Anda di halaman 1dari 11

PAKAN SUMBER PROTEIN HEWANI

(Fani Karina A D24130090)

Bahan makanan ternak sumber protein adalah bahan pakan yang mengandung
protein lebih dari 20%.Ciri -ciri spesifik dari sumber protein hewani antara lain
kadar protein kasar berselang 34-82% dan lemak kasar 0 -15% dan kandungan Ca
dan P pada beberapa jenis tinggi. Pakan ternak berasal dari hewani biasanya
dipergunakan untuk meningkatkan kadar protein pada ransum basal karena pakan
nabati merupakan sumber protein yang biasanya miskin asam amino antara lain
lysine dan methionin.
Sumber protein hewani berasal dari hewan. Bahan makanan ternak sumber protein
berasal darat diantaranya tepung daging, tepung daging dan tulang (meat bone
meal/MBM); limbah rumah potong hewan yaitu tepung darah, tepung hati; susu
dan limbah pengolahannya; dan tepung bulu ayam.

1. Tepung Daging
Tepung daging berasal dari sisa-sisa daging yang tidak dikonsumsi manusia,
biasanya melekat pada kulit dan tulang dalam bentuk tetelan sehingga seringkali
dalam bentuk tepung daging dan tulang (MBM/ Meat Bone Meal).Harga sekitar
Rp 7.000/kg. Pengolahan tepung daging dapat dilakukan dengan :
A. Dibuat dengan pemasakan dengan tangki terbuka (Meat Scrap).Dengan
pengolahan ini air dapat terus keluar, setelah itu bahan baku diperas,
dikeringkan dan digiling. Kandungan protein meat scrap berkisar 50-55%
dan bila meat scrap ini mengandung mineral phosphor sebanyak >4.4%
maka namanya meat and bone scrap.

B. Bahan Baku dimasak pada tangki tertutup. (Tankage).Setelah dimasak


dalam tangki tertutup kemudian disaring lalu residu diperas. Filtrat
diuapkan akan didapat serbuk-serbuk. Residu yang diperas menghasilkan
ampas dan dicampur dengan hasil penguapan, dikeringkan lalu digiling
maka diperoleh tankage. Kandungan protein tankage berkisar 60% dan
banyak mengandung vitamin B diantaranya asam pantotenat,niacin,
riboflavin dan vitamin B12. Bahan baku tankage tidak boleh berisi bulu,
kuku, tanduk, kotoran dan isi perut. Penggunaan untuk ternak unggas
berkisar 10% dan kurang disukai karena dapat menimbulkan bau pada
produk ternak (daging, telur dan susu). Komposisi tepung daging adalah
sebagai berikut : Bahan kering 88.5%; Abu 27.73%; protein 61.13%;
lemak 11.75%; serat kasar 2.71% dan Beta-N 0.68%.

2. Tepung Darah

(sumber gambar : tantek.indonetwork.co.id)


Tepung darah diperoleh dari darah ternak yang bersih dan segar, berwarna coklat
kehitaman dan relatif sulit larut dalam air. Rasio pembuatan tepung darah
berkisar 5:1 dimana untuk mendapatkan 1 kg tepung darah memerlukan 5 kg
darah segar. Kandungan protein berkisar 85% dengan kadar air 10%. Tepung
darah rendah kandungan kalsium, phosphor dan asam am ino isoleusin dan glysin.
Kurang disukai ternak, sehingga penggunaanya untuk ternak unggas dan babi
dibatasi berkisar 5%. Pemberian tepung darah harus dihentikan sebulan sebelum
ternak dipotong supaya daging tidak bau. Tepung darah bersifat protein Bypass
dalam rumen yaitu 82%, sehingga dapat dipergunakan sebagai sumber protein
untuk ternak ruminansia Komposisi gizi tepung darah adalah sebagai berikut
bahan kering 90.00%; Abu 4.00%; protein 85.00%; lemak 1.60%; serat kasar
1.00% dan Beta N 8.40%.Harga sekitar Rp 6.500/kg.

