Anda di halaman 1dari 17

TUGAS MATA KULIAH DOKUMENTASI KEBIDANAN

FORMAT PENGKAJIAN DAN ANALISA PENGKAJIAN TUMBUH


KEMBANG ANAK

KELOMPOK 7
KELAS : II C
CICI WULANDARI

(13211458)

DESFITA PUTRI

(13211459)

DIANA PRIMA YOLANDA

(13211460)

MERI JUWITA FITRI

(13211475)

SUSAN ARIYANTI

(13211500)

ZESRANITA YASMI

(13211512)

DOSEN PEMBIMBING
PUTRI NELLY SYOFIAH, S.Si.T

PROGRAM STUDI D III KEBIDANAN

STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG


TA 2014/2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas izin dan
ridho-Nya kami dapat menyelesaikan penulisan makalah tentang Format Pengkajian dan
Analisa Pengkajian Tumbuh Kembang Anak ini dengan baik. Makalah ini disusun sebagai
tugas Mata Kuliah Dokumentasi Kebidanan.
Adapun makalah ini disusun untuk menambah pengetahuan kita semua tentang
bagaimana bentuk format pengkajian dan apa saja tujuannya bagi pasien maupun tenaga
kesehatan
Tak lupa kami sebagai penyusun mengucapkan terimakasih kepada dosen pembimbing,
yaitu ibu Putri Nelly Syofiah, S.Si.T., karena telah membimbing kami untuk menyusun makalah
sederhana ini.
Dalam penyusunan makalah ini kami menyadari masih banyak kekurangan dan
kelemahannya serta jauh dari kesempurnaan. Oleh karenanya, kami sebagai penyusun sangat
mengharapkan adanya kritik dan saran yang membangun dari para pembaca untuk
menyempurnakan makalah ini. Semoga makalah ini bermanfaat untuk para pembaca.

Padang, Desember 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................................. 3


DAFTAR ISI................................................................................................................................................. 4
BAB I ............................................................................................................................................................ 5
PENDAHULUAN ........................................................................................................................................ 5
A.

Latar Belakang ...................................................................................................................................... 5

B.

Permasalahan ........................................................................................................................................ 5

C.

Tujuan ................................................................................................................................................... 5

BAB II........................................................................................................................................................... 6
PEMBAHASAN ........................................................................................................................................... 6
A.

Anamnesis ............................................................................................................................................. 6

B.

Pemeriksaan .......................................................................................................................................... 9

BAB III ....................................................................................................................................................... 16


PENUTUP .................................................................................................................................................. 16
1.

Kesimpulan ......................................................................................................................................... 16

2.

Saran ................................................................................................................................................... 16

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 16

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pediatri berkenaan dengan kesehatan bayi, anak, dan remaja, pertumbuhan dan
perkembangan, dan kesempatannya untuk mencapai potensi penuh sebagai orang dewasa.
Pertumbuhan dan perkembangan dipengaruhi oleh oleh berbagai faktor seperti imunisasi,
pemberian makanan, dan pola asuh. Pemberian imunisasi dasar merupakan imunisasi
yang wajib dilakukan. Pemberian makan yang baik harus memerlukan kerja sama antara
ibu dan anak.
Hal ini sangat membantu kesehatan emosional bayi dan anak. Apabila faktorfaktor tersebut tidak terpenuhi maka pertumbuhan dan perkembangan anak akan
terganggu. Untuk mengetahui pertumbuhan dan perkembangan anak dapat dilakukan
pemeriksaan denver II dan pemeriksaan antropometri.
Pada makalah ini akan membahas mengenai anamnesis (riwayat kehamilan,
persalinan, perkembangan, dan penyakit keluarga), pemeriksaan fisik pada anak
(pemeriksaan antropometri, dan pemeriksaan umum), dan penatalaksanaan.

B. Permasalahan
a. Apa yang dimaksud tentang format pengkajian tumbuh kembang anak ?
b. Apa saja fungsi dari format pengkajian tumbuh kembang anak ?
c. Apa saja tujuan dari pengisian format pengkajian ?

