing, bantal

pelengkap

menyerasikan

menentukan

pelengkap

bahu, benang

bahan

bahan

dan lain-lain

pelengkap

pelengkap

dipilih sesuai

dengan bahan

dengan desain

utama sesuai

dan warna

desain

bahan

Jumlah
bahan
pelengkap yang
diperlukan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
9

SUB
KOMPETENSI

LINGKUP

KRITERIA KINERJA

SIKAP

BELAJAR

disediakan

MATERI POKOK PEMELAJARAN


PENGETAHUAN
KETERAMPILAN

sesuai dengan
kebutuhan
5.

Menyusun

Bahan

Mera

Teliti

Menjel

Memb

rencana

baku utama

ncang

dalam

askan cara

uat rencana

belanja

dirancang sesuai

rencana

merencanakan

menyusun

belanja

dengan

belanja

harga/belanja

rencana

kebutuhan

belanja

Bahan
pelengkap
dirancang sesuai
dengan
kebutuhan

Daftar
rencana belanja
dikoreksi dan
diparaf oleh
bagian yang
berwenang

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
10

SUB
KOMPETENSI

KRITERIA KINERJA

Daftar
rencana belanja
diajukan pada
bagian
keuangan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
11

LINGKUP
BELAJAR

SIKAP

MATERI POKOK PEMELAJARAN


PENGETAHUAN
KETERAMPILAN

F. Cek Kemampuan
NO.
1.

Aspek yang dinilai

Belu

Suda

Apakah Anda mampu menjelaskan


apa yang dimaksud dengan bahan

2.

tekstil?
Apakah

Anda

penggolongan
3.

mengetahui
serat

tekstil

berdasarkan asalnya?
Apakah Anda mampu membdakan
bahan tekstil berdasarkan konstruksi

4.

bahan tekstil?
Apakah Anda mampu menggolongkan

5.

bahan tekstil berdasarkan berat kain?


Apakah Anda mampu menjelaskan
jenis penyempurnaan yang dilakukan

6.

pada bahan tekstil?


Apakah
Anda
sudah
melakukan

7.

mampu

penyelidikan

terhadap

bahan tekstil?
Apakah Anda mampu menjelaskan 3
faktor yang mempengaruhi pemilihan

8.

bahan tekstil
Apakah Anda

mampu

melakukan

pemeliha-raan bahan tekstil dengan


9.

benar berdasarkan asal serat?


Apaah Anda mampu melakukan
peeiharaan

10.

tekstil

dengan

benar berdasarkan asal serat ?


Apakah Anda mampu melakukan
persiapan

11.

bahan

pemilihan

bahan

tekstil

yang sesuai dengan desain?


Apakah Anda mampu membuat
kesekapatan dengan pelanggan untuk

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

12

NO.

12.

Aspek yang dinilai

Belu

Suda

bahan tekstil yang cocok?


Apakah Anda mampu melakukan
pembelian bahan baku sesuai dengan
desain dan pemesan?

Catatan
Guru
:
1.
...................................................................................................
2.
.......................................................................
3.
.......................................................................
Kesimpulan
:
...................................................................................................
...................................................................................................
...................................................................................................
...................................................................................................
...................................................................................................
...................................................................................................

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

13

BAB. II
PEMELAJARAN
A. Rencana Belajar Peserta Diklat
Kompetensi

Memilih/membeli bahan baku busana sesuai


desain (material)

Sub Kompetensi

1.

Mengidentifikasi jenis bahan utama

(fashion fabric)
2. Merencanakan

persiapan

dan

waktu

pemilihan/ pembelian bahan baku.


Alokasi Waktu :

No.
1.

24 jam x @ 45 menit

Jenis Kegiatan
Pengenalan bahan
tekstil
1)

Tg
l

Waktu
6

Tempat
Belajar

Alasan
Perubaha
n

Ttd.
Guru

Lab.
Busana

Penge
nalan bahan tekstil

2)

Pengg
olongan serat

3)

Konstr
uksi bahan tekstil

4)

Pengg
olongan bahan
tekstil berdasarkan
berat kain

2.

5)

Penye

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

14

No.

Jenis Kegiatan

Tg
l

Waktu

Tempat
Belajar

Alasan
Perubaha
n

Ttd.
Guru

mpurnaan bahan
tekstil
6)

Penyeli

dikan bahan tekstil

Lab.
Busana

Faktor-faktor yang
mempe-ngaruhi
pemilihan bahan
tekstil
4
1)

Unsur-

Lab.
Busana

unsur Desain Pada


Bahan Tekstil

Warna

Corak

jatuhnya
2

bahan

Busana

tekstur

2)

Lab.

Pemili
han Bahan Tekstil

Kegunaan

Karakteristik
Penanganan

3.

3)

model

Lebar Kain
Kriteri

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Lab.
2

Busana

15

No.

Jenis Kegiatan

Tg
l

Waktu

a Pemilihan Bahan
4.

Tekstil Dengan

Tempat
Belajar

Alasan
Perubaha
n

Ttd.
Guru

Lab.
6

Busana

Memper-hatikan
Faktor-faktor
Mendesain Busana

Usia

kesempatan
pemakaian

waktu
pemakaian

5.

postur tubuh

warna kulit

dan

R. Teori

kepribadian.
Pemeliharaan bahan
tekstil
Merencanakan
persiapan pemilihan
atau pembelian bahan
baku
1)

Meren
canakan
persiapan,
pemilihan/pembeli
an bahan baku

2)

Cara
membeli bahan
tekstil

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

16

No.

Jenis Kegiatan
3)

Tg
l

Waktu

Tempat
Belajar

Alasan
Perubaha
n

Ttd.
Guru

Memb
uat kesepakatan
dengan pelanggan

Evaluasi

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

17

Kegiatan Belajar
Kegiatan Belajar 1.
a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran
Setelah mempelajari kegiatan belajar 1, diharapkan Anda
dapat:
1) Mengenal bahan tekstil.
2) Menggolongkan serat tekstil.
3) Menjelaskan metode konstruksi bahan tekstil.
4) Menggolongkan 3 macam kain berdasarkan berat kain.
5) Menjelaskan penyempurnaan bahan tekstil.
6) Penyelidikan bahan tekstil.
b. Uraian Materi
Memiliki pengetahuan tentang bahan tekstil merupakan
satu modal yang sangat besar bagi Anda yang bergerak di
bidang busana.
Bagi konsumen tekstil, mengetahui bahan tekstil
diperlukan untuk pemilihan sesuai dengan gambar desain.
Selain

itu

pengetahuan

bahan

tekstil

akan

banyak

membantu Anda dalam mengenal jenis dan kualitas bahan


yang dicantumkan dalam label tekstil, sehingga dapat
menghindari

kesalahan

pada

waktu

membeli

atau

menghindari penipuan.
Pemilihan bahan yang baik berdasarkan kualitas kain
yang

sangat

pembuatan

dipengaruhi

benang,

proses

oleh

asal

serat,

pembuatan

kain

proses
serta

penyempurnaan bahan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

18

1) Pengenalan Bahan Tekstil


Setiap kali Anda melihat kain, Anda selalu ingat
dengan istilah bahan tekstil. Apa yang dimaksud dengan
bahan tekstil? Bahan tekstil adalah semua bahan yang
berupa tenunan (woven) dan bukan tenunan (non
woven) yang digunakan untuk membuat berbagai jenis
busana dan lenan rumah tangga.
Pada

umumnya

bahan

tekstil

dapat

dikelompokkan dalam 2 kelompok besar berdasarkan


fungsinya, yakni:
a) Bahan Utama
Bahan utama adalah bahan yang paling banyak
digunakan dalam pembuatan suatu busana atau
lenan rumah tangga. Bahan utama sangat berperan
bagi penampilan dan mutu suatu busana atau lenan
rumah tangga.
Dalam dunia pertekstilan Anda mengenal beraneka
ragam bahan tekstil yang indah dan menarik. Bahan
tekstil/kain ini telah melalui suatu proses yang
panjang hingga sampai ke konsumen.
b)

Bahan Pelengkap/Garnitur Busana


Bahan pelengkap/garnitur busana adalah semua jenis
bahan yang digunakan untuk melengkapi suatu
busana atau lenan rumah tangga. Menurut fungsinya

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

19

bahan

pelengkap

dapat

dikelompokkan

sebagai

berikut:
1) Menyempurnakan; sebagai bahan pelapis, pengisi,
dan

pembentuk

antara

rambut

kuda,

spons,

fliselin dan bantal bahu.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

20

2) Melengkapi/Menghias, antara lain;


(a) Macam-Macam Kancing
(b) Macam-Macam Pita
(c) Macam-Macam Renda
(d) Macam-Macam Benang
(e) Macam-Macam Bahan Aplikasi
2)

Penggolongan Serat Tekstil


Serat tekstil digolongkan berdasarkan jenis serat,
yaitu, serat alam dan serat buatan. Serat alam telah
lama dikenal, sedangkan serat buatan dikenal pada
permulaan

abad

perkembangan

ke-19.
pesat

Serat

buatan

dalam

mengalami

pengolahan

dan

penyempurnaan dari masa ke masa.


Kebanyakan konsumen di Indonesia menggunakan
bahan tekstil dari serat campuran atau sintetis dengan
alasan mudah pemeliharaannya, ringan serta murah.
Menurut

asalnya

serat

tekstil

dapat

dibagi

sebagaimana yang tersusun dalam bagan di bawah ini.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

21

Bagan Penggolongan Serat Tekstil

Serat
Selulosa

Batang flax, (linen), henep, jute, kenaf, rami


2.
Buah flax, serat sabut kelapa
Daun abaca (manilla), heneguen, sisal
Biji serat kapas dan kapok
Berbentuk
Stapel

Serat
Alam

Serat
Protein

Serat
Mineral

Serat
Tekstil

Serat Setengah
Buatan

Berbentuk
Filamen

Rambut Alpaca, Unta,


Chasmere, Llama, Mohair, Kelinci
Wol Biri-biri
Sutera dari ulat sutera

Serat Asbes

Selulosa

Serat Rayon Viskosa


Serat Rayon Asetat
Serat Rayon Kupro Amonium

Protein

Serat Kaseina
Serat Zein

Mineral

Serat logam, gelas, silikat, karbon

Serat
Buatan
Polimer
Kondensasi

Poliamida Serat Nilon


Poliester Serat Tetoron,
Dacron
Bliuretan Serat Spandex

Polimer Adisi

Polihidrokarbon Serat Defin,


Polletilena, Polipropilena
Polihidrokarbon yang
disubstitusi halogen Serat
Polivinil Khlorida
Polihidrokarbon yang
disubstitusi hidroksil Serat
Polivinil Alkohol
Polihidrokarbon yang
disubstitusi nitril Serat Akrilat

Serat
Sintetis

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

22

Konstruksi Bahan Tekstil


Konstruksi suatu bahan tekstil menentukan berat
jatuhnya bahan (drape), keawetan dan tekstur bahan.
Ada metode dasar konstruksi bahan, yaitu:
a) Tenunan (woven)
b) Rajutan (knitted)
c) Anyaman
d) Buhul
e) Kaitan
f) Renda
g) Kempa
h) Bahan tidak ditenun (non woven)
a) Tenunan (Woven)
Kalau Anda memperhatikan selembar kain,
maka Anda akan mengetahui arah panjang dan lebar
kain, serta pinggir kain atau tepi kain. Ketika Anda
mengamati kain dengan lebih teliti maka Anda bisa
melihat kain dengan lebih teliti maka Anda bisa
melihat susunan benang-benang yang sejajar dan
searah dengan tepi kain dan benang-benang yang
melintang.
Benang-benang

yang

sejajar

pinggir

kain

disebut dengan Benang Lusi. Sedangkan benang


yang melintang disebut dengan

Benang Pakan.

Benang lusi dan benang pakan saling menyilang satu


sama lain.
Setiap bahan tenunan mempunyai pinggir atau
tepi kain (selvage) sepanjang kedua sisi kain dan
biasanya dibuat lebih tebal dengan cara memakai
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

23

benang gintir atau memperbanyak jumlah benang


lusi dibandingkan pada bagian tengah kain. Lebar
pinggir kain bervariasi seAndar 0,5 cm sampai 1 cm.
Hal

ini

bertujuan

melindungi

untuk

menguatkan

benang-benang supaya

kain

tidak

dan

mudah

bertiras.
Selalu pastikan bahwa benang-benang pakan
ada pada sudut yang tepat pada tepi kain (selvage).
Hal ini menunjukkan bahwa bahan terletak pada
lajurnya atau sesuai dengan arah serat (grain line)
suatu hal yang harus dipertimbangkan ketika Anda
memotong bahan.
Kekencangan dari suatu tenunan tergantung
pada jumlah benang-benang lusi dan benang-benang
pakan dalam setiap 1 cm2. Hal ini biasa disebut
dengan Tetal Kain. Banyaknya benang lusi per 1 cm
dan benang pakan per 1 cm masing-masing disebut
dengan tetal lusi dan tetal pakan.
Konstruksi

tenunan

dibedakan

berdasarkan

silang tenunan, yaitu silang dasar dan silang dasar


yang divariasi. Ada tiga macam silang dasar, yaitu
silang polos, silang kepar, dan silang satin. Dalam
perkembangannya ada bermacam silang tenunan
tetap pada dasarnya merupakan variasi dari ketiga
silang dasar tersebut, kecuali untuk tenunan yang
berpola (patterned).
(1) Kain Tenun Dengan Silang Polos
Silang polos merupakan silang paling tua
dan

paling

banyak

digunakan

diantara

persilangan yang lain. Diperkirakan 80% dari


M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

24

semua silang tenunan adalah silang polos dan


turunannya. Silang polos merupakan silang yang
paling sederhana dengan permukaan yang sama
antara bagian baik dan bagian buruk kain.
Karena persilangan antara benang-benang
pakan dan lusi pada silang polos paling banyak
jika dibandingkan dengan silang yang lain, maka
silang polos adalah tenunan paling kuat. Selain
kuat

anyaman

polos

mudah

diberi

desain,

misalnya permukaan dicap, dibatik, disulam dan


lain

sebagainya.

Beberapa

tenunan

dengan

anyaman polos yang terkenal adalah kain muslin,


mori,

nansook,

voile,

organdi,

blaco

dan

sebagainya.
Konstruksi

Contoh Bahan

Gambar 2.1 Konstruksi silang polos dan hasilnya


(2) Kain Tenun Dengan Silang Kepar (Twill)
Silang kepar adalah suatu persilangan yang
benang-benang lusinya menyilang di atas atau di
bawah dua benang pakan atau lebih, dengan
silangan benang lusi sebelah kiri atau kanan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

25

bergeser satu benang pakan atau lebih untuk


membentuk garis diagonal atau garis kepar.
Kain dengan silang kepar jarang dicap
karena tekstur permukaannya sudah menarik
dengan adanya garis-garis kepar tersebut. Namun
kain kepar yang berasal dari serat sutera atau
serat lain yan ringan sering dicap. Kain kepar
tidak

mudah

cenderung

kotor

menempel

karena

kotoran

pada

permukaan

hanya
garis

kepar.
Beberapa tenunan dengan silang kepar
antara lain drill, jeans, denim, gabardin dan
sebagainya.
Konstruksi

Contoh Bahan

Gambar 2.2 Konstruksi silang kepar dan hasilnya


(3) Kain Tenun Dengan Silang Satin
Efek yang panjang, baik arah lungsi maupun
kearah

pakan

menempati

sebagian

besar

permukaan kain, tidak ada titik silang, yang


berimpit melainkan tersebar merata. Pergeseran
yang panjang-panjang membuat efek kain yang
lebih berkilau dibanding dengan tekstil dengan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

26

efek

pendek-pendek.

Namun

kekurangannya

adalah tenunan cenderung menjadi kendor.


Satin biasanya dibuat dari benang-benang
filamen sutera maupun serat buatan seperti
rayon, nilon dan sebagainya. Satin dibuat dari
benang kapas, kainnya dimerser disebut sateen
atau satine.