3. Tepung Hati
Tepung hati dibuat dari hati ternak atau ikan yang tidak dikonsumsi manusia.
Proses pembuatannya melalui tiga tahap yaitu hati diiris-iris, dikeringkan dan
digiling menjadi tepung. Tepung hati mengandung protein berkisar 60-62%;
lemak 16-17% dan banyak mengandung zat besi Fe, Mg dan Cu serta vitamin B1,
riboflavin, niacin dan asam panthotenat.

4. Susu Skim

Susu skim adalah bagian dari susu setelah diambil lemaknya, sehingga kandungan
lemaknya hanya berkisar 0.1 -0.2%. Susu skim banyak mengandung vitamin B
terutama vitamin B12 dan riboflavin. Kualitas susu tergantung dari umur ternak
dan tipe ternak. Komposisi gizi susu skim dalam keadaan kering mengandung
protein 34-35% dengan nilai biologis mencapai 94%. Susu skim dipergunakan
sebagai sumber protein untuk anak sapi baru lahir setelah periode pemberian
Collestrum dan penggemukan untuk produksi veal (daging anak sapi muda).
Harga sekitar Rp 10.000/kg.

5. Butter Milk
Butter milk merupakan sisa pembuatan mentega dengan kadar lemak lebih banyak
dari susu skim yaitu 0.6-0.7%. Kandungan protein butter milk dalam keadaan
kering yaitu 32-33%. Penggunaan untuk anak sapi berkisar 0.5 kg dalam ransum
komplit.

6. Whey

Whey merupakan sisa pembuatan keju. Biasanya protein sudah terbawa ke dalam
produk keju dan tersisa laktabumin. Kurang disukai karena rasanya pahit dan
tidak bisa diberikan sebagai pakan tunggal. Kandungan protein whey dalam
keadaan kering berkisar 12%. Kandungan gizi whey menyerupai susu skim
dengan kadar lemak lebih tinggi yaitu 0.8%. Pemberian whey untuk ayam sebagai
sumber riboflavin.Harga sekitar Rp 4.500/kg.

7.Tepung Bulu Ayam

Tepung bulu ayam terbuat dari bulu ayam yang bersih, segar dan belum
mengalami pembusukan, dengan proses hidrolisa. Rasio bobot bulu untuk setiap
jenis unggas berkisar 4-6% dengan rata-rata 6% dari bobot hidup unggas.
Tepung bulu ayam berpotensi sebagai sumber protein untuk ternak. Proses
pembuatan tepung bulu ayam meliputi proses autoclave, perlakuan kimia dan
enzimatis serta fermentasi dengan mikroorganisme. Adanya kandungan keratin
pada bulu ayam menyebabkan daya utilisasi dan daya cerna bulu ayam masih
rendah, sehingga pada proses pembuatan Tepung bulu ayam tidak hanya dengan
proses hidrolisa atau tekanan saja. Indikator lain kualitas Tepung bulu ayam selain

protein kasar adalah kecernaan pepsin. Dibandingkan tepung ikan, kandungan


protein bulu ayam lebih tinggi yaitu 85-90%, energi metabolis (ME) 2287
kkal/kg, dengan kadar serat kasar 1-3%. Defisien terhadap asam amino
lysine,tryptophan, histidin, dan methionin. Dengan kandungan protein kasar yang
tinggi, kadar air tepung bulu ayam tidak melebihi 10%. Taraf penggunaan tepung
bulu ayam untuk ternak berkisar 5-8 % untuk non ruminansia dan 10-15% untuk
ruminansia.Harga sekitar Rp 4.300/kg.

