Anda di halaman 1dari 23

PROPOSAL PENELITIAN

PENYAKIT MALARIA

Disusun oleh :
NAMA

: MALA OKTAVIANI

NIM

: 130040023

SEMESTER

: II A

FALKUTAS FARMASI
SEKOLAH TINGGI FARMASI MUHAMMADIYAH
TANGERANG
MEI 2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
pembuatan Proposal penelitian dengan judul : Penyakit Malaria Proposal ini
dibuat dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk memenuhi tugas akhir
UAS yang telah di ajukan oleh Bapak .
Ucapan terima kasih yang setinggi-tingginya penulis sampaikan kepada :
1. Tuhan Yang Maha Esa
2. Bapak Gunawan
3. Pihak puskesmas Panongan yang telah memberikan waktu dan tempat
sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal ini.
4. Rekan rekan yang telah memberi motivasi terhadap penulis
5. Orang orang yang slalu membantu penulis dalam pembuatan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa proposal ini masih banyak kekurangan, oleh


karena itu kritik dan saran selalu diharapkan, semoga proposal ini dapat
bermanfaat untuk pihak-pihak yang membutuhkan. Terima kasih.

Tangerang, Mei 2014


Penulis,

Mala Oktaviani
13040023

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I

: PENDAHULUAN
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Latar Belakang
Identifikasi Masalah
Pembatasan Masalah
Rumusan Masalah
Tujuan Penelitian
Manfaat Penelitian

BAB II : TINJAUAN PUSTAKA


1. Landasan Teori
2. Hipotesis
BAB III : METODE PENELITIAN
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Tempat dan Waktu


Subyek Penelitian
Sumber data
Teknik dan Alat Pengumpulan
Validasi Data
Analisa Data
Indikator Kinerja
Prosedur Penelitian

BAB IV : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


1. Deskripsi Kondisi Awal
2. Deskripsi Siklus
BAB V : PENUTUP
DAFTAR PUSTAKA
KESIMPULAN
SARAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.

LATAR BELAKANG
Malaria adalah penyakit infeksi parasit yang masih menjadi masalah

kesehatan masyarakat, terutama di daerah endemis, yang sangat mempengaruhi


angka kesakitan dan kematian pada bayi, anak balita dan ibu melahirkan serta
dapat menimbulkan Kejadian Luar Biasa (KLB). Umumnya, penderita malaria
ditemukan pada daerah-daerah terpencil dan mengancam status kesehatan
masyarakat golongan ekonomi lemah. Oleh karena itu, malaria masih dipandang
sebagai penyakit rakyat.
Malaria merupakan penyakit protozoa yang ditularkan melalui gigitan
nyamuk Anopheles. Nyamuk Anopheles adalah vector siklik satu-satunya dari
penyakit malaria pada manusia. Nyamuk ini relative sulit dibedakan dengan jenis
nyamuk lainnya, kecuali jika kita menggunakan kaca pembesar. Ciri paling
menonjol yang bisa dilihat dengan mata telanjang adalah posisi nyamuk
Anopheles pada waktu menggigit / menusuk kulit manusia, yaitu dengan posisi
menungging. Nyamuk Anopheles ini akan menggigit/menusuk kulit manusia pada
malam hari apalagi ketika berada di luar rumah, sesudah menghisap darah
manusia nyamuk malaria ini akan beristirahat di dinding dalam rumah yang gelap
dan lembab seperti di belakang lemari, di bawah kolong tempat tidur, dan lainlain.
Kejadian Malaria akan meningkat seiring dengan tingginya curah hujan,
karena akan terbentuk banyak genangan air disekitar lingkungan yang merupakan
tempat ideal untuk perindukan nyamuk Anopheles. Dengan bertambahnya tempat
perindukan nyamuk Anopheles, maka populasi nyamuk tersebut juga bertambah
sehingga jumlah penularannya akan bertambah pula.
Penanggulangan

penyakit

Malaria

Tropika

harus

diakukan

secara

komperhensif dengan upaya promotif, preventif dan kuratif dengan tujuan

menurunkan angka kesakitan dan kematian serta mencegah KLB. Untuk mencapai
hasil yang optimal, upaya preventif dan kuratif tersebut harus dilaksanakan
dengan berkualitas dan terintegrasi dengan program lainnya. Penitikberatan pada
pelayanan

kesehatan

yang

berkualitas

seperti

mengadakan

penyuluhan,

pembekalan pengetahuan tentang penyakit Malaria Tropika dan peningkatan


survey di lapangan diharapkan akan memberikan kontribusi langsung dalam
melepaskan beban para penderita Malaria Tropika.

