Anda di halaman 1dari 25

UJI PENGGUNAAN ASAP CAIR UNTUK

MENGURANGI BAU PADA LIMBAH PENCUCIAN


IKAN DENGAN METODE THRESHOLD ODOR TEST

Aditya W Dwi Cahyo


3304.100.037

Aktifitas pencucian ikan menghasilkan bau

Bau
dampak pencemaran primer
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor: KEP-50/MENLH/11/1996
Tentang Baku Tingkat Kebauan
Bau adalah suatu rangsangan dari zat yang
diterima oleh indera penciuman
Kebauan adalah bau yang tidak diinginkan dalam
kadar dan waktu tertentu uang dapat mengganggu
kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan.

Latar
Belakang

Bau menimbulkan ketidaknyamanan yang


dikeluhkan masyarakat yg beraktifitas di lokasi
tempat pencucian ikan
Diperlukan suatu solusi penambaan zat tertentu
untuk mereduksi bau ditempat.
Asap Cair (Liquid Smoke) dipilih sebagai
alternatif zat penghilang bau karena komposisi
utama penyusunnya yaitu:
1. Asam Karboksilat 39,9 %
2. Karbonil
24,6 %
3. Fenol
15,7 %
(Bratzlerr et al, 1969)

Latar
Belakang

1. Berapa dosis optimum pemberian


asap cair untuk menghilangkan bau
pada limbah pencucian ikan.
2. Bagaimana pengaruh waktu kontak
terhadap TON.
3. Adakah pengaruh pengurangan bau
dengan konsentrasi bahan pencemar
pada limbah pencucian ikan.
4. Bagaimana dampak pemberian asap
cair terhadap keberadaan
mikroorganisme.

Rumusan
Masalah

1.
2.
3.

4.

5.

Penelitian dilakukan dalam skala


laboratorium Teknik Lingkungan ITS.
Pengambilan sampel dilakukan di
pasar ikan.
Asap cair yang digunakan adalah
asap cair grade 3 dengan nama
dagang Deogreen yang didapatkan
dari produsen di Jakarta.
Metode pengukuran bau dengan 10
Panelis.
Penelitian ini tidak mendefinisikan
bau secara langsung, melainkan bau
yang timbul dihubungkan dengan
konsentrasi parameter pencemar
dalam limbah seperti COD, dan NH3.

Ruang
Lingkup

Dalam penelitian ini dilakukan analisa


keberadaan mikroorganisme, namun
tidak memperhatikan jenis mikroba
yang terdeteksi.
Variabel yang digunakan dalam
penelitian ini adalah:
Variabel volume pemberian asap cair.
Variabel waktu kontak asap cair
dengan limbah.
Parameter yang diukur dalam
penelitian ini adalah:
pH, COD, konsentrasi NH3 dan
keberadaan mikroorganisme.
Nilai Threshold Odor Number (TON).

Ruang
Lingkup

Limbah pencucian ikan


Mengukur TON awal limbah

Mengukur parameter awal limbah

Penentuan Dosis optimum Asap Cair

1 : 40
5ml asap cair : 200ml sampel

1 : 20
10ml asap cair : 200ml sampel

1 : 10
20ml asap cair : 200ml sampel

1:5
40ml asap cair : 200ml sampel

2,8

12

50

200

2,8

12

50

200

2,8

12

50

200

2,8

12

50

200

I..

TON A

TON B

TON C

II..

TON D

X = Salah satu dari Dosis A,B,C atau D

Uji Pengaruh Waktu Kontak Terhadap


Nilai TON

X + 15 menit

2,8

12

50

X + 30 menit

200

2,8

TON X+15

12

50

X + 45 menit

200

TON X+30

Y = Salah satu dari waktu kontak 15,30,45 atau 60 menit

III..

TON XY

2,8

12

50

TON X+45

X + 60 menit

200

2,8

12

50

200

TON X+60

KETERANGAN :

I. Dari 4 pengenceran 2,8;12;50;200 sampel+asap cair dengan air bebas


bau sampai 200ml, dipilih salah satu untuk dilakukan pembauan yang
kedua dengan bahan yg lebih encer.

II. 4 Nilai TON dari 4 dosis yang berbeda, melalui analisa dipilih salah
Mengukur parameter akhir limbah

satu sebagai dosis optimum untuk dilakukan uji waktu kontak


optimum.
III. Melalui serangkaian uji ambang bau yang dihubungkan dengan
waktu kontak, dipilih satu waktu kontak yang paling banyak
menghilangkan bau.