C. Tujuan
a. Mahasiswa mengetahui dan paham tentang format pengkajian tumbuh kembang anak.
b. Mahasiswa mengerti tentang masing-masing fungsi format pengkajian.
c. Mahasiswa mengerti tentang masing tujuan format pengkajian.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Anamnesis
Dalam praktik ilmu kesehetan anak, tidak mungkin membuat diagnosis atau
perencanaan program perawatan yang memadai tanpa data mengenai anak, umur, ukuran
tubuh, kemampuan, dan kepribadiannya. Lebih lanjut, seorang anak adalah bagian dari
sebuah keluarga. Maka untuk memahami anak, kita harus tahu tentang keluarganya,
orang tuanya, gaya hidupnya, kehidupan keluarganya, kemampuan keluarga memelihara
anak, terutama hubungan keluarga dengan pasien kita serta sikap keluarga terhadap
penyakitnya.
Setiap tenaga kesehatan, dokter, bidan, maupun perawat mengembangkan caranya
sendiri dalam mengumpulkan informasi. Kita sebaiknya memulai anamnesis dengan
menanyakan keluhan utama pasien. Jika terdapat banyak masalah, maka kita perlu
menyusun suatu daftar masalah singkat yang dapat mempermudah tenaga kesehatan.
Kemudian tenaga kesehatan harus mengembangkan dan menetapkan setiap masalah, serta
menanyakan masalah-masalah yang berhubungan. Penyelidikan yang obsesif mengenai
seluruh fungsi tubuh biasanya tidak selalu diperlukan karena hal tersebut membuang
waktu dan dapat mengganggu jalannya anamnesis.
Namun, informasi tertentu tentang latar belakang penyakit merupakan hal yang
penting pada sebagian besar malasah kesehatan dan juga pada setiap anak yang dirawat di
rumah sakit. Pertama, tenaga kesehatan harus menanyakan informasi tentang kehidupan
anak. Apakah kehamilan, persalinan dan kelahirannya normal? Berapa berat lahirnya?
Bagaimana keadaan anak pada hari-hari pertama kehidupannya? Mungkin kita juga perlu
menayakan apakah anak mendapat ASI atau susu formula dan kapan anak itu disapih.
Apakah anak pernah mengalami infeksi yang sering ditemukan pada masa kanak-kanak?
Apakah sudah diimunisasi? Apakah pernah dirawat di rumah sakit? Bila pernah, kapan,
di mana, dan untuk apa?
a. Riwayat Penyakit Sekarang
Mulailah dari sini karena inilah yang ingin orangtua sampaikan pada
tenaga kesehatan. Biarkan mereka menceritakan dengan caranya sendiri;
kemudian berikan pertanyaan spesifik untuk mendapatkan detail yang penting.
Interupsi yang terlalu sering atau mendapat kronologis cerita akan
menghalangi pembicaraan yang terbuka.
Untuk mengukur tingkat keparahan, cari tahu bagaimana penyakitnya
mempengaruhi kehidupan anak. Apakah akut atau tidak. Tanyakan tentang

pola makan, tidur dan aktivitasnya. Jika tidak terjadi perubahan kebiasaan,
kecil kemungkinan adanya penyakit yang serius. Penurunan selera makan atau
aktivitas, atau meningkatnya kebutuhan tidur menandakan penyakit yang
serius.
Tanyakan pendapat orang tua sendiri tentang apa yang menjadi masalah
pada anaknya. Sesekali hal tersebut akan memungkinkan anda untu
meredakan kegelisahan orang tua yang berlebihan; kadangkala hal itu juga
akan membawa pada diagnosis tepat yang mungkin sebelumnya belum
terpikirkan. Dibandingkan orang lain, ibu lebih baik dalam memahami
tangisan bayinya, dan riset menunjukkan bahwa bayi dapat berbicara.
Mereka memiliki tangisan yang berbeda untuk lapar, sakit, dan lain-lain. Ibu
biasanya akan memahami jika tangisan bayi tersebut tidak biasa dan seringkali
mengetahui sebabnya.
b. Riwayat Penyakit Terdahulu
Berikut adalah yang ditanyakan mengenai riwayat penyakit dulu:
Kesakitan, operasi, perawatan rumah sakit.
Alergi atau sensivitas pada obat
Riwat Imunisasi: mungkin dapat menolong untuk menyingkirkan
suatu kondisi yang mencurigakan, dan hal itu menunjukkan
perlunya memberikan imunisasi lebih lanjut kepada keluarga
tersebut.
Tanyakan pada orang tua tentang catatan kesehatan pada anak
mereka (pujilah orangtua jika mereka membawa dan memilikinya).
Catatan mencakup berat badan sebelum imunisasi dan berbagai
peristiwa kesehatan yang pernah dialami.
c. Riwayat Keluarga
Berikut adalah yang ditanyakan mengenai riwayat keluarga:

Usia saudara kandung dan orangtua.

Apakah ada anggota keluarga lain yang pernah, atau sedang,


mengalami kondisi yang sama dengan anak tersebut; apakah anak
itu mendapatkan infeksi yang sama, apakah anak mewarisi sifat
yang sama dalam keluarga.

Apa saja penyakit yang pernah diderita oleh orang tua atau saudara
dekat, dengan tujuan untuk menenangkan kekhawatiran yang
berlebihan. Orang tua mungkin cemas bahwa sakit perut anaknya
disebabkan kanker, karena ada kerabat yang baru saja meninggal
karena kanker.

Pertanyaan yang berkaitan dengan famili atau kekerabatan pda adat


tertentu. Hal ini penting, karena penyakit genetik yang langka
menjadi lebih besar kemungkinannya jika kedua orang tua
memiliki hubungan kekerabatan.

d. Riwayat Perinatal
Berikut adalah yang ditanyakan mengenai riwayat perinatal :

Riwayat Kehamilan

Usia kehamilan (normalnya 38 minggu setelah konsepsi).

Sakitnya yang pernah diderita selama kehamilan.

Riwayat Persalinan
Tempat kelahiran (rumah sakit, rumah bidan, di rumah)
Presentasi (kepala/bokong)
Jenis persalinan (spontan, SC, forseps)
Periode Neonatal
Abnormalitas
Kesakitan
Kebutuhan perawatan khusus /gawat darurat/intensif
Saat pulang kerumah
e. Riwayat Perkembangan
Hal ini hampir merupakan ciri khas pediatrika, khususnya bagian anak
yang masih kecil atau cacat. Hal ini melibatkan detail tentang saat anak mulai
memiliki kemampuan seperti berjalan atau berbicara.
f. Riwayat Sosial
Sesudah membina hubungan dengan orang tua, berbicaralah dengan
orangtua tentang kehidupan mereka, rumah merekam pekerjaan mereka
pekerjaan si ayah (digunakan sebagai petunjuk keadaan keuangan), dan teliti
lebih lanjut bagaimana pekerjaan si ayah, apakah pekerjaannya bisa
dikerjakan di rumah atau menuntut si ayah bekerja jauh dari rumah dalam
jangka waktu lama. Apakah si ibu bekerja di luar rumah, jika ya, siapa yang
menjaga anaknya? Tapi bila ia seorang ibu rumah tangga apakah pekerjaan si
ibu sebelumnya? Bila ia seorang perawat misalnya, tentunya ia memilki
tingkat pengetahuan yang berbeda dan membutuhkan informasi yang berbeda
pula.
Ada 3 faktor yang harus diteliti, karena pengaruhnya yang langsung
terhadap perkembangan anak:

Komposisi keluarga : apakah ayah dan ibu tinggal bersama? Jika


ya, harmonis atau tidak? Apakah keluarga tersebut hanya punya
orang tua tunggal?
Kondisi keuangan: apakah keuangan keluarga sudah mandiri atau
masih mengandalkan bantuan pihak lain?

Perumahan: apakah mereka punya rumah sendiri? Jika ya, seperti


apa wujudnya? Apakah mereka tinggal degan kerabat atau di
tempat sewaan? Perumahan yang bai seharusnya ada pasokan air
hangat dan sanitasi ruangan yang bagus, serta dalam satu kamar
tidak lebih dari 1,5 orang.