Konstruksi

Contoh Bahan

Gambar 2.3 Konstruksi silang satin dan hasilnya


Karena sedikitnya jumlah silangan pada
satin menyebabkan benang-benang berimpit satu
sama lain dan menghasilkan sifat-sifat kain yang
lebih halus, berkilau, lembut dan melangsai. Satin
terutama baik dipakai sebagai kain lapis karena
dengan banyaknya jumlah lusi maka tenunan
lebih kuat dan karena satin licin, tidak menempel
pada badan karena keringat.
b) Rajutan (Knitted)
Berbeda

dengan

kain

tenun

yang

dibuat

dengan menyilangkan dua macam benang yaitu

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

27

benang lusi dan benang pakan, maka kain rajut pada


dasarnya dibuat dengan cara membentuk sengkelitsengkelit. Dari satu macam benang saja yang searah
dengan lebar kain atau yang searah dengan panjang
kain.
Apabila Anda mengamati selembar kain rajut,
Anda akan melihat alur-alur pada kain itu baik ke
arah panjang kain maupun ke arah lebar kain. Aluralur ini terbentuk oleh rangkaian sengkelit. Menurut
arah alur tersebut istilah baris sengekelit (wale) dan
deret jeratan (course), baris sengkelit (wale) adalah
satu deretan sengkelit ke arah panjang kain yang
dalam pembuatannya dibentuk oleh sebuah jarum.
Sedangkan deret sengkelit (course) adalah satu
deretan sengkelit rajut ke arah lebar kain.
Konstruksi kain rajut berbeda dengan kain
tenun, maka sifat-sifatnya pun berbeda pula. Kain
rajut pada umumnya mulur dan daya elastisitasnya
lebih tinggi daripada kain tenun, sehingga kain rajut
cocok untuk pakaian-pakaian yang berukuran tubuh
(body size) dan mengikuti bentuk tubuh tanpa
mengganggu gerakan tubuh (press body). Hal ini
disebabkan karena adanya lengkungan sengkelit
pada kain rajut dapat mudah tertarik ke segala arah.
Kelemahan dari rajutan adalah apabila sehelai
benangnya

putus

maka

akan

mudah

menjalar

melepaskan sengkelit lainnya, sehingga lubang kain


menjadi

bertambah

perkembangan

teknologi

besar.
di

Tetapi

bidang

dengan

rajut,

telah

banyak dibuat kain rajut yang kokoh seperti kain


tenun tanpa mengurangi elastisitasnya.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

28

Konstruksi

bahan

rajutan

bermacam,

diantaranya adalah sebagai berikut.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

29

(1) Kain Rajut Rata/Polos (Plain Single Jersey)


Adalah yang dikenal dengan pola-pola vertikal
berbentuk

deretan-deretan

pada

permukaan

horizontal

bahan,

dari

dan

setengah

lingkaran pada bagian belakang. Rajutan ini mulur


(stretch) pada bagian horizontalnya.
Konstruksi

Contoh Bahan

Gambar 2.4 Konstruksi kain rajut rata dan


hasilnya
(2) Kain Rajut Trikot (Triko)
Rajutan lusi termasuk rajutan triko dan rajutan
raschel. Triko mempunyai tekstur rib yang halus
serta drape lembut dan seringkali digunakan
untuk bahan pelapis (lining), pakaian sehari-hari
(casual) dan pakaian dalam (lingerie).

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

30

Konstruksi

Contoh Bahan

Gambar 2.5 Konstruksi kain rajut trikot dan


hasilnya
(3) Kain Rajut Double (Double Knits)
Dirajut dengan dua jarum dan dua benang secara
serentak sehingga seolah-olah dirajut. Bagian baik
dan

bagian

buruk

bahan

kelihatan

sama.

Rajutannya stabil dan kuat, banyak memberikan


keleluasaan dengan tidak mulur maupun kendur.
Konstruksi

Contoh Bahan

Gambar 2.6 Konstruksi kain rajut double dan


hasilnya

c) Anyaman
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

31

Anyaman bukanlah suatu hasil tenunan, tetapi


dibuat dari satu susunan benang yang disilangkan
miring dari kiri ke kanan dan kembali lagi. Anyaman
ini bisa dikerjakan dengan tangan ataupun mesin.

Gambar 2.7 Hasil anyaman


Bahan anyaman bisa Anda buat dari beraneka
bahan. Asal bahan itu tidak mudah putus dan pipih
serta lentur maka bahan itu bisa dianyam, misalnya:
kulit, benang, plastik, rafia, bambu, rotan, dan bahan
alami yang lain, seperti rumput, rumputan, mendong,
agel,

enceng

gondok

yang

sudah

dikeringkan,

pelepah pisang, akar wangi dan sebagainya.


Hasil dari anyaman bisa berupa tas dari kulit
yang dianyam, anyaman kain, plastik, sepatu, rompi,
atau garnitur busana dan pelengkap busana. Juga
untuk lenan rumah seperti taplak meja, alat rumah
tangga misalnya alat dapur, hiasan dinding, kerajinan
tangan dan sebagainya.
Anyaman dapat dibuat dalam bentuk pipih atau
bulat, misalnya veterband, tali sepatu dan ikat
pinggang.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

32

d) Buhul
Salah

satu

teknik

membuat

kain

adalah

membuat buhul atau simpul. Contoh dari buhul


adalah macrame dan filet. Teknik macrame berasal
dari Arab. Pada mulanya hanya berupa simpul-simpul
yang

sederhana,

tetapi

kemudian

berkembang

dengan variasi antara simpul-simpul tersebut dan


menghasilkan motif yang bermacam-macam. Buhul
terdiri dari dua kali simpul, yang pertama disebut
setengah buhul. Kedua, setengah buhul lagi yang
menguatkan

ikatan

setengah

buhul

pertama

sehingga tidak terlepas. Motif buhul bisa merupakan


garis-garis horisontal, vertikal dan diagonal. Dari
rangkaian

buhul

tersebut

dapat

dihasilkan

bermacam-macam barang kerajinan dan aksesori


busana, seperti tas, ikat pinggang, rompi (vest),
syal/selendang dan sebagainya.

Gambar 2.8 Contoh hasil buhul/makrame

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

33

e) Kaitan

Teknik membuat kain yang lain adalah mengait


dan hasilnya dinamakan crochet (kaitan). Kaitan
dibuat dari benang kait, misalnya benang wol,
benang akrilik, benang katun, benang nilon maupun
jerami (raffia) dan lainnya.
Mengait

menggunakan

jarum

kait

(haak-

pen/Belanda, Crochet needle/Inggris) dari ukuran


kecil sampai besar, disesuaikan dengan benang yang
dipergunakan. Jarum kait yang kecil (jarum bernomor
kecil) dipakai benang yang kecil (halus). Benang yang
besar menggunakan jarum kait yang besar (jarum
bernomor besar).
Nomor jarum kait ukuran standar internasional
adalah dari 0.60 sampai dengan 7.00. Contoh hasil
kaitan ialah blus, vest (rompi), selendang, taplak
meja, seprei, tas, topi, dan lainnya.
Ada bermacam-macam kaitan antara lain:

Kaitan Biasa

Kaitan Tunisia

Kaitan Irish

Kaitan Amerika

Kaitan Renda

(1)Kaitan Biasa
Mula-mula

dibuat

sengkelit,

kemudian

dibuat

kaitan yang merupakan rangkaian tusuk rantai.


Ada berbagai macam setik kaitan, yaitu tusuk

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

34

setengah erat (kaitan tunggal), tusuk erat (kaitan


rangkap), tusuk setengah tangkai, tusuk tangkai,
tusuk tangkai ganda, tusuk tangkai lipat tiga.
Berbagai macam tusuk kaitan ini dirangkaikan
sehingga merupakan suatu rangkaian kaitan yang
dibentuk menjadi benda kaitan, seperti taplak
meja, selendang, dan lainnya.

Mengait tusuk rantai

1. Mengait tusuk setengah erat

2. Mengait tusuk erat

3. Mengait tusuk setengah tangkai 4. Mengait tusuk tangkai

5. Mengait tusuk tangkai


ganda

6. Mengait tusuk tangkai tiga


lipat

Gambar 2.9 Kaitan Biasa

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

35

(2) Kaitan Motif Tunisia


Kaitan

Tunisia

atau

kaitan

afghan

biasanya

menggunakan benang yang kasar dan memakai


jarum yang besar, panjang, dan rata. Kaitan
Tunisia menghasilkan kaitan yang rata, padat, dan
bertepi. Bahan yang dihasilkan oleh kaitan Tunisia
kelihatan agak seperti rajutan (knit), jika Anda
kurang

teliti

kadangkala

susah

membedakan

antara hasil rajutan atau kaitan (crochet).

Kaitan Triko

Kaitan Renda Aghan

Gambar 2.10 Kaitan Motif Tunisia

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

36

(3) Kaitan Irish


Kaitan Irish merupakan kaitan yang berbentuk
bunga-bunga. Kaitan ini dapat dihubungkan satu
dengan lainnya, sehingga merupakan rangkaian
kaitan untuk tas, taplak meja, penutup seprai
tempat tidur (bed-cover), dan sebagainya.

Gambar 2.11 Kaitan Irish


(4) Kaitan Amerika
Kaitan Amerika hampir sama dengan kaitan irish.
Bedanya, motif pada kaitan amerika merupakan
motif bunga yang rata/datar, sedangkan pada
kaitan irish bermotif bunga timbul. Dari kaitan
yang rata tersebut dirangkaikan menjadi satu,
sehingga merupakan suatu patchwork (tambal)
yang dipergunakan untuk penutup seprei tempat
tidur (bed cover), tas, taplak meja, vest (rompi),
dan lainnya.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

37

Gambar 2.12 Kaitan Amerika


(5) Kaitan Renda Jepitan Rambut (Hair-pin Crochet)
Tipe kaitan ini biasanya dipergunakan untuk
menghasilkan potongan renda panjang (strip),
yang dapat dipakai untuk hiasan-hiasan pinggir
ataupun sisipan. Kadangkala potongan strip renda
digabungkan bersama untuk membentuk "ban"
lebar sebagai hiasan kelim rok bawah (skirt), stola
(selendang panjang dan lebar), ataupun taplak
meja. Alat yang dipakai ialah jarum kait dan pen
khusus berbentuk U.
Setelah benang dikaitkan pada pen, kemudian
dirajut

dan

dilepaskan

setelah

selesai

pengerjaannya, baru dibentuk dan digabungkan


sesuai desain dan kebutuhan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

38

Gambar 2.13 Kaitan Renda Jepitan Rambut (Hair-pin


Crochet)
f) Renda
Yang dimaksud dengan renda di sini adalah
kain renda
ataupun

dengan

dipergunakan
sebagai

(lace),

yang
mesin.

untuk

pakaian

dibuat dengan tangan


Dalam

taplak

meja,

(dress/gaun),

rumah

tangga

tirai

jendela,

pakaian

dalam

(lingerie), dan saputangan. Corak kain renda dapat


terdiri atas dua bagian yaitu bagian yang merupakan
dasar dan bagian lainnya merupakan sekelompok
motif-motif tertentu, misalnya motif bunga. Benang
linen biasanya dapat dibuat renda yang nyata
(dengan benang besar), yang dikerjakan dengan
tangan atau mesin. Tetapi, benang kapas, rayon,
nilon, atau sutra dibuat dengan mesin. Ada beberapa
macam renda, yaitu filet, renda simpul (frivolite), dan
tula (tulle).

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

39

Gambar 2.14 Kain renda (lace)

Gambar 2.15 Renda Frivolite


M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

40

g) Kempa
Biasanya dibuat langsung dari serat wol. Bulubulu pada permukaan tenunan, ikatannya kurang
kuat, sehingga dapat bebas bergerak pada bulu benang sebelah dalam. Serat wol akan menggelembung
dalam air dan saling mengait/menjerat satu sama
lainnya dan akan tetap dalam keadaan demikian
ketika dikempa.
Karena obat kempa dan proses kempa, bulu
wol akan menyusut, sehingga tenunan menjadi
padat. Padat eratnya tenunan dipengaruhi oleh obat
kempa, juga oleh kelembaban dan kenaikan suhu
(panas) yang dipergunakan dalam proses kempa.
Contoh

kain

yang

dikempa

adalah

laken

sedangkan serabut yang dikempa ialah felt.


h) Bahan Tidak Ditenun (Non Woven)
Ada beberapa konstruksi bahan atau proses
yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai rajutan
ataupun tenunan. Non-woven dibentuk dari seratserat yang dilumatkan, direkatkan atau dicampurkan
bersamaan dengan bahan kimia, uap pemanasan
(thermal)

atau

dengan

cara

mekanis.

Dengan

demikian meniadakan pintalan, tenunan, ataupun


rajutan.

Penggunaan

praktisnya

terutama

untuk

fashion terbatas, disebabkan kurang jatuh (drape),


kurang

kuat,

dan

biasanya

terlalu

tebal

untuk

pakaian. Tetapi masing-masing mempunyai makna


M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

41

yang perlu diperhatikan. Sebuah contoh adalah,


felting yaitu salah satu metode tertua di dunia dari
pembuatan

bahan,

mungkin

telah

mendahului

tenunan.
Netting dan braiding adalah teknik-teknik lama,
kedua-duanya dipergunakan dalam pembuatan renda
(lace).
Fusing,

bonding,

laminating

adalah

pengembangan secara modern yang menggunakan


Adhesives (perekat) untuk saling mengisi serat-serat
yang pendek atau bahan yang direkatkan/dilem
bersamaan.
3)

Macam Kain Berdasarkan Berat Kain


Selain Anda mengetahui persilangan pada tenunan yang
menghasilkan kekuatan serta efek yang dihasilkan,
Anda

juga

berdasarkan

harus

mengetahui

beratnya.

penggolongan

Berdasarkan

berat

kain
kain

digolongkan menjadi 4 yaitu:


(a) Kain ringan dengan berat 60 gr/m2
(b) Kain menengah dengan berat 60-140 gr/m2 /medium
(c) Kain setengah berat dengan berat 140-250 gr/m2
(d) Kain berat > 250 gr/m2
Dengan Anda mengetahui berat kain, maka Anda dapat
memilih bahan menurut jatuhnya bahan sesuai dengan
desain.
Contoh jenis kain berdasarkan beratnya.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

42

No

Berat

Nama Kain

Contoh Bahan

.
1. Ringan
Kain Batiste
Kain Lawn
Kain Nainsook
Kain Voile
Kain Organdy
Kain Dimity
Kain sutra (silk)
2. Menenga
h

Kain Cambridge

(medium
)

Kain Mori
Kain Gingham
Kain Chambray
Kain Blacu
Kain

Tetoron

Satin
Kain

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Arrow

43

No

Berat

Nama Kain

Contoh Bahan

.
Gishkin

3. Kain
Setenga
Kain Celana
h Berat

4. Kain
Berat Kain Tweed
Kain Kanvas

Gambar 2.16 Contoh Bahan berdasarkan berat kain


4)

Penyempurnaan Bahan Tekstil


Proses

penyempurnaan

(finishing)

dapat

didefinisikan sebagai pengerjaan serat, benang, atau


kain yang ditujukan untuk mengubah penampilan,
pegangan, dan daya guna/fungsi dari bahan-bahan
tersebut.
a. Penyempurnaan penampilan bahan dapat berupa
pewarnaan yang sama dan merata pada seluruh
permukaan bahan (pencelupan), atau pewarnaan
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

44

satu warna atau lebih pada tempat-tempat tertentu


pada permukaan bahan (pencapan). Permukaan bisa
menjadi mengkilap, berkerut-kerut, atau lainnya.
b. Penyempurnaan pada pegangan bahan dapat berupa
pegangannya menjadi lemas, penuh, kaku, atau
lainnya.
c. Penyempurnaan daya guna bahan berupa beberapa
sifat khusus, misalnya bahan menjadi tidak kusut,
tidak tembus air, tidak tembus udara, tahan api, dan
sebagainya.
Hasil dari proses penyempurnaan tekstil ada yang
bersifat sementara, artinya dengan sekali atau dua kali
pencucian akan hilang, dan ada yang bersifat permanen
artinya baru hilang setelah berkali-kali dicuci.
a) Proses

Penyempurnaan

Pembuatan

Bahan

Tekstil
Proses ini bertujuan untuk menghilangkan bulubulu

yang

berupa

ujung-ujung

serat

yang

menonjol/keluar dari permukaan benang atau kain.


Bulu-bulu serat hanya terdapat pada benang staple.
Bulu-bulu

serat

akan

mengurangi

kilap

bahan,

kelicinan permukaan bahan, dan akan menahan


kotoran sehingga bahan cepat kotor. Bahan tekstil
yang harus dibakar bulunya yaitu yang menghendaki
permukaan licin dan mengkilap, corak permukaan
kelihatan,

kotoran

yang

menempel

mudah

dihilangkan pada waktu pencucian, tidak gatal waktu


dipakai dan sebagainya. Misalnya kain sapu tangan,
kain serbet, kain yang akan di-merser, benang jahit,
bahan pelapis (lining/voering), dan sebagainya.
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

45

(1) Menghilangkan Kanji


Proses ini bertujuan untuk menghilangkan kanji
atau zat penguat yang diberikan pada benang lusi
yang akan ditenun. Adanya kanji atau zat penguat
akan mengganggu pengerjaan penyempurnaan
selanjutnya

yang

berakibat

hasil

prosesnya

kurang/tidak sempurna. Zat-zat penghilang kanji


tersebut dapat berupa asam sulfat atau enzim
yang mampu melarutkan kanji sehingga untuk
selanjutnya

mudah

dihilangkan

dengan

pencucian.
(2) Menghilangkan Lemak
Proses ini bertujuan melepaskan zat perekat alam
serisin dari filamen serat sutra. Penghilangan
tersebut terdiri atas pemanasan dalam larutan
alkalin

atau

larutan

sabun.