Metodologi
Penelitian

Hasil Odor Tes Sampel Awal


No

Nama
Panelis

Tahap I Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Ian

2.8

Bau Amis

Lisa

2.8

Ryan

Tahap II Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Nilai TON

Bau Amis

201

Bau Amis

Bau Amis

201

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Berto

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Nanda

12

Bau Amis

Bau Amis

51

Harry

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Yanuar

2.8

Bau Amis

1.8

Bau Amis

112

Ipul

2.8

Bau Amis

1.8

Bau Amis

112

Made

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

10

Heider

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Tahap I

Tahap II
Rata-Rata TON

Jumlah Bau Amis

10

Jumlah Bau Asap

Jumlah Bau Amis

10

Jumlah Bau Asap

0
150

Hasil Odor Tes Reaktor A


Hasil Odor Tes Reaktor A

Nilai
TON

No

Nama Panelis

Tahap I Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Tahap II Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Ian

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Lisa

2.8

Bau Amis

1.8

Bau Amis

112

Ryan

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Berto

12

Bau Amis

2.8

Bau Amis

72

Nanda

12

Bau Amis

2.8

Bau Amis

72

Harry

12

Bau Amis

Bau Amis

51

Yanuar

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Ipul

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Made

2.8

Bau Amis

1.8

Bau Amis

112

10

Heider

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Tahap I

Jumlah Bau Amis

10

Jumlah Bau Asap

Jumlah Bau Amis

10

Jumlah Bau Asap

Tahap II
Rata-Rata TON

120

Hasil Odor Tes Reaktor B


Hasil Odor Tes Reaktor B
No

Nama
Panelis

Tahap I Volume
Yang Timbul
Bau pertama
kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Tahap II Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan
Bau Yang
Dirasakan

Nilai TON

Ian

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Lisa

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Ryan

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Berto

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Nanda

2.8

Bau Amis

1.8

Bau Amis

112

Harry

12

Bau Amis

Bau Amis

51

Yanuar

12

Bau Amis

8.3

Bau Amis

25

Ipul

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Made

12

Bau Asap

5.7

Bau Asap

36

10

Heider

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Tahap I

Tahap II
Rata-Rata TON

Jumlah Bau Amis

Jumlah Bau Asap

Jumlah Bau Amis

Jumlah Bau Asap

4
98

Hasil Odor Tes Reaktor C


Hasil Odor Tes Reaktor C
Tahap I Volume
Yang
Timbul Bau
pertama
kali

Keterangan Bau Yang


Dirasakan

Tahap II Volume
Yang Timbul
Bau pertama
kali

Keterangan Bau Yang


Dirasakan

Nilai TON

No

Nama Panelis

Ian

2.8

Bau Asap

1.4

Bau Asap

144

Lisa

2.8

Bau Asap

Bau Amis

201

Ryan

12

Bau Asap

2.8

Bau Asap

72

Berto

12

Bau Asap

2.8

Bau Asap

72

Nanda

12

Bau Asap

2.8

Bau Asap

72

Harry

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Yanuar

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Ipul

2.8

Bau Asap

Bau Asap

201

Made

2.8

Bau Asap

Bau Asap

201

10

Heider

2.8

Bau Amis

Bau Amis

201

Tahap I

Tahap II
Rata-Rata TON

Jumlah Bau Amis

Jumlah Bau Asap

Jumlah Bau Amis

Jumlah Bau Asap

8
127

Hasil Odor Tes Reaktor D


Hasil Odor Tes Reaktor D
No

Nama
Panelis

Tahap I Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Tahap II Volume
Yang Timbul Bau
pertama kali

