Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PROYEK HOTEL SETIABUDHI

Rizki Anwar
Rido Ganesha
Sony Herdiansyah

2009410107
2009410108
2009410190

Pembimbing: Eric Ng Yin Kuan, Ir., M.T.


UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN
FAKULTAS TEKNIK PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL
(Terakreditasi berdasarkan SK BAN-PT No. 227/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/XI/2013)

BANDUNG
DESEMBER 2014

PRAKATA
Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan
Yang Maha Kuasa karena hanya atas kehendak-Nyalah, Laporan Kerja Praktek ini
dapat disusun dan selesai tepat pada waktunya.
Kegiatan Kerja Praktek dan penyusunan Laporan ini tidak terlepas dari
bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini Penulis ingin
mengucapkan terima kasih kepada:

Bapak Eric Ng Yin Kuan, Ir., M.T. selaku dosen pembimbing Kerja
Praktek kelompok 19.

Bapak Budi Sriyono, Ir. selaku Site Engineer Proyek Hotel Setiabudhi
sekaligus pembimbing lapangan Kerja Praktek.

Bapak Diwanto B. S., Ir. selaku Site Manager Proyek Hotel


Setiabudhi.

Bapak U. S. Mulyana selaku Kepala Bagian Umum Proyek Hotel


Setiabudhi.

Teman-teman seperjuangan mahasiswa Teknik Sipil UNPAR yang


telah memberikan semangat, dorongan, informasi, saran yang
membantu kami dalam Kerja Praktek dan penyusunan laporannya.

Pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu-persatu.

Penulis menyadari bahwa Laporan Kerja Praktek ini masih jauh dari
sempurna. Hal itu dikarenakan keterbatasan pengetahuan dan pengalaman yang
Penulis miliki. Untuk itu, Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran guna
perbaikan penulisan ke depan.
Pada akhirnya Penulis berharap Laporan Kerja Praktek ini dapat berguna bagi
Penulis khususnya, dan bagi pembaca pada umumnya.
Bandung, 14 Desember 2014
Penulis,
Rizki Anwar (2009410107)
Rido Ganesha (2009410108)
Sony Herdiansyah (2009410190)

DAFTAR ISI
Prakata ...................................................................................................................... i
Daftar Isi ................................................................................................................. ii
Daftar Gambar........................................................................................................ iv
Daftar Tabel ........................................................................................................... vi
Daftar Lampiran .................................................................................................... vii
BAB 1 Pendahuluan ...............................................................................................1
1.1

Latar Belakang..................................................................................1

1.2

Tujuan Kerja Praktek ........................................................................2

1.3

Pembatasan Masalah ........................................................................2

1.4

Metode Pembahasan .........................................................................2

BAB 2 Data Proyek dan Manajemen Organisasi Proyek.......................................4


2.1

Data Umum Proyek ..........................................................................4

2.2

Manajemen Organisasi Proyek .........................................................4


2.2.1 Struktur Organisasi Owner......................................................6
2.2.2 Struktur Organisasi Kontraktor Struktur ................................6

BAB 3 Material Bangunan dan Peralatan ..............................................................8


3.1

Material Bangunan ...........................................................................8


3.1.1 Material Untuk Pekerjaan Penulangan ....................................8
3.1.2 Material Untuk Pekerjaan Pembetonan...................................9
3.1.3 Gas elpiji ...............................................................................10
3.1.4 Bekisting ...............................................................................10
3.1.5 Semen ....................................................................................11
3.1.6 Bata Ringan ...........................................................................12

3.2

Peralatan .........................................................................................12
3.2.1 Theodolit ...............................................................................12
3.2.2 Mesin Las ..............................................................................13
3.2.3 Mixer Truck ..........................................................................14
3.2.4 Hopper ..................................................................................14
3.2.5 Vibrator .................................................................................15
3.2.6 Scaffolding ............................................................................15

ii

3.2.7 Bar Cutter ..............................................................................16


3.2.8 Bar Bender............................................................................ 17
3.2.9 Tower Crane ..........................................................................17
BAB 4 Rencana dan Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi .....................................19
4.1

Kegiatan Kerja Praktek...................................................................19

4.2

Jadwal Pelaksanaan Proyek ............................................................21

4.3

Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi .................................................21

BAB 5 Tinjauan Khusus ......................................................................................23


5.1

Metode Pemasangan Bata Ringan ..................................................23


5.1.1 Pengertian Bata Ringan ....................................................... 23
5.1.2 Keunggulan Bata Ringan ..................................................... 23
5.1.3 Spesifikasi Beton Ringan atau Hebel ....................................25
5.1.4 Cara Pemasangan Bata Ringan atau Hebel ...........................26

5.2

Pekerjaan Tangga Darurat ..............................................................31


5.2.1 Tahap Pembuatan Cetakan Bawah dan Cetakan Pinggir ......32
5.2.2 Tahap Penulangan .................................................................34
5.2.3 Tahap Pembuatan Cetakan Atas ...........................................40
5.2.4 Tahap Pengecoran .................................................................41
5.2.5 Tahap Pembukaan Cetakan ...................................................42

5.3

Ground Water Tank ........................................................................44


5.3.1 Pengertian Ground Water Tank ............................................44
5.3.2 Pembangunan Ground Water Tank .......................................44
5.3.3 Kapasitas Ground Water Tank ..............................................47
5.3.4 Pemanfaatan Ground Water Tank .........................................47
5.2.5 Uji Ground Water Tank .........................................................47

BAB 6 Penutup ....................................................................................................49


Daftar Pustaka ........................................................................................................51
Lampiran ....................................................................................................................

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Bagan struktur organisasi Owner .........................................................6
Gambar 2.2 Bagan struktur organisasi Kontraktor ..................................................7
Gambar 3.1 Baja tulangan ulir .................................................................................8
Gambar 3.2 Penulangan balok dan kolom ...............................................................9
Gambar 3.3 Kawat pengikat (bendrat) .....................................................................9
Gambar 3.4 Tabung gas .........................................................................................10
Gambar 3.5 Bekisting kolom .................................................................................11
Gambar 3.6 Semen .................................................................................................11
Gambar 3.7 Bata ringan .........................................................................................12
Gambar 3.8 Theodolite...........................................................................................13
Gambar 3.9 Pengelasan menggunakan las listrik...................................................13
Gambar 3.10 Mixer truck .......................................................................................14
Gambar 3.11 Hopper..............................................................................................15
Gambar 3.12 Vibrator ............................................................................................15
Gambar 3.13 Scaffolding........................................................................................16
Gambar 3.14 Bar Cutter.........................................................................................16
Gambar 3.15 Bar Bender .......................................................................................17
Gambar 3.16 Tower Crane.....................................................................................18
Gambar 4.1 Rencana kerja .....................................................................................19
Gambar 5.1 Metode pemasangan hebel .................................................................27
Gambar 5.2 Penentuan garis batas agar pemasangan simetris ...............................28
Gambar 5.3 Hebel yang akan dipasang ..................................................................28
Gambar 5.4 Pemotongan hebel ..............................................................................29
Gambar 5.5 Penulangan spiral di sudut dinding ....................................................29
Gambar 5.6 Perekat hebel ......................................................................................30
Gambar 5.7 Hebel dipasang menggunakan mortar dengan ketebalan tipis ...........30
Gambar 5.8 Posisi tangga darurat pada denah .......................................................31
Gambar 5.9 Potongan tangga darurat .....................................................................32
Gambar 5.10 Detail tangga darurat ........................................................................32
Gambar 5.11 Cetakan bordes .................................................................................33

iv

Gambar 5.12 Pengerjaan cetakan samping ............................................................34