B. Pemeriksaan
a. Pemeriksaan Fisik Umum
Pemeriksaan fisik pada anak dapat menjadi suatu hal yang menyenangkan, tetapi
mungkin memerlukan permainan-permainan yang tidak ingin anda lakukan sehingga
terkadang hal ini dapat menimbulkan rasa frustasi yang hebat. Anak, bahkan bayi
yang sangat kecil, akan berusaha menduga maksud anda dengan melihat pada mata
anda.
Orang-orang dengan mata yang ramah terkesan tidak memiliki maksud untuk
menyakiti. Orang tua mungkin lebih tegang terhadap apa yang akan anda lakukan
daripada anak itu sendiri, sehingga penerangan kepada mereka juga diperlukan.
Orang tua perlu diyakinkan agar dapat menolong anda dalam melakukan pemeriksaa
dengan memegang atau mengalihkan perhatian anak, kecuali anak tersebut telah
mendekati usia pubertas yang kebebasannya perlu dihargai.
Anak-anak memang harus ditangani dengan perhatian dan kepekaan yang tinggi.
Oleh karena itu, kita sebaiknya melakukan observasi saat anak masih berpakaian dan
belum merasa terganggu. Palpasi dan auskultasi mudah dilakukan tanpa melepaskan
pakaian. Anda dapat meperoleh banyak informasi dari penanganan yang anda
lakukan.
Walaupun pengumpulan informasi mungkin tidak runtun, pencatatan tidak boleh
demikian. Pada berbagai keadaan, pencatatan aspek-aspek ukuran tubuh anak
merupakan hal yang penting dilakukan. Berat dan tinggi atau panjang badan harus
diukur secara tepat.
Lingkar kepala dan kadang-kadang tebal lipatan kulit mungkin juga perlu diukur
pada keadaan tertentu. Data-data tersebut dicatat pada buku dan pada grafik yang
sesuai. Kesadaran dan perilaku umum anak secara umum dicatat untuk evaluasi
kemajuan seorang anak.

Selanjutnya, tenaga kesehatan harus melakukan observasi yang cermat. Dengan


menggunakan istilah umum, apakah penampilannya secara keseluruhan di luar
kebiasaan? Jika demikian, mengapa, dan lain-lain. Kemudian perlu dilakukan
penilaian spesifik terhadap ukuran tubuhnya secara keseluruhan, proporsi tubuhnya,
dan status gizinya. Sifat dan distribusi setiap ruam dan kelainan kulit yang ada harus
dicatat. Selanjutnya, pemeriksaan dilakukan pada sistem organ yang menjadi sumber
keluhannya.
Sebaiknya perkusi atau auskultasi tidak dilakukan sebelum anda selesai
memeriksa frekuensi napas, pergerakan diafragma dan dinding dada pada pernapasan
normal, serta pengaruh usaha napas yang lebih kuat yang ditunjukkan pada anak
besar sesuai perintah atau pada anak kecil yang sedang menangis. Pemeriksaan sistem
kardiovaskuler dimulai dengan pencatatan frekuensi, irama, kekuatan dan jenis nadi
perifer. Palpasi dan perkusi dinding dada anterior dilakukan untuk menentukan
ukuran jantung, lokasi dan karakteristik denyut apeks dan untuk mendeteksi adanya
thrill.
Lakukan observasi abdomen sebelum anda melakukan palpasi pada abdomen.
Carilah adanya pembengkakan atau gerakan. Lalu anda dapat menyakan apakah ada
nyeri tekan. Setelah palpasi pada keempat kuadran abdomen, tentukanlah secara
sitematis letak dan ukuran hati, limpa, ginjal, dan kandung kemih.
Pemeriksaan lokomotorik dan sistem saraf lebih bersifat observasi daripada
manipulasi. Lakukanlah palpasi fontanel anterior pada bayi. Fontanel biasanya
menutup pada pertengahan tahun kedua. Perhatkan apakah fontanel berdenyut seperti
biasanya. Anda dapat menghitung frekuensi denyut jantung berdasarkan frekuensi
denyut fontanel.
Terakhir yaitu melakukan pemeriksaan dengan cahaya. Periksalah mata,
kemudian gendang telinga dan terakhir tenggorokan. Jangan memaksakan sesuatu
pada anak. Sebelum selesai, anda perlu memeriksa tekanan darah jika anda menduga
adanya penyakit ginjal atau jantung.
Pemeriksaan fisik umum telah selesai. Selama itu, anda mungkin telah melakukan
observasi atau pemeriksaan spesifik, misalnya memeriksa testis di skrotum, adanya
denyut femoralis, pergerakan sendi panggul, sifat benjolan yang tidak lazim, adanya
tanda pubertas dan lain-lain.
b. Pemeriksaan Antropometri
Pengukuran antropometri adalah pengukuran yang dilakukan untuk mengetahui
ukuran-ukuran fisik seorang anak dengan menggunakan alat ukur tertentu, seperti
timbangan dan pita pengukur (meteran).
Ukuran antropometri dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu :
Tergantung umur, yaitu hasil pengukuran dibanding dengan umur. Misalnya,
BB terhadap usia atau TB terhadap usia. Dengan demikian, dapat diketahui