Keterangan Bau
Yang Dirasakan

Nilai TON

Ian

2.8

Bau Asap

1.8

Bau Asap

112

Lisa

2.8

Bau Amis

1.4

Bau Amis

144

Ryan

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Berto

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Nanda

2.8

Bau Asap

1.4

Bau Asap

144

Harry

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Yanuar

12

Bau Asap

Bau Asap

51

Ipul

2.8

Bau Asap

Bau Asap

201

Made

12

Bau Asap

2.8

Bau Asap

72

10

Heider

2.8

Bau Asap

1.4

Bau Asap

144

Tahap I

Tahap II
Rata-Rata TON

Jumlah Bau Amis

Jumlah Bau Asap

Jumlah Bau Amis

Jumlah Bau Asap

9
102

Perbandingan nilai TON masing-masing reaktor

Nilai T ON

Nilai T ON
160
140
120
100
80
60
40
20
0
0

RR e a ktor

Dosis optimum dipilih berdasarkan nilai TON yang


paling kecil dan persepsi 10 panelis terhadap bau yang
dihasilkan.
Nilai
TON
yang
paling
kecil
direpresentasikan oleh percobaan pada reaktor B yaitu
sebesar 98 yang menandakan bau amis mulai
berkurang.
Sedangkan persepsi bau oleh 10 panelis dipilih pada
reaktor yang perbandingan bau amis dan bau asap
mencapai 50:50 atau yang mendekati. Hal itu
dikarenakan bau asap yang ditimbulkan menggantikan
atau hampir menggantikan bau amis yang ditimbulkan
oleh limbah ikan yang direpresentasikan oleh Reaktor B
dengan perbandingan bau amis dan asap = 6:4

Pengaruh Waktu Kontak terhadap Pengurangan Nilai TON

Nilai T ON

Nilai T ON
160
140
120
100
80
60
40
20
0
0

15

30

RR e a ktor

45

60

Waktu kontak tidak secara spesifik berpengaruh


terhadap nilai TON. Meskipun nilai TON sempat turun
menjadi 63 pada menit ke 30, dan kemudian naik
kembali menjadi 80 di menit ke 45 dan terus naik
menjadi 107 pada menit ke 60. Fluktuatif nilai TON yang
terjadi bukanlah mutlak disebabkan oleh asap cair yang
mengurangi bau, namun lebih karena data persepsi bau
yang diberikan panelis tidak bisa di bandingkan dari
waktu ke waktu, bukan karena persepsi para panelis
yang salah, tapi prosedur Threshold Odor Test hanya
memungkinkan panelis yang sama untuk waktu yang
sama.

Pengaruh Pengurangan Bau dengan Konsentrasi Bahan


Pencemar dan Mikroorganisme pada Limbah Ikan
No.

Parameter

Kondisi Awal

Satuan

Kondisi
Akhir*

Satuan

pH

6,6

5,6

COD
Titrasi FAS Blanko

22

mL

22

mL

Titrasi FAS Sampel

4,5

mL

mL

Konsentrasi COD

2000

mg/L

2880

Mg/L

Nilai Absorbansi Blanko

Nilai Absorbansi Sampel

0,691

0,786

Konsentrasi NH3

85,73

mg/L

97,52

mg/L

TotalColiform

8 x 108

MPN Index/100
mL

14 x 106

MPN Index/100
mL

NH3

* = Kondisi setelah dilakukan penambahan asap cair dengan perbandingan 1:20 dengan waktu kontak
selama 30 menit

Dari hasil identifikasi pencemaran, menunjukkan bahwa terjadi


kenaikan konsentrasi COD yang semula 2000 mg/L pada
limbah ikan sebelum penambahan asap cair menjadi 2880 mg/L
pada sampel dengan penambahan asap cair dengan dosis
1:20. Hal itu disebabkan, karena komposisi asap cair terdiri
dari karbonil (24,6 %), asam karboksilat (39,9%), dan fenol
(15,7%). (Tiger,dkk.,1962). Adanya karbon dalam asap cair
yang ditambahkan dalam limbah ikan menyebabkan
konsentrasi COD meningkat. Angka COD menunjukkan
kebutuhan oksigen yang dibutuhkan untuk mengoksidasi C
organik. Sehingga, penambahan asap cair cenderung
mengurangi bau amis pada limbah ikan namun tidak
mengurangi konsentrasi pencemaran COD. Sedangkan Nilai
NH3 juga mengalami kenaikan, dari 85,73 mg/L menjadi 97,52
mg/L. Kenaikan ini disebabkan masih terdapat kandungan
protein pada limbah ikan. Pada protein mengandung unsur N
yang mampu memecah dan berikatan dengan unsur hidrogen
pada senyawa karboksilat yang ada pada senyawa asap cair.
Hal inilah yang menyebabkan kenaikan nilai NH3.