Proses

ini

juga

digunakan untuk menghilangkan minyak-minyak


yang terdapat pada serat-serat buatan.
Proses pemasakan bertujuan untuk menghilangkan kotoran-kotoran dan zat-zat yang terdapat
pada

bahan

tekstil,

mengganggu/menghambat

yang

dapat

proses-proses

penyempurnaan selanjutnya.
(3) Mengelantang (Bleaching)
Pengelantangan merupakan proses penghilangan
atau perusakan secara kimia zat warna atau
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

46

pigmen alam yang terkandung dalam serat,


sehingga bahan menjadi putih bersih. Proses
pengelantangan dilakukan apabila:

Bahan

yang

dikehendaki

berwarna

putih

bersih, misalnya kain putih, pakaian putih, kain


seprai, sarung bantal, dan sebagainya.

Bahan akan dicelup atau dicap dengan warnawarna muda dan cerah, misalnya merah,
kuning,

orange,

dan

sebagainya.

Proses

pengelantangan yang dilakukan untuk tujuan


ini bersifat setengah putih, terutama dilakukan
pada bahan yang terbuat dari serat alam atau
campuran.
b) Penyempurnaan Tambahan
Penyempurnaan

tambahan

dilakukan

untuk

mempe-roleh tekstur (lembut, kaku), kilau, pola


timbul,

serta

sifat

tahan

gesekan

pada

kain.

Pelaksanaannya dapat dikerjakan secara mekanis


atau kimiawi.
(1) Mengalander
Penyetrikaan

(calandering)

merupakan

proses

penyem-purnaan mekanik yang dilakukan dengan


melewatkan bahan kain dalam kondisi terbentang
melalui suatu susunan rol logam yang dipanaskan
dan rol lunak, misalnya dari kertas wol dan
lainnya.
Terdapat bermacam-macam cara penyetrikaan,
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

47

tergantung pada hasil akhir yang dikehendaki.


Misalnya

penyetrikaan

sederhana

atau

kilap

biasa, kilap tinggi, buram, moire (corak riak-air),


Embosing

(pahatan,

menghasilkan

corak

digunakan

pada

untuk

permukaan

kain).

Setiap jenis penyetrikaan akan memberikan hasil


yang berbeda.
(2) Memerser
Tujuan

Proses

merserisasi

yaitu

untuk

mendapatkan kilap yang tinggi dan permanen


pada

kapas.

Proses

ini

dilakukan

dengan

mengerjakan benang/kain kapas dalam larutan


kaustik soda atau alkali kuat lainnya, kemudian
diikuti dengan proses netralisasi dan pencucian.
Proses merserisasi selain memberikan kilap lebih
tinggi juga memberikan efek lainnya, yaitu:

Bahan menyusut

Kekuatan bahan bertambah tinggi

Daya serap terhadap air meningkat

Daya gabung terhadap zat warna bertambah


tinggi

Pegangan bahan menjadi lebih penuh.

(3) Menggaru Bulu


Penyempurnaan menggaru bulu bertujuan untuk
membuat agar permukaan kain berbulu, sehingga
menjadi hangat jika dipakai, karena kain berbulu
akan dapat menahan panas.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

48

Penyempurnaan ini dilakukan secara mekanika,


yaitu dengan mesin penggaru bulu dimana seratserat pada permukaan kain ditusuk-tusuk dan
dikait-kait oleh jarum lurus dan jarum bengkok
sehingga ujung-ujung serat pada benang akan
keluar dan menyerupai bulu pada permukaan
kain.
Untuk membuat kain berbulu, diperlukan syaratsyarat tertentu yang meliputi:

Benang pakan dibuat dari serat panjang

Antihan benang pakan sekecil mungkin

Kain harus lunak

Proses

menggaru

bulu

dilakukan

dalam

pembuatan kain selimut, flanel, dan sebagainya.


(4) Mengeriting (Krep)
Penyempurnaan krep bertujuan untuk membuat
permukaan kain menjadi tidak rata atau berkerut.
Ada dua cara yaitu: a) cara mekanik, dan b) cara
kimia.

Penyempurnaan krep cara mekanik dilakukan


dengan

mengerjakan

kain

pada

mesin

kalender Embossing, di mana permukaan rol


kerasnya

bermotif

kerut-kerut.

Tetapi

penyempurnaan ini bersifat sementara, karena


akan hilang oleh pencucian berkali-kali dan
oleh penyetrikaan.

Penyempurnaan krep cara kimia dilakukan


dengan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

mencapkan

pasta

cap

yang

49

mengandung kaustik soda, asam sulfat, seng


klorida, atau lainnya pada permukaan kain
kapas. Oleh zat-zat penggelembung tersebut,
serat kapas akan menyusut dalam pencucian,
sedangkan bagian yang tidak dicap akan kusut
sehingga

menimbulkan

permukaan
Hasilnya

kain

yang

berupa

efek

kerut

pada

efek

plise.

disebut

bahan

krep

seersucker,

crinkle (kain kelobot).

(5) Mengempa
Suatu

proses

penyempurnaan

dengan

melewatkan kain di bawah sebuah Roler yang


terus

menerus

dikempa

untuk

meratakan

permukaannya. Hasilnya, kain menjadi halus dan


sempurna mengkilat. Namun sifatnya sementara
karena

serat

kain

terbuka

kembali

selama

pencucian.
(6) Menguatkan Tenunan
Proses penyempurnaan juga dapat digunakan
untuk menguatkan bahan/tenunan.
(a) Penyempurnaan tahan kusut (anti crease)
Tahan

kusut

ketahanan

adalah

(resistance)

kombinasi

antara

dari

bahan

suatu

terhadap kekusutan dan sekaligus kemampuan


untuk kembali (recovery) ke bentuk semula.
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

50

Titik

berat

sifat

tahan

kusut

ini

adalah

kemampuan pengembalian ke bentuk semula.


Kain-kain yang bersifat tahan kusut misalnya:
cuci pakai (wash and wear), kering dianginanginkan (drip dry), tanpa disetrika (nonironing),

anti

kusut

(anti

crease),

dan

sebagainya. Kain dari serat selulosa mudah


sekali kusut dalam pemakaian. Penampilannya

menjadi

memerlukan

kurang

menarik,

penganjian

dan

sehingga

penyetrikaan

yang sifatnya sementara, dan kusut kembali


karena pencucian. Untuk mendapatkan kain
selulosa yang bersifat anti kusut permanen,
diperlukan

proses

penyempurnaan

dengan

resin, juga untuk kain campuran selulosa


dengan serat buatan. Kain serat sintetik tidak
memerlukan

penyempurnaan

tahan

kusut

karena sifat-sifat dari serat sintetik sudah anti


kusut.
(b) Penyempurnaan anti susut (anti-shrink/
sanforized)
Tujuan penyempurnaan anti susut, adalah membuat
kain

mempunyai

sehingga
walaupun

pada

daya

susut

sekecil

penggunaannya

dicuci

berulang

mungkin,

tidak

berubah

kali.

Untuk

penyempurnaan anti susut ada beberapa cara


yang dapat dilakukan, yaitu sebagai berikut:

Penyempurnaan cara mekanik, banyak dilakukan


pada kain kapas. Menyusutnya tidak lebih dari
1%, dapat diberi label Sanforized.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

51

Penyempurnaan cara kimia, banyak dilakukan


pada kain rayon dan serat sintetik. Dikerjakan
dengan resin atau zat kimia lainnya yang dapat
menutupi sifat serat yang menarik air, sehingga
daya serap air terhadap serat menjadi kecil, yang
mengurangi sifat menyusutnya.

Penyempurnaan cara mekanik-kimia, sering


dilakukan pada kain dari campuran serat
selulosa dan serat buatan, misalnya kain
poliester/rayon,

poliester/

kapas,

atau

lainnya. Menyusutnya tidak lebih dari 1%.

(c) Penyempurnaan tahan air dan tolak air


Definisi tahan air (water proof) adalah suatu
permu-kaan yang dapat menahan air dan
udara, sedangkan tolak air (water repellent)
adalah suatu permukaan yang dapat menahan
air,

tetapi

udara

masih

mungkin

dapat

menembus.
Untuk kain yang tahan air (water proof)
penyempurnaan
melapisi

dilakukan

permukaan

dengan

dengan

cara
lapisan

karet/lateks, seperti kain untuk jas hujan (rain


coats).
Untuk kain yang bersifat tolak air (water
repellent), dipergunakan zat-zat yang dapat
menolak seperti emulsi malam, sabun-sabun
logam, dan zat aktif permukaan, yang melapisi
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

52

benang-benangnya saja tetapi tidak menutupi


pori-pori antar benang, sehingga udara masih
dapat menembus. Zat-zat tersebut bersifat
tidak permanen yang dapat hilang dengan
pencucian berkali-kali.
(d) Penyempurnaan tahan api
Penyempurnaan tahan api dimaksudkan untuk
melindungi

tekstil

yang

mudah

terbakar

menjadi sukar terbakar atau lambat terbakar.


Serat-serat

mineral

bersifat

tidak

dapat

terbakar, misalnya serat asbes. Serat-serat


protein dan beberapa serat sintetik yang
termoplastik akan melelh sewaktu terbakar
dan

melekat

pada

kulit,

sehingga

memungkinkan luka bakar lebih dalam. Serat


selulosa

mudah

sekali

terbakar

dan

memberikan letikan api setelah api padam.


Konstruksi kain yang tebal dengan anyamananyaman terbuka akan terbakar dengan cepat,
sedangkan kain berbulu akan terbakar bulunya
terlebih dahulu, baru kainnya.
Penyempurnaan tahan api dilakukan dengan
cara merendam sambil diperas (impregnasi)
dalam

larutan

natrium

yang

silikat,

atau

mengandung
lainnya.

borak,

Zat-zat

ini

mempunyai titik leleh yang rendah sehingga


dengan adanya api, garam tersebut akan
segera meleleh dan menutupi kain sebagai
suatu lapisan seperti gelas yang tidak dapat
terbakar
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

dengan

segera,

karena

zat-zat
53

tersebut menghasilkan suatu gas yang tidak


dapat terbakar sewaktu pemanasan.
(7) Menstabilisasi
Proses

penyempurnaan

juga

bertujuan

untuk

menstabil-kan bahan.
(a) Penyempurnaan dengan proses stensering
Merupakan

proses

utama

pada

penyempurnaan kain, yang dikerjakan pada


mesin stenter, dengan tujuan untuk membuat
kain menjadi kering dan mengatur supaya
penampilannya menarik. Variasi suhu serta
penarikan yang diberikan menyebabkan kain
lembut atau keras, penuh atau tipis. Dalam
proses ini, corak kain yang berbentuk garis
atau kotak-kotak yang berubah oleh proses
sebelumnya dapat dikembalikan ke bentuk
semula. Adanya pengerjaan Stentering dapat
diketahui dengan adanya bekas lubang-lubang
jarum atau bekas jepitan pada pinggir kain.
Kain yang mudah mulur, misalnya kain rajut
(knit),

dengan

permukaan

berkerut-kerut

seperti kain krep atau kain yang menghendaki


pegangan
dikeringkan

lembut,
dengan

pada
mesin

umumnya

tidak

stenter,

tetapi

dengan mesin pengering sengkelit (lup) untuk


menstabilkannya.
(b) Penyempurnaan Dekatis
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

54

Proses ini menghasilkan kain-kain terutama


wool worsted atau woolen bermuka halus,
tahan terhadap kekusutan dan pegangannya
empuk. Proses dekatis ini serupa dengan
penyetrikaan dengan uap yang memberikan
sifat kain menjadi sangat berkilau karena
permukaan

kain

pengerjaan:

kain

tegangan

menjadi
kering

pada

halus.

digulung

silinder

yang

Cara
dengan

berlubang-

lubang. Selanjutnya, dialirkan uap air melalui


silinder

tersebut,

dan

akan

menerobos

kainnya. Uap air dan panas menyebabkan kain


bersifat

plastik

sehingga

tegangan

yang

terdapat pada kain menjadi kendur dan kusutkusutnya

menghilang.

Selanjutnya,

kain

dikeringkan dengan cara melewatkan udara


dingin melalui kain tersebut, yang berakibat
serat-serat kain akan stabil. Penyempurnaan
dekatis sekarang banyak juga dikerjakan pada
kain campuran wol dengan serat sintetis atau
serat sintetis dengan kapas.

5)

Penyelidikan Bahan Tekstil


a) Pengamatan Secara Visual
Dengan memperhatikan, meraba, mengepal
sehelai kain saja mungkin belum dapat secara
angsung

diketahui

sifat-sifatnya,

demikian

juga

dengan asal seratnya. Hal ini disebabkan karena


M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

55

kemajuan

teknik

penyempurnaan

bahan

tekstil,

sehingga sering tidak dapat dibedakan antara kain


yang asli dengan yang tiruan.
Beberapa pengamatan secara visual tentang
sifat yang perlu diketahui untuk menentukan jenis
serat adalah sebagai berikut.
(1) Panjang serat
Untuk penelitian asal serat sehelai kain, perlu
dicabut

sehelai

benang

untuk

diperiksa

kemungkinan golongan seratnya.


(2) Kekuatan serat
Serat sutra adalah serat yang terkuat diantara
serat-serat lainnya seperti nilon, wol dan kapas.
Dalam keadaan basah, serat rayon berkurang
kekuatannya, sedangkan serat kapas akan lebih
kuat daripada dalam keadaan kering.

(3) Kehalusan serat


Serat sutra adalah serat yang terhalus di antara
serat-serat asli yang lain seperti serat sintetis dan
serat rayon.
(4) Kilau serat

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

56

Serat kapas kurang berkilau kecuali dimerser.


Serat linen kilaunya bagus dan jelas, kilau serat
sutra sangat bagus dan lembut, serat rayon
berkilau tajam seperti logam, sedangkan serat wol
tidak berkilau karena bergelombang.
(5) Keriting serat
Serat wol adalah satu-satunya yang memiliki
keriting asli, ini menyebabkan kain wol berpori
sehingga mempunyai sifat penyekat panas.
(6) Daya lentur
Serat wol berdaya lentur besar, demikian pula
serat sintetis dan serat sutra. Serat selulosa tidak
memiliki daya lentur yang baik, tetapi dapat
diproses sehingga berdaya lentur yang besar,
contohnya

proses

pembuatan

bahan

mulur

(stretch).
(7) Daya serap air dan udara
Serat wol berdaya serap sampai 40% tetapi belum
terasa basah, daya serap serat sutra sampai 30%,
linen 20% kapas 8,5%.
Bila usaha mencari asal serat tekstil belum
ditemukan dengan cara memerhatikan seratseratnya,

dapat

dilakukan

dengan

mempergunakan bantuan alat mikroskop. Tiaptiap

serabut

menunjukkan
penampang

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

kalau

diperbesar

100

bermacam-macam
serat-seratnya

baik

akan

gambaran
gambar

57

penampang melintang ataupun membujur dari


setiap serat tekstilnya.

Cara memutuskan benang. Apabila berasal dari


serat kapas, benang mudah diputus karena
berserat pendek. Serat linen benangnya sukar
diputus. Serat wol bersifat lentur, bila diputus
akan memanjang dulu/elastis, ujung benang
seperti spiral (berombak). Serat sutra juga
bersifat lentur, ujung benangnya halus dan
tidak berumbai. Serat rayon mudah putus, dan
ujung benang bercabang.

Cara lain untuk mengetahui asal serat adalah


dengan

menggunakan

bahan

kimia,

yaitu

sebagai berikut.
Asam sulfat melarutkan serat yang berasal
dari tumbuh-tumbuhan.
Kaustik soda (soda api) melarutkan serat
yang berasal dari hewan, seperti wol dan
sutra.
Kupramonium melarutkan kapas.
Aseton melarutkan kain asetat.
Fenol 90% melarutkan nilon.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

58

b) Penyelidikan Dengan Uji Pembakaran


Uji
secara

pembakaran
pasti

adalah

serat-serat

untuk

yang

mengetahui

tidak

dikenal.

