Anda di halaman 1dari 5

Nama : Octavia Uriastanti

NIM

: 4311412064

Prodi : Kimia

Tugas Kimia Polimer


Artikel 2
Sintesis Polyurethane Biodegradable Baru dengan Phosphatidylcholines

Abstrak:
Sebuah polyurethane baru berhasil disintesis oleh rantai-perpanjangan poli biodegradable
(L-laktida) difungsikan fosfatidilkolin (PC) dengan heksametilena diisosianat (HDI) sebagai
rantai yang lebih panjang (PUR-PC). Berat molekul, temperatur transisi gelas (Tg) meningkat
secara signifikan setelah rantai-perpanjangan. Hidrofilisitas PUR-PC lebih baik daripada yang
tanpa PC, berdasarkan uji penyerapan air. Selain itu, jumlah platelet perekat dan platelet
anamorphic pada Film PUR-P lebih sedikit daripada film PUR. Hasil awal menunjukkan bahwa
polyurethane baru ini mungkin perancah yang lebih baik daripada polyurethane biodegradable
tradisional, untuk teknik jaringan karena kompatibilitas darah yang lebih baik. Selain itu,
penelitian ini juga menyediakan metode baru untuk mempersiapkan poliuretan biodegradable
dimodifikasi PC.
Kata kunci: poliuretan; fosfatidilkolin; biodegradable; kompatibilitas darah; polimer; permukaan

I. Pendahuluan
Biomaterial untuk regenerasi jaringan harus biokompatibel serta biodegradable in vivo (
dalam tubuh makhluk hidup). Poliuretan (PURs) yang banyak digunakan dalam bidang biomedis
karena mereka memiliki sifat mekanik yang sangat baik. Poliuretan merupakan bahan polimer
yang mempunyai ciri khas adanya gugus fungsi uretan (-NHCOO-) dalam rantai utama polimer.
Gugus fungsi uretan dihasilkan dari reaksi antara senyawa yang mengandung gugus hidroksil (OH) dengan senyawa yang mengandung gugus isosianat (-NCO-).
R-NCO + R-OH
Isosianat Alkohol

R-NHCOO-R
Uretan (monomer poliuretan)

Pembentukan poliuretan dapat dilakukan dengan dua cara yaitu

1. Reaksi biskloroformat dengan diamin

2. Reaksi diisossianat dengan diol/poliol

Poliuretan memiliki sifat yang sama dengan nilon ,tetapi sukar diwarnai dan titik lelehnya
rendah. Poliuretan memiliki banyak kegunaan, diantaranya sekitar 70 % digunakan sebagai busa,
selebihnya sebagai bahan elastomer, lem dan pelapis. Busa poliuretan dapat dibentuk bila secara
serentak dengan dibuat poliretan dan suatu gas. Jika proses ini seimbang gelembung gas akan
terjebak dalam kisi-kisi polimer yang terbentuk,sehingga terbentuk busa. Busa yang
kenyal,lunak,elastik merupakan busa yang sedikit bersambung silang, sedangkan yang banyak
bersabung silang adalah busa keras. Pada pembentukan busa kenyal,elastik terjadi dua reaksi
secara serentak
Diisosianat + poliol

poliuretan

Diisosianat + air

karbondioksida

Busa poliuretan yang elastis digunakan sebagai isolator, termasuk laminat-laminat tekstil
untuk pakaian musim dingin, panel pelindung pada mobil, kain pelapis, tempat tidur, dan karpet
dasar spon sintetis, sedangkan busa yang keras digunakan dalam panel-panel konstruksi
terisolasi, pengemasan barang-barang lunak dan untuk furnitur ringan. Selain itu, poliuretan
digunakan sebagai bahan perekat logam, kayu, karet, kertas, kain, keramik, plastik
polivinilklorida (PVC), penyambung tangki bahan bakar cryogenic, pelindung muka, dan
kantong darah.
Dalam rangka untuk lebih meningkatkan kompatibilitas darah mereka, banyak metode
modifikasi dikembangkan. Di antaranya, imitasi membran sel dengan memasukkan PC kedalam
PURs adalah cara yang sangat efektif . Sebagai contoh, azides aril yang terdiri dari kelompok 4azidobenzoyl photoactivatable dan gugus akhir PC telah disintesis dan kemudian PC yang
mengandung azida aril digabungkan dengan permukaan poli (etherurethane). Banyak penelitian
dimaksudkan untuk menilai kompatibilitas darah dengan menghitung trombosit dan mengubah
morfologi trombosit pada permukaan bahan. Terlebih lagi, karena begitu material kontak dengan
darah, protein mulai menyerap ke permukaan bahan dan terjadi perubahan konformasi. Dengan
demikian, trombosit berinteraksi dan akhirnya menempel lalu menyebar ke lapisan protein.
Trombosit dibagian diaktifkan untuk melepaskan faktor pembekuan darah. Jadi,
kecocokan darah PURs yang dimodifikasi dievaluasi dengan trombin melalui uji generasi dan
studi adhesi platelet. Konsentrasi trombin maksimum lebih rendah daripada PURs asli.
Sementara itu, waktu pembekuan darah juga diperpanjang dan trombosit adhesi secara efektif
berkurang pada PURs dimodifikasi. Namun, semua membran seperti PURs dilaporkan sejauh ini
jarang menurun, yang menjadi keterbatasan utama mereka untuk aplikasi lebih lanjut dalam
rekayasa jaringan. Meskipun PURs biodegradable tanpa PC telah intensif diselidiki dalam
beberapa tahun terakhir, seperti poli (laktida) (PLA), poli (asam glikolat) (PGA), poli
(kaprolakton) (PCL) dan kopolimernya dll [7-11], mereka tidak begitu kompatibel terhadap
darah dibandingkan PURs yang mengandung PC. Dalam penelitian ini, PUR-PC, poliuretan baru
dengan kelompok PC pada biodegradable segmen lembut (PC-S) disintesis. Sementara itu,
polyurethane (PUR), sebagai pembanding disintesis dengan cara yang sama menggunakan PLLA
segmen lembut (S). Struktur molekul dan berat molekul dianalisis dengan NMR proton (1HNMR), Fourier transform spectroscopy sinar inframerah(FT-IR) dan ukuran pengecualian
kromatografi (SEC), masing-masing. Termogram DSC (DSC) yang digunakan untuk memantau