Gambar 5.13 Bor tipe combi hammer ....................................................................34
Gambar 5.14 Chemical merek Ramset...................................................................35
Gambar 5.15 Dispenser merek Ramset..................................................................35
Gambar 5.16 Blower dan sikat gigi dengan batang besi ........................................36
Gambar 5.17 Stek tulangan balok bordes pada kolom...........................................36
Gambar 5.18 Stek tulangan pinggir pada kolom dan lantai ...................................37
Gambar 5.19 Hasil semprotan chemical sebelum dipakai .....................................38
Gambar 5.20 Tulangan balok utama ......................................................................39
Gambar 5.21 Beton decking ...................................................................................39
Gambar 5.22 Tulangan tangga selesai dirakit ........................................................40
Gambar 5.23 Garis batas anak tangga pada cetakan samping ...............................41
Gambar 5.24 Cetakan atas .....................................................................................41
Gambar 5.25 Bucket cor .........................................................................................42
Gambar 5.26 Tangga darurat..................................................................................43
Gambar 5.27 Lokasi Ground Water Tank ..............................................................45
Gambar 5.28 Integral waterproofing .....................................................................45
Gambar 5.29 Waterstopper ....................................................................................46

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Mutu beton per 1m3 beton......................................................................10
Tabel 5.1 Spesifikasi hebel ....................................................................................25

vi

DAFTAR LAMPIRAN
Laporan pengujian silinder beton 7 Agustus 2014 ............................................. L1-1
Laporan pengujian silinder beton 15 Agustus 2014........................................... L1-3
Laporan pengujian silinder beton 18 Agustus 2014........................................... L1-5
Peta lokasi penyelidikan geoteknik .................................................................... L2-1
Boring log BH-1................................................................................................. L2-2
Boring log BH-2................................................................................................. L2-4
Dutch Cone Penetration Test S-1 ....................................................................... L2-6
Dutch Cone Penetration Test S-2 ....................................................................... L2-9

vii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Mahasiswa Teknik Sipil telah banyak dibekali teori-teori mengenai rekayasa
di bidang Teknik Sipil, namun belum banyak mengetahui bagaimana
rekayasa tersebut diwujudkan dalam kenyataan. Oleh karena itu mahasiswa
Teknik Sipil perlu melaksanakan Kerja Praktek.
Kerja Praktek pada Program Studi Strata I Teknik Sipil, Universitas
Katolik Parahyangan masuk ke dalam sks (sistem kredit semester) yang wajib
ditempuh, dan dapat diambil setelah mahasiswa lulus sejumlah 100 sks.
Dalam pelaksanaannya, sesuai dengan Standar Operasional Prosedur Mata
Kuliah Kerja Praktek yang dikeluarkan oleh Program Studi, terdapat beberapa
persyaratan yang harus dipenuhi oleh mahasiswa, diantaranya:
1.

Calon peserta Kerja Praktek membentuk regu dengan maksimal 3 orang


setiap regunya

2.

Persyaratan jenis proyek Kerja Praktek yang diijinkan antara lain:


a.

Proyek bangunan gedung seperti hotel, mall, rumah sakit, dan


lain-lain, sekurang-kurangnya terdiri atas dua lantai dengan luas
bangunan minimal 1.000 m2.

b.

Proyek bangunan sipil lain seperti jalan, jembatan, bendungan,


dan infrastruktur lainnya.

c.

Proyek pertambangan seperti pertambangan batu bara, minyak


bumi, timah, dan lain-lain yang terkait dengan pekerjaan teknik
sipil.

d.

Proyek-proyek lainnya sesuai dengan persetujuan koordinator


Kerja Praktek.

3.

Waktu pelaksanaan kerja praktek dilakukan minimal 200 (dua ratus)


jam kerja setiap peserta dengan bukti absensi tanda kehadiran yang
disahkan oleh penanggung jawab di lapangan dengan membubuhi cap
perusahaan.

4.

Mahasiswa menyusun Laporan Kerja Praktek disetujui oleh


dosen pembimbing Kerja Praktek. Laporan harus diserahkan
kepada dosen pembimbing paling lambat 1 (satu) hari sebelum
akhir masa perkuliahan pada semester dimana dilakukannya
Kerja Praktek.

Untuk memenuhi persyaratan tersebut di atas, disusun Laporan Kerja Praktek


ini dengan didasarkan pada pengamatan langsung di Proyek Hotel Setiabudi
yang terletak di Jalan Setiabudi No. 35 Bandung. Secara umum, proyek ini
merupakan bangunan Hotel dengan total lantai (termasuk 2 basement) 14
lantai.
1.2

Tujuan Kerja Praktek


Tujuan Kerja Praktek adalah untuk memperoleh pengalaman dalam hal
bagaimana rekayasa yang telah dipelajari di bangku kuliah dapat diwujudkan
menjadi nyata. Pengalaman tersebut didapat dengan cara turun langsung ke
proyek yang dilaksanakan, dan berinteraksi langsung dengan para pelaksana
proyek.

1.3

Pembatasan Masalah
Dalam laporan ini, terdapat dua macam pembahasan, yaitu tinjauan umum
dan tinjauan khusus. Pembahasan tinjauan umum meliputi data proyek dan
struktur organisasi proyek, bahan dan peralatan, serta rencana dan
pelaksanaan pekerjaan konstruksi. Tinjauan khusus membahas secara
spesifik suatu bagian pekerjaan yang diamati secara lebih mendalam oleh
setiap mahasiswa.

1.4

Metode Pembahasan
Metode pembahasan didasarkan pada pengumpulan data proyek konstruksi.
Pengumpulan data dari pekerjaan ini diperoleh dari:
1.

Pengamatan Selama Kerja Praktek


Pengumpulan data dilaksanakan dengan mengamati secara langsung
pelaksanaan proyek konstruksi selama minimal 200 jam kerja.

Pengamatan dimulai pada akhir Agustus 2014, dan berakhir pada bulan
Desember 2013.
2.

Tanya Jawab dan Diskusi


Banyak hal yang belum diketahui mengenai penerapan teori dan
aplikasinya di lapangan, serta permasalahan yang mungkin terjadi
dalam suatu pelaksanaan proyek. Hal ini dapat ditanyakan dan
didiskusikan dengan para pelaksana di lapangan mulai dari site
engineer, mandor dan pekerja yang lebih memahami kondisi proyek
yang sedang berjalan.

3.

Studi Dokumen Proyek


Dokumen proyek sangat membantu dalam melakukan perbandingan
dan pengecekan antara perencanaan dengan pelaksanaan proyek.
Dokumen tersebut dapat berupa gambar kerja ataupun data pekerjaan
proyek seperti: denah proyek; spesifikasi alat; surat-surat kontrak dan
struktur organisasi.

4.

Studi Pustaka
Pustaka yang digunakan adalah catatan buku teks mengenai konstruksi,
khususnya tentang topik-topik yang akan dibahas pada Tinjauan
Khusus.

BAB 2
DATA DAN MANAJEMEN ORGANISASI PROYEK
2.1

Data Umum Proyek


Secara umum, proyek tempat dilaksanakannya Kerja Praktek merupakan
proyek hunian di utara Kota Bandung dengan total lantai 14 lantai termasuk
2 lantai basement. Berikut rincian mengenai data umum proyek

2.2

1.

Nama Proyek

: Proyek Hotel Setiabudhi

Lokasi

: Jln. Setiabudhi No. 35 Bandung

3.

Jumlah Lantai

: 14

4.

Luas Total Bangunan

: 8316,75 m2

a.

Luas total basement 1-2

: 1539 m2

b.

Luas lantai 1

: 748,99 m2

c.

Luas lantai 2

: 500,83 m2

d.

Luas total lantai 3-11

: 5272 m2

e.