2.

IDENTIFIKASI MASALAH

2.1. Bagaimana Pengaruh Pengetahuan terhadap tingginya Prevalensi


Penyakit Malaria.
2.2. Bagaimana Pengaruh Perilaku terhadap tingginya Prevalensi Penyakit
Malaria.
2.3. Bagaimanakah daur hidup Plasmodium falciparum itu hingga dapat
menimbulkan penyakit Malaria Tropika (Malaria Falciparum) ?
2.4. Berapa prevalensi penyakit Malaria Falciparum pada usia produktif di
Puskesmas Panongan Kec. Cikupa ?

3.

PEMBATASAN MASALAH
Di Proposal ini mengetahui prevalensi penyakit Malaria Tropika (Malaria

Falciparum) sebagai contohnya di Puskesmas Panongan. Berdasarkan data,


didapatkan bahwa kejadian Malaria Tropika (Malaria Falciparum) pada tahun
2013 di Puskesmas Panongan cenderung tinggi pada kelompok umur 1-4 tahun
dan 5-12 tahun, 18-44 tahun dibandingkan dengan kelompok umur >45 tahun, dan
< 1 tahun, Penyakit malaria ini juga lebih sering terjadi pada orang berjenis
kelamin laki-laki dibandingkan orang berjenis kelamin perempuan. Malaria
Tropika (Malaria Falciparum) banyak menyerang anak usia balita (1-4 tahun)
dikarenakan anak balita mempunyai daya tahan tubuh (imunitas) yang lebih
rendah dibandingkan orang dewasa. Dan usia 20-44 tahun dikarenakan gaya
hidupnya yang tidak sehat seperti masih berada di luar rumah di atas pukul 5-6

sore untuk bercerita, sehingga tanpa disadari mereka digigit oleh nyamuk malaria,
tidak

menjaga

kebersihan

lingkungan

sekitar

tempat

tinggal

sehingga

menyebabkan nyamuk Anopheles memiliki tempat perkembangbiakan di sekitar


rumah.

4.

PERUMUSAN MASALAH

Bagaimanakah daur hidup Plasmodium falciparum itu hingga dapat


menimbulkan penyakit Malaria Tropika (Malaria Falciparum) ?

Berapa prevalensi penyakit Malaria Falciparum pada usia produktif di


Puskesmas Panongan Kec. Cikupa?

5.

TUJUAN PENELITIAN
TUJUAN UMUM
Untuk memperoleh gambaran penyakit Malaria Tropika (Malaria
Falciparum) pada usia produktif di Puskesmas Panongan Kec. Cikupa.
TUJUAN KHUSUS
Untuk

mengetahui

bagaimana

daur

hidup Plasmodium

falciparum hingga dapat menyebabkan penyakit Malaria Tropika pada


manusia.
Untuk mengetahui prevalensi penyakit Malaria Tropika pada usia
produktif di Puskesmas Panongan Kec. Cikupa.

6.

MANFAAT PENELITIAN
Untuk Instansi Terkait (Puskesmas Panongan Kecamatan Cikupa) Agar

pihak puskesmas tidak hanya sekedar memberikan pelayanan kesehatan saja tetapi

juga memberikan pembekalan pengetahuan kepada pasien tentang penyakit


malaria terlebih penyakit Malaria Tropika karena merupakan jenis penyakit
malaria yang berbahaya untuk Masyarakat. Agar masyarakat Panongan dan
sekitarnya lebih menjaga kebersihan lingkungan karena jika lingkungan dibiarkan
kotor begitu saja dapat menjadi tempat perkembangbiakkan nyamuk malaria.
Dengan menjaga kebersihan lingkungan diharapkan dapat menekan angka
kesakitan dan kematian yang diakibatkan oleh penyakit Malaria Tropika.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1.