Percobaan dengan pengujian yang paling mudah


untuk dilakukan adalah dengan pembakaran.
Prosedur ini memerlukan ketelitian dan secara
singkat menyalakan seberkas serat, atau potongan
kecil bahan, sambil mengamati proses pembakaran
sebelum memadam-kan apinya. Hasil yang diperoleh
adalah sebagai berikut.
(1) Serat-serat protein
Serat-serat seperti wol, rambut/bulu binatang
lainnya dan sutra akan segera mengeriting oleh
api dengan sedikit meleleh, terbakar dengan
lambat, meninggalkan butiran abu hitam yang
lembut padat, bisa diremuk, dengan berbau
seperti rambut yang terbakar. Wol akan padam
segera setelah sumber apinya dialihkan.
(2) Serat-serat selulosa
Jenis serat ini yaitu katun, linen/flak dan rayon.
Pengapian dilakukan dengan segera hingga serat
terbakar dengan cepat, dan tercium bau seperti
kertas yang terbakar. Abu yang ditinggalkan
lembut seperti bedak. Rayon akan terbakar tanpa
nyala atau meleleh sehingga tidak meninggalkan
butiran seperti plastik, sisanya hanya bulu kapas
ringan.
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

59

(3) Asetat dan sintetis


Bahan ini meleleh langsung dari api sebelum
terbakar dan meninggalkan butiran abu hitam,
bentuknya tidak rata dan rapuh, baunya seperti
asam

cuka.

Poliester

mengerut

dengan

api,

lelehannya akan meninggalkan butiran bulat yang


keras berwarna abu-abu atau coklat, berbau
kimiawi.

Nilon

seperti

di

atas

meninggalkan

butiran abu-abu yang keras, susah diremuk,


berbau seperti daun seledri. Pengujian lain untuk
asetat
aseton

adalah

dengan

(cairan

yang

menggunakan
biasa

dipakai

larutan
untuk

menghilangkan cat kuku). Aseton menghancurkan


asetat dan melarutkan serat-serat bila dikenakan
pada bahan tekstil.
Serat-serat anorganik tidak terbakar. Walaupun
begitu, lapisan poliester yang dipergunakan di
atas adalah metalik yang akan terbakar.
c) Pengamatan Dengan Meraba
Permukaan bahan yang halus mencerminkan
permukaan yang lebih ringan daripada permukaan
buram, kusam, atau berbulu, sehingga pengamatan
visual dihubungkan dengan sesuatu yang dapat
diraba (tactile). Benda-benda yang "terasa" halus
juga "kelihatan" halus.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

60

Pengamatan dengan meraba ada 2 macam,


yaitu:
(1) Yang dapat diraba (tactile)
Perubahan-perubahan pada permukaan bahanbahan karena pengaturan dari benang-benang
individual
dirasakan

pada
di

dirasakannya

tenunan

atau

kulit.

Dengan

lembut,

kasar,

rajutan

dapat

rabaan

dapat

jatuhnya

bahan

(drape), atau kaku dan berat.


(2) Yang dapat didengar (audible)
Gesekan dapat diciptakan oleh permukaan bahan
dengan saling menggosokkan sehingga dapat
didengar, misalnya gemersik dari sutra taffeta.
d) Penyelidikan Tentang Sifat-sifat Serat
Struktur fisika dan kimia sangat mempengaruhi
sifat-sifat

serat

yang

meliputi

daya

kekuatan,

kemuluran dan elastisitas, daya serap, kelenturan,


dan ketahanan terhadap gosokan, zat kimia dan
lainnya.
(1) Daya mulur

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

61

Daya mulur atau elastisitas adalah kemampuan


serat untuk kembali ke panjang semula setelah
mengalami tarikan. Kain yang dibuat dari serat
yang mulur dan elastisitasnya baik, stabilitas
dimensinya juga baik dan tahan kusut. Makin
tinggi derajat penarikan, makin tinggi kekuatan
serat dan makin rendah mulurnya.
Cara mengetahui tingkat daya mulur (%) bahan
tekstil dengan menggunakan ujicoba

sebagai

berikut:

DayaMulur(%)

k 2 k1
100%
k1

Keterangan:
k1 = Kain sebelum ditarik
k2 = Kain sesudah ditarik
Contoh:
Bahan ukur sebelum ditarik 5 cm dan sesudah
ditarik menjadi 8 cm. Berapakah daya mulurnya?
Rumus: DayaMulur(%)

k 2 k1
100%
k1

8 5
100%
5

= 0,6%
Jadi daya mulur kain tersebut adalah 0,6%.
(2) Daya serap
Jumlah uap air yang diserap oleh serat berbedabeda, tergantung dari kelembaban relatif, suhu
udara,

dan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

seratnya.

Beberapa

jenis

serat

62

menyerap uap lebih banyak daripada jenis serat


lainnya,
seratnya.

ditentukan

oleh

Misalnya,

struktur

serat-serat

kimia

selulosa

dari
akan

menyerap uap air lebih banyak sehingga lebih


enak dipakai, mudah menyerap keringat dan tidak
menimbulkan listrik statik, cocok dipakai pada
udara lembab dan panas.
Cara mengetahui tingkat daya serap bahan tekstil
adalah

dengan

memasukkan

menggunakan

kain

ke

dalam

air.

ujicoba
Kemudian

menggunakan rumus sebagai berikut:


DayaSerap(%)

s 2 s1
100%
s1

Keterangan:
s1 = volume air sebelum dimasuki kain
s2 = volume air sesudah kain diangkat dengan
pinset
Contoh:
Bahan ukur dengan ukuran 20 cm x 20 cm dengan
berat kain ringan dimasukkan dalam air (80 ml).
sewaktu diangkat dengan pinset tersisa 75 ml.
Berapakah daya serapnya?
Rumus: DayaSerap(%)

s 2 s1
100%
s1

80 75
100%
80

= 0,06%
Jadi daya serap kain tersebut adalah 0,06%.
(3) Daya susut (sanforized)
Susutnya bahan pada waktu pencucian dapat

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

63

disebabkan karena regangan-regangan yang tidak


dapat dihindarkan pada waktu pembuatan kain
tersebut sejak pembuatan benang. Serat kain
menyerap air sehingga diameter serat menjadi
bertambah besar dan panjangnya berkurang.
Cara mengetahui tingkat daya susut bahan tekstil
adalah dengan menggunakan ujicoba pada kain.
Ambil ukuran pada bagian tengah kain misalnya 5
x 5 cm. Selanjutnya rendam kain tersebut didalam
air sabun selama 30 menit. Kemudian cek
kembali ukuran Anda, jika tetap berarti kain tidak
susut. Jika ada perubahan, untuk menghitung
daya susutnya dapat mempergunakan rumus
sebagai berikut:
DayaSusut(%)

t1 t 2
100%
t1

Keterangan:
t1 = panjang kain sebelum direndam
t2 = panjang kain sebelum direndam
(Rumus ini berlaku untuk panjang dan lebar kain).
(4) Daya luntur (fast colour)
Merupakan penyempurnaan yang dilakukan pada
bahan tekstil yang bertujuan untuk menguatkan
warna dari pudar. Berdasarkan sifat-sifat zat
warna, biasanya zat warna yang larut dalam air,
ketahanan lunturnya kurang/ tidak baik. Zat
pewarna yang tidak larut dalam air, ketahanan
lunturnya tinggi, misalnya zat warna bejana untuk
pencelupan serat selulosa dan wol, serta nilon.
Zat warna belerang digunakan untuk pencelupan
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

64

serat kapas, zat warna naftol untuk pencelupan


serat selulosa, batik, poliester, asetat, rayon dan
sebagainya.
Adapun cara untuk mengetahui kuat tidaknya
warna pada suatu bahan tekstil dapat dilakukan
hal sebagai berikutt:

Siapkan katun warna, 10 x 10 2 lb.

Rendam bahan dalam air dengan detergent


selama 30 menit.

Angkat, keringkan dan setrika.

Bandingkan

dengan

yang

sudah

direncam

dengan bahan yang tidak direndam.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

65

c. Rangkuman
1. Menurut kegunaannya bahan tekstil dibedakan menjadi
2 yaitu bahan utama dan bahan tambahan.
2. Penggolongan serat tekstil dibagi menjadi 2 kelompok
besar yaitu serat alam dan serat buatan.
3. Proses pembuatan bahan tekstil menggunakan metode:
tenunan (woven), rajutan (knitted), anyaman, kaitan,
buhul, renda, dan bukan tenunan (non woven).
4. Penyempurnaan bahan dilakukan untuk meningkatkan
kualitas bahan dengan menyempurnakan penampilan,
penyempurnaan pada pegangan dan penyempurnaan
daya guna bahan.
5. Penyelidikan bahan bisa dilakukan secara visual dan uji
pembakaran. Pengamatan secara visual yang bisa Anda
amati adalah: 1) panjang serat, 2) kekuatan serat, 3)
kehalusan serat, 4) kilau serat, 5) keriting serat, 6) daya
luntur, dan 7) daya serap air dan udara. Sedangkan
pengamatan

melalui

uji

coba

pembakaran

untuk

mengetahui asal serat.


d. Tugas
1. Lakukan uji pembakaran pada 10 bahan tekstil yang
berbeda!.
2. Lakukan dengan kelompok ujicoba penyelidikan bahan
teksil dengan cara
a. Secara visual
b. Uji pembakaran
c. Pengamatan dengan meraba
e. Test Formatif
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

66

1. Apakah tujuan Anda mempelajari pengetahuan bahan


tekstil?
2. Apakah yang dimaksud dengan bahan utama?
3. Jelaskan penggolongan serat tekstil yang berasal dari
alam!
4. Jelaskan istilah penyempurnaan di bawah ini!
d. Mercerized
e. Sanforized
f. Fast colour
5. Jelaskan ciri-ciri dari uji coba pembakaran serat yang
berasal dari:
a.

Serat protein

b.

Serat selulosa

c.

Serat buatan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

67

f. Kunci Jawaban
1. Tujuan

mempelajari

bahan

tekstil

adalah

supaya

memiliki wawasan dan keterampilan dalam memilih dan


membeli bahan baku busana sesuai desain busana.
2. Yang dimaksud dengan bahan utama adalah bahan
yang paling banyak digunakan dalam pembuatan suatu
busana atau lenan rumah tangga.
3. Penggolongan serat tekstil yang berasal dari alam
adalah sebagai berikut.

Batang flax (linen), henep, jute, kenaf, rami


Buah flax, serat sabut kelapa
Daun abaca (manilla), heneguen, sisal
Biji serat kapas dan kapok

Serat
Selulosa

Rambut Alpaca, Unta,


Chasmere, Llama, Mohair,
Kelinci
Wol Biri-biri

Berbentuk
Stapel
Serat
Alam

Serat
Protein
Berbentuk
Filamen
Serat
Mineral

Sutera dari ulat sutera

Serat Asbes

4. Berikut adalah definisi dari:

Mercerized
Suatu proses untuk mendapatkan kilap yang tinggi
dan permanen pada kapas. Proses ini dilakukan
dengan

mengerjakan

benang/kain

kapas

larutan

kaustik

atau

kuat

kemudian

diikuti

soda

alkali

dengan proses

dalam
lainnya,

netralisasi

dan

pencucian.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

68

Sanforized
Tujuan

penyempurnaan

membuat

kain

mungkin,

sehingga

anti

mempunyai
pada

menyusut,
daya

adalah

susut

sekecil

penggunaannya

tidak

berubah walaupun dicuci berulang kali.

Fast colour
Merupakan penyempurnaan yang dilakukan pada
bahan tekstil yang bertujuan untuk menguatkan
warna dari pudar

5. Ciri-ciri hasil uji pembakaran adalah:

Serat-serat protein
Serat-serat

seperti

wol,

rambut/bulu

binatang

lainnya dan sutra akan segera mengeriting oleh api


dengan sedikit meleleh, terbakar dengan lambat,
meninggalkan butiran abu hitam yang lembut padat,
bisa diremuk, dengan berbau seperti rambut yang
terbakar. Wol akan padam segera setelah sumber
apinya dialihkan.

Serat-serat selulosa
Jenis serat ini yaitu katun, linen/flak dan rayon.
Pengapian dilakukan dengan segera hingga serat
terbakar dengan cepat, dan tercium bau seperti
kertas yang terbakar. Abu yang ditinggalkan lembut

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

69

seperti bedak. Rayon akan terbakar tanpa nyala atau


meleleh sehingga tidak meninggalkan butiran seperti
plastik, sisanya hanya bulu kapas ringan.

Asetat dan sintetis


Bahan

ini

terbakar

meleleh

dan

langsung

meninggalkan

dari
butiran

api

sebelum

abu

hitam,

bentuknya tidak rata dan rapuh, baunya seperti


asam

cuka.

Poliester

mengerut

dengan

api,

lelehannya akan meninggalkan butiran bulat yang


keras berwarna abu-abu atau coklat, berbau kimiawi.
Nilon seperti di atas meninggalkan butiran abu-abu
yang keras, susah diremuk, berbau seperti daun
seledri.
g. Lembar Kerja
1) Alat
-

Korek api

Alat tulis

Gelas ukur

Pinset

Lilin

Macam-macam tekstil dengan berbagai asal serat

Seterika

2) Bahan
-

Perca kain

Kertas

Detergent

Air

3) Keselamatan kerja
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

70

a)

Pastikan lingkungan kerja Anda bebas dari bahan


yang mudah terbakar.

b)

Lebih aman jika Anda melakukan uji pembakaran


di luar ruangan.

c) Hati-hati dalam mengerjakan tugas.


d)

Bersihkan kembali alat dan


lingkungan kerja Anda.

4) Langkah kerja
a) Bagi secara kelompok menjadi lima kelompok.
b) Siapkan alat dan bahan untuk uji coba:
Uji pembakaran
Daya mulur
Daya serat
Daya susut
Daya luntur
c) Lakukan uji coba sesuai tugas pembagian kelompok.
d) Amati reaksi yang terjadi selama dan sesudah proses
uji pembakaran.
e) Tulis hasil pengamatan Anda.
f) Merapikan

kembali

alat

dan

bahan

yang

dipergunakan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

71

Kegiatan Belajar 2.
a.

Tujuan Kegiatan Pemelajaran


Setelah mempelajari kegiatan belajar 2, diharapkan Anda
dapat

mengetahui

faktor-faktor

yang

mempengaruhi

pemilihan bahan tekstil yang sesuai dengan desain dan


keinginan konsumen.
b.

Uraian Materi

etelah Anda mempelajari dan mengenal bahan tekstil,


langkah selanjutnya adalah menerapkan pengetahuan

tersebut dalam memilih bahan tekstil untuk membuat


busana yang sesuai dengan keinginan konsumen. Agar
dapat memilih bahan yang tepat perlu memperhatikan
faktor-faktor berikut.
-

Unsur-unsur desain pada bahan tekstil

Pemilihan

bahan

tekstil

(kegunaan,

kesempatan,

karakteristik penanganan, model dan lebar kain)


-

Kriteria pemilihan bahan tekstil dengan memperhatikan


faktor-faktor mendesain busana.

1) Unsur-unsur Desain Pada Bahan Tekstil


Unsur-unsur desain yang diperlukan dalam pemilihan
bahan tekstil adalah: warna, corak, jatuhnya bahan dan
tekstur.
a) Warna

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

72

Seperti Anda ketahui warna mempengaruhi beberapa


hal, misalnya:
(1)Membuat lebih indah
(2)Mempunyai arti tertentu
(3)Mempengaruhi suasana/keadaan si pemakai
Lima hal yang disarankan dalam memilih warna
bahan:
(1)Pilihlah warna yang sedang digemari
Apa warna yang sedang digemari dapat Anda
lihat, jika warna itu sering muncul di majalah, TV,
film, pusat pertokoan, toko-toko busana ataupun
pada peragaan-peragaan busana.
(2) Sesuaikan warna busana dengan tujuan dan
kesempatan pemakaian
Misalnya:

Kesempatan belanja siang hari hindarilah warna


yang menyolok.

Untuk busana tidur dan busana bayi pilihlah


warna yang lembut.

Busana

pesta

malam

sebaiknya

berwarna

menyolok, cerah ataupun gelap.

Suasana ke tempat duka sebaiknya pilih warna


gelap.

(3) Sesuaikan warna busana dengan bentuk tubuh

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

73

Orang yang tinggi kurus hindarilah busana yang


berwarna gelap dan menyolok.

Orang yang gemuk hindarilah busana yang


berwarna muda atau putih.

(4) Sesuaikan warna busana dengan warna kulit dan


rambut

Orang yang warna kulitnya gelap hindarilah


warna putih, karena akan kelihatan lebih gelap.

Orang

yang

langsat

berwarna

akan

kulit

kelihatan

terang/kuning
pucat

kalau

menggunakan busana berwarna kuning.


(5) Sesuaikan

warna

busana

dengan

umur

dan

kepribadian (karakter)

Orang dewasa dan berusia lanjut sebaiknya


memilih warna-warna yang memberikan kesan
tenang (bukan warna-warna kontras).

