Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Saat ini telah banyak produk kecantikan yang dijual di pasaran mengingat saat ini
masyarakat Indonesia khususnya para wanita Indonesia terus berusaha untuk menjaga
kulitnya tetap halus dan lembab. Salah satu jenis produk kecantikan yang berfungsi untuk
menghaluskan kulit adalah lulur. Lulur tradisional adalah ekstrak bahan alami dari tanaman
yang dibuat dalam bentuk scrub yang digunakan untuk kecantikan dioleskan dan digosok
perlahan-lahan keseluruh tubuh untuk membersihkan badan dari kotoran-kotoran serta
mengangkat sel-sel kulit mati pada tubuh sehingga kulit terlihat bersih dan halus.
Namun karena tingginya permintaan pasar membuat para produsen lulur terus
melakukan inovasi untuk membuat lulur menjadi sebuah produk yang multi fungsi, selain
fungsi utamanya. Dengan berbagai inovasi lulur tidak hanya mampu menghaluskan kulit saja,
tapi juga dapat membuat kulit terlihat lebih cerah alami.
Ramuan lulur yang berbahan dasar dari tepung-tepungan, rempah, buah dan sayur.
Yang mana kesemua bahan dasar tersebut bisa dengan mudah didapatkan di sekitar rumah.
Beberapa bahan dasar yang paling sering digunakan untuk berlulur dan telah menjadi resep
warisan leluhur antara lain adalah : tepung beras putih, tepung beras merah, tepung ketan
putih, tepung ketan hitam, kunyit, temugiring, asam jawa, jeruk nipis, madu asli dan bahanbahan pelengkap lainnya seperti buah-buahan dan sayuran.
1.2 Rumusan Masalah
a. Bahan-bahan apa saja yang diperlukan untuk membuat lulur alami yang berkualitas?
b. Bagaimana proses pembuatan lulur alami menggunakan bahan-bahan tradisional?
c. Bagaimana cara penggunaan lulur yang baik agar diperoleh hasil pemakaian yang
maksimal?
1.3 Tujuan Penulisan
a. Untuk mengetahui bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat lulur.
b. Untuk mengetahui proses pembuatan lulur alami.
c. Untuk mengetahui cara penggunaan lulur yang baik dan benar.

BAB II
PEMBAHASAN
Lulur tradisional adalah ekstrak bahan alami dari tanaman yang dibuat dalam bentuk
scrub yang digunakan untuk kecantikan dioleskan dan digosok perlahan-lahan keseluruh
tubuh untuk membersihkan badan dari kotoran-kotoran serta mengangkat sel-sel kulit mati
pada tubuh sehingga kulit terlihat bersih dan halus.
2.1 Alasan Pemilihan Bahan
Dalam formula lulur kami menggunakan beberapa bahan sebagai berikut:
a) Tepung Beras putih (Oryza sativa )
Beras adalah bahan makanan yang bermanfaat, tidak saja buat mengenyangkan perut,
menyehatkan tubuh, tapi juga dapat dimanfaatkan untuk menambah pesona diri dan
kecantikan. Beras sebagai alat memperoleh kecantikan sebenarnya sudah dimulai dari jaman
dahulu, dan tetap digunakan sampai sekarang. Adapun cara yang sering dilakukan para
wanita, adalah dengan memanfaatkan beras sebagai lulur. Tetapi yang terbukti efektif dan
mendatangkan hasil yang memuaskan, sesuai dengan pengalaman pribadi kami, yaitu lulur
bedak dari Kalimantan yang disebut penduduk setempat sebagai Berastagi. Berastagi dibuat
dan dijual dalam bentuk bulatan-bulatan kecil. Pengolahanya dan pengemasan masih
dilakukan secara tradisional, dan sebaiknya memang tetap begitu. Resiko terkena bahan kimia
menjadi hampir tidak ada. Beras putih yang dibuat menjadi lulur ini dapat digunakan untuk
seluruh badan. Dengan lulur atau yang dibuat pupur dingin, memang tidak akan langsung
mulus dan putih, tetapi coba saja memakainya selama satu bulan, maka kita akan mulai
merasakan perbedaan di wajah kita, segar, kencang dan apabila tadinya berjerawat akan mulai
menjadi bertambah mulus. Dan yang pasti kulit menjadi halus.
b) Kunyit (Curcuma domestica rhizoma )
Seiring dengan tuntutan zaman, setiap orang tentu ingin selalu tampil segar, sehat dan
cantik dalam setiap kesempatan, terutama bagi para wanita. Kunyit tidak hanya untuk
kesehatan namun berkhasiat untuk kecantikan. Bagi wanita terlihat segar, sehat dan cantik itu
sangat penting. Kunyit Senyawa THCs (tetrahydrocurcuminoids) pada kunyit bermanfaat
sebagai antioksidan dan mencerahkan kulit, sehingga memiliki prospek dalam pembuatan
formula kosmetik.Untuk hal ini kunyit menawarkan khasiat yang sangat kaya. Karena
kandungan zat yang terdapat pada kunyit berkhasiat sebagai obat, menjaga tubuh tetap sehat
dan awet muda. Kunyit juga bisa digunakan sebagai lulur yang berkhasiat untuk memberi
warna segar (kuning langsat) pada kulit tubuh. Selain itu kunyit juga dapat digunakan untuk
menghilangkan jerawat. Kunyit sebagai zat anti septik dan anti radang dapat membantu
2

