P. 1
Naskah Drama - Inside1

Naskah Drama - Inside1

|Views: 513|Likes:
Dipublikasikan oleh puji_asc

More info:

Published by: puji_asc on Jan 10, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/07/2012

pdf

text

original

1

KESURUPAN ATAWA Inside! Insting! Intrance!
Oleh: Juma’ali
SAAT JAM ISTIRAHAT SEKOLAH. DIANTARA BERESELIWERAN SISWASISWI YANG LAIN. DISUDUT KANTIN SEKOLAH SEKELOMPOK SISWA MEMBICARAKAN KASUS AMALIA (SISWA YANG KESURUPAN SEHARI YANG LALU SAAT JAM SEKOLAH). DI SALAH SATU SUDUT KANTIN SEKOLAH. ARIL: Tidak ada yang news tentang kesurupanannya Amalia. ANDI: Klise. Usang. Basi dan kuno! ADANG: Itu yang keliru...pandanganmu harus dibalik! ALIM: Ini news-news dan news... ANWAR: Lha wong cewek cantik koq bisa kerasukan... ANDI: Modusnya lawas! Usang. ARIL: Pingsan, kesurupan! Perempuan selalu begitu, untuk menutupi kelemajahnnya memanfaatkan cowok dengan segala kekuatan. Menundukkan herois dan machonya kaum Adam tolol. Oleh karenanya kita akan jadi budak secara tidak langsung ataupun tak langsung. ANWAR: Yang paling enak jadi jinnya, untunglah. Kalau begini kenapa saya dulu gak jadi jin, ya!? ANDI: Bukan soal jin, perlu dipahami bahwa cantik bukan jaminan kesempurnaan. ARIL: Tidak salah! Betul, kan!? ANWAR: Inijuga untuk semangat kita-kita, biar ada keberanian naksir cewek cantik! TERTAWA MEREKA MELEDAK. ANDI: Yang jelek bukan berarti sempurna.. TERTAWA MAKIN MELEDAK. ARIL: Apalagi.. ANWAR: Tapi masih dapat poin, walaupun sedikit. Asal punya keberanian. ADISH, CEWEK GENDUT DIANTARA MEREKA PERGI BEGITU SAJA. ADISH: Nggak usah ditanggapi.. ANDI: Tersinggung.. Kemana? ARIL: Mau kesurupan?! ANDI: Kesurupan itu cara ampuh untuk jadi terkenal.

2 ARIL: Promosi itu butuh modal!? Mahal, kawan. ANWAR: Sekarang lagi musimnya, yang audisilah, kontes, kompetisi atau apa saja.. ARIL: Modal cupet pengin terkenal..cara praktis ya... BARSAMA-SAMA: Kesurupan! ANDI: Lantas jadi perhatian, pembicaraan otomatis jadi artis dan selebritis..lantas daftar caleg, cabub, cagub...gampang, kan!? ARIL: Kalau meleset malah jadi perek! MEJA YANG LAIN LAGI. BRAM: Cantik! Cerdas. BING: Ngak masuk akal BARA: Kata siapa? Justru karena kecantikan, kecerdasan masang harga terlalu tinggi, jual mahal. Nggak salah kalu diguna-guna cowok. BIMBI: Disantet? Salah tafsir! Cantik bukan berarti mesti ditaksir!? Apakah nggak ada hak cewek untuk naksir? Kejam banget! Nggak adil dunia ini! BELLA: Ssstt..jangan ramai-ramai! Asal tahu dalam naksir-menaksir, karena kecantikan dan kepinteran itu, Amelia nggak ada keberanian, dipendam terlalu dalam. BRAM: Jaim dan jaga gengsi! Takut resiko, gagal! CINTA DAN CITRA LEWAT. CINTA: Kalau begitu, anjlok pasarannya. CITRA: Nggak salah kalau kebanyakan orang beranggapan macam-macam; cantik-cantik bersekutu dengan iblis, syetan, ruh halus! KEMBALI PADA SUDUT MEJA SEMULA. ALIM: Salah langgkah..Bisa dianggap bersekutu dengan setan? ANDI: Banting hargapun, obral diskon..tetap nggak laku. ANWAR: Sayang banget, ya! Begitu itu apa bisa kembali normal? Sembuh? ALIM: Normal?! Gak mungkinlah.. MEJA YANG LAIN LAGI. DITA: Tandatanda sebelumnya?! DINA: Ada yang aneh hari-hari terakhir Amalia; suka melemun, menyendiri, biacaranya kayak dunia lain, suka nggerundel…omong sendiri…ngeracau!? DARA: Jangan-jangan gejala awal gila. DILA: Huss..jangan menyimpulkan begitu... DITA: Menyedihkan.. DINA: Bisa jadi tekanan batin yang tidak semua orang tahu..hanya dia sendiri.. DARA: Lha kalau begitu bagaimana kamu tahu!? SUDUT LAIN.