Remaja

&

anak

umumnya

sesuai

dengan

semangat dan gairahnya mereka akan memilih


busana berwarna cerah atau menyolok.
(1)

Corak

Pada umumnya bahan tekstil bercorak searah dan


dua arah. Untuk bahan polos sama dengan corak dua
arah, kecuali bahan-bahan yang berkilau (seperti:
satin)

dan

bahan berbulu

(seperti:

beledu dan

cordoroy). Bahan-bahan berkilau dan berbulu harus

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

74

cermat

penanganannya.

Terutama

ketika

akan

meletakkan bahan (layout) semua pola harus terletak


pada satu arah, ke atas atau ke bawah saja. Sehingga
hasil akhirnya motif/corak berkesinambungan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

75

(1) Searah
Corak bahan mengarah hanya pada satu sisi.
Sangat erat kaitannya dengan cara meletakkan
bahan. Motif pola searah diantaranya: garis-garis,
kotak-kotak, anyaman-anyaman dan motif alam
yang mengarah ke satu sisi.
Dalam pembuatan busana, jika menggunakan
pola searah membutuhkan bahan yang lebih
karena

harus

memperhatikan

kesinambungan

motif bahan. Akan sangat tidak serasi jika bagianbagian busana arah motif berbeda antara satu
dengan yang lain.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

76

Gambar 2.17 Pola-pola motif searah


(2) Corak dua arah
Corak bahan mengarah pada semua sisi, lebih
mudah dalam meletakkan pola pada bahan. Pada
waktu meletakkan pola di atas bahan Anda hanya
memperhatikan

arah

serat

(grain

line)

dan

efisiensi penggunaan bahan.

Gambar 2.18 Pola-pola motif dua arah

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

77

Jatuhnya Bahan
Jatuhnya bahan pada saat dipakai mempunyai
pengaruh besar pada hasil akhir penampilan si
pemakai. Efek dari jatuhnya bahan dikelompokkan
dalam kaku, berpegang teguh, lembut, melangsai
dan ringan/melayang.
(1)Kaku
Bahan ketika dibentang jatuhnya langsung dan
tidak bergerak, seperti bahan yang dikanji.
Contoh: drill, twill, kanvas, dan lain-lain.
(2)

Berpegang teguh
Bahan jika digantung jatuhnya lurus dan berat.
Contoh: gabardin

(3)

Lembut
Ketika bahan diremas terasa lembut di tangan.
Contoh: sutera

(4)

Melangsai
Bahan jika digantung lembut tetapi berat.
Contoh: satin

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

78

(5)

Ringan/melayang
Bahan

jika

digantung

lembut,

ringan

dan

melayang.
Contoh: sifon.
(2)

Tekstur Bahan
Tekstur bahan adalah sifat permukaan bahan

yang dapat diketahui secara visual maupun dengan


meraba permukaan. Dari kedua cara ini dapat
diketahui:
1) Bagaimana

jika

bahan

itu

digantung

(hang),

apakah bahan itu lemas, kaku, ringan melayang


atau berat.
2) Bagaimana rupanya (appeareance), ketika bahan
itu dilihat apakah berkilau, kusam/buram, atau
tembus pandang.
3) Bagaimana bila diraba (feel), apakah bahan itu
terasa halus, kasar, gemeresik, lembut, licin atau
berbulu.
Suatu jenis bahan tidak selalu memiliki suatu sifat
tertentu, namun untuk membedakan ciri bahan yang
satu dengan yang lain, sebaiknya dilihat cirinya yang
paling menonjol. Seperti:
a)

Bahan beludru

sifatnya

yang

menonjol berbulu
b) Bahan lame

: sifat yang menonjol berkilau, tipis,


gemeresik

c)

Bahan tule

: sifat yang menonjol

tembus pandang

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

79

2)

Pemilihan

Bahan

Tekstil

(Kegunaan,

Karakteristik Penanganan, Desain dan Lebar Kain)


Memilih bahan untuk suatu busana atau lenan
rumah tangga perlu diperhatikan hal-hal berikut: a)
Kegunaan,

b) Karakteristik Penanganan, c) Desain

dan d) Lebar Kain.


a) Kegunaan
(1)

Pakaian
Semua yang Anda pakai untuk menutupi bagianbagian tubuh atas dan bawah (terdiri dari rok,
blus, celana, kemeja)

(2)

Pelengkap busana
Semua yang Anda dipakai mulai dari ujung
rambut sampai ujung kaki kecuali pakaian (topi,
tas, sepatu, asesoris dan lain-lain).

(3)

Lenan rumah tangga


Semua alat rumah tangga yang terbuat dari kain
(gordyn, selimut, taplak meja, dan lain-lain)

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

80

b) Karakteristik Penanganan
(1) Karakteristik

bahan

pada

waktu

pengerjaan.

Apakah bahan itu licin, mudah bertiras atau


bergulung (triko).
(2) Karakteristik bahan waktu dipakai. Apakah bahan
cepat kusut, mudah kena noda atau keringat,
mudah terbakar.
(3) Karakteristik bahan waktu dicuci. Apakah luntur,
mudah berubah bentuk, apakah bahan itu susut,
apakah bahan itu menjadi lemas setelah dicuci.
(4) Karakteristik bahan waktu disetrika. Dilihat dari
asal bahan apakah bahan itu perlu disetrika
dengan suhu sedang atau panas, harus dipres
atau harus pakai kain pelapis.
c) Desain
Untuk memperoleh busana yang sesuai dengan
desain diperlukan pemilihan bahan tekstil yang tepat.
Macam desain busana yang terdapat dalam majalah
mode dapat dikelompokkan menjadi desain suai
(lurus), berkerut, berlipit, klok (lingkaran), draperi
dan pias.
Untuk memperoleh hasil busana sesuai dengan
desain diperlukan pemilihan bahan tekstil yang tepat.
Satu desain busana dibuat dengan bahan yang
berbeda, hasilnya pun akan berbeda.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

81

Gambar 2.19 Busana desain sama dengan berat


berbeda
Setelah jelas hal-hal yang perlu diperhatikan
dari

suatu

bahan,

langkah

selanjutnya

adalah

menerapkan dalam pemilihan bahan.


d) Lebar Kain
Agar Anda hemat dalam pemakaian bahan,
perlu diketahui lebar kain yang akan dipergunakan,
lebar kain yang ada di pasaran antara lain:
1)

Lebar

sampai

dengan

100

cm

(tenunan

150

cm

(banyak

tradisional)
2)

Lebar

110

cm

s/d

dipergunakan untuk busana wanita)


3)

Lebar di atas 150 cm (banyak dipergunakan


untuk busana bagian bawah, misal: celana, rok
dan lain-lain)

3) Kriteria

Pemilihan

Bahan

Tekstil

Dengan

Memperhatikan Faktor-faktor Mendesain Busana


Seorang desainer untuk menentukan suatu desain
busana bagi seorang pelanggan akan berpatokan pada
usia, kesempatan pemakaian, waktu pemakaian, postur
tubuh, warna kulit, dan kepribadian.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

82

a) Usia
Dalam tumbuh kembangnya usia manusia dibedakan
menjadi:
-

Bayi (di bawah 1 tahun)

Balita ( 1 s/d 5 tahun)

Anak-anak (di bawah 12 tahun)

Remaja (13-17 tahun)

Dewasa atau tua (di atas 17 tahun)

b) Kesempatan Pemakaian
Memilih bahan tekstil perlu Disesuaikan dengan
acara dan temperatur udara, apakah di daerah panas
(daerah pantai), daerah dingin (pegunungan, ruang
ber-AC) dan waktu pemakaian.
-

Di rumah (aktivitas di lingkungan rumah)

Bekerja (di dalam ruangan atau luar ruangan)

Rekreasi

(didaerah

dingin-panas/tempat-tempat

wisata)
-

Olah raga (indoor/outdoor)

Pesta (resmi/setengah resmi)

Kesempatan khusus (berkabung)

c) Waktu Pemakaian
-

Pagi (gunakan bahan dengan warna cerah)

Siang/sore (hindari warna-warna mencolok)

Malam hari (gunakan warna cerah atau gelap)

d) Postur Tubuh
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

83

Tidak semua wanita lahir dengan tubuh seperti super


model dunia yang memiliki dada, pinggang dan
pinggul ideal. Justru banyak wanita lahir dengan
bentuk tubuh yang memiliki kekurangan di sana sini.
Jadi diantara bentuk tubuh ini, Anda termasuk yang
mana?.
Sebagaimana diketahui bahwa salah satu tujuan
berbusana adalah untuk menutupi kekurangan yang
diakibatkan bentuk tubuh yang tidak ideal, maka
memilih bahan tekstil harus disesuaikan dengan
postur atau bentuk tubuh. Apakah tinggi kurus,
pendek kurus, tinggi besar, atau pendek gemuk.
(1) Bentuk badan tinggi kurus

Pilihlah bahan-bahan dengan garis horisontal


dan desainnya pada bagian depan jangan
dibuat rata.

Bahan

bermotif/berkotak

memberi

efek

kelihatan gemuk.

Bahan dengan tekstur kaku dan tebal akan


memberi kesan ukuran badan menjadi besar.

Hindari

bahan

dengan

warna

gelap

dan

menyolok, demikian pula warna-warna muda


dan putih, jadi sebaiknya memilih warnawarna cerah dan tidak menyolok.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

84

Gambar 2.20 Bentuk tubuh tinggi kurus


(2) Bentuk badan pendek kurus
Agar badan kelihatan lebih tinggi dan gemuk

Pilih bahan dengan motif yang kecil-kecil atau


sedang.

Gunakan bahan-bahan yang lembut dan agak


tipis.

Hindari warna-warna gelap dan tua.

Gambar 2.21 Bentuk tubuh pendek kurus


(3) Bentuk badan tinggi besar

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

85

Pilih bahan yang lunak dan kusam. Dalam


penglihatan akan memperkecil dan memberi
kesan figur lebih kecil.

Pilih bahan dengan garis-garis yang vertikal


dan berbidang sempit.

Hindari warna-warna menyala, karena warnawarna ini akan memberi kesan membesarkan
bentuk badan.

Gambar 2.22 Bentuk Tubuh Tinggi Besar


(4) Bentuk badan pendek gemuk

Hindari

motif

dengan

garis

horisontal,

sebaiknya pilih bahan dengan garis vertikal.

Hati-hati

menggunakan

corak

kotak-kotak

sedang atau besar, karena akan kelihatan


bertambah lebar.

Bahan dengan corak lingkaran besar dan


sedang

membuat

si

pemakai

kelihatan

gemuk.

Pilihlah bahan berbintik kecil agar penampilan


anda lebih manis.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

86

Hindari bahan yang kaku dan melangsai atau


bahan yang tebal.

Hindari

bahan

bercorak

besar

yang

dikombinasikan dengan bercorak pula, karena


hal ini akan membuat si pemakai kelihatan
besar.

Gambar 2.23 Bentuk tubuh pendek


gemuk

e) Warna Kulit
(1) Untuk yang berwarna kulit gelap, hindari warna
putih, karena akan kelihatan lebih gelap.
(2) Yang

mempunyai

kulit

terang/kuning

akan

kelihatan pucat bila menggunakan warna muda,


terutama warna kuning muda.
(3) Pada prinsipnya pilihlah warna-warna yang tidak
terlalu kontras warnanya dengan warna kulit.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

87

f) Kepribadian
(1) Orang yang sifatnya lincah akan lebih serasi jika
memilih bahan tekstil dengan warna-warna yang
terang/ menyala.
(2) Orang yang pendiam, kalem, tenang akan lebih
sesuai dengan warna-warna yang redup/gelap.
Dengan Anda mengetahui semua aspek-aspek
dalam pemilihan bahan tekstil maka Anda tidak akan
bingung, tidak keliru untuk membeli bahan tekstil
yang sesuai dengan kebutuhan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

88

Contoh Nama Bahan Tekstil untuk Pembuatan Busana dan


Lenan Rumah Tangga

No

Nama Bahan

Kegunaan

.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Poplin
Chiffon
Organza
Shantung
Nansook
Georgette

Busana
Busana
Busana
Busana
Busana
Busana

7.

(zorzet)
Voile (voal)

Busana pesta siang (blus, gaun) dan

8.
9.
10.
11.

Batish
Tafetta
Lenan
Lame (lamay)

kebaya
Blus, busana dalam, bahan pelapis
Bahan pelapis dan busana pesta malam
Busana kerja
Busana adat, pesta malam, lenan Rumah

12.
13.
14.
15.
16.

Organdi
Drill
Gabardin
Denim
Sharskin

Tangga
Blus, gaun
Busana pria, rok, busana anak, slack
Slack, celana pria, busana OR
Busana pria, wanita, jeans, jaket, rok
Busana tenis (cocok untuk busana yang

Saten
Satin
Crepe
Corduray
Beledu
Velvetten
Flanelette
Bordir
Brocade
Kanstof
Lace (Renda)
Trico

dipleats)
Blus dan gaun, bahan pelapis, lenan RT
Busana pengantin, pesta malam
Busana pesta (bahan rok)
Slack, busana anak, jaket
Busana adat, busana pesta malam
Rok, celana, busana anak, jaket
Busana bayi
Blus, bebe dan kebaya
Kebaya, busana pesta
Kebaya, busana pesta
Kebaya, busana pesta
Busana santai, busana OR

17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

kerja dan busana anak


pesta dan scarf
pesta, busana adat
resmi
dalam dan busana bayi
pesta sore hari

89

Contoh-contoh Pemilihan Bahan Sesuai Dengan Desain


(1) Bahan Katun
Katun adalah suatu bahan yang selalu berubah-ubah atau
tidak tetap, sehingga sifat penampilannya pun susah untuk
diketahui, tetapi katun tenunan memperlihatkan sifat sebagai:

suatu bahan yang kaku

suatu bahan yang bertekstur kusam

suatu bahan yang terasa kuat


Katun

adalah

bahan

yang

paling ekonomis
dari

segala

bahan

alami,

sehingga
kebanyakan tipe
katun

pada

kenyataannya
100%

memiliki

serat katun. Ada


suatu

trend

yang

populer

bagi

pabrik-

pabrik

tekstil

untuk
mencampur
bahan

katun

dengan
poliester, hal ini
akan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

90

memberikan
suatu

bahan

yang
berpenampilan
serupa

katun

dengan
perbaikan daya
lentingnya.
Oleh

karena

ada

komponen

sintetisnya,

maka

akan

berpengaruh juga terhadap pemilihan jenis benang jahit,


serta temperatur setrika, dan tentu saja cara pemeliharaan
atau pencu-ciannya.
Gambar 2.24. Desain yang
sesuai untuk
Kemungkinan
Penggunaannya
bahan katun
Penggunaan bahan katun kebanyakan untuk busana harian
dan santai, khususnya koleksi musim panas, contoh: celana
pendek (shorts), kemeja, Jeans, celana Tailored, gaun dari
bahan sejuk, busana anak-anak, busana bayi, dan busana
tidur. Bahan campuran merupakan pilihan yang tepat
untuk kemeja bisnis dan seragam sekolah.
(2)

Bahan Linen
Penampilan fisik bahan linen antara lain sebagai berikut:

terasa kuat dan gemersik

lembut cemerlang

terkesan ada benang kotornya

Banyak tipe bahan linen yang sesungguhnya dibuat dari


serat-serat

lainnya.

Pabrik-pabrik

tekstil

kebanyakan

mempergunakan campuran seperti poliester dan viskose yang

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

91

memberikan daya lenting yang tidak terdapat pada linen asli,


sehingga

bisa

menekan

harga

dan

lebih

terjangkau.

Campuran serat sintetis terasa kurang sejuk dibandingkan


dengan serat alami, tetapi merupakan suatu pilihan yang
meyakinkan untuk membuat busana eksklusif dan gagah,
serta mudah pemeliharaannya. Itulah yang diutamakan.
Campuran antara bahan linen dan bahan katun juga populer
di masyarakat umum.

Gambar 2.25 Desain yang sesuai untuk bahan linen


Kemungkinan Penggunaannya
Tipe bahan linen yang gemersik akan menarik bagi para
perancang busana

untuk

mendapatkan setelan

tailored,

celana (pant), rok bawah (skirt), celana pendek (shorts).


M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

92

Sedangkan bahan linen yang lebih halus cocok untuk atasan


(blus) dan gaun (dress) yang anggun.
(3)

Bahan Wol
Bahan wol memiliki sifat:

hangat dan berbulu

bertekstur kusam

memiliki ketebalan dan berbentuk besar


Tipe

bahan

wol

jarang

yang
mengandung
100%

wol,

karena
harganya
yang

tinggi.