Luas lantai 12 (Atap)

: 256,23 m2

5.

Luas Tanah :

: 1197,27 m2

6.

Jumlah Tower

: 1 tower crane

7.

Owner

: Erwin Budiputra

8.

Konsultan Perencana

: PT. Pensil Desain

9.

Manajemen Konstruksi

: PT. Pensil Desain

9.

Kontraktor Pondasi

: PT. Franky Pile Indonesia

11.

Kontraktor Struktur

: PT. Win Sejahtera

12.

Kontraktor Mekanikal Elektrikal

: PT. Hen Jaya

Manajemen Organisasi Proyek


Pada sub-bab ini akan dibahas mengenai manajemen organisasi proyek yang
meliputi struktur organisasi, tugas, dan wewenang dari masing-masing pihak
yang terlibat dalam Proyek Hotel Setiabudhi.
1.

Pemilik Proyek (Owner)


Pemilik proyek dalam suatu proyek konstruksi berperan sebagai
pemberi dana serta penentu dari sasaran dan tujuan proyek. Pemilik

Proyek memiliki hak untuk menunjuk perencana proyek dan pelaksana


proyek. Pemilik Proyek berkewajiban untuk menyediakan site/lahan,
menyetujui/memerintahkan perubahan desain, dan menerima laporan
proyek.
2.

Konsultan Perencana
Konsultan Perencana adalah pihak yang diberi tugas untuk
melaksanakan perencanaan lengkap dari seluruh proyek sesuai
kehendak pemilik proyek. Tugas dan wewenang Konsultan Perencana
yaitu merencanakan proyek, dan secara berkala meninjau lapangan
untuk melihat kemajuan pekerjaan dan ikut serta menilai kualitas
pekerjaan yang dilakukan tim pelaksana agar tidak menyimpang dari
ketentuan dan rencana.
Konsultan Perencana juga ikut serta mempertimbangkan usul-usul
pemilik proyek maupun tim pelaksana, apabila diperlukan berhak
meminta pemeriksaan pengujian pekerjaan secara khusus untuk
menjamin pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan rencana, memberi
konsultasi mengenai hal-hal arsitektural, fungsional dan struktural jika
terdapat keragu-raguan atas ketentuan di dalam rencana.

3.

Pelaksana/Kontraktor
Kontraktor berperan dalam hal melakukan pembangunan di lapangan.
Hak dan kewajiban kontraktor adalah bertanggung jawab kepada
Konsultan Perencana dan pemilik proyek atas segala hal yang
berhubungan dengan pembangunan atau pelaksanaan, baik secara
teknis, administrasi, maupun, keuangan, yang berpedoman pada
dokumen kontrak.
Kontraktor melaksanakan semua pekerjaan sesuai dengan
spesifikasi teknis yang ditentukan oleh Konsultan Perencana, mengatur
manajemen biaya proyek sesuai dengan rencana anggaran dan aliran
dananya, berhak mengajukan biaya tambahan bila ternyata ada
pekerjaan tambahan, mengadakan rapat mingguan dengan seluruh
pegawai untuk mengetahui hambatan-hambatan di lapangan dan
kemajuan proyek .

2.2.1 Struktur Organisasi Owner


Agar pelaksanaan pembangunan suatu proyek berjalan dengan baik dan
lancar sesuai dengan perencanaan, maka perlu adanya suatu pembagian
tugas yang jelas yang disebut dengan struktur organisasi.
Dengan membuat struktur organisasi yang benar maka akan
sangat membantu kelancaran pekerjaan karena dari struktur organisasi
ini setiap pihak dapat mengetahui tugas dan tanggung jawabnya
masing-masing serta mengetahui bagaimana hubungan antar pihak.
Struktur organisasi di bawah Pemilik Proyek pada Proyek Hotel
Setiabudhi dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1 Bagan Struktur Organisasi Owner


2.2.2 Struktur Organisasi Kontraktor Struktur
Selain struktur organisasi di bawah Owner, terdapat pula struktur
organisasi milik Kontraktor. Berikut adalah struktur organisasi
Kontraktor Struktur, yakni PT. Win Sejahtera pada Proyek Hotel
Setiabudhi.

Gambar 2.2 Bagan Struktur Organisasi Kontraktor

BAB III
MATERIAL BANGUNAN DAN PERALATAN
3.1

Material Bangunan
Sebuah proyek selalu melibatkan banyak sumber daya agar proyek tersebut
dapat terlaksana seperti yang direncanakan. Sumber daya tersebut antara lain
adalah pekerja (man), material (material), alat (machine), uang (money).
Pada bab ini akan dibahas sumber daya terbatas material dan alat yang
digunakan pada Proyek Hotel Setiabudhi.
3.1.1 Material Untuk Pekerjaan Penulangan
Pekerjaan penulangan dalam kerja praktek ini mencakup pembuatan
tulangan pada kolom, balok, dan lantai. Mutu baja yang digunakan
adalah BJ 37 dengan kuat tarik leleh sebesar 3700 kg/cm2 untuk
tulangan deform (ulir) dan kuat tarik leleh sebesar 2400 kg/cm2 untuk
tulangan polos.
Panjang tulangan baja yang digunakan adalah 12 meter. Diameter
tulangan baja yang digunakan di lapangan, yaitu:
1.

Kolom menggunakan tulangan diameter ulir 16 mm

2.

Balok menggunakan tulangan diameter ulir 16 mm

3.

Lantai menggunakan tulangan polos 10 mm

Gambar 3.1 Baja tulangan ulir untuk tulangan utama

Gambar 3.2 Penulangan pada balok dan kolom

Gambar 3.3 Kawat pengikat (bendrat)


3.1.2 Material Untuk Pekerjaan Pembetonan
Beton adalah bahan bangunan komposit yang terbuat dari campuran
agregat dan bahan pengikat semen. Bentuk paling umum dari beton
adalah beton semen Portland, yang terdiri dari agregat (kerikil dan
pasir), semen, air dan zat aditif. Beton mengeras setelah terjadi proses
pencampuran air dan bahan pengikat semen yang disebabkan oleh
proses kimiawi yang disebut hidrasi. Beton terbagi menjadi beberapa
macam atau tingkat berdasarkan mutunya. Mutu beton ditentukan
berdasarkan kuat tekan pada umur 28 hari.
Pada proyek ini, beton digunakan untuk pembuatan tie beam,
tangga, balok, kolom, lantai. mutu beton yang digunakan di proyek
Hotel Setiabudi ialah K-350. Berikut tabel mutu beton per 1 m3 beton.

10

Tabel 3.1 Mutu beton per 1 m3 beton


Mutu Beton

Semen

Pasir

Kerikil

Air

(MPa)

(kg)

(kg)

(kg)

(liter)

31,2

448

667

1000

215

w/c ratio
0,48

3.1.3 Gas Elpiji


Gas digunakan sebagai bahan bakar dalam pengelasan di lokasi proyek.

Gambar 3.4 Tabung gas


3.1.4 Bekisting
Bekisting ialah acuan suatu konstruksi sementara yang di dalamnya
atau di atasnya dapat di stel baja tulangan dan sebagai wadah dari
adukan beton yang dicorkan sesuai dengan bentuk yang dikehendaki.

11

Gambar 3.5 Bekisting kolom


3.1.5 Semen
Semen berasal dari bahasa latin caementum yang berarti bahan perekat.
Secara sederhana, definisi semen adalah bahan perekat atau lem, yang
bisa merekatkan bahan bahan material lain seperti batu bata dan batu
koral hingga bisa membentuk sebuah bangunan. Sedangkan dalam
pengertian secara umum semen diartikan sebagai bahan perekat yang
memiliki sifat mampu mengikat bahan bahan padat menjadi satu
kesatuan yang kompak dan kuat. (Bonardo Pangaribuan, Holcim)

Gambar 3.6 Semen

12

3.1.6 Bata Ringan / Hebel


Bata ringan digunakan sebagai pemisah atau sekat dinding. Pada
pelaksanaannya, susunan bata diberi adonan mortar sehingga menjadi
suatu konstruksi pasangan bata.