LANDASAN TEORI

1.1. DEFINISI MALARIA & MALARIA FALCIPARUM


Istilah malaria diambil dari dua kata Bahasa Italia, yaitu mal (buruk)
dan area (udara) atau udara buruk. Karena dahulu banyak terdapat di daerah
rawa-rawa yang mengeluarkan bau busuk. Berikut ini adalah beberapa difinisi
penyakit malaria dan Malaria Falciparum :
Malaria

adalah

penyakit

infeksi

parasite

yang

disebabkan

oleh Plasmodium yang menyerang eritrosit dan ditandai dengan ditemukannya


bentuk aseksual di dalam darah. Infeksi malaria ini memberikan gejala berupa
demam, menggigil, anemia dan splenomegaly. Dapat berlangsung akut ataupun
kronik (Paul N. Harijanto, 2006).
Malaria adalah penyakit menular endemik di banyak daerah hangat di
dunia, disebabkan oleh protozoa obligat seluler genus Plasmodium, biasanya
ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles yang terinfeksi. Penyakit ini
ditandai dengan keadaan ta berdaya dengan demam tinggi paroksismal,
serangan menggigil, berkeringat, anemia dan splenomegaly yang dapat
menyebabkan kematian, sering menyebabkan komplikasi berat, malaria selebral
dan anemia. Interval antara tiap serangan kadangkala periodik, ditentukan oleh
waktu yang diperlukan untuk berkembangnya satu generasi baru parasit di
dalam tubuh. Setelah permulaan penyakit ini, dapat diikuti perjalanan penyakit
yang kronik atau baik. Disebut jugaplaudism. Nama lamanya mencakup ague
dan jungle, malarial (Kamus Kedokteran DORLAND, edisi 29, hal. 1279).
Malaria Falciparum adalah malaria yang disebabkan oleh Plasmodium
falciparum, dengan demam paroksismal yang ireguler. Ini dihubngkan dengan
keadaan parasite tertinggi dalam darah dan merupakan bentuk malaria terparah,

kadang fatal. Malaria ini sering dikaitkan dengan gejala pernisiosa, yang terjadi
sebagai akibat penumpukkan dan pembentukkan mikroinfark dalam kapiler
yang mengandung eritrosit yang terinfeksi Plasmodium falciparum stadium
lanjut. Ini dapat terjadi pada otak, hati, kelenjar adrenal, traktus gastroin testinal,
ginjal,

paru,

atau

organ

lain.

Disebut

jugamalignant

tertian

malaria dan pernicious malaria (Kamus Kedokteran DORLAND, edisi 29, hal.
1279).
Malaria Falciparum adalah jenis malaria paling berbahaya dan disebabkan
oleh parasitPlasmodium falciparum. Malaria Falciparum berkaitan dengan kadar
tinggi parasit dalam darah dan mempunyai tingkat kematian dan komplikasi
paling tinggi diantara semua jenis malaria. Sel darah merah yang terinfeksi
dengan parasit cenderung akan kotor dan menyebabkan mikroinfarksi (daerah
kecil jaringan mati karena kekurangan oksigen) dalam kapiler otak, liver,
kelenjar adrenal, sistem usus, ginjal, paru-paru dan organ lainnya. Pasien
sebaiknya dirawat di rumah sakit menggunakan medikasi intravena (Kamus
Kedokteran Websters New World, edisi ketiga, hal. 322).
Ada empat spesies dari genus Plasmodium yang dapat menimbulkan
infeksi pada manusia. Keempat spesies ini adalah :
1.1.1. Plasmodium falciparum
Plasmodium falciparum penyebab penyakit Malaria Tropika / Malaria
Falciparum (Welch, 1897). Masa sporulasinya setiap 1-2 x 24 jam. Dengan gejala
demam timbul tak menentu. Sel darah merah yang diinfeksi tidak membesar,
infeksi multiple dalam sel darah merah sangat khas. Adanya bentuk-bentuk cincin
halus yang khas dengan titik kromatin rangkap walaupun tidak ada gametositnya
kadang-kadang cukup untuk identifikasi spesies ini. Dua titik kromatin (nucleus)
sering

dijumpai

pada Plasmodium

pada

bentuk

cincinPlasmodium falciparum,

vivax dan Plasmodium

malariae hanya

sedangkan

kadang-kadang.