Pembeli
mengagumi
kehangatan
yang

luar

biasa

dan

kecantikan
dari

bahan

wol tersebut,
tetapi
beberapa
orang

bisa

menjadi alergi
pada
tekturnya yang berbulu.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

93

Campuran bahan pada pabrik tekstil telah sukses


membuat bahan wol tiruan dengan biaya produk
yang sedikit sehingga diperoleh permintaan yang
lebih besar.
Kemungkinan Penggunaannya
Tipe bahan wol yang berat baik untuk mantel luar
(coat, overcoat), blazer, setelan (suits), rompi
(vest), dan celana tailored. Sedangkan bahan wol
yang agak ringan biasanya dipilih untuk desain
busana yang halus, seperti blus, rok bawah
(skirt), gaun (dress), dan bahkan untuk dasi.
Gambar 2.26 Desain yang sesuai
untuk bahan wol

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

94

(4) Bahan Sutera


Bahan-bahan sutra untuk pakaian yang populer biasanya
bersifat:
halus dan anggun
Drape (sampiran) yang bagus jatuhnya.
bertekstur mewah.

Beberapa tipe bahan sutra terbukti me-ngandung


100% sutra asli, sedangkan sutra tiruan memper-

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

95

gunakan

serat-serat

buatan

pabrik,

seperti

poliester dan rayon.


Sutra sintetis berdaya lenting sangat tinggi serta
mudah

pemeli-haraannya,

tetapi

kurang

menyerap air dan kurang nyaman seperti yang


terdapat pada sutra asli. Bahan sutra rayon
menawarkan drape yang sangat bagus tetapi
daya lenting-nya terbatas.
Gambar 2.27 Desain yang sesuai untuk bahan sutera

Kemungkinan Penggunaannya
Tipe bahan sutra yang lembut dan halus sering kali dipilih
oleh para perancang untuk gaun-gaun, blus, kemeja,
busana malam (evening dress), busana-busana anggun,
bahkan juga busana tidur yang mewah.
Tipe bahan sutra mentah/kasar jika dibuat busana tailored
harian akan kelihatan sangat bagus sekali karena memiliki
kilapan yang lebih buram daripada bahan sutra yang halus.
Tipe bahan sutra brocade dianjurkan penggunaannya untuk
rompi (vest), jas malam, dan kemeja pesta.
(5) Bahan Rajut
Kebanyakan bahan rajut memperlihatkan kualitas sebagai
berikut:

mempunyai regangan/tarikan mendatar maksimum,

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

96

mudah kembali pada


bentuk semula,

membalik kembali secara


baik/melenting.

Kemungkinan Penggunaannya
Para perancang menyukai tipe
bahan

rajut

(tenunannya

interlock

halus)

untuk

segala jenis pakaian santai


dan

Sport.

Perlu

diketahui

bahwa bahan rajut itu kurang


awet dan lebih cepat aus dari
bahan tenunan lainnya.

Gambar 2.28 Desain yang sesuai


Bahan rajut yang lebih kuat danuntuk
beratbahan
diperuntukkan
bagi
rajut
model-model yang lebih tailored. Bahkan, rajutan yang
dinamakan ribbing mempunyai kapasitas daya lekat lebih
besar, yang cocok dan bagus untuk gaun-gaun ketat,
bando penutup kepala (bandana), celana ketat melekat,
dan rok mini.
Bahan rajut super stretch seperti bahan lycra adalah suatu
pilihan yang nyata untuk pakaian renang (swim-wear) dan
pakaian aerobic.
Bahan rajut fleecy knits yang berbulu kapas bagus untuk
setelan pakaian joging dan kemeja sweter.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

97

(5)Bahan Manik-manik (Beaded), Palyet (Pailette/Sequin) atau


Bahan Metalik
Bahan-bahan dengan penanganan khusus seperti ini pada
umumnya harganya mahal dan susah dalam penanganan.
Apabila ingin menghemat, penggunaan bahan ini sebaiknya
tidak

keseluruhan

pada

desain

busana

tetapi

hanya

dipergunakan sebagai center piece. Contohnya Yoke (panel,


dada atau pinggul), midriff (ban lambung/magstuk), bolero,
ikat pinggang, krah, dan kelepak jaket (lapels), manset lengan
baju (cuffs). Supaya tidak salah dalam penanganan adakan
ujicoba dengan mencoba pada perca kain untuk mencoba
teknik jahit dan setrika agar Anda bisa memastikan cara
penanganan yang terbaik.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

98

Gambar 2.29 Desain yang sesuai untuk bahan manik-manik

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

99

c. Rangkuman
Untuk memilih bahan tekstil yang sesuai dengan desain,
Anda harus memperhatikan faktor-faktor berikut: warna,
corak, jatuhnya bahan, dan serta tekstur. Selain itu juga
memperhatikan

faktor

kegunaan,

karakteristik penanganan, desain

kesempatan,

serta lebar bahan. Di

samping itu pemilihan bahan tekstil juga berdasarkan


unsur-unsur mendesain.
d. Tugas
1. Carilah 10 gambar desain yang ada di majalah, tabloid
dan carilah bahan tekstil yang sesuai dengan desain
tersebut. Lengkapi kolom ini dengan keterangan yang
benar.
Bentuk
No
.

Gamba
r
Desain

Kesempata
n

Tubuh &
Warna
Kulit

Jenis Bahan
yang Sesuai

Pemakai
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

100

e. Test Formatif
1. Agar busana Anda menarik, faktor apa yang perlu Anda
diperhatikan dalam pemilihan bahan tekstil.
2. Bagaimana saran Anda dalam memilih bahan tekstil
bagi orang:

Pendek kurus

Pendek gemuk

3. Bagaimana cara menangani bahan beledu ketika akan


menggunting bahan sesuai pola?
f. Kunci Jawaban
1. Untuk memilih bahan tekstil yang sesuai dengan desain,
Anda harus memperhatikan faktor-faktor berikut: warna,
corak, jatuhnya bahan, dan serta tekstur. Selain itu juga
memperhatikan

faktor

kegunaan,

kesempatan,

karakteristik penanganan, model serta lebar bahan. Di


samping itu pemilihan bahan tekstil juga berdasarkan
unsur-unsur

mendesain,

yaitu:

usia,

kesempatan

pemakaian, waktu pemakaian, postur tubuh, warna


kulit, dan kepribadian.
2. Dalam memilih bahan tekstil bagi orang:

Pendek-kurus
Pilih bahan dengan motif yang kecil-kecil atau
sedang.
Gunakan bahan-bahan yang lembut dan agak
tipis.
Hindari warna-warna gelap dan tua.

Pendek gemuk

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

101

Hindari motif dengan garis horisontal, sebaiknya


pilih bahan dengan garis vertikal.
Hati-hati menggunakan corak kotak-kotak sedang
atau besar, karena akan kelihatan bertambah
lebar.
Bahan dengan corak lingkaran besar dan sedang
membuat si pemakai kelihatan gemuk.
Pilihlah bahan berbintik kecil agar penampilan
Anda lebih manis.
Hindari bahan yang kaku dan melangsai atau
bahan yang tebal.
Hindari

bahan

bercorak

besar

yang

dikombinasikan dengan bercorak pula, karena hal


ini akan membuat si pemakai kelihatan besar.
3.

Bahan-bahan berkilau dan berbulu


harus cermat penanganan-nya. Terutama ketika akan
meletakkan bahan (layout) semua pola harus terletak
pada satu arah, ke atas atau ke bawah saja. Sehingga
hasil akhirnya motif/corak berkesinambungan

g. Lembar Kerja
1) Alat
-

Penggaris

Penggunting kain

Alat-alat tulis

2) Bahan
-

Gambar desain dari majalah atau tabloid

Kertas HVS 80 gram

Lem putih (untuk kertas dan kain)

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

102

3) Keselamatan kerja
a)

Pastikan lingkungan kerja Anda bebas


dari bahan yang mudah tergunting.

b)

Hati-hati dalam melaksanakan setiap


langkah kerja.

c)

Gunakan

alat

sesuai

dengan

fungsinya.
4) Langkah kerja
a) Pilihlah gambar desain yang Anda kehendaki.
b) Ukur dan gunting sesuai dengan ukuran yang Anda
kehendaki.
c) Ukur dan gunting perca bahan yang sesuai.
d) Susunlah gambar Anda dengan penataan yang baik
sehingga mudah untuk dipahami.
e) Bersihkan kembali dari setiap sisa bahan.
f) Merapikan

kembali

alat

dan

bahan

yang

dipergunakan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

103

Kegiatan Belajar 3.
a.

Tujuan

Kegiatan

Pemelajaran
Setelah mempelajari kegiatan belajar 3, diharapkan Anda
dapat memelihara bahan tekstil dengan cara yang benar.
b.

Uraian Materi
Bahan tekstil dengan segala jenis asal serat, motif dan
penyempurnaan agar mendapatkan hasil yang terbaik
sesuai dengan desain sudah dilakukan. Namun itu semua
tidak akan berguna jika Anda salah dalam melakukan
perawatan bahan tekstil. Agar terjaga keindahannya Anda
harus mengetahui cara pemeliharaan busana dan lenan
rumah tangga.
1) Cara Pemeliharaan Bahan Tekstil Berdasarkan
Asal Serat

No. Jenis/Bahan
I.
A. Selulosa

Sifat
Sa

Alam

Perawatan
Jika

ngat

kena noda harus

1.

higroskopis

cepat

Biji

(mudah

dihilangkan

menyerap air)

sebelum

atun twill

Te

elacu

rasa dingin bila dipakai

P -

oplin

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Bisa
dicuci dengan

M
udah kusut

meresap.

menggunakan
air hangat, jika
104

No.

Jenis/Bahan
T obralko
etra

P aris

Jem

urlah dengan

dak tahan

bagian buruk

jamur

berada di luar
M

udah terbakar
V

direbus
Ti

eform
-

Ta
tahan ngengat

Perawatan
kotor sekali bisa

han panas,
T

Sifat

Jan

gan menyimpan
kain dalam
keadaan lembab

oile
B

atist

rgandi

rill

enim

sford

ique

orduroy

oryu

rep

sb.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

105

No.

Jenis/Bahan
2.

Sifat

Serat Batang

rasa dingin jika seperti serat biji


L

Te

Perawatan
Perawatan sama

inen

dipakai
Le

bih kuat dari


serat kapas

Ku

rang elastis

dan agak kaku


Ce

pat menghisap
air dan cepat
kering
Ti

dak tahan
pemutih
3.

Ag -

Serat daun
S

. Nanas

Me

ak keras, kuat,

nyimpan serat

tidak tahan

nanas

tekukan

hendaknya
Ta

han terhadap

dengan cara
digulung.

garam
4.

Le

Serat buah

mbut, licin,
K

apuk

Perawatan sama
seperti serat biji

tidak elastis
Ti

dak
higroskopis

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

106

No.

Jenis/Bahan

Sifat
tapi bersifat

Perawatan

higinis
M

udah terbakar
B. Selulosa

Hi

Buatan

groskopis

1.
Rayon

in dan berkilau
R -

.Georgette
R

. Ripple
ayon Krep

terkena kotoran
Kal

Te

au sudah kotor

rasa dingin bila

harus segera

dipakai

dicuci
Ti

ak mudah
Lic

Tid

Seb

dak tahan

aiknya dicuci

panas, cepat

dalam air

kusut

hangat
Ti

Jan

dak tahan

gan dipiuh

asam, jamur

Jan

dan ngengat

gan disetrika
terlalu panas

II.

Protein

Jik

Har

A.

a dipakai

us dicuci

Protein Alam

terasa dingin

dengan cepat

1. Sutera

dan dapat

dan hati-hati,

menyesuaikan

memakai sabun

dengan

lunak di air

temperatur

dingin. Untuk

sehingga baik

sutera yang

untuk daerah

berwarna warni,

affeta

uji silk
-

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

107

No.

Jenis/Bahan
igured
satin

Sifat
tropis dan

Perawatan
cuci dengan air

dingin

dingin yang

H -

abutae

oire

atin

dibubuhi garam

Sa
ngat

dan jemur

higroskopis,

dengan cara

kurang kuat

dibentangkan di

dalam

atas kain putih

keadaan

supaya cepat

basah

kering.
Ha -

Bila

lus dan

s dan digantung

lembut

di tempat yang
teduh

Ti

dak tahan

Dis

asam pekat,

etrika dengan

panas tinggi

temperatur

dan obat

hangat

kelantang
chlor
Ta

han ngengat
sehingga
mudah dalam
penyimpanan
2.

Ti

Wol
J

ersey

dak mudah

dicuci dengan

kusut

sabun lama
Sa

ashmere

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Wol

dalam air

ngat

hangat ( 39oC)

higroskopis,

diremas lalu

108

No.

Jenis/Bahan
T
will Prancis
oop Tweed

tapi lambat

tempat teduh

ancy

eterika dengan

dak tahan

temperatur

ngengat

hangat di bawah
kain lembab

Tweed

A. Protein

Be

Buatan

rkilau keras

1.

Wol susu

Le
ntur

L -

Dis

Ti

Perawatan
digantung di

kering

Sifat
lambat basah

anital

Ku
at tetapi
lembut

2.

Vikara

Le
bih tahan
alkali daripada
wol, tahan
jamur dan
ngengat

3.

Thermoplastik
N

ilon
akron
-

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Mu

at dan tahan

dah dalam

gesekan

pemeliharaan
Ke

Ku

Jan

nyal, pegas

gan diseterika

dan tahan

dengan panas

regangan

tinggi
109

No.

Jenis/Bahan
erilene

Sifat
T

Ti

revira

dak

dah dalam

hidroskopis

menyimpan

T -

etoron
etrex

panas
han alkali,

hantung

ngengat,
jamur,

Ta

Pe
ka terhadap

Perawatan
Mu

serangga

rgandi
O

rlon

ashmilon
4.

Mineral

dak dapat
A

sbes

terbakar
ngat kuat dan

enang
logam

Sa

Ti

awet
Ta

han asam

Ta

han cendawan
Ti

dak

menghisap air
dan bau
-

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Ti

110

No.

Jenis/Bahan

Sifat
dak menyusut

Perawatan

dan
mengkerut
Ti

dak tahan
alkali

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

111

Bahan Pembersih Noda dan Cara Mempergunakannya

No

Macam

Noda

Balpoint

Kain, Kapas, Lenan

Rayon

Sutera

Sintetis

Wol & Kain Tak


Tahan/

Noda ditaburi garam, dituangi air

Seperti

Seperti

mendidih. Setelah noda hilang

kapas,

rayon

direndam dala larutan borax dan

tetapi

larutan borax (1

air panas (1 sdm borax + l air)

dituangi

sdm dalam l air),

selama 30 menit. Dicuci dan

air

diperas, digosokkan

dibilas

hangat,

pada noda

bukan

beberapa kali,

air

kemudian

mendidi

dikeringkan

Buah-

Noda direndam dalam larutan

h
Seperti

Seperti

buahan

borax dan air suam (1/2 sdt borax

kapas

kapas

Seperti rayon

Dapat dicuci
Kain perca
dicelupkan dalam

Seperti rayon

Noda dilumuri
gliserin dibiarkan.

+ 2 l air) selama - 1 jam atau

Sisa gliserin

dalam bongo, kemu-dian dicuci

dibersihkan dengan
tetra, dibiarkan

Cat

Noda dikikis dengan kerta tebal

M o d u l 3 9 . B U S . C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Seperti

Seperti

Seperti kapas
112

kering.
Seperti kapas tanpa

No

Macam

Noda

Kain, Kapas, Lenan

Sutera

Sintetis

Wol & Kain Tak


Tahan/

atau bambu. Sisa noda dibersihkan

Rayon

kapas

kapas

jangan

Dapat dicuci
dibilas

denan perca/kapas yang dibasahi

memper-

dengan bensin, terpentin atau

gunakan

minyak tanah. Diulangi beberapa

bensin tetapi

kali sampai bersih, kemudian

minyak

dicuci

tanah/terpenti

Cat bibir

Noda digosok dengan gliserin atau

Seperti

Seperti

n
Seperti kapas

Seperti kapas tidak

Keluntur

Ready go, kemudian dicuci

Noda direncam dalam

kapas
Seperti

kapas
Seperti

Seperti kapas

dicuci
Diseka dengan kain

kapas

kapas

an warna

campuran air panas + spiritus

perca/kapas yang

dan beberapa tetes amonia (1 l

dibasahi dengan

air panas 1 l spiritus + beberapa

jellow go atau Color

tetes amonia) + 30 menit.

goi. Diseka dengan

Kemudian noda dicuci

lap basan dan


dikeringkan

Noda digosok dengan kapas


yang dipakai dengan Color go

Tinta

atau jellow go, kemudian cicuci


Rendam noda dengan air cuka

M o d u l 3 9 . B U S . C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

Seperti

Seperti

Seperti kapas
113

Seperti kapas, tidak

No

Macam

Noda

Kain, Kapas, Lenan

Rayon

Sutera

Sintetis

Wol & Kain Tak


Tahan/

sampai bersih baru dicuci. Dapat

kapas

Dapat dicuci
dicuci biarkan

kapas

juga noda digosok dengan kapas

spiritus menguap.

yang dibasahi dengan tar go


sampai bersih. Kain dicuci. Bila
terjadi noda karat.