Gambar 3.7 Bata Ringan


3.2

Peralatan
Keberadaan peralatan konstruksi yang memadai diperlukan dalam suatu
proyek agar bahan bangunan yang ada dapat diolah secara lebih efisien, hemat
waktu dan dapat meningkatkan mutu dari pekerjaan konstruksi tersebut.
Berikut macam-macam alat yang digunakan di proyek Hotel Setiabudi :
3.2.1 Theodolit
Theodolit merupakan suatu alat ukur tanah yang digunakan untuk
menentukan tinggi dan jarak mendatar dengan sudut yang didapat.
Pengukuran dari theodolit menghasilkan sudut dengan satuan derajat,
menit dan detik.

13

Gambar 3.8 Theodolit

3.2.2 Mesin Las


Las digunakan untuk menyambung objek logam satu dengan lainnya.
Las pada umumnya digunakan pada saat proses pembesian. Merk
mesin las yang digunakan adalah Yanmar dengan kapasitas 250-300
Ampere.

Gambar 3.9 Pengelasan menggunkan las listrik

14

3.2.3 Mixer Truck


Mixer Truck merupakan truk dengan alat pengaduk campuran beton.
Bahan-bahan material seperti semen, agregat, dan air dimasukkan ke
dalam bak yang terdapat pada mixer truck, kemudian mesin pengaduk
berputar sehingga menghasilkan campuran beton yang akan digunakan
pada saat pengecoran. Umumnya Mixer Truck hanya membawa
campuran yang telah jadi (ready mix) ke lokasi proyek. Mixer dapat
menampung volume hingga 7 m3. Selama pengangkutan dari batching
plant ke proyek, mixer berputar dengan kecepatan 8-12 putaran per
menit agar beton tetap homogen dan tidak mengeras.

Gambar 3.10 Mixer Truck


3.2.4 Hopper
Hopper adalah corong penyambung yang berfungsi untuk memudahkan
perpindahan campuran beton yang dialirkan dari mixer truck ke dalam
pipa tremie. Posisi hopper berada di paling atas pipa tremie. Hopper
mempunyai diameter 75 cm diatas dan 20 cm dibawah dengan tinggi 1
meter dengan kapasitas 0,75 m3.

15

Gambar 3.11 Hopper


3.2.5 Vibrator
Vibrator adalah alat untuk memadatkan proses pengecoran beton agar
tidak ada bagian yang bergelembung dan tidak ada celah diantara
agregat beton.

Gambar 3.12 Vibrator

3.2.6 Scaffolding
Scaffolding diartikan ke dalam bahasa Indonesia perancah, yaitu
bambu atau balok yang dipasang untuk tumpuan ketika hendak
mendirikan bangunan, tembok, dan sebagainya (Poerwadarminta,
1983; 735). Perancah dibuat apabila bangunan gedung sudah mencapai
ketinggian dua meter dan tidak dapat dijangkau oleh pekerja.

16

Gambar 3.13 Scaffolding


3.2.7 Bar Cutter
Bar cutter adalah alat yang digunakan untuk memotong tulangan baja.

Gambar 3.14 Bar Cutter

17

3.2.8 Bar Bender


Bar bender adalah mesin pembengkok besi

Gambar 3.15 Bar Bender


3.2.9 Tower Crane
Tower crane berfungsi sebagai alat angkat alat dan bahan material
seperti mesin-mesin konstruksi, beton, besi, bekisting dan lain
sebagainya. Karena besar dan fungsinya inilah tower crane merupakan
alat berat dalam pekerjaan konstruksi.

18

Gambar 3.16 Tower Crane

19

BAB IV
RENCANA KERJA KERJA PRAKTEK
4.1

Kegiatan Kerja Praktek


Perencanaan kerja adalah suatu proses mempersiapkan usaha atau kegiatan
yang akan dilakukan secara sistematis dan logis untuk mencapai suatu tujuan
yang telah ditentukan sebelumnya. penyusunan dan pelaksanaan perencanaan
atau perencanaan kerja praktek, dilakukan serangkaian kegiatan konkrit
sebagai berikut:
1.

Mengumpulkan informasi dan data yang diperlukan

2.

Mengumpulkan

pemikiran-pemikiran

tentang

materi

yang

direncanakan.
3.

Menentukan tujuan yang hendak dicapai

4.

Menentukan apa saja yang harus dilakukan berikut urutan pelaksanaan


untuk mencapai tujuan.

5.

Menentukan fasilitas yang diperlukan.

6.

Menentukan kapan dan di mana harus dilaksanakan.

7.

Menentukan oleh siap dan berapa lama harus dilaksanakan.

8.

Menentukan mengapa dan bagaimana cara melaksanakannya.

Gambar 4.1 Rencana Kerja


Adapun rencana kegiatan Kerja praktek yang dilakukan pada bulan
agustus 2014 akhir awal desember 2014, menurut langkah-langkah atau
serangkain kegiatan konkrit seperti yang telah di singgung di atas, sebagai
berikut (pekerjaan di sesuaikan dengan time schedule kontraktor dan waktu
pengerjaan di lapangan):
1.

Pekerjaan tanah meliputi :


a.

pekerjaan bobok bore pile cap

20

2.

b.

pekerjan galian pile cap

c.

pekerjaan galian ground water tank.

Pekerjaan struktur lantai basement meliputi :


a.

Pekerjaan beton tangga termasuk pembesian dan bekisting serta


pondasi tapak.

b.

Pekerjaan beton pile cap termasuk pembesian dan bekisting ,


Sloof, Plat lantai dan Gutter.

c.

Pondasi batu kali dan sloof praktis

d.

Pekerjaan beton caping beam termasuk pembesian dan bekisting

e.

Pekerjaan beton Pit Lift termasuk pembesian dan bekisting dan


Separator beam lift.

f.

Pekerjaan beton ground water tank termasuk pembesian dan


bekisting, Waterproofing Integral serta Waterstop.

g.

Pekerjaan beton Kolom termasuk pembesian dan bekisting

h.

Pekerjaan beton dinding penahan tanah termasuk pembesian dan


bekisting, Waterproofing Integral serta Waterstop.

i.

Pekerjaan beton dinding penahan tanah termasuk pembesian dan


bekisting, Waterproofing Integral serta Waterstop.

3.

Pekerjaan struktur lantai semi basement meliputi :


a.

Pekerjaan beton Ramp, beton balok termasuk pembesian dan


bekisting serta Gutter.

b.

Pekerjaan beton Plat Lantai termasuk pembesian dan bekisting,


beton Balok serta Separator beam lift.

4.

c.

Pekerjaan beton tangga termasuk pembesian dan bekisting.

d.

Pekerjaan beton Kolom termasuk pembesian dan bekisting.

Pekerjaan struktur Lantai Dasar meliputi :


a.

Pekerjaan beton Ramp pembesian dan bekisting serta Gutter

b.

Pekerjaan beton Plat Lantai, Balok, Separator beam lift


pembesian dan bekisting.

c.

Pekerjaan beton tangga pembesian dan bekisting

d.

Pekerjaan beton kolom pembesian dan bekisting

21

5.

Pekerjaan struktur Lantai mezzanine meliputi :


a.

Pekerjaan beton Plat Lantai pembesian dan bekisting, Balok,


Separator beam lift pembesian dan bekisting

6.

b.

Pekerjaan beton tangga pembesian dan bekisting

c.