apakah ukuran yang dimaksud tersebut tergolong normal untuk anak


seusianya.
Tidak tergantung umur, yaitu hasil pengukuran dibandingkan dengan
pengukuran lainnya tanpa memperhatikan berapa umur anak yang diukur.

Dari beberapa ukuran antropometri, yang paling sering digunakan untuk


menentukkan keadaan pertumbuhan pada masa balita adalah berat badan, tinggi badan,
lingkar kepala, lingkar lengan atas, dan lingkar dada.
1. Berat Badan
Berat badan merupakan salah satu ukuran antropometri yang terpenting
karena dipakai untuk memeriksa kesehatan anak pada semua kelompok umur.
Pada usia beberapa hari, berat badan akan mengalami penurunan yang
sifatnya normal, yaitu sekitar 10% dari berat badan lahir. Hal ini disebabkan
karena keluarnya mekonium dan air seni yang belum diimbangi asupan yang
mencukupi misalnya produksi ASI yang belum lancar. Umumnya berat badan
akan kembali mencapai berat badan lahir pada hari kesepuluh.
Pada bayi sehat, kenaikkan berat badan normal pada triwulan I adalah
sekitar 700 1000 gram/bulan, pada triwulan II sekitar 500 600 gram/bulan,
pada triwulan III sekitar 350 450 gram/bulan dan pada triwulan IV sekitar
250 350 gram/bulan.
Dari perkiraan tersebut, dapat diketahui bahwa pada usia 6 bulan pertama
berat badan akan bertambah sekitar 1 kg/bulan, sementara pada 6 bulan
berikutnya

hanya + 0,5

kg/bulan.

Pada

tahun

kedua,

kenaikannya

adalah + 0,25 kg/bulan. Setelah 2 tahun, kenaikkan berat badan tidak tentu,
yaitu sekitar 2,3 kg/tahun. Pada tahap adolesensia (remaja) akan terjadi
pertambahan berat badan secara cepat ( growth spurt).
Selain perkiraan tersebut, berat badan juga dapat diperkirakan dengan
menggunakan rumus atau pedoman dari Behrman (1992), yaitu :

Berat badan lahir rata-rata : 3,25 kg

Berat badan usia 3 12 bulan, menggunakan rumus :


(bulan) + 9 = n + 9

Umur

Berat badan usia 1 6 tahun, menggunakan rumus : (Umur(tahun)


x 2) + 8 = 2n + 8. Keterangan : n adalah usia anak

Berat badan usia 6 12 tahun , menggunakan rumus : Umur


(tahun) x 7 5

Cara pengukuran berat badan anak adalah :

Lepas pakaian yang tebal pada bayi dan anak saat pengukuran.
Apabila perlu, cukup pakaian dalam saja.

Tidurkan bayi pada meja timbangan. Apabila menggunakan


timbangan dacin, masukkan anak dalam gendongan, lalu kaitkan
gendongan ke timbangan. Sedangkan apabila dengan berdiri, ajak
anak untuk berdiri diatas timbangan injak tanpa dipegangi.

