Anda di halaman 1dari 8

I.

Anggota BPUPKI

Radjiman Widyodiningrat

A.G. Pringgodigdo

Moh. Yamin

Soeroso

Ir. Soekarno

Koesoema Atmadja

A.A. Maramis

KH. A. Wahid Hasyim

Liem Koen Hien

H. Agoes Salim

Drs. Muh. Hatta

Oei Tiang Tjoei

Oei Tjong Hauw

Otto Iskandardinata

Ki Bagoes HadiKoesuma

Prof. Dr. Roeseno

Ki Hajar Dewantara

A. Moezakir

R.A.A. WiranataKoesoema

R.M. Margono D.

R. Soedirman

M. Soetardjo K.

K.H. Abdul Halim

Prof. dr. P.A. Husein Djajadiningrat

Prof. dr. Soepomo

Rr. R. Pandji Singgih

Ny. Maria Ulfah Santoso

R.M. T. A. Soerjo

Boentaran Martoatmodjo

Mr. Soesanto Tirtoprodjo

J. Latoeharhary

H.A. Sanoesi

A. Soebardja

Sukardjo Wirjopranoto

Tan Eng Hoa

R.M.P. Soerachman

II.

Tokoh yang Mengusulkan dasar Negara


Tokoh-tokoh yang mengusulkan dasar negara diantaranya Mr. Muh Yamin, Prof.

Dr. Soepomo dan Ir. Soekarno.

a. Mr. Muh Yamin


Dalam pidatonya tanggal 29 Mei 1945 mengusulkan 2 rumusan dasar negara.
1. Secara lisan
1. Peri Kebangsaan
2. Peri Kemanusiaan
3. Peri Ketuhanan
4. Peri Kerakyatan
5. Kesejahteraan Rakyat
2. Secara Tertulis
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kebangsaan persatuan Indonesia
3. Rasa Kemanusiaan yang adil dan beradab
4. Kerakyatan

yang

dipimpin

oleh

hikmat

kebijaksanaan

permusyawaratan perwakilan.
5. Keadilan Sosial bagi seluruh rakyat.

b. Prof. Dr. Soepomo


Pada sidang tanggal 31 Mei 1945, mengajukan lima rancangan dasar negara yaitu:
1. Persatuan
2. Kekeluargaan
3. Mufakat dan Demokrasi
4. Musyawarah
5. Keadilan Sosial

c. Ir. Soekarno
Dalam pidatonya tanggal 1 juni mengusulkan rumusan dasar negara, yaitu:
1. Kebangsaan Indonesia
2. Internasionalisme atau Peri kemanusiaan
3. Mufakat atau Demokrasi

dalam

4. Kesejahteraan Sosial
5. Ketuhanan yang berkebudayaan
Ir. Soekarno mengusulkan nama Pancasila sebagai dasar negara menurut Ir. Soekarno
nama Pancasila diperoleh dari kawan beliau yang merupakan seorang ahli bahasa.

III.

Tugas dan Anggota Panitia Sembilan

Panitia Sembilan adalah panitia yang beranggotakan 9 orang yang bertugas untuk
merumuskan dasar negara Indonesia yang tercantum dalam UUD 1945. Panitia Sembilan
dibentuk pada 1 Juni 1945. Adapun anggota Panitia Sembilan adalah sebagai berikut:
1. Ir. Soekarno (ketua)
2. Drs. Moh. Hatta (wakil ketua
3. Mr. Achmad Soebardjo (anggota)
4. Mr. Muhammad Yamin (anggota)
5. KH. Wachid Hasyim (anggota)
6. Abdul Kahar Muzakir (anggota)
7. Abikoesno Tjokrosoejoso (anggota)
8. H. Agus Salim (anggota)
9. Mr. A.A. Maramis (anggota)
Setelah melakukan kompromi antara 4 orang dari kaum kebangsaan (nasionalis) dan 4
orang dari pihak Islam, tanggal 22 Juni 1945 Panitia Sembilan menghasilkan rumusan dasar
negara yang dikenal dengan Piagam Jakarta (Jakarta Charter) yang berisikan:
1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan
perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Piagam Jakarta inilah yang menjadi cikal bakal Pembukaan UUD 1945 dengan
perubahan pada sila pertama yang berdasarkan pada berbagai pertimbangan mengenai sebuah
negara kesatuan.