Pekerjaan beton kolom pembesian dan bekisting.

Pekerjaan struktur lantai 1 s/d lantai 3 meliputi :


a.

Pekerjaan beton, Plat Lantai, Balok, Separator beam lift


pembesian dan bekisting.

4.2

b.

Pekerjaan beton tangga pembesian dan bekisting.

c.

Pekerjaan beton kolom pembesian dan bekisting.

Jadwal Pelaksanaan Proyek


Pelaksanaan pengerjaan proyek berlangsung dari hari Senin sampai dengan
hari minggu, dimulai dari pukul 08.00 dan berakhir pada pukul 21.00,
sedangkan pada hari Sabtu proyek dilaksanakan pada pukul 08.00 dan
berakhir pada pukul 15.00. Apabila terdapat ketertinggalan pekerjaan atau
mengejar target yang ingin dicapai maka biasanya pekerjaan dimulai pada
pukul 18.00 sampai dengan 24.00.
Waktu istirahat siang dimulai dari pukul 12.00 hingga pukul 13.00 pada
hari-hari biasa, kecuali pada hari Jumat istirahat dimulai dari pukul 11.30
hingga pukul 13.00 karena adanya persiapan dilakukannya shalat Jumat.
Sedangkan waktu istirahat sore dimulai pada pukul 18.00 sampai dengan
19.00.

4.3

Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi


Proyek konstruksi merupakan kumpulan dari bermacam-macam jenis
pekerjaan yang memiliki hubungan dan saling berkaitan satu sama lainnya.
Pekerjaan pada suatu proyek dapat dikelompokkan menjadi beberapa
kelompok yaitu: pekerjaan pra-konstruksi, pekerjaan tanah, pekerjaan
struktur, dan pekerjaan arsitektural.
Pada laporan ini, pekerjaan yang sedang dilaksanakan oleh PT. Win
Sejahtera selaku kontraktor struktur utama dari Proyek Hotel Setiabudhi yang

22

dapat diamati diantaranya seperti yang telah di singgung di halaman


sebelumnya (bab 4.1).

23

BAB V
TINJAUAN KHUSUS
Selama proses kerja praktek di Hotel Setiabudi Bandung, banyak hal yang
diamati. Namun fokus pengamatan yang penulis lakukan adalah pada proses
pembuatan pemasangan bata ringan / hebel, tangga darurat dan ground water tank.
5.1

Metode Pemasangan Bata Ringan atau Hebel (oleh: Rizki Anwar/


2009410107)

5.1.1 Pengertian Bata ringan atau Hebel

Bata ringan atau hebel ialah bahan bangunan yang di buat dengan teknologi
modern, Hebel merupakan salah satu beton ringan yang memiliki berat jenis
(density) lebih ringan daripada beton pada umumnya. Beton ringan bisa
disebut sebagai beton ringan aerasi (Aerated Lightweight Concrete/ALC) atau
sering disebut juga (Autoclaved Aerated Concrete/ AAC) yang mempunyai
bahan baku utama terdiri dari pasir silika, kapur, semen, air, ditambah dengan
suatu bahan pengembang yang kemudian dirawat dengan tekanan uap air.
Tidak seperti beton biasa, berat beton ringan dapat diatur sesuai kebutuhan.
Pada umumnya berat beton ringan berkisar antara 600 1600 kg/m3 sehingga
kekuatan hebel tersebut sangat lah kuat dari bata merah atau pun batako.
5.1.2 Keunggulan Hebel
Hebel memiliki keunggulan-keunggulan tesendiri, diantaranya :
1.

Kuat
Proses aerasi yang homogen dan terkendali secara komputerisasi
menghasilkan beton ringan dengan kuat tekan yang paling tinggi namun
paling ringan di kelasnya. Produk Hebel dapat digunakan sebagai
sistem Struktur Dinding Pemikul (Load Bearing Wall)

2.

Ringan
Dengan struktur homogen (tanpa rongga vertikal dan horizontal di
dalammya) dan berat 1/5 beton biasa, produk Hebel dapat mengurangi
resiko gempa. Penanganan dan proses transportasi lebih ringan,

24

pekerjaan menjadi lebih mudah meski dengan peralatan sederhana, juga


mengurangi keletihan pekerja.
3.

Ekonomis
Material sisa (waste material) yang rendah, kepastian penggunaan
material pelengkap semen instan Prime Mortar, dan kekuatan struktur
yang terukur, dapat meringankan biaya konstruksi dan biaya
operasional bangunan pada saat digunakan.

4.

Ukuran Akurat
Standar proses produksi DIN (Deutsch Industrie Norm) dan cara
pemotongan flat-cake yang merupakan satu-satunya di dunia industri
beton ringan, memastikan semua produk mempunyai ukuran yang
presisi dengan rejected-rate terendah.

5.

Kedap Suara
Massa yang rendah mengakibatkan energi bunyi yang memantul dan
merayap di permukaan beton ringan Hebel tidak diteruskan dengan
baik. Sehingga dinding dapat meredam kebisingan dan kenyamanan
penghuni terjaga.

6.

Tahan lama
Dengan ciri yang kuat dan tahan terhadap perubahan cuaca maka
menjadikan produk Hebel, stabil dan awet.

7.

Tahan Panas & Api


Sebagai anorganik tahan api, produk ini sesuai untuk aplikasi ruang
tangga darurat, cerobong ventilasi dan koridor lift. Produk Hebel
meningkatkan perlindungan terhadap bahaya kebakaran. Sifat insulasi
panas pun mengurangi tingkat kenaikan suhu yang menyebabkan
ruangan menjadi lebih sejuk.

8.

Hemat Energi
Gelembung-gelembung udara yang terkandung menjadikan bahan ini
memiliki sifat insulasi panas yang baik, sehingga dapat memberikan
kenyamanan dan lingkungan yang sehat, penghematan energi dan
pemakaian AC.

25

9.

Mudah Pengerjaan
Bobot yang ringan dan kuat menjadikan produk Hebel mudah digergaji,
dibor, dibentuk dan dikerjakan hanya dengan menggunakan peralatan
kayu biasa.

10.

Ramah Lingkungan
Produk Hebel tidak mengandung bahan-bahan yang beracun maupun
berbahaya. Material yang digunakan tidak dapat dijadikan tempat
tinggal bagi kutu atau serangga dan hewan sejenis lainnya.

5.1.3 Spesifikasi beton ringan atau hebel

Gambar 5.1 Ilustrasi Hebel


Tabel 5.1 Spesifikasi Hebel
Panjang (l) (mm)

600

Tinggi (h) (mm)

200

Tebal (t) (mm)

75; 100; 125; 150; 175;


200

Berat

jenis

kering

P 500

jenis

kering

P 575

(kg/m3)
Berat
(kg/m3)
4,0

Kuat tekan (N/mm2)

Konduktivitas Termis 0,16


(W/mK)
1,00 x 1,20x 1,93

Dimensi per palet (m)

26

5.1.4 Cara pemasangan bata ringan atau hebel


Sebelum memasang bata, siapkan beberapa alat kerja, seperti roskam, jidar
panjang dari baja atau alumunium. Setelah itu lakukan pengadukan, Masukan
adukan kering Semen instan ke dalam bak adukan. Tuang air sebanyak 6,06,5 liter untuk kantong Semen instan pasangan bata ringan. Aduk campuran
diatas hingga rata. Kemudian, bersihkan dasar permukaan dari serpihan,
kotoran dan minyak yang dapat mengurangi daya rekat adukan. Lalu,
pasanglah bata dengan tebal spasi 10 mm. Jangan lupa untuk membasahi bata
ringan yang hendak dipasang dengan air terlebih dahulu. Ini dilakukan karena
bata memiliki daya serap air yang cukup tinggi, yaitu sebesar 20 gram/menit.
Kemampuan yang dimiliki bata ringan ini bisa membuat campuran mortar
mengalami dehidrasi sebelum proses pengerasan terjadi karena terserap oleh
bata kering. Oleh karena itu, sebaiknya basahi dulu bata bata sekitar 1-2 menit
sebelum dipasang. Jika menggunakan semen pasangan bata, dalam 1 x 24 jam
setelah bata ringan selesai dipasang, bata ringan yang sudah di pasang dapat
dilanjutkan dengan mem-plester dinding bata tersebut menggunakan
plestaran dan 1x24 selanjutnya bisa dilanjutkan dengan pengacian
menggunakan acian.

