Anda di halaman 1dari 4

Klasifikasi dan Morfologi Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa

)
PENULIS : DEDEK LAKSAMANA

Mahkota dewa, atau yang dalam dunia biologi dikenal dengan nama Phaleria Macrocarpa L ini,
merupakan salah satu tanaman herbal yang populer sebagai tanaman obat.Tanaman mahkota
dewa paling banyak dijumpai di daerah Papua, Irian Jaya. Meski pada faktanya, di daerah lainnya
kita juga masih bisa menjumpai tanaman ini, namun Papua terlanjur dikenal sebagai daerah asal
tanaman perdu tersebut. Secara fisik, mahkota dewa terlihat sama dengan yang lainnya. Namun
para ahli tanaman menbagi klasifikasi mahkota dewa ke dalam 1200 spesies yang disinyalir
persebaran tumbuhnya tersebar ke 67 negara di dunia.

Mahkota Dewa Dalam Ilmu Biologi


Jika kita memandang tanaman mahkota dewa dari kerangka ilmu biologi, maka klasifikasi mahkota
dewa dari mulau kingdom sampai spesies bisa dijabarkan sebagai berikut :
Klasifikasi Mahkota Dewa
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas: Rosidae
Ordo: Myrtales
Famili: Thymelaeaceae
Genus: Phaleria

Spesies: Phaleria macrocarpa (Scheff) Boerl.


Deskripsi Tanaman Mahkota Dewa
Berdasarkan klasifikasi mahkota dewa dalam ilmu biologi, kita bisa menggolongkantanaman ini
sebagai tumbuhan dengan bunga dan juga biji. Bentuknya layaknya pohon yang tumbuh ke atas
(tidak merambat) dan memiliki usia yang tergolong panjang atau parenial. Adapun tinggi maksimal
mahkota dewa adalah 1 hingga 2,5 meter. Batang pohonnya berkayu, silindris, berwarna coklat
dengan permukaan cenderung kasar dan dilengkapi dengan sistem percabangan yang miring ke
atas. Akar tanaman mahkota dewa bersifat tunggang sedangkan daunnya bersifat tunggal. Bentuk
daun ini agak menjorong dengan panjang 7 sampai 10 cm dan lebar 2 sampai 2,5 cm.
Warnanya hijautua dan tersusun secara folia oposita atau berhadapan. Bentuk biji bulat dan pada
usia muda berwarna hijau saat matang berwarna merah terang. Buah tersusun atas serat dan air
dan memiliki biji.
Khasiat Mahkota Dewa
Meski klasifikasi mahkota dewa oleh para ahli dibagi ke dalam 1200 jenis, namun secara umum
khasiat tanaman ini sama antara jenis yang satu dengan jenis lainnya. Tanaman mahkota dewa
memang telah lama dikenal sebagai tumbuhan obat yang ampuh melawan penyakit seperti eksim,
tumor, kangker payudara, kangker rahim, diabetes mellitus, hepatitis, kolesterol, lemah syahwat,
disentri, leukemia dan masih banyak lagi lainnya. Mahkota dewa secara klinis tersusun dari berbagai
kandungan senyawa aktif yang masing-masing memiliki efek yang baik untuk tubuh. Mahkota dewa
juga memiliki sifat detoks sehingga baik untuk membantu mengeluarkan racun dari dalam tubuh.

Mahkota Dewa Tanaman Obat Sejuta Manfaat


Posted on 16 Mei 2014by alamendah

Mahkota Dewa merupakan salah satu tanaman obat Indonesia dengan sejuta
manfaat. Tanaman asli Indonesia yang tumbuh di pulau Papua ini dipercaya
mempunyai kemampuan untuk mengobati berbagai macam penyakit. Mulai dari
penyakit kanker, diabetes, asam urat, hingga hepatisis mampu disembuhkan dengan
ramuan mahkota dewa.
Nama latin tumbuhan ini adalah Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl., yang
mempunyai beberapa sinonim diantaranya, Phaleria calantha Gilg, Phaleria
papuana Warb. ex K. Schum. & Lauterb., dan Phaleria wichmannii Valeton.

Selain dinamai mahkota dewa, tanaman berkhasiat obat ini di beberapa daerah disebut
juga dengan beberapa nama yang berbeda. Penyebutan itu diantaranya adalah makuto
rojo, makuto ratu, makuta dewa (Jawa), simalakama (Melayu). Dalam bahasa Inggris
kerap dinamai sebagai Crown of God, selain disebut dengan menggunakan nama
ilmiahnya, Phaleria macrocarpa.
Diskripsi Fisik dan Persebaran Mahkota Dewa
Fisik tumbuhan mahkota dewa (Phaleria macrocarpa) tidak terlalu tinggi. Tinggi
maksimalnya berkisar 3 meter saja. Batang berkayu, bulat, permukaan kulit kasar,
berwarna coklat, dan bergetah. Sistem percabangannya simpodial dengan arah cabang
miring ke atas.

Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa)

Daun mahkota dewa tunggal dengan letak saling berhadapan, dan berwarna hijau tua.
Bentuk daun lanset atau lonjong dengan ujung dan pangkal daun yang meruncing, tepi
daun rata. Pertulangan daun menyirip dan permukaan daun licin. Panjang daun
berkisar 7-10 cm dengan lebar 2-2,5 cm.
Bunga mahkota dewa tunggal yang muncul di ketiak daun dan sepanjang batang.
Tangkai bunga pendek sedangkan mahkota bunga berbentul tabung berukuran kecil,
berwarna putih, dan harum. Bunga muncul sepanjang tahun.

Buah mahkota dewa (Phaleria macrocarpa) berbentuk bulat dengan diameter antara 35 cm. Saat muda berwarna hijau dan berubah merah saat telah masak. Daging buah
berwarna putih, berserat, dan berair. Biji bulat, keras, dan berwarna cokelat.
Tanaman yang tumbuh di ketinggian antara 10-1.200 meter dpl ini dapat diperbanyak
dengan biji (generatif) dan cangkok.
Khasiat Mahkota Dewa
Hampir semua bagian tumbuhan mahkota dewa dipercaya memiliki khasiat untuk
mengobati berbagai macam penyakit. Namun yang kerap dipergunakan adalah daun,
daging dan kulit buahnya. Daun mahkota dewa mengandung antihistamin, alkaloid,
saponin, dan polifenol (lignan). Kulit buah mengandung alkaloid, saponin, dan
flavonoid.
Dengan berbagai kandungan tersebut, mahkota dewa dipercaya ampuh untuk
mengobati kanker, tumor, kencing manis (diabetes melitus), hepatitis, dan asam urat.
Juga bermanfaat untuk mengatasi radang kulit, eksim, hingga jerawat.
Namun perlu diperhatikan bahwa biji mahkota dewa memiliki kandungan racun.
Termasuk saat memakan buah segar secara langsung yang bisa menyebabkan bengkak
di mulut, sariawan, mabuk, kejang, hingga pingsan.

Anda mungkin juga menyukai