mengurangi pertumbuhan jerawat bahkan menghilangkannya. Penggunaan kunyit untuk


kecantikan khususnya untuk masker adalah: Pilih kunyit yang masih muda (warna kuningnya
tidak terlalu pekat) setelah itu kunyit diparut kemudian dijemur lalu dicampurkan dengan
tepung beras, sari jeruk dan alpukat. Jika sering digunakan maka kulit menjadi halus dan
mulus. Hal ini dikarenakan karena kandungan anti oksidan dalam kunyit. Kunyit mengandung
senyawa yang berkhasiat obat, yang disebut kurkuminoid yang terdiri dari kurkumin,
desmetoksikumin dan bisdesmetoksikurkumin dan zat- zat manfaat lainnya. Senyawa
kurkuminoid telah diteliti kemampuannya untuk melindungi sel-sel, jaringan dan organ tubuh
dari kerusakan yang diakibatkan radikal bebas dengan menetralisasi radikal bebas, dan
mencegah pembentukan radikal yang baru. Dan dari beberapa referensi pendukung
memperlihatkan, dengan adanya antioksi dan kunyit, maka kunyit sangat baik untuk
kesehatan kulit.
c) Jeruk Purut (Citrus bystrix)
Banyak cara dilakukan orang untuk mengurangi bau tidak sedap yang keluar dari
tubuhnya. Mulai dengan menggunakan bedak, deodoran atau tawas.Namun bau badan
tersebut dapat diatasi dengan menggunakan jeruk purut ini karena kulitnya mengandung
minyak asiri yang berbau harum. Jeruk purut dapat digunakan untuk menghilangkan bau
badan dengan cara meminum sari campuran kulit jeruk purut dengan sebatang kencur yang
dihaluskan bersama-sama dengan air secukupnya, tetapi dapat juga digunakan pada
pemakaian luar dengan cara mengoleskan parutan kulit jeruk purut atau dijadikan lulur
dengan kandungan minyak atsiri dari jeruk ini.
d) Pulosari (Alyxiae cortex)
Pulosari Kulit batangnya mengandung zat-zat aktif yaitu zat samak, kumarin, zat pahit
dan zat alkaloida. Kulitnya juga mengandung coumarin dengan wangi tertentu dan tannin
serta kandungan kimia seperti andrografin, andrografoloid, panikulin. Digunakan untuk
perawatan kecantikan khususnya perawatan kulit terhadap jerawat serta meremajakan sel-sel
kulit sehingga menunda proses penuaan dini.
e) Minyak zaitun ( Oleum olivarum )
Minyak zaitun merupakan minyak buah-buahan diperoleh dari olive (Olea europaea,
keluarga Oleacea), tanaman pohon tradisional dari lembah Mediterania. Minyak zaitun
biasanya digunakan untuk memasak, kosmetik, farmasi, sabun dan untuk minyak lampu.
Selain itu, minyak zaitun digunakan untuk kebutuhan ritual. Dalam hal kecantikan minyak
zaitun ini sangat bermanfaat karena mengandung vitamin E yang tinggi maka minyak zaitun
sangat efektif untuk melembabkan kulit kering. Cukup dengan mengoleskan minyak zaitun di
titik-titik kulit yang kering secara rutin, dan minyak zaitun akan bekerja secara alami pada
3