27

Gambar 5.1 Metode Pemasangan Hebel


(sumber :http://www.megatrussglobal.com
/2014/04/cara-mudah-memasang-bata-ringanhebel.html)

28

Cara pemasangan bata ringan atau hebel di proyek bisa kita lihat dengan
gambar dan foto berikut:

Gambar 5.2 Penentuan garis batas agar pemasangan simetris .

Gambar 5.3 Hebel yang akan dipasang

29

Gambar 5.4 Pemotongan Hebel sesuai kebutuhan

Gambar 5.5 Penulangan spiral disudut sudut dinding dengan menggunakan tulangan polos

30

Gambar 5.6 Perekat hebel yang digunakan

Gambar 5.7 Hebel di pasang dengan menggunakan mortar dengan ketebalan yang tipis

31

5.2

Pekerjaan Tangga Darurat (oleh: Rido Ganesha / 2009410108)


Berikut ini adalah posisi tangga darurat pada proyek pembangunan Hotel

Setiabudi Bandung

Gambar 5.8 : posisi tangga darurat pada Hotel Setiabudi


Pembuatan tangga darurat pada proyek ini terdiri dari beberapa tahap yaitu :
1. Tahap pembuatan cetakan bawah dan cetakan pinggir.
2. Tahap penulangan.
3. Tahap pembuatan cetakan atas.
4. Tahap pengecoran.
5. Tahap pembukaan cetakan.
Berikut ini gambar kerja tangga darurat :

32

Gambar 5.9 : potongan tangga darurat

Gambar 5.10 : detail tangga darurat (2)


5.2.1 Tahap Pembuatan Cetakan Bawah Dan Cetakan Pinggir
Jumlah pekerja : 2 3 orang.
Peralatan dan bahan yang digunakan :

Multiplek

Kayu kaso

Gergaji

Meteran

Palu

33

Paku

Scaffolding set

Urutan proses pada tahap pembuatan cetakan yaitu :


1. Tukang menyusun scaffolding set sebagai tumpuan kerja pada daerah
tumpuan struktur tangga utama yaitu pada balok lantai bagian atas dan
bawah yang telah disediakan stek baja dan pada bagian bordes. Tumpuan
scaffolding set biasanya bertumpu pada lantai dasar untuk tangga darurat
lantai 1 atau bertumpu pada tangga yang ada dibawahnya untuk tangga
darurat yang ada diatasnya.
2. Cetakan dibuat pada daerah tumpuan struktur tangga utama. Cetakan
tersebut disangga oleh scaffolding set yang telah dipersiapkan pada proses
sebelumnya.

Gambar 5.11 : pengerjaan cetakan pada tumpuan struktur utama tangga pada bordes
dan lantai bagian atas

3. Setelah cetakan pada struktur tangga utama selesai, balok-balok dari kayu
kaso dan besi hollow segi empat diletakkan sebagai penghubung.
4. Menutup balok kayu penghubung dan besi hollow segiempat dengan
multiplek dan ditopang oleh scaffolding set pada bagian tengah. Tujuan
pemasangan scaffolding set pada bagian tengah agar tidak terjadi lendutan
saat pengecoran tangga.

34

5. Memasang cetakan pinggir tangga.

Gambar 5.12 : pengerjaan cetakan samping


5.2.3 Tahap Penulangan
Pada tahap penulangan ini. Dibagi dalam proses yaitu :

Proses pengeboran dan penambahan tulangan

Proses perakitan tulangan

a.

Proses Pengeboran Dan Penambahan Tulangan


Proses ini disebabkan kesalahan pada proses pengerjaan struktur balok,

kolom dan sehingga besi stek yang seharusnya dipersiapkan saat pengecoran
struktur tidak tersedia. Akibatnya struktur harus di bor untuk penyambungan
tulangan. Stek yang dibor adalah untuk balok bordes pada kolom dan balok
pengikat tangga antara kolom dan lantai.
Peralatan dan bahan yang digunakan :

Mesin bor merek Hilti tipe TE 40 Combi Hammer. Dengan spesifikasi


teknis pada lampiran xx

Gambar 5.13 : Bor merek Hilti tipe TE 40 Combi Hammer

35

Mata Bor diameter 13 mm dan 22 mm.

Chemical merek Hilti tipe HIT-RE 500 High performance injection system
dengan mixer extention. Dengan spesifikasi teknis pada lampiran xx.
Digunakan sebagai perekat antara tulangan stek dan beton.

Gambar 5.14 : Chemical merek Ramset

Dispenser merek Ramset tipe102


Digunakan untuk menyemprotkan chemical ke dalam lubang yang telah di
bor.

Gambar 5.15 : Dispenser merek Ramset

Blower.
Digunakan untuk menghilangkan debu beton sisa pengeboran dalam
lubang sebelum lubang diberi chemical dan mengukur kedalaman lubang.

Sikat gigi dengan batang besi.


Digunakan untuk menghilangkan partikel besar beton sisa pengeboran
dalam lubang sebelum lubang diberi chemical.

36

Gambar 5.16 : Blower dan sikat gigi dengan batang besi

Mistar
Digunakan untuk mengukur kedalaman lubang hasil pengeboran dan
pengukuran posisi lubang yang akan dibor.

Paku
Digunakan sebagai penanda lubang yang akan dibor.

Besi stek diameter 13mm dan 22mm.

Palu

Persyaratan usia beton yang bisa di bor adalah minimal beton berusia 14 hari
Penambahan tulangan yang dilakukan adalah untuk tulangan balok bordes dan
tulangan balok pinggir pengikat tangga. Konfigurasi tulangan yang akan
ditambahkan :

Tulangan balok bordes.


Tulangan balok bordes berupa baja ulir 22 mm pada 11 titik sesuai
konfigurasi dibawah ini :

Gambar 5.17 : stek tulangan balok bordes pada kolom dan konfigurasinya

37

Tulangan balok pinggir pengikat tangga


Tulangan balok bordes berupa baja ulir 13 mm pada 6 titik sesuai
konfigurasi dibawah ini :

Gambar 5.18 : stek tulangan pinggir pada kolom, lantai dan konfigurasinya
Urutan proses pengeboran dan penambahan tulangan stek yaitu :
1. Operator membaca gambar kerja yang diberikan oleh kontraktor pelaksana.
2. Persiapan peralatan oleh operator.
3. Mengukur dan menandai titik yang akan dilubangi dengan mistar dan paku.
4. Mengebor kolom dan pelat lantai sesuai titik dan ukuran tulangan yang akan
dimasukkan dengan bor dan mata bor yang sesuai dengan diameter tulangan
stek yang akan ditambahkan.
Kedalaman Pengeboran = 10 X Diameter Mata Bor
Contoh :
Mata bor 13 mm

= Kedalaman pengeboran 130 mm

Mata bor 22 mm

= Kedalaman pengeboran 220 mm

5. Mengukur kedalam lubang hasil bor dengan batang besi yang telah ditandai
dengan mistar..
6. Membersihkan lubang hasil pengeboran dangan sikat gigi dan blower.