8. Tepung Ikan

Tepung ikan dapat berasal dari ikan jenis kecil maupun jenis besar atau
limbah/sisa bagian-bagian ikan yang tidak diikutsertakan dalam pengalengan.
Kendala yang sering dijumpai adalah bahwa kadar lemak yang tinggi dari tepung
ikan karena bahan baku awal tinggi lemak atau dalam proses pengolahan tidak
dilakukan pembuangan lemaknya. Tepung ikan yang baik bila kadar lemak 10%
dan tidak asin. Rasa asin ini terjadi karena penambahan NaCl sebagai pengawet
sering ditambahkan pada bahan baku ikan yang kurang segar. Tepung ikan yang
ada di Indonesia dibedakan antara impor dan lokal. Sementara ini tepung impor
dianggap lebih baik karena protein kasar lebih dari 60% dan kadar lemak rendah,
sedangkan tepung ikan lokal dengan konversi randemen 20% dari bahan baku
hanya mempunyai kadar protein kasar 55-58% dan termasuk grade C.Pemakaian
tepung ikan untuk ransum unggas berkisar 10-15% dengan syarat sumbangan
lemak ransum dari tepung ikan maksimal 1%. Harga tepung ikan bervariasi
tergantung kadar protein yang terkandung dalam tepung ikan tersebut.Harga
sekitar Rp 4.000-12.000/kg

9. Tepung Kepala Udang

Tepung kepala udang adalah tepung yang dibuat dari bagian udang yang tidak
dikonsumsi manusia/ekspor terdiri atas kepala dan kulit secara keseluruhan dan
dengan konversi 30-40% dari total tubuh udang. Mutu pakan lebih rendah dari
tepung ikan (protein kasar 43-47%). Kelemahan tepung udang adanya khitin
(yang sulit dicerna) suatu ikatan polisacharida-protein dalam kulit kelompok
udang/crustaceae sebesar 20-30% dengan kecernaan yang rendah 28%. Kecernaan
pakan bisa tinggi (meningkat) bila pengolahan dilakukan dengan ekstrasi dengan
basa. Pemakaian tepung udang dalam ransum unggas maksimal 10%.

Pada umumnya makanan ternak juga merupakan makanan manusia seperti jagung
dan umbi-umbian sehingga terasa persaingan antara manusia dengan ternak.
Keadaan tersebut harus diatasi dengan upaya penyediaan pakan alternatif atau
pakan inkonvesional.Pakan ini akan sangat bermanfaat bagi peternak
kecil/menengah agar tidak tergantung kepada bahan makanan ternak
konvensional,mengingat penyerapan bahan makanan ternak konvensional ini pada
umumnya telah dikuasai oleh perusahaan-perusahaan dengan modal yang kuat
sehingga para peternak kecil/menengah tidak mampu bersaing dengan perusahaan
yang besar. Bahan makanan ternak inkonvensional dapat berasal dari limbah
pertanian, limbah peternakan, limbah perikanan, limbah kehutanan, limbah
pengolahan hasil ternak, hasilk pertanian, hasil kehutanan, limbah pemotongan
ternak dan limbah industri pangan dan minuman.Berikut adalah berbagai contoh
pakan alternatif/inkonvesional yang terbuat dari hewan :

1.Isi Rumen
Isi rumen diperoleh dari rumen sapi yang telah dipotong (terutama di rumah
pemotongan hewan). Kualitas isi rumen tergantung dari makanan ternak yang
dikonsumsinya. Isi rumen akan mengandung zat antinutrisi bila ternak tersebut
mengkonsumsi zat antinutrisi. Isi rumen tersebut dapat pula mengandung mikroba
patogen (berbahaya) jika proses pengolahan dengan pemanasan tidak sempurna.
Isi rumen dipisahkan antar cairan dan padatan melalui proses pengepresan.
Padatan dikeringkan dengan suhu 100 0 C sehingga mengandung kadar air 12%
dan juga untuk membunuh bakteri yang patogen.Penyimpanan isi rumen bentuk
padatan dengan temperatur kamar pada kadar air dibawah 12%. Komposisi kimia
isi rumen (%BK) adalah: abu 11%, protein kasar 17.6%, lemak kasar 2.1%, serat
kasar 28%, Beta -N 41.40%, Ca 0.79% dan P 0.67%. Kendala penggunaan isi
rumen sebagai makanan ternak adalah baunya, sehingga palatabilitasnya sangat
rendah.