kulit. Buah zaitun yang mengandung minyak sebesar 15 persen sehingga mampu
melembabkan kulit dengan baik. Di sisi lain, kelembapan tersebut akan menjaga elastisitas
kulit sehingga meminimalkan munculnya keriput dini. Sehingga jika di campur dengan
rempah-rempah yang lain akan mendapatkan hasil yang lebih maksimal, misalnya campuran
pada pembuatan lulur. Bahkan Minyak zaitun juga dipakai oleh Rasulullah s.a.w dengan
sabdanya : Pakailah minyak zaitun dan minyakilah tubuhmu karena itu berasal dari pohon
yang diberkahi. Dalam sabda beliau yang lain, bahwa minyak zaitun dapat mengobati 70
penyakit.
f) Temu Giring (Curcuma heyneana)
Temu giring memiliki kandungan minyak atsiri, amilum, lemak, dan tannin yang
berkhasiat membuat kulit menjadi halus dan mengobati bekas luka jerawat maupun cacar air.
Temu giring memiliki warna khas kuning langsat yann dapat membuat kulit terlihat lebih
segar dan cerah.
2.2 Komposisi Bahan
Nama Bahan
Amylum oryzae
Curcuma domestica
Curcuma heyneana
Citrus bystrik
Alyxiae cortex
Oleum olivarum

% Yang Dipakai

Berat

75%
7,5%
7,5%
2%
3%
ad 100%

22,5 gram
2,25 gram
2,25 gram
0,6 gram
0,9 gram
ad 30 gram

2.3 Cara Pembuatan


a. Tepung beras putih disiapkan.
b. Sebagian kunyit diparut, kemudian diaduk-aduk dengan beras sampai warna kuning
cerahnya melekat.
c. Setelah itu dikeringkan sebentar.
d. Kemudian disangrai (digoreng tanpa minyak) sebentar sampai harum, namun tidak
sampai gosong.
e. Sediaan yang berwarna kuning ditumbuk kemudian ditambahkan sedikit-sedikit
minyak zaitun. Ditumbuk sampai halus sehingga seperti scrub.
f. Bahan lain seperti Alyxiae cortex dan Curcuma heynena dihaluskan.
g. Setelah itu ketiga bahan dicampurkan sampai merata.
h. Terakhir, sediaan ditambahkan beberapa tetes Citrus bytrix sebagai pengaroma.
i. Sediaan dikemas.
2.4 Cara Pemakaian
Ambilah serbuk lulur susu secukupnya, kemudian campurlah dengan air, oleskan ke
seluruh tubuh kemudian gosoklah perlahan-lahan hingga serbuk lulur berjatuhan. selanjutnya
bilaslah dengan air hangat atau air biasa . Dipakai pada saat hendak mandi.
2.5 Khasiat Penggunaan
4