Sizonnya lonjong atau bulat, jarang sekali ditemukan di dalam darah. Sizon ini
menyerupai sizon Plasmodium vivax, tetapi tidak mengisi seluruh eritrosit. Sizon
matang biasanya mengandung 16-24 merozoit kecil. Gametosit yang muda

mempunyai bentuk lonjong sehingga memanjangkan dinding sel. Di dalam sel


yang dihinggapi Plasmdium falciparum sering tampak titik-titik basophil yang
biru dan presipitat sitoplasma yang disebut titik-titik Maurer. Titik-titik ini tampak
sebagai bercak-bercak merah yang bentuknya tidak teratur, sebagai kepingankepingan atau batang-batang dalam sitoplasma.
1.1.2. Plasmodium vivax
Plasmodium vivax penyebab penyakit Malaria Tertiana. Plasmodium
vivax diberi nama oleh Grassi dan Fletti pada tahun 1890. Masa sporulasinya
setiap 2 x 24 jam. Warna eritrosit yang dihinggapi oleh Plasmodium
vivax menjadi pucat, karena kekurangan hemoglobin dan membesar. Oleh
karena Plasmodium vivax mempunyai afinitas untuk retikulosit besar, maka
pembesarannya pun tampak lebih nyata daripada sebenarnya. Tropozoit muda
tampak sebagai cakram dengan inti pada satu sisi, sehingga merupakan cincin
stempel. Bila tropozoit tumbuh, maka bentuknya menjadi tidak teratur, berpigmen
halus dan menunjukkan gerakan emeboid yang jelas. Setelah 36 jam ia mengisi
lebih dari setengah sel darah merah yang membesar itu. Intinya membelah dan
menjadi sizon. Gerakannya menjadi kurang, mengisi hampir seluruh sel yang
membengkak, dan mengandung pigmen yang tertimbun di dalam sitoplasma.
Setelah hampir 48 jam sizon mencapai ukuran maksimum, yaitu 8-10 mikron dan
mengalami segmentasi. Pigmen berkumpul dipinggir, inti yang membelah dengan
bagian-bagian sitoplasma membentuk 16-18 sel, berbentuk bulat atau lonjong,
berdiameter 1,5-2 mikron yang disebut merozoit.
Mikrogametosit mempunyai inti yang berwarna merah muda pucat dan
sitoplasma berwarna biru pucat. Mikrogametosit mempunyai sitoplasma yang
berwarna biru dengan inti yang padat dan letaknya biasanya di bagian pinggir dari
parasit. Dengan pewarnaan, butir-butir halus, bulat, uniform, merah muda atau
kemerah-merahan (titik schuffner) sering tampak di dalam sel yang diinfeksi
oleh Plasmodium vivax.

1.1.3. Plasmodium malariae


Plasmodium malariae penyebab penyakit Malaria Kuartana. Plasmodium
malariae telah dilukiskan pada tahun 1880 oleh Laveran. Masa sporulasinya 3 x
24 jam.Plasmodium malariae berukuran lebih kecil, kurang aktif, jumlahnya lebih
sedikit

dan

memerlukan

dengan Plasmodium

vivax.

lebih

sedikit

Bentuknya

hemoglobin

seperti

cincin,

dibandingkan
mirip

dengan

cincin Plasmodium vivax hanya saja sitoplasma Plasmodium malariae lebih biru
dan parasitnya lebih kecil, lebih teratur dan lebih padat.
Tropozoit yang sedang tumbuh mempunyai butir-butir kasar berwarna
tengguli tua atau hitam. Parasit ini dapat berbentuk seperti pita yang melintang
pada sel, mengandung kromatin seperti benang dan kadang-kadang ada
vakuolanya. Pigmen kasar berkumpul di pinggirnya. Dalam 72 jam sizon menjadi
matang dan bersegmentasi, hampir mengisi seluruh sel darah merah yang tidak
membesar. Parasit menyerupai bunga serunai atau roset dengan pigen hijau
tengguli yang padat, dikelilingi oleh 8-10 merozoit lonjong, masing-masing
dengan kromatin berwarna merah dan sitoplasma biru. Di dalam sel yang
mengandung Plasmodium malariaebutir-butir kecil merah muda (titik zemann)
kadang-kadang

dapat

diperlihatkan.