M o d u l 3 9 . B U S . C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1

114

2) Cara

Pemeliharaan

Busana

Dinyatakan

Dalam

Simbol/ Gambar
Ada

simbol

dasar

pemeliharaan

busana

yang

merupakan simbol internasional, yaitu:


Simbol
Sebelum

Pengertian
melakukan

pencucian

perhatikan gambar ini. Angka-angka yang


tertera misal: 60C, 30C, menunjukkan
suhu

air.

Artinya

cucian

bisa

dicuci

menggunakan air dengan suhu 60C, 30C.


Contoh:

Pada label menunjukkan angka


100C,

artinya

pakaian

boleh

dicuci

dengan tangan atau mesin dengan suhu


tersebut untuk menghilang-kan kotoran
yang

sangat

melekat

(misal:

baju

bengkel/pakaian rumah petugas rumah


sakit-antiseptik)
Tanda pencucian yang disilang

memberi

tanda kepada Anda bahwa busana atau


lenan rumah tangga tersebut tidak bisa
dicuci

menggunakan

dibersihkan

dengan

air,

berarti

cara

harus

yang

lain,

bahan-bahan

yang

Anda

harus

misalnya di-dry cleaning.


-

Dalam
berwarna

pencucian
bermotif

memperhatikan

tanda

ini.

Tanda

yang

disilang berarti bahan/busana tersebut tidak


boleh diberi obat pemutih, karena bisa
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
115

Simbol

Pengertian
berakibat warna/motif luntur atau pudar.

Tanda penyetrikaan memberi petunjuk


kepada Anda apakah busana tersebut boleh
disetrika
///

atau

tidak.

menandakan

dipergunakan.
memberi

Misalnya

petunjuk

Banyaknya

tanda

suhu

yang

bisa

pada

label

busana

bisa

bahwa

disetrika pada suhu atau panas tinggi.


Tanda pada label juga ada pada seterika
listrik. Dengan demikian diharapkan tidak
terjadi kesalahan penyetrikaan.
-

Tanda bujursangkar merupakan tanda


dari pengeringan. Apakah busana itu boleh
dikeringkan dengan mesin atau tidak, boleh
digantung atau tidak, boleh diperas atau
tidak atau apakah busana harus dijemur
dengan cara dibentang. Bahan dari rajut

harus dibentang agar tidak berubah bentuk.


Tanda lingkaran merupakan tanda dari
pencucian kering. Berarti pakaian itu tidak
boleh

dicuci

menggunakan

air,

tetapi

menggunakan obat khusus. Pelarut kimia


yang biasa dipergunakan adalah solvent.
Dalam hal pencucian sering ditemukan angkaangka yang menunjukkan suhu air yang digunakan.
100

Air Mendidih (100C)

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
116

90

Air Sangat Panas (95C)

60

Air Panas (60C)


50

Air Hangat (50C)


40

Air Suam-Suam Kuku (40C)


30

Air Dingin (30C)


Tidak boleh dicuci dengan mesin atau
dicuci dengan tangan
Tidak boleh dicuci dengan air
Gambar 2.30 Gambar simbol pencucian
Penyetrikaan
Disetrika

dengan

temperatur

rendah

dengan

temperatur

sedang

dengan

temperatur

sedang

(120C)
Disetrika
(160C)
Disetrika
(160C)
Tidak boleh disetrika
Gambar 2.31 Gambar simbol penyetrikan
Dry Cleaning

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
117

Dry cleaning dengan semua jenis solvent


(solvent = sebagai pelarut zat kimia)
Dry

cleaning

dengan

solvent

perchloroethilene, spiritus putih solvent


113, dan solvent 11

Dry cleaning dengan cara khusus

Tidak boleh dry cleaning


Gambar

2.32

Gambar

simbol

Dry

Cleaning
Pengeringan
Dikeringkan dengan mesin pengering
Dijemur dengan cara digantung
Dijemur tanpa dipiuh (diperas)
Dijemur dengan cara terbentang
Gambar 2.33 Gambar simbol pengeringan
Obat Pemutih
Dapat diberi obat pemutih chlorine
Tidak boleh diberi obat pemutih
Disetrika uap
Tahan cuci
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
118

Tahan air
Tidak boleh dipiuh (diperas)

Gambar 2.34 Gambar simbol pemeliharaan busana

c. Rangkuman
Agar

bahan

tekstil

yang

telah

Anda

pilih

awet

keindahannya, Anda harus tepat dalam memeliharanya.


Dalam memelihara bahan tekstil harus mengetahui cara
pemeliharaan dan bahan yang dipergunakan harus sesuai
dengan asal serat.
d. Tugas
1. Kumpulkan label bahan tekstil dan label pakaian jadi
masing-masing minimal 10 macam. Jelaskan masingmasing keterangan yang ada di label tersebut.
e. Test Formatif
1. Jelaskan hal-hal yang harus Anda perhatikan dalam
memelihara pakaian yang berasal dari serat selulosa
alam dan wol!.
2. Apa yang harus Anda lakukan ketika baju seragam Anda
terkena noda tinta?

3. Gambarlah dengan simbol untuk pemeliharaan:

Dapat diberi obat pemutih

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
119

Tidak dapat diberi obat pemutih

Disetrika uap

Tahan cuci

Tahan air

Tidak boleh dipiuh

4. Jelaskan gambar di bawah ini

f. Kunci Jawaban
1. Hal yang harus diperhatikan dalam memelihara bahan:

Selulosa Alam
Jika kena noda harus cepat dihilangkan sebelum
meresap.
Bisa dicuci dengan menggunakan air hangat, jika
kotor sekali bisa direbus
Jemurlah dengan bagian buruk berada di luar

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
120

Jangan menyimpan kain dalam keadaan lembab

Wol
Wol dicuci dengan sabun lama dalam air hangat (
39oC) diremas lalu digantung di tempat teduh
Diseterika dengan temperatur hangat di bawah
kain lembab

2. Yang harus dilakukan adalah:


Rendam noda dengan air cuka sampai bersih baru
dicuci. Dapat juga noda digosok dengan kapas yang
dibasahi dengan tar go sampai bersih. Kain dicuci.
3. Simbol Pemeliharaan
Dapat diberi obat pemutih chlorine
Tidak boleh diberi obat pemutih
Disetrika uap
Tahan cuci
Tahan air
Tidak boleh dipiuh (diperas)

4. Keterangan simbol adalah:


Dry cleaning dengan semua jenis solvent
(solvent = sebagai pelarut zat kimia)
Dry

cleaning

dengan

solvent

perchloroethilene, spiritus putih solvent


113, dan solvent 11
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
121

Dry cleaning dengan cara khusus

Tidak boleh dry cleaning

g. Lembar Kerja
1) Alat
-

Penggaris

Alat-alat tulis

2)

Bahan
-

Label bahan dan label pakaian jadi

Kertas HVS 80 gram

Lem putih (untuk kertas dan kain)

3)

Keselamatan kerja
a)

Pastikan

lingkungan

kerja

Anda

bersih/bebas dari kotor.


b)

Hati-hati dalam melaksanakan setiap


langkah kerja.

c) Gunakan alat sesuai dengan fungsinya.


4)

Langkah kerja
a) Buat tabel berdasarkan jenis label.
b) Tempelkan label sesuai dengan jenisnya.
c) Jelaskan arti pada masing-masing label pada bagian
keterangan.
d) Kemasi kembali alat yang sudah Anda gunakan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
122

Kegiatan Belajar 4.
a.

Tujuan Kegiatan Pemelajaran


Setelah mempelajari kegiatan belajar 4, diharapkan Anda
dapat

merencanakan

persiapan,

pemilihan/pembelian

Persiapan,

Pemilihan/Pembelian

bahan baku.
1)

Merencanakan
Bahan Baku

2)

Cara membeli bahan tekstil

3)

Membuat kesepakatan dengan pelanggan

b.

Uraian Materi
1) Cara Membeli Bahan Tekstil
Untuk membeli bahan tekstil, sebaiknya Anda
memperhatikan hal-hal di bawah ini:
a. Waktu berbelanja yang paling baik adalah siang hari.
Terang dari cahaya matahari akan memberikan
warna yang sesuai dengan aslinya. Sinar lampu neon
dengan cahaya kuning dapat mempengaruhi warna
bahan tekstil.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
123

b. Kalau berbelanja untuk beberapa busana, sebaiknya


dibawa serta desain busana dan rancangan jenis dan
jumlah bahan, agar tidak ada bahan yang terlupakan.
c. Perhatikan label bahan
Label perlu Anda perhatikan karena didalam label
menerang-kan tentang:
1) Jumlah bahan (dalam yard atau meter dalam 1
piece)
2) Asal bahan
3) Konstruksi kain
4) Penyempurnaan kain
d.

Cara membeli, memilih bahan tekstil


1. Peganglah

bahan

gulungannya

tekstil,

sebanyak

yang

beberkan

dari

dibutuhkan

dan

lihatlah warna, corak, rupa dan tekstur bahan.


2. Untuk menyesuaikan warna bahan dengan warna
kulit, lampirkan di bawah dagu atau dekat leher di
depan cermin, apakah warna kulit akan menjadi
cerah atau gelap. Pilihlah warna yang membuat
sipemakai lebih cerah dan menarik.
3. Lampirkan

pada

badan

sesuai

dengan

kegunaannya, misalnya: untuk blus, lampirkan


pada badan atas. Untuk rok, dan slack (celana)
lampirkan pada badan bawah, lihat efeknya, corak
dan jatuhnya bahan.
4. Busana dengan desain kerutan, draperi atau lipit,
buatlah kerutan, draperi atau lipit dari bahan yang
Anda pegang dan lihat bagaimana jatuhnya bahan
itu, apakah sesuai dengan desain busananya
(siluet).
5. Remaslah

sebagian

bahan

agar

mengetahui

apakah bahan itu cepat kusut atau tidak.


M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
124

6. Perhatikan tepi bahan, apakah mudah bertiras


atau tidak.
7. Untuk mengecek warna bahan, luntur atau tidak,
dapat diteliti dengan:

mencium baunya, kalau menusuk hidung


tajam berbau asam berarti luntur

ambilah benang dari tepi kain dibasahi dan


ditekan sambil benang ditarik pada kain putih
atau sapu tangan yang basah. Jika ada sisa
warna pada bahan tersebut berarti bahan itu
luntur.

8.

Waktu
perhatikanlah

membeli
apakah

bahan

warnanya

polos,

merata

atau

tidak.
9.

Perhatikan silang tenunan, arah benang


pakan dan lungsin agar jangan terlalu miring,
karena

akan

sulit

dalam

meluruskan

bahan

tersebut.
10.
bahan,

Untuk rajutan perhatikan arah mulur


dan

tariklah

rajutan

tersebut

untuk

mengetahui besar daya mulurnya.


11.

Ambillah

lebar

bahan

yang

sesuai,

sehingga tidak terjadi pemborosan dan akan


menghemat jumlah bahan.
2) Membuat Kesepakatan Dengan Pelanggan
Agar mencapai hasil yang maksimal dan tepat
pada waktunya, Anda perlu merencanakan dengan
cermat semua 5 langkah yang akan Anda lakukan.
Adakan kesepakatan dengan pelanggan mengenai:
waktu (terbagi menjadi 3 termin)
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
125

Termin

1. Kesepakatan

bertemu

pelanggan
masalah

untuk
desain,

dengan

membicarakan

bahan

utama

dan

tambahan, pemeliharaan pakaian serta


harga yang disepakati oleh kedua belah
pihak .

Termin

2.

Melakukan

pengepasan

(fitting)

Termin

3. Menyerahkan

hasil

jadi

kepada

pelanggan dengan hasil yang baik dan


tepat waktu, dikemas dengan baik dan
pelanggan merasa puas.
c. Rangkuman
Supaya tidak keliru dalam pembelian bahan tekstil, hal-hal
yang harus diperhatikan:
1) Upayakan belanja bahan di siang hari.
2) Buatlah daftar barang yang hendak Anda beli.
3) Perhatikan label bahan.
4) Lakukan cara memilih bahan dengan memperhatikan
cara-cara pembelian bahan tekstil.
Buat kesepakatan dengan pelanggan untuk memilih bahan
tekstil yang sesuai antara pembuat, konsumen, dan desain
busana.
d. Tugas
Bentuklah satu kelompok dengan teman-teman Anda
untuk membuat satu sosiodrama dengan rincian tugas
sebagai:
konsumen

seorang
yang

desainer,
bertemu

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
126

sebagai
untuk

pelanggan

atau

berkonsultasi

dan

mencapai satu kesepakatan dalam hal pemilihan bahan


baku yang sesuai dengan pelanggan dan desain busana.
e. Test Formatif
Jelaskan langkah-langkah dalam memilih bahan tekstil
sesuai dengan desain
f.

Kunci Jawaban
Langkah dalam memilih/membeli bahan tekstil :
a.

Waktu berbelanja yang paling baik adalah siang


hari. Terang dari cahaya matahari akan memberikan
warna yang sesuai dengan aslinya. Sinar lampu neon
dengan cahaya kuning dapat mempengaruhi warna
bahan tekstil.

b.

Kalau

berbelanja

untuk

beberapa

busana,

sebaiknya dibawa serta desain busana dan rancangan


jenis dan jumlah bahan, agar tidak ada bahan yang
terlupakan.
c.

Perhatikan label bahan


Label perlu Anda perhatikan karena didalam label
menerangkan tentang:
1)

Jumlah kain (dalam yard atau meter


dalam 1 piece)

2)

Asal bahan

3)

Konstruksi bahan

4)

Penyempurnaan bahan

d.

Cara membeli, memilih bahan tekstil


1.

Peganglah

kain,

beberkan

dari

gulungannya sebanyak yang dibutuhkan dan lihatlah


warna, corak, rupa dan tekstur bahan.
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
127

2.

Untuk

menyesuaikan

warna

bahan

dengan warna kulit, lampirkan di bawah dagu atau


dekat leher di depan cermin, apakah warna kulit akan
menjadi cerah atau gelap. Pilihlah warna yang
membuat si pemakai lebih cerah dan menarik.
3.

Lampirkan pada badan sesuai dengan


kegunaannya, misalnya: untuk blus, lampirkan pada
badan atas. Untuk rok, dan slack (celana) lampirkan
pada badan bawah, lihat efeknya, corak dan jatuhnya
bahan.

4.

Kalau desain busana ada kerutan, draperi


atau lipit, buatlah kerutan, draperi atau lipit dari
bahan yang anda pegang dan lihat bagaimana
jatuhnya kain itu, apakah sesuai dengan desain
busananya (siluet).

5.

Remaslah

sebagian

bahan

agar

mengetahui apakah bahan itu cepat kusut atau tidak.


6.

Perhatikan tepi bahan, apakah mudah


bertiras atau tidak.

7.

Untuk mengecek warna bahan, luntur


atau tidak, dapat diteliti dengan:
mencium baunya, kalau menusuk hidung tajam
berbau asam berarti luntur
ambilah benang dari tepi kain dibasahi dan
ditekan sambil benang ditarik pada kain putih
atau sapu tangan yang basah. Jika ada sisa warna
pada bahan tersebut berarti bahan itu luntur.

8.

Waktu

membeli

bahan

polos,

perhatikanlah apakah warnanya merata atau tidak.


9.

Perhatikan silang tenunan, arah benang


pakan dan lungsin agar jangan terlalu miring, karena
akan sulit dalam meluruskan bahan tersebut.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
128

10.

Untuk rajutan perhatikan arah mulur

bahan,

dan

tariklah

rajutan

tersebut

untuk

mengetahui besar daya mulurnya.


11.

Ambillah

sehingga

tidak

lebar

terjadi

bahan

yang

pemborosan

dan

sesuai,
akan

menghemat jumlah bahan.


g. Lembar Kerja
1) Alat
-

Alat-alat tulis

Alat mendesain

Buku mode blad

2)

Bahan
-

Contoh bahan-bahan tekstil

Kertas HVS 80 gram

3)

Keselamatan kerja
a)

Pastikan lingkungan kerja Anda bersih.

b)

Hati-hati dalam melaksanakan setiap


langkah kerja.

c) Gunakan alat sesuai dengan fungsinya.