Menghaluskan, menyegarkan dan melembutkan kulit serta membuat bau badan harum
dan wangi. Membantu mengangkat kotoran dan sel-sel kulit mati, dan membantu
mencerahkan kulit. Untuk hasil maksimal gunakan seminggu dua kali.
2.6 Kemungkinan Efek Samping
Efek samping yang mungkin terjadi dari sediaan lulur kuning adalah reaksi alergi pada
kulit seperti ruam, kulit kering, dan gatal-gatal yang bisa disebabkan ketidakcocokan kulit
terhadap salah satu kandungan pada bahan aktif, namun kondisi tersebut jarang terjadi karena
bahan alam memang dikenal jarang menimbulkan efek samping yang berbahaya.
2.7 Penentuan Tanggal Kaluarsa
Tidak ada penelitian resmi dan pasti tentang cara menentukan waktu kadaluarsa lulur
kering. Namun dalam beberapa pengalaman para pengusaha lulur skala rumah tangga, lulur
yang dibuat secara kering dapat bertahan satu sampai dua bulan tergantung seberapa kering
produk lulur yang dihasilkan sebelum dikemas dalam kemasan. Penambahan pengawet seperti
nipagin ataupun nipasol dapat memperpanjang umur produk lulur hingga satu sampai dua
tahun. Dalam HPE edisi 5, knsentrasi nipagin yang dapat ditambahkan untuk sediaan topical
adalah 0,02-0,3%, sedangkan untuk nipasol adalah 0,01-0,6%.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Lulur tradisional adalah ekstrak bahan alami dari tanaman yang dibuat dalam bentuk
scrub yang digunakan untuk kecantikan dioleskan dan digosok perlahan-lahan keseluruh
tubuh. Bahan-bahan yang akan digunakan dalam proses pembuatan lulur yaitu: Amylum
oryzae, Curcuma domestica, Curcuma heynena, Citrus bystrix, Alyxiae cortex, Oleum
olivarum, dan zat tambahan lain-lain sampai 100 % untuk 30 gram.
Khasiat yang bisa diperoleh dari lulur formulasi kami yaitu Menghaluskan,
menyegarkan dan melembutkan kulit serta membuat bau badan harum dan wangi serta
membantu mengangkat kotoran dan sel-sel kulit mati. Untuk hasil maksimal. Gunakan
seminggu dua kali.
4.2 Saran
Diharapkan hasil yang kami dapatkan dapat menjadi bahan evaluasi kami ke depannya
untuk menghasilkan produk tradisional yang baik dan berkualitas. Menambah pengetahuan
dan pengalaman kami dalam membuat formulasi sebuah sediaan tradisional.
5

DAFTAR PUSTAKA
Rowe C. Raymond, Sheskey J. Paul, Owen C. Sian. 2006. Handbbook of Pharmaceutical
Excipients 5th edition.Pharmaceutical Press dan American Pharmacist Asociation.
http://ceriwis.us/kesehatan
http://vivanews.com

LAMPIRAN

Gambar 1. Sediaaan Kosmetik Bentuk Lulur

Gambar 2. Beras ketan putih


Gambar 3. Beras putih

Gamba
r

4.
Kunyit

Gambar

5.

Jeruk

purut
6. Kulit batang

Gambar
Pulosari

Gambar 7. Minyak Zaitun


Gambar 9. Kemasan

Gambar 10. Brosur Kemasan

Lulur terbagi menjadi 2 jenis yaitu lulur tradisional dan lulur modern. Lulur tradisional
terbuat dari rempah-rempah dan tepung yang teksturnya kasar yangdigunakan dengan cara
dioleskan dan digosok perlahan-lahan ke seluruh tubuh untuk membersihkan badan
darikotoran serta mengangkat sel-sel kulit mati pada tubuh sehingga kulit terlihat bersih dan
halus. Sedangkan yangmodern, terbuat dari butiran scrub yang dilengkapi lotionyang rata-rata
terbuat dari susu. Lulur modern menggunakan campuran bahan alami yang berupa ekstrak
agar lulur lebih tahan lama dan penggunaannya dirancang lebih praktis sehingga mudah
dalam penggunaannya(Fauzi dkk, 2012: 130).
Seiring perkembangan teknologi kosmetik lulur bisa ditambahkan dengan bahan-bahan alami
dalam bentuk ekstrak, penggunaan bahan-bahan alami dikarenakan hasilnya lebih aman untuk
kulit dan praktis dalam pemakaiannya. Salah satunya penggunaan buah sebagai bahan
pembuatan kosmetik lulur karena kandungan AHA.
Alpha Hydroxy Acids (AHA) adalah kelompok asam karboksilat dan bersifat hidrofilik. AHA
disebut juga sebagai asam buah karena kebanyakan mereka secara umum terdapat dalam
buah, contohnya asam sitrat dalam buah jeruk, asam malat dalam apel, asam tartarat dalam
anggur. Tetapi tidak semua AHA merupakan komponen dari buah dimana asam glikolat dari
tebu, dan asam laktat berasal dari susu (Sirait, 2009).
9