38

7. Memasang chemical ke dalam dispenser dan disemprotkan dulu di luar


untuk memastikan chemical terpasang dengan benar. Hasil semprotan
chemical tersebut nantinya digunakan untuk menambal bagian luar besi
stek.

Gambar 5.19 : hasil semprotan chemical sebelum dipakai


8. Memasukkan chemical dengan dispenser ke dalam lubang hasil
pengeboran.
9. Memasukkan stek besi ke dalam lubang yang telah diisi chemical dengan
cara dipukul dengan palu dan diputar perlahan.
10. Merapikan chemical yang keluar dari lubang atau menambah chemical yang
kurang.
b

Proses Perakitan Tulangan


Pada proses ini, tulangan yang sudah dipotong dan dibengkokkan sesuai

gambar kerja dirakit dalam cetakan bawah tangga yang telah disediakan.
Jumlah pekerja

: 3 orang.

Peralatan dan bahan yang digunakan :


Tulangan yang telah dipersiapkan.
Besi bentuk S sebagai penyangga antara 2 layer wiremesh
Beton decking sebagai penyangga wiremesh ke cetakan bawah
Kawat beton
Tang

39

Ukuran tulangan yang digunakan :


Tulangan balok bordes

= 22mm

Tulangan balok tangga

= 13mm

Tulangan sengkang

= 8mm

Urutan proses perakitan tulangan yaitu :


1. Tulangan yang telah dipersiapkan (dipotong dan dibengkokkan) sesuai
gambar kerja diangkat ke tempat pembuatan tangga dengan bantuan crane.
2. Merakit tulangan utama yaitu pada balok bordes dan balok pengikat anak
tangga.

Gambar 5.20 : tulangan balok utama


3. Merakit tulangan penyangga tangga bawah.
4. Merakit tulangan sengkang sehingga membentuk layer wiremesh pertama.
5. Memasang beton decking sebagai perantara antara cetakan bawah dan layer
wiremesh pertama.

Beton decking

Gambar 5.21 : pemasangan beton decking

40

6. Merakit tulangan penyangga tangga atas


7. Merakit tulangan sengkang.
8. Mengikat tulangan dengan kawat beton.

Gambar 5.22 : tulangan tangga selesai dirakit


5.2.3 Tahap Pembuatan Cetakan Atas
Setelah semua tulangan dirangkai dalam cetakan bawah. Maka dibuat
cetakan atas tangga sebagai pembatas anak tangga.
Jumlah pekerja

: 3 orang.

Peralatan dan bahan yang digunakan :


Multipleks
Gergaji
Pensil
Paku
Waterpas
Kayu kaso
Mistar
Palu
Urutan proses pembuatan cetakan atas yaitu :
1. Membaca gambar kerja.
2. Menggambar batas injakan tangga pada pembatas pinggir

41

Gambar 5.23 : garis batas anak tangga pada cetakan samping


3. Memasang multiplek pada balok pembatas anak tangga.
4. Memasang balok pembatas anak tangga dengan multiplek pada cetakan
pinggir
5. Memasang balok pengkaku. Fungsi balok pengkaku adalah sebagai penahan
balok pembatas anak tangga dari deformasi pada saat pengecoran tangga.

balok pembatas anak tangga


balok pengkaku

Gambar 5.24 : cetakan atas


5.2.4

Tahap Pengecoran
Setelah pembuatan cetakan atas selesai, pekerjaan dilanjutkan dengan

proses pengecoran. Pengecoran tangga menggunakan beton ready mix dengan


kualisifikasi beton K-350.
Jumlah pekerja

: 3 orang.

Peralatan dan bahan yang digunakan :


Bucket.

42

Crane
Vibrator
Urutan proses pengecoran yaitu :
1. Mengisi beton ready mix kedalam bucket
2. Bucket ditarik oleh crane sampai ketinggian tertentu sesuai ketinggian
tangga yang akan dicor.

Gambar 5.25 : bucket

Gambar 5.25 Bucket Cor


3. Pengecoran pada cetakan tangga yang telah dipersiapkan. Pengecoran
dimulai dari bagian bawah dan dilanjutkan ke bagian atas.
4. Memadatkan beton cor dengan vibrator.
5. Meratakan beton sesuai batas injakan tangga dan balok pinggir pengikat
tangga
5.2.5

Tahap Pembukaan Cetakan


Setelah pegecoran, pekerjaan dilanjutkan dengan proses pembukaan

cetakan.
Jumlah pekerja : 2 orang.
Peralatan dan bahan yang digunakan :
Palu
Linggis
Persyaratan usia beton : apabila hanya 1 tangga : minimal 7 hari
Catatan :

43

Apabila dilakukan pengecoran langsung 2 tangga, pembukaan cetakan


tidak dilakukan sekaligus karena pertimbangan kekuatan tangga pada bagian
bawah yang juga berfungsi sebagai tumpuan tangga diatasnya.
Urutan proses pembukaan cetakan yaitu :
1. Membuka balok pengkaku anak tangga.
2. Membuka balok penahan anak tangga.
3. Membuka cetakan pinggir tangga.
4. Membuka scaffolding set.
5. Membuka cetakan bawah tangga.

Gambar 5.26 : tangga darurat

44

5.3

Ground Water Tank (oleh: Sony Herdiansyah 2009410190)


5.3.1 Pengertian Ground Water Tank
Water tank secara umum merupakan suatu wadah untuk menampung
air bersih agar ketersediaannya dapat dijaga. Mengingat air bersih
merupakan salah satu kebutuhan utama manusia, maka keberadaan
water tank merupakan hal yang sangat penting.
Ground water tank adalah water tank yang berada di bawah
tanah. Alasan utama dipilih ground water tank karena letaknya yang
terpendam di bawah tanah sehingga memungkingkan dibangun untuk
dimensi yang besar. Selain itu, biaya untuk membangun dan merawat
ground water tank relatif lebih kecil dibandingkan dengan water tank
yang terletak di atas tanah (Elevated Water Tank).
5.3.2 Pembangunan Ground Water Tank
Pada proyek Hotel Setiabudhi digunakan ground water tank dan roof
water tank sebagai tempat penampungan air, namun ground water tank
digunakan sebagai tempat penampungan air utama. Oleh karena itu,
proses pembangunan ground water tank menjadi penting untuk
diperhatikan karena jika terjadi kegagalan pada konstruksinya maka
dapat menyebabkan kerugian bagi banyak pihak.
Pada awal konstruksi ground water tank dilakukan penggalian
tanah sampai elevasi yang dibutuhkan. Proses penggalian telah selesai
dilakukan sebelum masa kerja praktek dimulai di Hotel Setiabudhi.
Struktur

ground

water

tank

menggunakan bahan beton bertulang.

telah

direncanakan

untuk

45

Gambar 5.27 Lokasi Ground Water Tank


Bersamaan dengan kegiatan pembesian dan pengecoran pile cap,
tie beam, dan pelat lantai basement, kegiatan pembesian dan
pengecoran pelat lantai ground water tank pun dilaksanakan.
Pengecoran yang dilaksanakan pada pelat lantai ground water tank ini
menggunakan bahan kimia aditif berjenis integral waterproofing (pada
gambar 5.2) untuk campuran beton yang bertujuan untuk mencegah
terjadinya peresapan air dari dalam tanah atau ke dalam tanah. Selain
itu, pada batas sisi dari pengecoran yang tidak monolite dipasangi
waterstopper (pada Gambar 5.3) untuk mencegah air tanah masuk ke
sambungan antara beton lama dan beton baru.