Tabel Pengamatan Total Coli

Tahap

Pengenceran

Sebelum penambahan
asap cair (A)

Setelah penambahan
asap cair (B)

Volume

Total Coli

10 mL

1 mL

0,1 mL

8 kali

8x108

6 kali

14x106

Pada percobaan total coli, terutama pada sampel setelah


penambahan asap cair, 5 tabung masing-masing 3 tabung
bervolume 10 mL dan 2 tabung masing-masing bervolume 1
mL terdapat gelembung gas. Sedangkan pada percobaan
sebelum ditambahkan asap cair, hanya terdapat 3 tabung yang
bergelembung gas dengan volume 10 mL lebih sedikit dari
pada sampel yang ditambahakan asap cair. Hal ini terjadi
dikarenakan, sampel B hanya dilakukan pengenceran
sebanyak 6 kali. Sedangkan sampel A sebanyak 8 kali. Jumlah
pengenceran ini secara umum mengindikasikan kepekatan
larutan. Semakin pekat larutan, maka jumlah mikroorganisme
lebih banyak. Namun, karena sampel B hanya dilakukan
pengenceran 6 kali, maka angka tersebut juga berpengaruh
terhadap total coli yaitu sebesar 14x106 atau 14.000.000. Dari
hasil percobaan diatas, maka terjadi penurunan jumlah
organisme dari 8x108 atau 800.000.000 menjadi 14x106 atau
14.000.000 setelah ditambahkan asap cair. Sehingga,
penambahan asap cair ini berpengaruh terhadap jumlah
mikroorganisme dalam limbah ikan.

Dosis optimum penambahan asap cair terhadap


limbah ikan adalah 1:20 (10 mL asap cair dan 200 mL
Limbah ikan) dengan nilai TON paling kecil sebesar
98.
Waktu kontak tidak signifikan mempengaruhi nilai
TON. Meskipun nilai TON sempat turun menjadi 63
pada menit ke 30, namun fluktuatif nilai TON yang
terjadi bukanlah mutlak disebabkan oleh asap cair
yang mengurangi bau, namun lebih karena data
persepsi bau yang diberikan panelis tidak bisa di
bandingkan dari waktu ke waktu, bukan karena
persepsi para panelis yang salah, tapi prosedur
Threshold Odor Test hanya memungkinkan panelis
yang sama untuk waktu yang sama.

Asap cair mengandung karbonil yang dapat


meningkatkan C organik dalam limbah ikan, sehingga
kadar COD meningkat, namun bau amis dapat
dikurangi. Sedangkan kenaikan NH3 disebabkan
karena masih terdapat kandungan protein pada
limbah ikan. Pada protein mengandung unsur N yang
mampu memecah dan berikatan dengan unsur
hidrogen pada senyawa karboksilat yang ada pada
senyawa asap cair. Hal inilah yang menyebabkan
kenaikan nilai NH3.
penambahan asap cair dengan perbandingan dosis
1:20
berpengaruh
terhadap
keberadaan
mikroorganisme yang ditunjukkan dengan penurunan
total coli dari 800.000.000 menjadi 14.000.000

1.
2.

3.

Perlu dilakukan pengukuran nilai BOD limbah ikan sebelum dan


setelah penambahan asap cair.
Perlu dilakukan penelitian terhadap penyebab kenaikan
konsentrasi NH3 pada limbah ikan yang telah ditambahkan asap
cair.
Limbah ikan yang sudah ditambahkan asap cair, mengalami
kenaikan nilai COD dan NH3, meskipun bau amis limbah ikan
dapat dikurangi oleh asap cair, tapi kenaikan nilai COD dan NH3
menjadi beban dalam pengolahan limbah. Perlu dilakukan
penelitian lebih lanjut tentang metode penggunaan asap cair
dalam mengurangi bau, yaitu dengan tidak mencampur asap cair
pada limbah ikan secara langsung, salah satunya dengan cara
melokalisir bau dan dibuang melalui cerobong dan terlebih
dahulu di campurkan dengan blower yang membawa uap asap
cair. Bau yang keluar, sudah tersamar dan tidak mengganggu
lingkungan sekitar.

Dokumentasi

A journey of a thousand miles begins with a single step


-Lau Tzu-

Destiny isnt a matter of chance, its a matter of choice. Isnt a thing to


be waited for, its a thing to be achieved
-william J.B-