Gametositnya

mirip

dengan

gametosit Plasmodium vivax, tetapi lebih kecil dan pigmennya kurang.


1.1.4.

Plasmodium ovale
Plasmodium

ovale penyebab

penyakit

Malaria

Ovale. Plasmodium

ovale ditemukan oleh Stephens pada tahun 1922. Masa sporulasinya setiap 48 jam
dan tidak terdapat di Indonesia. Sel darah merah yang dihinggapi sedikit
membesar, berbentuk lonjong, mempunyai titik-titik schuffner yang besar pada
stadium dini. Sel darah merah dengan bentuknya yang tidak teratur dan bergigi
adalah khas guna membuat diagnosis spesies Plasmodium ovale. Pigmen tersebar
di seluruh parasit yang sedang tumbuh sebagai butir-butir tengguli kehijauan dan
mempunyai corak jelas. Pada sizonmatang yang hampir mengisi seluruh eritrosit,
pigmen ini terletak di tengah-tengah.Plasmodium ovale menyerupai Plasmodium
malariae dalam bentuk sizon muda dantropozoit yang sedang tumbuh, walaupun

ia tidak membentuk pita. Sizon matang mempunyai pigmen padat dan biasanya
mengandung 8 merozoit. Pada sediaan darah tebal, sangat sukar untuk
membedakan Plasmodium ovale dengan Plasmodium malariae kecuali bila titik
schuffnernya kelihatan.

1.2. DAUR HIDUP PLASMODIUM FALCIPARUM


Plasmodium falciparum, salah satu organisme penyebab malaria,
merupakan

jenis

jenis Plasmodium lain

yang
yang

paling

berbahaya

menginfeksi

dibandingkan

manusia (Plasmodium

dengan
vivax,

Plasmodium malariae, Plasmodium ovale). Plasmodium falciparum adalah


penyebab penyakit Malaria Tropika atau Malaria Falciparum, yaitu jenis
penyakit malaria yang paling banyak menyebabkan kesakitan dan kematian
diantara jenis penyakit malaria lainnya. Gejalanya biasanya timbul 10-16 hari
setelah terinfksi oleh nyamuk. Gejala yang nampak adalah rasa menggigil,
demam, pusing, berkeringat dan gejala ini biasanya lebih tahan lama. Juga
terjadi edema (adanya cairan berlebih) pada otak dan paru-paru serta
terhambatnya kegiatan ginjal. Bila tidak diobati, dapat mengakibatkan kematian
karena Plasmodium falciparum mempunyai laju kematian yang tinggi.
Dalam siklus hidupnya, Plasmodium falciparum mempunyai dua hospes,
yaitu vertebrata dan nyamuk. Siklus aseksual dalam hospes vertebrata (manusia)
disebut skizogoni, dan siklus seksual membentuk sporozoit di dalam tubuh
nyamuk disebut sporogoni.
-

Skizogoni

Pada siklus aseksual ini, sporozoit yang infektif dari kelenjar ludah
nyamuk Anopheles, ditusukkan ke dalam aliran darah hospes vertebrata
(manusia). Dalam waktu 30 menit, sporozoit memasuki sel parenkim hati dan
memulai stadium eksoeritrositik karena belum masuk ke dalam sel darah merah
(eritrosit). Dalam sel hati, parasit tumbuh menjadi skizon dan berkembang
menjadi merozoit. Sel hati yang mengandung parasit pecah dan merozoit keluar

dengan bebas masuk ke sel darah merah. Masuknya merozoit ke sel darah merah
disebut stadium eritrositik. Sebagian besar difagositosis tetapi sebagian kecil
berhasil memasuki sel hati yang baru untuk mengulangi daur eksoeritrositik.
Dalam sel darah merah mulai tampak adanya kromatin kecil yang
dikelilingi oleh sitoplasma tipis Plasmodium yang membentuk cincin. Bentuk
cincin ini kemudian berkembang menjadi bentuk ameboid. Bentuk cincin dan
ameboid adalah tropozoitdalam sel darah merah (eritrosit), tumbuh menjadi
sizon merozoit. Sel darah merah yang penuh dengan merozoit akan pecah
sehingga merozoit, pigmen dan sisa sel keluar memasuki plasma darah.
Sebagian merozoit yang dapat menghindari fagositosis memasuki sel darah
merah untuk mengulangi daur skizogoni. Sedangkan merozoit yang lainnya
kemudian membentuk gametosit untuk memasuki stadium seksual (Kus Irianto,
2009).
-