Gambar 5.28 Integral Waterproofing

46

Gambar 5.29 Waterstopper


Integral waterproofing dan waterstopper digunakan di semua
komponen pembangun ground water tank seperti kolom, dinding, pelat,
dan balok yang menjadi batas ground water tank. Adapun proporsi yang
disarankan untuk pencampuran integral waterproofing adalah semen
yang digunakan minimum 350 kg/m3, water cement ratio maksimum
0,45, slump awal dari campuran beton adalah 8 2 cm, dosis dari
intergral waterproofing 1,5-2 liter per m3 beton. Jika terlalu banyak
campuran integral waterproofing akan menyebabkan beton tersebut
akan lebih encer dan lebih lama mongering, meskipun kekuatan
ultimate beton tersebut tidak akan turun. Slump awal dibuat kecil
karena penambahan integral waterproofing akan menyebabkan
pengenceran pada campuran beton sehingga akan menambah besar nilai
slump menjadi sekitar 14cm-20cm.
Pada pembangunan ground water tank ini jenis waterproofing
yang digunakan tidak hanya integral waterproofing melainkan juga
waterproofing coating. Waterproofing jenis coating merupakan lapisan
pelindung anti bocor yang digunakan pada beton, dinding, atau
permukaan lain dalam bentuk cairan dengan cara kuas/coating atau
spray. Jadi, waterproofing coating ini digunakan pada tahap finishing
setelah pipa-pipa untuk menyalurkan air dipasang. Pada tahap akhir dari

47

pembangunan ground water tank bagian dalam dari ground water tank
akan dipasangi keramik sebagai proteksi tambahan dari rembesan air.
5.3.3 Kapasitas Ground Water Tank
Kapasitas ground water tank untuk bangunan Hotel Setiabudhi
direncanakan untuk dapat menampung air bersih bervolume 900 m3.
Kapasitas tersebut didasarkan pada perhitungan kebutuhan air untuk
kamar mandi, dapur, dan peralatan (termasuk alat pemadam
kebakaran).
Persediaan air yang ditampung di ground water tank ini berasal
dari PDAM dan sumur bor yang pengisiannya dilakukan secara
otomatis dengan cara memasang sensor ketinggian air dengan sistem
tuas pelampung.
5.3.4 Pemanfaatan Ground Water Tank
Pada ground water tank disiapkan air dengan peruntukan 80% dipakai
oleh penghuni Hotel Setabudhi untuk keperluan sehari-hari, sedangkan
20% sisanya untuk cadangan air bersih dan untuk penanganan
kebakaran.
Air yang ditampung di Ground Water Tank selanjutnya akan
disalurkan menuju tampungan atap dan pipa pemadam kebakaran
dengan menggunakan pompa.
5.3.5 Uji Ground Water Tank
Setelah selesainya konstruksi ground water tank, dilakukan pengujian
terhadap kebocoran terlebih dahulu sebelum akhirnya dapat digunakan.
Hal ini sangat penting mengingat fungsi utama ground water tank
adalah menyimpan persediaan air. Jika air bocor dari ground water
tank, maka persediaan akan berkurang. Selain itu, biaya untuk
menyediakan air akan semakin besar.
Pengujian kebocoran pada ground water tank dilakukan dengan
cara mengisi air ke dalam ground water tank hingga volume tertentu.

48

Setelah itu ground water tank ditutup dan didiamkan cukup lama
(biasanya sekitar satu hari), lalu kemudian dibuka kembali dan dicek
berapa banyak air yang hilang selama didiamkan.
Apabila kehilangan air masih di dalam batas-batas kriteria, maka
ground water tank dinyatakan lulus uji kebocoran dan siap digunakan.
Namun apabila kehilangan air sudah melebihi batas-batas kriteria, akan
dilakukan penilaian lebih lanjut. Penilaian tersebut menjadi bahan
pertimbangan apakah ground water tank masih bisa diperbaiki atau
harus dibongkar total.

49

BAB VI
PENUTUP
Banyak hal yang di dapat setelah melaksanakan Kuliah Kerja Praktek yang
dilakukan selama kurang lebih 235 jam di proyek hotel setiabudhi, Bandung.
Diantaranya menghitung pembesian atau tulangan yang dibutuhkan dalam sebuah
proyek tanpa menggunakan tabel berat baja yakni, berat = 0.0006125 x luas
tulangan x dengan panjang tulangan x banyaknya tulangan jumlah tulangan. Hasil
tersebut mendekati dengan nilai berat yang berada pada tabel baja. Disamping itu
dalam Kuliah Kerja Praktek ini, wawasan tentang motede pelaksanaan kontruksi
bertambah serta peralatan yang digunakan dalam proyek tersebut merupakan
pengetahuan yang baru. dan mengetahui bagaimana cara mewujudkan gambar
rekayasa kedalam bentuk fisik.
Dalam Kuliah Kerja Praktek laporan ini membahas tiga tinjauan khusus yaitu:
metode pemasanangan Hebel, pengerjaan tangga darurat dan Ground Water Tank
Dari tinjauan tersebut dapat di simpulkan :
1.

Hebel mempunyai berat yang ringan bila di bandingkan dengan bata merah,
dengan begitu beban mati (dead load) yang di transfer ke balok, kolom dan
pondasi dapat direduksi, sehingga dimensi yang dibutuhkan untuk blok,
kolom, serta pondasi dapat diperkecil. Selain itu bila dilihat dari
keunggulannya, Hebel mempunyai keuntungan lebih untuk proyek ini.
Diantaranya hebel mempunyai kemampuan untuk meredam suara sehingga
untuk ruang karoke yang berada di proyek ini hebel cocok digunakan dan
hebel lebih praktis, rapih dalam pemasanganya.

2.

Pengerjaan tangga darurat dilakukan bersama dengan pembangunan struktur


lantai. Sehingga memudahkan pengerjaan struktur lantai atas selanjutnya
karena para pekerja dapat menggunakan tangga tersebut sebagai akses kerja.
Proses penambahan tulangan pada kolom dilakukan oleh pekerja ahli
tangga dari kontraktor PT.Win Sejahtera dengan menggunakan bahan
chemical Ramset. Lama pengeringan Ramset ini memakan waktu kurang

50

lebih 2 jam dan kekuatan yang dapat dipikul hamper sama dengan kuat
beton asli.
3.

Mengingat fungsi utama ground water tank adalah sebagai wadah


penampung air, maka konstruksi ground water tank harus kedap air dan tahan
bocor. Untuk itu, perencanaan dan pengerjaan ground water tank harus sangat
hati-hati.
Untuk dapat membuat konstruksi ground water tank yang kedap air,
perlu diperhatikan beberapa hal dalam pengerjaannya. Pertama, campuran
beton semen yang digunakan adalah campuran 1PC:3PP seperti campuran
yang digunakan pada tembok kamar mandi.
Kedua, campuran beton semen perlu ditambahan zat aditif integral
waterproofing. Zat ini akan menambah daya kedap beton terhadap air.
Ketiga, pada proses pengecoran yang tidak monolite, maka pada setiap
sambungan beton lama dan beton baru, perlu dipasang waterstopper. Kedua
ujung waterstopper yang saling bertemu dipasang overlap.
Keempat, setelah konstruksi beton ground water tank selesai, lantai dan
dinding bagian dalam dipasangi keramik. Hal ini merupakan proteksi
tambahan ground water tank dari bahaya kebocoran.
Kelima, setelah selesai dibangun, ground water tank perlu diuji
terhadap kebocoran. Pengujian ini dilakukan dengan mengisi ground water
tank dengan air, lalu didiamkan beberapa saat (biasanya satu hari). Setelah itu
elevasi air diukur, jika berkurang maka ground water tank mengalami
kebocoran. Jika terjadi kebocoran, maka akan dievaluasi.