3

ANWAR: Kegagalan.. ANDI: Cinta terpendam terlalu dalam! Butuh keberanian, apapun resikonya.. ALIM: Biar plong! MUNCUL EDY. EDY: Sudah hentikan jangan hanya bicara Amelia.. kalian terlalu sempurnahkah?! ANDI: Kenapa jadi sensitif? ARIL: Apa urusanmu?. EDY: Sudah hentikan...bicara macam-macam.. BRAM: Cemburu?! ARIL: Sok jago?! BRAM: Mau jadi pahlawan?! TIBA-TIBA SUARA DALAM SEBUAH KELAS GADUH. MENJERIT-JERIT, TERIAK-TERIAK SUARA PEREMPUAN. DINA: Dengar OS. JERITAN SISWI YANG KESURUPAN MEMECAH SUASANA KANTIN. ARIL: Ah, cari perhatian! ALIM: Ngeri.. ARIL: Nggak ngurus! OS. RINTIHAN MAKIN MENGUAT, MENYAYAT. BRAM: Roh-roh itu datang! ANWAR: Tanda-tandanya? BRAM: Dengar! Gerakannya... ALIM: Angin... ANDI: Desirnya lembut.. BRAM: Tanda-tanda mereka datang DITA: Ah masa iya DINA: Akan merasuki siapa DILA: Siapa diantara kita. DITA: Jangan-jangan... DINA: Jangan nakut-nakuti ANDI: Dia mencari korban. ALIM: Merasuki jiwa yang kosong BRAM: Jiwa mesti bersih suci. BING: Siapa saja yang tidak percaya diri. Ketergantungan pada orang lain yang tinggi. Pikiran yang tidak punya pendirian dan pijakan alias plin-plan. Kecuali prerempuan yang menstruasi..orang hamil, nenek-nenek dan bayi. DILA: Kenapa?

4 ANDI: HAM. ANWAR: Kerawuhan!? ANDI: Klebon!? BING: Ya, kecuali hati dan pikiran yang terbuka. DITA: Nggak percaya! BRAM: Terserah! DILA: Benar, roh itu akan datang?! BRAM: Sewaktu-waktu! DILA: Ya! Kapan? Kapan?! BRAM: Suka-suka dia. Wong saya juga nggak kenal.. ALIM: Jangan main-main ini serius! OS. SUARA MAKIN GADUH, HISTERIA . DITA: Dengar, jeritannya.. BING: Makin ramai.. DITA: Tidak hanya seorang BING: Suara makin banyak.. BRAM: Dan tambah banyak! Gawat! ANDI: Hari gini, kesurupan!? Kuno..primitip! ANWAR: Mau kuno, primitip, modern dinegeri ini campur aduk SITUASI KANTIN MAKIN GADUH. SISWA-SISWI BERLARIAN. ANWAR: Gawat! ANDI: Apanya? BING: Lari.. ANWAR: Kemana? ANDI: Kesana.. ARIL: Nggak! DARA: Takut! DITA: Jangan, nggak! Jangan! ARIL: Main-main.. ANWAR: Serius! ANWAR: Kesana yok! DINA: Jangan diseret! DARA: Nggak-nggak saya takut ANDI: Licik! Dasar penakut! ANWAR: Takut apa DARA: Kesurupan! Menular! ANDI: Kesana yuk ARIL: Gak usah terburu..tahan! Jangan dulu! Ada saatnya! MEREKA BERLARIAN MENUJU SUARA YANG MENJERIT-JERIT KESURUPAN. ANWAR: Lho saya belum bayar.

