Anda di halaman 1dari 3

2.

3 Alasan penambahan
II.3.1 Asam asetil salisilat

Asam asetil salisilat merupakan golongan obat antiinflamasi nonsteroid


yang berkhasiat sebagai analgesik dan antipiretik. Dimana senyawa ini
memiliki efek samping terhadap saluran cerna antara lain iritasi lambung,
mual, dan muntah, untuk menghindari efek samping tersebut dapat diatasi
dengan memformulasikan asam asetil salisilat dalam bentuk sediaan
suppositoria.

Penggunaan

suppositoria

mempunyai

keuntungan

dibandingkan dengan sediaan oral, salah satunya yakni tidak mengiritasi


lambung, tidak menyebabkan rasa tidak enak (mual) (Tjay, 607 ; Ansel,
578).

Aspirin dan beberapa obat antiinflamasi lainnya banyak digunakan dalam


bentuk suppositoria untuk meningkatkan bioavaibilitas. (Ravi, 2013)

Sebagian besar obat dalam sediaan oral akan diubah oleh hati secara kimi
sehingga keefektifan sistemiknya seringkali berkurang. Sebaliknya
sebagian besar obat yang sama dapat diabsorpsi dari daerah anorektal dan
nilai terapetiknya masih dipertahankan (Lachman III, 1149)

Dosis aspirin dalam bentuk suppositoria yaitu 450-900 mg setiap 4 jam


(Martindale36th, 23)

II.3.2 Oleum cacao

Minyak cokelat merupakan basis suppositoria yang paling banyak


digunakan. Sebagian besar sifat minyak cokelat memenuhi persyaratan
basis ideal karena tidak berbahaya (Lachman III, 1168).

Oleum cacao merupakan basis yang paling baik, disebabkan oleh aksi
emolien, penyejuk, dan penyebarannya (Ansel, 581)

Minyak cokelat tidak diresorpsi dalm rektum. Minyak cokelat akan


membentuk perusakan lemak dalam usus tidak terjadi (Voight, 285).

Lemak cokelat bersifat netral secara kimia dan fisiologi serta banyak
digunakan. Titik lebur dari minyak cokelat yaitu 31o-34oC (Voight, 281).

II.3.3 Cera alba

Cera alba digunakan sebagai bahan pengeras yang dapat dilebur dengan
oleum cacao untuk mengimbangi pengaruh peleburannya dari bahan yang
ditambahkan (Ansel, 583).

Bahan-bahan seperti fenol (termasuk asam asetil salisilat) cenderung


menurunkan titik lebur dari oleum cacao sewaktu bercampur dengan
bahan tersebut. Jika titik lebur menurun sedemikian rupa sehingga tidak
mungkin lagi dijadikan suppositoria yang padat dengan menggunakan
oleum cacao sebagai basis tunggal, maka bahan pengeras (stiffening agent)
seperti malam tawon (cera alba) 4% dapat dilebur dengan oleum cacao
untuk mengimbangi pengaruh pelunakkan (Ansel, 583).

Obat- obat seperti minyak menguap, kresol, fenol, dan klorol hidrat sangat
menurunkan titik leleh minyak coklat. Untuk memperbaiki kondisi ini
biasanya digunakan malam atau spermaseti (Lachman, 1170).

Konsentrasi cera alba yang digunakan adalah 4%, karena apabila


konsentrasinya kurang dari 4% dapat menurunkan titik leleh oleum cacao
dan apabila konsentrasinya lebih 4% dapat menaikkan titik leleh diatas
suhu tubuh (Widayanti, 3)

II.3.4 Alfa tokoferol

Oleum cacao mempunyai beberapa kelemahan, yaitu dapat menjadi tengik.


Oleh

karena

itu,

dibutuhkan

antioksidan

yang berfungsi

untuk

menghambat autooksidasi dari oleum cacao yang dapat menyebabkan


ketengikan. Contoh oksidasi efektif (antioksidan) salah satunya adalah alfa
tokoferol (Ansel, 119 ; Pharmaceutical excipient booklet, 15).

Alfa tokoferol atau vitamin E merupakan antioksidan larut lemak, yang


cara kerjanya dengan mendonorkan atom hidrogennya untuk berikatan
dengan radikal bebas (Efflonora, 279).

Alfa tokoferol merupakan pelarut yang baik untuk obat yang kelarutannya
rendah, dimana alfa tokoferol dalam formulasi ini untuk memperbaiki
kelautan dari asam asetil salisilat yang sukar larut dalam air (Excipient6th,
31).

Alfa tokoferol dalam basis lemak biasanya digunakan konsentrasi 0,0010,05% (Excipient6th, 31).

Konsentrasi alfa tokoferol sebagai anti oksidan yaitu 0,05-0,75% (Voight,


640).