Anda di halaman 1dari 1

Jadi.. ceritanya gue salah kaprah sama sifat seseorang.

Otak cetek gue yang ga bisa


mikir panjang membuat semuanya berubah, kenapa keputusan yang selalu gue buat itu ga
pernah bikin gue merasa nyaman?
Kenapa keputusan yang malah menghasilkan rasa sakit kedua belah pihak ini malah
membuat gue makin galau?
Kenapa keputusan yang gue jabah, gue yakinin bakal bikin gue lebih bahagia malah
membuat gue terpuruk. Membuat gue makin sayang sama dia.
Apa salah gue sayang sama seseorang?
Apa yang salah dari gue...? seseorang yang bahkan ga gue kenal secara fisiknya malah
membuat gue begini? Kenapa melupakan dia aja seperti ketemu bongkahan batu yang besar
buat gue.
Kenapa gue harus ketemu dia?
Dan kenapa... gue harus mengalami ini?
Kenapa harus yang ga gue tau wujudnya seperti apa dan bagaimana yang harus gue
sayang?
Lalu.... apa gue harus menjauh?
Engga... gue sayang sama dia.
Otak gue cetek. Gue labil. Gue selalu salah mengambil keputusan yang menurut gue
benar. Gue ini troublemaker dari sebuah hubungan.
Begonya gue sayang sama dia.... nyakitin dia.... dan ketika dia memohon, gue malah
begini, gue makin sayang sama dia. Gue harus gimana? Gue harus mengambil langkah apa?
Gue... egois.