Anda di halaman 1dari 2

4.

Tenaga Panas Bumi (Geothermal)

Sebelum abad 20, fluida panas bumi (geothermal) hanya digunakan untuk mandi, men
cuci dan memasak. Dewasa ini pemanfaatan fluida panas bumi sangat beraneka ragam
, baik untuk pembangkit listrik maupun untuk keperluan lainnya di sektor non-lis
trik, yaitu untuk pemanas ruangan, rumah kaca, tanah pertanian, pengering hasil
pertanian dan peternakan, pengering kayu dll.
Pemanfaatan energi panas bumi secara umum dapat dibagi menjadi dua jenis yaitu p
emanfaatan tidak langsung dan pemanfaatan langsung. Pemanfaatan tidak langsung y
aitu memanfaatkan energi panas bumi untuk pembangkit listrik. Sedangkan pemanfaa
tan langsung yaitu memanfaatkan secara langsung panas yang terkandung pada fluid
a panas bumi untuk berbagai keperluan.
Fluida panas
as yang akan
n oleh suatu
ang mengubah

bumi yang telah dikeluarkan ke permukaan bumi mengandung energi pan


dimanfaatkan untuk menghasilkan energi listrik. Hal ini dimungkinka
sistem konversi energi fluida panas bumi (geothermal power cycle) y
energi panas dari fluida menjadi energi listrik.

Fluida panas bumi bertemperatur tinggi (>225 oC) telah lama digunakan di beberap
a negara untuk pembangkit listrik, namun beberapa tahun terakhir ini perkembanga
n teknologi telah memungkinkan digunakannya fluida panas bumi bertemperatur seda
ng (150-225 oC) untuk pembangkit listrik.
Selain temperatur, faktor-faktor lain yang biasanya dipertimbangkan dalam memutu
skan apakah suatu sumber daya panas bumi tepat untuk dimanfaatkan sebagai pemban
gkit listrik adalah sebagai berikut: (i) Sumberdaya mempunyai kandungan panas at
au cadangan yang besar sehingga mampu memproduksi uap untuk jangka waktu yang cu
kup lama, yaitu sekitar 25-30 tahun. (ii) Sumber daya panas bumi menghasilkan fl
uida yang mempunyai pH hampir netral agar laju korosinya relatif rendah, sehingg
a fasilitas produksi tidak cepat terkorosi. Selain itu hendaknya kecenderungan f
luida membentuk skala yang relatif rendah. (iii) Reservoirnya tidak terlalu dala
m, biasanya tidak lebih dari 3 km. (iv) Sumber daya panas bumi terdapat di daera
h yang relatif tidak sulit dicapai. (v) Sumber daya panas bumi terletak di daera
h dengan kemungkinan terjadinya erupsi hidrotermal yang relatif rendah. Proses p
roduksi fluida panas bumi dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya erupsi hidro
termal.
Energi panas bumi yang relatif tidak menimbulkan polusi dan terdapat menyebar di
seluruh kepulauan Indonesia (kecuali Kalimantan) sesungguhnya merupakan salah s
atu energi yang tepat untuk dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik di masa yang
akan datang untuk memenuhi sebagian dari kebutuhan listrik nasional yang cender
ung terus meningkat.
Pembangkit Listrik Tenaga Panas bumi (PLTP) pada prinsipnya sama seperti Pembang
kit Listrik Tenaga Uap (PLTU), hanya pada PLTU uap dibuat di permukaan menggunak
an boiler, sedangkan pada PLTP uap berasal dari reservoir panas bumi. Apabila fl
uida di kepala sumur berupa fasa uap, maka uap tersebut dapat dialirkan langsung
ke turbin, dan kemudian turbin akan mengubah energi panas bumi menjadi energi g
erak yang akan memutar generator sehingga dihasilkan energi listrik. Apabila flu
ida panas bumi keluar dari kepala sumur sebagai campuran fluida dua fasa (fasa u
ap dan fasa cair) maka terlebih dahulu dilakukan proses pemisahan pada fluida. H
al ini dimungkinkan dengan melewatkan fluida ke dalam separator, sehingga fasa u
ap akan terpisahkan dari fasa cairnya. Fraksi uap yang dihasilkan dari separator
inilah yang kemudian dialirkan ke turbin.
Untuk kandungan panas atau cadangan yang relatif kecil, namun mempunyai suhu yan
g cukup tinggi untuk dimanfaatkan menjadi pembangkit listrik, bisa digunakan unt
uk pembangkit listrik berskala kecil dengan kapasitas terpasang antara 1-5 MW. D
i beberapa tempat pembangkit dibangun dengan kapasitas kecil, seperti di Fang Th

ailand yang berkapasitas 300 kW.


Pada dasarnya pembangkit tenaga panas bumi dapat di bangun mengikuti permintaan
beban listrik. Pembangkit tenaga kecil biasanya dibangun menggunakan pendekatan
modular yang dapat mengurangi biaya konstruksi dan dapat ditempatkan dekat ke su
mur sehingga keseluruhan proyek mempunyai dampak lingkungan yang minimal. Pemban
gkit tenaga kecil telah memainkan peranan penting dalam perkembangan dan penggun
aan tenaga panas bumi. Kunci sukses pembangkit tenaga panas bumi skala kecil ada
lah tidak membangun pembangkit yang kapasitasnya melebihi permintaan, dan selalu
mencari kemungkinan penyatuan sistem pemanfaatan langsung air panas untuk mempe
rbaiki perekonomian perusahaan pembangkit dan juga masyarakat setempat.
Pembangkit Listrik Masa Depan Indonesia
Kadek Fendy Sutrisna ST. dan Ardha Pradikta Rahardjo
Laboratorium Penelitian Konversi Energi Elektrik