5 BRAM: Nanti gampang! SESAMPAI MEREKA DI KELAS, TEMPAT TERJADINYA KESURUPAN. ANWAR: Amalia lagi ANDI: Bukan ANWAR: Amalia!? EDY: Gak mungkin! ANDI: Kerasukan Edy..lengket kayak perangko! EDY: Jaga mulutmu! ANDI: Gak bakal kerasukan lagi. Sudah punya gacoan! ADISH MENJADI PUSAT OERHATIAN MURID-MURID DALAM KELAS, ADISH KERASUKAN. ANDI: Yeah! Setan salah alamat si gendut, Adish kerasukan! ANWAR: Kenapa? ANDI: Nggak semangat! BRAM: Bisa kacau! ANDI: Gak mungkin ada yang mau nolong. BRAM: Kayak kingkong. Mik Tysen! ANDI: Bagaimana mau ngankut! ANWAR: Siapa yang kuat ngangkat!? ANDI: Nggak bakalan ada yang ngangkat. Terlalu berat. Kelas berat. ANWAR: Nggak menarik untuk ditolong! BRAM: Salah masuk! Setan pikun. ANDI: Mestinya setannya yang takut.. BRAM: Syetan nekat... DITA: Ngawur kamu. ANDI: Banar apa yang kuduga, pasti jin sebelah wc ngambeg. BRAM: Penunggu itu tersinggung. ANWAR: Jangan bawa-baewa jin.. DITA: Jaga mulutmu?! ANDI: Pake satpam...mahal men! ANAK-ANAK YANG BERGEROMBOL BERLARIAN. ANWAR: Coba kamu jampi-jampi.. ANDI: Wirid, kamu kan bisa.. BRAM: Huss, Nanti dulu nunggu cewek cantik kesurupan! ALIM: Kalau begitu saya saja yang membaca...lumayan. SEBAGIAN BERGIDIK SEBAGIAN TETAP BERTAHAN. MAKIN KALUT. BRAM: Saya pikir main-main.. BING: Ngaco kamu

6 DINA: Saya juga nggak menduga! DILA: Ruh itu muncul lagi, merasuki lagi.. BELLA: Kenapa jadi begini. BRAM: Nggak ngerti! Saya nggak paham setan? Bukan dunia saya. RUANG KELAS; TEMPAT ADIS KESURUPAN SAAT JAM PELAJARAN BERLANGSUNG SEBAGIAN MENDEKATI YANG KESURUPAN, MAKIN MERANGSEK MAJU. HINGA YANG KESURUPAN TAK KELIHATAN. HANYA GEROMBOLAN ORANG-ORANG. SESEORANG: Minggir, minggir! Dukun datang! DUKUN DATANG, MEMECAH KERUMUNAN. DUKUN: Siapa kamu yang menghuni tubuh Adish? TIDAK ADA JAWABAN, YANG KESURUPAN MEMATUNG, KAKU, MATA MELOTOT. DUKUN: Siapa kamu? TIDAK ADA JAWABAN, YANG KESURUPAN MANJA. DUKUN: Siapa? TIDAK ADA JAWABAN, YANG KESURUPAN MENANTANG. MIMIK ADISH BERUBAH MENJADI MIMIK KEKANAK-KANAKAN. DUKUN: Jangan manja kamu! ADISH: Saya...sa...ya...dibuang oleh bapak ibu saya.. DUKUN: Nama? ADISH: Bbeelll...ummm diberi nama... DUKUN: Rumah? ADISH: Tuna wisma DUKUN: Asal? TUBUH ADISH BERGETAR, MIMIK ADISH BERUBAH KEKANA0-KANANKAN DENGAN SUARA KEKANAK-KANAKAN. MEMULAI ADISH: Dipinggir kali...dekat muara laut...Saya dibuang tidak dikasih makan, minum, hanya makan lumut dan minum air laut. Saya bermain dengan kawan-kawan sesama anak-anank. Dan teman saya banyak sekali..