Sporogoni

Sporogoni merupakan stadium seksual yang terjadi di dalam tubuh


nyamuk. Pada saat nyamuk menghisap darah, gametosit tidak dicerna bersama
sel-sel darah. Pada gamet betina (makrogamet) titik kromatin membagi diri
menjadi 6-8 inti yang bergerak ke pinggir parasit. Sedangkan gamet jantan
(mikrogamet) terbentuk beberapa filamen seperti cambuk, sehingga dapat
bergerak aktif, didesak keluar dan lepas dari sel induk, proses ini disebut
eksflagelasi.

Sementara

itu,

makrogamet

menjadi

matang

sebagai

makrogametosit. Perkembangan gametosit berlangsung dalam rongga perut


nyamuk.
Fertilisasi (pembuahan) terjadi karena masuknya mikrogamet ke dalam
makrogamet untuk membentuk zigot. Dalam waktu 12-24 jam setelah nyamuk
Anopheles menghisap darah manusia, lalu zigot berubah menjadi bentuk seperti
cacing yang disebut ookinet yang dapat menembus dinding lambung nyamuk.
Selanjutnya, ookinettumbuh

menjadi ookista yang

berbentuk

bulat.

Di

dalam ookista terbentuk ribuan sporozoit, sehingga ookista pecah. Dengan


pecahnya ookista , sporozoit dilepaskan ke dalam rongga badan dan selanjutnya

bergerak ke seluruh jaringan nyamuk. Beberapa sporozoit mencapai kelenjar


ludahnya. Bila nyamuk menggigit/menusuk kulit kita, maka sporozoit bersama
air ludah masuk ke dalam darah dan jaringan kemudian dimulailah siklus
praeritrositik. Daur sporogoni di dalam nyamuk, berlangsung selama 8-12 hari
(Kus Irianto, 2009).

2.

HIPOTESIS

2.1. Faktor-faktor yang berhubungan dengan penyakit malaria termasuk


Malaria Tropika diantaranya :
A. Parasit Malaria
Penyakit Malaria Tropika disebabkan oleh parasit Plasmodium
falciparum. Ciri utamanya, memiliki 2 siklus hidup, yaitu :
-

Siklus

Aseksual

dalam

hospes

vertebrata

(manusia),

yang

disebut skizogoni.
-

Siklus Seksual dalam tubuh nyamuk yang disebut sporogoni.

2.2. Faktor Inang (Penjamu)


Penyakit malaria (termasuk Malaria Tropika) mempunyai 2 inang
(penjamu), yaitu :
-

Manusia sebagai penjamu intermediate faktor yang mempengaruhi antara


lain : jenis kelamin (pada ibu hamil akan menyebabkan anemia yang lebih
berat), imunitas, penghasilan, perumahan, pemakaian kelambu dan obat
anti nyamuk.

Nyamuk Anopheles sebagai penjamu definitive. Nyamuk Anopheles


sebagai vector penyebab menularnya penyakit malaria. Nyamuk ini
membutuhkan genangan air yang tidak mengalir atau genangan air yang
mengalir perlahan untuk meletakkan telur-telurnya, atau sebagai tempat
untuk berkembang biak. Biasanya nyamuk Anopheles ini, aktif mencari
darah mulai senja hari hingga tengah malam.

3.

CARA PENULARAN MALARIA TROPIKA


Penyakit malaria, termasuk Malaria Tropika ditularkan dengan 2 cara,

yaitu :
-

Secara alamiah, penularan secara alamiah adalah melalui gigitan nyamuk


Anopheles yang mengandung parasit malaria (Prabowo, 2004). Pada saat
menghisap darah manusia, sporozoit dan air liur nyamuk yang
mengandung Plasmodium falciparum masuk ke peredaran darah tubuh
manusia selama kurang lebih jam. Setelah itu sporozoit akan masuk ke
dalam sel hati. Setelah 1-2 minggu digigit, parasite kembali masuk ke
dalam darah dan menyerang sel darah merah lalu memakan hemoglobin
yang membawa oksigen di dalam darah. Pecahnya sel darah merah yang
terinfeksi Plasmodium falciparum ini, menyebabkan timbulnya gejala
demam disertai menggigil dan juga menyebabkan anemia (Depkes, 2003).
Nyamuk Anopheles yang menggigit orang sehat, maka parasit itu akan
dipindahkan ke tubuh orang sehat sehingga menjadi sakit.