sifat termal. Hidrofilisitas dan kompatibilitas darah in vitro dievaluasi oleh uji penyerapan air
dan uji adhesi platelet masing-masing.

II. Eksperimen
Sintesis PC-S dilakukan di dalam ruang hampa udara pada 120 C selama 36 jam dengan
menggunakan glycerophosphatidylcholine sebagai inisiator. Kemudian PC-S dikeringkan selama
dua jam di dalam ruang hampa udara sebelum dimasukkan ke dalam labu leher tiga dengan
toluena, batang pengaduk magnet dan timah octoate (katalis). Jumlah tertentu heksametilena
diisosianat (HDI) dalam toluena adalah ditambahkan ke dalam labu tetes demi tetes (rasio molar
HDI / prapolimer = 3). Reaksi berlangsung di bawah tekanan atmosfere N2 di 120 C selama 7
jam. Produk diendapkan dalam etanol dan dikeringkan di bawah vakum hingga mencapai berat
konstan. Sintesis PUR tanpa PC dilakukan dengan cara yang sama. Polimer dikarakterisasi
dengan 1H-NMR (Bruker AV II-400 MHz), FT-IR (Nicolet 560). SEC dilakukan pada peralatan
yang terdiri dari 510 pompa Waters HPLC, diferensial Waters 410 refraktometer dan kolom
PLgel 5 mm dicampur-C 60 cm, fase gerak tetrahidrofuran (THF) dan laju alir 1 mL / menit.
Jumlah rata-rata (Mn) dan berat rata-rata (Mw) molekul diungkapkan sehubungan dengan
standar polistiren yang diperoleh dari Polysciences. DSC (Netzsch DSC204) digunakan untuk
mengkarakterisasi suhu transisi gelas (Tg).

Penyerapan air digunakan untuk mengevaluasi hidrofilisitas tersebut. Hal ini


didefinisikan sebagai persentase berat air dalam film polimer basah. Film-film yang dibuat
dengan pengecoran larutan polimer 1% berat (dalam kloroform) ke polietilenaglikol
terephthalate (PET) substrat (1 cm x 1 cm). setelah pengeringan dibawah vakum selama 2 hari,
film ditimbang (W0) dan ditempatkan dalam air suling. Mereka ditemukan di interval waktu
yang berbeda, hati-hati menyeka dengan kertas saring dan ditimbang (W1) lagi. Penyerapan air
dihitung dengan persamaan berikut:
Penyerapan air (%) = (W1 - W0) / W0 100%
Evaluasi adhesi platelet darah dilakukan sesuai dengan metode yang dilaporkan oleh referensi.
Film yang berputar-dilapisi dengan emas dalam ruang hampa dan diamati dengan menggunakan
sebuah mikroskp scanning elektron (SEM, JSM- 5900 LV, JEOL Ltd, Jepang)
III. Manfaat
Poliuretan Biodegradable dengan Pospatidilkolin(PC) dapat dimanfaatkan dalam teknik
jaringan makhluk hidup,karena kompatibilitas/kecocokannya dengan darah yang baik.
IV. Kesimpulan
Sebuah polyurethane baru dengan PC dalam biodegradable rantai lembut berhasil
disintesis. Berat molekul dan transisi gelas molekul suhu (Tg) meningkat secara signifikan
setelah rantai-ekstensi. Hidrofilisitas PUR-PC lebih baik daripada PUR. Selain itu, jumlah
trombosit perekat dan trombosit anamorphic pada PUR-PC lebih sedikit daripada PUR. Hasil
awal menunjukkan bahwa poliuretan baru mungkin perancah yang lebih baik daripada
biodegradable PUR tradisional untuk teknik jaringan karena kompatibilitas darah yang lebih
baik. Penelitian ini juga memberikan metode baru untuk mempersiapkan biodegradable PUR
dimodifikasi PC.