7 DUKUN: Pergi kau dari sini! ADISH: Perrgggiii... kemana! YANG KESURUPAN MENANGIS SEJADI-JADINYA. ADISH: Saya diusir!? Ya manusia sungguh kejam.. DUKUN: Kembali kesalmu! YANG KESURUPAN TERKEKEH, TERTAWA TERBEHAK-BAHAK. ADISH: Wah gelandangan lagi?! TUBUH ADISH TIBA-TIBA LEMAS SETELAH DISIRAM AIR PUTIH OLEH DUKUN, ADISH TANPA TENAGA SETELAH DITINGGALKAN RUH YANG MERASUKI, ADISH MENJERIT SEJADI-JADINYA LANTAS AMBRUK, PARA PENOLONG MERANGSEKMEMBOPONG DAN MENGDIANGKAT BERSAMASAMA. YANG LAIN HANYA MENONTON AMBIL JARAK. PENOLONG 1: Awas dia ambruk PENOLONG 2: Tak sadarkan diri PENOLONG 3: Lho kok lemas.. PENOLONG 4: Rohnya sudah pergi... PENOLONG 2: Mendekat sini PENOLONG 5: Tahan.. PENOLONG 1: Sudah angkat jangan banyak mulut.. PENOLONG 6: Ayo kepalanya PENOLONG 2: Kakinya PENOLONG 5: Berat banget.. PENOLONG 6: Brengsek kamu masih sempat-sempatnya... PENOLONG 1: Angkat sana PENOLONG 4: Keburu nggak tertolong PENOLONG 3: Kok bisa lemas PENOLONG 4: Karena ruhnya sudah pergi PENOLONG 7: Kemana PENOLONG 2: Kedepan.. PENOLONG 4: tu dia PENOLONG 3: Kesana PENOLONG 5: Sudah selamatkan dulu.. PENOLONG 7: Jangan panik PENOLONG 1: Kemana PENOLONG 3: Prokoknya diangkat.. ADISH EXIT, DITOLONG OLEH TEMAN-TEMANNYA ANDI: Lihat...kesurupan lihat...masiuk lewat sini... lewat tangan...ke dada...ke telinga...mata sata..mata..mata..

8 BING: Melotot. DITA: Jangan main-main.. ANDI: Lho sekarang ke perut...aduh..mules... BELLA: Apa iya..kemasukan,,.. DINA: Benar, gak bohong.. DILA: Suaranya kok masih asli...suramau? ANWAR: Bukan suara jin... ANDI: Mau suara jin...gampang..yang nenek-nenek...kakek-kakek..anak-anak atau jin arab, bule..gampang.. BRAM: Lihat jin cedal... ANDI: Yyyeeeyyyeoouu ppelllut... DINA: Perut...teruss,... ANWAR: Kenapa? ANDI: Ah perutku..mulesss....ke perut...wah.. BELLA: Kenapa.. ANDI: Keluar lagi lewat belakang.. BERSAMA-SAMA: Jamput..ngentut.. KEADAAN REDAH SEMENTARA, TAK LAMA KEMUDIAN SEORANG SISWA YANG LAIN KERASUKAN. SEBAGIAN MULA-MULA TAK PERCAYA. DITA: Wah ini nggak main-main. BRAM: Beneran ini. DILA: Ayo pergi! DINA: Saya takut kerasukan! BELLA:Sungguh! DITA: Ruh bisa masuk siapa saja. BELLA: Pergi saja! Sembunyi! DITA: Meskipun sembunyi?! BRAM: Pergi kemanapun hati nggak bisa ditipu. Kalau takut, ya, takut! BELLA: Saya disini saja, aman! Katanya ada wilayahnya! BRAM: Nggak ada wilayah-wilayahan..kayak kelurahan saja! DILA: Gawat! Ampun Tuhan kesalahan apalagi ini.. YANG LAIN MENYUSUL INTRANCE, MULA-MULA SEORANG. SEORANG MENOLONG YANG LAIN, MALAH JADI KESURUPAN. MAKIN DITOLONG MAKIN TERKAIT DAN HAMPIR SEMUANYA INTRANCE, KESURUPAN. KESURUPAN MEWABAH. LALU YANG LAIN, MAKIN BANYAK DAN BERTAMBAHA BANYAK. MUNCUL TERIAKAN-TERIAKAN TERKUCIL, TERTEKAN, TERHIMPIT DAN MIMPI-MIMPI.