4)

Langkah kerja
a) Susun skenario dan pilih pelaku yang sesuai.
b) Susun ruangan sesuai skrip.
c) Lakukan sosiodrama di depan teman-teman Anda.
d) Kemasi dan kembalikan semua alat yang sudah Anda
pergunakan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
129

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
130

BAB. III
EVALUASI
A. Evaluasi
1. Soal
a. Soal Pilihan Ganda
Pilihlah

salah

satu

jawaban

pada

setiap

pertanyaan di bawah ini, yang anda anggap


benar.
1. Apa yang dimaksud dengan bahan tekstil?
b. bahan tenunan yang berasal dari serat alam
maupun buatan.
c. bahan tenunan yang dibuat untuk pakaian.
d. bahan tenunan yang diperlukan untuk membuat
lenan rumah tangga.
e. bahan

untuk

pembuatan

busana

dan

perlengkapannya.
f. bahan yang berupa tenunan dan bukan tenunan
yang dipergunakan untuk busana dan lenan
rumah tangga.
2. Menurut fungsinya bahan tekstil Anda kelompokkan
menjadi...
a. 2 kelompok
b. 3 kelompok
c. 4 kelompok
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
131

d. 5 kelompok
e. 6 kelompok
3. Bahan yang berperan pada penampilan dan mutu
bsana atau lenan rumah tangga...
a. bahan pembantu
b. bahan tambahan
c. bahan pelengkap
d. bahan utama
e. bahan inti
4. Untuk membuat dari serat menjadi bahan, maka
proses yang dilalui adalah...
a. serat benang kain
b. serat benang penyempurnaan kain
c. serat penyempurnaan benang kain
d. serat benang kain penyempurnaan
e. serat kain benang penyempurnaan
5. Yang termasuk bahan pelengkap di bawah ini adalah:
a. macam-macam bahan
b. macam-macam rajutan
c. macam-macam asesoris
d. macam-macam konstruksi bahan
e. macam-macam kancing
6. Dilihat

dari

asal

serat

menjadi....golongan besar
a. 2 golongan
b. 3 golongan
c. 4 golongan
d. 5 golongan
e. 6 golongan
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
132

bisa

digolongkan

7. Kapas digolongkan dalam serat


a. selulosa
b. lenan
c. buatan
d. protein
e. thermoplastik
8. Yang termasuk serat protein alam di bawah ini
adalah...
a. wol
b. wol susu
c. sutera
d. rambut kuda
e. kulit binatang
9. Proses pembuatan kain salah satunya adalah kempa,
yaitu
a. bertemunya benang pakan dan lungsin
b. perslingangan benang pakan dan lungsin
c. susunan benang yang saling bertumpu
d. tenunan yang digaru bulu
e. kain yang dibuat dari susunan serat yang ditekan
sehingga bulunya tidak terpisah lagi.
10.

Salah satu bahan di bawah ini berasal dari

serat daun, yaitu:


a. blacu
b. baris
c. oxford
d. serat nanas
e. conduray

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
133

b. Soal Isian Jawaban Singkat


Kerjakan soal-soal di bawah ini pada lembar
jawaban yang telah disediakan!
1. Sebutkan 5 nama bahan di pasaran yang berasal dari
serat protein!
2. Untuk keperluan pakaian bagi pemadam kebakaran,
bahan apa yang anda sarankan? Mengapa?
3. Di dalam pemilihan bahan tekstil salah satu faktor
yang harus diperhatikan adalah warna. Hal apa yang
harus kamu perhatikan dalam pemilihan warna?
Jelaskan!
4. Jelaskan apa kelebihan dan kekurangan motif searah
maupun 2 arah!
5. Dalam tekstur meliputi 9 hal, apa saja dan jelaskan!
6. Jika anda mempunyai busana pesta dari bahan
sutera, bagaimana langkah pemeliharaannya?
7. Klien anda bertubuh tinggi besar untuk keperluan
kerja saran bahan yang bagaimana yang akan anda
berikan?
8. Jelaskan keterangan yang biasa ada pada label
bahan!
9. Berikan 3 saran yang tepat untuk cara praktis
berbelanja bahan!
10.

Klien anda sepakat untuk bertemu dengan

anda yang pertama kali. Langkah dan persiapan apa


yang akan anda lakukan?

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
134

c. Soal Praktik
Disiapkan 10 gambar desain yang berbeda, buatlah
analisa dan tentukan:
1. untuk siapa desain dibuat
2. untuk kesempatan apa
3. pilihlah bahan yang cocok
2. Kunci Jawaban
a.

Pilihan Ganda
1. E

6. C

2. A

7. A

3. D

8. A

4. D

9. E

5. E

10.D

b. Isian Jawaban Singkat


1. Nama bahan tekstil yang berasal dari serat protein
a. Taffeta
b. Fuji silk
c. Habutae
d. Jersey
e. Chasmere
2. Untuk

busana

petugas

pemadam

kebakaran,

diperlukan bahan yang berasal dari serat asbes


karena serat asbes bersifat:
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
135

Tidak dapat terbakar


Sangat kuat dan awet
Tidak menghisap air dan bau
3. Dalam pemilihan warna, yang harus diperhatikan
a. Warna yang sedang digemari / sedang in
b. Warna sesuai dengan tujuan pemakaian
c. Warna sesuai dengan bentuk tubuh
d. Warna sesuai dengan warna kulit dan rambut si
pemakai
e. Warna sesuai dengan umur dan kepribadian si
pemakai
4. Kelebihan dan kekurangan motif searah maupun 2
arah.

Kelebihan
I.

Kekurangan

Motif Searah
1.

Busana

2.

Boros dalam

nampak menarik,

penggunaan bahan

karena motif

karena tidak bisa

tertentu bisa

dibolak-balik teknik

memberikan efek

meletakannya.

tertentu yang
sesuai dengan
yang dikehendaki
Motif Dua Arah

II.
1.

Irit dalam
penggunaan bahan

2.

Kesan yang
ditimbulkan karena
motif, tidak
memberikan kesan
yang istimewa

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
136

5. Di dalam tekstur ada 3 hal yang harus diperhatikan


yaitu:
a. hang (Bagaimana jika digantung) jatuhnya bahan
-

berat dan kaku

ringan melayang

melangsai

b. feel (Bagaimana jika diraba permukaannya)


-

lembut

berbuku

bergelombang

c. appearance (Bagaimana rupa permukaan bahan)


-

berkilau

kusam

6. Langkah pemeliharaan bahan sutera


a.

cuci dengan sabun yang lembut

b.

gunakan air hangat

c.

jangan dipiuk apalagi dicuci menggunakan mesin


cuci

d.

jemur dengan cukup diangin-anginkan

e.

setrika dengan cara di alas menggunakan lap


setrika

7. Untuk tubuh tinggi besar sebaiknya :


-

pilihlah bahan yang lunak dan kusam

pilihlah bahan dengan garis-garis yang vertikal dan


berbidang sempit

hindari warna-warna menyala, karena warna-warna


ini akan memberi kesan membesarkan bentuk
badan.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
137

8. Keterangan yang biasa pada label bahan tekstil


adalah .
a. komposisi bahan/asal bahan
b. jumlah kain
c. konstruksi bahan
d. penyempurnaan bahan
e. nama pabrik
f.negara penghasil
9. Cara praktis dalam berbelanja bahan
a. waktu berbelanja sebaiknya siang hari, agar tidak
terpengaruh oleh cahaya lampu.
b. perhatikan label bahan
c. jangan lupa membawa desain, rancangan bahan.
10. Hal-hal yang harus disiapkan ketika bertemu dengan
klien yang pertama kali
a. siapkan gambar-gambar desain busana
b. siapkan alat mendesain
c. siapkan contoh-contoh bahan yang sesuai dengan
gambar desain

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
138

b.

Praktik
Disediakan 10 gambar desain yang ada di majalah,
tabloid dan carilah bahan tekstil yang sesuai dengan
desain tersebut. Lengkapi kolom ini dengan keterangan
yang benar.
Bentuk
No

Gambar

Kesempata

Desain

Tubuh
dan
Warna
Kulit

Jenis
Bahan
yang
Cocok

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

B. Format Penilaian
Fokus penilaian terhadap kemampuan peserta diklat
dalam menyelesaian kegiatan pemelajaran ada beberapa
aspek yang dievaluasi, antara lain aspek kognitif, afektif dan
psikomotor.
Untuk aspek kognitif, alat ukur penilaian dilakukan
melalui tes tertulis terhadap seluruh materi yang telah
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
139

disajikan di dalam modul dengan pola pilihan ganda dan


jawaban singkat. Sedangkan penilaian aspek afektif dan
psikomotor, dapat dilihat melalui hasil dari jawaban dan
keterampilan dalam soal praktik yang dilakukan oleh peserta
diklat.
Pada penilaian akhir ini skor tertinggi yang dapat
dicapai adalah 100 dengan rincian sebagai berikut :
1. Untuk evaluasi bagian I, terdiri dari 10 butir pertanyaan.
Setiap butir pertanyaan yang dijawab benar mendapatkan
skor satu. Sehingga skor tertinggi untuk evaluasi bagian I
adalah 10.
2. Untuk evaluasi bagian II, terdiri dari 10 pertanyaan. Setiap
nomor yang dijawab dengan sempurna akan mendapatkan
skor 4, sehingga skor tertinggi untuk bagian II adalah 40.
3. Soal praktik skor tertinggi nilai 10

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
140

Lembar Penilaian Test Praktik


Nama peserta

: .

No. Induk

Program keahlian

Nama jenis pekerjaan :


PEDOMAN PENILAIAN
No
.
1
I.

II.

III.

IV.

Aspek Penilaian
2
Perencanaan
1.1
Persia
pan alat
1.2
Persia
pan desain,
bahan utama.
Sub total
Membuat Rencana
Kerja
2.1
Persiapan
desain dan bahan
utama
2.2
Macammacam bentuk
tubuh
Sub total
Proses
(Sistematika dan
Cara Kerja)
3.1
Cara membuat
koleksi
3.2
Cara menentukan
tata letak
3.3
Kelengkapan bahan
desain dan bahan
utama
Sub total
Kualitas Produk

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
141

Skor
Maksimal
3
5
5

10
5
5

10
10
10
10

30

Skor
Peroleha
n
4

Keteranga
n
5

No
.

Aspek Penilaian

2
Kerja Pelengkap
4.1 Kebutuhan
bahan sesuai
bahan utama
4.2 Hasil koleksi
memenuhi unsur
estetika
4.3 Pekerjaan
diselesaikan
dengan waktu
yang telah
ditentukan
Sub total
V. Sikap/Etos Kerja
5.1
Tanggung
jawab
5.2
Ketelitian
5.3
Inisiatif
5.4
Kemandirian
Sub total
VI. Laporan
6.1 Sistematika
unsur laporan
6.2
Kelengkapan
bukti fisik
Sub total
Total

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
142

Skor
Maksimal
3
10
10
10

30
10
10
10
30
10
10
5
10
100

Skor
Peroleha
n
4

Keteranga
n
5

KRITERIA PENILAIAN
No
.
I.

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian

Sko
r

Perencanaan
1.1

Alat dan bahan

Persiapan alat dan

disiapkan sesuai

bahan

kebutuhan

Alat dan bahan

disiapkan tidak sesuai


kebutuhan

1.2

Mempersiapkan

Persiapan bahan

desain dan bahan

utama dan desain

utama

Tidak

mempersiapkan desain
II.

Membuat Rencana

Kerja
2.1

dan bahan utama


Keanekaragaman

desain dan bahan


Persiapan desain

utama disiapkan sesuai

dan bahan utama

kebutuhan

Keanekaragaman

dan bahan utama tidak


sesuai kebutuhan

Penentuan bentuk

tubuh disiapkan sesuai


2.2

Menentukan

desain dan bahan

bentuk-bentuk

utama

tubuh yang sesuai

Penentuan bentuk
tubuh tidak disiapkan
sesuai desain dan

III.

Proses (Sistematika

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
143

bahan utama
Proses dasar bekerja 10

No

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian

Sko

r
dan Cara Kerja)
3.1

Cara membuat

sesuai langkah kerja

koleksi

Proses dasar bekerja 1


tida sesuai langkah
kerja

3.2

Cara menetukan

letak koleksi

10

Tata letak
memenuhi dasar-dasar

estetika

3.3

Tata letak tidak

Cara memilih

memenuhi dasar-dasar

bahan utama

estetika

sesuai dengan

desain dan bentuk

Desain dan bahan

10

utama sesuai dengan

tubuh

bentuk tubuh

Desain dan bahan


utama tidak sesuai

VI.

Kualitas Produk Kerja


4.1

dengan bentuk tubuh


Bahan utama dipilih

Rencana kerja

sesuai dengan desain

sesuai desain dan

dan bentuk tubuh

bahan utama

Bahan utama dipilih

10

tidak sesuai dengan


desain dan bentuk
4.2

Hasil koleksi
memenuhi estetika

tubuh

10

Hasil koleksi
menerapkan unsur

estetika
4.3

Pekerjaan

diselesaikan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
144

10

menerapkan unsur

dengan waktu
yang telah

Hasil koleksi tidak


estetika

Menyelesaikan

10

No

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian

Sko

r
ditentukan

pekerjaan lebih cepat


dari waktu yang

ditentukan

Menyelesaikan
pekerjaan tepat waktu

Menyelesaikan
pekerjaan melebihi

V.

Sikap/Etos Kerja
5.1

Tanggu

waktu yang ditentukan


Membereskan

kembali alat dan bahan

ng jawab

yang dipergunakan

Tidak membereskan

kembali alat dan bahan


yang dipergunakan

5.2

Keteliti

Tidak banyak
melakukan kesalahan

an

kerja

Inisiatif

5.4

Keman
dirian

Laporan
6.1

Kurang/tidak
memiliki inisiati bekerja

Bekerja tanpa

1
2
1

Bekerja dengan
banyak diperintah
Laporan disusun

Sistematika

sesuai sistematika

penyusunan

yang telah ditentukan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
145

banyak diperintah

VI.

Memiliki inisiati
bekerja

Banyak melakukan
kesalahan kerja

5.3

No

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian

Sko

r
laporan

Laporan disusun

tanpa sistematika yang


telah ditentukan

6.2

Kelengkapan bukti
fisik

Melampirkan bukti
fisik hasil penyusunan

Tidak melampirkan
bukti fisik hasil
penyusunan

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
146

5
1

BAB. IV
PENUTUP

Modul pengetahuan bahan tekstil ini berisi tentang pengetahuan


bahan tekstil, pemilihan bahan tekstil, merencanakan persiapan
pembelian bahan baku. Dengan menguasai dengan benar ke-3
materi pokok ini, peserta diklat sudah bisa membeli bahan baku
sesuai dengan gambar desain yang sesuai dengan si pemakai.
Untuk menambah wawasan tentang bahan tekstil, peserta diklat
disarankan untuk sering melihat, membaca dan mengikuti
perkembangan bahan tekstil melalui media massa baik audio
maupun visual.
Setelah

peserta

diklat

mengikuti

rangkaian

kegiatan

pemelajaran dan memiliki kemampuan memilih bahan baku


pada pembuatan busana, peserta diklat diharapkan mengikuti
modul pengetahuan bahan pelapis dan modul pengetahuan
bahan pelengkap.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
147

DAFTAR PUSTAKA
Djumaeri, Wagimun, Jufri, Rasyid, dkk. 1977.

Pengetahuan

Barang Tekstil. Bandung: Institut Teknologi Tekstil.


Jafar, Aisyah. Pemilihan Bahan Tekstil Untuk Pembuatan
Busana. Jakarta: PPPGK.
Majalah Canting, Edisi November 2004.
Marfy, No. 73. 2001. Italy: Studio Stilistico
Nyo, Augustien. 1988. Pemilihan & Pembelian Bahan Tekstil.
Jakarta.
Poespo, Goet. 2000. Teknik Menggambar Mode Busana.
Yogyakarta: Kanisius.
Poespo, Goet. 2003. Ceria & Santun dengan Busana Muslim.
Yogyakarta: Kanisius.
Poespo, Goet. 2003. Semarak Busana Strapless Camisol.
Yogyakarta: Kanisius.
Poespo, Goet. 2005. Pemilihan Bahan Tekstil . Yogyakarta:
Kanisius.
Poespo, Sanny. 2003. Reka Busana Kerja. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama.
www.muarabagdja.com/isi/tipswani/busana/celana.htm,
tanggal 30 Juli 2005.
M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
148

diakses

Yayawati. 1993. Memilih & Membeli Bahan Tekstil. Jakarta:


PPPGK.

M o d u l 3 9 . B U S. C - m . M AT. 1 1 A. 0 0 1
149