Ketika minmbang berat badan bayi, tempatkan tangan petugas


diatas tubuh bayi (tidak menempel) untuk mencegah bayi jatuh
saat ditimbang.

Apabila anak tidak mau ditimbang, ibu disarankan untuk


menimbang berat badannya lebih dulu, kemudian anak digendong
oleh ibu dan ditimbang. Selisih antara berat badan ibu bersama
anak dan berat badan ibu sendiri menjadi berat badan anak. Untuk
lebih jelasnya, dapat dilihat rumus berikut : BB anak = (Berat
badan ibu dan anak) BB ibu

Tentukan hasil timbangan sesuai dengan jarum penunjuk pada


timbangan.

Selanjutnya, tentukan posisi berat badan anak sesuai dengan


standar yang berlaku, yaitu apakah status gizi anak normal, kurang
atau buruk. Untuk menentukan berat badan ini juga dapat
dilakukan dengan melihat pada kurva KMS, apakah berada berat
badan anak berada pada kurva berwarna hijau, kuning atau merah.

2. Tinggi Badan
Tinggi badan untuk anak kurang dari 2 tahun sering disebut dengan
panjang badan. Pada bayi baru lahir, panjang badan rata-rata adalah

sebesar + 50 cm. Pada tahun pertama, pertambahannya adalah 1,25 cm/bulan (


1,5 X panjang badan lahir). Penambahan tersebut akan berangsur-angsur
berkurang sampai usia 9 tahun, yaitu hanya sekitar 5 cm/tahun. Baru pada
masa pubertas ada peningkatan pertumbuhan tinggi badan yang cukup pesat,
yaitu 5 25 cm/tahun pada wanita, sedangkan pada laki-laki peningkatannya
sekitar 10 30 cm/tahun. Pertambahan tinggi badan akan berhenti pada usia 18
20 tahun.
Seperti halnya berat badan, tinggi badan juga dapat diperkirakan
berdasarkan rumus dari Behrman (1992), yaitu :

Perkiraan panjang lahir : 50 cm

Perkiraan panjang badan usia 1 tahun = 1,5 Panjang Badan Lahir

Perkiraan panjang badan usia 4 tahun = 2 x panjang badan lahir

Perkiraan panjang badan usia 6 tahun = 1,5 x panjang badan usia 1


tahun

Usia 13 tahun = 3 x panjang badan lahir

Dewasa = 3,5 x panjang badan lahir atau 2 x panjang badan 2


tahun

Atau dapat digunakan rumus Behrman (1992):

Lahir : 50 cm

Umur 1 tahun : 75 cm

2 12 tahun ; umur (tahun) x 6 + 77

Cara pengukuran tinggi badan anak adalah :


a. Usia kurang dari 2 tahun :

Siapkan papan atau meja pengukur. Apabila tidak ada, dapat


digunakan pita pengukur (meteran)

Baringkan anak telentang tanpa bantal (supinasi), luruskan


lutut sampai menempel pada meja (posisi ekstensi).

Luruskan bagian puncak kepala dan bagian bawah kaki


(telapak kaki tegak lurus dengan meja pengukur) lalu ukur
sesuai dengan skala yang tertera.

Apabila tidak ada papan pengukur, hal ini dapat dilakukan


dengan cara memberi tanda pada tempat tidur (tempat tidur
harus rata/datar) berupa garis atau titik pada bagian puncak
kepala dan bagian tumit kaki bayi. Lalu ukur jarak antara
kedua tanda tersebut dengan pita pengukur.

b. Usia 2 Tahun Lebih :

Tinggi badan diukur dengan posisi berdiri tegak, sehingga


tumit rapat, sedangkan bokong, punggung dan bagian belakang
kepala berada dalam satu garis vertikal dan menempel pada
alat pengukur.

Tentukan bagian atas kepala dan bagian kaki menggunakan


sebilah papan dengan posisi horizontal dengan bagian kaki,
lalu ukur sesuai dengan skala yang tertera.