2.Limbah Penetasan
Termasuk limbah penetasan adalah telur infertil, telur tetas dengan embrio mati
dan anak ayam umur sehari (DOC). Nilai gizinya hampir sama dengan tepung
daging. Tepung limbah penetasan mengandung protein 10-16% untuk ternak
unggas. Selain sebagai sumbe protein tepung limbah penetasan juga dapat
digunakan sebagai sumber mineral kalsium dan phosphor.Harga sekitar Rp
3.000/kg

3.Tepung Limbah Kodok


Tepung ini dapat dibuat dari limbah kodok yang terdiri dari tubuh kodok tanpa
paha belakang dengan konversi 70% dari total kodok. Kodok mentah sudah sering
diberikan pada ternak babi dan bebek dengan cara dicacah. Untuk unggas perlu
mengalami pengolahan menjadi tepung. Keuntungan proses penepungan adalah
menghilangkan unsur-unsur yang patogen dan merugikan unggas. Pemakaiannya
dalam ransum berkisar 10%, lebih dari 10% kurang palatabel dan bau amis yang
menyengat. Komposisi zat makanan tepung kodok (%BK) adalah: abu 18.33%,

protein kasar 67.70%, lemak kasar 10.84%, serat kasar 0.61%, Beta-N 2.18%, Ca
5.14% dan P 2.84%.

4.Tepung Bekicot

Tepung bekicot merupakan bahan makanan ternak sumber protein hewani yang
dapat menggantikan tepung ikan dalam ransum babi, bebek dan ayam.Tepung
bekicot terbuat dari bekicot mengandung protein 60% (Cresswell dan Kompiang,
1981), 56.1% (Pujowiyatno, 1982), sedangkan menurut Emmy S.(1980) adalah
69-70.39%. kandungan serat kasarnya hanya 0.08%, bahan kering 9.19-9.25%.
kandungan Ca 2%, P 8%, lysine 0.6%, methionin % dan ME = 3400 kkal/kg.
Cresswell dan Habibie (1981) menunjukkan bahwa penggunaan 10% tepung
bekicot dalam ransum ayam petelur dapat menghasilkan produksi yang sama
dengan kontrol. Lestari Gunawan (1972) menyatakan kombinasi tepung ikan
dengan tepung bekicot pada ransum ayam broiler akan menghasilkan
pertambahan bobot ayam yang lebih baik dari ransum yang hanya mengandung
tepung ikan saja atau tepung bekicot saja. Sedangkan Beng et al (1982) dan
Kompiang (1979) menganjurkan penggunaan tepung bekicot mentah dalam
ransum tidak lebih dari 10% dan 15% untuk bekicot yang direbus.Harga sekitar
Rp 2.000/kg.

5.Keong Mas

Keong mas merupakan sumber protein hewani alternatif untuk ternak.Rumah atau
cangkangnya bisa digunakan sebagai sumber mineral, terutama Ca.walaupun tidak
sebaik kualitas tepung ikan, daging keong mas bisa digunakan sebagai sumber
protein. Komposisi kimianya (%BK) adalah: bahan kering92.49%, abu 9.03%,
protein kasar 30.68%, lemak kasar 3.2%, serat kasar 2.45%,Beta-N 24.32%, Ca
7.5% dan P 0.97% masalah utama penggunaan keong mas adalah adanya racun
pada lendirnya, tetapi tidak terlalu berbahaya untuk ternak.Metode pengolahan
yang baik akan menghilangkan racun tersebut. Penggunaannya pada ransum
maksimal 15%.

6.Cacing Tanah (Lumbricus sp.)