9 BELLA: Berubah seperti dunia lain. DITA: Seperti mimpi.. DINA: Ruh siapa lagi.. SUARA-SUARA MEREKA TINGGAL GUMAM, DAN GERAK BIBIR TANPA SUARA DENGAN TATAPAN MATA KOSONG. DITA: Gila mereka seperti kehilangn dirinya. Kehilangan kepribadiannya.. sungguh menyedihkan. MUNCUL SEORANG GAMBUH, DENGAN CAMBUK MENGENDALIKAN YANG KERASUKAN, KESURUPAN. GAMBUH MENYENTAK-NYENTAKKAN CAMBUK. MUNCUL GERAKAN-GERAKAN BINATANG PURBA DUNIA BAGAI FABEL, MENJERIT-JERIT MERAUNG BAGAI BINATANG. MENARI SEBUAS DIDALAM HUTAN. GAMBUH MENYENTAK-NYENTAKKAN PECUT, YANG KESURUPAN AMBRUK DAN LEMAS SAMPAI PADA PUNCAK. MEREKA YANG KESURUPAN LENYAP DIHALAU CAMBUK OLEH DUKUN. PAUSE. SEPI. SENYAP. LENYAP PADA ADEGAN SEMULA. DENGAN SERAGAM ABU-ABU. KEGAGALAN RINTIHAN DAN OMELAN MUNCUL. MASING-MASING YANG KERASUKAN NGOMYANG, NGOMEL-NGOMEL MENGGERUTU. HANYA SUARA GAMBUH MENYENTAK-NYENTAKKAN CAMBUK. ARIL DISERET GEROMBOLAN BRAM: Apa yang kamu pikirkan? BING: Hantu apa!? AMALIA TAMPAK PUCAT EDY: Mimpi indah apa!? Pikiran kosong apa!? AMALIA MAKIN PUCAT BING: Dream?! Khayal?! Love..cinta?!

10 ARIEL MENUNDUK AMALIA PURA-PURA PINGSAN, REZA TEGANG KERINGANT DINGIN, PUCAT. BING: Mau pingsan!? Mau kesurupan..terserah! EDY: Cium saja setannya! BRAM: Setan mesra! BING: Cium dkit, dong! Cup, cayang, gitu loh! Dipeluk dipojok! BRAM: Curi kesempatan! EDY: Setan dituduh-tuduh. Difitnah! BRAM: Gila kamu mengambil kesempatan dalam kegentingan. EDY: Sok kamu! BING: Brengsek EDY: Pertolongan macam apa!? BRAM: Dukun cabul! BING: Menjaga mental. Kesurupan cinta. EDY: Nafsu. ARIL DAN AMALIA HAMPIR DIHAJAR, WAJAH EDY KECUT. BURU-BURU DATANG SEORANG GURU, MELERAI. GURU 1: Stop! Jangan teruskan! Jangan main hakim sendiri! GURU 2: Kalian tidak usah berpikir macam-macam. Terima apa yang kalian miliki, jangan ukur dirimu dengan orang lain. Kalau memang dirimu tidak cantik, ya itu yang kau miliki. Demikian kalian yang tampan, cantik. Apa yang kau miliki itu yanng adalah potensi yang kalian mesti diterima. GURU 1: Ini genting! GURU 2: Buang jauh-jauh mimpi burukmu, yeni adalah yeni jangan mimpi jadi maia, mulan. Budi adalah budi jangan mimpi jadi dhani, afghan. Jangan sampai kehilangan diri. Jangan! Jangan terhasut mimpi, dunia seolah mudah kau raih, itu ilusi, fatamorgana, meraih segala sesuatu butuh kerja, perjuangan, bukan hanya melamun, berpangku tangan tanpa usaha. Bohong kalau sukses akan mudah diraih, itu penipuan! Mimpi dihari ini sepertinya semua datang dengan sendirinya. Do’a saja apa artinya tanpa kerja, tanpa belajar! Kembali pada rumah keluaragamu, lingkunganmu, yang selama ini kamu miliki. Jangan lupakan mereka, ini adalah nyata. Tak perlu bikin kesengsaraan baru, dunia baru yang tak perna kamu kenali. Itu adalah kesesatan yang nyata. Jaga dirimu, jangan menipu diri, katakan apa yang kamu punya, punya sepeda, motor jangan merasa punya dengan moge, sedan mewah. Cuma kejujuran, jangan muniafik. Tugasmu hanya belajar. GURU 1: Bukan saatnya untuk bicara pada anak-anak persoalan ini! Malah pidato cari muka! Mengklankan diri! Cari simpati. GURU 3: Kotor macam apa?!