3. Lingkar Kepala
Lingkaran kepala mencerminkan volume intrakranial. Dipakai untuk
menaksir pertumbuhan otak. Laju tumbuh pesat pada enam bulan pertama
bayi, dari 35 cm saat lahir menjadi 43 cm pada 6 bulan. Laju tumbuh
kemudian berkurang, hanya 46,5 cm pada usia 1 tahun dan 49 cm pada usia 2
tahun. Selanjutnya berkurang menjadi drastis hanya bertambah 1 cm sampai
usia 3 tahun dan bertambah lagi kira-kira 5 cm sampai usia remaja/dewasa.
Oleh karena itu manfaat pengukuran lingkaran kepala hanya terbatas sampai
usia 3 tahun, kecuali bila diperlukan seperti pada kasus hydrocephalus.
Adapun cara pengukuran lingkar kepala adalah :

Siapkan pita pengukur (meteran)

Lingkarkan pita pengukur pada daerah glabella (frontalis) atau


supra orbita bagian anterior menuju oksiput pada bagian posterior.
Kemudian tentukan hasilnya

Cantumkan hasil pengukuran pada kurva lingkar kepala

4. Lingkar Lengan Atas


Pertambahan lingkar lengan atas ini relatif lambat. Saat lahir, lingkar
lengan atas sekitar 11 cm dan pada tahun pertama, lingkar lengan atas menjadi
16 cm. Selanjutnya ukuran tersebut tidak banyak berubah sampai usia 3 tahun.
Ukuran lingkar lengan atas mencerminkan pertumbuhan jaringan lemak
dan otot yang tidak berpengaruh oleh keadaan cairan tubuh dan berguna untuk
menilai keadaan gizi dan pertumbuhan anak prasekolah.
Cara pengukuran lingkar lengan atas sebagai berikut :

Tentukan lokasi lengan yang diukur. Pengukuran dilakukan pada


lengan bagian kiri, yaitu pertengahan pangkal lengan dan siku.
Pemilihan lengan kiri tersebut dengan pertimbangan bahwa
aktivitas lengan kiri lebih pasif dibandingkan dengan lengan kanan
sehingga ukurannya lebih stabil.

Lingkarkan alat pengukur pada lengan bagian atas seperti pada


gambar ( dapat digunakan pita pengukur). Hindari penekanan pada
lengan yang diukur saat pengukuran.

Tentukan besar lingkar lengan sesuai dengan angka yang tertera


pada pita pengukur

Catat hasil pada KMS

5. Lingkar Dada
Sebagaimana lingkar lengan atas, pengukuran lingkar dada jarang
dilakukan. Pengukurannya dilakukan pada saat bernapas biasa (mid respirasi)
pada tulang Xifoidius (insicura substernalis). Pengukuran lingkar dada ini
dilakukan dengan posisi berdiri pada anak yang lebih besar, sedangkan pada
bayi dengan posisi berbaring.
Cara pengukuran lingkar dada adalah :

Siapkan pita pengukur

Lingkarkan pita pengukur pada daerah dada

Catat hasil pengukuran pada KMS

BAB III
PENUTUP
1. Kesimpulan
Pendokumentasian terhadap asuhan tumbuh kembang anak sangat penting karena
dapat memantau perkembangan anak. Apakah dia sakit ataupun sehat. Pertumbuhan dan
perkembangan akan sangat dipengaruhi oleh oleh berbagai faktor seperti imunisasi,
pemberian makanan, dan pola asuh dari orangtua anak.

2. Saran
Kepada tenaga kesehatan, terkhususnya bidan, harus meningkatkan kualitas
pendokumentasiannya terhadap tumbuh kembang anak. Karena ujung tombak kesehatan
anak adalah seorang bidan.
Kepada para orangtua, dianjurkan untuk membawa anaknya ke fasilitas pelayanan
kesehatan untuk memantau kesehatan, tumbuh kembang anaknya.

DAFTAR PUSTAKA
Nursalam. Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak. Ed 1. Jakarta: Salemba Medika; 2005
Soetjiningsih. Tumbuh Kembang Pada Anak. Jakarta : EGC; 2005
Behrman, Kliegman, Arvin. Ilmu Kesehatan Anak Nelson. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC; 2004.