Cacing tanah adalah salah satu bahan yang mempunyai potensi sebagai sumber
protein dan merupakan bahan berasal hewan yang belum begitu banyak digunakan

sebagai bahan makanan ternak. Cacing tanah selain jarang dikonsumsi langsung
oleh ternak juga dijumpai pada areal tanah kebun rumput yang mendapatkan
pupuk kandang atau pembuangan sampah dalam keadaan lembab. Berdasarkan
penelitian-penelitian yang diberi kotoran ternak berukuran 0.4072 ha terdapat
kurang lebih satu juta ekor cacing tanah dengan berat 199.76 kg. sedangkan
bedengan tanpa kotoran hanya mencapai dua puluh ribu ekor sampai lima puluh
ribu ekor dengan berat antara 22.70-45.40 kg. komposisi kimia cacing tanah
(%BK) adalah: bahan kering 92.63%, abu 8.76%, protein 56.44%, lemak kasar
7.84%, serat kasar 1.58%, Beta-N 17.98%, Ca 0.48% dan P 0.87%.Keistimewaan
cacing tanah adalah mempunyai protein kasar yang tinggi dan sumber mineral
fosfor, akan tetapi Ca-nya rendah. Kandungan asam amino lisin dan metioninnya
lebih tinggi dibandingkan dengan protein biji-bijian. Cacing tanah mampu
mensubstitusi sumber protein seperti tepung ikan dan bungkil kedele. Tepung
cacing tanah sebaiknya digunakan sebesar 10% dalam ransum.

Saya memilih tepung bekicot sebagai pakan sumber protein hewani yang
baik karena dapat menggantikan tepung ikan karena menpunyai kandungan
protein yang sebanding, selain itu juga memiliki kandungan asam amino dan
mineral yang cukup memenuhi persyaratan sebagai pakan bergizi.Harga tepung
bekicot lebih murah di bandingkan tepung ikan,walaupun palatabilitas tepung
bekicot lebih rendah dari pada tepung ikan. Daging bekicot tidak terdapat
senyawa yang dapat meracuni ternak. Untuk menjamin kelayakan daging bekicot
sebagai pakan yang baik maka perlu pengolahan yang baik. Selain pencuciannya
yang harus bersih, penambahan abu atau arang pada waktu merebusnya akan lebih
meyakinkan penetralan racun yang ada. Dengan merebus sampai mendidih (diatas
100oC) sudah dipastikan dapat mematikan kuman patogen yang berbahaya.
Daging bekicot yang dibuat menjadi pakan ternak sebaiknya dijadikan tepung
terlebih dahulu baik dalam bentuk Raw Snail Meal (tepung bekicot mentah)
maupunBoilled Snail Meal (tepung bekicot rebus) (Mahe, 1993). Apabila tepung
bekicot mentah digunakan sebagai campuran pakan, sebaiknya tidak lebih dari 10
persen, sedangkan penggunaan tepung bekicot rebus antara 5 - 15 persen (Asa,
1984). Ditambahkan oleh Santoso (1987) bahwa tepung bekicot dapat digunakan

sebagai campuran ayam pedaging sampai 15 persen dan tidak memberikan


pengaruh yang negatif. Pada penggunaan tepung bekicot sebesar 7,5 persen dalam
pakan dapat memberikan pertumbuhan ayam yang lebih baik dari pada ayam yang
tidak mendapat pakan tanpa campuran tepung bekicot. Hasil penelitian Mah
(1993) tentang pengaruh penggunaan tepung bekicot (Achatina fulica) dalam
ransum terhadap performan puyuh periode layer menunjukkan penggunaan
tepung bekicot sampai 15 persen dalam pakan tidak menunjukkan perbedaan yang
nyata terhadap konsumsi pakan, konversi pakan dan efisiensi pakan, tetapi
menunjukkan perbedaan yang sangat nyata terhadap produksi telur. Sedangkan
terhadap berat telur menunjukkan perbedaan yang nyata. Produksi telur yang
paling tinggi dihasilkan oleh puyuh yang mendapat pakan dengan campuran
tepung bekicot sebesar 15 persen. Pakan dengan kandungan tepung bekicot
sebesar 10 persen menunjukkan konversi yang paling rendah sedangkan efisiensi
pakan dicapai oleh puyuh yang mendapatkan pakan tanpa campuran tepung
bekicot. Selanjutnya dinyatakan bahwa tepung bekicot sebaiknya digunakan
dalam tingkat 15 persen dalam pakan pakan puyuh periode starter. Sebab dalam
hal ini memberikan produksi paling tinggi dibanding lainnya.