11

GURU 1: Pikiran kotor! Perilaku yang tidak edukatip! Tidak mendidik! Jangan salahkan kalau mereka tidak punya panutan yang pantas dipercaya. Saling tak percaya. Kehilangan kepercayaan! Krisis! Mereka tidak terkendali Kehilangan kepercayaan diri. Sebagai guru kita mau bilang apa!? GURU 2: Tutup mulutmu GURU 3: Mereka tertekan. GURU 1: Karena pikiran kosong, Open-open Terbuka agar tak muda kerasukan Lepaskan beban hidup Hadapi jangan deng hadapai hilangkan ketegangan Makanya mesti terbebaskan bukan tanpa beban. GURU 3: Kalian bukan hanya tanpa beban tanpa tanggung jawab susukamu.. Saya pikir persolannya bukan sekedar tekanan GURU 2: Kompleks banyak hal..Kedewasaan berpikir.. Kebebasan GURU 3: Kebebasan bisa tapi kebebasan macam apa! Nuntut kebebasan sesukamu. Itu kesalahan, fatal! Kalian anak sekolahhan. SISWA 1: Kenapa juga tak ada guru yang kesurupan. SISWA 2: Ada tapi malau.. GURU 1: Saya bilang kedewasaan dan tanggung jawab. Tahu kebutuhan..punya pijakan..mimpi boleh saja...kehendak-kehendak boleh saja kemauan boleh saja..ingat kemampuan...potensi diri. Biar tidak kehilangan akal. SISWA1: Atau belakangan karena tempat para jin tergusur dan terganggu...Ah... GURU 2: Jangan dihubung-hubungkan pembicaraan tentang mistik, dhanyang, dugaan macam-macam dengan asumsi negatif. Biar anak-anak merasa aman di sekolah. Tanggung jawab bersama, sekolah dan masyrakat. Sebagai guru saaya merasa terbebani. Bebaskan diri dari tekanan mental. SISWA 3: Pikiran harus yetrebuka open.. SISWA 4: Kenapa hanya murid yang kerasukan SISWA 5: Atau sistem sekolah yang berat GURU 2: Banyak sebab, sekolah..masayarakat..sosial..keluarga..kesiapan mentaklmu... SISWA 6: Atau karena ruang ekspresi yang dibatasi

12 SISWA 7: Ya aktualisasi diri.. GURU 1: Kompleks. Semua benar! Ya mistik! Ya Rasional, mental semua-asemua. Mimpi angan-angan jadi satu. . GURU 3: Manja Begitu dapat tekanan Terlalu dikasih hati.Lost Kereterbukaan Kedewasaan Pengertian Terlalu dikasih hati Kolokan Berat sebagai guru..tak ada kekuasaan..dibawah tekanan berbagai pihak Instan Pengin yang gampang. Semua serba enak GURU 2: Sedikit ada pujian, murid jangan hanya ditekan.Karena enteng, gampang dan empuk meraih cita-cita.Begitu dihadapkan pada kenyataan...srtreesss mereka ini...Tertutup, defensif! GURU 1: Kalau begini malah ketahuan boroknya GURU 2: Tidak apa-apap yang penting terbuka. GURU 3: Kenapa mesti semua dibicarakan dengan murid. Ini mesti dibicarakan antar guru. GURU 1: Itu bukan open! Bocor! GURU 1 DIHAJAR HABIS-HABISAN OLEH GURU 2. KEDUANYA BERANTEM. GRUR 3 MEMISAHKANNYA, SEPERTI WASIT TINJU. MURIF-MURID TERPANA BERSAMA. MEREKA TERUS BERTANYA DAN BERGANTIAN BERTANYA DENGAN KALIMAT DAN KATA-KATA. BERSAMA: Kesurupan?! SISWA 1: Siapa ? SISWA 2: Yang mana ? SISWA 3: Kita!? SISWA 3:Atau siapa!? SISWA 4: Siapa ? SISWA 5: Yang mana ? SISWA 6: Kita!? SISWA 7:Atau siapa!? SISWA 5: Siapa ? SISWA 3: Yang mana ? SISWA 2: Kita!? SISWA 4:Atau siapa!? SISWA 6: Siapa ? SISWA 3: Yang benar!?mana ? SISWA 1: Kita!? SISWA 7:Atau siapa!? SISWA 5: Siapa ? SISWA 2: Kamu ? SISWA 4: Kita!?

13 SISWA 3:Atau siapa!? SISWA 6: Siapa ? SISWA 7: Yang mana ? SISWA 1: Saya!? SISWA 4:Atau siapa!? SISWA 5: Siapa ? SISWA 2: Nggak percaya!? SISWA 4: Kita!? SISWA 5:Atau siapa!? SISWA 3: Ya?! SISWA 4: Yang mana ? SISWA 5: Kita!? SISWA 7:Kapan? DST...

WIS, YO!?

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->