Secara Non-Alamiah, penularan secara non-alamiah terjadi jika tidak


melalui gigitan nyamuk Anopheles. Beberapa contoh penularan Malaria
Tropika secara non-alamiah antara lain :

Malaria bawaan (kongenital), Malaria bawaan (kongenital) adalah


malaria pada bayi baru lahir yang ibunya menderita malaria.
Penularannya terjadi karena adanya kelainan pada sawar plasenta
(selaput yang melindungi plasenta) sehingga tidak ada penghalang
infeksi dari ibu kepada janinnya. Selain melalui plasenta, penularan
malaria tropika dari ibu kepada bayinya juga dapat melalui tali
pusat. Gejalanya berupa demam, iritabilitas (mudah terangsang
sehingga sering menangis dan rewel), pembesaran hati dan limpa,
anemia, tidak mau makan ataupun minum, serta kulit dan selaput
lendir berwarna kuning. Keadaan ini harus dibedakan dengan
infeksi kongenital lainnya, seperti toxoplasmosis, rubella, sifillis
kongenital dan anemia hemolitik.

Penularan mekanik (transfusion malaria), transfusion malaria


adalah infeksi malaria yang ditularkan melalui transfuse darah
(donor darah) dari pendonor yang terinfeksi malaria. Parasit
malaria dapat hidup selama tujuh hari dalam darah donor.

Pemakaian jarum suntik yang tidak steril secara bersama-sama


pada pecandu narkoba atau melalui transplantasi organ. Biasanya,
masa inkubasi transfusion organ lebih singkat dibandingkan infeksi
malaria secara alamiah.

BAB III
METODE PENELITIAN
1.

TEMPAT & WAKTU


- Tempat
Penelitian di Puskesmas Panongan kec. Cikupa.
- Waktu
Penelitiannya adalah pada tanggal 24 Mei 2014.

2.

SUBYEK PENELITIAN
Subyek yang diteliti pada penelitian kali ini yaitu manusia atau pasien

yang terjangkit malaria yang telah dirawat atau di tangani di Puskesmas Panongan
Cikupa, dan lingkungan setempat.
3.

SUMBER DATA
Data dari Pihak terkait Puskesmas Panongan Cikupa Kec. Cikupa.

4.

METODE PENELITIAN
Penelitian Deskriptive (menggambarkan). Dengan menggunakan desain

penelitian Case Control, karena desain ini bersifat retrospektif, yaitu menelusuri
ke belakang penyebab yang dapat menimbulkan suatu penyakit dimasyarakat.
5.

TEKNIK DAN ALAT PENGUMPULAN DATA


TEKNIK
-

Dengan cara menyebarkan Kuesioner pada suster Puskesmas atau pihak


yang terkait Puskesmas panongan.

Mewawancarai suster Puskesmas atau pihak yang terkait Puskesmas


panongan.
ALAT

Kertas yang berisikan pertanyaan

Buku dan alat tulis.

6.

ANALISA DATA

Berdasarkan hasil penelitian di puskesmas Panongan, Kecamatan cikupa,


tentang pasien yang terjangkit penyakit malaria,selama tahun 2013 dapat
disimpulkan sebagai berikut :
- Rawat inap
1) Umur balita < 24 bulan terjadi 2 kasus.
2) Umur balita 1-4 tahun terjadi 187 kasus.
3) Anak- anak 5-12 tahun terjadi 135 kasus.
4) Remaja 12- 18 tahun terjadi 167 kasus.
5) Dewasa 18- 44 tahun terjadi 89 kasus.
6) Manula > 45 tahun terjadi 8 kasus.
-

Meninggal :

1) Umur balita < 24 bulan terjadi 2 kasus.