HA sebagai pelembab sekaligus membantu pengelupasan kulit, cara kerjanya melalui proses
keratinolitik karena sifat asamnya. AHA ini bekerja melalui lapisan teratas stratum korneum
terlebih dahulu lalu ke lapisan terbawah dari stratum ini, proses ini tidak didapatkan pada
asam lain selain AHA.
AHA juga mempunyai efek yang sangat besar terhadap keratinasi/ pembentukan stratum
korneum barudan menstimulasi sintesa kolagen sehingga secaratopikal bermanfaat untuk
berbagai kondisi kulit dankosmetik dimana efek biologisnya berkaitan dengan

Tambahan lainya :
10

G. PEMBAHASAN
Praktikum kali ini bertujuan untuk membuat sediaan kosmetik tradisional berupa lulur
pengantin. Ramuan lulur pengantin ini diracik dan diramu khas secara tradisional dan
merupakan tradisi turun-temurun. Lulur berfungsi membantu pengelupasan sel-sel mati,
sehingga kulit menjdai lebih bersih dan halus, mencerahkan kulit sekaligus menghilangkan
bau tak sedap. Bahan yang digunakan dalam pembuatan lulur ini berasal dari bahan alam.
Bahan-bahan yang digunakan berupa bunga kenanga yang berfungsi memperbaiki kulit kering
serta bersisik, mengecilkan pori-pori, menjaga kelembaban kulit serta menghaluskan kulit.
Daun Kemuning yang berperan dalam membantu mengatasi kulit yang kasar sehingga kulit
akan lebih halus.. Daun Krangean mengandung saponin yang dapat menimbulkan efek
melicinkan kulit pada saat pemakaian. Kulit jeruk purut dapat bersifat antiseptik. Temu giring
dapat dipercaya digunakan sebagai penghalus kulit.
Bahan-bahan yang digunakan berupa bahan yang dikeringkan yang selanjutnya diserbuk.
Setelah itu bahan-bahan ditimbang dan dicampur menjadi satu dan digerus menggunakan
mortir dan stamper hingga homogen. Selanjutnya bahan tersebut diayak dan ditimbang lagi
yang selanjutnya dibagi menjadai dua bagian. Setelah dibagi menjadi dua bagian masingmasing bagian ditambahkan oil type binder dengan prosentase yang berbeda, yaitu sebesar
70% dan 90%. Setelah ditambahkan oil type binder kemudian dihomogenkan lagi dalam
mortir dan stamper. Selanjutnya adonan dibentuk sesuai dengan keinginan. Kemudian lulur
dijemur sampai kadar air didalam lulur berkurang. Setelah kering disimpan dalam wadah.
Penambahan oil type binder sangat berpengaruh pada tingkat kerapuhan dari lulur yang
dibuat. Jika oil type binder terlalu banyak, lulur akan sukar hancur jika terkena air. Dan
sebaliknya jika terlalu sedikit akan membuat lulur menjadi mudah hancur.
Setelah satu minggu penyimpanan lulur dilihat kestabilan bentuknya dan ada atau tidaknya
pertumbuhan jamur. Dari hasil pengamatan didapat tidak ada perubahan bentuk antara
sebelum dan sesudah penyimpanan, atau dengan kata lain bentuknya tetap. Dari segi warna
terdapat perubahan, yaitu yang semula berwarna coklat berubah menjadi kuning kecoklatan.
Dari segi kerapuhan oil type binder dengan konsentrasi 90% lebih sukar untuk rapuh
dibanding lulur dengan oil type binder 70%. Setelah tiga minggu lulur yang dihasilkan tetap
tidak menujukkan perbedaan bentuk atau tetap. Dari segi warna, warnanya semakin memudar.
Dari segi kerapuhan oil type binder dengan konsentrasi 90% lebih sukar untuk pecah
dibanding lulur dengan oil type binder 70%. Dari hasil pengamatan juga tidak nampak adanya
pertumbuhan jamur.
Kesulitan yang dialami pada saat pembuatan lulur ini adalah saat menggerus dan mencampur
bahan-bahan yang berupa serbuk kasar dengan menggunakan mortir dan stamper karena
bahan sangat keras sehingga sukar untuk dihaluskan.

11