2) Umur balita 1-4 tahun terjadi 9 kasus.
3) Anak- anak 5-12 tahun terjadi 3 kasus.
4) Remaja 12- 18 tahun terjadi 2 kasus.
5) Dewasa 18- 44 tahun terjadi 2 kasus
6) Manula > 45 tahun terjadi 1 kasus.
Berdasarkan data, didapatkan bahwa kejadian Malaria Tropika (Malaria
Falciparum) pada tahun 2013 di Puskesmas Panongan cenderung tinggi pada
kelompok umur 1-4 tahun dan 5-12 tahun, 18-44 tahun dibandingkan dengan
kelompok umur >45 tahun, dan < 1 tahun, Penyakit malaria ini juga lebih sering
terjadi pada orang berjenis kelamin laki-laki dibandingkan orang berjenis kelamin
perempuan. Malaria Tropika (Malaria Falciparum) banyak menyerang anak usia
balita (1-4 tahun) Dan masyarakat belum peduli akan lingkungan yang bersih
mengingat jumlah pasien yang bertambah setiap tahun.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Berdasarkan data, didapatkan bahwa kejadian Malaria Tropika (Malaria
Falciparum) pada tahun 2013 di Puskesmas Panongan cenderung tinggi pada
kelompok umur 1-4 tahun dan 5-12 tahun, 18-44 tahun dibandingkan dengan
kelompok umur >45 tahun, dan < 1 tahun, Penyakit malaria ini juga lebih sering
terjadi pada orang berjenis kelamin laki-laki dibandingkan orang berjenis kelamin
perempuan. Malaria Tropika (Malaria Falciparum) banyak menyerang anak usia
balita (1-4 tahun) dikarenakan anak balita mempunyai daya tahan tubuh
(imunitas) yang lebih rendah dibandingkan orang dewasa. Dan usia 20-44 tahun
dikarenakan gaya hidupnya yang tidak sehat seperti masih berada di luar rumah di
atas pukul 5-6 sore untuk bercerita, sehingga tanpa disadari mereka digigit oleh
nyamuk malaria, tidak menjaga kebersihan lingkungan sekitar tempat tinggal
sehingga menyebabkan nyamuk Anopheles memiliki tempat perkembangbiakan
di sekitar rumah.

BAB V
PENUTUP

DAFTAR PUSTAKA
Chandra, Budiman Dr. 2006. Ilmu Kedokteran Pencegahan dan Komunitas.
Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Entjang, Indan dr. 2000. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Bandung : PT. Citra Aditya
Bakti.
Harijanto,P,N., Nugroho, Agung., Gunawan, A, Carta (ed). 2010. Malaria dari
Molekuler ke Klinis. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Irianto,

Kus.2009. Parasitologi

Berbagai

Penyakit

yang

Mempengaruhi

Kesehatan Manusia. Bandung : Yrama Widya.


Saryono, SKp, M. Kes. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jogjakarta :
Mitra Cendekia Press.
Sudoyo, Aru., Setioyohadi, Bambang., Alwi, Idrus., Simadibrata, Marcellus.,
Setiati, Siti (ed). 2006. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid III Edisi IV. Jakarta :
Departement Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran UI.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian di puskesmas Panongan, Kecamatan cikupa,
tentang pasien yang terjangkit penyakit malaria,selama tahun 2013 dapat
disimpulkan sebagai berikut :
- Rawat inap
7) Umur balita < 24 bulan terjadi 2 kasus
8) Umur balita 1-4 tahun terjadi 187 kasus
9) Anak- anak 5-12 tahun terjadi 135 kasus
10) Remaja 12- 18 tahun terjadi 167 kasus
11) Dewasa 18- 44 tahun terjadi 89 kasus
12) Manula > 45 tahun terjadi 8 kasus
-

Meninggal :

7) Umur balita < 24 bulan terjadi 2 kasus


8) Umur balita 1-4 tahun terjadi 9 kasus
9) Anak- anak 5-12 tahun terjadi 3 kasus
10) Remaja 12- 18 tahun terjadi 2 kasus
11) Dewasa 18- 44 tahun terjadi 2 kasus
12) Manula > 45 tahun terjadi 1 kasus

Faktor lingkungan yang mempengaruhi penyakit malaria

1)

Anda mungkin juga menyukai